Wednesday, October 28, 2015

Nostalgia (revisited)

Majlis perkahwinan sepupu saya hari ini menemukan saya dengan sebilangan kawan lama yang sudah puluhan tahun tidak bersua. Mencecah 21 tahun, satu tempoh perpisahan yang amat panjang. Mohd Sari, seusia saya pernah belajar dalam kelas yang sama sehingga darjah tiga di salah sebuah kampung yang jauh dari bandar. Kidam (nama timangannya) terkenal nakal, kaki kebas dan suka menyakat orang termasuk rakan-rakan sekelas. Dalam kelas sering menjadi perhatian cikgu justeru sifat nakalnya dan tentunya paling bising dalam kelas. Semuanya yang tidak baik tentang Kidam. Memang begitu pun. Masih segar dalam ingatan saya tentang Kidam yang didenda duduk dibawah meja guru oleh Cikgu Khadijah semasa kelas Matematik. Kesian Kidam.

Saya bersua semula dengannya hari ini. Bukan lagi sebagai anak sekolah seperti dulu tapi kami yang sudah dewasa, punya keluarga dan kerjaya. Pertemuan yang amat tidak diduga. Kidam bukan lagi dirinya yang dulu. Kidam tidak berhenti bercerita semahu-mahunya sepanjang 21 tahun hidup yang dirintisnya, bermula dengan penghijrahannya meninggalkan kampung tercinta ke bumi Felda mengubah masa depan.

Dia berjaya dalam perjalanan hidup ( sekurang-kurangnya dengan apa yang diperlukannya)dan dia bangga menceritakan kejayaan yang diraihnya sekarang. Saya kagum dengan Kidam kerana tidak pernah menyangka beliau yang saya kenal bagaikan tanpa arah tujuan dahulu kini Kidam yang bermatlamat. Saya amat terharu bila beliau berkata" Bagi yang tidak pandai macam saya, tulang empat kerat inilah modal saya untuk berjaya". Beliau membuktikannya.

Seorang lagi taulan lama menjentik kenangan silam saya yang amat menyeronokkan. Yusof yang kini sudah mencecah usia 52 tahun kekal bujang dan tidak banyak perubahan yang dapat dikesan pada dirinya. Masih merendah diri namun mudah mesra dan berkongsi cerita. Saya tidak dapat melupakan zaman sama-sama bermain bola plastik yang berharga 60 sen sebiji hasil dari sumbangan 5 sen seorang antara kami semua. Pokok kelapa di halaman rumah atok menjadi tiang gol kami. Seronoknya bermain ketika itu. Saya bertanya Yusof tentang Deris, Bentan, Tan Buyong, Samin, Soid, Hut, Udin, Acap, Mat Chilid. Saya sebak kerana ramai daripada mereka yang telah pergi buat selama-lamnya.

Pena Tumpul - Pernah main bersama biji saga, batu seremban dan tangkap reriang

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...