Thursday, January 30, 2014

Wangi


Bukan luar biasa lagi hari ini kalau kita lihat, ramai di kalangan pelahap kuasa dan pangkat menonjol diri untuk mendapatkan kuasa, jawatan dan pangkat. Dalam satu kisah, pernah diceritakan kepada Ibnu Umar bahawa sekumpulan manusia apabila berdepan dengan pembesar-pembesar, mereka melahirkan kata-kata pujian atau sanjungan dan apabila mereka berpaling (keluar), mereka bercakap lain. Kata Ibnu Umar, “Kami fikir sikap tersebut adalah bermuka-muka (nifak).” Dalam suatu hadis, Nabi s.a.w memberi arahan supaya mencurahkan tanah ke atas muka orang yang suka mengampu.(maksud hadis Riwayat Muslim).

Ada cerita menarik tentang sekelompok manusia yang suka mengampu ini. Pada suatu hari, seorang raja memanggil kesemua penasihatnya yang terdiri daripada mufti, menteri-menteri dan timbalannya, para hukama dan tokoh-tokoh agama negarawan ke istana hinggapnya. Mereka dijamu dengan pelbagai juadah dan dianugerahi dengan bintang-bintang kehormat.

Selepas menikmati jamuan, raja mengeluarkan sebotol minyak wangi dari sakunya. Baginda membuka dan menghidunya. "Minyak wangi apa ni... busuk sangat baunya.." Sambil berkata begitu, raja itu menghulurkan botol itu kepada mufti di sebelahnya. Mufti itu menghidunya. "Ya, benar. Terlalu busuk minyak wangi ini." Minyak wangi itu diberikan pula kepada wazir di sebelahnya. Wazir itu berkata, "Betul Tuanku! Minyak wangi ini memang busuk." Begitulah seterusnya botol itu diedar kepada para jemputan yang ada di balai rong. Kesemua mereka mengatakan busuk sebagaimana didakwa oleh rajanya.

Akhirnya sampailah kepada giliran seorang mamanda menteri. Sebaik saja menciumnya, dia terus berikan respons, "Tidak betul, mana ada minyak wangi yang tidak wangi. Kesemua minyak wangi adalah wangi termasuk yang ini. Minyak wangi ini sangat harum, tidak seperti yang tuan-tuan katakan."

Mendengar kata-kata mamanda menteri tadi, raja itu tersenyum sambil berkata, "Benar kata-kata menteriku ini. Kamu semua adalah pengampu yang berbohong. Kamu sanggup menyembunyikan kebenaran kerana nak mengampu dan menjaga status kamu semua. Mulai hari ini pengampu-pengampu semua dipecat dari sebarang jawatan. Mamanda menteri yang berkata benar ini beta lantik menjadi penasihat diraja.

Pena Tumpul - Golongan ini bagaikan langau di ekor gajah

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...