Thursday, August 25, 2011

Pensil

Hafiz yang berumur lima tahun amat kerap mengasah pensilnya. Gurunya membekalkannya dengan latihan tulisan hampir setiap hari. Petang ini bila saya ke rumahnya, dia cukup tekun menulis huruf-huruf dengan pensilnya. Sesampai saja saya di rumahnya, dia tidak tunggu lama tetapi terus menunjukkan pensilnya minta diasah. Pensilnya memang cukup dompok masa itu. Semua pensil yang dia ada memang tidak berasah pun. Mungkin emak dan ayahnya sibuk sehingga tidak terlayan kerenahnya. Banyaknya pensil-pensil kontot yang masih disimpan dalam kotak pensilnya.


Sambil mengasah pensil saya beritau Hafiz bahawa hidup ini juga macam pensil. Pensil bukan sekadar pensil yang kita lihat itu sahaja. Ia bergantung bagaimana kita melihat pensil ini. Pensil ini mempunyai beberapa nilai baikyang boleh kita pelajari daripadanya.

Bila kita mengasah pensil misalnya, bayangkanlah betapa rautan dek pisau yang tajam akan membuat si pensil menderita. Tapi setelah proses meraut selesai, si pensil akan mendapatkan ketajamannya kembali. Begitu juga dengan hidup kita, dalam hidup ini kita harus berani menerima penderitaan dan kesusahan ia menjadi baja atau sebab untuk diri kita menjadi lebih baik.

Pensil juga mungkin menghasilkan tulisan yang salah. Namun kita boleh memadamkan dan membetulkan tulisan ini semula. Begitulah juga dalam hidup, setiap kesalahan yang kita lakukan kita sentiasa diberi peluang untuk membetulkan kesalahan ini. Ia bukanlah sesuatu yang hina kerana dengan memperbaiki kesalahan kita sentiasa berada di jalan yang benar. 

Pensil usai di asah dan Hafiz menulis semula!


Pena Tumpul- Selalu hilang pensil semasa sekolah rendah dulu



No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...