Tuesday, October 25, 2011

Sendok

Ada bayi yang dilahirkan dengan sendok emas di tangan. Kalau betul berlaku begitu ia pastinya sesuatu yang menakjubkan. Namun realitinya tidak begitu. Ia adalah perumpamaan yang menerangkan  kesenangan dan kemewahan sedang menunggu kelahiran bayi itu.

Memang tidak dinafikan ada bayi yang dilahirkan senang dan mewah. Segalanya begitu mudah padanya dan ia membesar dengan kemewahan yang diwarisi sejak lahir itu. Membesarlah ia tanpa perlu melalui pahit getir. Segala yang diminta senang ditunai dan sudah tersedia di depan mata. Tidak perlu susah-susah. Bagai anak emas. Ia ditatang bagai minyak yang penuh. Tidak boleh tumpah sedikit pun. Tidak boleh susah sedikit pun. Segalanya perlu senang. Terkucil sedikit, bagai terang disambar kegelapan.

Berbeza pula dengan bayi yang menyapa alam dengan cuma sendok kayu di tangan. Tidak banyak kerenah. Lebih dia kenal erti kehidupan. Bahawa tidak ada sesuatu pun di dunia ini yang boleh diperolehi dengan begitu mudah. Ia membesar dengan keringat dan semangat. Tidak disuap dan tidak ditatang. Dia sedar bahawa yang bulat tidak akan datang bergolek. Dia kenal benar erti susah dan payah. Dia membesar penuh bergaya!

Ketika anak yang sendok kayu di tangan cukup berpuas hati dengan lauk ikan kering tanpa rasa, si anak dengan senduk emas di tangan memberontak untuk  makan di restoran segera!

Pena Tumpul - Lahir dengan sendok kayu sahaja

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...