Tuesday, January 21, 2014

Kelkatu

Ketika duduk santai-santai sambil minum petang makan goreng pisang nipah dan hirup kopi panas sempat saya menasihatkan Haziq dan Diko supaya berhati-hati berdepan dengan cubaan dan cabaran hidup sekarang. Cabaran datang dari pelbagai sudut, 360 darjah. Kalau silap langkah akan terjebak. Kalau termakan pujuk rayu akan terperangkap. Fikir masak-masak dahulu sebelum membuat sebarang keputusan. Gunakan akal bijak untuk mendepani segala yang datang, walau apa pun bentuknya. Hati kena seteguh karang dan dibajai iman yang ampuh.

 Saya berkongsi cerita ini dengan mereka. Saya mahu mereka tahu di luar sana ramai sangat yang manis mulutnya namun tidak begitu pula hatinya. Saya tidak mahu mereka jadi kelkatu yang terpedaya dengan cahaya terang lalu memakan diri. Biar dongeng, namun cerita ini ada pengajarannya dan itulah yang penting. 

Ia tentang Sang Kancil dan seekor singa tua. Pada suatu hari sang kancil lalu dihadapan gua tempat seekor singa yang telah tua, yang tiada kuat lagi mencari makanan, hanya menunggu mangsa dengan mempergunakan segenap kecerdikan. Bila  singa itu nampak sang kancil berjalan tiada berapa jauh dari pintu , lalu dengan mulut manis dia berkata: "Silakan masuk kedalam teratak burukku, wahai Sheikh Alim Dirimba! janganlah segan2 dan malu2"


Sang kancil melihat kepintu gua, meninjau-ninjau apa yang ada di dalam sambil tersenyum.

"Silakan masuk, dangan segan2 ya Sheikh!" ujar singa lagi.


"Terima kasih banyak2, segala titah patik dijunjung, daulat Tuanku Raja Rimba. Harap diampun, tiadalah dapat patik masuk menjunjung duli, melainkan patik akan segera pergi".


"Apakah sebabnya demikian?" tanya singa tua itu.


"Sebab patik lihat dimuka pintu istana terlalu amat banyak jejak orang2 yang masuk ke dalam, tetapi tidak sebuah jua jejak yang menghadap keluar. Selamat tinggal, Tuanku!"

Ternyata kancil yang kecil itu tidak bodoh. Dia tidak termakan pujian melambung singa tua itu. Dia terselamat!

Pena Tumpul - Berhati-hati  dengan mulut yang sangat sangat manis penjual

1 comment:

PENA KASIH said...

Akan terus lebih berhati-hati..

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...