Wednesday, March 28, 2012

Karun (Revisited)

"Percaya tak, di sini banyak harta karun?"
Saya mengajukan soalan ini kepada Haziq yang kebetulan melihat saya meracun hari ini. Dia tidak percaya pun kerana mana mungkin tanah ini ada harta karun. Saya bergurau katanya. Haziq masih terlalu muda untuk menangkap maksud saya yang tersirat. Mungkin yang tergambar dalam fikirannya peti-peti mengandungi wang-wang emas dan perak seperti yang selalu dilihatnya dalam cerita-cerita di tv. Itulah harta karun padanya dan mungkin pada kebanyakan kita.

Saya tahu dia suka dengar cerita. Saya ceritakan kisah seorang bapa dan tiga orang anak lelaki. Di ambang kematiannya, si bapa memberitahu tentang harta karun yang sudah lama disimpannya dalam tanah belukar miliknya yang tinggal terbiar. Dua anak pertamanya cukup teruja kecuali yang bongsu. Yang tua bertanya kedudukan harta karun itu supaya senang untuknya menggali nanti. Anak kedua turut teruja sehingga menanya jumlah peti yang ditanam.

Tanah mula diteroka segenap pelusuk. Kedua-duanya gagal menjumpai harta yang dikata. Hati panas dan mula mengata yang bukan-bukan tentang bapa yang telah tiada. Kerana amat keciwa, kampung ditinggal pergi menuju kota meninggalkan adik yang bongsu sendiri.

Berpegang pada pesan bapanya, yang bongsu tanah semak terbiar diusahakan. Ditanam dengan pelbagai tanaman. Hasilnya menjadi bukan kepalang. Lama kelamaan dia menjadi seorang pengusaha yang amat berjaya. Dia cukup mewah memakan hasil ladang tanamannya.

Kerajinan, ketabahan dan sikap tidak putus asa dalam berusaha itulah yang menemukannya kepada harta karun!

Pena Tumpul - Tiada jalan pintas untuk berjaya dalam hidup



Monday, March 26, 2012

Pertembungan

"Budak-budak ni jam bukan pandang pun buah-buah macam duku, langsat dan pulasan ni" 

Kata-kata emak mentua saya itu memang ada benarnya. Sebakul langsat yang saya petik segar-segar dan saya hamparkan di depan mereka tidak buat mereka teruja pun. Tidak juga Haziq, Diko dan Denko. Apatah lagi untuk mencubanya sebiji dua. Ini tidak menghairankan saya bila mengambil kira bahawa mereka bertiga dilahirkan hampir lima dekad selepas Tok Mak mereka. Jurang generasi yang bukan kecil. Lantas sudah tentu wujud perbezaan nilai, cara berfikir malah keinginan, kesukaan dan kehendak juga.

Jurang generasi memang wujud di setiap zaman. Dikatakan, anak muda yang berusia awal 30-an ke bawah, dikenali sebagai Generasi Y. Mereka yang mewakili  Generasi Y ini bukan saja boleh dikenali dengan fesyen dan muzik mereka, mereka juga generasi yang terlalu serasi dengan alam siber seperti laman media sosial. Ada kalanya mereka juga digelar Generasi Net. Ini hakikat yang tidak boleh ditolak.

Saya merujuk Wikipedia dan menemui fakta yang menarik ini tentang pelbagai generasi ini. Bermula dengan "Lost Generation" yang merujuk kepada mereka yang berjuang di dalam Perang Dunia Pertama. Di ikuti pula generasi yang dikenali sebagai  "Great Generation" iaitu mereka yang berjuang di dalam Perang Dunia Kedua dan dilahirkan  sekitar 1901 hingga 1924. Kemudian menyusul "Silent Generation" – lahir dari tahun 1925 hingga 1945. Juga digelar zaman kemelesetan teruk yang memberi kesan mendalam kepada generasi ini.

Generasi "Baby Boom" pula dilahirkan sekitar Perang Dunia Kedua dari tahun 1946 hingga 1964. Dinamakan begitu kerana pada masa ini menyaksikan pertambahan kadar kelahiran yang tinggi. Oleh kerana jumlahnya yang ramai, generasi ini telah banyak membuat perubahan di dalam budaya dan masyarakat Barat. Dilihat sebagai generasi yang “mewah” kerana lahir di dalam keadaan ekonomi yang lebih baik dari generasi sebelumnya. Kemudian muncul pula "Generation X" yang dikatakan dilahirkan di penghujung 1960 an hinggalah awal 1980 an tetapi tidak lebih dari 1982.  Diikuti pula "Generation Y" yang juga dikenali dengan pelbagai nama lain iaitu  "Millenial Generation", "Generation Next", "Net Generation", "Echo Boomers". Generasi ini dikatakan merujuk kepada mereka yang lahir  pada penghujung 1970 an hingga awal 2000. Diikuti pula "Generation I", atau dikenali juga "Generation Text" – tahun kelahiran dari awal 1990.

Paling terkini apa yang disifatkan oleh Professor Janna Quitney Anderson sebagai "Generation AO", atau Gen AO merujuk kepada mereka yang lahir pada awal  tahun 2000 dan selepasnya. Mereka yang lahir dalam tahun-tahun ini dikatakan sangat kuat dipengaruhi oleh Internet. Generasi ini dikatakan juga mempamerkan sifat hilang kesabarab dan kurangnya kebolehan berfikir secara mendalam.

Pertembungan generasi memang tidak boleh dielakkan. Mana mungkin Generasi X senang bersekongkol dengan Generasi Y apatah lagi Generasi AO. Pemikiran amat pasti berbeza. Citarasa juga berbeza. Malah buah-buahan yang digemari juga berbeza. Kalau Tok Mak suka buah pulasan, Haziq pula suka buah anggur. Kalau Tok Yah suka ais kerim kacang, Diko pula minatnya pada "Ice blended" yang pelbagai perisa itu.Kalau si ayah cukup terpesona didendang lagu-lagu langgam, si anak pula lebih teruja dengan lagu-lagu yang rentaknya sukar untuk dimengerti pun!

Kentang goreng dan kerepek ubi tidak akan pernah sama pun seperti juga daging salai Tok Mak yang amat berbeza dengan Beef steak di restoran segera!

Pena Tumpul - Sedar memang sukar memahami pelajar Generasi Y dan Gen AO

Sunday, March 25, 2012

Doa

Dan Tuhan kamu berfirman: "Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong takbur daripada beribadat dan berdoa kepadaKu, akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina.


Saya meneruskan pembacaan Quran dan bertemu dengan ayat ini. Ia sungguh berkesan di hati. Antara suara yang paling Allah cintai ialah doa daripada hambaNya yang meminta. Inilah yang Dia tegaskan dalam ayat ini. Lantas, kalau kita tidak berdoa boleh dikira sombong terhadapNya. Kita perlu mengakui sifat kehambaan kita, miskin, jahil dan hina di sisiNya. Kita tidak boleh rasa kita pandai, kaya, gagah, mulia dan tidak memerlukanNya lagi dalam kehidupan ini. Justeru selagi kita sedar kedudukan kita sebagai hamba, selagi itulah kita perlu berdoa kepadaNya.

Allah pendengar yang setia. Dia mendengar rintihan kita ibarat kekasih yang saling mencintai. Jika kekasih di kalangan manusia mungkin akan jemu jika masalah yang diperdengarkan berulang-ulang kali. Namun Allah tidak begitu. Kita kena yakin itu.

Kalau ada pun jutaan yang meminta, mengadu dan merintih, Allah tetap mendengarnya, tidak kira siapa pun kita. Daripada doa seorang pengemis yang merayu untuk mendapatkan sesuap nasi, sehinggalah kepada doa seorang soleh yang memohon dipermudahkan urusan pengabdian kepadaNya, Allah tetap sudi mendengar.

Keadaan ini berbeza dengan sikap manusia, sesama mereka terlalu ego dan berat sebelah juga. Kalaulah yang bercakap itu tinggi pangkatnya, maka orang bawahan senyap terpaku membisu. Namun jika yang bersuara itu orang bawahan, mungkin akan didengar sambil lewa. Kalau sikaya menegur, semua pihak menelinga dan tunduk akur. Bila simiskin yang mengadu, pasti ada yang berpaling dan menunjukkan reaksi selamba.

Namun, Allah bukan sahaja mendengar tetapi Maha Mendengar!

Pena Tumpul - Peringatan buat diri sendiri yang kerap alpa

Friday, March 23, 2012

Jangan

 Ustaz Don mengingatkan dengan perkataan Jangan.



Jangan tidur selepas solat Subuh, nanti rezeki Mahal kerana berpagi-pagi itu membuka pintu Berkat.


Jangan makan tanpa membaca Bismillah dan Doa makan. Nanti rezeki kita dikongsi syaitan.

Jangan tambah perhiasan di badan kerana Allah sudah jadikan Manusia Makhluk yang paling Sempurna

Jangan keluar rumah tanpa niat untuk membuat kebaikan.Takut-takut kita mati dalam perjalanan.

Jangan pakai sepatu atau selipar yang berlainan pasangan.Makruh dan mewarisi kepapaan.

Jangan biarkan Mata liar di perjalanan.. Nanti hati kita gelap diselaputi dosa.

Jangan menangguh taubat bila berbuat dosa kerana mati boleh datang bila-bila masa.

Jangan ego untuk meminta maaf pada ibu bapa dan sesama manusia kalau memang Kita bersalah.

Jangan mengumpat sesama rakan taulan. Nanti rosak persahabatan Kita hilang bahagia.

Jangan lupa bergantung kepada Allah dalam setiap kerja Kita. Nanti Kita sombong apabila berjaya.Kalau gagal kecewa pula.

Jangan bakhil untuk bersedekah. Sedekah itu memanjangkan umur dan memurahkan rezeki Kita.

Jangan banyak ketawa. Nanti mati jiwa.

Jangan biasakan berbohong, kerana ia adalah ciri-ciri munafik dan menghilangkan kasih orang kepada Kita.

Jangan suka menganiaya manusia atau haiwan.. Doa makhluk yang teraniaya cepat dimakbulkan Allah.

Jangan terlalu susah hati dengan urusan dunia. Akhirat itu lebih utama dan hidup di sana lebih lama dan kekal selamanya.


Jangan mempertikaikan kenapa Islam  itu berkata Jangan. Sebab semuanya untuk keselamatan Kita.

Pena Tumpul - Jangan curi buah langsat Pak Atan

Wednesday, March 21, 2012

Acuan

Khabarnya 599  pelajar mendapat A+ dalam semua matapelajaran  dalam peperiksaan SPM tahun lalu. Pencapaian ini dikatakan yang terbaik dalam tempoh lima tahun. Terbaik di kertas barangkali. Terbaik di kertas tidak semestinya juga terbaik di lapangan. Untuk jadi terbaik di kertas tidaklah sukar sangat bagi pelajar-pelajar yang memang gemar membaca dan jangan lupa kuat menghafal juga. Kemahiran menghafal dan kemahiran mengaplikasi apa yang dipelajari adalah dua perkara yang sangat berbeza. Justeru itu kalau ada pelajar yang memperolehi A+ dalam Bahasa Inggeris misalnya, belum tentu dia juga seorang penutur bahasa tersebut sebaik A+ yang diperolehinya itu.Saya pernah menulis tidak lama dahulu bahawa kalau gejala ini yang berlaku, sistem pendidikan yang kita ada sekarang tidak lebih hanya sekadar melahirkan pelajar spesis "kakak tua".

Saya tertarik dengan anekdot yang dicoretkan oleh Sayed Munawar di laman Facebooknya yang saya cedok bulat-bulat ini, "Saya teringat anekdot daripada seorang bekas pengarah MSD menemubual calon pelajar TESL ke Australia yang mandapat 8A namun gagal menjawab soalan dalam medium Inggeris dengan tatabahasa yang betul. Bila ditanya bagaimana dia boleh mendapat A dalam 'composition' dia menjawab 'saya menghafal 150 karangan Inggeris'.. Ini kes terpencil namun.. elok direnung

Saya rasa ia bukan kes terpencil lagi. Ia sudah jadi kes yang menjalar dan melata. Indikatornya mudah. Saksikan sendiri persembahan mereka dalam kelas-kelas tutorial di pusat-pusat pengajian tinggi. Lihat juga hasil tulisan dalam tugasan mereka. Tatabahasa yang masih cungkang kelalak. Jangan salahkan mereka. Mereka lahir dari acuan yang kita sendiri buat. Acuan turun temurun. Bagaimana acuan begitulah kuihnya. Acuan kita mahu dia jadi pelajar yang cemerlang peringkat tertinggi di atas kertas. Jadi, mereka bekerja keras berdasarkan acuan itu. Ibu bapa terheret sama dalam memenuhi kehendak acuan itu. Anak-anak dihantar ke pelbagai kelas tuisyen siang dan malam seolah-olah apa yang disumbat selama lebih kurang 30 jam seminggu di sekolah tidak cukup. Di kelas tuisyen pelajar yang sudah sedia tepu di pudat lagi dan lagi dengan makanan kognitif. Makanan emosi bagaimana, begitu juga makanan rohani, psikomotornya tidak sama pentingkah?


Pemburuan kertas atau "paper chase" tidak akan ada titik noktahnya selagi acuan yang sudah sangat lama kita gunakan itu terus kekal di situ. Perlu acuan baru barangkali. Kuih dari acuan lama sudah tidak nampak cantik dan molek lagi.

Acuan yang lama perlu diganti tetapi bila?


Pena Tumpul - Harap Falsafah Pendidikan Negara tidak sekadar falsafah sahaja tetapi perlu diterjemahkan secara tuntas di lapangan

Jangan lahirkan pelajar 'kakaktua'


ISU jumlah subjek yang perlu diambil dalam Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) dibincang begitu hangat dan tidak kurang membangkitkan reaksi yang pelbagai. Cetusan Menteri Pelajaran baru-baru ini sebenarnya dilihat mampu mengubah senario sistem pendidikan negara yang begitu menjurus kepada peperiksaan dan melahirkan klon pelajar "kakaktua".

Sejak beberapa tahun kebelakangan ini kita melihat semacam satu kecenderungan di kalangan sesetengah pelajar berlumba-lumba mengambil begitu banyak subjek dalam peperiksaan khususnya SPM.
Bermula dengan Amalina yang menggegarkan dunia pendidikan negara apabila berjaya meraih 17A1 dalam SPM 2004 dan yang paling terbaharu kejayaan paling cemerlang Nik Nur Madihah anak nelayan dari Kelantan merangkul 20A1 diikuti pula dengan sanjungan dan pujian melangit serta tawaran yang menggunung.
Masyarakat mula membuat persepsi bahawa pelajar yang terbaik ialah mereka yang mampu mengumpul sebanyak-banyak A dalam peperiksaan. Memperoleh sekadar 5A atau 7A apatah lagi 1A tidak lagi dilihat gah berbanding beberapa tahun dulu - ketika pelajar cukup berpuas hati dengan mengambil setakat tujuh atau lapan subjek dalam SPM. Adakah memperolehi 15A dan 20A itu mewajarkan bahawa pelajar itu lebih cemerlang berbanding dengan pelajar yang sekadar mampu meraih 1A? Realitinya tidak begitu.
Berdasarkan maklum balas yang diperolehi daripada IPTA, IPTS dan juga kolej-kolej swasta, begitu ramai pelajar yang cemerlang dalam kertas sebenarnya gagal mempamerkan kemampuan setimpal dengan apa yang mereka perolehi.

Dalam subjek-subjek teknikal misalnya, mereka terpaksa bertungkus lumus di peringkat tahun pertama pengajian sebelum benar-benar dapat menguasai subjek yang ditawarkan kepada mereka.
Sesuatu yang amat kita takuti berlaku selama ini ternyata terjadi. Lantas apalah sangat 15A yang disanjung-sanjung dalam SPM itu kalau ia sebenarnya sekadar A yang tidak menyumbang apa-apa pun dalam pengembangan minda pelajar.

Tidak hairanlah kalau sistem pendidikan kita sering dimomok-momokkan sebagai satu sistem pendidikan yang cuma berjaya melahirkan spesies 'kakaktua' saban tahun.
Secara logiknya, dengan ratusan subjek yang telah dipelajari dan dicerna selama enam tahun di sekolah rendah, kemudiannya lima tahun lagi di sekolah menengah, ditambah lagi beberapa tahun di pusat pengajian tinggi, seorang lepasan universiti sepatutnya boleh bertingkah tutur penuh yakin di depan panel penemu duga. Namun realitinya tidak begitu.

Selalu kita dengar graduan gagal mempamerkan kehebatan mereka setanding dengan kehebatan mereka mengumpulkan sedemikian banyak bilangan A di kertas. Justeru sejak dari dulu lagi penulis selalu percaya gah di kertas tidak semestinya gah di hamparan.
Ketaksuban kita dalam memberi penekanan kepada belajar untuk lulus dan cemerlang dalam peperiksaan mengalpakan kita kepada keperluan yang lebih penting - pembinaan personaliti, penjanaan dan pembentukan minda pelajar supaya mampu berfikir secara kritis.
Kita sibuk menyumbatkan sekian banyak input dan data dalam minda pelajar untuk dihafal yang pada akhirnya menghasilkan pelajar yang tidak lebih seperti seekor kakaktua yang cukup terlatih.

Pastinya belum cukup terlambat untuk menilai semula dan meletakkan sistem pendidikan kita di atas landasan yang betul dan mengemudinya ke arah satu hala tuju yang bukan sahaja berupaya menghasilkan klon pelajar yang bijak dan berilmu. Juga mampu menjana minda selain berakhlak mulia dalam mendepani tekanan dan cabaran yang semakin kompleks kini.

Tujuan dan matlamat pendidikan itu sendiri perlu difahami dengan jelas dan seharusnya dilihat dalam konteks pembinaan pelajar yang diharapkan dan tentunya seperti yang dihasratkan secara jelas dalam Falsafah Pendidikan Negara iaitu penekanan kepada aspek intelek, rohani, emosi dan jasmani.

Pendidikan tidak lagi wajar dilihat dari sudut yang sempit - subjek apa yang perlu diajar dan berapa banyak subjek yang perlu diambil oleh pelajar untuk peperiksaan. Sebaliknya pendidikan itu sepatutnya bertujuan untuk mendidik dan menghasilkan manusia yang sempurna.

Cukup-cukuplah mendewa-dewakan seorang dua pelajar yang merangkul sederet A saban tahun ketika keputusan SPM diumumkan. Sebaliknya sama-sama kita menggembleng tenaga untuk melahirkan pelajar-pelajar yang dapat kita pertaruhkan tanggungjawab untuk mewarisi sebuah negara bangsa masa depan.

Tuesday, March 20, 2012

Nama

"Dua ribu sejam!" 

Itulah harga bayaran yang ditetapkan oleh seorang yang sedang membina nama. Macam sukar nak percaya. Seringkali orang berkata apalah ada pada nama. Ia menjelaskan bahawa nama yang mewakili batang tubuh seseorang tidak membawa apa-apa makna pun. Dulu, saya sangat bersetuju dengan kenyataan ini. Namun kini saya mula cenderung untuk berpandangan bahawa memang ada apa-apa pada nama. Pada saya nama yang kita miliki  boleh diukur dengan wang ringgit. Kalau "besar" nama kita besar jugalah harga yang perlu dibayar pada nama tersebut. Kalau nama kita "kecil" harganya juga pasti kecil. Ada orang cukup berkira dengan nama yang sedang menjulang tinggi batang tubuhnya sehingga kelihatan tersasar dari tujuan.

Nama dilihat besar kalau ia dikenal ramai ramai dan meniti dari bibir ke bibir. Makin terkenal dan bertambah popular sekiranya suara acap kali didengar di corong radio dan wajah pula amat kerap terpapar di kaca tv. Bila nama sudah besar dan amat terkenal begitu, berurusan dengan pemunya nama ini sudah tidak mudah lagi. Berlakulah hukum penawaran dan permintaan. Ketika nama begitu besar dan amat bagus, pemintaan terhadap nama ini juga sama tinggi dan besar. Lantas, perlu di bayar dengan harga yang tinggi juga. Dua ribu sejam barangkali. Malah, mungkin lebih dari itu. Dan, jumlah akan terus meningkat kalau namanya memang popular dan sedang laku macam goreng pisang panas?

Berpada-padalah dalam meletak harga pada nama dan ingatlah di mana kita semasa nama kita sangat kecil dahulu. 

Pena Tumpul - Tertanya-tanya juga hendak berkongsi ilmu atau mengira laba?

Sunday, March 18, 2012

Kesan

Petang ini bila saya santai-santai memandu, mata saya tertumpu pada seorang tua yang mundar mandir macam tanpa arah dan tujuan. Saya silap sebenarnya. Dia bertujuan rupanya bila sesekali saya lihat dia akan membongkok dan mengutip sesuatu yang mencuri perhatiannya sepanjang dia berjalan kaki itu. Mungkin sampah yang dipungutnya. Ia boleh jadi pembalut gula-gula, kertas tisu dan apa sahaja yang menyemakkan mata memandang.

Saya mengkagumi apa yang dibuat oleh lelaki yang mungkin pada pandangan mata orang lain tidak siuman atau macam sudah tidak ada kerja yang lebih berfaedah itu untuk dilakukan. Saya sangat tidak bersetuju bila Haziq memperlekehkan perlakuan lelaki itu. Malah saya juga tidak bersetuju bila Diko yang turut sama dalam kereta bersama kami mengatakan bahawa kerja itu biar sahaja dilakukan oleh mereka yang diberikan amanah untuk melakukannya, pekerja majlis perbandaran misalnya. Ia membawa maksud tidak perlulah sesiapa pun termasuk juga lelaki itu buat sesuatu yang tidak sepatutnya dia buat. Kedua-duanya silap dalam melihat sesuatu. Mungkin memang begitu cara Generasi Y berfikir.

Saya ceritakan kepada Haziq dan Diko sebuah kisah yang pernah saya dengar dahulu dan saya kira ada kaitan dengan apa yang kami lihat itu.

Ia kisah seorang budak yang mencampakkan Tapak Sulaiman (starfish) yang terdampar di pantai ke lautan. Niat dia memang murni iaitu dia ingin menyelamatkan nyawa ikan-ikan tersebut. Bukan sedikit jumlahnya malah ratusan ribu yang terdampar dan ia bukan kerja yang cukup senang untuk dilakukan seorang diri. Tetapi, perlu kah dia melakukannya pun?

Kemudian lalu seorang lelaki yang memang pelik melihat perbuatan budak itu lalu bertanya kenapa dia perlu melakukan kerja yang orang lain tidak fikir pun hendak buat itu.


"Saya kesiankan tapak sulaiman ini, jadi saya ingin menyelamatkan mereka, sebab itu saya mencampakkannya ke dalam laut semula"

Namun lelaki itu tidak berfikir begitu malah mengatakan bahawa budak itu melakukan sesuatu yang amat membazir dan sia-sia.Ini mengecewakan budak lelaki itu walapun dia mengakui dalam hati kecilnya ada benarnya kata-kata lelaki itu bila melihat banyaknya tapak sulaiman yang perlu dilempar semula ke laut.


Pun begitu dia terus mengambil seekor lagi tapak sulaiman untuk balingan terakhir sebelum pulang..Ketika hendak mencampakkan tapak sulaiman terakhir itu, dia terfikir..dan dia meluahkan apa yang dia rasa pada lelaki itu.

"Saudara, saya mungkin tidak dapat menyelamatkan semua, tapi setiap tapak sulaiman yang saya telah selamatkan besar maknanya. Kerana saya orang kecil tidak bermakna saya tidak mampu membantu tapak sulaiman ini, selagi saya terdaya, saya akan mencampakannya. supaya ada tapak sulaiman terus selamat,tidak dibiarkan mati begitu sahaja. Sekurang-kurangnya saya melakukan sesuatu untuk menyelamatkan ikan ini", katanya.


Apa pun yang kita lakukan walaupun sebesar zarah sekali pun ia tetap memberi kesan!

Pena Tumpul - Sedar bukan blogger yang hebat tetapi sedar juga tetap memberi kesan

Saturday, March 17, 2012

Pengampun

قُلْ يَا عِبَادِيَ الَّذِينَ أَسْرَفُوا عَلَى أَنفُسِهِمْ لَا تَقْنَطُوا مِن رَّحْمَةِ اللَّهِ
 إِنَّ اللَّهَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ جَمِيعًا إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ

Katakanlah: Wahai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; Sesungguhnya Dialah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. (Az-Zummar:53)

Saya sampai di Surah Az Zummar hari ini. Saya ingn berkongsi fahaman dan tafsiran saya tentang salah satu ayat yang terkandung dalam surah ini. Ayat ini adalah rentetan dari ayat-ayat sebelumnya yang menggambarkan golongan yang mendustakan ayat-ayat Allah dan enggan menerima ajaran yang disampaikan oleh utusanNya. Allah menjelaskan bahawa balasannya tidak lain, kecuali azab neraka yang pedih. Dalam surah ini juga dipaparkan bagaimana golongan yang sombong dan takabur kepada Penciptanya membayangkan sekiranya mereka diberi peluang semula untuk kembali semula ke dunia dan melaksanakan segala yang Allah perintah, namun itu tidak akan berlaku.

Namun Allah sangat sayang pada kita. Melalui ayat 53 ini  Dia berfirman bahawa betapa besar pun dosa kita padaNya Dia tetap membuka ruang pada kita untuk membetulkan kesalahan kita dan seterusnya memohon ampun dariNya. Pintu taubat sentiasa dibukaNya untuk kita yang melampaui batas dan mengingkari perintahNya sebelum ini. Dia kata kepada kita supaya tidak berputus asa dari rahmatNya sebab Dia tahu hambanya memang sering buat salah!

Allah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani .


Pena Tumpul- Ruginya kalau  membaca tetapi tidak tahu apa yang dibaca

Tuesday, March 06, 2012

Surat

وَهُمْ يَصْطَرِخُونَ فِيهَا رَبَّنَا أَخْرِجْنَا نَعْمَلْ صَالِحًا غَيْرَ الَّذِي كُنَّا نَعْمَلُ أَوَلَمْ نُعَمِّرْكُم مَّا يَتَذَكَّرُ فِيهِ مَن تَذَكَّرَ وَجَاءكُمُ النَّذِيرُ فَذُوقُوا فَمَا لِلظَّالِمِينَ مِن نَّصِيرٍ 

"Dan mereka berteriak di dalam neraka itu: “Ya Tuhan kami, keluarkanlah kami niscaya kami akan mengerjakan amal yang saleh berlainan dengan yang telah kami kerjakan”. Dan apakah Kami tidak memanjangkan umurmu dalam masa yang cukup untuk berfikir bagi orang yang mahu berfikir, dan (apakah tidak) datang kepada kamu pemberi peringatan? maka rasakanlah (azab Kami) dan tidak ada bagi orang-orang yang zalim seorang penolong pun." 

Saya terus membaca Alquran bersekali dengan terjemahannya. Adakalanya saya luntur kekuatan untuk membaca surat-surat cinta Allah buat hambanya ini. Kita sebenarnya sudah lama menerima surat cinta daripada Allah ini. Kita mungkin membacanya cuma tidak menghayatinya sahaja.  Setiap patah ayatnya membawa mesej yang jelas tentang ketuhanan, syariah dan kehidupan, akhlak dan peradaban dan tidak kurang juga contoh teladan daripada kisah-kisah umat terdahulu. Kalau kita baca dengan penuh rasa cinta pasti akan terjawab segala persoalan yang dicari dalam hidup ini.

Saya dapat merasakan membaca setiap ayat al-Quran menghubungkan saya secara langsung denganNya. Dialog yang ada dalam ayat alQuran ibarat kita sedang berdialog dengan Allah. Dan kisah yang terkandung di dalamnya seolah-olah kita mendengar cerita daripada Dia. Membaca alQuran tanpa memahami maknanya tidaklah sangat besar impaknya. Mungkin kita yang boleh khatam berkali-kali namun mesej daripada ayat-ayat cinta itu tidak pernah pula dikhatamkan. Lalu, bagaimana mungkin kita boleh hidup seperti yang digambarkan oleh Allah kalau maknanya tidak kita fahami?

Ada yang berpendapat bahawa AlQuran  juga boleh menjadi "pembesar suara" yang menghubungkan dua alam - alam dunia sekarang dengan alam dunia selepas mati. Itulah kelebihan kitab suci ini. Seperti ayat di atas tadi ayat berikut ini juga membawa pengajaran melalui bicara orang yang telah mati dan dinyatakan dalam AlQuran. Dua dunia yang terpisah berlainan waktu dan dimensi, namun Allah menghubungkannya dalam AlQuran, untuk mengingatkan kita yang masih belum terlewat.

Dan (sungguh ngeri) sekiranya engkau melihat ketika orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhan mereka (dalam keadaan malu dan hina, sambil merayu): "Wahai Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar dengan sejelas-jelasnya (akan segala yang kami ingkari dahulu) maka kembalikanlah kami ke dunia supaya kami mengerjakan amal-amal yang baik sesungguhnya kami sekarang telah yakin".  (As Sajadah 12)

Apabila kita mendengar bicara mereka, tidakkah kita sedar bahawa mereka memberi peringatan kepada kita supaya tidak berlaku seperti mereka. Mereka hendak beritahu kita begini, "Hai manusia yang masih hidup, kami telah melakukan kesilapan yang besar dan kami tidak dapat pulang, maka untuk kamu yang masih hidup, janganlah kamu mengikuti jalan kami yang sesat itu"

Pena Tumpul - Tidak pernah terfikir akan hal ini















   

Monday, March 05, 2012

Melayu(Revisited)


'Kenapa lambat? Kan janji pukul 10 pagi? Sekarang dah jam 11...'
'Maaflah, aku ada hal tadi.'
'Ah, kau ni memanglah, janji Melayu
...'

Begitu orang Melayu dikaitkan dengan masa. Kurang mengambil berat. Lalu kalau masa tidak pernah ditepati, ia amat berkait rapat dengan Melayu.

Tidak cukup dengan itu, ada yang mengutarakan tabiat stereotype Melayu. Antaranya Mat Melayu suka berkelompok di bawah pokok sambil main gitar, Mat Melayu suka bola sepak dan Mat Melayu suka bermotosikal dan suka merempit. 

Remaja Melayu juga dikatakan suka bertatu dan terjebak dalam seks bebas sampai melahirkan banyak anak luar nikah. Dikhabarkan juga orang Melayu suka kahwin muda dan suka bercerai-berai. Yang tidak sedapnya pula orang Melayu penagih, bahkan penagih kelas rendah kerana hidu gam justeru tidak mampu nak beli dan hidu heroin!

Lagi, anak Melayu dikatakan hanya boleh cemerlang dalam mata pelajaran bukan Sains. Anak Melayu dungu dalam Matematik. Orang Melayu bergaji rendah dan orang Melayu suka banyak anak tetapi tidak pandai pula jaga anak. Seterusnya orang Melayu suka bergaya dan mudah terpedaya dan terpesona dengan ketrampilan. Orang Melayu suka beli peti TV yang besar-besar, tukar perabot setahun sekali. Orang Melayu suka sangat hiburan.

Makanan orang Melayu kononnya tidak sihat, kerana itu orang Melayu banyak jatuh sakit dan satu lagi orang Melayu suka buat 'janji Melayu' (memungkiri janji)!

Betulkah begitu sifat orang Melayu? Perlukah kita bersetuju?Masih relevan lagikah?

Usman Awang dalam puisinya pula melihat Melayu begini;

Melayu itu orang yang bijaksana
Nakalnya bersulam jenaka
Budi bahasanya tidak terkira
Kurang ajarnya tetap santun
Jika menipu pun masih bersopan
Bila mengampu bijak beralas tangan.
Melayu itu berani jika bersalah
Kecut takut kerana benar,
Janji simpan di perut
Selalu pecah di mulut,
Biar mati adat
Jangan mati anak.
Melayu di tanah Semenanjung luas maknanya:
Jawa itu Melayu, Bugis itu Melayu
Banjar juga disebut Melayu,
Minangkabau memang Melayu,
Keturunan Acheh adalah Melayu,
Jakun dan Sakai asli Melayu,
Arab dan Pakistani, semua Melayu
Mamak dan Malbari serap ke Melayu
Malah mua´alaf bertakrif Melayu
(Setelah disunat anunya itu)
Dalam sejarahnya
Melayu itu pengembara lautan
Melorongkan jalur sejarah zaman
Begitu luas daerah sempadan
Sayangnya kini segala kehilangan
Melayu itu kaya falsafahnya
Kias kata bidal pusaka
Akar budi bersulamkan daya
Gedung akal laut bicara
Malangnya Melayu itu kuat bersorak
Terlalu ghairah pesta temasya
Sedangkan kampung telah tergadai
Sawah sejalur tinggal sejengkal
tanah sebidang mudah terjual
Meski telah memiliki telaga
Tangan masih memegang tali
Sedang orang mencapai timba.
Berbuahlah pisang tiga kali
Melayu itu masih bermimpi
Walaupun sudah mengenal universiti
Masih berdagang di rumah sendiri.
Berkelahi cara Melayu
Menikam dengan pantun
Menyanggah dengan senyum
Marahnya dengan diam
Merendah bukan menyembah
Meninggi bukan melonjak.
Watak Melayu menolak permusuhan
Setia dan sabar tiada sempadan
Tapi jika marah tak nampak telinga
Musuh dicari ke lubang cacing
Tak dapat tanduk telinga dijinjing
Maruah dan agama dihina jangan
Hebat amuknya tak kenal lawan
Berdamai cara Melayu indah sekali
Silaturrahim hati yang murni
Maaf diungkap senantiasa bersahut
Tangan diulur sentiasa bersambut
Luka pun tidak lagi berparut
Baiknya hati Melayu itu tak terbandingkan
Selaga yang ada sanggup diberikan
Sehingga tercipta sebuah kiasan:
"Dagang lalu nasi ditanakkan
Suami pulang lapar tak makan
Kera di hutan disusu-susukan
Anak di pangkuan mati kebuluran"
Bagaimanakah Melayu abad dua puluh satu
Masihkan tunduk tersipu-sipu?
Jangan takut melanggar pantang
Jika pantang menghalang kemajuan;
Jangan segan menentang larangan
Jika yakin kepada kebenaran;
Jangan malu mengucapkan keyakinan
Jika percaya kepada keadilan.
Jadilah bangsa yang bijaksana
Memegang tali memegang timba
Memiliki ekonomi mencipta budaya
Menjadi tuan di negara Merdeka

Siapa Melayu itu?

Pena Tumpul - Atok dari Sumatera




Sunday, March 04, 2012

Rezeki

Katakanlah (wahai Muhammad): "Sesungguhnya Tuhanku memewahkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendakiNya dan Dia juga yang menyempitkan (bagi sesiapa yang dikehendakiNya) akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui (hakikat itu)

Ada orang yang sangat murah rezekinya. Apa sahaja yang diingininya mudah sahaja didapatinya. Rumah besar. Kereta besar. Anak-anak yang baik dan berjaya dalam pelajaran. Jawatan yang juga baik. Juga punya harta yang melimpah ruah dan wang yang banyak dan boleh melancung seluruh dunia tanpa masalah. Pendek kata rezeki yang Allah kurniakan memang cukup mewah.

Namun di satu sudut yang lain pula kita melihat mereka yang rezekinya tidak sangat mewah. Ala kadar sahaja dan setakat cukup makan. Malah yang lebih malang lagi ada yang hidup ibarat ayam kais pagi makan pagi dan kais petang makan petang. Ketika yang lain berkereta besar, dia mungkin cuma mampu berkereta kecil atau pun setakat motorsikal buruk sahaja. Dia bukan tidak berusaha cuma masih tidak berubah dan kekal begitu di takok yang sama. Kenapa berlaku begini? Kenapa ada yang mewah rezekinya dan ada yang sempit juga?

Bila saya membaca ayat ini, saya mendapat jawapannya. Saya merujuk kepada AlQuran, Miracle the Reference dan mendapat sedikit huraian mengenainya. Tafsir AlTabari menjelaskan bahawa Allah menyempitkan rezeki bagi sesiapa yang Dia kehendaki bukan kerana seseorang itu tidak memiliki kebaikan dan bukan juga kerana Allah benci padanya. Tetapi, Dia melakukan begitu tidak lain sebagai ujian untuk hambanya. Dan, kebanyakan dari kita tidak mengetahui pun.

Seronoknya membaca Quran bersekali dengan terjemahan dan tafsiran. Satu demi satu terjawab dan terungkai!

Pena Tumpul - Terima Kasih Ustaz Zahazan

Saturday, March 03, 2012

Melayu (Revisited)

PRU12 dilihat menggugat orang Melayu yang memang sudah sedia tergugat. Pengaruh dan suara orang Melayu semacam sudah tidak didengar lagi. Melayu dalam keadaan tertekan. UMNO yang selama ini dianggap tunjang dan peneraju Melayu dan segala kepentingannya sudah tidak bertaring lagi. Mengapa Melayu terus terpinggir dan merempat di bumi sendiri? Adakah salah orang Melayu atau orang bukan Melayu yang semakin biadap dan seolah-olah melupakan hak ketuanan Melayu?

Saya melihat apa pun usaha untuk melonjakkan orang Melayu tidak akan ada hasilnya sekiranya orang Melayu terus bercakaran dan bertelagah sesama sendiri demi kepentingan politik masing-masing. Orang Melayu perlu bersatu dibawah satu panji yang bertekad untuk mendokong aspirasi bangsa Melayu dalam segenap bidang ekonomi, pendidikan dan tidak hanya tehad dalam politik kepartian yang tidak memartabatkan Melayu. Ketika UMNO ditubuhkan dahulu orang Melayu bersatu untuk mendaulatkan bangsa Melayu di tanah air sendiri.

Namun kerana matlamat perjuangan yang berbeza yang didorong oleh kuasa politik UMNO bagaikan sebuah pinggan kaca yang mula menyerpih. Lalu lahirlah PAS. Kemudian terserpih pula BERJASA. Krisis UMNO 1987 melahirkan pula serpihan Semangat 46. Pinggan UMNO serpih lagi pada 1999 apabila Keadilan lahir.

Ketika UMNO menyerpih satu demi satu, saya tidak melihat pun MCA bergolak seterok UMNO. DAP tidak pernah menyerpih malah terus membina kekuatan dan empayarnya. Jadi, sama ada PAS atau Keadilan tidak payahlah mendabik dada justeru kelahiran kamu dari perut ibu yang sama. Hormatilah ibu yang pernah melahirkan kamu. Kembalilah dan bersatulah dengan ibu mu untuk kebahagiaan bersama.Bermaufakatlah atas tiket bangsa Melayu kerana kita memang orang Melayu lainlah kalau kita malu mengaku Melayu.

 Melayu tidak perlu takut lagi. Tidak perlu bertolak ansur lagi. Justeru sikap tolak ansur lah yang meminggirkan Melayu selama ini. Saya masih ingat bagaimana atok bercerita kepada saya tentang kedatangan orang China ke Tanah Melayu. Datang hanya dengan sebatang cangkul ingin menumpang teduh dan bercucuk tanam di tanah orang Melayu. Maka diberikanlah keizinan. Bermula episod seterusnya. Si China mula bercucuk tanam dan tidak ketinggalan membela babi. Orang Melayu memang pantang dengan babi. Lalu beransurlah orang Melayu mencari petempatan baru, di dalam hutan yang belum diteroka, malah sepanjang tebing sungai. Lalu menjadilah nelayan Melayu. Tolak ansur akhirnya terhumban ke dalam sungai!

Bangkitlah semua orang Melayu. Hanya orang Melayu yang bersatu dibawah satu panji boleh menaikkan martabat orang Melayu kembali.

Pena Tumpul - Melayu memang mudah lupa

Thursday, March 01, 2012

Hati

 سُبْحَانَ اللهِ ، وَالْحَمْدُ ِللهِ ، وَ لآ إِلهَ إِلاَّ اللهُ ، وَاللهُ أَكْبَرُ
 Segalanya dilaksanakan dalam waktu yang cukup pantas dan singkat. Emak meminta saya membawanya ke bank untuk urusan pengeluaran wang pencennya. Ia bukan pencennya tetapi pencen arwah ayah. Saya menjemputnya dalam sekitar 20 minit perjalanan. Tidak sampai setengah jam pun emak sudah berada di rumahya semula. Cuma sekitar sepuluh minit berurusan di bank segalanya selesai. Sangat mudah.

Tiada halangan trafik yang berat seperti selalu. Tiada juga orang yang bersesak di bank seperti sebelum ini.Tiada juga menunggu lama emak menyiapkan diri. Tiada juga gangguan emosi. Tiada juga bergesa. Segalanya amat lancar.

Emak senyum tanda senang hati, Saya juga gembira hati kerana dapat membantu emak hari ini dengan rela hati. Di atas segala-galanya saya percaya Tuhan memudahkan urusan seorang hambanya sambil saya terus mengucapkan zikir memujinya sepanjang pemanduan.

Pena Tumpul - Lebih menggembirakan hati bila emak bekalkan saya dengan satu mangkuk kuih bijan kegemaran anaknya ini

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...