Saturday, May 19, 2012

Caci

Andainya kita dicaci dan dicemuh oleh orang lain, mampukah kita untuk diam membisu sahaja. Cukup sabarkah kita untuk menerima bulat-bulat patah demi patah perkataan menusuk telinga kita. Saya yakin tidak ramai antara kita yang betah untuk tidak berkata sepatah perkataan pun. 

Kalau hadis ini dijadikan panduan, saya kira ramai dari kita yang memilih untuk diam walau dicaci. Dari Abu Hurairah r.a meriwayatkan bahawa satu ketika seorang lelaki sedang mencaci Abu Bakar r.a sedangkan Nabi s.a.w  sedang duduk di hadapannya. Orang itu terus mencacinya sedangkan Abu Bakar r.a dan Nabi s.a.w terus bersabar mendengarnya. Lantas Nabi s.a.w tersenyum. Apabila orang itu mencacinya dengan keterlaluan, lantas Abu Bakar r.a menjawab akan caciannya. Mendengarkan akan jawaban itu, Nabi s.a.w begitu marah, bangun, lalu meninggalkannya.

Abu Bakar r.a menyusul Nabi s.a.w dibelakangnya dan berkata: "Ya Rasulullah s.a.w,  apabila orang itu terus mencaciku engkau masih tetap duduk dan apabila aku menjawabnya, tuan nampaknya marah dan bangun?"

Nabi s.a.w menjawab: "Semasa kamu diam dan bersabar mendengarnya, seorang malaikat bersama denganmu yang mana sedang menjawab caci maki orang itu bagi pihakmu, tetapi apabila kamu menjawabnya semula, malaikat itu meninggalkanmu, dan syaitan telah datang di antara kamu, dan aku tidak mahu duduk bersama dengan syaitan; oleh kerana itu aku meninggalkan kamu."
(Hadith Riwayat Ahmad)

Siapa lah kita yang mahu mencaci ciptaan Allah?  Sebanyak mana keburukan dan kesalahan mereka yang kita ketahui, Allah lebih mengetahui. Walaupun sebanyak buih di laut, keampunan dan kasih sayang Allah jauh lebih luas daripada itu. Semoga Allah mengampuni segala dosa-dosa kita yang telah lalu dan marilah kita bertaubat dan bertekad tidak akan mencaci sesama kita lagi.

Berhentilah mencaci sesama sendiri kerana ia tidak berfaedah pun!


Pena Tumpul - Perbetulkan diri sendiri

Friday, May 18, 2012

Percaya

Antara doktor dan ahli politik, siapa yang lebih dipercayai. Secara umum, jika soalan ini diajukan kepada orang awam, rata-rata akan mempercayai doktor. 

Kajian pernah dibuat tidak lama dulu terhadap 15 senarai profesion dan dapatannya memang sudah dijangka. Kajian yang dibuat di negara ini dan juga UK mendapati profesion ahli politik disenaraikan di kedudukan paling bawah sementara profesion doktor di kedudukan paling atas.

Kajian ini dilakukan pada lima tahun yang lalu. Mungkin kini terdapat  perbezaan dari segi tahap kepercayaan orang ramai terhadap profesion yang dinyatakan. Mungkin tahap kepercayaan terhadap ahli politik sudah meningkat atau pun masih kekal di tahap paling bawah itu. Walau apapun keputusan yang diperolehi daripada kajian ini memberi gambaran kepada kita bahawa orang ramai tidak sangat percaya kepada ahli politik. Justeru ahli politik sering dilihat sebagai kumpulan yang suka menabur janji yang tidak ditunaikan. Walaupun tidak semua, namun realitinya itulah yang kebanyakannya berlaku.  

Kajian yang dilakukan oleh Business Ethics Institute of Malaysia (BEIM) ini meletakkan profesion guru, pensyarah dan ulamak di kedudukan yang teratas. Kalaulah golongan ini tidak dipercayai, ia adalah satu tragedi dalam masyarakat berkenaan kerana mereka adalah sumber ilmu dan maklumat. 


Pena Tumpul- Sukar percaya jurujual

Wednesday, May 16, 2012

Guru


Dalam air banjir pun guru masih mengajar
"Cikgu suka main bola. Hari-hari cikgu main bola"
Hari Guru datang lagi.Setiap kali hari yang istemewa ini disambut, setiap kali itu jugalah saya tidak mampu menangkis ingatan terhadap guru-guru yang pernah mendidik saya seawal darjah satu pada tahun 1968 dulu.

Saya diajar oleh guru yang pelbagai ragam. Guru yang baik dan garang juga. Guru yang rajin bercerita di dalam kelas. Ada yang liat masuk kelas sehingga terpaksa di "undang" ke kelas oleh ketua darjah. Ada juga guru yang sentiasa di nanti-nanti kehadirannya. Guru yang agak garang sentiasa sahaja diharapkan agar tidak datang atau tidak masuk kelas. Ada guru yang sepanjang masa mengajar sambil duduk.

Ada guru yang masuk sahaja ke kelas terus menuju papan hijau dan berlangsunglah adegan menyalin nota yang tidak berkesudahan. Ada pula guru perempuan yang suara cukup lembut sehingga tidak pasti apa yang diajarnya. Bagi guru wanita yang cantik rupawan digilai oleh pelajar lelaki dan tidak betah di usik di dalam kelas. Ada guru yang menjadi mangsa lelucun kerana kepelatan berbahasa Melayu, apabila perkataan "masih" disebut "masil". Dia guru lukisan saya. Ada seorang guru ini di gelar sebagai Hitler gara-gara misainya salin tak tumpah macam pejuang Nazi ini. Macam-macam ada. Seribu satu ragam dan pembawaan.

Walau siapa pun mereka yang pasti saya sentiasa mengingati guru-guru yang pernah menabur bakti ini sehingga saya menjadi seperti sekarang. Kalaulah saya berpeluang menemui mereka semua semula ingin saya sampaikan penghargaan yang tidak terhingga atas jasa-jasa mereka. Kini saya berada di tempat mereka dan mengambil alih tugas mereka mendidik anak bangsa yang tercinta.

Saya sentiasa mengharapkan saya disenangi dan sangat berfaedah untuk mereka.

Pena Tumpul - Lihat kedai cenderamata sesak dengan pengunjung yang membeli hadiah untuk guru

Friday, May 11, 2012

Ibu

Sebak dan sayu. Itulah perasaan saya sepanjang hampir sejam di depan tv malam ini. Bukan tonton drama Melayu yang melankolik pun. Bukan juga dibuai cerita Hindustan yang meleret-leret dan mendayu-dayu itu. Mudahnya tersentuh dan terusik kalau kisah ibu yang dibualkan. Walaupun saat itu ibu tidak di samping terasa kehadiran ibu dan sangat dekat. Itulah kuatnya hubungan anak dengan ibu yang melangkaui jalinan fizikal. Jalinan itu sentiasa bertaut di hati dan perasaan.

Dalam sendu panelis berbicara tentang ibu. Ibu adalah wajah terindah. Selagi ada, pandanglah dan tataplah wajah ibu kerana memandangnya pun sudah dianugerah pahala. Betapa tingginya darjat seorang ibu, Kata Ustazah Zawiah, bila seorang ibu rasa cukup rindu kepada anaknya dan sampai menelefon anaknya, itu pun anak sudah dikira derhaka. Atas alasan sebok dan jauhnya jarak yang memisah, adakalanya anak juga sampai lupa untuk menjengah ibu. Rindu ibu pada anak pasti terlerai walaupun cuma sekadar panggilan telefon yang tidak sampai berapa minit pun. Pun begitu, kadang-kadang kita terlupa juga.

Tataplah wajah terindah selagi ada!

Pena Tumpul - Tanpa redha ibu, kita sangat miskin walau sekaya mana pun kita

Sunday, May 06, 2012

Kesan

"Atok kata Milo ada cacing. Tak nak Milo lagi"
Begitu terpacul dari mulut Hafiz bila isteri menyuakannya secawan Milo petang ini. Dia menolaknya. Dia meminta minuman yang lain tetapi tidak sekali-kali Milo. Sebelum ini itulah minuman kesukaannya sejak beberapa tahun yang lalu. Kuatnya kesan apa yang didengar dan juga dilihat sehingga mampu mengubah sesuatu yang biasa. Lebih-lebih lagi pada anak-anak kecil. Hafiz seorang anak kecil yang baru mengenal dunia. Di usia enam tahun, tentunya tidak sukar untuk mencorakkan laku tingkahnya.

Ketika anak kecil mudah dirombak fikirannya ia tidak sangat mudah pada orang dewasa. Apa yang dilihat dan didengar tidak mungkin sangat berkesan dalam mengubah pemikiran dan tindakan. Namun anak kecil yang tidak tahu apa-apa dan ibarat kain putih bersih mudah menurut apa yang orang tua kata.

Saya pernah menunjukkan keratan akhbar ini kepada seorang rakan rapat saya. Dia seorang yang sangat kuat merokok. Perokok tegar saya kira. Saya sangat harap dia akan berubah selepas membacanya. Perubahan untuk tidak merokok atau sekurang-kurangnya mengurangkan merokok dan secara perlahan-lahan berhenti merokok sepenuhnya.

Reaksi spontannya tidak tersasar dari apa yang saya duga. Dia tidak percaya pun apa yang disampaikan dalam keratan itu. Tulisan itu tidak memberi kesan pun padanya. Katanya ia bukan fakta. Ia cuma tulisan kosong yang tidak berasas dan tidak layak untuk dipercayai pun. Dia akan terus merokok katanya. Tidak ada sesiapa pun yang boleh mengubah tabiat puluhan tahunnya itu.

Sebatang rokok singgah lagi dicelah bibirnya!


Pena Tumpul - Berubah itu memang sukar tetapi bukan tidak boleh





Friday, May 04, 2012

Sedikit

Di Indonesia, kanak-kanak sekolah melalui jambatan yang teruk ini untuk ke sekolah
Acapkali kita dihinggap rasa tidak puas hati terhadap sesuatu. Kita rasa marah dan tidak senang hati bila apa yang kita inginkan, bukan itu pula yang terhampar di depan mata. Kita mula merungut dan melemparkannya pula pada orang lain. Dalam bahasa yang amat mudah kita tidak mahu bersyukur dengan apa yang kita ada. Sememangnya inilah yang banyak berlaku sekarang. Sedikit sangat yang bersyukur. Pagi ini Diko marah-marah dan enggan pergi ke sekolah. Sebabnya hanya kerana Atoknya menggunakan motor dan bukan kereta seperti selalu. Dia segan. Itu sahaja alasannya.

Ingin saya berkongsi cerita yang saya baca ini. Ia berkait rapat dengan sikap kita yang enggan bersyukur.

Suatu hari ,sedang Sayidina Umar bin al-Khattab berjalan-jalan,beliau terdengar seorang lelaki berdoa.Doanya:'Ya Allah,jadikan aku daripada golongan yang sedikit."Sayidina Umar kehairanan lalu beliau bertanya kepadanya: "doa apakah ini?"

Beliau menjawab : "Sesungguhnya aku pernah mendengar firman Allah s.w.t. yang bermaksud."Sememangnya sedikit sekali daripada golongan hamba-hambaKu yang bersyukur.'Maka, aku berdoa agar Allah menggolongkan aku daripada golongan yang sedikit itu."

Mendengar penjelasan lelaki tersebut,Sayidina Umar berkata:"masih ada lagi orang lain yang lebih mengetahui daripada beliau sendiri."

Betapa tuntutan bersyukur ini benar-benar dihayati oleh lelaki itu sehingga beliau bedoa agar beliau digolongkan sebagai seorang yang bersyukur.Begitu juga dengan sifat tawaduk yang ditunjukkan oleh Sayidina Umar apabila beliau mengakui ada juga perkara yang tidak beliau ketahui berbanding lelaki tersebut.

Kita bagaimana? Setiap hari kita sering berdoa minta ditambahkan itu dan ini berkenaan keperluan duniawi kita,namun amat jarang kita berasa cukup dengan setiap kurniaan Allah dan bersyukur walau sekecil mana pun pemberian yang Allah kurniakan. Marilah bermuhasabah,semoga kita berusaha menjadi golongan yang bersyukur dan yang sedikit itu.

Pena Tumpul - Syukur jadi rakyat negara ini

Wednesday, May 02, 2012

Layan

"Mak manalah tahu Bahasa Inggeris"

Bila saya sampai di rumah adik lewat tengahari ini, saya lihat emak sedang melayan dua orang cucunya. Melayan pertanyaan Hafiz dan Hadif yang menyiapkan kerja sekolahnya. Kedua-dua cucunya ini lebih banyak masanya dengan emak berbanding ayah dan emaknya yang sangat sebok bekerja. Saya tahu emak tiada masalah membantu cucunya ini. Di peringkat tadika, tidaklah sukar sangat pun.

Emak memang tidak bersekolah tinggi. Kata emak, dia cuma sempat sekolah Melayu sampai darjah Tiga sahaja. Lepas itu emak diminta berhenti oleh Atok kerana tidak mampu kononnya. Pun begitu, emak boleh membaca, menulis dan mengira yang paling asas. Cuma emak agak hodoh tulisan ruminya. Jadi, emak lebih banyak menulis Jawi dan lebih selesa membaca Jawi juga.

Saya juga tahu emak tidak tahu bahasa orang puteh ini. Sebab itu, bila Hafiz dan Hadif minta bantuannya untuk subjek ini emak tidak boleh buat apa-apa. Selalunya, bila sesekali saya terserempak dengan dua orang anak saudara ini buat kerja sekolahnya, sayalah yang akan diminta emak untuk membantu mereka dalam Bahasa Inggeris ini.

Saya langkah kanan bila emak masak lauk kegemaran saya. Emak memang sangat tahu apa yang anaknya ini suka. Lobak putih goreng bersekali dengan sambal ikan bilis dan ikan masin buat saya makan cukup berselera sebelum membawa emak ke klinik untuk urusan temujanjinya secara berkala itu.

Dan klinik riuh rendah dengan suara Hafiz dan Hadif berkejaran. Saya seronok melihat keseronokan mereka!

Pena Tumpul - Emak sangat sayang cucu-cucunya

Tuesday, May 01, 2012

Alternatif

Saya diperkenalkan dengan idea The 4th Alternative oleh Tuan Fazrul Ismail. Katanya, idea ini didapati daripada hasil diskusi beliau bersama rakan dan juga melalui bacaan buku berjudul The 3rd Alternative, karya Steven R. Covey. Saya melihatnya sangat bagus kerana ada penambahbaikan. daripada idea Covey itu.

Tidak dinafikan dalam  kehidupan, seringkali kita menghadapi masalah atau kadang-kadang kita menghadapi satu tugas, agenda atau kerja yang perlu diselesaikan. Bagaimana kita uruskan masalah tersebut? Di dalam The 3rd alternative diperkenalkan istilah, My Solution, Your Solutin, Our Solution. Menurut teori ini, untuk mendapatkan keputusan yang lebih baik bagi menyelesaikan masalah yang sedia ada, perlu melibatkan My Solution dan Your Solution  supaya menjadi Our Solution.

Kita jangan lupa alternatif ke empat. Di samping unsur My Solution, Your Solution, Our Solution, unsur yang paling penting adalah His Solution (Allah). Selepas berusaha kita bertawakal kepada Allah. Sebelum kita bertawakal kepada Allah usaha perlu dilakukan supaya Our Solution itu terjadi sebelum kita meminta His Solution.  Menurut Steven Coway, My Solution + Your Solution = Our Solution dan menurut Tuan Fazrul Ismail pula,   disamping mendapatkan Our Solution, kita perlu berharap kepada His Solution untuk menyelesaikan masalah.

Mengapa kita perlu pilihan ke empat?  Tidak bolehkah kita selesaikan masalah tersebut dengan usaha kita sendiri? Sebagai hamba, kemampuan kita sangat terhad. Sebagai hamba memang begitu pun.

Kita ambil contoh yang sangat mudah ini. Ali menghadapi masalah kewangan. Duitnya untuk semester tersebut telah disekat oleh penaja biasiswanya atas alasan tertentu. Ali terfikir, bagaimanakah caranya untuk dia selesaikan masalah tersebut? Ali berkongsi masalah tersebut dengan kawan-kawan rapatnya. Di samping itu, Ali berusaha untuk mencari duit poket bagi menyara kehidupannya bagi semester itu. Dia menjadi fasilitator sambilan, memberi kelas tambahan kepada pelajar yang memerlukan. Sebelum dia mendapat hasil kerjanya itu, didapati di dalam banknya sudah ada kurang lebih RM 500.  Dia tidak pasti dari mana datangnya duit tersebut kerana duit hasil kerjanya sepatutnya belum diperolehi lagi.

Ali teringat dia pernah ceritakan masalah tersebut kepada kawannya dan percaya Allah telah gerakkan hati-hati sahabatnya  untuk menyalurkan sedikit sumber kewangan bagi dirinya menampung perbelanjaan pada semester tersebut. Problem = Masalah kewangan untuk semester tersebut. My Solution = Ali berkongsi masalahnya dengan rakan-rakannya yang rapat. Your Solution = Kawan-kawannya memasukkan duit sumbangan kedalam banknya. Our Solution =  Ali dapat sedikit sumbangan, kawan-kawannya gembira dapat membantunya. His Solution = Kerja Allah Taala (Allah telah gerakkan hati rakan-rakanya) Allah bersifat Ar-Razak (Pemberi Rezeki)

Sangat dan memang sangat menarik untuk diamalkan dalam hidup yang penuh cabaran ini!

Pena Tumpul -  Pilih yang terbaik

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails