Sunday, July 29, 2012

Mewah

Saya berkesempatan berbuka puasa dengan keluarga petang ini. Hampir semua adik beradik melapangkan diri balik untuk berbuka bersama emak. Sesekali berpeluang berbuka bersama memang menyeronokkan. Emak dilihat gembira bukan kepalang. Emak terjemahkan kegembiraannya itu dengan menyajikan lauk pauk yang memenuhi citarasa hampir setiap orang anak-anaknya, malah cucunya juga.

Sesekali berkumpul begini saya cadangkan kepada emak untuk makan bersila di lantai sahaja. Bukan luar biasa kalau juadah berbuka puasa tidak setakat yang dimasak sahaja. Pasti ada kecenderungan untuk tambah dan tambah lagi dengan yang dibeli pula. Tidak lengkap gamaknya kalau berpuas hati dengan apa yang ada. Walaupun emak sudah menyediakan ayam dalam pelbagai versi, ada kari, ada masak kicap juga malah ada sup juga, ia tidak cukup lagi sebenarnya.

Tarikan bazar Ramadan sangat kuat walaupun juadah yang emak sediakan sebenarnya sudah cukup kuat untuk menutup selera kami pada juadah yang di jual di bazar Ramadan itu. Masing-masing ada kegemaran sendiri yang tidak mampu emak sediakan semuanya. Emak tidak pandai buat roti John. Emak juga tidak pandai buat cendol. Emak juga tidak cukup tangan untuk buat ayam golek bermadu kesukaan Lokman, cucunya. Emak terlepas pandang buah Melaka yang saya minat. Emak cuma buat bubur kacang merah yang juga saya suka. Emak bukan juga pandai tebar murtabak tetapi ada menantunya yang pencinta murtabak.

Akhirnya di hamparan hidangan, tersajilah pelbagai lauk pauk, kuih muih dan pelbagai warna dan perisa minuman yang menunggu masa untuk dimangsakan. Suapan dan gogokan pertama memang kencang. Namun nafsu tetap nafsu. Tembolok tidak mampu memenuhi tuntutan nafsu. Yang dibeli tidak berupaya dihabis semua malah ada yang tidak di sentuh pun. Yang nampak sedap sebelum berbuka rupanya indah rupa dari rasa.

Pembaziran lagi. Kita memang mewah dengan makanan ketika ada rakan-rakan kita yang menyelongkar sisa-sisa makanan di celah-celah longgokan sampah!

Pena Tumpul - Nafsu memang tidak boleh dihapus tetapi ia boleh diurus

Friday, July 27, 2012

Lauk

Dari awal pagi lagi isteri sudah mengeluarkan kenyataan bahawa dia tidak akan memasak hari ini. Periuk belanga dan kuali digantung. Kami bercadang untuk merasa pelbagai lauk pauk yang khabarnya melimpah ruah di peragakan di bazar Ramadan. Pastinya banyak pilihan dan versi.

Lepas satu bazar, satu bazar dikunjungi tidak kami temui sejenis lauk yang benar-benar memenuhi piawai. Pada saya sebarang lauk yang ingin dibeli wajar menepati piawai yang kami telah tetapkan. Selain daripada yang disyariatkan bahawa makanan perlu halal dan baik, saya kira soal rasa dan harga juga perlu diberikan perhatian. Soal halal mungkin tiada diragukan justeru penjual adalah rata-ratanya Muslim.

Saya mencari lauk masakan kampung dan saya gagal menemui mana-mana gerai pun yang memenuhi citarasa saya dan isteri. Lauk masakan kampung ada tarikannya. Tidak nampak sangat minyaknya dan tidak juga berlumuran dengan santan pekat kuahnya. Di bazar, lauk-lauk yang dijual kebanyakannya sangat berminyak. Fizikalnya pun kelihatan semacam sudah dikitar semula. Keras dan hitam kelihatannya. Kitaran semula bukan tidak mungkin dilakukan penjaja kerana mahu untung.

Akhirnya saya membuang masa di bazar hanya untuk membawa pulang tahu sumbat yang sudah hampir basi dan baki-baki sambal petai yang saya rasa nampak kampung masakannya.

Pena Tumpul - Masak sendiri ternyata satu-satunya pilihan terbaik yang ada

Saturday, July 21, 2012

Ramadan

Ramadan datang lagi. Hadirnya memang sangat-sangat dinanti. Alhamdulillah kerana diketemukan lagi dengan bulan pesta ibadah ini. Rasulullah bersabda yang bermaksud : "Jika bulan Ramadhan tiba, pintu pintu syurga dibuka, sedangkan pintu pintu neraka ditutup dan syaitan pun dibelenggu. (Al-bukhari & Muslim)

Mungkin berkat syaitan yang dirantai, maka ramai manusia yang berwajah iman. Topeng syaitan ditinggalkan seketika. Wajah berseri dek gembiranya melakukan ibadah yang digandakan hadiahnya. Ibarat mendapat bonus gaji layaknya. 

Namun ini hanya berlaku ketika bulan Ramadhan.Tiba tiba ibadah digandakan.Tiba tiba bangun qiamullail.Tiba tiba tahap kesabaran meningkat.Tiba tiba segala yang lagha semua ditinggalkan.Tiba tiba melakukan amalan sunat yang banyak.Tak mengapa andainya ibadah bulan Ramadhan dilakukan secara mengejut. Tak mengapa andai malaikat Raqib sibuk sedikit dan Atid pula bersenang lenang kerana tidak disibukkan untuk merekodkan amalan buruk seseorang. Alhamdulillah jika itu yang berlaku sepanjang Ramadhan.

Namun. Jangan diulangi kejutan yang berupa “tiba tiba” seawal hari pertama graduate dari madrasah Ramadhan.Tiba tiba makan banyak.Tiba tiba mendedahkan aurat.Tiba tiba terlupa di mana Al-Quran.Tiba tiba meninggalkan amalan sunat yang dikerjakan sepanjang Ramadhan.Tiba tiba memulakan kembali semua agenda lagha.Lalu, apakah ini dikatakan perbuatan membalas dendam kerana telah berpuasa hampir sebulan lamanya. Tidak cukupkah peluang sebelas bulan untuk kita. 

Apakah ibadah sepanjang Ramadhan dapat menebus semua kealpaan kita daripada mengingati Allah selama sebelas bulan berbaki?

Pena Tumpul - Mahu Ramadan kali ini lebih baik daripada yang lepas-lepas

Thursday, July 19, 2012

Semangat

Hari ini saya bertiga di KFC, beberapa hari sebelum Ramadan menjenguk. Sejak beberapa hari yang lalu Haziq tidak putus-putus memberitahu saya supaya ke restoran segera ini. Katanya, sudah agak lama tidak merasai ayam goreng yang resipinya diasaskan oleh Kolonel Sanders ini. Ayam goreng yang lain pernah dirasanya hatta yang digoreng oleh mamanya sendiri pun tidak boleh menandingi rasa lazat dan sedap ayam KFC ini. Lalu, sesuai sangatlah dengan taglinenya, 'sehingga menjilat jari' itu!

Sambil menikmati ayam goreng, saya sempat bercerita tentang Kolonel Sanders dengan harapan boleh menyuntik semangat kami, lebih-lebih lagi Haziq. Kata orang, sambil menyelam minum air. Ketika makan bersama adalah momen terbaik untuk berkongsi cerita dan meyampaikan pesan nasihat juga. Haziq memang mudah sangat patah semangat sedangkan semangat cekal sangat diperlukannya untuk mendepani peperiksaan besar yang semakin hari semakin hampir.

Khabarnya Kolonel Sanders berjaya dengan resepi ayam gorengnya setelah mencuba 1009 kali. Kalaulah dia berhenti di saat dia gagal pada percubaan pertamanya dahulu, sudah pasti dia tidak berjaya seperti sekarang. Dengan ribuan kali cubaannya itu, rasanya berbaloilah dengan apa yang dikecapinya sekarang.

Sebenarnya bukan Kolonel Sanders yang gagal berulang kali begitu. Sejarah membuktikan bahawa hampir semua nama-nama besar dan terkenal adalah mereka yang mencipta sejarah setelah mencuba ribuan kali. Edison mencipta lampu setelah berusaha lebih 10,000 kali  Nelson Mandela pula menjadi presiden Afrika Selatan setelah dipenjarakan hampir sesuku abad. Goodyear mencuba hampir 10 tahun sebelum menemui kaedah untuk mengkomersilkan getah.Tidak ada kejayaan yang mudah diraih dengan setakat sekali cubaan sebenarnya. Kejayaan cuma berhak untuk menjadi milik mereka yang rajin berusaha dan tidak pernah surut semangatnya. Juga untuk mereka yang bingkas bangun apabila jatuh dan gagal.


Pena Tumpul - Makan kentang goreng sahaja kerana sudah sangat jemu dengan ayam

Tuesday, July 17, 2012

Telefon

Khabarnya, mulai tahun depan pelajar dibenarkan membawa telefon bimbit ke sekolah, Ini dinyatakan salah seorang Timbalan Menteri di Kementerian Pendidikan. Persoalannya, perlukah? Kenapa dibenarkan dibawa sedangkan dahulu dilarang?

Cadangan ini kalau dilaksanakan ada baik dan buruknya, Ada kalangan ibu bapa yang berpandangan cadangan ini baik kerana anak mereka perlu berada dalam situasi yang senang dihubungi andai berlaku sebarang kecemasan. Selain dari keperluan yang satu ini, saya tidak nampak lagi sebarang alasan untuk mewajarkan cadangan ini.

Membenarkan telefon bimbit di tangan pelajar sewaktu di sekolah tidak akan mencetuskan masalah besar kalau telefon ini tidak lebih sebagai alat untuk berhubung sahaja. Ia jadi masalah kerana telefon yang ada kini pelbagai fungsi dan aplikasinya. Kebanyakan telefon sekarang dilengkapkan dengan aplikasi untuk menonton pelbagai bentuk media yang mudah dimuat turun pun. Harganya pun bukanlah sangat mahal untuk dimiliki oleh para pelajar. Inilah yang sebenarnya memeningkan pihak sekolah nanti. Pelbagai kemungkinan bisa terjadi. Pelajar akan hilang tumpuan pada pelajaran. Perhatian mereka sedikit sebanyak akan dicuri oleh telefon yang mereka bawa itu. Dan, ini bukanlah sesuatu yang mudah untuk dikawal.

Budaya yang kurang sihat bakal terbit nanti sesama pelajar. Pelajar akan membandingkan telefon yang mereka miliki dari segi jenama dan harga. Yang tidak mampu akan rasa tersisih melihat kawan mereka yang mampu memiliki telefon yang agak hebat. Masalah lain pula yang timbul nanti - pelajar hilang telefon misalnya.

Kalau yang buruk melebihi yang baik, rasanya tidak perlulah diberikan kebenaran ini. Kalau perlu juga, garis panduan perlu disediakan. Misalnya, jadikan peraturan cuma jenis telefon yang paling asas sahaja diizin di bawa masuk ke sekolah. Mungkin juga telefon dipegang oleh guru sepanjang hari sebelum diserahkan semula kepada pelajar bila sekolah usai.

Pun begitu, saya tetap berpendirian telefon bimbit tidak perlu pun dibawa pelajar ke sekolah. Keperluannya bukanlah mendesak sangat pun!

Pena Tumpul - Pakai telefon Samsung paling murah sahaja

Friday, July 06, 2012

Sentuhan

Seorang remaja yang menunggang motosikal tersasar dari laluannya dan masuk dalam laluan bertentangan. Saya hampir sahaja bertembung dengannya kalau saya tidak pantas bertindak mengelak kemaraannya. Dari jauh lagi saya dapat melihat walau tidak jelas remaja ini sedang asyik dengan telefon bimbitnya. Saya pasti dia sama ada sedang membaca mesej yang masuk atau pun sedang menulis mesej. Pemandangan begini bukan baru sekali dua saya lihat malah sudah acap kali.

Akrabnya kita dengan telefon bagai tidak boleh dipisahkan. Justeru itu di atas motosikal pun masih boleh "bermain" dengan alat ajaib ini.Keakraban ini menjalar hampir di mana-mana dan pada sesiapa sahaja tidak mengira usia. Namun ia lebih dominan di kalangan Generasi Y yang sebahagian besarnya memang lahir dalam zaman ketika mana alat-alat canggih ini sudah sedia berkembang. Bukan pemandangan luar biasa lagi kini, kalau sambil jalan-jalan di bandar dan lihat di sekeliling kita komunikasi yang berlaku lebih bertumpu dengan gajet moden ini. Selain sibuk dengan SMS, kecanggihan teknologi kini memberi peluang seluas-luasnya untuk merentasi dunia tanpa sempadan. Ada Viber, Facebook, Twitter, Talk Box, Tango, Skype yang boleh digunakan dengan percuma.

Perhubungan memang pantas dan tanpa had serta sempadan, namun ada sesuatu yang sangat berharga yang sedikit demi sedikit terhakis dan di ambil tempatnya oleh alat-alat berteknologi tinggi ini. Komunikasi bersemuka semakin mengurang dan hubungan antara manusia sudah tidak akrab lagi berbanding beberapa tahun yang lalu.

Mereka yang kita tembungi di jalan lebih cenderung dengan telefonnya dan tidak sangat kisah dengan apa yang ada di sekitar. Kita juga makin kurang berziarah kerana laman sosial sudah menyediakan ruang itu untuk kita bersembang walau tidak bersua.

Teknologi pintar mungkin mengakrabkan kita dan orang lain namun hakikatnya kita sangat jauh. Hubungan yang dibina dalam jaringan siber ini pun sangat rapuh sebenarnya. Ia tidak akan bertahan lama pun

Pena Tumpul - Masih relevankah lagi telefon awam?

Monday, July 02, 2012

Meniru

Perbuatan meniru dalam peperiksaan bukanlah baik. Cubaan untuk meniru itu punsudah dianggap salah apatah lagi meniru. Saya melihat adanya cubaan untuk meniru di kalangan segelintir pelajar yang menduduki peperiksaan yang saya awasi baru-baru ini. Ia memang cubaan yang sangat nekad dan berani dari pelajar ini.

Kenapa meniru? Jawapan paling pasti pelajar ini mungkin tidak cukup bersedia untuk menduduki kertas peperiksaan tersebut. Dorongan untuk mendapat markah yang baik mungkin sangat tinggi, lantas untuk menyajikan jawapan yang terbaik ketika otak sangat kosong dengan jawapan yang diperlukan, jalan pintas ialah meniru. Kaedah meniru berubah mengikut peredaran masa. Kalau dulu, meniru dilakukan dengan menyeludup nota ke dalam dewan peperiksaan atau pun menulis di tapak tangan. Kalau nasib baik memang boleh terlepas dari pandangan pengawas peperiksaan. Di zaman teknologi serba canggih kini, kaedah meniru makin bergaya. Telefon bimbit selalunya gajet perantara yang amat membantu dalam meniru. Pun begitu, lama kelamaan kaedah ini berjaya dipatahkan. Meniru bukan lagi mudah walaupun dengan bantuan gajet canggih ini.

Di zaman sekolah rendah dahulu, ada juga saya sesekali meniru dalam ujian-ujian yang kecil sifatnya. Pengawasan guru tidak ketat sangat dan saya dapat merasakan bahawa kami seolah-olah diberi peluang untuk meniru. Guru yang mengawas macam pandang tidak pandang sahaja walaupun kami tahu dia tahu kami sedang meniru.

Kata orang, kalau mahu meniru pun perlu ada kemahiran supaya jangan sampai tertangkap!

Pena Tumpul - Tiru perbuatan yang baik sahaja

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails