Friday, August 31, 2012

Zoo

Hafiz merengek sepanjang perjalanan balik dari Melaka menziarahi atoknya. Itu kata ibunya bila bercerita tentang anak lelakinya. Hafiz bukan sahaja merungut kerana tidak dilayan kehendaknya itu, tetapi juga kerana ayahnya tidak singgah di mana-mana kompleks beli belah pun. Kanak-kanak memang sangat suka di tempat begini kerana ada tarikannya. Paling tidak, boleh lari kejar-kejar sebebasnya atau pun mengenakan ayah dan ibu dengan mainan baru. Memang itu pun tujuan Hafiz selalunya.

Memang tidak dinafikan ibu bapa suka bawa anak-anak ke zoo. Kanak-kanak pun memang suka dengan binatang. Melihat binatang-binatang liar di kaca tv atau pun gambar tentulah tidaklah sama kesannya dengan melihatnya sendiri di zoo.Kali terakhir saya ke zoo kira-kira 10 tahun yang lepas. Itu pun atas desakan Haziq yang berusia 6 tahun waktu itu yang ingin sangat tengok zirafah. Selepas itu, saya tidak pernah tertarik pun untuk ke zoo lagi.

Khabarnya, ada enam buah zoo yang telah ditutup kerana dikatakan gagal memenuhi syarat-syarat yang telah ditetapkan. Antaranya gagal memberi makanan yang sepatutnya kepada binatang yang dikurung itu. Kadang-kadang saya bertanya juga, wajarkah binatang ini dikurung untuk dipertontonkan kepada manusia? Tidak kejamkah kita menyekat kebebasannya untuk bergerak seperti kita juga?

Saya melihat sudah sampai masanya kita untuk memikirkan kewajaran mengurung haiwan dalam zoo.Walaupun pengurusannya baik sekalipun, amatlah menyedihkan untuk melihat bintang ini dikurung begitu.Haiwan adalah ciptaan Tuhan yang juga punya perasaan, emosi, tahu juga marah, ingin disayangi dan dahagakan belaian seperti kita juga. Betapa baik pun makanan yang kita berikan kepada mereka setiap hari, kalaulah mereka diberikan pilihan, saya percaya mereka akan memilih untuk bergerak bebas dalam hutan, habitat semula jadi mereka.


Pastinya ada hikmah kenapa Allah memerintahkan Nabi Noh membawa haiwan ini bersama dalam bahtera dulu. Tidak lain kerana haiwan-haiwan ini adalah sumber inspirasi, juga makanan, malah teman dan barangkali juga teladan yang boleh diikuti. Lantas adalah sangat kejam dan tidak berperikemanusiaan kalau haiwan ini kita kurung pula dalam zoo dan sangkar-sangkar besi!

Mari kita lakukannya dan kita tunjukkan kepada dunia bahawa kita negara tanpa zoo. Beritahu dunia bahawa kita faham perasaan haiwan yang dikurung begitu. Kita tempatkan haiwan ini di Taman Negara supaya mereka boleh bergerak bebas dan sebebas-bebasnya!

Pena Tumpul - Bela ayam kampung sahaja dan lepas bebas

Friday, August 24, 2012

Al-Rum












  "Dan apabila manusia ditimpa oleh sesuatu bahaya, mereka segera berdoa kepada Tuhan mereka dengan kembali bertaubat kepadaNya kemudian apabila Allah memberi mereka merasai sesuatu rahmat daripadaNya, tiba-tiba sebahagian dari mereka mempersekutukan sesuatu yang lain dengan Tuhannya"
   
Masalah sentiasa datang bersilih ganti dalam hidup dan tiada seorang pun yang terkecuali melaluinya. Lazimnya, bila selesai saja satu masalah, masalah yang lain akan menyusul. Masalah bagaikan datang dan pergi tidak ada habisnya. Acapkali kita bertanya, bilakah  boleh bebas dari masalah yang membelenggu hidup ini.

Beginilah antara keluhan yang sering kita dengar dari mereka yang sedang diuji oleh Allah. Na’uzubillahi min zalik, janganlah sampai kita melontarkan keluhan seperti ini. Jika kita tidak mahu menerima ujian dari Allah kita tidak perlu hidup sebenarnya. Justeru, hidup ibarat sekolah, maknanya kita pasti tidak akan terlepas dari sebarang ujian.

Saya menemui buku ini di rak buku sebuah kedai buku yang saya masuki. Saya ambil, belek dan baca sepintas lalu isi dalamnya. Walaupun buku ini nipis, tetapi ia cukup menarik perhatian saya. Dari sekian banyak buku-buku yang tebal yang selayaknya mencuri perhatian, saya lebih terkesima untuk membeli buku ini. Saya tidak dikecewakan. Buku ini dikarang dengan penuh bernas, mengupas betapa dahsyatnya sebuah surah di dalam Al-Qur’an iaitu Ar-Ruum. Saya cukup tertarik apabila mengetahui bahawa Surah Ar-Ruum boleh menjadi terapi bagi segala jenis kesusahan yang menghambat hidup. Begituklah hebatnya kebesaran ayat-ayat Allah. Kita tidak akan tahu kalau kita hanya sekadar membacanya. Kita perlu mendalaminya untuk merasai kehebatannya.

Membaca buku ini, kita tidak sekadar diperkenalkan dengan kelebihan-kelebihan surah ini, malah diajak juga untuk menjadi manusia berperibadi sabar, teguh dan penuh semangat dalam menempuh kehidupan ini. Tidak mudah berputus asa dan yakin bahawa cubaan hanya sementara ; bahawa amatlah mudah bagi Allah untuk mencabut semula setiap cubaan yang ditimpakan kepada hambaNya.

Ibarat penawar ajaib, Surah Ar-Ruum bila kita fahami dan praktikkan sebaik-baiknya mampu menjadi terapi yang sangat efektif bagi setiap masalah hidup kita.

Tidak rugi memiliki buku yang padat dengan inspirasi dan motivasi ini!

Pena Tumpul -  Bukan setakat tahu ayat 21 sahaja

Thursday, August 23, 2012

Khatam

Saya gagal menepati sasaran untuk khatam AlQuran pada penghujung Ramadan. Pun begitu, saya tetap bersyukur kerana khatam juga 30 juzuk AlQuran lima hari selepas Ramadan berlalu.

Pada zaman Rasulullah ada para sahabat Nabi yang mengkhatam al-Quran dalam tempoh yang sangat singkat. Namun, baginda ada memberi pesan, kalau nak khatam dalam masa yang singkat, jangan khatam kurang dari 7 hari.

Dari `Abdullah bin `Amru radhiAllahu `anhuma bahawa Nabi sallAllahu `alaihi wasallam bersabda yang maksudnya :“Bacalah (khatamkanlah) al-Quran dalam sebulan sekali.” Aku berkata: ”Sesungguhnya aku mampu untuk lebih dari itu.” Rasulullah sallAllahu `alaihi wasallam bersabda: “Maka, khatamkanlah dalam tujuh hari, jangan kurang dari itu.” (HR al-Bukhari)

Ini supaya kita membacanya dalam keadaan baik, tidak gopoh dan membacanya dengan penuh penghayatan. Kalau baca kelam kabut pun tiada gunanya juga. Kerana manfaat utama dari al-Quran adalah dengan menghayati maksudnya. Di samping itu, supaya kita tidak melupakan tugas dan peranan harian kita menempuh aktiviti duniawi. Tanggungjawab kita sebagai khalifah Allah di muka bumi ini pun kena jaga.
Memang ada dalam riwayat menceritakan beberapa tokoh salafussoleh yang mampu khatam dalam masa yang lebih singkat dari 7 hari, terutamanya pada bulan Ramadhan. Namun, mereka melakukannya kerana mereka faham akan kemampuan mereka membacanya dengan tartil, tajwid yang betul, faham makna dan penghayatan, sambil tidak mengganggu aktiviti harian dan tugasan mereka. Contohnya, Imam Syafi’e diriwayatkan mampu khatam al-Quran sebanyak 60 kali dalam bulan Ramadhan.

Saya menemui cara untuk khatam al-Quran dalam tempoh 30 hari terutamanya apabila berada dalam bulan Ramadhan. Cara ini adalah cara yang paling mudah, praktikal, tidak membebankan dan tidak mustahil dicapai oleh semua. Hanya perlukan keazaman, kerajinan dan istiqamah.
Berikut caranya :
1. Dalam al-Quran mus-haf Uthmani, setiap juzuk al-Quran telah dicetak dengan ayat-ayat al-Quran sebanyak 20 muka surat. Bermakna setiap juzuk ada 20 muka surat.
2. Kita bahagikan 20 muka surat itu kepada 5, iaitu bilangan solat fardhu: Subuh, Zuhur, Asar, Maghrib dan Isya’. 20÷5=4. Bermakna setiap solat fardhu, kita hanya membaca 4 muka surat.
3. Bagi meringankan lagi, kita bahagikan 4 muka surat itu kepada 2 bahagian, iaitu:
-2 muka surat sebelum solat fardhu
-2 muka surat selepas solat fardhu

Dengan beristiqamah melakukannya pada setiap kali solat fardhu selama 30 hari, Insya Allah kita bakal mengkhatam 30 juzuk al-Quran dalam tempoh sebulan. Buat masyarakat bukan `Arab seperti kita ini, adalah lebih baik kalau maknanya juga kita faham.

Pena Tumpul - Ingin memiliki Tafsir Ibnu Kasir

Tuesday, August 21, 2012

Air

Masalah air lagi. Ketika air sangat-sangat diperlukan, ketika itu jugalah bekalan air tersekat-sekat dan terputus. Lebih mengecewakan di musim perayaan pun, bekalan air yang tidak lancar terus menghantui pengguna termasuk saya. Pengguna mungkin boleh bertahan kalau keadaan ini berlaku pada hari-hari biasa.

Bila masalah air ini akan selesai? Sampai bila ia akan berterusan? Ini antara persoalan yang berlegar difikiran dan perlu kepada jawapan. Saya mendapatkan jawapannya bila berpeluang berbual dengan dua orang yang memang berautoriti untuk bercakap tentang air. Kata Aidil, jurutera SAJ yang datang ke rumah berhari raya masalah air di Segamat hanya akan selesai sepenuhnya menjelang 2016 atau paling lewat 2018 apabila sebuah loji siap dibina nanti. Sebabnya loji yang sedia ada tidak berupaya menampung taman-taman perumahan baru yang membiak sekarang. Begitu juga dengan bilangan tangki yang agak terhad. Akibatnya, kawasan yang tinggi akan terjejas kerana selalunya air akan sampai laju dan pantas di rumah-rumah yang terletak di kawasan rendah. Sesampai sahaja di kawasan yang agak tinggi, tekanan sudah mula rendah dan hasilnya air yang keluar dari lubang paip sangat sangat kecil.Beginilah yang kerap berlaku.

Seorang lagi jurutera air memberi pandangan yang berbeza dan lebih menyeluruh. Zulkhairi yang sudah bertahun-tahun bekerja di Jabatan Air Selangor pulang beraya di kampungnya dan sempat menziarahi saya. Agak panjang lebar juga ceritanya tentang air ini. Katanya, rakyat Malaysia membazir dalam penggunaan air kerana menggunakan lebih daripada yang sepatutnya. Malah rakyat Malaysia merupakan antara pengguna yang paling banyak membazir air berbanding pengguna negara lain di Asia Tenggara. Penduduk Malaysia menggunakan purata 226 liter air setiap hari berbanding rakyat Singapura 155 liter dan Thailand sebanyak 90 liter setiap hari.

Kata Zul, kadar penggunaan air yang disyorkan untuk setiap penduduk di negara ini ialah cuma 150 liter setiap hari sahaja.Kenapa kita membazir air? Mudah sahaja jawapannya. Air kita sangat murah dan orang ramai tidak rasa terbeban membayarnya. Corak penggunaan mungkin berubah, kalau harga air kita tinggi. Apa kata, naikkan sahaja harga air? Ramai yang memberontak nanti, pastinya.

Pena Tumpul - Guna air telaga sahaja

Friday, August 17, 2012

Hasil

Selalu terjadi, kita merasakan kerja yang kita lakukan macam sia-sia. Buat sesuatu yang tiada faedahnya. Ibarat mencangkul angin, letih yang diraih sedangkan hasil tidak diperoleh. Lantas terlintas di hati rasa  malas yang menebal untuk tidak melakukan  perkara yang sama lagi kerana seakan tidak berbaloi. Akhirnya perkara yang sepatutnya memang amat besar faedahnya untuk dilakukan akan kita abaikan hanya kerana kita merasakan kita tidak dapat menuai hasilnya. Wajarkah?

Saya ingin berkongsi sebuah kisah yang cukup menarik ini. Seorang petani tua tinggal bersama cucunya di sebuah kawasan pedalaman. Rutin sesudah subuh sebelum bertani, Si Atuk akan membaca al-Quran di pangkin. Amad, cucu Si Atuk sentiasa memerhatikan gelagat atuknya, dan berusaha untuk merutinkan bacaannya seperti atuk.

Suatu hari Amad bertanya, "Atuk, Amad cuba untuk baca al-Quran setiap hari macam Atuk, tapi Amad selalu tidak faham. Bila faham sekali pun, Amad tetap akan lupa bila Amad tutup al-Quran. Apa ya kebaikan baca al-Quran, Atuk?"

Si Atuk menutup al-Quran dan tersenyum, faham benar dengan pertanyaan cucu tunggalnya itu. Tidak menjawab soalan Amad, sebaliknya Atuk menyuruh Amad berbuat sesuatu, "Amad ambil bakul arang di dapur. Pergi ke sungai dan bawa balik sebakul air untuk Atuk."

Amad hanya menurut, pergi ke sungai, mengisi air ke dalam bakul, dan berjalan balik ke rumah. Sebelum sampai ke rumah, air terkeluar melalui lubang-lubang bakul yang dibuat daripada rotan. Amad berpatah balik ke sungai sekali lagi.

Dari jauh Si Atuk memerhatikan gelagat Amad sambil tertawa, lalu berteriak, "Amad perlu bergerak lebih laju, supaya sempat sampai di rumah!"

Kali ini Amad berlari lebih laju, tetapi hasilnya tetap sama, bakul tetap kosong sebelum sampai ke rumah. Tercungap-cungap keletihan, Amad fikir terlalu mustahil untuk membawa air menggunakan bakul, lalu dia mencapai baldi.

"Atuk tidak mahu air dari baldi, Atuk hanya mahu air dari bakul. Amad belum berusaha dengan bersungguh, Atuk tahu."

Lalu Amad mencapai bakul tadi dan segera ke sungai, dia ingin membuktikan kepada Atuknya yang dia telah berusaha bersungguh-sungguh. Malah semakin cepat Amad berlari, semakin cepat air keluar daripada bakul tersebut.

"Tengok Atuk, tidak berguna bukan? Bakul ini tetap kosong," kata Amad kepada Atuknya, menelan rasa kecewa.

"Tidak berguna kata Amad? Cuba Amad lihat bakul itu.", ujar Atuk.

Amad melihat bakul di tangannya, dan Amad baru perasan satu perkara, iaitu bakul itu tidak lagi comot dengan kesan arang dan tanah, malah jauh lebih bersih, luar dan dalam.

"Amad, itulah yang berlaku bila kita selalu membaca al-Quran. Kita mungkin tidak faham, atau tidak ingat apa-apa, tetapi yakinlah bila kita membacanya, kita akan berubah, luar dan dalam".

Amad tersenyum lebar dan penuh bahagia, persoalannya kini terjawab. Dan menjawab juga persoalan yang berlegar di fikiran kita, kalau ada.

Lihat dan hargailah usaha, walau hasilnya tidak seberapa!

Pena Tumpul - Pecahkan ruyung kalau nakkan sagunya

Thursday, August 16, 2012

Baju

Bila saya lihat Haziq bebas untuk memilih baju kemeja kesukaannya untuk hari raya, hati saya sangat tersentuh. Saya dan mamanya menunggu sehingga beberapa jam malah berhijrah dari sebuah pasaraya ke sebuah pasaraya kerana baju yang diidam hatinya tidak kunjung jumpa.

Saya tersentuh bukan kerana perlu menunggu lama dengan kerenah anak lelaki yang seorang ini tetapi berpuluh-puluh tahun lalu seusianya saya tidak diberi peluang pun untuk buat pilihan. Malah saya tidak dibawa pun bersama ayah. Bukan kerana saya tidak mahu, tetapi saya tahu ayah ada sebab kenapa tidak perlu bawa anaknya bersama. Ayah tidak punya banyak duit. Saya bukan lahir dengan sudu emas, di mana apa yang saya hendak boleh sahaja saya dapat dengan mudah. Saya cukup mengerti kesukaran ayah menyara kami tujuh beradik.

Masih segar di ingatan saya ketika saya dan emak sedang sibuk-sibuk merebus ketupat, ayah balik dengan sehelai kemeja lengan panjang. Saya tidak pernah tanya pun apa jenamanya dan harganya. Saya terima apa yang ayah beli untuk saya dengan hati yang sangat terbuka. Saya sangat sedar itu yang ayah mampu. Walau tidak mahal dan tidak juga berjenama, saya bersyukur sekurang-kurangnya saya masih ada baju raya yang baru untuk dipakai di hari raya.

Jauhnya beza dulu dan sekarang. Dulu, anak-anak terima sahaja apa yang dibeli oleh ayahnya. Tidak banyak kerenah dan tidak banyak soal. Sekarang ini, anak yang membuat keputusan dan ayah pula yang mengikutnya.

Betullah kata Nabi, di waktu akhir zaman nanti, ibu dan ayah akan melahirkan seorang anak yang bakal menjadi tuan kepadanya!

Pena Tumpul - AlFatihah buat ayah

Saturday, August 11, 2012

Lailatulqadr

Sepuluh akhir Ramadan adalah di antara malam-malam  yang penuh dengan keberkatan dan kelebihan yang ditunggu-tunggu  oleh seluruh umat Islam. Menurut riwayat, biasanya Rasullullah  berusaha dengan bersungguh-sungguh memperbanyakkan amal ibadah pada malam yang. akhir daripada bulan Ramadan berbanding dengan. masa lain.

Apa yang boleh kita amalkan pada sepuluh malam terakhir ini. Elok dimulai amalan pada jam 12.00 tengah malam dengan amalan-amalan berikut:
1. Sembahyang sunat wuduk selepas mengambil Wuduk.
2. Sembahyang sunat hajat dan berdoa kepada Allah supaya dipertemu malam Lailatulqadar.
3. Membaca Al-QURAN.
4. Istighfar selama 30 minit atau 100 kali. "Aku Mohon Ampun kepada Allah yang Tiada Tuhan selain Allah dan aku Bertaubat kepadanya"
5. Zikrullah 1000 kali
6. Allahuakbar 300 kali.
7. Bertasbih. Maha Suci Allah 300 kali.
8. Membaca Penghulu istighfar.
9. Membaca Selawat.
10. Zikrullah atau Membaca Al-Quran sehingga solat Subuh.

"Ya Allah, di hari yang penuh Keberkatan ini kami menadah tangan kepada Mu. Ya Allah , Temui lah Kami denganMalam Lailatulqadar yang amat kami hajati. Limpahkanlah Rahmat dan Keberkatan Mu ke atas umat2 Mu. Ampunilah Dosa dosa Kami Ya Allah.Ya Allah. Selamatkan Kami, Permudahankan Perjalanan hidup kami. Berkati lah segala Usaha dan Doa-Doa Kami Ya Allah. Pada Mu kami Bersujud dan Berserah" 
Pena Tumpul - Mencari dan terus mencari 

Thursday, August 09, 2012

Palsu

Banyaknya yang palsu dalam kehidupan kita. Pada tubuh badan pun tidak kurang yang palsu, bermula dari hujung rambut hingga hujung kaki. Bermula dengan rambut palsu, bulu mata palsu, gigi palsu, tangan palsu sehinggalah ke kaki palsu. Kadang-kadang senyuman pun palsu. Menangis juga adakalanya palsu. Bila ia palsu, ia tidak asli dan tulin.

Khabarnya, akhir-akhir ini tercetus pula soal sijil palsu, diploma dan ijazah yang juga palsu. Dokumen palsu ini digunakan dalam permohonan pekerjaan yang saingannya makin sengit sekarang. Paling menggemparkan pemilik-pemilik PhD palsu yang bilangannya tidak sedikit. Dan lebih memeranjatkan lagi adanya orang politik yang berstatus Tan Sri juga memilikinya. Menurut sumber, khabarnya mereka tidak sanggup berhabisan wang ratusan ribu untuk mendapatkan secara mudah ijazah yang berprestij ini. Sindiket yang mengendalikan kegiatan tidak bermoral ini khabarnya juga mengaut untung jutaan ringgit memperdayakan mangsanya. Manusia sanggup melakukan apa sahaja sekarang untuk mencapai apa yang mereka sangat idamkan.

Dulu-dulu sekitar 60an dan 70an, seseorang yang diterima belajar di universiti dianggap pencapaian yang sangat tinggi. Masa itu, cuma ada empat buah universiti sahaja. Universiti swasta langsung tiada. Untuk masuk universiti, sesorang mesti lulus HSC dengan gred yang sangat baik dan pilihan utama masa itu sudah tentunya Universiti Malaya.

Menariknya dulu, seorang budak kampung yang agak miskin kalau diterima belajar di universiti, ia akan dinobat seluruh kampung dan akan dihantar di stesyen keretapi atau bas oleh semua orang kampung. Ibubapa anak tersebut akan dicemburui kerana kejayaan mereka mendidik anak sampai masuk universiti. Bila balik cuti, mereka selalunya dengan rasa megah akan pakai tshirt ada logo universiti tunjuk pada seluruh orang kampung. Masa itu jugalah anak-anak gadis pingitan akan bersidai untuk menarik perhatian budak universiti ini. Manalah tau, ada harapan untuk terpilih sebagai teman wanita dan kalau lebih baik lagi, jadi teman hidup.

Dulu-dulu juga, komputer pun tiada. Internet jauh sekali. Berbeza dengan sekarang, maklumat semua di hujung jari dan tugasan yang dihasilkan pun bukan juga sangat tulin tetapi palsu. Di manalah keasliannya kalau ia cuma salin dan tampal yang memang sangat senang dilakukan sekarang. Kadang-kadang ada yang tidak faham pun apa yang mereka tulis itu. Buat asal buat dan dihantar kepada pensyarah mengikut tarikh yang telah ditetapkan.

Pendidikan sudah macam komoditi yang boleh diniagakan. Lantas, ijazah palsu adalah antara barangan yang diniagakan kerana memang ramai pembelinya pun. Kalau sudah mudah begitu, apalah gunanya belajar teruk-teruk kalau ijazah PhD pun sudah boleh dibeli begitu saja dan bukan dari calang-calang universiti juga.


Sekarang ini bukan berapa banyak ijazah yang kita ada itu yang penting dalam menentukan kejayaan seseorang, tetapi lebih kepada bagaimana sesorang itu menjual dirinya dalam dunia yang semakin mencabar ini.Dan, kena pandai kelentong juga!

Pun begitu saya selalu percaya belajar di universiti bukan sangat kerana sekeping kertas ijazah itu tetapi menimba ilmu itulah yang lebih penting lagi. Kita memang boleh mendapatkan ijazah itu, tetapi belum tentu lagi kita dapat ilmu itu. Lebih malang lagi kalau ijazah palsu pula!

Pena Tumpul - Suka lagu Cinta Palsu nyanyian Mazuin Hamzah, lagu dulu-dulu

Sunday, August 05, 2012

3A

Sebagai pelajar, idaman setiap orang ialah mendapatkan A dalam peperiksaan. Malah di kalangan ibubapa pun, memang A itulah yang sentiasa mereka harapkan dicapai oleh anak mereka. Malah A jugalah yang ditekankan oleh pihak guru dan sekolah.

Walaupun tidak dinafikan pencapaian yang cemerlang dalam akademik itu penting, jangan sampai kita lupa bahawa kecemerlangan dalam agama dan akhlak juga penting.Lazimnya yang berlaku, dalam keghairahan kita berlumba-lumba memburu Akademik, kita macam mengkesampingkan aspek Akhlak dan Agama. Kita selalu sebuk dengan  A yang satu itu  dan lupa A yang dua lagi.

Oleh sebab itulah, walau Akademiknya sangat bagus, Agama dan Akhlaknya sangat meragukan. Hasilnya A berderet dalam peperiksaan tapi akhlak mengecewakan. Kadang-kadang tidak solat juga. Tidak juga hormat orang tua. Ramai kalangan kita yang sangat kesah kalau anak-anak tidak cukup pandai dalam Akademiknya lalu kelas tuisyen dijadikan kemestian untuk menampung kekurangan anak-anak itu. Namun, kalau Akhlak dan Agama ada cacat celanya, rasanya tidaklah dikisahkan sangat pun untuk dilakukan yang sepatutnya. Asal Akademik baik, tidak kisahlah kalau Akhlak tidak baik.

Akhirnya, akan lahirlah mereka yang mungkin sangat hebat inteleknya tetapi miskin budi dan Akhlaknya!

Pena Tumpul - Hayati dan terjemahkan Falsafah Pendidikan Negara

Friday, August 03, 2012

Solat

"Tak solat pun hidup senang dan belajar pun pandai"

Haziq tinggal solat Subuhnya pagi ini dan saya sangat-sangat marah. Saya beritahu dia walau apa pun keadaan, solat jangan sampai ditinggalkan. Ia ibadat wajib kita padaNya tanda kita taat kepada perintahNya. Allah tidak akan menolong orang yang tidak taat dalam solat. Seusai saya berkata, jawapan diatas terpacul dari mulutnya. Saya perlu menjelaskan kepadanya sebelum dia keliru dengan apa yang diperhati dan dilihatnya.

Sekiranya kita berborak dengan orang yang tidak pernah solat dan tanya dia kenapa tidak solat, pasti dia akan kata "malaslah"," tak sempatlah", namun dalam masa yang sama dalam diri dia saya yakin  tetap ada rasa bersalah,rasa  berdosa tanda iman masih ada dalam dirinya.

Namun demikian, jika yang dijawabnya, "tak solat pun boleh hidup senang lenang, tak ada masalah pun". dan" tengok orang yang solat tak pernah tinggal tetapi hidup susah memanjang". Apa guna solat katanya. Itu tandanya imamnya makin goyang. Tidak mustahil dia boleh tergelincir akidah. Apatahlagi jika dia anggap solat itu tidak wajib.

Ramai  orang yang tidak solat sebab inilah. Sebab pertama dia ukur diri dia. Kedua dia ukur orang lain.Bila dia ukur diri dia - dia tidak solat tetapi hidup tetap gembira. Duit senang lenang. Bisnes maju. Tidak pernah rasa sakit. Tidak pernah rasa bimbang. Makan berselera macam biasa. Jadi dia rasa tidak ada bezanya dia solat atau  tidak. Buat apa susah-susah solat kalau semua yang dia inginkan ada depan mata.

Ukuran kedua bila dia lihat orang lain. Orang lain yang hari-hari ke masjid, solat wajib tidak pernah tinggal, solat sunat hari-hari buat tetapi dia tengok orang itu tidak sesenang dia pun. Naik motor buruk macam itu juga. Rumah dinding papan buruk berbumbungkan zink bertampal-tampal macam itu juga. Patutnya dia rajin solat, Allah patut bagi rezeki melimpah ruah untuknya. Tetapi ia tidak begitu pun.

Akhir sekali ukuran jahilnya mendorongnya berkata "kalau macam tu baik tak payah solat kalau gitu."Ramai golongan macam ini dalam masyarakat kita. Solat dianggap tidak bernilai. Bahkan lebih teruk bila anggap solat boleh menyekat rezeki. Semuanya hanya kerana cetek ilmu agama.

Ada satu kisah menarik ingin saya kongsikan. Ada dua orang nelayan. Seorang penyembah berhala, seorang lagi muslim yang taat kepada Allah. Ketika menebar jala, nelayan yang menyembah berhala menyebut nama berhalanya, manakala nelayan muslim itu membaca Bismillah. Bila tiba masa jala diangkat, nelayan penyembah berhala mendapat banyak ikan, sedangkan nelayan muslim tadi, tidak memperolehi seekor pun.

Malaikat yang melihat keadaan itu bertanya kepada Allah " Ya Allah, apakah yang telah berlaku? HambaMu yang menyekutukanMu, Kau berikan dia rezeki yang banyak, sedangkan hambamu yang menyebut namaMu, Kau tidak memberikan dia apa-apa."

Allah menjawab, "Yang menyekutukanKu, tempatnya memang sudah pasti Neraka. Maka apalah sangat rezeki yang pasti akan hancur itu jika Kuberikan kepadanya? Tetapi hambaKu yang beriman itu, Aku hendak memberi ganjaran syurga, maka Aku suka mengujinya untuk melihat kebenaran imannya”.

Saya pasti ramai yang pernah dengar cerita ini termasuk orang yang tidak solat tersebut. Peringatan dari Allah amat jelas.Jangan bersangka baik dalam keadaan kita gembira kerana tidak solat. Tidak solat bermakna lain-lain ibadat kita - puasa, zakat, sedekah tidak bernilai di sisi Allah sebenarnya. Azab akhirat pasti tersedia jika kita dijemput dalam keadaan kita tidak pernah mengenal sejadah.

Haziq tidak bersuara sedikit pun. Dia rasa sangat terpukul!

Pena Tumpul - Hayati surah Al 'Asr

Thursday, August 02, 2012

Corot

Saya cukup tertarik dengan dapatan Readers Digest tentang budi bahasa orang kita. Khabarnya,majalah Reader’s Digest yang tinggi reputasinya ini  meletakkan Kuala Lumpur hampir di tempat paling corot dalam senarai Bandar Raya Paling Kurang Berbudi Bahasa iaitu di kedudukan ke-34 daripada 36 bandar raya utama dunia.Dalam lain perkataan, orang kita agak biadab.

Saya melihat dapatan ini ada benarnya. Antara yang biasa dilihat dan dialami- bergolot menaiki bas sebelum penumpang turun, tidak mematuhi papan tanda larangan merokok dan meninggalkan troli di kawasan letak kereta. Dikhabarkan juga, perbuatan membiarkan perempuan hamil berdiri di dalam bas juga sangat ketara berlaku di kalangan kita.

Nilai berbudi bahasa, sopan santun, sabar, merendah diri,toleransi dan hormat-menghormati masih belum menjadi cara hidup kita. Di sebalik kemajuan teknologi, kita sebenarnya berdepan dengan isu kemerosotan moral dalam kehidupan seharian kita.

Sikap pemandu kita yang tidak mematuhi undang-undang dikhabarkan berada  di kedudukan paling teratas dalam senarai perilaku tidak berbudi bahasa.Tengoklah di mana-mana pun, harapan sentiasa ada untuk kita melihat kereta-kereta di letakkan sesuka hati  tanpa mengambil kira sama ada di kawasan bergarisan kuning, di pili bomba dan sebagainya.


Paling memualkan menyaksikan pemilik kereta yang kononnya mewah, bernombor plet yang agak istemewa pula, ditambah lagi dengan pelekat kereta di cermin depan yang melambangkan mereka sangat istemewa. Golongan ini secara wewenang meletak kereta di depan lobi hotel, pintu masuk pusat membeli belah ataupun restoran. Siapa yang boleh marah mereka? Khabarnya, pihak berkuasa,polis dan pengawal keselamatan fobia bila berdepan dengan kereta-kereta begini. Saya pernah terserempak seorang petugas parkir meletakkan surat saman di atas sebaris kereta-kereta Proton tetapi tidak pula melakukannya pada sebuah kereta Audi SUV yang bercermin gelap. Pastinya dia tidak mahu "menyusahkan" dirinya nanti, saya membuat kesimpulan sendiri.

Lebih menjengkilkan, kalau memandu di lebuh raya pula, pemilik kereta mewah ini seolah-olah berfikiran bahawa kereta-kereta yang tidak mewah perlu dengan segera memberikan laluan kepada mereka. Kalau tidak diberikan laluan kepada mereka, bersedialah untuk diikut dengan rapat oleh pemilik kereta ini, atau lampu kereta mereka akan berkelip-kelip tanda amaran buat kita atau lebih tidak bernasib baik andainya mereka akan menghalakan tangan kepada kita.

Sudah tersangat lama kita menunggu sampainya waktu untuk melihat masyarakat kita menyemai taat dan patuh kepada undang-undang yang ada.

Pena Tumpul - Tertanya-tanya juga apa hasilnya kempen berbudi bahasa budaya kita

Wednesday, August 01, 2012

Transformasi

Bila pelajar sekolah mahu pun di universiti tidak kritikal dan kreatif, pasti ada yang tidak kena dengan sistem pendidikan kita. Walaupun kita boleh berbangga dengan pencapaian pelajar kita dalam peperiksaan awam ia bukan indikator yang jitu bahawa mereka cemerlang dan hebat. Ada perkara lain lagi yang perlu diberikan perhatian juga.

Menurut laporan yang dikeluarkan oleh Penilaian Rancangan Pelajar Antarabangsa 2009, bilangan siswazah yang menganggur terus meningkat saban tahun.Saya melihat sistem pendidikan menyumbang kepada keadaan ini. Di sekolah misalnya mempamerkan corak pembelajaran yang menekankan pembelajaran permukaan dan pasif. Pelajar tidak diasuh untuk terlibat dalam pembelajaran yang mendalam dan aktif. Hasilnya kita 'berjaya' menghasilkan pelajar yang sebenarnya tidak cukup bersedia untuk meneruskan perjuangan di universiti, apatah lagi untuk kerjaya dan membina kehidupan.

Pelajar kita kurang mahir untuk berfikir secara kritikal dan kreatif kerana sistem pendidikan kita menganjurkan konformiti dan uniformiti. Dalam lain perkataan, pelajar tidak diberi kebebasan untuk melencong daripada apa yang telah dipersetujui dan ditetapkan dalam silibus. Kalau 1 campur 1 itu 2 jawapannya, maka pelajar tidak boleh mempersoalkan mengapa itu jawapannya. Pelajar diajar tentang 'apa' dan bukan 'kenapa'. Lebih malang, kalau pelajar disuap dan terus disuap, lantas pelajar pasiflah yang dihasilkan.

Khabarnya, siswazah kita kurang kemahiran insaniahnya ataupun "soft skills" yang diperlukan oleh majikan. Antaranya kemahiran berkomunikasi, etika kerja, proaktif, merancang dan mengurus, menyelesai masalah dan membuat keputusan, juga kemahiran hubungan sesama manusia.

Kita mengorbankan siswazah yang berkualiti untuk memberi laluan kepada kuantiti siswazah. Kita perlu menerima hakikat bahawa sistem pendidikan kita perlu transformasi atas dasar transformasi dan bukan atas sebab-sebab lain yang tidak penting seperti kepentingan politik. Kita perlu menyiapkan pelajar kita untuk mendepani cabaran abad 21 yang makin hebat kini. Pelajar kita bukan sahaja perlu sangat berilmu tetapi perlu juga tinggi tahap keyakinannya, berorientasi pencapaian, juga sangat mahir dan berkesan komunikasinya. Juga berintegriti, etika kerja yang hebat, memiliki kesukaan belajar sepanjang hayat, berdikari, mempamerkan kemahiran interpersonal dan kerja berpasukan yang baik. Pelajar kita juga mesti seorang penyelesai masalah yang baik, berfikiran analitikal dan kreatif, celik komputer, produktif dan warganegera yang bertanggungjawab dan menghormati budaya orang lain.

Untuk melahirkan pelajar yang dinyatakan tadi, sekolah dan universiti tidak hanya sekadar tempat untuk menyampaikan ilmu tetapi lebih dari itu.Ruang perlu dibuka seluas-luasnya untuk para pelajar mengembangkan bakat mereka, medan untuk berfikir dan menjana minda mereka.

Pena Tumpul - Peperiksaan membunuh kreativiti pelajar


83

M asjid Gudang dikunjungi rombongan yang diterajui Pegawai Daerah untuk majlis berbuka puasa bersama. Turut serta ketua-ketua jabatan dan ti...