Friday, September 28, 2012

Bersyukurlah

Kita perlu bersyukur ini tidak berlaku disini
“Barang siapa yang tidak mensyukuri yang sedikit, maka ia tidak akan mampu mensyukuri sesuatu yang banyak”  (Hadis Riwayat Ahmad)

Bajet 2013 sudah dibentang. Rasanya, bajet kali ini memang bajet dari rakyat untuk rakyat. Tiada kelompok yang terpinggir pun dari mendapat habuan, tidak kiralah kecil atau pun besar nilai yang diterima.

Kendatipun begitu, terdengar juga suara-suara sumbang dan nakal yang tidak puas hati dengan bajet ini. Kononnya ia adalah bajet pilihanraya lalu kerajaan mahu memancing undi rakyat dengan memberi mereka habuan. Kerajaan dikatakan dalam keadaan panik digugat tampuk kuasanya dalam pilihanraya akan datang ini. Justeru untuk membelai hati rakyat, segenap lapisannya, dari muda hingga ke tua, kecil dan besar tidak kira latarbelakang dan keturunan, pelbagai bentuk imbuhan dibagi kepada mereka. Bantuan BR1M diteruskan kepada yang layak, yang bujang pula dapat RM250, baucer buku RM100 untuk pelajar sekolah dan RM250 untuk pelajar universiti. Penjawat awam senyum agak lebar kali ini kerana diberi 1.5 bulan bonus kali ini!

Jadi,kalau ada pihak yang tidak senang dengan bajet itu, ia bukan kerana bajet itu tidak baik tetapi kerana sikap tidak puas hati tidak mendapat sesuatu yang lebih penting daripada habuan bajet itu. Tidak dapat kuasa yang mereka dambakan pastinya. Itu sahaja.

Nikmat mana lagi yang hendak kita dustakan!

Pena Tumpul - Jangan kerana marahkan nyamuk, kelambu dibakar

Tuesday, September 25, 2012

Puisi



Saya mendengar puisi ini dideklamasikan oleh Ahmad Tamimi Siregar lewat Radio Klasik petang ini. Bukan sahaja bait-bait puisi ini yang sangat menarik namun cara ia disampaikan juga turut menarik. Pada saya puisi yang baik bukan sahaja disulami dengan pemilihan kata-kata yang indah dan puitis tetapi perlu juga mudah untuk difahami dan dihayati. Sajak secara khususnya adalah genre puisi yang saya minati. Saya tidak ingat bila kali terakhir saya berkesempatan mendeklamasikan sajak di depan umum. Mungkin sewaktu di sekolah agaknya.  

AKSARA MERDEKA

Setelah sekian lama kita menyusun dan mewarnakan
aksara merdeka,kenapa masih ada lagi
warga tanah bersejarah ini
yang kenal huruf tetapi terlupa maknanya
yang kenal angka tetapi terlupa nilainya
yang kenal bunyi tetapi terlupa nadanya
yang kenal rentak tetapi terlupa geraknya
yang kenal lagu tetapi terlupa iramanya
yang kenal akhir tetapi terlupa awalnya.

Setelah sekian lama kita membaca dan menghafal
aksara merdeka,kenapa masih ada lagi
warga tanah tercinta ini
yang cerah mata tetapi gelap hati
yang cerdik minda tetapi dungu peribadi
yang cantik bahasa tetapi buruk sikap
yang lembut budi tetapi keras lagak
yang merdu suara tetapi sumbang bicara.

Setelah sekian lama kita mencatat dan merakam
aksara merdeka,kenapa masih ada lagi
warga tanah pusaka ini
yang impikan kemajuan tetapi menolak teknologi
yang impikan kemakmuran tetapi membelakangkan ekonomi
yang impikan kesejahteraan tetapi mencetuskan pergolakan
yang impikan kegemilangan tetapi meremehkan wawasan.

Setelah sekian lama kita menganalisis dan mentafsir
aksara merdeka,kenapa masih ada lagi
warga tanah bertuah ini
yang terlepas kaki tetapi terikat tangan
yang terlepas mata tetapi terikat jiwa
yang terlepas fakir tetapi terikat cita-cita.

Setelah sekian lama kita menjulang dan memarbatkan
aksara merdeka,kenapa masih ada lagi
warga tanah bertuah ini
yang kasihkan bangsa tetapi bencikan pemimpin
yang cintakan agama tetapi menyelewengkan fatwa.

Setelah sekian lama menghargai dan menghormati
aksara merdeka,kenapa masih ada lagi
warga tanah berdaulat ini
yang menanam bunga tetapi menabur duri.

Karya: Wadi Leta S.A

Pena Tumpul - Ingin menyahut cabaran mendeklamasi sajak dalam program Bicara Sastera  anjuran PPJ dan UITM 9 Oktober ini, berbakatkah saya?

Monday, September 24, 2012

Zalim

















Pena Tumpul - Alhamdulillah, tidak zalim

Saturday, September 22, 2012

Wednesday, September 19, 2012

Al-Fatihah

Membaca al-fatihah adalah satu rukun dalam solat dan perlu diberikan perhatian dalam cara bacaannya. Apabila cacat bacaannya maka rosaklah solat. Justeru itu adalah sangat dituntut kita memperbaiki bacaanya dengan ilmu tajwid yang sempurna. Tanpa kita sedari, kalau tersilap sedikit bacaannya, kita menyebut nama syaitan di dalam solat kita. Nauzubillah!

Berikut diperuntukan nama syaitan laknat yang wujud di dalam al-fatihah,sekiranya kita tidak berhati-hati membacanya. Jadi, jangan pandang remeh.


NAMA SYAITAN
1.DU LI LAH ( bila dibaca tiada sabdu ) sepatutnya DULILLAH
2.HIR ROB (bila dibaca tiada sabdu ) sepatutnya HI ROB
3.KIYYAU (bila dibaca tiada sabdu ) sepatutnya KI YAU
4.KANNAK (bila dibaca tiada sabdu ) sepatutnya KA NAK
5.KANNAS (bila dibaca tiada sabdu ) sepatutnya KA NAS
6.IYA ( dibaca tanpa sabdu ) sepatutnya IYYA..IYA bermaksud matahari
Dalam ayat ke-5 ,jika salah bacaanya akan bermaksud kepada matahari kami sembah dan kepada mataharilah kami meminta pertolongan”!!!!!!!!
7.SIROTOL LAZI…sehingga habis hendaklah di baca tanpa henti
8.AMIN…hendaklah mengaminkan al-fatihah dengan betul iaitu AA..dua harakat,semoga AMIN kita bersamaan dengan AMIN para Malaikat.

Kesalahan-kesalahan lain dalam surah al-Fatihah:
a) Alehamdulillah (seolah-olah bunyi ‘le’)…sepatutnya dibaca, Alhamdulillah.
b) malikiyau-middin…sepatutnya dibaca, maalikyau-middin ( ‘maa’ = dua harakat)
c) siro-thol-lazi na a’n a’m…sepatutnya dibaca, siro-thol-lazi-na an a’m…( perhati dlm Quran, yang pertama adalah huruf alif(ا) , yang kedua baru huruf ain (ع)..bunyi alif berbeza dengan bunyi ain..)
Jadi marilah kita sama-sama belajar membaca Surah Al-Fatihah dengan betul kerana surah ini adalah salah satu rukun 13 dalam solat.

Solat kita tidak akan sah dengan bacaan yang salah dan lebih buruk lagi apabila maksudnya menjadi lain jika salah bacaannya.

Pena Tumpul - Fahami maknanya lebih baik

Saturday, September 15, 2012

Bangun

Bangun pada malam hari pada saat mata sedang mengantuk, bukan pekerjaan yang sangat mudah hendak dilakukan.Ia makin sukar apabila bangun itu untuk beribadah. Namun kalau bangun untuk tujuan selain daripada ibadah itu, tidaklah sukar sangat. Bangun untuk menonton bola di tv pada awal pagi misalnya, tidaklah sukar untuk dilakukan lebih-lebih lagi pada kaki bola.

Pagi ini, dalam bicara motivasi Hajinya lewat TV3, Prof Kamil berkongsi idea yang sangat menarik namun sedikit melucukan. Lazimnya, kita menggunakan jam loceng untuk mengejutkan kita. Selalunya juga, bunyi jam loceng memang cukup kuat untuk menembusi gegendang telinga kita dan sekaligus menyedarkan kita. Kita memang sedar namun untuk bangkit dan bingkas dari tempat tidor itulah yang menjadi masalahnya. Selalunya kita sedar hanya untuk mematikan bunyi jam loceng yang membingit anak telinga itu sahaja dan kemudian kita akan tidor balik!

Lantas beliau mencadangkan kalau satu jam loceng tidak boleh membangunkan kita, pasang sahaja dua jam lagi. Letakkan satu jam loceng lagi di hujung kaki. Untuk mematikannya, kita pasti akan bangkit. Kalau tidak bangkit sepenuhnya dari katil, pasang satu lagi jam loceng sedikit lebih jauh dari katil. Kita pasti akan bangun juga untuk mematikannya kerana tidak tahan bunyinya nanti. Bila kita sudah bingkas, baca sahaja surah AlIkhlas sekali, lalu terbukalah satu ikatan. Kemudian baca lagi dan baca lagi untuk melepaskan terus ikatan yang dibuat oleh syaitan di tubuh kita.


Bagus untuk dicuba!

Pena Tumpul - Kalau susah nak bangun juga, bisikkan sahaja di telinga   إنّا لله وإنّا إليه راجعون


Friday, September 14, 2012

Gementar

Surah+Al-Anfal+ayat+2.gif
“Sesungguhnya orang beriman yang sebenar itu apabila disebut sahaja nama Allah, gementar dalam hatinya dan apabila dibaca sahaja ayat Quran, mereka 
 terus sahaja beriman dan menyerah diri.” Surah Al-Anfal : 2

Imam Hj Muda menyampaikan khutbah yang menyentuh tentang kiamat. Beberapa ayat dari surah al-Takwir dibacakan beserta dengan terjemahannya. "Apabila matahari digulung. Dan apabila bintang-bintang berguguran. Dan apabila gunung-gunung dihancurkan.  Dan apabila unta-unta bunting dibiarkan."

Saya sepatutnya sangat gementar bila ayat-ayat itu dibacakan. Malah semua yang ada dalam masjid ketika itu yang mendengar ayat-ayat ini dibacakan selayaknya perlu rasa gementar. Imam yang membacanya juga patut gementar. Namun, gementarkah saya dan kita. Riak-riak yang kelihatan di wajah tidak menampakkan rasa gementar pun.

Teruknya kita. Bagaimana sukatan iman kita.Bila azan dilaungkan, bagaimana perasaan kita. Bergegaskah kita menyahutnya? Bila ayat-ayat Quran dibacakan, walaupun kita faham maknanya, gementarkah kita?

Iman kita bagaimana? Iman saya juga.

Pena Tumpul - Melihat ke dalam diri


Thursday, September 13, 2012

Hadiah

Saya diberikan hadiah yang saya kira sangat istemewa hari ini. Dan saya rasa sangat-sangat terharu. Hadiahnya mungkin tidak mahal namun sangat tinggi nilainya. Hadiahnya cuma nasi bungkus. Seketul ayam masak lada hitam dan sedikit goreng bayam. Tidak ketinggalan juga sebungkus air sirap. Pada hemat saya harganya tidak sampai lima ringgit pun. Hadiah ini datang dan diberikan kepada saya pada waktu yang sangat tepat. Seawal pagi lagi saya sudah mengambil keputusan untuk tidak keluar makan tengahari seperti selalu. Saya bercadang untuk makan-makan ringan sahaja sekadar terjangkau apa yang ada di dalam bilik sahaja. Namun rezeki datang tidak diduga. Saya menyelamatkan dua perkara- masa dan juga tenaga dan tentunya sedikit ongkos juga. Saya sangat-sangat berselera menjamunya. Tidak putus-putus saya mengucap syukur kepadaNya.

Selalunya, hadiah walau pun tidak sangat mahal harganya jika diberikan pada waktu yang tepat dan betul, akan dihargai setinggi langit. Sebaliknya, hadiah berapa pun tinggi harganya, tidak mungkin akan dihargai sekiranya diberikan pada waktu yang salah dan orang yang juga salah. Memberi hadiah kepada yang salah tidak ubahlah seperti memberi cincin kepada si kodong.

Saya membaca kisah yang sangat menarik tentang hadiah ini dan saya kira wajar untuk dikongsi bersama. Ia berkisar tentang tiga orang adik beradik yang membelikan hadiah yang berbeza untuk ibu mereka yang telah tua. Mereka bertiga membesar dan merantau jauh sehingga berjaya dan hidup kaya raya.Anak yang sulung menghadiahkan sebuah banglo mewah untuk ibunya. Anak yang kedua pula membelikan sebuah kereta sangat mewah lengkap dengan seorang pemandu, manakala yang bongsu membelikan seekor burung kakak tua yang boleh membaca buku dengan harapan burung ini boleh membacakan buku untuk ibunya yang sudah tidak jelas penglihatannya.

Tidak lama kemudian, ibu mereka menulis surat kepada ketiga-tiga anaknya itu. Isinya sangat menarik dan terselit mesej yang tersirat. "Along,rumah yang kamu bagi sangat besar sedangkan ibu duduk dalam satu bilik saja,tapi ibu perlu kemas seluruh rumah""Angah,ibu dah terlampau tua untuk mengembara.ibu banyak menghabiskan masa di rumah saja.ibu jarang guna kereta tu.lagi pun ibu tak suka perangai pemandu tu""Ucu yang disayangi,kamu tau apa yang ibu suka..memang daging burung itu lazat sekali!"

Pengajarannya, berilah hadiah yang betul.

Pena Tumpul - Kasih sayang seorang ibu adalah hadiah yang tidak ternilai harganya

Friday, September 07, 2012

Khutbah

Masjid besar tetapi kosong
Isi khutbah Jumaat minggu ini sangat menarik dan perlu diambil perhatian. Imam Muda Hisham aka Angah di kalangan penduduk Kampung Gudang Garam menyampaikan khutbah yang menyentuh tentang kepentingan memakmurkan masjid. Kita sangat kaya dengan masjid namun miskin pengisiannya. Sesetengah masjid cukup meriah dengan makmum dan melimpah ruah pada ketika tertentu sahaja iaitu pada setiap hari Jumaat dan paling menyesakkan di waktu dua hari raya disambut. Namun ketika solat fardu lima waktu, bilangan yang datang ke masjid boleh dibilang dengan jari. Kadang-kadang untuk memenuhkan satu saf pun sangat sukar!


Bila gejala masjid kurang makmum ini berbangkit, siapa yang harus disalahkan? Selayaknya kita sendirilah yang disalahkan kerana tidak bersolat di masjid dan memilih untuk mendirikannya di rumah. Inilah yang banyak berlaku. Sebenarnya kita boleh melihatnya berasaskan dua faktor - penarik dan penolak. Selalunya apa yang ada di rumah tidak cukup kuat untuk menolak kita untuk bersolat di masjid. Solat di rumah mungkin lebih selesa dan tidak perlu bergerak jauh ke masjid. Ada kemungkinan juga solat dilakukan secara berjemaah di kalangan ahli keluarga. Atau ada juga kemungkinan ada yang memilih untuk bersolat jemaah di masjid yang menjadi pilihannya dan sekaligus menjadikan masjid yang lain macam kurang jemaah atau tiada jemaah langsung.

Adakalanya saya melihat, masjid tidak sangat "menarik" jemaah. Ada beberapa perkara yang perlu diberikan perhatian. Antaranya masjid hanya untuk solat sahaja dan tiada majlis ilmu dianjurkan. Tiada ceramah misalnya. Tiada kuliah dan sebagainya. Masjid dilihat sangat hambar pengisiannya. Hasilnya, yang sudah sedia jauh dengan masjid akan makin jauh dan yang sudah mula berjinak dengan masjid akan liar semula. Jawatankuasa Masjid tidak mesra jemaah sebenarnya. Imam tidak proaktif untuk menarik orang ramai ke masjid.

Pena Tumpul - Kadang-kadang faktor alunan azan juga main peranan untuk tarik orang ke masjid

Monday, September 03, 2012

Merdeka

Saya singgah di Balai Polis Bukit Kepong dalam perjalanan ke Batu Pahat. Ia cuma balai polis lama yang sudah tidak beroperasi lagi. Ia tinggalan sejarah yang sangat signifikan dalam hubungannya dengan kecintaan kepada tanah air. Haziq bertanya mengapa perlu singgah di balai polis yang tidak berpenghuni ini? Saya tidak terkejut dengan soalan itu, justeru rata-rata generasi muda kini sudah agak jauh dengan sejarah.

Saya juga anak pasca merdeka namun masih tidak buta sejarah. Saya rasa perjuangan orang-orang dulu demi mempertahankan maruah watan perlu dihargai sangat-sangat. Kita perlu berterima kasih kepada mereka kerana meninggalkan kita sebuah negara yang merdeka dan aman untuk diduduki. Jangan kita memperlekeh perjuangan mereka walau apa pun sebabnya.

Bukit Kepong adalah simbol keberanian warga bangsa yang berjuang menentang komunis durjana. Bahawa komunis kejam kepada rakyat adalah fakta. Lantas kalau ada yang ingin menjulang mereka yang berjuang di bawah payung komunis sebagai hero tulin, ia memang tidak boleh diterima. Ia bagai menafikan fakta sejarah dan wajar ditolak mentah-mentah. Ia cuma mencelaru kelirukan generasi muda.

Kita bertuah hidup di tanah merdeka. Kita mungkin merdeka dari segi fizikal namun bagaimana jiwa kita? Adakah jiwa kita juga betul-betul merdeka. Lalu, apakah neraca dan ukuran merdeka itu sebenarnya. Saya berpandangan bahawa jiwa yang merdeka adalah bila kita patuh kepada Allah dan tidak terikat dengan sanjungan dan pujian manusia..Segala yang dilakukan kerana Allah. Juga punya jiwa yang subur dan kental. Tetap rasa bahagia walau duit tidaklah banyak sangat. Juga bebas dari cengkaman sesiapa pun untuk membuat keputusan sendiri. Jiwa yang merdeka juga tidak mudah menyalahkan sesiapa.


Kita tentunya tidak mahu  merdeka hanya tinggal gah pada perayaan tetapi tidak berkesan pada jiwa. Kita tidak sangat menghayatinya. Kita kurang menyuntikkan semangat pada anak zaman kini. Perayaan merdeka tidak diangkat secara jiwa. Peralihan budaya menukar persepsi tentang merdeka. Anak-anak rasa sangat selesa dan mewah lalu merdeka itu tidaklah sangat bermakna pada mereka.

Pena Tumpul - Tonton Bukit Kepong arahan Jins Shamsudin

Sunday, September 02, 2012

60

Nombor 60 adalah angka keramat buat Haziq. Kira-kira dua bulan dari sekarang dia akan menduduki peperiksaan yang paling besar dan penting dalam kehidupannya sebagai seorang pelajar sejak sebelas tahun berlalu. Umum bersetuju tidak ada peperiksaan sepenting SPM. Walaupun UPSR, PMR dan STPM penting namun ia tidaklah sepenting SPM. SPM boleh diibaratkan sebagai titik pusingan dalam menentukan hala tuju masa depan. SPM penentu sama ada ingin terus belajar atau berhenti dan berfikir soal kerjaya atau paling malang tanpa arah dan hala tuju akhirnya.

Pencapaiannya boleh dianggap sederhana sahaja. Tidak cemerlang namun tidak juga teruk. Sikap rajin atau malas sahaja yang boleh memisahkan dua jenis pencapaian tadi. Sekiranya dia lebih rajin dalam pelajarannya kemungkinan sangat tinggi untuk dia memetik buah kejayaan. Namun kalau dia masih berpuas hati dengan usahanya yang setakat lebih tidak dan kurang pun tidak itu, pencapaiannya akan tetap ditakok lama iaitu sederhana. Pun begitu sebagai ibu bapa, saya dan mamanya tidak pernah patah semangat dan putus harap mengasak mindanya agar terus berubah kearah yang lebih baik atau pun sedikit lebih baik, sekurang-kurangnya.

Saya memberinya peluang untuk buat pilihan, sama ada untuk bersenang-senang santai selama 60 hari atau pun lebih lama daripada sekadar 60 hari itu. Kalau dia memilih untuk senang selama 60 hari, bermakna dia tidak akan bertungkus lumus menyiapkan dirinya untuk berdepan dengan peperiksaannya itu. Dia boleh mengambil pendirian untuk rileks dan baca ala kadar sahaja. Namun, kalau dia memilih untuk bersenang lenang lebih lama dari 60 hari itu, dia perlu bekerja sangat kuat untuk peperiksaannya. Pilihan di tangannya!

Pena Tumpul - Biar bersusah dahulu, kemudian pasti senang

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails