Friday, January 31, 2014

Sembelih

Ketika makan kenduri di rumah Pawang Jidin aka Pawang Medan seorang Pakcik bercerita tentang keraguan terhadap ayam-ayam yang disembelih di pasar-pasar awam. Dia mempersoalkan sejauh mana ayam-ayam itu disembelih seperti yang dikehendaki oleh syariat.

Keraguannya memang berasas. Kita tidak pernah tahu dan tidak juga pernah berminat untuk tahu bagaimana ayam-ayam itu disembelih. Apa yang kita tahu, di pasar sudah sedia tersusun ayam-ayam yang sudah siap segalanya. Licin dan bulat tanpa seurat bulu pun. Siapa yang menyembelihnya, tidak pernah kita persoalkan. Kata Pakcik ini dia pernah terserempak seawal subuh, ayam-ayam ini disembelih oleh seorang yang bukan Islam iaitu pemilik gerai ayam itu sendiri kerana memenuhi permintaan pelanggan yang sangat-sangat memerlukannya di waktu itu.

Kalau inilah yang berlaku di depan mata apatah lagi di belakang tabir, keperluan sangat mendesak supaya kita boleh dan tahu menyembelih. Soalnya, berapa ramai di kalangan kita yang tahu menyembelih dan biasa menyembelih. Walaupun kita tahu menyembelih, kita selalunya lebih selesa untuk membeli ayam yang sudah siap diproses. Lagi pun di pasar tidak ada ayam hidup yang memberi kita pilihan untuk sembelih sendiri.

Pawang Medan mencadangkan agar di sekolah-sekolah khususnya di sekolah agama anak-anak sekolah diberi ilmu untuk menyembelih ini. Saya sangat setuju!

Pena Tumpul - Sesekali makan ayam kampung sedap juga

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...