Wednesday, February 27, 2013

Api

"Aduuuuuhhhh, panasnya",

Haziq menjerit menahan sakit terkena api bila membakar sampah semalam. Dia terkena api yang terbit dari cairan botol plastik yang dijadikannya umpan. Saya tahu dia memang menyakitkan. Saya pernah mengalaminya beberapa kali.  

"Kecik aja api tu, api neraka lagilah panas", saya membalas dan sekaligus cuba mengingatkannya tentang seksa neraka.

Ada cerita yang menarik tentang asal usul api ini sebenarnya. Dari maklumat yang saya baca, dikisahkan bahawa Allah pernah mengutus Malaikat Jibril untuk menemui Malaikat Malik. Jibril mendapat tugas untuk meminta api dari malaikat penjaga neraka ini. Kelak, api ini akan dimanfaatkan oleh Adam dan anak cucunya untuk pelbagai keperluan, misalnya memasak.

Setelah mendengar keperluan Jibril, bertanyalah Malaikat Malik, "Saudara ku Jibril, berapa banyak api yang akan kau ambil?"

"Tidak banyak. Hanya sebesar buah kurma."

"Jika ku berikan api neraka sebesar itu, nescaya tujuh lapis langit dan bumi akan hancur kerana tidak sanggup menahan panasnya."

'Kalau begitu, separuh buah kurma sahaja"

"Dengan separuh buah kurma sahaja, langit tidak akan sanggup menurunkan hujan walau hanya setitis. Akibatnya, tanaman akan musnah."

Bingung dengan kadar api yang diperlukan, Malaikat Jibril kembali menghadap kepada Allah. Jibril meminta petunjuk Allah seberapa besar api yang harus diambil.

"Cukup dengan mengambil sebesar biji sawi sahaja." Demikian Allah memberikan petunjuk kepada Jibril.

Kali ini, Jibril yakin tidak mungkin salah lagi. Kemudian, Jibril datang menemui Malaikat Malik seraya menjelaskan kadar api neraka yang akan diambilnya. Selanjutnya, api itu dibasuh terlebih dahulu di tujuh puluh sungai yang ada di syurga. Setelah itu, Jibril membawa api itu kepada Adam, kemudian meletakkannya di puncak sebuah gunung yang sangat tinggi. Gunung tersebut terus meleleh dan api yang tersisa pun tinggal sedikit. Sisa api itulah yang dimanfaatkan oleh seluruh umat manusia hingga sekarang.

Sahih tidaknya kisah ini, hanya Allah yang Maha Mengetahui.

Pena Tumpul - Anak kecil bermain api, terbakar hatinya yang sepi

Tuesday, February 26, 2013

70K

Sebaik-baik amalan zikrullah ialah Lailaha illallah seperti mana yang disarankan oleh Rasulullah. Lafaz ini merupakan pernyataan ketauhidan kita kepadaNya. Ini antara yang disampaikan oleh seorang Ustaz dan singgah di telinga seterusnya melekat di hati melalui corong radio awal pagi ini.

Kata Ustaz ini, ia berdasarkan hadis Nabi yang bermaksud, "Sesiapa yang mengucap Lailaha illallah 70,000 kali, Allah akan merdekakan dari api neraka"

Mendengar angka 70 ribu itu, memang terasa cukup berat untuk diamalkan. Pun begitu, bila merenung pula kepada seksaan api neraka yang akan dihadapi lagilah berat dan sangat dahsyat. Lalu bertanya pada diri sanggupkah menerima seksaan di neraka yang kalau terjun sehari pun di akhirat tempohnya menyamai seribu tahun di dunia!

Kata Ustaz lagi, amalan 70 ribu ini sebenarnya sangat minima untuk meningkatkan pemantapan rohaniah kita. Namun, adalah lebih baik daripada tidak mengamalkannya langsung. Ia tidak sangat payah dan tidak juga senang. Saya mengamalkannya tanpa bertangguh. Perjalanan saya dengan kereta lazimnya mengambil masa 20 minit dari rumah ke tempat kerja. Subhanallah! Masih sempat rupanya diselesaikan 1,000 kali zikir. Bayangkan jika selama 70 hari dapat konsisten setiap hari seumpama ini, pastinya jumlah yang disarankan oleh Rasulullah akan dapat dicapai. Malah mungkin lebih dari itu pun kalau kita akan terus mengamalkannya di saat duduk, berdiri dan berbaring!

Satu lagi pesan Ustaz ini- beramal jangan untuk diri sendiri sahaja tetapi niatkan juga untuk ahli keluarga kerana pahala amalan yang kita terima tetap sama dapat diterima oleh ahli keluarga. Tidak luak pun. Ibarat memasang sebiji lampu di satu tempat, cahayanya tetap sama terang untuk seorang mahu pun 100 orang!

Pena Tumpul - Ingatan buat diri yang adakalanya lupa

Monday, February 25, 2013

Balasan

Allah Maha Berkuasa. Adakalanya takdir dan perbuatanNya terlalu misteri dan rahsia untuk dijangkau oleh pemikiran kita. Tetapi kita perlu yakin, apa yang kita beri, kita akan dapat balik namun tidak pernah kita tahu dalam bentuk apa dan bila ketikanya. Itu hukum sunnatullah dalam hubungan sesama manusia. Kebaikan yang kita buat selalunya akan kembali kita. Kita kena yakin dengan ketetapan ini, tanpa ragu.

Ketetapan Allah mutlak dan muktamad. Siapa yang memberi kebaikan akan dibalas dengan kebaikan. Dalam istilah biasa ia dipanggil "golden rule". Begitu juga sebaliknya, kalau kita berikan kejahatan, kejahatan itu semula akan kembali semula kepada kita. Ia umpama bola yang dibaling kedinding, akan melantun semula kepada pembalingnya. Kalau baik yang kita beri, baiklah yang kita dapat. Kalau yang buruk kita beri, maka yang buruklah bakal kita dapat.

Analoginya cukup mudah. Katalah kita sedang memandu. Di persimpangan ada kereta yang ingin mencelah masuk ke jalan yang sedang kita lalui. Ini biasa kita lihat dan alami. Jalan memang penuh sesak. Lampu isyarat di hadapan. Memberi kereta tersebut laluan untuk mencelah masuk bermakna akan melambatkan perjalanan kita untuk melepasi lampu isyarat. Selalunya berdepan dengan keadaan ini, kita beralah dengan memberi laluan untuk kereta itu masuk di hadapan kita.

Kemudian tidak lama selepas itu kita pula yang berada di persimpangan jalan dan mengalami apa yang di alami oleh pemandu yang kita berikan laluan tadi. Kini kita pula yang mengharap belas pemandu memberi laluan kepada kita untuk mencelah. Adalah tidak logik untuk kita mengharapkan kereta yang kita bantu sebelumnya memberi laluan untuk kita. Kereta yang kita bantu tadi entah ke mana perginya. Dan selalunya, pasti ada kereta lain yang simpati dan memberi laluan untuk kita. Padahal kereta itu tidak pernah sekali pun kita tolong. Tetapi Allahlah yang menggerakkan hati pemandunya untuk membalas kebaikan kita tadi.

Bagaimana yang berlaku dalam litar di jalan raya begitu jualah litar dalam kehidupan kita sebagai manusia. Kita buat baik kepada A, tetapi kerap kali bukan A yang membalas kebaikan kita tetapi mungkin B atau C atau D. Inilah hakikat kehidupan.

Jangan berhenti memberi kebaikan hanya kerana tidak dapat penghargaan!

Pena Tumpul - Ada ubi ada batas

Thursday, February 21, 2013

Keberkatan

Acapkali isteri berlipur lara tentang anak-anak di sekolah yang tahap hormat mereka kepada guru yang semakin menurun dan berkemungkinan terhakis. Tidak hormat itu dipamerkan dalam tindakan yang pelbagai sifatnya. Tidak fokus dalam kelas, bercakap-cakap semasa guru sedang mengajar, tidak buat kerja sekolah dan sebagainya. 

Saya pernah dengar seorang cikgu berkata, "Ada sesetengah mak bapak siap pesan pada kami panggil anak mereka 'sayang', tak boleh panggil nama. Ada pula yang bekalkan telefon bimbit siap ada kamera. Siap pesan pada anak-anak, kalau cikgu marah, cepat call mama atau sms mama"

Malah ada yang lebih mengecewakan dari itu pun. Bukan tidak ada di kalangan ibu bapa yang yang mengajar anak macam mana perlu jawab kalau cikgu marah. Kalau telefon dirampas, ibu bapa akan menjadikan guru sebagai sasarannya. Guru seakan hilang harga diri apabila diperlakukan begitu. Guru ikhlas berhempas pulas untuk mengajar anak-anak mereka, begitu pula layanan yang diterima.

Kejayaan anak-anak jangan dibangga dengan kecerdikan mereka menadah ilmu semata-mata, keperibadian yang baik juga patut dinilai dari sejauh mana mereka menghormati guru sebagai sumber rujukan ilmu. Antara kerberkatan orang-orang dahulu dalam kejayaan menadah ilmu ialah sifat menghormati dan meraikan guru bagaikan menatang minyak yang penuh. 

Adakalanya guru juga perlu dipersalahkan kerana tidak jadi model yang baik untuk anak didiknya!

Pena Tumpul - Pendengar setia luahan seorang isteri guru  

  


Wednesday, February 20, 2013

Model

Dua puluh tahun lalu saya kenal Encik Saufi sebagai seorang Pembantu Am Rendah (PAR) atau dalam panggilan yang lebih biasa lagi ialah budak pejabat. Ya, beliau hanya seorang budak pejabat di sebuah sekolah menengah. Lazimnya, dengan memegang jawatan ini, tugas beliau banyak berpandukan arahan yang dikeluarkan oleh majikannya. Antara lain, menaip surat, mengepos surat dan sesekali diminta bantuannya untuk membuat garisan padang dan juga melatih pasukan sekolah dalam permainan seperti bola sepak misalnya.

Secara peribadinya selama tiga tahun bersamanya, Saufi komited dengan tugasnya dan paling penting tiada masalah untuk didekati dan juga diajak berunding.

Hari ini bila saya menjumpainya semula, Saufi bukan lagi Saufi yang dahulu. Kerjayanya berubah 360 darjah. Dia bukan lagi budak pejabat. Dia kini dan sejak lima tahun yang lalu adalah salah seorang staf akademik di sebuah institut latihan pendidikan di puncak Tanah Tinggi Genting. Kalau dulu dia diarah oleh Pengetua kini kerjayanya melibatkan kelompok Pengetua sebagai pelanggannya. Pengetua-pengetua adalah pelajarnya.

Saufi berubah kerjayanya namun peribadinya masih macam 20 tahun dulu. Dia senang berseloroh. Selama dua jam bersamanya kenangan pahit manis dicungkil semula dan bersama-sama Pak Lah, Pak Khilid dan Pak Latif deraian ketawa tidak mampu ditahan.

Tuah ayam nampak ditaji, tuah orang nampak diusahanya. Saufi adalah model terbaik dan perlu dicontohi!

Pena Tumpul - Pantasnya masa berlalu

Friday, February 15, 2013

Belon

Pagi ini lewat corong radio seorang Uztaz membawa analogi yang sangat menarik dengan memilih belon sebagai objeknya. Katanya, dalam satu ceramah dia meminta pandangan hadirin mengenai sudut mana pada belon itu yang jika dicucuk dengan jarum, belon tidak pecah.

Berdasarkan pandangan hadirin, kata Uztaz dia mencucuk belon itu dengan jarum. Belon pecah. Sebiji belon lagi ditup. Dicucuk di bahagian lain, juga pecah. Begitulah seterusnya. Akhirnya satu bahagian yang kendur pada belon dicucuk, barulah belon tidak pecah. Bahagian itu adalah bahagian berhampiran mulut belon yang diikat. Selalunya, setegang mana pun belon ditiup, bahahian itu memang kendur sedikit.

Begitulah secara perbandingannya, walau sekeras dan sedegil mana hati seseorang pasti ada sesuatu yang membuat hatinya tersentuh dan mendorongnya membuat perubahan diri atau sikap. Dalam mendidik anak misalnya, kita pasti berdepan dengan anak-anak yang degil dan keras kepala serta sukar untuk menerima nasihat. Pun begitu dengan mengambil belon sebagai perbandingan, akan ada ketikanya juga sudut hatinya dapat dijentik dan dia akan lembut hati. Apa yang penting ialah didikan yang berterusan tanpa kenal jemu!

Pena Tumpul - Teringat acara sukan sekolah tiiup belon sampai pecah

Wednesday, February 13, 2013

Kampung

Gulai masak lemak cili padi ayam kampung masakan nenek  memang tiada tolok bandingnya. Saya memang langkah kanan bila berkunjung ke rumah atok malam ini. Sudah agak lama saya tidak berjumpa atok. Sesampainya saya dan isteri, Haziq dan emak kedua-dua atok dan nenek sedang menyantap penuh selera. Tanpa rasa malu saya tumpang duduk bersama mereka menikmati sajian yang cukup menyelerakan. Saya juga tidak segan menambah nasi kerana penangan gulai atok dan sambil petai bukan kepalang hebatnya.

 Saya mengajak Haziq untuk turut sama merasai keenakan ayam kampung. Dia menolak dan saya tahu dia memang akan terus menolak sampai bila-bila pun. Ketaksubannya pada ayam 'bandar' tetap tegar dan tidak pernah ada tanda-tanda untuk merudum pun. Sehari tanpa ayam bandar dalam menu masakan mamanya menyaksikan dia rela tidak makan pada hari tersebut.

Lepas itu Mak Utih sajikan pula rebus ubi panas dan empuk. Makin enak bila ada sambal tumis ikan bilis. Masa itu tidak ingat lagi soal sebu perut kalau banyak makan ubi. Sempat atok bercerita tentang kesengsaraan zaman Jepun makan ubi siang dan malam. Kisah lari dalam hutan dan gantung kelambu pada pokok dan buai untuk emak yang ketika itu baru berusia empat bulan.

Seronoknya mendengar cerita atok dan pengalamannya waktu Jepun sampai tidak sedar malam kian larut.

Pena Tumpul - Mahu bela ayam kampung

Tuesday, February 12, 2013

Al Mulk


Saya menemui sebuah kisah yang sangat elok untuk dijadikan iktibar. Diceritakan di dalam al-Quran bahawa seorang yang beramal dengan surah al-Mulk, bila tiba kematiannya,  terus datang malaikat untuk menyoal.. Sebelum sempat menyoal, surah al-Mulk bercucuran keluar memenuhi wajah si mati.. Malaikat berkata "ya ahlul kitab.. Aku kenal kamu.. Kamu al-mulk.. Kenapa kamu datag ke sini?"

Lantas Al-Mulk menjawab "Wahai malaikat, sepanjang manusia ini hidup, dia beramal dengan aku.. Aku sebati di dalam kerongkang manusia ini.. Maka hadir aku ini untuk menghalang kamu dari menghukum manusia ini.."

Malaikat menjawab, "Wahai al-Mulk,kau tidak boleh menghalang tugas kami.."

Lantas surah al-Mulk datang kepada Allah.. "Wahai Allah.. Aku adalah kitabMu.. Aku mahu melindungi manusia itu.. Jika Engkau tidak mengizinkan, buanglah aku (al-mulk) dari Al-Quran MU.."

Maka Allah memberi keizinan kepada al-Mulk.. Terus al-Mulk kembali kepada manusia di kubur tersebut.. Sesampai di kubur, kelihatan malaikat menghampiri manusia.. Al-Mulk menjerit dengan gerunnya, "Ya malaikat! pergi kau dari sini! Aku telah mendapat kebenaran daripada Allah!! .Malaikat terkejut dan pergi sepantas yang mungkin. "Aku akan menjaga manusia ini sehingga kiamat.. Aku tidak sanggup membiarkan manusia ini kesunyian kesorangan di dalam kubur.. Biarlah aku menjadi teman dia sehingga di bangkitkan kelak", kata Al Mulk.

*Nabi Muhammad saw berjanji sesiapa yang beramal dengan surah al-Mulk akan terhindar daripada siksa kubur. Wallahu a'lam.


Pena Tumpul - Peringatan buat diri sendiri 

Sunday, February 10, 2013

Pengarah

Selalunya, sebuah drama menjadi menarik untuk ditonton kerana pengarahnya. Skrip yang baik pun sekiranya jatuh ke tangan pengarah yang tidak baik akan berkesudahan dengan sebuah drama yang hambar dan membosankan. Selain daripada Rashid Sibir, saya tidak pernah tertarik untuk menonton drama yang dihasilkan oleh pengarah lain. Sebabnya mudah- jalan cerita lebih menjurus kepada soal cinta. Ia adalah tema yang sudah selalu sangat diketengahkan lalu ia tidaklah menarik lagi untuk ditonton.

Baru-baru ini kita digemparkan dengan sebuah drama yang berwajah Islamik namun persembahannya tidak pula Islamik. Begitulah jadinya kalau pengarah yang separuh masak diminta memasak sebuah skrip tanpa ramuan yang sempurna sifatnya. Menggunakan wajah Islamik untuk meraih minat penonton bukanlah tindakan yang bijak sebaliknya menjatuhkan martabat Islam itu sendiri di kacamata orang bukan Islam.

Saya melihat sudah sampai masa dan ketikanya graduan yang berpendidikan Islam masuk ke kancah pembikinan drama ini. Saya kira dengan berlatarbelakangkan pendidikan Islam, pastinya tidak akan ada adegan yang melanggar batas-batas syariat Islam. Tiada pegang tangan bukan mahram, apatah lagi adegan-adegan yang tidak sangat sanggup kita lihat dipaparkan di kaca tv. Malangnya graduan begini banyak memilih untuk menjadi ustaz,sedangkan membikin filem atau drama Islamik juga adalah medium dakwah yang berkesan.

Pun begitu, ianya tidaklah sebegitu mudah untuk dilaksanakan terutama dalam suasana realiti industri hiburan sekarang. Namun begitu, ia bukanlah juga mustahil untuk dilaksanakan. Dari segi industri muzik alhamdulillah, kita punya banyak pilihan untuk hiburan alternatif yang mampu mendidik jiwa. Cuma dari segi drama dan filem, inilah menjadi cabaran bagi seluruh penerbit/pengarah/penulis skrip Muslim untuk memberikan sebuah nashkah drama/filem yang berunsur Islamik dan berkualiti kepada penonton. 

Bila Islamik, tidak semestinya wajib buat cerita tentang masjid, surau, pondok-pondok pengajian agama dan sebagainya. Kalau dibuat cerita tentang rempit sekalipun, tetapi jika punya unsur Islamik yang berkesan, pastinya filem/drama/program tv tersebut mampu menjadi antara katalis(pemangkin) dakwah yang berkesan dapat dihidangkan kepada ruang lingkup penonton/audien yang lebih luas.

Untuk mewujudkan suasana industri hiburan seperti itu, maka para penggiat Muslim perlulah mempunyai jiwa seorang Muslim, yang punya ilmu tentang pegangan agamanya yang kukuh. Teringat saya kata-kata seorang ustaz dalam sebuah kuliah, kita nak jadi apa sekalipun dalam hidup ini, letaklah Islam itu yang tertinggi sekali dalam diri kita, kalau jadi engineer, engineer yang Islamik, kalau jadi arkitek, arkitek yang Islamik, hatta jadi mat rock sekalipun, jadilah mat rock yang Islamik yang mampu memberi kebaikan dan manfaat kepada orang di sekelilingnya.

Pena Tumpul- Muak dengan kebanjiran drama berpuluh-puluh episod yang sebenarnya boleh dihabiskan dalam satu episod pun

 

Wednesday, February 06, 2013

Alpa

Malam tadi dalam hiruk pikuk suasana di pusat beli belah saya dan isteri dikejutkan dengan pengumuman tentang seorang anak yang menangisi kehilangan ibu bapanya. Anak yang hilang ibu memang selalu berlaku di pasaraya. Ada kemungkinan ibu sangat sibuk membeli belah sehingga sampai lupa dan alpa memberi perhatian kepada anaknya. Dalam keadaan kelam kabut beginilah, si anak akan mengambil kesempatan merayau-rayau dan akhirnya putus hubungan dengan si ibu.

Sikap alpa begini bukan sahaja dipamerkan di tempat awam, malah di rumah juga. Sering kita baca dan dengar kisah kealpaan ibubapa terhadap anak-anak khususnya yang masih kecil di rumah. Anak-anak dibiarkan bersendirian melakukan sesuatu tanpa perhatian.

Baru-baru ini kita digemparkan dengan kisah seorang anak berusia dua tahun yang maut ditimpa peti televisyen. Khabarnya peti tv itu diletakkan di atas rak yang bukan sebenarnya rak tv dan sangat tidak selamat untuk anak-anak kecil. Adalah tidak bijak sama sekali untuk membiarkan anak-anak berusia begitu dikelilingi dengan perabot rumah yang tidak selamat. Kasihan, kematian yang amat tragis kerana kecuaian yang sepatutnya boleh dielakkan!

Saya kira sudah tiba masanya undang-undang dipakai untuk menghukum ibubapa yang cuai terhadap anak-anak. Sudah agak banyak jiwa yang melayang percuma hanya kerana sikap tidak apa-apa segelintir ibubapa. Pagi ini pun, ketika sedang memandu dalam kegelapan subuh, isteri melahirkan rasa kesal bila terpandang seorang anak perempuan berbaju sekolah keseorangan berjalan kaki ke sekolah barangkali. Di mana ibubapanya? Macam-macam boleh berlaku.

Kelihatannya ada ibubapa yang tidak takut mengalpakan anak-anak kerana setakat ini tiada seorang pun yang pernah dihukum kerananya.

Pena Tumpul - Ada juga ibu bapa yang ikat anaknya ke badannya bagai haiwan supaya tidak hilang ketika di pasaraya, wajarkah pula?

Tuesday, February 05, 2013

Amalan


Pagi ini ketika mendengar radio di dalam kereta ada tiga perkara yang disampaikan oleh seorang Ustaz yang sangat elok dijadikan amalan. Ustaz ini  bercerita tentang seorang ibu yang mengadu tentang anak gadis suntinya yang lari dari rumah. Anak-anak sekarang pantang ditegur dan dimarah apatah lagi dipalu akan mengambil jalan mudah dengan lari dari rumah. Mereka tidak memikirkan langsung perasaan ibu dan bapa yang ditinggalkan. Memarahi atau memukul bukan bermakna mereka tidak disayangi tetapi untuk mengajar mereka sebenarnya.

Ustaz menyarankan si ibu supaya melambung-lambungkan buah dada kanannya dan sambil menyeru nama anak yang lari itu dibaca selawat Nur di bawah. Dengan izin Allah, anak mungkin akan kembali asbab buah dada ibu yang pernah dihisap susunya oleh anak. Sangat menarik.

اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّم عَلَى نُورِ الأنْوَارِ وَسِرِّ الأسْرَار وَتِرْيَاقِ الأغْيَار
 وَمِفْتَاحِ بَابِ الْيَسَر سَيْدِنَا وَمَوْلانَا مُحَمَّدٍ الْمُخْتَار وَ آلِهِ الأطْهَار
وَأصْحَابِهِ الأخْيَار عَدَدَ نِعَمِ اللهِ وَإفْضَالِهِ
 
Selawat dan salam ke atas cahaya yang menyinar, dan rahsia segala rahsia, dan penawar bagi yang lain-lain, dan kunci pintu kesenangan, saidina maulana Muhammad mukhtar, dan ahli keluarganya yang suci murni, dan sahabat-sahabatnya yang merupakan orang yang baik-baik, banyak nikmat Allah dan kelebihannya.

Ustaz juga menganjur supaya di amalkan membaca sebanyak 33 kali atau sekadar kemampuan tiap-tiap lepas solat ayat ke54 dari surah Shad ini.



Sesungguhnya inilah rezeki Kami kepada kamu yang tidak habis-habisnya.

Akhirnya, Ustaz bercerita tentang seorang anak perempuan yang mengadu kepadanya tentang bapanya yang malas untuk menunaikan solat dan ambil ringan perkara-perkara yang berkaitan dengan agama. Kata anak ini, ibunya bagaikan sudah putus harapan dengan sikap suaminya ini. Lantas Ustaz mengesyorkan supaya anak ini memberitahu ibunya supaya membacakan ayat di bawah ini di ubun kepala bapanya sewaktu dia sedang tidor. Dengan izin Allah selepas tiga minggu bapanya berubah menjadi bagus dan taat mendirikan solat malah sangat rajin mengajar anak-anaknya mengaji.

قُلْ إِن كُنتُمْ تُحِبُّونَ اللَّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللَّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

“Katakanlah (wahai Muhammad): “jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutlah daku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.”
  (Surah Ali Imran : Ayat 31).

Pena Tumpul - Ilmu di mana-mana dan tidak kira masa

 
p

83

M asjid Gudang dikunjungi rombongan yang diterajui Pegawai Daerah untuk majlis berbuka puasa bersama. Turut serta ketua-ketua jabatan dan ti...