Tuesday, January 28, 2014

Ayah

Haziq mengadu kepada mamanya yang dia tidak menyenangi cara saya. Dia tidak puas hati kerana saya menegur fesyen rambutnya. Saya lihat ia amat tidak sesuai untuk seorang pelajar sekolah. Dia tidak dapat menerima teguran saya. Dia tidak bersuara namun berdiam diri dan sedikit mendengus. Mamanya menyuarakannya pada saya pagi ini.


Di sebelah malam, ketika sedang sama-sama dengan aktiviti membaca saya mendekati Haziq dan bertanya kepadanya.

“Kenapa tak suka Ayah? Cuba cakap elok-elok.”

"Ayah asyik tak suka aja apa yang Aziq buat. Semuanya tak betul", katanya ringkas.

Saya keluarkan sekeping kertas dan menyuruhnya menulis apa sahaja yang terlintas di hatinya tentang kekurangan saya sejak dia dari kecil sehingga sekarang. Dia termenung sejenak mungkin memikirkan apa yang patut ditulis. Perlahan-lahan Haziq menulis satu persatu kekurangan ayahnya. Ayahnya yang suka memarahinya, dan menegur perbuatannya. Dia tulis satu persatu dalam kertas tersebut.

"Sudah? Ada lagi tak?... Kalau sudah, sekarang cuba tulis kelebihan dan kebaikan ayah sejak Haziq masih kecil sekali hingga sekarang".

Haziq berfikir lagi,mengingat masa lalunya. Satu persatu ia tuliskan kelebihan dan kebaikan ayahnya ini. Ayahnya yang suka membelikan dia mainan, mengajak bermain di taman bunga, mendukungnya, membelikannya ais krim, menemaninya belajar, dan macam-macam lagi.


”Tengok.. lebih banyak yang baik dari yang yang tak baik kan? Dia mengangguk.

”Haziq tau tak, bila Haziq masih berada dalam kandungan Mama lagi, ayah sangat gembira dan beritahu semua orang yang ayah kenal."  Haziq cuma diam membisu. Dia pastinya menyesali akan apa yang dilakukannya terhadap ayahnya.



Kita mungkin  membenci ayah kita, karena sikapnya yang tidak sesuai dengan harapan kita tetapi jangan sampai kita lupa jasanya kepada kita sebelum kita mengatakan kekurangan yang ada pada dirinya. Ayah kita adalah sebaik-baik lelaki yang mencintai kita. Mungkin sikapnya tidak sesuai dengan harapan kita. Tapi yakinlah, jangan pernah meragukan, akan ketulusan dan kebesaran cintanya kepada kita.

AlFatihah untuk AlMarhum Ayah yang sudah 15 tahun meninggalkan kami. Bertuahlah siapa yang masih ada ayah.

Pena Tumpul -  Cuba jadi Ayah yang baik

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...