Skip to main content

Posts

Showing posts from January, 2014

Sembelih

Ketika makan kenduri di rumah Pawang Jidin aka Pawang Medan seorang Pakcik bercerita tentang keraguan terhadap ayam-ayam yang disembelih di pasar-pasar awam. Dia mempersoalkan sejauh mana ayam-ayam itu disembelih seperti yang dikehendaki oleh syariat.

Keraguannya memang berasas. Kita tidak pernah tahu dan tidak juga pernah berminat untuk tahu bagaimana ayam-ayam itu disembelih. Apa yang kita tahu, di pasar sudah sedia tersusun ayam-ayam yang sudah siap segalanya. Licin dan bulat tanpa seurat bulu pun. Siapa yang menyembelihnya, tidak pernah kita persoalkan. Kata Pakcik ini dia pernah terserempak seawal subuh, ayam-ayam ini disembelih oleh seorang yang bukan Islam iaitu pemilik gerai ayam itu sendiri kerana memenuhi permintaan pelanggan yang sangat-sangat memerlukannya di waktu itu.

Kalau inilah yang berlaku di depan mata apatah lagi di belakang tabir, keperluan sangat mendesak supaya kita boleh dan tahu menyembelih. Soalnya, berapa ramai di kalangan kita yang tahu menyembelih dan bias…

Wangi

Bukan luar biasa lagi hari ini kalau kita lihat, ramai di kalangan pelahap kuasa dan pangkat menonjol diri untuk mendapatkan kuasa, jawatan dan pangkat. Dalam satu kisah, pernah diceritakan kepada Ibnu Umar bahawa sekumpulan manusia apabila berdepan dengan pembesar-pembesar, mereka melahirkan kata-kata pujian atau sanjungan dan apabila mereka berpaling (keluar), mereka bercakap lain. Kata Ibnu Umar, “Kami fikir sikap tersebut adalah bermuka-muka (nifak).” Dalam suatu hadis, Nabi s.a.w memberi arahan supaya mencurahkan tanah ke atas muka orang yang suka mengampu.(maksud hadis Riwayat Muslim).

Ada cerita menarik tentang sekelompok manusia yang suka mengampu ini. Pada suatu hari, seorang raja memanggil kesemua penasihatnya yang terdiri daripada mufti, menteri-menteri dan timbalannya, para hukama dan tokoh-tokoh agama negarawan ke istana hinggapnya. Mereka dijamu dengan pelbagai juadah dan dianugerahi dengan bintang-bintang kehormat.

Selepas menikmati jamuan, raja mengeluarkan sebotol min…

Menulis

Menulis tidaklah semudah yang disangka. Apabila saya bercadang untuk menulis sesuatu dalam blog ini pun menuntut masa yang agak panjang untuk berfikir. Tentunya yang mula-mula berlegar di ruang minda ialah "apa" yang hendak dijadikan bahan tulisan. Pelbagai idea yang menerjah fikiran dan mengambil masa pula untuk memilih bahan yang paling sesuai dan seronok untuk dibaca (sekurang-kurangnya oleh penulis sendiri).

Ayat yang pertama mula ditulis. Namun, berhenti lagi sejenak untuk memikirkan ayat-ayat seterusnya. Menulis memerlukan kesabaran yang bukan sedikit kerana adakalanya ilham yang diharapkan tidak pernah hadir, yang ada cuma jalan buntu dan mematikan semangat untuk terus menulis. Bila datangnya ilham tidak pernah dapat dijangka. Kadang-kadang menujah masuk tanpa henti. Paling mengecewakan apabila ilham yang diharapkan tidak pernah kunjung tiba.

Saya pernah menanam cita-cita untuk menghasilkan sebuah karya kreatif pada awal tahun lepas lagi. Saya bertekad memulakannya de…

Ayah

Haziq mengadu kepada mamanya yang dia tidak menyenangi cara saya. Dia tidak puas hati kerana saya menegur fesyen rambutnya. Saya lihat ia amat tidak sesuai untuk seorang pelajar sekolah. Dia tidak dapat menerima teguran saya. Dia tidak bersuara namun berdiam diri dan sedikit mendengus. Mamanya menyuarakannya pada saya pagi ini.


Di sebelah malam, ketika sedang sama-sama dengan aktiviti membaca saya mendekati Haziq dan bertanya kepadanya.

“Kenapa tak suka Ayah? Cuba cakap elok-elok.”

"Ayah asyik tak suka aja apa yang Aziq buat. Semuanya tak betul", katanya ringkas.

Saya keluarkan sekeping kertas dan menyuruhnya menulis apa sahaja yang terlintas di hatinya tentang kekurangan saya sejak dia dari kecil sehingga sekarang. Dia termenung sejenak mungkin memikirkan apa yang patut ditulis. Perlahan-lahan Haziq menulis satu persatu kekurangan ayahnya. Ayahnya yang suka memarahinya, dan menegur perbuatannya. Dia tulis satu persatu dalam kertas tersebut.

"Sudah? Ada lagi tak?... Kalau…

Tanggungjawab

Sudah acapkali saya terserempak dengan kipas yang dibiarkan tinggal berpusing tanpa seorang penghuni pun dalam kelas. Hari ini saya menyaksikan lagi sebuah bilik ditinggalkan dengan kipas masih berpusing. 

Faktor lupa atau andaian bahawa akan ada pekerja urus bangunan yang bakal menutupnya nanti mungkin menyumbang kepada keadaan ini. Walau apa pun alasannya sepatutnya setiap orang daripada kita perlu bertanggungjawab untuk tidak membiarkan perkara serupa ini terus-terusan berlaku. Ia menuntut setiap dari kita agar lebih berprihatin lebih-lebih lagi anjuran pemerintah supaya kita berjimat cermat dalam penggunaan hak awam.

 Saya selalu berpandangan aspek kualiti perlu dihayati dan bukan setakat tempelan dan kosmetik sifatnya atau sekadar untuk meraih anugerah. Kualiti dari segi kebersihan, penjimatan tenaga perlu dipraktikkan dalam segenap masa dan ruang.

Janganlah ISO menjadi EYESORE pula nanti!

Pena Tumpul - Sekolah dahulu tidak ada kipas angin pun

Rasa

Saya berilusi. Isteri sedang memasak di dapur. Suami yang berada di sampingnya membebel tidak ada sudahnya. Dia tidak membantu isterinya memasak pun tetapi cuma membelasah telinga isterinya dengan kata-katanya itu.

"Pelan sedikit, hati-hati! Apinya terlalu besar. Balik-balikkan ikan itu  cepat nanti hangus. Jangan guna minyak banyak sangat. Kurangkan garam. Jangan pedas sangat. Kalau masak nasi, jangan keras, biar lembik sedikit", bertubi-tubi perkataan terpacul dari mulut suami.

Isteri secara spontan pula menjawab tidak mahu mengalah, "Tidak payahlah nak ajar saya. Saya tahu macam mana nak masak. Dah berpuluh tahun pun saya duduk di dapur ini memasak" 

Pertikaman lidah bagaikan tidak ada hentinya. Suami pula dengan tenang menjawab, "Saya hanya ingin kamu tahu dan mengerti betul-betul bagaimana perasaan saya  dan saat saya sedang memandu kereta, kamu yang berada disamping tidak berhenti-henti mengomel dan mengganggu konsentrasi saya. Malah sesekali memeranj…

Tanah

"Habuk dan berdebu jalan, mana boleh tahan macam ni" ."Jalan rosak"

Begitulah antara rungutan orang kampung yang tidak senang dengan kerja-kerja pengambilan tanah yang dilakukan oleh Syarikat Iswarabena yang bertanggungjawab dalam projek menaiktaraf  jalanraya Segamat-Tangkak. Saya faham rungutan mereka. Sebagai pemilik tanah saya cuma mampu memekakkan telinga. Saya tahu. kalau saya berada dalam kedudukan mereka pun saya akan menyuarakan perkara yang sama juga. Semua orang ada hak untuk bersuara.

Pelbagai suara sumbang yang didengar malah sumpah seranah di belakang juga. Saya mengambil pendirian untuk tidak bertindak balas apatah lagi melenting. Ia tabiat umum orang kita. Apa sahaja yang dibuat tidak pernah dilihat betul, ada sahaja ruang untuk dipertikaikan. Perkara yang tidak baik kalau boleh mahu dilaung kuat-kuat sedangkan yang baik-baik akan dihenyak sehingga penyek.

Benar, kerja-kerja mengambil tanah memang tidak menyelesakan. Habuk dan debu. Namun kalau dilha…

Kreatif (Revisited)

Saya dipersembahkan dengan 12rekacipta dalam mini ekspo malam tadi yang berlangsung cukup sederhana namun meriah. Isteri juga turut teruja untuk ikut sama. Sekumpulan lebih kurang 50 pelajar yang mengambil kursus "Critical and Creative Thinking Skills" tidak menghampakan malah mengkagumkan saya.

Mereka berjaya mempamerkan kreativiti sekurang-kurangnya pada pandangan saya yang sempat bersama mereka lebih kurang tiga bulan. Ciptaan mereka mungkin dilihat biasa-biasa sahaja namun ia tidak gagal menarik perhatian saya.

Tentulah tidak adil untuk membandingkan mereka dengan nama-nama besar seperti Thomas Edison misalnya. Ia begitu jauh dari jangkauan. Mereka ini cuma pelajar-pelajar "banking" dan bukan bidang mereka pun untuk menghasilkan sesuatu yang hebat-hebat. Paling tidak, mereka kreatif dalam kelas mereka yang tersendiri. Cukuplah. Malah dalam dunia rekacipta, banyak idea sebenarnya diilhamkan oleh mereka yang bukan pakar pun dalam bidang ciptaannya. Namun mereka…

Pahat

Orang tua-tua selalu mengingatkan kita, kalau hendak berjaya jangan sama sekali bersikap seperti pahat dengan penukul. Sikap pahat yang hanya akan berkerja apabila diketuk sebenarnya banyak berlaku dalam kehidupan seharian kita.

Kebijaksanaan silam itu mahu memberitahu kita bahawa dalam apa kerja sekalipun, desakan atau keterpaksaan tidak akan menjanjikan kejayaan. Apabila membuat kerja apabila dipaksa, maka selamanya kita memerlukan ``ketukan'' supaya sekian banyak ``pahat'' membuat kerja masing-masing.

Adakalanya Haziq juga bagai pahat. Saya pula penukul. Mahu diketuk selalu. Perlu juga sering diingatkan disuruh. untuk buat itu dan ini, walaupun apa yang perlu dibuat itu sebenarnya tidak perlu sampai disuruh pun. Kebanyakannya adalah rutin yang sudah sering sangat dilakukan. Mengulangkaji pelajaran misalnya tidaklah sampai perlu diulang-ulang diberitahu untuk melakukannya. Ia adalah kewajipan seorang pelajar kalau ingin berjaya. Sekali disuruh, sekali dibuat.…

Kelkatu

Ketika duduk santai-santai sambil minum petang makan goreng pisang nipah dan hirup kopi panas sempat saya menasihatkan Haziq dan Diko supaya berhati-hati berdepan dengan cubaan dan cabaran hidup sekarang. Cabaran datang dari pelbagai sudut, 360 darjah. Kalau silap langkah akan terjebak. Kalau termakan pujuk rayu akan terperangkap. Fikir masak-masak dahulu sebelum membuat sebarang keputusan. Gunakan akal bijak untuk mendepani segala yang datang, walau apa pun bentuknya. Hati kena seteguh karang dan dibajai iman yang ampuh.

 Saya berkongsi cerita ini dengan mereka. Saya mahu mereka tahu di luar sana ramai sangat yang manis mulutnya namun tidak begitu pula hatinya. Saya tidak mahu mereka jadikelkatuyang terpedaya dengan cahaya terang lalu memakan diri. Biar dongeng, namun cerita ini ada pengajarannya dan itulah yang penting. 

Ia tentang Sang Kancil dan seekor singa tua. Pada suatu hari sang kancil lalu dihadapan gua tempat seekor singa yang telah tua, yang tiada kuat lagi mencari makana…

Bantuan

Saya rasa sedikit kecewa kerana Haziq enggan membantu saya mencuci kereta bila disuruh petang ini. Alasannya ialah penat malah menyarankan saya hantar sahaja ke kedai cuci kereta. Memang tidak dapat dinafikan setengah anak-anak sekarang memang liat membantu ibu dan bapanya. Akhirnya kita juga yang perlu melakukannya sendiri.

Saya ceritakan kepadanya sebuah kisah yang mudah untuk difahami. Saya harap dia akan faham bahawa selagi boleh membantu, bantulah ibu bapa sendiri. Dalam keadaan senang pun sukar untuk membantu apatah lagi dalam keadaan susah dan sukar.

Ia kisah seorang lelaki tua yang sering bermenung di serambi rumahnya ,memandang ladangnya yang tidak terurus.Jika anaknya ada ,pasti dia dapat membantu menggali lubang untuk menanam keledek Lelaki tua itu sudah uzur.Anak nya dipenjara kerana disyaki terlibat dengan kes bunuh.Isterinya pula sudah meninggal dunia.

Dia mengutus surat untuk anaknya:

Kehadapan anakku, Ayahanda berhasrat menanam keledek,namun ayahanda sudah uzur.Kal…

Pelaris

Saya sangat berhati-hati apabila makan di luar. Bukan semua kedai makan akan saya terdorong untuk singgah dan makan. Isteri dan Haziq faham sangat cara saya. Kedai makan yang bersih adalah faktor penarik paling utama untuk singgah. Perlu tengok bagaimana rupa tukang masaknya dan pekerjanya. Berpakaian kemas atau tidak.

Soal harga juga perlu diambil kira. Harga biarlah berpatutan dan berbaloi dengan makanan yang dijual. makanan yang dijual. Tidak dinafikan ada yang mahukan untung berlipatganda dan kita sebagai penggunalah yang menjadi mangsanya.Selalunya kedai-kedai yang harganya luarbiasa tingginya akan saya kunjungi buat kali pertama dan terakhir itu sahaja.

Masakan yang sedap dan kena pula dengan tekak tidak kurang pentingnya juga. Adalah sebuah dua kedai yang saya kunjung berkali-kali. Kadang-kadang terfikir juga kenapa kedai yang sama juga tidak jemu saya kunjungi. Terdetik juga dalam hati, ada unsur-unsur pelaris barangkali. Kerap orang berkata kedai yang guna pelaris itu 'ko…

Ukasyah

Dalam program Halaqah TV9 yang saya tonton, Ustaz Zul Ramli bercakap tentang seorang sahabat Nabi bernama Ukasyah. Pemuda ini memohon kepada Nabi untuk memukul Nabi dan Nabi meluluskan permintaannya.

Riwayat ini sangat-sangat memilukan sehingga mampu menitiskan air mata sesiapa pun yang mendengarnya. Saya tidak terkecuali.

Diriwayatkan dari Ibnu Abbas r.a. pada saat sudah dekat wafatnya Rasulullah s.a.w., beliau menyuruh Bilal azan untuk mengerjakan solat, lalu berkumpul para Muhajirin dan Ansar di masjid Rasulullah s.a.w.. Kemudian Rasulullah s.a.w. menunaikan solat dua raka’at bersama semua yang hadir.

Setelah selesai mengerjakan solat beliau bangun dan naik ke atas mimbar dan berkata“Allhamdulillah, wahai para muslimin, sesungguhnya saya adalah seorang nabi yang diutus dan mengajak orang kepada jalan Allah dengan izinnya. Dan saya ini adalah sebagai saudara kandung kalian, yang kasih dan sayang pada kalian semua seperti seorang ayah. Oleh kerana itu kalau ada yang mempunyai hak unt…

Seluar

Seorang Ustaz berkongsi ilmu yang tidak pernah saya tahu sebelum ini. Pada mulanya agak sukar
untuk menerima kebenarannya. Macam tidak nampak logiknya. Pun begitu, mengambil kira kapasitinya sebagai seorang Usataz yang berkredibel, saya memilih untuk mempercayainya malah berhasrat untuk meninggalkan yang tidak sepatutnya dibuat.

Saya percaya selama ini ramai antara kita yang sudah sangat biasa memakai seluar sambil berdiri. Tidak wajar dilakukan sebenarnya. Kata Ustaz, kita sepatutnya pakai seluar sambil duduk. Macam ganjil bunyinya. Namun, amalan memakai seluar sambil berdiri ini adalah salah satu faktor yang menyumbang kepada kemiskinan dalam hidup seseorang.

Selain itu, kata Uztaz ada beberapa lagi amalan yang sudah biasa kita lakukan tanpa kita ketahui dan sedari juga penyebab mengapa rezeki kita tidak murah. Antaranya ialah makan dalam keadaan berjunub, pakai serban ketika duduk, dan menjahit pakaian pada badan.

Ada lagi kata Ustaz. Kita jangan cepat meninggalkan tempat sembahya…

Buku

Hari ini saya ke salah sebuah kedai buku di bandar Segamat. Hajat hati hendak meninjau jika ada sebarang buku baru di pasaran. Namun hati sedikit kecewa kerana kedai buku ini melarang pembacanya untuk cuba melihat isi kandungan buku.

Tidak seperti kebanyakan kedai buku yang besar-besar seperti MPH dan sebagainya, buku-buku di sini digam agar pembaca tidak dapat membuka bahagian dalam buku tersebut.

Mungkin, kedai buku tersebut ada alasan kukuh berbuat demikian namun usahlah dinafikan minat pembaca yang teruja untuk mengetahui kandungan buku sebelum berhasrat untuk membelinya. Lagi pun ada kalangan kita yang sekadar berminat untuk membaca tetapi tidak berhasrat untuk membelinya. Ubahlah cara yang ada...dan semarakkan semangat membaca.

Pena Tumpul - Mahu MPH di Segamat

Pesanan

Sebelum tidur, Rasulullah pernah berpesan kepada Saidatina Aisyah :
“Ya Aisyah, jangan engkau tidur, sebelum melakukan 4 perkara iaitu :








Khatam Al Qur’anMembuatkan para nabi memberi syafaat kepadamu di hari akhiratMembuatkan para muslim meredhai kamuMelaksanakan ibadat haji dan umrah.

Bertanya Aisyah :“Ya Rasulullah, bagaimanakah aku dapat melaksanakan 4 perkara dalam satu masa?”

Rasulullah tersenyum sambil bersabda :“Jika engkau tidur bacalah Surah Al -Ikhlas 3 kali, (maka ia seolah-olah kau mengkhatamkan Al Qur’an). Dan Bacalah selawat untukKu dan para nabi sebelumku, (maka kami semua akan memberi syafaat kpdmu di hari kiamat). Dan Beristighfarlah untuk para muslimin (maka mereka semua akan meredhai kamu). Dan perbanyakkanlah bertasbih, bertahmid, bertahlil, dan bertakbir (maka ia seolah-olah kamu telah melaksanakan ibadah haji dan umrah)”

Pena Tumpul - Elok di amalkan

Pendamping

Pagi ini saya membaca sesuatu yang berkaitan tentang qarin.Ia merupakan maklumat yang sangat berfaedah. Qarin adalah jin yang dicipta oleh Allah sebagai pendamping manusia. Boleh dikatakan ia sebagai ‘kembar’ manusia. Setiap manusia yang dilahirkan ke dunia ini pasti ada Qarinnya sendiri. Rasulullah s.a.w sendiri tidak terkecuali. Cuma bezanya, Qarin Rasulullah adalah Muslim. Manakala yang lainnya adalah kafir. Pada umumnya Qarin yang kafir ini kerjanya mendorong dampingannya membuat kejahatan. Dia membisikkan was-was, melalaikan solat, berat nak baca Al-Quran dan sebagainya. Malah ia bekerja sekuat tenaga untuk menghalang dampingannya membuat ibadah dan kebaikan.

Firman Allah:
“Dan sesiapa yang tidak mengindahkan pengajaran (Al-Quran yang diturunkan oleh Allah) Yang maha Pemurah, Kami akan adakan baginya Syaitan (yang menghasut dan menyesatkannya), lalu menjadilah Syaitan itu (Qarin) temannya yang tidak renggang daripadanya.” (Az-Zukhruf 43:36) Untuk mengimbangi usaha Qarin…

Azam

Tahun ini saya tidak mahu terlalu ghairah berazam. Mahu buat itu dan buat ini tetapi akhirnya tetap tinggal azam sahaja. Tidak perlu susah-susah. Azam saya kali ini mudah. Yang kurang di lebihkan. Yang bocor di tampal. Yang buruk diganti baik. Mempositifkan yang negatif. Malah yang lebih penting dari segala-galanya, semoga setiap hari yang dilalui perlu lebih baik daripada hari-hari sebelumnya.

Sudah amat biasa setiap kali tahun baru menyapa, azam baru akan dinyata.Namun dalam banyak keadaan jarang sangat yang semuanya betul-betul dapat dikota. Ada yang tinggal begitu sahaja membiarkan 365 hari berlalu begitu sahaja.
Saya tidak terkecuali dalam menanam azam. Benih azam di tanam seawal hari pertama lagi dengan harapan dihujungnya nanti akan dapat dikecapi hasilnya.Namun apa yang lazimnya berlaku berapa banyak pun azam yang dicanangkan di awal tahun akan tetap tinggal azam yang tidak tertunai. Kalau pun dilaksana ia tidaklah 100 peratus lunas. Itulah silapnya kita dan tentunya term…