Monday, April 28, 2014

Gajet


Saya sangat setuju dengan pandangan yang diutarakan oleh  Ihsan Norzali dalam sebuah akhbar harian.

Melihat gelagat sekumpulan siswa sebuah institusi pengajian tinggi bagaikan berlumba-lumba menayangkan model terbaru telefon pintar di tangan, penulis hanya mampu menggelengkan kepala.
Beriya-iya benar kumpulan lima siswa perempuan berkenaan memperagakan telefon bimbit yang berharga sekitar RM1,500 itu antara satu sama lain.

Ia ternyata hebat kerana penulis yang bekerja pun hanya mampu memiliki telefon bimbit berharga murah. Melihat keghairahan golo­ngan muda terhadap gajet atau barangan berjenama mahal dengan harga ribuan ringgit, ia bukan fenomena luar biasa.

Namun yang menjadi luar biasa ialah mereka daripada golongan pelajar yang tentunya tidak mempunyai pendapatan tetap.

Penulis percaya duit untuk membeli telefon bimbit itu pasti datang daripada wang pinjaman yang sepatutnya digunakan bagi tujuan menampung perbelanjaan.

Menyorot fenomena ini, Pensyarah Kanan Fakulti Pengurusan dan Ekonomi, Universiti Pendidikan Sultan Idris (UPSI), Dr Syed Ismail Syed Mohamad berkata, pengaruh persekitaran terutama tarikan rakan dan media massa antara faktor utama golongan itu hilang pertimbangan.

Beliau berkata, mereka berani mengambil risiko kekurangan duit semata-mata mahu memenuhi keperluan naluri dan mungkin juga mahu setanding rakan lain.

“Biar pun faham kegunaan wang itu adalah sebagai talian hayat mereka di universiti, tarikan persekitaran yang sangat kuat mampu menghilangkan pertimbangan dan kewarasan berfikir.

“Mereka sanggup ikat perut agar tidak ditertawakan rakan yang mungkin boleh menjatuhkan imej pada mata orang lain.

“Namun, apabila tersedar bahawa tindakan itu mengundang padah, barulah mereka akan menggelabah. Duit sudah hampir kering sedangkan semester masih ada lagi,” katanya.

Rentetan itu katanya, siswa akan menggunakan cara lain bagi memastikan mereka tidak terus dihimpit isu kekurangan duit.

“Mulalah timbul keadaan insiden meminta duit daripada ibu bapa yang diistilahkan sebagai FAMA (father mother), meminjam dengan rakan juga bekerja sambilan.

“Selepas itu, timbul juga masalah pencapaian merudum, kerja tidak mampu diselesaikan dan tidak hadir ke kuliah.

“Bayangkan, disebabkan kehilangan pertimba–ngan untuk berfikir dengan matang, banyak masalah lain berbangkit, sekali gus menghuru-harakan kehidupan siswa,” katanya tidak menafikan kebanyakan yang terjebak adalah siswa Melayu berusia 18 hingga 22 tahun.

“Meskipun tiada kajian khusus atau ilmiah, secara dasarnya inilah golongan yang paling banyak berbelanja tanpa had.

“Saya tidak kata semua (siswa Melayu boros), mungkin bangsa lain juga ada tapi memandangkan jumlah siswa ini paling ramai di institusi, tanggapan itu tidak dapat dielakkan.

“Apatah lagi jika kita lihat, betapa bergayanya mereka dengan rangkaian barangan mahal yang seharusnya hanya mampu dimiliki golongan bekerja,” katanya.

Beliau berkata, biarpun wang pinjaman itu adalah hak mereka, siswa perlu sedar ia adalah pinjaman dan perlu dibayar bila tiba masanya.

“Kebanyakan siswa tidak sedar mengenai hakikat itu atau jika sedar pun mungkin pura-pura buat tidak tahu.

“Saya tekankan, wang itu mesti dibayar balik bila sudah tiba masanya. Jadi bayangkan, alangkah ruginya jika ia digunakan dengan cara tidak betul.

“Wang itu diberikan dengan harapan dapat membantu siswa yang sedang belajar agar tidak terbeban dengan pembayaran yuran pengajian, asrama dan sebagainya. Bukan untuk bersuka ria,” katanya.

Beliau berkata, sesiapa pun tiada hak menghalang jika siswa mahu menggunakan duit itu bagi tujuan memberi penghargaan pada diri selepas penat belajar.

“Memang boleh tapi biarlah berpada-pada dan disesuaikan ikut kemampuan. Anda masih belajar dan tiada punca pendapatan jadi ikut tahap status anda.

“Mengapa mesti berlagak seperti orang yang sudah bekerja. Orang bekerja ada pendapatan setiap bulan tapi anda perlu menuju setiap empat bulan atau lebih untuk memperoleh wang.

“Lebih menyedihkan, wang yang seharusnya digunakan bagi tujuan belajar disalahgunakan demi kepuasan peribadi,” katanya.

Ditanya kemungkinan sikap boros itu disebabkan tiada kesedaran diri, beliau mengakuinya.

“Pendapat saya, mereka kurang bijak memikirkan masa depan. Maksudnya, tindakan ini untuk hari ini saja manakala untuk hari lain, kita fikir pada hari itu.

“Jika mereka bijak membuat perancangan, duit diterima itu boleh disimpan. Walaupun sedikit, tapi jika dihimpun jumlahnya akan meningkat.

“Tamat pengajian, duit terkumpul itu boleh digunakan untuk tujuan lain seperti memulakan kerjaya keusahawanan, menampung keperluan semasa dan sebagainya,” katanya.

Berdasarkan pemerhatian, cara itu katanya, banyak dipraktikkan siswa bangsa lain kerana secara dasarnya mereka lebih gemar berdikari berbanding meminta bantuan keluarga.

“Saya tidak kata siswa Melayu tiada inisiatif, tapi kebanyakannya tidak bijak dan kurang membuat persiapan awal.


“Bila tamat pengajian, mula menggelabah sebab tiada pendapatan dan belum mendapat pekerjaan.

“Nasihat saya, sesiapa jua perlu bijak membuat perancangan kewangan supaya tidak menyesal nanti. Jangan terlalu mengikut kata hati,” katanya.

 Pena Tumpul - Telefon murah sahaja

Saturday, April 19, 2014

Kesempatan

"Manusia dapat dibahagikan kepada tiga jenis. Pertama, manusia bodoh iaitu mereka yang selalu tidak mengendahkan ataupun tidak merebut setiap kesempatan dan peluang yang ada. Kedua, manusia baik iaitu mereka yang sentiasa merebut setiap kesempatan yang datang kepadanya. Manusia jenis yang ketiga adalah manusia yang bijak iaitu mereka yang sentiasa mencari kesempatan yang dapat membuatkan dirinya berkembang tanpa perlu banyak menunggu"

Kita tentunya tertanya-tanya di kelompok mana kita berada. Kelompok pertama yang ambil tidak kisah peluang yang ada di depan mata. Kalau ada, adalah. Kalau tidak bagi sahaja orang lain yang lebih layak untuk merenggut peluang itu. Sudah bukan hak dan rezeki kita. Bak kata orang ibarat melukut di tepi gantang. Ada atau tiada, tidak ada bezanya. Ukur baju di badan sendiri. Kalau kail panjang sejengkal lautan dalam janganlah nak diduga. Lalu terus-terusanlah kelompok ini terkebil-kebil menanti peluang yang tidak datang, ibarat menunggu bulan jatuh ke riba. Rasa rendah diri yang cukup kompleks menyekat kelompok ini meragut peluang yang ada di tengah-tengah kehebatan orang lain. Akhirnya, ketika yang lain sudah ke puncak, kita di bawah berdiri terpacak.

Mereka yang baik merebut peluang di depan mata. Tidak ada sikap tunggu dan lihat. Peluang di depan mata direntap ligat sebelum orang lain berpeluang merembat. Siapa cepat dia dapat menjadi amalan selain bingkas dan tangkas. Namun kelompok ketiga dikira paling bijak daripada kedua-duanya. Kelompok begini tidak menunggu peluang muncul di depan mata malah sentiasa meneroka dan mencari kesempatan bak yang membujur lalu melintang patah. Golongan oportunis begini tidak memikirkan sangat tentang kepayahan orang lain yang dimangsainya asalkan diri sendiri mendapat habuannya. Ketika orang lain melihat besi buruk cuma layak dihumban dalam timbunan sampah sarap, mereka yang adventurous melihat himpunan kekayaan didalamnya. Begitulah halnya ketika orang lain tidak endah dengan epal yang jatuh, Isaac Newton begitu peduli untuk bertanya dan mencari jawapannya, mengapa?

Kita mungkin pernah berada dalam ketiga-tiga kelompok tersebut. Saya tidak segan silu untuk mengaku bahawa saya termasuk dalam kelompok yang bodoh itu. Sekian lama saya terkunci di dalamnya. Sesekali ingin keluar dari kepompong yang merugikan itu. Namun kemampuan tetap diragui. Petang tadi pun tindakan saya mengambil kesempatan mencelah ruang kosong ditengah-tengah deretan panjang kereta menunggu masa untuk meluru sebaik sahaja lampu merah bertukar hijau sudah dibalun dengan lolongan hon yang menyakitkan telinga oleh seorang pemandu yang tentunya tidak senang dengan tindakan itu.

Seronok betul saya dengan cerita empat orang dalam keretapi yang disajikan oleh Parlindungan lewat buku bakal bestsellernya itu. Seorang nenek dan cucunya seorang wanita yang cantik duduk bersebelahan mengadap dua orang lelaki- seorang pengurus syarikat yang kacak ditemani seorang pegawai muda. Ketika melalui terowong yang gelap, tiba-tiba lampu dalam keretapi padam dan suasana menjadi gelap gelita. Yang kedengaran hanya bunyi deru injin dan roda keretapi. Dalam keadaan sunyi dan gelap itu, tiba-tiba terdengar bunyi ciuman dan bunyi sebuah tamparan.

Selepas melalui terowong yang gelap itu, masing membuat penelitian sendiri tentang ciuman dan tamparan yang mereka dengar tadi.

Wanita muda berfikir" Saya rasa bangga pengurus yang kacak ini mencium saya, tapi rasa malu kerana nenek menamparnya"

Nenek pula berfikir"Saya kesal orang muda itu mencium cucu saya, tetapi bangga kerana cucu saya mempunyai keberanian untuk menamparnya"

Pengurus pula berfikir" Pekerja saya betul-betul berani mencium wanita muda yang baru saja dikenalinya, tetapi mengapa pula wanita itu menampar saya?"

Hanya pemuda itu yang tahu apa sebenarnya berlaku. Dalam masa yang singkat dia bertindak tangkas mencium wanita muda itu dan serentak pula menampar pengurus di sebelahnya!

Mampukah kita bertindak tangkas mencuri kesempatan seperti pemuda itu?

Pena Tumpul - Tidak pernah berkesempatan untuk menghasilkan walaupun halaman pertama sebuah novel sejak dua tahun yang lalu

Friday, April 18, 2014

53/8

Saya menyambut ulangtahun kelahiran ke 53 hari ini bersama Hafiz, anak saudara yang banyak mulutnya 8 tahun.Kami berkongsi tarikh lahir yang sama 16 April. Majlis doa selamat dan makan-makan diadakan hari ini.

Sambutan sederhana namun agak meriah. Rezeki makanan pun melimpah. Isteri dengan mee goreng mamaknya yang tidak sempat saya jamah kerana jadi rebutan semua yang datang. Sedap sangat agaknya!

Emak tidak ketinggalan menyajikan sesuatu untuk anaknya ini. Emak buat mee hailam dan karipap yang sedap. Atok perempuan juga bawa kuih koci labu yang tidak sempat lama di dalam pinggan. Kuih koci atok tiada tandingan. Ani, ibu Hafiz bawa kek yang sedap.  Isteri pula tempah kek berry kali ini. Jiran sebelah pula sediakan roti jala yang juga sedap dan lazat. Sidah dengan minuman cocktail yang menyegarkan, namun manis sangat.

Pun begitu saya sangat-sangat terharu dengan pemberian hadiah dari Hafiz dan adiknya Hadif. Hadiah Hafiz sebuah lampu tidor berbentuk kereta sangat menarik. Jam meja yang dihadiah Hadif juga sangat menawan hati dan menyelesakan pandangan mata. Denko yang menyambut hari lahiranya pada 5April juga turut sama memotong kek.

Terima Kasih semua!


Pena Tumpul - Juga mempunyai tarikh lahir yang sama dengan Wilbur Wright

Monday, April 14, 2014

Bacaan

Kita dikejutkan berita yang dibuat oleh seorang lelaki Melayu membuat laporan polis mendakwa
bacaan tahrim dan laungan azan Subuh mengganggu tidurnya. Ia tidaklah menghairankan kalau ia datang dari seorang bukan Muslim. Pastinya ada yang tidak kena di mana-mana. Saya kira ulasan yang dibuat oleh Dr Mohd Asri ini sangat baik untuk dijadikan panduan.

BACAAN SELAIN AZAN DI PEMBESAR SUARA PATUT DIHENTIKAN
Prof Madya Dr Mohd Asri bin Zainul Abidin

Saya ingin mengulas sedikit tentang bacaan-bacaan –selain azan- yang menggunakan pembesar suara sehingga mengganggu orang ramai. Bacaan ini telah mengelirukan orang bukan muslim sehingga mereka menyangka ia azan. Sesetengah pihak cuba mempertahankan amalan tersebut atas alasan ia bacaan al-Quran atau zikir yang patut diagungkan. Mereka menyangka sikap keras mereka dalam hal ini adalah ‘perjuangan mempertahankan Islam’. Saya ingin mengulas hal ini seperti berikut;

1. Apa yang Islam syariatkan untuk diangkat suara, hanyalah azan. Adapun selain dari itu, tiada nas yang menyuruh kita menguatkan suara sehingga mengganggu orang lain. Bahkan perbuatan itu dilarang oleh Nabi s.a.w. Apatah lagi dalam Islam ketenteraman orang lain dipelihara melainkan jika ada pengecualian tertentu yang diizinkan oleh syarak.
2. Walaupun bacaan al-Quran dan zikir amatlah baik. Namun kita tidak boleh memaksa orang lain mendengar bacaan kita. Mungkin orang lain ingin membacanya sendiri, atau ingin membacanya pada waktu lain, atau mereka sedang sakit atau ada anak kecil yang tidur, atau mereka tidak difardukan solat seperti wanita yang haid atau bukan muslim dan lain-lain.
3. Ramai orang bukan muslim keliru antara azan dan bacaan-bacaan selain azan yang dilaungkan menerusi corong pembesar suara. Mereka menyangka bacaan-bacaan itu adalah azan yang disuruh oleh Islam, lalu mereka bersangka buruk dengan Islam yang harmoni ini. Apatah lagi bacaan itu mengambil masa yang lama, sedangkan azan yang sebenar tidak lebih dari lima minit.
4. Sebenarnya, Nabi s.a.w sendiri telah melarang orang menguatkan bacaan al-Quran dalam masjid sehingga mengganggu jamaah lain. Dalam hadis Nabi s.a.w, kata Abu Sa’id al-Khudri:
“Ketika Nabi s.a.w beriktikaf (beribadah dalam masjid), baginda mendengar mereka mengangkat suara bacaan (al-Quran) sedangkan ketika itu Nabi s.a.w berada di tempat ibadah baginda. Lalu baginda mengangkat langsir dan bersabda: “Ketahui setiap kamu bermunajat kepada tuhannya, jangan sebahagian kamu menyakiti sebahagian yang lain. Jangan kamu angkat suara bacaan melebihi yang lain dalam solat” (Riwayat Abu Daud dengan sanad yang sahih).
Dalam hadis ini Nabi s.a.w melarang mengangkat suara bacaan di masjid sehingga menganggu mereka yang lain yang sedang beribadah, atau menyakitkan orang lain. Jika mereka yang berada dalam masjid yang memang bersedia untuk beribadah pun, tidak dibenarkan untuk diangkat suara bacaan sehingga mengganggu konsentrasi mereka, mana mungkin untuk dikuatkan suara bacaan melalui pembesar suara sehingga menggangu mereka yang di luar masjid. Mungkin mereka itu mempunyai anak kecil, orang sakit dan seumpamanya.
Ulama besar di zaman ini, Al-Syeikh Muhammad Salih al-Uthaimin r.h mengulas hadis ini dengan katanya:
“Realiti hari ini menyaksikan apa yang disebut oleh hadis ini. Ini yang kita lihat mereka yang melakukan hal ini dengan menunaikan solat menggunakan pembesar suara (luar masjid). Mereka itu jika menyakiti sesiapa yang ada di sekeliling mereka, maka mereka berdosa.. tiada syak lagi meninggal perbuatan ini lebih afdal yang pada hakikatnya tiada faedah pun, sebab insan tidak bersolat dengan mereka yang di luar masjid, sebaliknya dengan mereka yang berada dalam masjid.. dengan itu kita berpesan kepada saudara-saudara kita, khususnya para imam masjid jangan lakukan ini.. boleh jadi sesetengah orang telah solat dan perlu tidur dan berehat, boleh jadi dia sakit lalu terganggu dengan suara ini, boleh jadi juga masjid dekat dengan rumah, pada musim panas pula dan anak-anak kecil terganggu dengan bunyi pembesar suara. Kesimpulannya, masalah ini telah menimpa sesetengah orang sehingga mereka menyakiti jiran-jiran masjid atau rumah mereka dalam perkara yang tiada faedah baginya”. (Ibn Uthaimin, Syarh Riyadh al-Salihin: http://www.ibnothaimeen.com/all/eBook-o.shtml).
Bayangkan kenyataan ini dikeluarkan oleh ulama besar dan terbilang tersebut di negara Saudi Arabia yang penduduknya kesemuanya muslim. Bagaimanakah pula bagi negara yang seperti kita.
5. Ulama silam juga telah mengingatkan hal ini, bahawa bacaan-bacaan lain di menara-menara masjid adalah dilarang kerana boleh mengganggu orang ramai. Al-Imam al-Hafizd Ibn Jauzi (meninggal 597H) pernah berkata:
“Antara tipu daya Iblis ialah mereka yang mencampur adukkan azan dengan peringatan, tasbih dan nasihat. Mereka jadikan azan perantaranya lalu bercampur aduk. Para ulama membenci segala yang ditambah kepada azan. Banyak kita lihat orang yang bangun waktu malam lalu memberikan peringatan dan nasihat atas menara azan. Dalam kalangan mereka ada yang membaca al-Quran dengan suara yang tinggi lalu menghalang tidur orang ramai dan mengganggu bacaan orang yang bertahajjud. Kesemuanya itu adalah perkara-perkara munkar”. ( Ibn Jauzi, Talbis Iblis, 159, Beirut: Dar al-Kutub al-‘Ilmiyyah).
Ini adalah larangan ulama pada zaman yang belum ada pembesar suara yang gangguannya tidaklah setakat mana, bagaimana jika mereka melihat keadaan pembesar suara pada zaman ini?
6. Maka, dengan itu umat Islam patut menghentikan bacaan-bacaan yang dibuat melalui pembesar suara yang boleh mengganggu orang luar dan dalam masjid. Mematuhi hal ini bukan kerana isu politik semata, tetapi itu arahan Nabi s.a.w. dan juga menjaga Islam yang harmoni. Suara-suara yang dikuatkan itu bukan menambahkan cinta mereka kepada Islam, sebaliknya menimbulkan salahfaham banyak pihak.

Pena Tumpul -  Baca untuk sendiri-sendiri sahaja

Tuesday, April 08, 2014

Tatap

Saya diberi kesempatan mengikuti sebuah ceramah  yang berkisar tentang tuntutan untuk taat dan hormat pada ibu oleh Ustaz Abdullah Mahmud. Sungguh menarik dan jarang saya dengar sebelum ini. Sarat dengan maklumat berguna untuk dijadikan pedoman dan panduan.

Kata Ustaz, lapangnya masa kita ada kaitan dengan keberkatan hidup kita. Kita sebenarnya adalah di bawah seksa Allah kalau kita ada masa untuk buat benda tidak baik namun tidak pula punya masa untuk buat yang baik. Dan, jika kita tidak pernah kecukupan duit maksudnya kita diseksa Allah.

Kalaulah kita berpeluang,tengok dan tataplah muka ibu ketika tidur, sebab wajah orang tidur akan menampakkan segalanya. Jangan sekali-kali kita lukakan hati ibu. Setitik air mata ibu jatuh, 10 kebajikan anak hilang. Buatlah ibu menangis kerana kebaikan kita dan bukan kerana kebiadapan kita padanya.

Tambah Ustaz lagi, mereka yang selalu menatap dan memandang ibunya tidak akan menangis di hari kematian ibunya. Kalau pun mahu menangis, mungkin dalam hati sahaja..Bagi kita yang masih ada ibu, marilah kita ambil peluang untuk selalu memandang wajah ibu.

Ustaz juga bercakap tentang mereka yang suka dan selalu bergaduh dengan ibu. Katanya, ada kemungkinan mereka diganggu saka sebab itu mereka suka bergaduh dengan ibu. Antara ganguan saka, selalu mimpi bayi/budak,dukung bayi, susu bayi atau selalu mimpi jatuh dari tempat tinggi. Juga selalu sakit tulang belakang dan tulang belakang bengkok. Seperkara lagi, rasa mengantuk selepas Asar. Antara tanda-tanda kena saka ialah tidak boleh tidur lena tetapi bila menghampiri azan Subuh, senang pula untuk lena.Bila sudah sampai ke peringkat teruk, di usia tua sering pula rasa lapar waktu tengah malam. Dan, ada rasa kelibat orang lalu juga.

Kata Ustaz lagi cara untuk hilangkan saka ialah dengan baca Zikir "Laillahaillalah" sebanyak 700,000 kali sampai habis, Insyallah saka akan cair dan keluar dari badan.

Bagaimana pula berdepan dengan anak yang degil dan keras kepala. Ustaz menyarankan dilakukan begini. Ketika anak sedang tidur, duduk di hujung kepala panggil roh anak kita."Wahai roh anakku "nama anak", jadilah kamu roh yang baik, roh yang bertimbang rasa pada ibu dan bapa, roh yang taat pada Allah, roh yang sayang sesama manusia."

Tidak rugi mendengar bicara Ustaz, banyak ilmu yang diperolehi.

Pena Tumpul - Tatap wajah emak sahaja pun dapat pahala

Monday, April 07, 2014

Cari

"Ketahuilah, bahawa sesungguhnya kehidupan dunia itu hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah-megah di antara kamu serta berbangga-banggaan tentang banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang tanam-tanamannya menggagumkan para petani; kemudian tanaman itu menjadi kering, dan kamu lihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur; Dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras (berat), dan keampunan dari Allah serta keredhaanNya. Dan kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu."
                                                                                                (Surah al-Hadid: 20)

Pagi-pagi seperti selalunya sejak beberapa tahun lalu kita akan bangun dan bersiap-siap untuk pergi ke tempat kerja. Kalau di kota-kota besar seperti Kuala Lumpur, ada yang bangkit seawal empat pagi dan kemudiannya bergegas ke perhentian bas untuk meloloskan diri dari perangkap kesibukan kota sekiranya bangun lewat dari waktu itu. Kalau di desa pula, sebelum ayam berkokok lagi, yang menoreh akan bergegas ke kebun getah, nelayan akan bergesa ke sungai atau ke laut dan petani pula akan ke kebun atau ke sawah bendang. Begitulah yang berlaku setiap hari.

Apa yang kita cari sebenarnya? Kalau yang bekerja, jelas tentunya wang yang dicari. Kata orang, ada wang semua boleh jadi. Dengan wang juga kita boleh melunaskan impian kita. Justeru, selalu dipasakkan pada telinga anak-anak yang masih bersekolah, supaya belajar rajin-rajin dan kemudian dapat kerja yang baik-baik dan memberikan pulangan wanag yang banyak. Pendidikan sering dijadikan mobiliti untuk merubah hidup yang susah kepada senang. Maka, wang akan diburu kerana ia adalah simbol kesenangan.  

Tidak salah mencari wang dan mengumpul kekayaan sebanyak mana pun. Namun berulang-ulang kali Allah mengingatkan kita bahawa wang dan kedudukan boleh menjerumuskan kita ke lembah bahaya kalau kita tidak berhati-hati dengannya. Harta dan pangkat memang kesenangan dunia, begitu juga dengan wanita, anak-anak. Adakalanya, tanpa kita sedari, kita telah menjadikan kesenangan itu sebagai berhala. Kita menyembah wang, jawatan, pujian, kehormatan dan banyak lagi seumpamanya.

Benar, kita memang sudah terlepas dari terjebak dengan berhala-hala besar. Kita tidak menyembah patung dan tidak juga pergi ke bomoh. Namun, kita masih sangat mudah untuk terjebak dalam syirik-syirik kecil sebenarnya!

Pena Tumpul - Cari untuk cukup makan sahaja                                                                                         
      

Sunday, April 06, 2014

Muka

Majlis perkahwinan memang tidak tentu bulan musim sekarang. Tidak keterlauan dikatakan bahawa sepanjang tahun adalah musim perkahwinan kecuali bulan puasa. Lazimnya musim cuti sekolah menjadi pilihan ibubapa untuk melangsungkan perkahwinan anak mereka. Kini, di hujung minggu pun majlis perkahwinan mula menjadi amalan biasa.

Hari ini saya menghadiri satu majlis perkahwinan di Gemenceh. Seperti juga jemputan lain yang pernah saya datangi sebelum ini, sajian makanan memang mewah. Bukan luar biasa sekarang, untuk melihat enam atau tujuh jenis lauk yang menunggu untuk dijamu oleh para jemputan. Kalau dulu cuma nasi putih sahaja, kini ada nasi jagung, nasi minyak dan pelbagai versi nasi lagi sebagai pilihan. Ini ditambah pula dengan pelbagai jenis pembasuh mulut; buah-buahan dan juga bubur.

Di Gemencheh ini, saya melihat ada pondok khas yang menyediakan aneka jenis minuman. Ada cendol, ada katira, ada air kelapa, air tebu dan pelbagai lagi. Saya memilih cendol.

Timbul persoalan: mewah atau membazir. Kita memang mewah dengan makanan. Namun adakalanya kemewahan akan membawa kepada ketamakan dan akhirnya membazir. Beginilah yang sering berlaku. Teruja dengan pelbagai jenis lauk, semuanya akan dikaut masuk ke dalam pinggan. Nampak ketamakan di situ. Akhirnya baru sedar bahawa semuanya tidak mampu untuk dihabiskan dan berlakulah pembaziran. Saya kira tidak kurang ada antara kita yang didorong rasa ingin menambah lagi namun melupakan hasrat itu, dikhuatiri akan dilihat sebagai tamak dan "buruk makan" dalam majlis orang ramai.

Saya melihat ada sesuatu yang wajar untuk diubah. Ia tentang menjaga "air muka" bukan sahaja di pihak tuan rumah tetapi juga para jemputan. Demi menjaga air muka dan takut  dicap sebagai kedekut kerana menyediakan juadah setakat ala kadar sahaja, tuan rumah sanggup "berhabis" sehingga berbelanja di luar kemampuan. "Kat mana nak letak muka mak nanti, kalau orang kata jemputan kita cuma ada tiga jenis lauk aja". Di pihak jemputan pula, justeru malu dianggap gelojoh, sampai pula segan untuk meminta lagi.

Rasanya tidak salah untuk "tebal muka" dan lupakan sejenak soal ingin jaga "air muka" demi meyelamatkan pembaziran makanan yang tidak sepatutnya berlaku!

Pena Tumpul - Suka kuih seri muka

Saturday, April 05, 2014

Mengantuk

Acapkali saya mengalami keadaan mengantuk semasa memandu. Kedegilan untuk berhenti sejenak justeru untuk cepat sampai menggagahkan saya melawan mata walapun mengundang padah. Sesekali pernah tersasar namun nasib baik menyebelahi diri. Pun begitu,insiden hampir terlanggar pembahagi jalan tidak pula merentap hati saya untuk tidak terus memandu ketika mengantuk.

Bahawa bahaya memandu semasa mengantuk boleh mengundang padah adalah satu kenyataan yang tidak boleh sesiapa pun menyangkalnya. Sedetik sahaja kita terlelap ketika memandu, kemungkinan untuk ditimpa kemalangan adalah 99% kerana ketika terlelap itu, otak kita sebenarnya tidak lagi berfungsi dan sedar, mata tertutup dan anggota tangan dan kaki tidak lagi dapat mengawal kenderaan yang dipandu.Untuk kesekian kalinya saya terleka lagi akibat mengantuk.Saya menguap saban kali namun hati berkeras untuk terus melawan mata.

Nah,dalam perjalanan pulang dari Batu Pahat petang ini,ketika hampir menyinggahi  RR Macap saya dikejutkan dengan bunyi hon dari sebuah bas ekspres yang membontoti kereta yang saya pandu. Kebetulan tiada siapa yang menemani untuk di lawan bersembang sekurang-kurangnya bagi mengurangkan rasa mengantuk. Saya terkejut dan menyedari bahawa saya mungkin telah terlelap sedetik sehingga kereta berada di luar kawalan. Terima Kasih kepada pemandu yang megejutkan saya atau mungkin saya akan terjebak dalam sebuah kemalangan yang tidak pernah saya impikan. Syukur kepadaNya. Insiden ini pastinya akan membuat saya lebih berwaspada nanti.

Emak yang bimbang dan penyayang mencadangkan saya supaya mengamalkan sepotong ayat Al Quran di dalam Ayat Qursi LA TAKKHUDZUHU SINATUW WALA NAUM... " (maknanya: [DIA - ALLAH] TIDAK MENGANTUK DAN TIDAK TIDUR yang boleh dijadikan penawar untuk menghilangkan rasa mengantuk ini. Emak juga berpesan, agar saya tidak lupa membaca Ayat Qursi 3x sebelum memasukkan gear pertama untuk memulakan pemanduan ditambah dengan ayat "BISMILLAHIL LADZI LA YADHURUHU MA'ASMIHI SYAIUN FIL ARDHI WALA FISSAMAA'WAHUWASSAMIUN 'ALIIMM" 3X.

Pena Tumpul - Mama selalunya tidor lena disebelah ketika saya memandu

83

M asjid Gudang dikunjungi rombongan yang diterajui Pegawai Daerah untuk majlis berbuka puasa bersama. Turut serta ketua-ketua jabatan dan ti...