Monday, June 23, 2014

Tebang

Saya akhirnya mengambil keputusan menebang kesemua pokok durian tua yang sudah berpuluh-puluh tahun menghuni dusun di belakang rumah. Sebabnya amat mudah. Pokok-pokok tua ini sudah lama tidak berbuah. Kalau pun berbuah, boleh dibilang dengan jari. Yang pasti sudah agak lama tidak berbuah lebat seperti dulu-dulu.

Bila pokok-pokok ini berbuah lebat dulu, hampir seluruh keluarga jauh dan dekat merasai nikmatnya. Malah sehingga berlebihan dan terpaksa di tolak kepada peraih durian walaupun dengan harga yang amat rendah. Begitulah nasib durian, bila sudah tidak berbuah. Memang tidak dapat dinafikan sejak durian pelbagai klon baru diperkenal, durian tua bagai merajuk tidak mahu berbuah. Walaupun durian klon baru ini memang cepat dan selalu berbuah namun kebanyakan pencinta raja buah ini selalunya akan lebih tertarik kepada durian dari pokok-pokok tua ini. Salah satu sebabnya ialah isinya yang sedap berbanding durian klon.

Saya tidaklah ralat sangat melihat cuma tunggul-tunggul durian sahaja yang tinggal sekarang. Tidak ramai yang kemaruk durian sekarang berbanding dulu kerana durian dikatakan tidaklah cukup baik untuk kesihatan. Dengan harganya yang semakin merosot sekarang, durian tentunya masih mampu boleh dibeli sebiji dua. Itu pun bukanlah untuk dimakan mentah-mentah tetapi dijadikan santan dan dimakan pula bersama pulut. Durian lebih enak dinikmati begitu.

Durian Segamat tetap nombor satu!

Pena Tumpul - Tanam pokok getah lagi bagus

Sunday, June 22, 2014

Urusan

Saya melihat Haziq cukup leka dengan kerja sekolah yang diberikan oleh gurunya yang menuntut saya untuk menegurnya. Dia kelihatan berpuli-puli menyiapkan timbunan kerja yang sepatutnya dilakukannya secara konsisten dan bukannya di saat-saat akhir begitu. Kelekaannya itu amat menganggu hati seorang saya. Dia melewatkan solatnya. Dia seolah-olah lupa bahawa melakukan solat itu sebenarnya mengatasi kerja sekolah yang hendak dibereskannya itu.

Saya berkongsi dengannya selingkar kisah yang menarik dan amat wajar dijadikan panduan. Kisah Khalifah Umar Abdul Aziz yang pernah dinyatakan dalam sejarah bahawa zaman pemerintahannya merupakan zaman yang paling aman dan makmur.

Zamannya tidak ada orang yang miskin pun sehingga wang zakat melimpah ruah lalu dibelanjakan untuk mengahwinkan lelaki yang tidak mampu berkahwin. Tiada jenayah juga.  Jika gerai ditinggalkan tanpa penjaga, maka tetap tidak akan ada pencuri yang mencuri kedai. Zamannya tiada berlaku rompakan dan rakyat di bawah pemerintahannya semuanya taat dan baik tanpa sengketa.

Apa rahsianya? Apabila ditanya kepada Saidina Umar Abdul Aziz, dia berkata "Aku menyelesaikan urusan aku dengan Allah terlebih dahulu, maka Allah menyelesaikan urusanku dengan rakyat dan kerajaanku”

Itu rupanya rahsianya. Dia menundukkan dan menyelesaikan urusannya dengan Allah, Pemilik segala-galanya, Apa kata kita selesaikan urusan kita denganNya takkan Allah Yang Maha Berkuasa tidak boleh menyelesaikan urusan kehidupan kita, jika kita telah menyelesaikan urusan kita denganNya?

Seusai bercerita Haziq bergegas meninggalkan urusan peribadinya dan melakukakan urusannya dengan Allah yang belum selesai.

Pena Tumpul - Urusan dunia memang tidak akan pernah selesai

Sunday, June 01, 2014

Bebel

Mama membebel hari ini setelah agak lama tidak begitu. Haziq yang menjadi sasarannya.
Sebabnya amat kecil pun. Haziq tidak cukup rajin untuk mencuci pinggan sendiri selepas makan. Dia sebaliknya membiarkannya di dalam singki. Mamanya pula agak letih barangkali dengan pelbagai kerja lagi rumah yang perlu dibuat. Banyaknya kain baju yang perlu dibasuh. Lantai yang perlu di mob.

Saya lihat Haziq terkebil-kebil dibebel mamanya. Salah dia juga tidak begitu ringan tangan buat mana yang patut sementara cuti sekolah ini. Semuanya perlu disuruh. Bagai pahat yang perlu ditukul. Saya sudah lama faham cara isteri. Kalau dia membebel, saya amat tahu saya perlu banyak diam.

Semua orang tahu golongan isteri memang terkenal dengan sikap suka membebel atau berleter, tidak kira pagi, petang, siang mahu pun malam. Dan semua orang tahu juga suami paling tidak suka bila isteri mula membebel. Kadangkala bebelan golongan ini tidak berpadanan pun dengan perkara yang dibebelkan itu. Benda kecil sangat pun. Seorang ustaz ini di dengar lewat corong radio bercerita tentang isteri yang membebel ini.

Pada zaman pemerintahan Saidina Umar Al-Khattab r.a., terdapat sepasang suami isteri yang selalu bertengkar dan bergaduh. Si isteri tidak henti-henti membebel. Sedang memasak pun dia membebel, sedang membasuh pun dia membebel, sedang tidur pun kalau boleh dia nak juga membebel.

Si suami tidak tahan dengan perangai isterinya yang sangat suka membebel. Dia pun marah balik isterinya kerana membebel. Si isteri pula menjawab. Si suami mula meninggikan suara.
Dari situlah mereka bertengkar dan bergaduh saban hari. Lama kelamaan si suami merasakan yang isterinya sudah melampau. Memandangkan keadaan rumahtangga mereka semakin parah, si suami pun mengambil inisiatif untuk pergi berjumpa dengan Saidina Umar untuk mengadu kelakuan isterinya.

Sebaik sahaja tiba di rumah Saidina Umar, si suami terdengar isteri Saidina Umar sedang membebel di dalam rumah. Tetapi tidak terdengar pula suara Saidina Umar membalas. Mendapati isteri Saidina Umar pun begitu, si suami tidak jadi hendak mengadukan hal isterinya. Katanya dalam hati, kalau isteri Khalifah pun begitu, apatah lagi isteriku.

Ketika dia berpaling hendak pergi, tiba-tiba Saidina Umar memanggilnya dan bertanya, “Apa hajat kamu datang ke mari?” Si suami tadi menjawab,
“Aku datang hendak mengadu hal isteri aku, tapi aku lihat isterimu pun berkelakuan demikian terhadapmu.”
Saidina Umar tersenyum lalu berkata, “Tidak patut kalau aku tidak sabar dengan kerenahnya. Bukankah dia telah memasak makanan untukku, membasuh pakaianku, menjaga anak-anakku dan dia tempat aku mendapat hajatku? Sabarlah, sesungguhnya keadaannya itu tidak lama (nanti akan baik sendiri).”
Begitulah kisahnya. Sebagai suami, kita perlu memainkan peranan “senyap”. Senyap bukan bererti pengecut. Tidak menegur dengan kata-kata juga tidak bererti penakut. Isteri yang menjawab bukan isteri derhaka. Isteri yang memarahi suami juga bukan dipanggil derhaka. Begitu juga jika berleter, membebel, merajuk, dan sebagainya, juga bukan derhaka.

Namun isteri perlu juga ingat. Suami adalah pemimpin, perlu dihormati.

Pena Tumpul - Pasang telinga kuali bila isteri membebel

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...