Friday, July 25, 2014

Sayu

Emak menyatakan rasa sedih dan sayunya sebaik sahaja kami selesai berbuka puasa malam tadi. Kesedihan emak bersebab kerana Ramadan semakin hampir untuk berlalu dan mengucapkan selamat tinggal. Hari-hari yang berbaki untuk berpuasa semakin menguncup. Tetamu yang mulia ini akan pergi dan pasti akan kembali lagi.

Setiap kali Ramadan berarak pergi, setiap kali itulah emak begitu sejak beberapa Ramadan yang lalu. Emak kata, arwah ayah yang sudah 10 tahun meninggalkan kami juga selalu sedih begitu setiap kali Ramadan berada di penghujungnya.

Emak tidak keseorangan sebenarnya.Saya juga berkongsi rasa dengan emak. Malah sesiapa pun yang merasai kelazatan berpuasa akan berasa sayu begitu. Seperti kata Ustaz, kalau terbit rasa sayu bukan kepalang untuk berpisah dengan Ramadan itu tanda peningkatan iman berlaku dalam diri.

Seperti seorang kekasih, Ramadan memang selalu diharap-harap kedatangannya. Rasanya tak ingin berpisah sekalipun cuma sedetik. Begitulah Ramadhan seperti digambarkan sebuah hadits yang diriwayatkan Ibnu Khuzaimah, "Andaikan tiap hamba mengetahui apa yang ada dalam Ramadhan, maka ia bakal berharap satu tahun itu puasa terus."

Ramadan ini akan pergi, namun yang pergi giliran purnama; bukan rasa dan maknanya. Semoga semuanya masih di jiwa yang sentiasa merindui barakah dan maghfirahnya.

Pena Tumpul - Apakah kita berjaya atau sekadar menumpang gembira di pinggiran kebesaranNya?

Wednesday, July 16, 2014

Jin

Berdasarkan pembacaan, saya suka untuk berkongsi cara bagaimana untuk kita mengesan jin laknatuallah yang berada didalam tubuh badan kita. Tahukah anda jin mengalir didalam tubuh badan kita mengikut saluran darah Rasulullah saw bersabda: "Sesungguhnya syaitan itu berjalan pada aliran darah manusia" 

Jin yang masuk ke dalam pembuluh darah terus ke otak dan melalui otak, jin boleh mempengaruhi bahagian mana saja kerana jin sudah menguasai otak. Ini dibuktikan oleh perubatan bahawa para pesakit yang tidak sedarkan diri memiliki gelombang otak yang sangat halus dan aneh.Cara bagaimana untuk kita mengesan jin didalam tubuh kita, pegang dinadi sebelah kiri  dan baca doa ini:

1. Mengucap Dua Kalimah Syahadah 1x
2. Selawat Keatas Nabi 3x
3. Surah Al-Fatihah 1x
4. Ayat Kursi 3x
5. Zikir Lailahaillallah 100 x.

Sekiranya semasa membaca ayat-ayat diatas badan terasa seperti di bawah itu tandanya tubuh badan kita dihuni jin laknatuallah, Disarankan dapatkan rawatan di pusat rawatan Islam.
 

1.Bergetar/mengigil
2.Panas
3.Pening.
4.Muntah
5.Terasa benda bergerak-gerak di badan.
6.Mengantuk.

 Jangan Lakukan Berseorangan Dirumah kerana ia mengundang padah!


Pena Tumpul- Peringatan buat diri sendiri

Monday, July 14, 2014

Imam


Saya rasa agak tidak sihat sejurus sahaja selepas berbuka puasa petang tadi. Saya sudah membayangkan bahawa saya tidak cukup gagah secara fizikalnya untuk bersama-sama isteri dan Haziq ke masjid untuk menunaikan solat sunat Terawih secara berjamaah seperti malam-malam sebelumnya.

Saya cadangkan kepada isteri supaya ke masjid bersama Haziq sementara saya akan melakukannya secara sendirian di rumah. Isteri kurang setuju dan lebih berkeinginan untuk melakukannya secara berjemaah di rumah dan pastinya saya adalah imamnya. Bukan luar biasa pun bagi saya untuk mengimamkan solat jemaah di rumah. Yang luarbiasanya apabila Haziq berkata bahawa saya begitu lambat dalam bacaan solat.Begitu bertertib. Haziq mengadu terangguk-anguk menjadi makmum di belakang. Mengantuk katanya ditambah lagi dengan tempo bacaan yang agak lambat. Haziq tentunya mengharapkan tempo bacaan saya menyamai imam setengah-setengah masjid yang pernah diikutinya saban malam berterawih sekurang-kurangnya dari segi "kelajuan"nya. Anak lelaki saya yang faham benar dengan cara pembacaan saya awal-awal lagi sudah mengingatkan saya supaya tidak terlalu lambat sangat.

Saya faham Haziq masih belum cukup mengerti tentang perlunya solat dilakukan secara yang amat bertertib begitu, tidak kira solat fardu mahu pun sunat. Saya ceritakan kepadanya bagaimana Rasullulah memberikan penekanan kepada pentingnya menjaga tertib dalam solat.

Suatu ketika Rasulullah SAW berada di dalam Masjid Nabawi, Madinah. Selepas menunaikan solat, beliau menghadap para sahabat untuk bersilaturahim dan memberikan tausiyah. Tiba-tiba, masuklah seorang pemuda ke dalam masjid, lalu melaksanakan solat dengan cepat.
Setelah selesai, pemuda itu segera menghadap Rasulullah SAW dan mengucapkan salam. Rasul berkata kepada pemuda itu, "Sahabatku, engkau tadi belum solat!" Betapa terkejut pemuda itu mendengar perkataan Rasulullah SAW.Dia pun kembali ke tempat solat dan mengulangi solatnya. Seperti sebelumnya dia melaksanakan solat dengan sangat cepat. Rasulullah SAW tersenyum melihat "gaya" solat seperti itu.

Setelah melaksanakan solat untuk kedua kalinya, dia kembali mendatangi Rasulullah SAW. Begitu dekat, beliau berkata kepada pemuda itu, "Sahabatku, tolong ulangi solatmu! Engkau tadi belum solat."

Bertambah terkejut pemuda itu. Dia merasa telah melaksanakan solat ikut tertib solat. Meskipun demikian, dengan senang hati dia menuruti perintah Rasulullah SAW. Tentunya dengan gaya solat yang sama.

Namun seperti biasa Rasulullah SAW menyuruh pemuda itu mengulangi solatnya kembali. Kerana kebingungan, dia pun berkata, "Wahai Rasulullah, demi Allah yang telah mengutusmu dengan kebenaran, aku tidak dapat melaksanakan solat dengan lebih baik lagi.

Kerana itu, ajarilah aku!" "Sahabatku," kata Rasulullah SAW dengan tersenyum,"Jika engkau berdiri untuk melaksanakan solat, maka bertakbirlah, kemudian bacalah Al-Fatihah dan surah dalam Alquran yang engkau rasakan paling mudah.

Lalu, rukuklah dengan tenang (thumaninah), lalu bangunlah hingga engkau berdiri tegak. Selepas itu, sujudlah dengan tenang, kemudian bangunlah hingga engkau duduk dengan tenang. Lakukanlah seperti itu pada setiap solatmu."

Kisah dari Mahmud bin Rabi Al Anshari dan diriwayatkan Imam Bukhari dalam Shahih-nya ini memberikan gambaran bahawa solat tidak cukup sekadar gerakannya saja, tapi harus dilakukan dengan tumaninah, tenang, dan khusyuk.

Kekhusyukan rohani akan sukar dicapai, apabila fizikal (tubuh) tidak khusyuk kerana dilakukan dengan cepat dan terburu-buru. Sebab dengan terlalu cepat, seseorang akan sulit menghayati setiap bacaan, tata gerak tubuh menjadi tidak sempurna, dan jalinan komunikasi dengan Allah menjadi kurang optimal.

Bila hal ini dilakukan berterusan, maka peranan solat sebagai pencegah perbuatan keji dan mungkar sama sekali tidak berfungsi. Oleh sebab itu benarlah apabila Rasulullah SAW mengganggap "tidak solat" bagi orang yang melakukan solat dengan cepat (tidak tumaninah). Haziq nampak faham dan saya harap dia tidak lagi bergolot-golot dalam solatnya.

Pena Tumpul - Khusyuk mendengar bacaan imam masjid Lubuk Batu seorang Hafiz


Bersahur


Bangun sahur memang meliatkan bagi setengah orang lebih-lebih lagi di kalangan kanak-kanak yang baru berjinak-jinak dengan amalan berpuasa. Bahawa bangun untuk makan ketika sedang tidur nyenyak adalah sebab utama mengapa bangun sahur itu menyusahkan. Justeru mengelak daripada bangun sahur, ada yang mengambil jalan senang dengan makan lewat malam sebelum tidor.

Haziq tiba-tiba begitu liat untuk dikejutkan pagi ini sehingga memaksa saya menyiramkan air dimukanya. Sejak awal puasa lagi, dia mencadangkan supaya dia dibenarkan makan sebelum tidor dan tidak perlu dikejutkan untuk sahur. Malah mengambil jalan mudah untuk tidak bersahur langsung. Saya membantah cadangannya dengan alasan bersyariat. Sahur bukan sekadar bangun makan namun punya hikmah tersendiri. Sahur membezakan amalan berpuasa umat Islam dengan puasa ahlul-kitab. Sahur ada keberkatan walaupun dengan seteguk air sekiranya tidak cukup lalu untuk menelan makanan lain yang dikira berat.

Haziq bersetuju dan berjanji tidak akan liat lagi pada esoknya.

Pena Tumpul - Sahur segelas air kosong, tiga ulas kurma dan beberapa keping roti sahaja

Terkenang-kenang

T eringat satu ketika dulu di kampung bila Ramadan tiba. Ramadhan disambut penuh meriah. Ketika zaman kanak-kanak. Berbuka di surau bersa...