Sunday, November 30, 2014

Ragam


Di luar lingkaran bilik kuliah, banyak yang saya tidak tahu tentang pelajar. Umumnya, pengetahuan saya tentang pelajar berlegar dalam konteks yang terlepas dari daerah peribadi. Saya perlu sangat peduli tentang kehadiran pelajar ke kelas selain memastikan segala tugasan yang diberi dilunaskan. Selebihnya mengharapkan ilmu yang dititis sempurna tercerna dan akhirnya dimanifestasi cemerlang di slip keputusan peperiksaan. Itu sahaja. Saya tidak pernah dijolok minat untuk mengetahui lebih daripada itu apatah lagi yang menyangkut peribadi.Saya tidak perlu untuk peduli dan endah pun.

Namun hari ini menyaksikan saya berdepan dengan dua orang pelajar yang menemui saya bercakap tentang peribadi selain seorang lagi yang meninggalkan saya dalam keraguan dan persoalan yang tidak terjawab sampai kini. Seorang pelajar ini marayu-rayu meminta belas diberi lebih masa untuk menyiapkan tugasannya. Dia mempersembahkan bahan bukti yang cukup bodoh dan membodohkan. Surat yang menerangkan masalah yang dihadapinya yang kononnya difaksimilikan oleh bapanya dari negeri bawah bayu dan ditulis oleh bapanya dipamer sebagai bukti. Dia tidak cukup bijak bila surat itu tiada bukti ia difakskan! Dan dia hendak mempersembahkan kepada seorang lagi pensyarah. Saya kata, jangan jadi bodoh dan membodohkan untuk kali kedua! Saya memberinya peluang. Selesai.

Namun kisah seorang pelajar ini meruntun hati. Pelajar perempuan yang menginap di luar kampus ini bekerja separuh masa untuk menampung perbelanjaan hariannya. Saya puji sikapnya dan kehebatannya melakukan dua peranan itu kerana tidak ramai yang mampu berbuat begitu.

Pelajar perempuan yang seorang lagi ini perlu hadir menemui saya dalam satu sesi "mock job interview". Berpakaian kemas dan sepatutnya. Saya mempersepsinya sebagai agak sosial sekurang-kurangnya dari pakaiannya ke kelas. Dia petah berbahasa orang putih. Saya kagum dan bangga. Anehnya, saya terhidu bau asap rokok yang datang entah dari mana. Saya tidak merokok. Saya bermonolog: mungkin wangian beraroma baru atau hidung ini yang tersumbat.Saya bersangka baik.

Saya masih dibaluti persoalan yang tidak lagi terjawab.

Pena Tumpul - Saya harap kisah-kisah itu terpencil

Wednesday, November 26, 2014

Klang

Saya selalu percaya pengajaran dan pembelajaran tidak hanya terhad dalam lingkungan bilik kuliah semata-mata. Sesekali para pelajar perlu diberi ruang dan peluang untuk mengembangkan sayapnya dan meluaskan pandangannya. Sekaligus menterjemahkan apa yang diperoleh dalam kelas dalam bentuk amalan dan tindakan di lapangan.

Saya berkesempatan turun padang bersama lebih 100 orang pelajar menawarkan khidmat tenaga secara sukarela di Majlis Perbandaran Klang (MPK). Aktiviti yang dilakukan memang menyeronokkan. Kami sama-sama menanam bunga di Pengkalan Batu selain daripada mengecat gerai-gerai yang disewakan oleh MPK.

Saya lihat ada juga yang kekok memegang cangkul. Malah tidak tahu buat batas juga. Ini tidaklah menghairankan sangat kerana remaja kini bukan macam zaman remaja kita. Mereka mungkin tidak pernah ada peluang untuk "menanam" di laman rumah. Barangkali tiada laman atau semuanya dilakukan oleh tukang kebun. Mereka tidak boleh disalahkan kerana mereka lahir ketika aktiviti "bermain tanah" tidak begitu penting berbanding bermain dengan papan kekunci komputer. Mereka mungkin lebih selesa berkebun di dunia maya seperti "Farmville" agaknya.

Pun begitu saya sangat puas hati dan bangga dengan kesungguhan mereka. Cukup bekerjasama juga. Ia mencerminkan watak peribadi mereka. Memang inilah yang hendak dibentuk pun dalam subjek "Personal Development and Ethics" ini. Membentuk semangat setiakawan, jati diri, tanggungjawab dan nilai-nilai murni yang luhur. 

Sehari bersama MPK makin seronok bila layanan juga hebat dan makanan juga sedap!

Pena Tumpul - Seronok juga dapat jumpa Khairul Azhar staf MPK yang pernah popular dalam sitcom Santan Berlada tidak lama dulu

Tuesday, November 25, 2014

Soalan

Saya ingin berkongsi anekdot yang sangat menarik ini yang saya petik dari sebuah majalah.Ia tentang soalan yang diajukan kepada seorang ulamak berkaitan iman. Soalan ini benar-benar mencabar minda dan bukan calang-calang hendak diberikan jawapannya.

Dalam satu majlis ilmu,ada yang bertanya soalan kepada seorang ulamak,"Kalau Allah Maha Pencipta,mampukah Allah mencipta satu batu yang Dia sendiri tidak mampu mengangkatnya?"

Ulamak hebat ini sangat bijak menjawab dengan bertanya semula kepada orang yang bertanya soalan tadi,"John seorang lelaki. Dia melahirkan seorang anak. Anaknya lelaki atau perempuan?"

"Err.,lelaki", jawab si penanya dengan ragu-ragu. Ulamak itu membalas jawapan penanya itu, "Hei, ini John yang melahirkan! Dia lelaki. Jadi anaknya lelaki atau perempuan?"  "Err..perempuan," jawab sipenanya masih keliru.  Semua yang hadir ketawa.

Ulamak ini menempelak sipenanya itu, "John seorang lelaki,dia tidak melahirkan anak. Soalan pun tidak logik. Mana mungkin ada jawapan yang betul untuk soalan begitu".

Pena Tumpul - Suka cara Ustaz Kazim jawab soalan

Tuesday, November 18, 2014

Singki

Saya selalunya tidak dapat bertahan lama setiap kali melihat singki yang penuh dengan pinggan mangkuk yang tersadai minta dibasuh. Lantas, selalunya juga saya tidak akan menunggu orang lain untuk menyelesaikannya. Saya percaya semua orang baik lelaki atau pun perempuan suka apabila melihat singki dapurnya kosong sewaktu mereka masuk ke dapur. Singki yang penuh dengan pinggan, mangkuk yang belum dicuci membuatkan sehabagian besar daripada kita tertekan kerana ia memang menyemakkan mata yang memandang.

Memandang singki yang kosong memang sangat menenangkan. Begitu juga rumah yang hanya, ada barangan keperluan untuk hidup membuatkan kita juga tenang dan tidak berserabut fikiran. Sebenarnya banyak barangan yang menambah stres yang sudah berjaya memasuki ke dalam rumah kita gara-gara sudah dikuasai sindrom takut nanti apa orang lain kata.

Barangan hiasan, almari pinggan mangkuk di ruang tamu, hiasan dalam bilik dan barangan yang tidak perlu di dapur adalah kos-kos yang membuatkan duit sebahagian daripada kita semakin berkurangan dan membebankan hidup kita. Kadang-kadang dibeli untuk sekadar perhiasan dan jarang digunakan pun.

Rumah yang sedap mata memandang, adalah rumah yang umpama singki dapur yang kebanyakan masa adalah dalam keadaan kosong kecuali sewaktu memasak dan sebagainya.


Pena Tumpul - Suka cuci pinggan kerana tidak suka singki penuh








Monday, November 17, 2014

Jawapan

Kenapa cat biru? Kenapa tidak warna lain?

Kita pastinya sering tertanya mengapa terjadi itu dan ini. Kenapa juga sesuatu itu begitu dan tidak begini. Kenapa ada orang yang senang dan ada juga yang susah. Kita tidak perlu pergi jauh untuk menjawab segala persoalan yang bermain di kepala itu sebenarnya. Baca tafsir AlQuran dan di dalamnya Allah sudah siapkan jawapan untuk kita. Allah telah menyediakan jawapan-jawapan itu sejak 1400 tahun yang lalu lagi kerana    Maha Mengetahui perangai hambaNya yang suka bertanya soalan yang sama.

Antara soalan-soalan yang selalu sangat kita tanya ialah soalan-soalan di bawah ini.


 Soalan 1: Kenapa Aku Diuji?
Al Quran Menjawab:
"Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan , kami telah beriman, sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka , maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar , dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang berdusta." (Surah al-Ankabut ayat 2-3).

Soalan 2 : Kenapa Aku Tidak Dapat Apa Yang Aku Idam-Idamkan?
Al Quran Menjawab: "Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu , padahal ia amat buruk bagimu. Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui".
(Surah al-Baqarah ayat 216)

Soalan 3: Kenapa Ujian Seberat Ini?
Al Quran Menjawab: "Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya".
(Surah al-Baqarah ayat 286)

Soalan 4: Kenapa Kita Rasa Kecewa?
Al Quran Menjawab: "Janganlah kamu bersikap lemah , dan janganlah pula kamu bersedih hati , padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi darjatnya , jika kamu orang-orang yang beriman".
(Surah Ali Imran ayat 139)

Soalan 5: Bagaimana Harus Aku Hadapi Kesusahan Ini?
Al Quran Menjawab: "Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan solat , dan sesungguhnya solat itu amat berat kecuali bagi orang-orang yang khusyuk".
(Surah al-Baqarah ayat 45)

Soalan 6: Kepada Siapa Aku Berharap?
Al Quran Menjawab: "Cukuplah Allah bagiku , tidak ada Tuhan selain daripada-Nya. Hanya kepada-Nya aku bertawakal".
(Surah at-Taubah ayat 129)

Soalan 7: Apa Yang Aku Dapat Daripada Semua Ujian Ini?
Al Quran Menjawab: "Sesungguhnya Allah telah membeli daripada orang-orang mukmin , diri dan harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka".
(Surah at-Taubah ayat 111)

Soalan 8: Aku Tidak tahan dengan ujian ini!
Al Quran Menjawab: "...dan janganlah kamu ber putus asa daripada rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa daripada rahmat Allah melainkan kaum yang kafir".
(Surah Yusuf ayat 87)

Soalan 9: Sampai bila aku Akan Merana?  
Al Quran Menjawab: "Kerana sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan". (Surah al-Insyirah ayat 5-6)


Firman Allah maksudnya : "Tiada suatu bencana pun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (loh mahfuz) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah ".
(Surah Al-Hadid ayat 22)

Dalam Ayat yang lain Allah berfirman maksudnya :
"Tidak luput daripada pengetahuan Tuhanmu biarpun sebesar zarah di bumi atau pun di langit. Tidak ada yang lebih kecil dan tidak (pula) yang lebih besar daripada itu melainkan (semuanya tercatat) dalam kitab yang nyata (loh mahfuz). "
(Surah Yunus ayat 61)


Pena Tumpul - Terus mencari jawapan lagi dalam kita suci ini

Saturday, November 08, 2014

Gagap

Lawak pendek namun tersirat pengajaran singgah di kantong  e-mail saya pagi ini. Cukup menarik
untuk dikongsikan. Bahawa apa pun kekurangan yang kita miliki sebenarnya ia adalah kelebihan dan kekuatan, bergantung bagaimana kita memanipulasinya.

Satu hari ada seorang lelaki gagap memohon jawatan menjadi jurujual buku…
Pa..pa…g.gi..en..en..cik

“Ya encik? Ada apa?”
“S..ss..saya….mmm..mmmahu mminnn takkk..kerrr..ja..ja..ja..watan jjjjjjuru jjjjual ennn..en..cikk,”

Yang normal, handsome dan cantik pun susah nak menjualnya..Awak yakin boleh jadi jurujual??”

Bbb..bb.boleh ennn..cikk,” jawabnya penuh yakin.

Dia berjaya memperolehi jawatan itu. Esoknya, belum sampai setengah hari, dia berjaya menjual 10 buku. Petang dibekalkan 20 buah buku,pun habis terjual semuanya.Begitulah seterusnya sampai buku tersebut laris dijual bagai goreng pisang panas.

Pada malam penyampaian anugerah,lelaki gagap tadi mendedahkan rahsia kejayaannya menjual buku.

“BiiaaSs…ssa jjjer, ss…saya cc..ccum…cuma… Ss..sa..saya..cc..cuma..tt..ta..tanya ssaja ke bbaa..kal pem…pemm..beli, An…anda mma..ma..hu bb…bbbeli..bbu..bu..ku ini atau… mma..mma..ma..hu..ss..sa..saaa ya ya …ba….. baca…. kan….. ??”

Dalam kelemahan ada kekuatan rupanya!

Pena Tumpul -Teringat ada jalan Siamang Gagap di Seremban

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails