Wednesday, December 24, 2014

Bah



Sesungguhnya bagi kaum Saba’ ada tanda (kekuasaan Allah) di tempat kediaman mereka iaitu dua buah kebun di sebelah kanan dan kiri (kepada mereka dikatakan): “ Makanlah olehmu dari rezeki yang (dianugerahkan) Tuhanmu dan bersyukurlah kamu kepada-Nya. (Negerimu) adalah negeri yang baik dan (Tuhanmu) adalah Tuhan Yang Maha Pengampun”. Tetapi mereka berpaling, maka Kami datangkan kepada mereka banjir yang besar dan Kami ganti kedua kebun-kebun mereka dengan dua kebun yang ditumbuhi (pohon-pohon) yang berbuah pahit, pohon Atsl dan sedikit dari pohon Sidr. Demikianlah Kami memberi balasan kepada mereka karena kekafiran mereka. Dan kami tidak menjatuhkan azab (yang demikian itu), melainkan hanya kepada orang-orang yang sangat kafir.”
(Surah Saba’: 15-17)

Air bah yang kini melanda Kelantan dikatakan paling teruk sejak 1967.  Ia dikatakan lebih teruk daripada banjir-banjir sebelumnya. Malah ramai yang tidak menyangka banjir di negeri ini akan seburuk itu.Pahang dan Terengganu juga Perak turut terjejas.  Bahawa kejadian banjir ini adalah fitrah alam tidak siapa yang boleh menafikannya. Lalu, jangan sekali-kali kita menyalahkan Tuhan. Sepatutnya bersyukur dengan apa yang berlaku. Namun yang paling penting mengutip pengajaran daripada kisah-kisah lalu, untuk menguatkan lagi keimanan.

Kita di khatulistiwa ini mengalami cuaca panas dan hujan, yang berlaku tidak menentu. Secara umumnya, musim panas sekitar April hingga September, manakala tengkujuh, pada November hingga Februari. Itulah hukum alam yang telah berlaku secara tetap kepada planet bumi ini. Maka, mahu tidak mahu kita perlu menerima putaran musim yang berlaku akibat daripada faktor alam tersebut. Itu kerja Tuhan. Kita kena akur.

Allah berfirman yang bermaksud: “Sesungguhnya pada langit dan bumi terdapat tanda (yang membuktikan kekuasaan Allah) bagi orang yang beriman.” (al-Jaathiyah: 3)

Jauhkanlah daripada menyesali atau menangisi apa yang terjadi kerana memang Allah telah menetapkan semua ini. Kalau kita berasa gembira dengan adanya siang dan malam, angin yang bertiup ketika hari panas, embun yang menyegarkan pagi, pokok yang menyubur selepas hujan, buah yang ranum dan sedia dipetik pada musim panas, bunga-bunga yang menguntum pada musimnya, mengapa hendak dimarahi alam dan Tuhan apabila diturunkan hujan lebat dan banjir?

Allah Maha Adil, maka kita juga perlu bersikap adil kepada-Nya. Allah Maha Penyayang, maka kita akan lihat betapa semua ini berlaku sebagai tanda kasih dan sayang-Nya. Maka, bersikap husnuzanlah (bersangka baik) kepada Allah.

Kita patut bersyukur justeru kalau dilihat dari sudut fakta dan sejarah, kita tidak akan berjumpa nama Malaysia dalam rekod banjir paling buruk dalam sejarah dunia.

Rekod terburuk (yang sempat didokumenkan dalam sejarah manusia, selain banjir besar Nabi Nuh) ialah banjir besar di Yellow River, China pada 1931. Ia memakan sejuta hingga 3.7 juta korban!

Banjir kedua terburuk di planet bumi, juga di Yellow River, pada 1887 yang menyebabkan 900,000 hingga 2 juta nyawa manusia melayang. Ketiga terburuk, masih di Yellow River, pada 1938, bila mana 500,000 hingga 900,000 orang mati lemas dan hilang ditelan bumi. Kira-kira 300 tahun sebelum itu, iaitu pada 1642, seramai 300,000 orang telah terbunuh dalam satu banjir besar, juga di Yellow River!

Kelima, ialah di Sungai Ru, China, pada 1975 (230,000 terkorban). Keenam, banjir di Sungai Yangtze, China (pada 1931, 145,000 orang terbunuh). Bagaimana pula dengan banjir ketujuh terburuk? Ia dicatatkan pada 1099 yang mengorbankan kira-kira 100,00 orang di England dan Holland.

Banjir kelapan terburuk berlaku di Holland pada 1287, memakan korban 500,000 nyawa manakala yang beraku di Sungai Neva, Rusia pada 1824 pula mengorbankan 10,000 orang. Kesepuluh terburuk terjadi di Belanda pada 1421 (10,000 orang meninggal dunia).

Ertinya, enam banjir terburuk berlaku di China. Jumlah korbannya pula ialah 7,275,000 orang!

Bagaimana pula di Malaysia? Setakat ini, banjir paling dahsyat direkodkan berlaku pada 1971. Hampir semua negeri terlibat dan hujan selama seminggu telah menenggelamkan sebahagian besar Kuala Lumpur. Jumlah korban yang direkodkan ialah 57 orang. Saya ingat sangat ketika banjir besar ini saya termasuk dalam parit dan hampir lemas! Air naik begitu pantas. Saya masih juga ingat di dokong Tok Uda (Allahyarhamah) pada malam itu merandai air ke pusat pemindahan. Kampung ancup bila air naik setinggi 13 kaki.

Kita masih beruntung. Jumlah korban tidak seteruk di China yang telah meragut jutaan nyawa. Bersyukur kepada Allah kerana tidak menimpakan ujian yang sebegitu besar kepada kita. Syukur juga kerana kita tidak mempunyai sungai dan muka bumi yang berbahaya seperti di China.

Umumnya semua sudah arif dengan kisah kaum Nabi Nuh dan Saba’ yang ditimpa banjir besar kerana berpaling dari agama Allah, seperti yang tercatat di dalam al-Quran. Ia pengajaran buat kita sebenarnya. Kita perlu mengakui bahawa kita telah berpaling daripada suruhan Allah, yang memerintahkan kita supaya jangan melakukan kerosakan di atas muka bumi ini.

Lalu berhentilah daripada melakukan kerosakan kepada alam. Berhentilah daripada menggondolkan gunung sesuka hati, membuang sampah sarap ke dalam sungai dan parit, atau menebang hutan secara haram, mahupun mengorek pasir dan tebing sungai dengan sewenang-wenangnya tanpa kawalan.

“Telah timbul berbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia; (timbulnya yang demikian) kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan buruk yang mereka lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat)…” (ar-Ruum: 41)

Moga kita belajar sesuatu yang berguna dari kejadian ini!

Pena Tumpul - Allah Maha Mengetahui

Monday, December 22, 2014

Hujan

Langit di Segamat pagi ini tidak  cerah lagi.  Mendung dan sugul. Matahari pun segan-segan untuk memancarkan sinarnya. Hujan sekejap lebat sekejap renyai, berhenti dan hujan lagi. Fenomena biasa hujung tahun. Air sungai semakin menaik malah sudah ada yang melimpah dan memuntah di bahu jalan. Sejuk dan dingin. Petanda bahawa Segamat bakal banjir lagi.

Nampaknya Segamat sinonim dengan banjir. Segamat sering dikaitkan dengan banjir besar. Beberapa siri banjir besar terdahulu memberi peringatan dan pengajaran cukup berguna kepada warga Segar Amat ini untuk tidak lalai dan alpa. Saya melihat mereka memang sudah belajar dari pengalaman hitam masa lalu. Lori-lori berisi muatan ulang alik memindah barangan ke tempat yang agak selamat. Khabarnya, pengusaha pasar raya juga sudah mula memindahkan malah mengosongkan sedikit demi sedikit barang jualan. Mereka tidak mahu kerugian lagi. Premis-premis perniagaan juga dilihat meletakkan guni-guni pasir sebagai benteng penahan air di depan pintu utama. Satu langkah pencegahan yang bijak walaupun tidak terjamin keberkesanannya. Siapalah kita untuk melawan kehebatan air ciptaan Tuhan!

Di atas segala-galanya mohon kita kepada Allah agar bumi Segamat tidak banjir lagi!

Pena Tumpul- Berat mata yang memandang, beratlah lagi bahu yang memikul

Wednesday, December 17, 2014

Bola

Saya ingat-ingat lupa kali terakhir saya duduk depan tv tanpa ganjak menonton perlawanan bola. Yang pasti ia sudah amat lama. Kehebatan penggila bola berjaga sampai pagi menunggu perlawanan bola di tv tentunya amat menghairankan saya. Saya tidak pernah terpanggil pun untuk bersengkang mata duduk berjam-jam depan tv bersorak sorai bagaikan penonton fanatik yang hilang arah. Sekali sekala bertindak bagaikan jurulatih di depan tv. Hebatnya pukauan sebuah bola bulat ini yang dikerutung 22 pemain dan meralibkan jutaan penonton seluruh dunia.

Semalam saya kecundang bila turut sama menumpang keghairahan, keseronokan, keterujaan bersama Haziq dan isteri untuk satu perlawanan bola yang dinanti jutaan rakyat Malaysia. Saya mempersendakan Haziq dan mamanya yang sejak beberapa minggu lalu dijangkiti demam bola yang tidak kebah-kebah. Dua jam saya berada dalam kasut peminat bola. Saya rasa apa yang mereka pernah dan sudah lama mereka rasa. Rasa seronok berselang seli rasa tertekan, cemas, debar, geram dan sekali sekali sorakan yang tidak terkawal mengasak telinga.

Dua jam saya terpaku di depan tv tidak berbaloi di penghujungnya. Kesebelasan Malaysia tumpas di tangan Thailand. Pemain Malaysia gagal menyaingi ketangkasan pemain muda Thailand lantas tumpas 2-0. Saya melihat corak pemain kita masih lagi corak permainan 20 tahun dulu. Hantaran panjang sudah tidak sesuai lagi sekarang. Corak permainan Thailand yang terkedepan dengan hantaran pendek yang kemas melonglaikan pemain kita.

Kecewa!

Pena Tumpul - Mana pemain muda kita?

Monday, December 15, 2014

Kembali

Satu demi satu bintang yang pernah menyinar dalam dunia filem negara kembali menemui Penciptanya. Awal pagi ini kita kehilangan sebutir lagi bintang dengan perginya Seniman Mustafa Maarof di usia 79 tahun. Seniman yang bersuara lunak dan lembut dalam filem lakonannya ini adalah sebarisan pelakon era hitam putih yang sangat menarik perhatian saya. Saya tidak dapat menahan rasa sedih bila mendengar berita kematiannya pagi ini.

Antara filem lakonan beliau yang sangat memberi kesan ialah watak yang dibawanya sebagai Deli dalam Seri Mersing berganding dengan Nordin Ahmad. Penampilannya dalam Sultan Mahmud mangkat dijulang juga bersama dengan Nordin Ahmad sangat menarik. Kekuatannya terletak pada kelunakan suaranya, lembut namun tegas. Tidak ramai pelakon memiliki suara lunak sepertinya. Lakonannya dalam Naga Tasik Chini juga tidak kurang hebatnya.

Saya melihat bintang-bintang era filem hitam putih bagaikan sudah tiada lagi yang tinggal malah boleh dibilang dengan jari. Antara yang masih tinggal ialah Rosnani, Wahid Satay, Mat Sentol, Dayang Sofia,Suraya Harun dan beberapa lagi. Hanya filem mereka sahaja yang tinggal untuk tatapan kita mengimbau kenangan lalu.

AlFatihah untuk Mustafa Maarof!

Pena Tumpul - Suka tonton filem lama dan tidak pernah jemu

Tuesday, December 02, 2014

Hilang

Sejak beberapa hari minggu kebelakangan kecenderungan untuk menulis walau pun sebaris dua di blog ini dirasa amat sukar dan berat sekali. Banyaknya yang ingin dicoretkan namun saya dibelenggu rasa yang sukar untuk dijelaskan. Saya tidak tahu entah di mana tersangkutnya semangat yang dulu. Rasa malas. Lesu dan tidak bermaya. Ranap dan punah. Kosong dan hambar. Pelbagai.  Menujah rasa dan membelasah minda.

Sama ada saya kehilangan sesuatu atau sedang mencari sesuatu, itu tidak pasti.

Pena Tumpul -  Hanya Jauhari yang mengenal manikam

Monday, December 01, 2014

Jujur

Sikap jujur dalam tindakan dan usaha merupakan sikap yang amat bermakna. Kejujuran memberikan kekuatan biar pun memberi kesusahan kepada diri sendiri. Kisah seorang kanak-kanak ini yang dipanggil Denkoyang terpilih untuk menjadi pengganti maharaja  boleh membuatkan kita berfikir betapa pentingnya kejujuran.

Ceritanya begini. Seorang maharaja di negara sebelah Timur semakin meningkat umur dan sudah sampai masanya untuk memilih pengganti yang layak bagi memerintah kerajaannya. Baginda membuat keputusan untuk membuka pencalonan kepada rakyatnya di seluruh negara dan tidak mempedulikan penolong atau anak-anaknya sendiri. Maharaja ini mahu melakukan sesuatu yang berbeza!

Pada suatu hari, baginda memanggil anak-anak muda yang pintar, cerdas dan terpilih datang ke taman istana kerana mahu melihat bakal-bakal pewaris takhta. Katanya,“Sudah sampai masanya beta turun dari takhta dan memilih maharaja yang baru. Beta telah merancang untuk memilih salah seorang daripada kamu yang ada di sini, wahai anak-anak muda.”

Kanak-kanak ini terkejut termasuklah Denko.

Tetapi maharaja meneruskan titahnya, “Beta akan memberi anak benih kepada kamu semua pada hari ini ... sangat istimewa. Beta mahu kamu menanam biji benih ini, siram dengan air dan jaga betul-betul. Setahun dari sekarang, kamu datang semula ke sini. Beta akan memilih tanaman yang kamu bawa dan beta juga akan memilih salah seorang daripada kamu untuk menjadi maharaja.”

Seorang kanak-kanak yang bernama Denko ini sangat seronok menerima bijih daripada maharaja dan pulang ke rumah lalu menceritakan kepada ibunya apa yang harus dilakukan.

Ibu menyediakan pasu bunga dan mencari tanah yang sesuai untuk mempastikan biji benih ini dapat tumbuh dengan baik.

Setiap hari Denko akan menyiram pasu bunga dan hatinya sentiasa teruja untuk melihat biji benih tadi tumbuh.Tiga minggu telah berlalu, kawan-kawannya yang lain mula bercakap mengenai biji benih masing-masing yang mula tumbuh. Denko sentiasa memeriksa biji benihnya tetapi tidak ada tanda-tanda hendak membesar atau mengeluarkan tunas. Tiga minggu, empat minggu, lima minggu telah berlalu tetapi tidak ada apa-apa.Sehingga sekarang, rakan-rakannya yang lain bercakap tentang pokok masing-masing yang telah membesar, merimbun dan sangat cantik tetapi Denko telah menyalahkan dirinya kerana membunuh biji benih maharaja. Dia menyesal.

Enam bulan berlalu,Denko masih terkial-kial dan berasa malu dengan rakan-rakan setiap kali ditanya apa yang berlaku pada pokoknya. Denko diam sahaja tetapi terus berharap ada pokok yang akan tumbuh nanti.

Sampai genap setahun, anak-anak muda yang diberi tugasan oleh maharaja perlu kembali mengadap baginda untuk mempersembahkan hasil masing-masing. Denko memberitahu ibunya yang dia keberatan untuk pergi kerana pasu bunganya kosong, biji benih tak mahu hidup!

Seorang ibu yang baik menasihati anaknya. “Pergilah, awak mesti jujur dan beritahu apa yang telah berlaku”.  Denko tahu ibunya betul lalu dia mengambil pasu bunga dan beredar ke istana maharaja.

Apabila Denko sampai ke taman istana, dia terkejut kerana melihat pelbagai jenis pokok yang berwarna-warni. Cantik dan menarik.Denko meletakkan pasu bunganya yang kosong.

Kah! Kah! Kah! Semua rakannya ketawa. Mana pokoknya?

Denko menundukkan kepala dan mulai risau apabila maharaja berangkat untuk melihat hasil bakal maharaja, pemegang amanah negara. Dia memilih untuk berada di belakang rakan-rakannya yang lain kerana takut maharaja murka.

Apabila berada di hadapan pokok bakal maharaja, baginda terkejut. “Pokok apa yang telah kamu tanam ni, macam-macam jenis. Tapi tak mengapa. Hari ini beta akan memilih bakal pengganti beta.”

Semua pasu bunga bakal maharaja ada pokok masing-masing kecuali Denko.Dari celah-celah rakan-rakannya, Denko dipanggil ke hadapan oleh Maharaja.

Hati Denko semakin bergetar. “Mahu aku dibunuhnya kerana aku telah gagal!”

“Siapa nama kamu?” tanya Maharaja.

"Denko" Ketika ini rakan-rakannya mula ketawa. Lucu.

Maharaja mula merah mukanya dan meminta semua sekali diam. Bukan masanya untuk berjenaka dan bergelak ketawa.

Baginda melihat ke arah Denkodan membuat pengumuman kepada yang hadir.“Inilah maharaja yang baru, namanya Denko!”

Denko  tidak percaya. Macam mana dia boleh menjadi maharaja? Biji benihnya tak pernah tumbuh?

Maharaja seorang yang bijak. “Setahun yang lalu, beta telah memberi setiap orang bakal pengganti beta sebiji benih. Beta menyuruh kamu menjaga biji benih ini dengan baik, menyiramnya dan bawa balik kepada beta pada hari ini. Tetapi tahukah kamu apa jenis biji benih tersebut? Ia telah dimasak dengan air panas dan tidak akan tumbuh. Apabila kamu dapati biji benih ini tidak tumbuh, kamu gantikan dengan yang lain. Jadi, pada hari ini hanya Ling seorang yang berani membawa pasu bunga kosong kepada beta. Oleh itu, beta memilih Ling sebagai maharaja baru!”



Bersikap jujur memang sangat berbaloi buat Denko!


Pena Tumpul - Jika menanam kejujuran, kita akan mendapat kepercayaan.

50sen

D ulu sekitar 70an, saya cuma dibekalkan 50 sen sahaja sebagai belanja sekolah. Waktu itu harga makanan dan minuman di kantin tidaklah sa...