Friday, March 13, 2015

Bertudung

Saya sentiasa rasa hormat penuh kagum kepada kaum wanita yang bertudung. Mereka berjaya melaksanakan sesuatu yang sukar sebenarnya. Bayangkan walaupun di bawah terik mentari atau di tengah keserapihan tugas aurat tetap dijaga. Tentunya sangat sukar memakai tudung ketika panas, namun keimanan yang menebal dalam hati buat mereka mampu bertahan. Keikhlasan dalam hati menjadikan yang panas bertukar sejuk.

Di dalam kelas, saya melihat sekitar seorang berdua yang masih belum bertudung. Saya sentiasa berfikiran positif bahwa mereka belum lagi bersedia untuk itu atau barangkali belum sampai masanya. Imam Ghazali di dalam kitab Mukasyafatul Qulub membuat satu tamsilan menarik, ia adalah mengenai unta yang dimabuki rindu pada pasangannya. Bila dimabuki rindu akan terjadi dua perkara ;pertama dia tidak peduli tentang makan dan minum lagi. Kedua, dia tidak pedulikan sebanyak mana beban yang dipikulkan ke atasnya.

Apa pula kaitan unta mabuk rindu dengan ketaatan seorang manusia? Mudah sahaja, apabila manusia itu kenal dan cinta kepada Allah dalam aqidahnya, dia tidak akan peduli dua perkara; Pertama, dia tidak peduli apa yang dimakan dan minum, ertinya dia tidak peduli untuk meninggalkan apa yang ditegah oleh Allah. Tidak sukar baginya untuk meninggalkan apa yang Allah tetapkan sebagai haram. Kedua, dia tidak kesah tentang beratnya perintah syara’ yang di bebankan kepada dirinya. Kasih menjadikan seorang manusia kuat melaksanakan apa yang diperintahkan walaupun kelihatan amat sukar bagi orang lain yang tidak ada kasih Allah dalam hatinya.

Pena Tumpul - Lihat ada yang tutup di atas namun di bawah masih dibuka

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...