Wednesday, May 13, 2015

Pahala

Pagi ini saya berjumpa dengan seorang kenalan masa sekolah dulu lantas saya pelawa dia bersarapan sekali di sebuah warung yang sangat terkenal dengan nasi lemaknya yang sedap di Segamat ini. Dalam seronok-seronok berbual mengimbau masa sekolah dulu,tiba-tiba nada percakapannya berubah. Dia marah-marah kerana sangat sakit hati apabila mengetahui orang yang pernah ditolongnya bercakap di belakang memburukkannya.

Saya menasihatinya agar tenang, sabar dan tidak perlulah untuk marah-marah. Dia kata,"Cakap memanglah mudah sebab tak kena pada 
engkau." Saya membalas, "Istighfar banyak-banyak, duduk tenang, tarik nafas, lapangkan dada dan cuba fikirkan kenyataan ini: Tidak ada apa yang dapat melukakan saya, tiada siapa yang boleh 

menyakitkan hati saya tanpa izin atau kebenaran saya, kerana sakit hati adalah pilihan saya."

Dia terkejut dengan kenyataan saya.  "Mana mungkin. Dialah yang menyebabkan saya marah atau sakit hati." Saya berkata, "Memanglah dia yang melakukan sesuatu yang kita tidak suka, tetapi kita ada pilihan untuk tidak berasa sakit hati."

Saya bercerita kepadanya tentang Imam Malik yang saya dengar daripada seorang ustaz di dalam satu ceramah. Satu sifat Imam Malik,apabila mengetahui ada orang mengatanya di belakang, beliau akan terus pergi ke kedai membeli barang lalu ke rumah orang yang mengatanya. Beliau menhadiahkan barang itu kepada orang yang bertanya itu sambil mengucapkan terima kasih kerana mengumpatnya dan kerana itu Allah mengurniakan pahala kepadanya.

Justeru,tidak perlu risau dan marah sebab orang yang mengumpat kita telah memberi pahala (rezeki percuma) kepada kita. Kalau kita marah, kita akan stres, darah akan naik,penyakit bertambah, dosa bertambah dan kita yang rugi. Jalan terbaik, kita berdoa agar orang yang mengumpat kita itu diberi petunjuk oleh Allah. Ini akan membuat hati kita tenang.

Sebenarnya, bukan apa yang berlaku kepada kita itu yang melukakan hati kita, tetapi cara kita bertindak balas kepada apa yang berlaku itulah yang lebih membuat kita terluka!

Pena Tumpul - Diam sahaja

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...