Sunday, May 31, 2015

Hutang

Saya teringat kata seorang Ustaz yang sempat singgah ke telinga saya berhubung soal hutang. Katanya,lazim berlaku hutang mengakibatkan putus hubungan sesama  manusia. Selalu kita dengar kawan rapat akan bertukar menjadi seteru kerana hutang. Hubungan adik beradik juga boleh menjadi renggang juga kerana hutang.

Justeru,dia memberi nasihat kalau ada sesiapa yang ingin berhutang dengan kita, jangan anggap dia berhutang tetapi kita beri sahaja kepadanya seberapa yang kita mampu dan tidak perlu dibayar pun. Anggaplah ia sebagai pemberian ikhlas kita kepada dia. Nanti,tidak perlulah dia bersusah payah hendak membayarnya semula dan kita pula tidak perlulah menuntut apa-apa darinya.

Saya melihat saranan Ustaz itu memang ada kewajarannya. Daripada bermasam muka kerana hutang yang tidak terlunas lebih baiklah diberi saja.Hati pun tidak sakit dan kawan tidak bertukar lawan. Lainlah, kalau si pemberi hutang sanggup menghalalkan saja hutang yang tidak mampu dibayar oleh peminjam. Namun, ini jarang sangat berlaku dalam masyarakat kita.

Saya pernah membaca kisah Da'laj bin Ahmad seorang alim ahli hadis di Baghdad yang kaya raya. Beliau selalu menjadi tujuan orang yang memerlukan bantuan. Dilaporkan ada seorang lelaki yang berhutang dengannya 5,000 dirham dan tidak mampu membayarnya. Dilaporkan juga oleh kerana takut untuk terserempak dengan Da'laj, lelaki ini telah mengurung diri dalam rumahnya bertahun-tahun sehinggalah satu hari dia berhasrat untuk solat Jumaat. Pun begitu bila dia terpandang Da'laj,dia terus tidak berganjak dari tempat duduknya untuk solat. Dia takut Da'laj menyedari kehadirannya. Berita ini sampai ke tangan Da'laj lalu Da'laj memanggil lelaki ini menemuinya. Apa yang berlaku memang diluar dugaan. Da'laj melunaskan hutang 5000 dirham itu dan memberi pula 5000 dirham kepada lelaki itu sebagai hadiah.

Sikap yang ada pada Da'laj sangat asing untuk kita lihat sekarang!

Pena Tumpul- Berhati-hati memberi hutang

Saturday, May 30, 2015

Keinginan

Adakalanya keinginan untuk memiliki sesuatu sangat meluap-luap,walaupun apa yang ingin kita miliki itu bukanlah sangat perlu pun.Malah apa yang kita sangat inginkan itu, sebenarnya sudah kita miliki pun. Saya sendiri pernah  berkeinginan melampau untuk memiliki kereta baru sedangkan kereta sedia ada masih baru dan tiada masalah pun. Selalunya keinginan itu tertunai juga bila sebuah kereta baru berjaya dimiliki juga bagi menggantikan kereta yang tidak sangat lama pun usianya.

Bagi isteri,lain pula keinginannya.Paling ketara menukar langsir baru setiap kali hari raya menyapa sedangkan langsir lama masih layak untuk terus digunakan lagi. Sekarang ini sudah kedengaran suara-suara isteri ingin tukar langsir baru.Anak remaja lain pula keinginannya.Di satu peringkat keinginan melampaui kemampuan. Haziq memiliki keinginan melampau untuk mempunyai sebuah telefon bimbit model baru berharga ribuan ringgit. Dia belum bekerja pun,malah masih belajar. Pun begitu, mahu tidak mahu keinginannya mamanya lunaskan jua dengan syarat dia cemerlang dalam studinya.

Dalam sebuah kitab yang sempat saya baca, diriwayatkan bahawa suatu hari Umar bin al-Khattab berkunjung ke rumah anaknya,Abdullah. Tiba-tiba beliau melihat sepotong daging. Umar bertanya,"Mengapakah ada daging di sini?" Abdullah menjawab,"Aku teringin hendak makan daging,jadi aku membelinya"

Umar berkata,"Apakah setiap kali ingin sesuatu,engkau terus memakannya? Cukuplah pembaziran yang dilakukan oleh seseorang, setiap kali ia menginginkan sesuatu, lalu ia memakannya."

Dari kisah ini, Umar mengajar kita untuk tidak menjadikan keinginan sebagai asas pembelian atau pemilikan sesuatu tetapi mestilah berlandaskan keperluan. Justeru keinginan pada hakikatnya adalah nafsu serakah yang tidak mengenal batasan. Setiap kali diberi, ia akan meminta yang lain. Berbeza dengan keperluan yang menjadikan akal sebagai pembuat keputusan.

Kalau di pusat membeli belah selalulah bertanya kepada diri sendiri,"Apakah saya menginginkan atau memerlukan barang ini?"

Pena Tumpul - Ingin miliki kereta Lamborghini, tetapi perlukah?

Sunday, May 24, 2015

24Kasih

Tanggal 24.5.91 adalah tarikh paling bersejarah dalam hidup saya.Status bujang yang saya harungi selama 30 tahun secara rasmi dan sahnya dilupuskan pada hari Jumaat jam 9.45 malam di rumah No13 Kg Gudang Garam dengan renggutan tangan Imam Samad (Allahyarham) bersaksikan Pak Alang Yunos (Allahyarham), Hj Mohd Ali Bujang (Allahyarham), Hussin Tawil (Allhyarham) dan Hj Abd Aziz (Allahyarham).

Begitu juga status seorang dara milik gadis 24 tahun bernama Noorwati Muda larut sama dalam jalinan pernikahan kasih sayang bertaut erat restu keluarga tercinta. Perkenalan saya dengan isteri tercetus dari sebuah potret kelas milik adik yang kebetulan sahabat baiknya. Hati berkenan lalu bermulalah satu perjalanan dan peranan. Empat tahun hubungan terjalin bukan tanpa liku dan cabaran di depan.

Namun keserasian dan takdir serta jodoh menemukan dan menyatukan kami di majlis penuh bermakna 24 tahun yang silam. Tangan direnggut, cabaran disahut, tanggungjawab menuntut, bersama saat cincing disarung dengan dugaan diharung. Pahit manis, kelat masin dalam hidup berumahtangga adalah lumrah dan sentiasa menerjah lompang-lompang kealpaan yang kalau tidak bijak menyanggah bakal menjerumus kelembah padah. Yang ringan sama dijinjing, yang berat sama dipikul menjadi resepi paling utuh dalam menerajui teratakasih yang penuh pancaroba.

Hati kuman sama dicicah, hati gajah pula sama dilapah. Sikap enau dalam belukar kami buang jauh-jauh.


Pena Tumpul - Dugaan yang datang bukan kepalang

Saturday, May 23, 2015

Tidur


Saya sempat hadir dalam satu lagi majlis ilmu meraikan kelahiran junjungan besar. Ustaz ini berbicara tentang sunnah Nabi. Tentang tidur baginda.

Kata Ustaz, seseorang yang berusia 60 tahun secara puratanya akan menghabiskan masa lebih kurang 20 tahun untuk tidur. Kalau tidur kita mengikut sunnah Rasullullah saw, maka tidur begitu akan jadi ibadah.

Allah hanya akan menerima ibadah yang dilakukan dengan ikhlas. Tidur adalah ibadah yang paling ikhlas. Seseorang tidak perlu dipaksa atau terpaksa untuk tidur. Ganjaran Allah untuk orang yang mengamalkan sunnah sangat besar. Di dalam tidur sendiri ada banyak sunnah. Jika kita tidur cara selain dari cara Nabi, tidur kita tidak lebih hanya sekadar kerehatan.

Antara sunnah-sunnah Nabi saw sebelum, ketika dan selepas tidur ialah membaca Tasbih Fatimah, iaitu Subhanallah 33 kali, Alhamdulillah 33 kali, dan Allahuakbar juga 33 kali.

Baginda sering mengamal membaca surah Al Ikhlas, Al Falaq dan Al-Nas dan kemudiannya dihembuskan bacaan itu di kedua-dua belah tangannya lalu digosok ke seluruh badannya di mana tangannya dapat sampai. Bacaan dan perbuatan baginda ini diulang sebanyak tiga kali berturut-turut.

Kedudukan tidur pun ada caranya. Nabi Muhammad suka tidur mengiring ke sebelah kanan. Baginda tidur berlapikkan bantal yang sesuai dan membenci tidur secara meniarap. Ucapan memuji Allah sering diucap pada bibir.

Malah saintis mengakui kedudukan tidur Nabi itu adalah model terbaik kerana ia mampu memberi kesan kepada kesihatan badan. Tidur cara Nabi merehatkan badan dan menjaga kesihatan tulang leher. Hebatnya Nabi.

Pena Tumpul - Sesekali tidur sambil duduk

Tuesday, May 19, 2015

Curi

Gangguan telefon berlaku lagi untuk kesekian kalinya dan sekaligus capaian internet tergendala sama. Bila ini berlaku, Telekom Malaysia (TM) pantas dihubungi. Berdasarkan punca kerosakan yang dilaporkan oleh pihak TM terhadap gangguan yang sering berlaku itu, saya mengesyaki pasti berlaku kejadian mencuri kabel lagi. Kejadian curi kabel telefon sangat kerap berlaku di kampung sejak akhir-akhir ini. Kejadian ini berlaku tanpa disedari oleh penduduk kampung kerana ada ketikanya mereka berlagak seolah-olah pekerja telekom yang sedang membetulkan kerosakan tetapi sebenarnya mereka adalah pencuri kabel.

Saya melihat kepada keperluan untuk mewujudkan pasukan ronda oleh beberapa orang pemuda Kg Gudang Garam bagi membendung kejadian yang tidak bertanggungjawab ini. Akibat perbuatan yang mementingkan diri sendiri ini, panggilan telefon dan internet strymx tidak dapat dibuat kerana kecurian kabel tersebut.

Pihak Telekom Malaysia sepatutnya memikirkan satu mekanisme terbaik untuk membenteras perbuatan ini. Para pencuri kabel ini tidak seharusnya diberikan jalan mudah untuk melakukan perbuatan ini. Barangkali sudah sampai masanya semua kabel ditanam dalam-dalam dalam tanah untuk menyukarkan kerja mencuri.

Pena Tumpul - Geram

Sunday, May 17, 2015

Sudu


Pernahkah kita bertanya,manakah lebih bersih, makan guna tangan atau guna sudu? Bagi yang lebih selesa menggunakan sudu, tentunya berpandangan makan guna sudu lebih bersih. Sifat fizikal sudu yang nampak kilat dan bersinar selepas dicuci tentunya tidak mengundang sedikit pun rasa sangsi orang untuk menggunakannya bila menyuap makanan.

Pun begitu ada juga yang lebih selesa menggunakan tangan untuk makan. Saya sendiri, jika diberi pilihan antara sudu dan tangan, lebih cenderung untuk menggunakan tangan kerana makanan lebih dinikmati bila kita menyuap dengan tangan.

Saya ingin berkongsi cerita tentang seorang remaja Muslim yang belajar di luar negara yang keluar makan malam dengan rakan bukan Islam di sebuah restoren. Dia ditegur oleh rakan-rakannya ababila tidak menggunakan sudu yang disediakan untuk makan tetapi sebaliknya memilih untuk menggunakan tangannya. Remaja Muslim ini disifatkan rakan-rakan bukan Islamnya sebagai pelik malah tidak beretika kerana makan menggunakan tangan.

Remaja Muslim ini menyatakan pandangannya, "Sudu saya sangat eksklusif. Hanya saya yang boleh gunakan, tidak berkongsi dengan orang lain pun. Saya selalu membasuhnya dan memastikan kebersihannya. Lagi pun saya tidak pasti sudu di sini benar-benar dicuci atau tidak.Saya juga tidak tahu orang sebelumini yang menggunakannya sihat atau pun tidak"

Rakan-rakannya mengangguk kagum mendengar penjelasannya.

Kadang-kadang terlintas juga difikiran bila makan di restoren yang pengunjungnya pelbagai agama, bangsa, latarbelakang. Bersihkan sudu itu?

Pena Tumpul - Terfikir hendak bawa sudu sendiri saja

Thursday, May 14, 2015

Terhantuk

Saya menegur Hafiz yang berlilit kepalanya dengan kain pembalut. "Kenapa dengan kepala kamu Hafiz?" Hafiz jawab berjahit sedikit sambil tersengeh-sengeh malu. "Macam ada cerita sahaja" saya cuba memancing. "Semalam, semasa berjalan saya ternampak seorang pelajar perempuan di kejauhan. Bertudung labuh, sopan cara jalannya. Jadi,dua tiga kali saya ulang melihatnya. Sedar-sedar, sudah jatuh terduduk.Berdarah.Saya terlanggar ampaian baju.

"Alhamdulillah" saya pantas memberikan respons. Hafiz menyangka saya mentertawakannya. Sebaliknya,saya tumpang gembira kerana Allah sayangkan Hafiz.Saya menarik perhatiannya kepada sebuah hadis yang pernah saya beritaunya dulu, iaitu "Sesiapa yang dikehendaki Allah mendapat kebaikan, Dia akan mengenakannya dengan musibah"

Jadi Hafiz dikenakan musibah sampai terhantuk ampaian supaya dia tidak sampai bertindak lebih jauh lagi. Sebenarnya dalam hidup ini, banyak cara Allah berikan dan datangkan sebagai peringatan kepada kita agar tidak terheret dalam sebarang perbuatan yang tidak baik. Dia peringatan buat kita.

Kebaikan itu datang dalam pelbagai bentuk termasuk musibah!

Pena Tumpul - Teringat kepala terhantuk tiang reban ayam Pak Musa masa kecil dulu bila cuba curi ayam bersama kawan-kawan

Wednesday, May 13, 2015

Pahala

Pagi ini saya berjumpa dengan seorang kenalan masa sekolah dulu lantas saya pelawa dia bersarapan sekali di sebuah warung yang sangat terkenal dengan nasi lemaknya yang sedap di Segamat ini. Dalam seronok-seronok berbual mengimbau masa sekolah dulu,tiba-tiba nada percakapannya berubah. Dia marah-marah kerana sangat sakit hati apabila mengetahui orang yang pernah ditolongnya bercakap di belakang memburukkannya.

Saya menasihatinya agar tenang, sabar dan tidak perlulah untuk marah-marah. Dia kata,"Cakap memanglah mudah sebab tak kena pada 
engkau." Saya membalas, "Istighfar banyak-banyak, duduk tenang, tarik nafas, lapangkan dada dan cuba fikirkan kenyataan ini: Tidak ada apa yang dapat melukakan saya, tiada siapa yang boleh 

menyakitkan hati saya tanpa izin atau kebenaran saya, kerana sakit hati adalah pilihan saya."

Dia terkejut dengan kenyataan saya.  "Mana mungkin. Dialah yang menyebabkan saya marah atau sakit hati." Saya berkata, "Memanglah dia yang melakukan sesuatu yang kita tidak suka, tetapi kita ada pilihan untuk tidak berasa sakit hati."

Saya bercerita kepadanya tentang Imam Malik yang saya dengar daripada seorang ustaz di dalam satu ceramah. Satu sifat Imam Malik,apabila mengetahui ada orang mengatanya di belakang, beliau akan terus pergi ke kedai membeli barang lalu ke rumah orang yang mengatanya. Beliau menhadiahkan barang itu kepada orang yang bertanya itu sambil mengucapkan terima kasih kerana mengumpatnya dan kerana itu Allah mengurniakan pahala kepadanya.

Justeru,tidak perlu risau dan marah sebab orang yang mengumpat kita telah memberi pahala (rezeki percuma) kepada kita. Kalau kita marah, kita akan stres, darah akan naik,penyakit bertambah, dosa bertambah dan kita yang rugi. Jalan terbaik, kita berdoa agar orang yang mengumpat kita itu diberi petunjuk oleh Allah. Ini akan membuat hati kita tenang.

Sebenarnya, bukan apa yang berlaku kepada kita itu yang melukakan hati kita, tetapi cara kita bertindak balas kepada apa yang berlaku itulah yang lebih membuat kita terluka!

Pena Tumpul - Diam sahaja

Tuesday, May 12, 2015

Hukum

Seorang lelaki yang solat dan membaca Quran dipertikaikan amalannya itu hanya kerana kesilapan yang dilakukannya. Lelaki ini dituduh berlagak alim dan berlindung di balik topeng dan amalannya itu macam tidak berguna pun. Kasihan lelaki itu. Kita jangan lupa dalam diri insani boleh terkumpul dua unsur berlainan pada satu masa yang sama; kebaikan juga kejahatan. Bila kita berbicara soal jahatnya, janganlah sampai kita lupa unsur baiknya yang ada sehingga memadamkan baiknya dan menghukumnya seolah-olah dia memang sangat jahat.

Dalam hal ini pernah Rasulullah  pernah membantah terhadap perkataan sesetengah sahabat yang melaknat seorang peminum arak dalam kalangan mereka. Kisah ini diceritakan dalam sebuah hadis yang direkodkan oleh Bukhari. Dalam hadis itu dikisahkan seorang lelaki bernama Abdullah digelar keldai.Dia pernah menyebabkan Rasulullah ketawa. Juga pernah Nabi menyebatnya disebabkan kesalahannya meminum arak itu.Pada suatu hari dia ditangkap lagi (disebabkan kesalahan meminum arak),maka baginda pun menghukum lalu dia disebat. Seorang lelaki berkata: "Ya Allah..laknatilah dia,alangkah kerap dia ditangkap".Lantas Nabi pun bersabda: "Jangan kamu semua melaknatinya! Demi Allah apa yang aku tau dia mencintai Allah dan Rasulnya"

Walaupun kita tahu minum arak itu dosa besar,namun dalam masa yang sama Rasulullah tidak menafikan unsur cintakan Allah dan Rasul yang wujud dalam diri lelaki tersebut. Bahkan Nabi mempertahankan kelebihan yang ada padanya. Kita lebih wajar bersikap seperti Nabi. Jangan kerana melihat sesuatu dosa, sekalipun besar, kita menafikan unsur kebaikan lain yang ada pada diri seseorang.

Biarlah Allah yang menghukum kerana Dia lebih kenal hambanya!

Pena Tumpul - Siapa kita untuk mempertikaikan solat seseorang

Monday, May 11, 2015

Monyet

Pagi ini saya melihat seekor monyet di atas sebuah kereta di tempat letak kereta. Saya percaya ia monyet yang datang dari kawasan hutan berhampiran. Monyet ini pastinya keluar dari hutan tersebut ke kawasan lapang untuk mencari makanan.

Penebangan hutan menyebabkan monyet-monyet ini keluar ke lapangan mencari makanan. Adakalanya yang terkorban ketika menyeberang jalan. Kasihan monyet-monyet ini yang menerima kesan dari pembangunan yang dijalankan. Bukan monyet itu yang salah kalau haiwan ini sampai menceroboh laman orang kerana asalnya habitat mereka yang diceroboh terlebih dahulu. Dibimbangi, lambat laun haiwan-haiwan ini akan hilang dari pandangan jika tiada sebarang usaha dilakukan untuk melindunginya.

Pena Tumpul- Lihat babi-babi menceroboh kebun orang

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...