Thursday, July 30, 2015

Menabung

Kata orang tua-tua "sikit-sikit lama jadi bukit". Ia berkaitan dengan amalan menyimpan duit sedikit demi sedikit. Waktu kecil-kecil dulu saya selalu disaran oleh ayah ibu supaya menyimpan duit. Dulu ayah beri 30 sen sahaja untuk belanja sekolah. Sekitar 70an dulu, 30 sen agak besar nilainya. Selalunya saya akan simpan 10 sen dalam tabung ayam.Saya tidak pernah gagal melakukannya setiap hari sehinggalah saya tamat sekolah. Kalau waktu raya, bila ada saudara mara yang datang makin bertambahlah wang tabung saya.

Bila tabung ayam penuh, akan pecahlah tabung itu. Duit yang terbarai bukan hendak dibelanjakan tetapi disaran pula oleh emak agar menyimpannya di Pejabat Pos. Dulu, menyimpan wang di bank hanya untuk orang yang banyak duit sahaja. Amalan menabung saya lakukan tanpa gagal. Hasilnya bila sahaja saya tamat Tingkatan Lima duit yang terkumpul mencecah hampir empat ribu. Hati gerang bukan kepalang. Dalam hati sudah berkira-kira hendak membeli apa-apa yang diidam. Mahu beli basikal. Saya beli sebuah basikal dan selebihnya tetap tersimpan. Saya mahu guna duit simpanan itu untuk beli buku-buku.

Kini, Hafiz dan Hadif mewarisi amalan menabung seperti saya. Setiap sen dan ringgit yang saya berikan kepada mereka, di depan mata saya dimasukkan terus dalam tabungnya. Saya bangga dengan kedua-duanya. Kata Hafiz, dia menyimpan separuh daripada wang belanja harian sekolahnya. Hadif pula meminta ibunya membekalkannya dengan bekalan dari rumah setiap hari. Dia mahu menyimpan semua wangnya.

Hari Raya kali ini khabarnya Hafiz dan Hadif berjaya memindahkan akaun orang lain ke dalam akaun masing -masing dengan jumlah yang agak menakjubkan juga. Dua adik beradik ini bernasib baik kerana saudara mara tidak kiralah yang rapat atau jauh tidak lokek memberi. Tak banyak,sikit. Atok Hindon mereka penyumbang paling besar dan memberikan jumlah yang sama kepada semua cucu cicitnya. Dapat durian runtuh lagi bila hasil pertanian dari Ladang Felcranya dilaporkan agak lumayan. 

Pena Tumpul -Ada lagi ke tabung ayam?



Sunday, July 26, 2015

Raya

قَالَ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ اللَّهُمَّ رَبَّنَا أَنْزِلْ عَلَيْنَا مَائِدَةً مِنَ السَّمَاءِ تَكُونُ لَنَا
 عِيدًا لِأَوَّلِنَا وَآَخِرِنَا وَآَيَةً مِنْكَ وَارْزُقْنَا وَأَنْتَ خَيرُ الرَّازِقِينَ

Isa putera Maryam berdo'a: "Ya Tuhan kami turunkanlah kiranya kepada kami suatu hidangan dari langit (yang hari turunnya) akan menjadi hari raya bagi kami iaitu orang-orang yang bersama kami dan yang datang sesudah kami, dan menjadi tanda bagi kekuasaan Engkau;beri rezekilah kami, dan Engkaulah pemberi rezeki yang paling utama".(Surah Almaidah:114)

Ustaz Abu Hassan Din membaca ayat ini di permulaan bual bicaranya lewat Tanyalah Ustaz TV9 yang mengupas Adab Berhari Raya. Kata Ustaz, ini adalah satu-satunya ayat dalam AlQuran yang menyentuh tentang Hari Raya. Sekaligus ia menjawab persoalan bahawa menyediakan juadah untuk hari raya termasuk kuih muih memang dianjurkan oleh Islam. Memang pada hari raya, rezeki memang melimpah ruah. Kunjung dari sebuah rumah ke sebuah rumah dan menikmati hidangan yang disediakan bagaikan tiada hadnya.

Banyak juga perkara yang disentuh berhubung adab berhari raya ini. Antara yang ditimbulkan ialah soal mengadakan rumah terbuka, memberi duit raya, menjamu selera dengan pelbagai juadah di hari raya, pembaziran di hari raya, juga soal kongsi raya. Soal bakar mercun juga ditimbulkan.

Namun yang paling menarik bila soal mereka yang tidak puasa tetapi berhari raya mengalahkan orang yang berpuasa. Bergaya dengan baju raya tetapi tidak pula berpuasa. Bukan itu sahaja,kalau pun berpuasa, ibadat yang lain seperti solat diabaikan begitu sahaja. Memang ramai orang begini di kalangan kita. Kata Ustaz lagi, apalah gunanya berpuasa, berderma juga kalau ibadat solat yang merupakan tiang agama ditinggalkan. Kalau pun solat, cuma solat Hari Raya itu sahajalah. Tidak hairanlah kalau wajah-wajah yang tidak pernah dilihat sebelum ini tiba-tiba muncul sewaktu solat Raya yang cuma setahun sekali atau dua kali itu!

Pena Tumpul - Terganggu dengan bunyi mercun membingit telinga

Thursday, July 23, 2015

Poligami

Poligami adalah isu yang sangat sensitif kepada kaum Hawa. Hampir semua wanita jika diajukan tentang poligami rata-rata menolaknya mentah-mentah. Memang wanita sangat benci kepada hidup berkongsi pasangan ini. Kebencian mereka tentunya berasas kerana tidak seronok untuk berkongsi suami. Malah dalam keadaan yang melampau, ada isteri yang lebih rela dilepaskan daripada hidup bermadu jika suaminya berkahwin baru.Begitulah senario biasa kita lihat tentang poligami.

Pun begitu, sewaktu raya baru lepas,saya melihat poligami dipamerkan dalam bentuk yang sangat luarbiasa dan menakjubkan. Sepupu saya yang hampir sepuluh tahun tidak pernah bersua berkunjung ke rumah membawa bersamanya dua orang isteri serentak. Isteri pertama bersekali dengan tiga orang anak,manakala isteri muda yang baru dinikahinya beberapa bulan lalu masih belum bergelar ibu. Isteri baru dinikahi atas permintaan bapa perempuan yang terhutang budi dengannya lalu mewasiatkan supaya mengahwini anaknya itu dan sekaligus memegang jawatan penting dalam syarikat isteri mudanya itu.  Saya tidak pernah menyangka dia akan memegang tangan Tok Kadi sebanyak tiga kali. Dia pernah berkahwin dan memperoleh dua orang anak dengan isteri pertamanya dulu. Selang beberapa tahun, kahwin untuk kali kedua dan kali ketiga. Dia memang hebat. Atau memang dia terpilih untuk berpoligami.

Khabarnya setelah selesa berjalan bersama begitu,dalam masa terdekat bercadang pula untuk tinggal sebumbung. Pasti ada rahsia yang tersembunyi sehingga sesuatu yang sukar menjadi begitu senang kepadanya.

Sekurang-kurangnya persepsi yang tidak baik tentang poligami dikendurkan oleh pasangan Badrul Hisham ini yang pernah jatuh bangun dan susah senang dalam meniti hidupnya dulu.

Pena Tumpul - Teringat episod hidupnya yang pernah menyewa bilik yang semuat-muat untuk tidor sahaja



Sunday, July 12, 2015

Juadah

Saya teringat zaman sekolah dahulu bila berpuasa. Waktu itu sekitar lewat 70an.Seronoknya berpuasa waktu itu kerana setiap petang jiran-jiran berhampiran tidak pernah lupa untuk menghantar juadah berbuka puasa untuk saya sekeluarga. Kalau empat jiran yang menghantar, bermakna empat juadah yang berbeza yang bakal disantap semasa berbuka puasa. Emak pula tentunya sentiasa bersedia dengan juadah sebagai balasan. Tidaklah elok untuk dipulangkan pinggan kosong sahaja.

Bila teringat itu semua, ingatan saya pantas menerjah kepada dua orang jiran yang sangat rapat dengan keluarga saya ini. Tidak ada satu hari pun yang saya ingat Cikgu Rizal dan Kak Ros membiarkan saya sekeluarga berbuka tanpa juadah istemewa daripadanya. Pelbagai jenis mee dan makanan yang enak yang tidak pernah kami rasa hasil air tangan mereka berdua. Kedua-duanya memang pandai masak lebih-lebih lagi Kak Ros.Mereka memang lebih pemurah berbanding dengan jiran yang lain. Kuantiti yang diberi pula bukan sedikit malah cukup mengenyangkan untuk kami.
Kini semuanya tinggal kenangan yang tidak mudah untuk dilupakan.Cikgu Rizal sudah agak uzur sekarang. Kak Ros pula mungkin tidak gemar memasak seperti dulu-dulu. Sesekali berjumpa di waktu hari Raya, saya seronok bercerita tentang masa lalu. Pantasnya masa berlalu.

Kini, amalan bertukar-tukar juadah hampir tiada lagi malah kian pupus. Kita lebih sebok mendapatkan pelbagai juadah di bazar Ramadan yang tidak pernah wujud pun waktu dulu. Saya melihat kewujudan bazar yang tidak saya pasti bila mulanya, menjadi faktor kepada luputnya amalan bertukar-tukar juadah ini. Sebenarnya amalan bertukar juadah ini adalah satu bentuk sedekah yang sangat-sangat dianjurkan dalam bulan Ramadan. Gaya hidup yang berubah dimana masa sangat-sangat suntuk untuk menyediakan juadah berbuka puasa, kehadiran bazar Ramadan ini memang sangat-sangat diperlukan.

Pena Tumpul- Rindu buah melaka hasil air tangan emak

Thursday, July 09, 2015

LailatulQadr

Saya melihat sekeliling saya orang sibuk bercakap fasal Lailatul Qadr. Di sepuluh malam terakhir ini memang itu pun fokus kita selain terus menjalankan ibadah puasa. Semua tahu bahawa di bulan ini, Allah anugerahkan kita umat Muhamad dengan satu malam yang super hebat. Malam yang lebih baik daripada seribu bulan. Ia menyamai tempoh kita beribadat lebih 83 tahun. Hebat kan!

Pagi ini lewat corong radio seorang Ustaz bercerita kenapa umat Muhammad Allah kurniakan malam yang bernilai 83 tahun ini. Katanya, Rasulullah saw. pernah bercerita bahawa beliau mendapat wahyu dari Allah tentang seorang laki-laki Bani Israil yang berjihad di jalan Allah selama seribu bulan tanpa henti. Rasulullah saw. sangat kagum, lalu beliau berdoa,"Tuhanku, Engkau telah menjadikan umatku orang-orang yang pendek usia dan sedikit amalan."

Kemudian Allah memberi keutamaan kepada Rasulullah saw. dengan memberikan Lailatul Qadar yang nilainya lebih baik daripada seribu bulan yang digunakan oleh laki-laki Bani Israil itu berjihad di jalan Allah.

Khabarnya nama laki-laki yang dimaksudkan itu adalah Samson. Ia berperang melawan kaum kafir selama seribu bulan tanpa henti. Ia diberi kekuatan dan keberanian yang membuat musuh-musuhnya ketakutan. Lalu kaum kafir mendatangi isteri Samson. Mereka membujuk isterinya bahwa mereka akan memberi hadiah perhiasan emas jika ia dapat mengikat suaminya.

Menurut perkiraan mereka, Samson dapat ditangkap dengan mudah jika dalam keadaan terikat. Ketika Samson sedang tidur, secara diam-diam isterinya mengikat badan Samson dengan tali. Namun, ketika Samson bangun, dengan mudahnya ia memutuskan tali-tali yang mengikat tubuhnya. Kali kedua, setelah dipujuk isterinya, Samson menndedahkan kelemahannya. Dia diikat dengan rambutnya sendiri dan dia memang tidak boleh melepaskan diri. Dia disiksa oleh kaum kafir tetapi berkat doanya kepada Tuhan dia berjaya meloloskan diri setelah dianugerahkan dengan kekuatan dan berjaya menghapuskan kaum kafir yang menentang perjuangannya.


Para sahabat Rasulullah saw. sangat kagum mendengar cerita itu. Lantas, mereka bertanya, "Ya Rasulullah, dapatkah kami meraih pahala sebagaimana yang diperoleh Samson." Rasulullah menjawab tidak tahu dan terus berdoa kepada Allah. Allah mengqabulkannya dengan memberikan umatnya malam qadar yang sentiasa kita jejaki setiap kali Ramadan tiba.

Sedang mencari dan tidak mahu terlepas!

Pena Tumpul - Pernah tonton cerita Samson Betawi lakonan Benjamin S

Wednesday, July 08, 2015

Tarawih

Ibadah puasa sudah masuk hari ke 21 dan sudah melebihi separuh Ramadan yang telah dilalui. Solat Tarawih antara amalan yang dituntut kita melakukannya di bulan penuh barakah ini.Ia sunat namun ganjarannya seperti amalan fardu. Rugilah kalau kita meninggalkan solat yang hanya terdapat di bulan Ramadan ini sahaja.

 Sejak sekian lama malah sejak seawal di bangku sekolah lagi, saya seboleh-bolehnya melakukannya di masjid. Pun begitu,dalam keadaan-keadaan tertentu yang tidak mengizinkan, saya mengerjakannya secara solo di rumah.

Saya melihat solat terawih yang dikerjakan sejak dulu hingga sekarang di masjid-masjid mempamerkan senario yang tidak banyak berubah. Di awal-awal Ramadan, masjid sesak hingga memenuhi segenap ruang sehingga saya terdengar Pak Imam mengeluh kepada perlunya masjid dibesarkan bagi menampung keperluan jemaah yang melimpah ruah. Pun begitu di hujung-hujungnya Pak Imam mengeluh lagi tetapi kali ini kerana bilangan yang hadir semakin merosot.

Melihat senario yang berlaku ini, teringat saya kepada seorang Ustaz yang berseloroh namun ada benarnya. Katanya, keadaan yang berlaku itu tidak ubah seperti perlawanan bola sepak Piala Dunia. Di pusingan awal, biasanya banyak pasukan yang tidak kita kenal beraksi namun bila naik ke peringkat seterusnya, satu demi satu pasukan tersingkir dan hilang dari pandangan. Cuma pasukan yang hebat-hebat sahaja akan terus kekal beraksi di peringkat separuh akhir apatah lagi di peringkat akhir. Yang biasa-biasa sudah kecundang. Begitulah juga di hari pertama dan minggu pertama solat Terawih kelihatan wajah-wajah baru yang agak asing. Bila masuk minggu kedua, wajah-wajah ini tidak muncul lagi.

Di malam-malam terakhir hanya yang benar-benar kuat dan kental sahaja akan kekal untuk bertarung merebut piala kemenangan!

Pena Tumpul - Moga kekal hingga ke peringkat akhir


Terkenang-kenang

T eringat satu ketika dulu di kampung bila Ramadan tiba. Ramadhan disambut penuh meriah. Ketika zaman kanak-kanak. Berbuka di surau bersa...