Saturday, October 31, 2015

Pendirian

Adakalanya kita suka sangat dengar cakap orang yang berkesudahan dengan menyusahkan kita. Kalau kita sebok memikirkan apa yang orang cakap tentang kita, akhirnya semua yang kita buat tidak betul. Buat ini salah,buat itu salah dan akhirnya serba salah. Mungkin kisah ini boleh kita jadikan panduan.

Ada seorang penjual ikan di pasar yang baru hari pertama menjual ikan di pasar awam Segamat. Melihat ramainya penjual ikan yang lebih berpengalaman yang dia perlu bersaing, peniaga ini menarik perhatian pembeli yang lalu lalang dengan memasang papan tanda  "DI SINI JUAL IKAN SEGAR".

Tidak lama kemudian datanglah seorang pengunjung wanita yang menegur papan tandanya itu..
"Mengapa kena tulis kata: DI SINI? Bukankah semua orang  tahu yang awak memang jual  DI SINI, bukan DI SANA pun?"

"Betul juga!" fikir si penjual ikan itu, lalu di potongnya kata DI SINI, dan cuma tinggal tulisan "JUAL IKAN SEGAR". sahaja.

Selang bebarapa minit datang pula seorang lelaki muda dan turut menegur papan tandanya itu.
"Buat apa nak letak perkataan  SEGAR? Memang ikan yang dijual ini semuanya segar kan. Tak ada pun yang busuk kan?", komen lelaki itu.

"Betul juga ni", fikir penjual ikan yang sudah mula bingung., lalu dipotongnya kata SEGAR dan tinggal tulisan "JUAL IKAN" sahaja.

Tidak lama lepas itu, datang pula seorang lagi yang turut menegur papan tandanya itu.
"Mengapa perlu tulis kata JUAL? Bukankah semua orang tahu  ikan ini memang  untuk dijual, bukan untuk dipamerkan?. tegur pengunjung itu.

"Betul  juga", fikir si penjual ikan yang semakin bingung lalu dipotongnya pula  kata JUAL dan cuma tinggal tulisan "IKAN"

Selang beberapa waktu kemudian, datanglah pula pengunjung yang  keempat, juga menegur benda yang sama seperti pengunjung-pengunjung sebelumnya.
"Buat apa  nak tulis kata IKAN? Semua orang tahu ini memang ikan kan?"

"Benar juga", fikir si penjual ikan lalu di turunkannya terus  papan tanda itu. Puas hatinya dan berakhir dengan seekor ikan pun tidak laku dijual!


Begitulah kita mudah terpengaruh dengan pendapat orang lain,sehingga kita tidak yakin dengan apa yang kita buat dan sekaligus gagal membuat keputusan sendiri.  Sepatutnya, kitalah yang paling tahu tentang hidup kita sendiri, dan paling mengerti apa yang kita cari dan kita perlukan untuk diri kita sendiri.Kita boleh dengar pandangan orang lain asalkan ia membantu. Kalau cuma membuntu kita sahaja, abaikan sahaja.

Kita perlu percaya pada diri kita sendiri kerana selalunya, diri kita sendiri tidak mungkin menipu kita!

Pena Tumpul - Makan buah beluluk, sendiri yang sakit tembolok

Friday, October 30, 2015

Surat

Adakalanya kerana sangat menghargai sesuatu kita akan menyimpan sesuatu dengan baik tanpa mengambil manafaat daripadanya. Kerana sayangkan kereta misalnya kita tidak menggunakannya sebaliknya menyimpannya sahaja tanpa bergerak atau pun kalau pun digunakan mungkin sekali sekala sahaja. Saya ingin berkongsi kisah yang menarik ini walau pun macam tidak masuk akal, namun tersimpan pengajaran yang sangat berguna. Ia kisah sebuah keluarga yang menerima beberapa pucuk surat daripada ayah mereka yang merantau mencari rezeki di tempat lain, tetapi tidak membaca surat-surat yang diterima itu!

 Seorang ayah pergi merantau ke luar negara untuk mencari rezeki meninggalkan seorang isteri dan tiga orang anak. Dia seorang yang penyayang dan sangat dikasihi dan dihormati pula oleh ahli keluarganya.
Setelah keadaannya di rantau orang agak stabil, dia menghantar surat pertama kepada keluarganya. Mereka sangat gembira menerima surat yang sungguh bermakna dari seorang ayah yang sangat dikasihi dan disayangi. Sampul surat itu ditenung berulang kali. Masing-masing memeluk dan mengucup surat tersebut bagai tidak mahu dilepaskan. Kemudian surat yang berharga itu disimpan di dalam pembalut sutera yang indah. Sekali sekala surat itu dikeluarkan dari pembalutnya untuk dibersihkan daripada debu dan habuk. Kemudian meletakkan kembali di dalam pembalutnya.Yang anehnya,tidak tergerak pun hati mereka untuk membacanya. Hairan!

Kemudian tiba pula surat kedua, ketiga dan seterusnya. Semuanya disimpan dan dijaga rapi seperti surat pertama.

Setelah beberapa tahun berlalu,tibalah masa untuk si ayah pulang menemui keluarga tercinta. Alangkah terkejutnya dia apabila mendapati tiada seorang pun yang tinggal kecuali anak bongsunya. Dengan cemas dia bertanya: "Mana ibumu?"
"Ibu ditimpa sakit yang amat teruk. Kami tidak ada wang untuk membiayai rawatannya sehingga akhirnya dia meninggal dunia", jelas anaknya.
"Kenapa begitu? Apakah kamu tidak membuka suratku yang pertama? Di dalamnya terkandung sejumlah wang yang banyak untuk perbelanjaan kamu?",tanya ayahnya.
"Di mana pula abangmu?" ,tanyanya lagi.

"Dia telah terpengaruh dengan kawan-kawan sebaya yang jahat. Selepas kematian ibu, tidak ada siapa yang mampu menasihatinya. Sekarang dia sudah jadi sebahagian daripada mereka.",kata anaknya.
Ayah semakin hairan dan bertanya lagi,  "Kenapa begitu? Aku telah tulis dengan panjang lebar menasihati kamu agar berhati-hati memilih kawan. Jangan berkawan dengan orang jahat kerana lama kelamaan kita juga akan jadi jahat! Aku juga meminta agar abangmu itu mengikut aku di rantau orang. Apakah kamu tidak membaca suratku?"
Sekali lagi jawapan anaknya tetap tidak.

"Kakakmu di mana?  tanya ayahnya lagi. "Dia pernah tulis surat kepada ayah meminta nasihat tentang seorang pemuda yang melamarnya. Sekarang dia telah berkawin dengan pemuda itu. Tapi malangnya dia tidak bahagia. Hidupnya menderita didera sepanjang masa lahir dan batin.",kata anaknya lagi.

"Bukankah aku telah jawab surat itu menasihatinya agar jangan terima lamaran pemuda itu? Aku telah ingatkan, jangan pillih pasangan berdasarkan harta dan kedudukan. Tapi pilihlah berdasarkan agama, akhlak dan keturunan! Kamu tidak baca semua surat-suratku?"-

"Tidak! Kami simpan surat-surat ayah di dalam pembalut sutera yang cantik, kami usap dan cium surat itu sebagai tanda sayang dan rindu kami kepada ayah! Tetapi kami tidak membacanya…"jelas anaknya.

Saya yakin tidak ada siapa yang percaya akan kebenaran cerita ini. Tidak masuk akal langsung pun!

Namun sedarkah kita bahawa inilah kisah benar. Kisah yang tak masuk akal inilah yang berlaku dalam kehidupan umat Islam hari ini. Kita menerima surat dari Yang Maha Mengetahui, Maha Pengasih, Maha Penyayang, Maha Memerhati lagi Maha Bijaksana. Surat yang mengandungi panduan, ajaran serta petunjuk dalam segenap bidang kehidupan. Tetapi sejauh mana kita membaca, memahami dan mengikuti panduan yang diberi?

Maka jadilah apa yang terjadi! Umat Islam mati dibunuh saban hari, di sana sini. Jenayah meningkat, keruntuhan akhlak mencemaskan di semua peringkat, wanita-wanita didera dan diperkosa tanpa mengira tua atau muda, bayi-bayi yang tidak berdosa dibuang merata-rata, dan bermacam-macam kejahatan, maksiat dan kemungkaran yang menjijikkan.

Semuanya berpunca daripada tidak membaca dan mengambil pengajaran daripada Surat yang dikirim oleh Pencipta Yang Maha Esa Yang Amat Sayang kepada makhluk-Nya!

Pena Tumpul -  Iqra'

Thursday, October 29, 2015

Cuti

Cuti sehari saya penuhi dengan membersihkan luar dan perkarangan rumah. Lokasi rumah
yang dikelilingi dengan pokok-pokok selain daripada laman rumput yang agak luas menuntut kepada pemotongan rumput sekurang-kurangnya dua minggu sekali.

Sejak mendiami Teratak Qaseh pada 2001, saya memilih untuk memotong rumput sendiri tanpa mengupah orang lain. Paling tidak boleh juga mengeluarkan peluh. Haziq juga ringan tulang membantu memungut sampah dan daun-daun kering yang saban hari gugur dari pokok di perkarangan rumah.

Haziq menjadi hero hari ini apabila dia terpandang seekor ular hitam di celah papan-papan lama yang dibiarkan tersadai di tembok luar rumah. Haziq bertindak pantas dan ular tersebut mati di tangannya.

Petangnya emak meminta saya balik ke rumahnya untuk membaiki  paip yang rosak. Dengan belanja sekitar RM10 paip yang bocor dapat dibaiki dan seperti biasa emak tidak pernah lupa masakan kegemaran anaknya - sambal ikan bilis berencahkan jering. Sedap! Seperti biasa, saya pulang meninggalkan rumah emak secara senyap-senyap kerana tidak sampai hati melihat Hapiz yang pasti menangis kerana hendak mengikut kami.

Pena Tumpul - Seronok 

Wednesday, October 28, 2015

Nostalgia (revisited)

Majlis perkahwinan sepupu saya hari ini menemukan saya dengan sebilangan kawan lama yang sudah puluhan tahun tidak bersua. Mencecah 21 tahun, satu tempoh perpisahan yang amat panjang. Mohd Sari, seusia saya pernah belajar dalam kelas yang sama sehingga darjah tiga di salah sebuah kampung yang jauh dari bandar. Kidam (nama timangannya) terkenal nakal, kaki kebas dan suka menyakat orang termasuk rakan-rakan sekelas. Dalam kelas sering menjadi perhatian cikgu justeru sifat nakalnya dan tentunya paling bising dalam kelas. Semuanya yang tidak baik tentang Kidam. Memang begitu pun. Masih segar dalam ingatan saya tentang Kidam yang didenda duduk dibawah meja guru oleh Cikgu Khadijah semasa kelas Matematik. Kesian Kidam.

Saya bersua semula dengannya hari ini. Bukan lagi sebagai anak sekolah seperti dulu tapi kami yang sudah dewasa, punya keluarga dan kerjaya. Pertemuan yang amat tidak diduga. Kidam bukan lagi dirinya yang dulu. Kidam tidak berhenti bercerita semahu-mahunya sepanjang 21 tahun hidup yang dirintisnya, bermula dengan penghijrahannya meninggalkan kampung tercinta ke bumi Felda mengubah masa depan.

Dia berjaya dalam perjalanan hidup ( sekurang-kurangnya dengan apa yang diperlukannya)dan dia bangga menceritakan kejayaan yang diraihnya sekarang. Saya kagum dengan Kidam kerana tidak pernah menyangka beliau yang saya kenal bagaikan tanpa arah tujuan dahulu kini Kidam yang bermatlamat. Saya amat terharu bila beliau berkata" Bagi yang tidak pandai macam saya, tulang empat kerat inilah modal saya untuk berjaya". Beliau membuktikannya.

Seorang lagi taulan lama menjentik kenangan silam saya yang amat menyeronokkan. Yusof yang kini sudah mencecah usia 52 tahun kekal bujang dan tidak banyak perubahan yang dapat dikesan pada dirinya. Masih merendah diri namun mudah mesra dan berkongsi cerita. Saya tidak dapat melupakan zaman sama-sama bermain bola plastik yang berharga 60 sen sebiji hasil dari sumbangan 5 sen seorang antara kami semua. Pokok kelapa di halaman rumah atok menjadi tiang gol kami. Seronoknya bermain ketika itu. Saya bertanya Yusof tentang Deris, Bentan, Tan Buyong, Samin, Soid, Hut, Udin, Acap, Mat Chilid. Saya sebak kerana ramai daripada mereka yang telah pergi buat selama-lamnya.

Pena Tumpul - Pernah main bersama biji saga, batu seremban dan tangkap reriang

Tuesday, October 27, 2015

Kucing

Saya percaya ramai orang suka bela kucing sebagai binatang kesayangan. Tidak dinafikan kucing adalah antara binatang kesayangan yang sangat popular di kalangan penggemar binatang. Sesetengahnya kerana kegilaan melampau terhadap kucing,sampai sanggup menjadikan rumah sebagai pusat kucing gelandangan. Pantang ada kucing yang terbiar, akan di kutip dan dipelihara.

Pun begitu,ada juga yang langsung tidak berkenan dengan kucing. Pantang ada kucing yang menyinggah akan diperhambat dan diusir. Kononnya tidak tahan dengan bulu kucing dan tentunya perangai kucing yang suka meninggalkan bahan buangannya merata-rata. Bau tahi kucing memang menusuk hidung. Sebab itulah kucing tidak digemari di kalangan pembenci kucing.

Mungkin tidak ramai yang tahu bahawa kucing adalah binatang kesayangan baginda Nabi kita. Kalaulah kita tahu, tentu perspektif kita terhadap kucing tidak lagi negatif. Saya ingin berkongsi sebuah cerita tentang seorang pembela kucing dan apa yang berlaku dihari pengkebumiannya. Saya kutip kisah ini yang menyinggah di laman maya saya. Soal sahih tidaknya, bukanlah sangat menjadi perkiraan saya kerana yang penting ia boleh menjadi pengajaran yang berguna kepada kita supaya menyayangi kucing atau sekurang-kurangnya tidak lagi menyakat kucing lepas ini.

Khabarnya,ada seorang lelaki yang sangat sayangkan kucing. Ada berpuluh-puluh kucing yang dia jaga. Namun sejak sakit dan cuma mampu bergerak dengan kerusi roda,anak-anaknya tidak membenarkannya  membela kucing lagi. Pun begitu, kasihnya terhadap kucing sukar untuk dipisahkan. Pantang nampak kucing melintas di depannya akan dipanggilnya dan diberi makan..

Menurut anaknya, kalau makan bersama bapanya di kedai makan, pasti ada saja kucing yang mendekatinya sehingga anak-anaknya kata"bau abah , kucing suka agaknya" Lebih menarik lagi, sebelum ini ada seekor kucing yang paling lelaki ini sayang namun hilang tiba-tiba mungkin dicuri orang. Setiap kali azan bila  pergi ke surau jalan kaki, kucing itu akan mengiringi lelaki ini sampai ke surau. Lepas itu dia akan tunggu dekat depan pintu surau. Bila lelaki ini keluar dia ikut iring balik. Begitulah hari-hari sehingga tidur pun di hujung kaki tuannya sehinggalah kucing itu hilang entah ke mana..


Apa yang berlaku di tanah perkuburan memang memeranjatkan seluruh keluarga itu. Seekor kucing yang mereka tidak pernah nampak sebelum ini ada di pusara lelaki ini. Dan kucing itu kekal berada di situ berhari-hari. Bila ditanya pada  ustaz tentang kejadian itu,  menurut Ustaz  mungkin lelaki ini dahulu pernah jumpa kucing ini dulu yang anak-anaknya tidak pernah tahu. Mungkin juga ada maksud lain yang tersirat untuk menyedarkan kita bagaimana kasihnya seorang hamba Allah pada kucing sepanjang hayatnya. 

Allah lebih mengetahui!

Pena Tumpul- Bela dan bagi makan kucing yang kadang-kadang datang menyinggah Teratak Qaseh

Monday, October 26, 2015

Ungrateful


Today I would like to share around one story of a blind girl who didnt feel grateful for what her boyfriend had given to her. It is common to see that people change when they get something better and forgot their past.

There was a blind girl who hated herself just because she was blind. She hated everyone, except her loving boyfriend. He was always there for her. She said that if she could only see the world, she would marry her boyfriend.

One day, someone donated a pair of eyes to her and then she could see everything, including her boyfriend. Her boyfriend asked her, “now that you can see the world, will you marry me?”
The girl was shocked when she saw that her boyfriend was blind too, and refused to marry him. Her boyfriend walked away in tears, and later wrote a letter to her saying:
“Just take care of my eyes dear.”

This is how human brain changes when the status changed. Only few remember what life was before, and who’s always been there even in the most painful situations.

Pena Tumpul -  Enjoys Aesop fables

Saturday, October 24, 2015

RM34.00?

Sekelar ikan tenggiri gulai kari dan sedikit goreng kobis bersekali dengan segelas air sirap limau. Selainnya sekelar ikan tenggiri asam pedas berencahkan bendi berserta sedikit ulaman juga segelas air sirap limau. Itulah makanan tengahari saya dan isteri  di sebuah restoren asam pedas tingkat bawah Angsana di bandaraya Johor Bahru.

Rasanya bolehlah tahan dan sedap dimakan.Ramai juga yang menyinggah di situ. Dari riak muka dan gaya,saya dapat menelah rata-ratanya macam orang Singapura. Usai menyantap hidangan, isteri saya memilih untuk membayar. Isteri terkejut bukan kepalang bila ongkos sajian berjumlah RM34.00. Reaksi spontan saya ialah tidak masuk akal langsung. Kami menggeleng kepala macam tidak percaya. Paling-paling bangsat pun saya mengagak harganya sekitar RM20.

Sambil beredar meninggalkan restoran yang saya anggap cekik darah itu, saya dan isteri membuat beberapa andaian. Pertama mungkin salah kira namun andaian ini tidaklah wajar sangat kerana mana mungkin salah kira.dalam bab makanan begini.  Saya kuat beranggapan mungkin mereka fikir saya dan isteri orang Singapura yang memang tidak kesah dalam soal berbelanja pun.

Apa pun alasan dan andaian,saya tetap melihat ia sebagai tidak berpatutan langsung. Mahu sahaja saya memintanya ulang kira tetapi tidak pula terdorong sangat sampai begitu kerana biasanya dalam soal makan ini amat jarang atau mungkin tidak ada langsung pelanggan meminta dikira semula.Inilah silap kita sebenarnya.

Yang pasti,tempat makan tersebut akan jadi tempat makan saya yang pertama dan terakhir!

Pena Tumpul - Bukan banyak duit apatah lagi berlagak macam banyak duit

Friday, October 23, 2015

Bajet

Bajet dibentang hari ini. Semunya menunggu penuh berharap kalau-kalau ada habuan untuk mereka. Seperti biasa, setiap kali bajet dibentang, yang membentang seboleh-bolehnya akan sedaya upaya memuaskan hati semua pihak. Pun begitu, adalah amat mustahil untuk memuaskan hati semua orang. Bila ini berlaku, yang mendapat habuan akan senyum memanjang manakala yang tidak, akan mengomel dan buat bising serta kecoh.


Lumrahnya, bila kita tidak berjaya mendapatkan apa yang kita hajati, jarang sangat kita hendak meletakkan kegagalan itu berpunca dari diri kita sendiri atau pun lebih baik lagi menerimanya dengan lapang dada.  Selalunya yang berlaku, kita akan mula menuding jari kepada orang lain dan membogelkan segala kepincangannya bagi menutup kelemahan diri sendiri. Ibarat orang yang sedang mabuk cinta, kentut yang busuk bak telur tembelang pun dihidu harum bak kasturi. Bila baik semuanya berbau bunga, bila sudah berpatah arang berkerat rotan, berbau tahi yang bukan kepalang busuknya.

Cerita musang ini elok sangat dijadikan iktibar. Pada suatu hari berjalan-jalan lah sang musang mencari makanan di tepi hutan.Puaslah ia berjalan keserata pelusuk tempat namun tidak jua ditemui walau pun secebis makanan. Tiba-tiba dengan rahmat dan kasih sayang Allah ternampaklah oleh musang tersebut akan sepohon anggur yang lebat lagi ranum buahnya..Akan tetapi gugusan anggur itu agak tinggi dari jangkauannya.Beberapa kali di usahakannya untuk mencapai buah tersebut tiada lah berjaya.Pelbagai teknik lompatan di lakukannya, namun gagal juga.Akhirnya sang musang pun keletihan.Dia akhirnya berlalu dan berkata di dalam hatinya` "Ahhh...masam anggur ni"

Kalaulah anggur itu dapat dijangkaunya, tentunya anggur itu tidak masam tetapi manis. Kita begitukah?


Pena Tumpul - Sikit banyak terima saja, syukur

Wednesday, October 21, 2015

Marah

Adakalanya di saat beremosi dan marah, rasanya mudah sekali bagi kita untuk melukai dan menyakiti orang lain.Padahal kalaulah benar-benar kita sedar, sebenarnya yang akan terluka dan sakit adalah diri kita sendiri. Saya ingin berkongsi sebuah kesah yang saya dengar lewat corong radio awal pagi ini. Menarik kisahnya dan elok benar dijadikan panduan bagi mengawal rasa marah kita.

Suatu malam seekor ular menyelit masuk ke dalam gudang kayu. Secara tak sengaja, ia menyusur di atas gergaji. Tajamnya mata itu gergaji menyebabkan perut ular terluka. Ular beranggapan gergaji itu menyerangnya. Ia pun membalasnya dengan mematuk gergaji itu berkali-kali, serangan tersebut menyebabkan luka parah di bagian mulutnya.

Oleh kerana marah dan sakit yang amat sangat, ular itu berusaha mengerahkan kemampuan terakhirnya untuk mengalahkan 'musuh' tersebut. Ia pun membelit gergaji itu sekuat tenaga. Belitan tersebut menyebabkan lukanya teramat parah dan akhirnya ia pun mati di situ. Kesian ular itu mati di tangan gergaji yang tidak melawan dan bernyawa pun!

Maka benarlah sabda Nabi saw yang bermaksud, "Bukanlah orang yang kuat itu orang yang menang bertumbuk, tetapi orang yang kuat ialah orang yang mampu mengawal diri daripada sifat marah."


Pena Tumpul -  Kalau marah, biasanya pendam aja

Tuesday, October 20, 2015

Campur

Seorang kawan memberitahu saya bahawa walaupun dia mendekati Allah, namun tetap tidak bahagia juga.Hidup juga tetap sukar. Malah, masih terasa sempit dan selalu tidak tenang. Di mana silapnya dia. Tidak cukupkah lagi nilai kehambaannya kepada Penciptanya. Adakah ini bermakna, mendekati Allah tidak memberikan apa-apa kesan? Dia mahukan jawapan dari saya.

Saya hanya tersenyum. Allah menyatakan bahawa segala keburukan adalah daripada diri manusia sendiri. Adalah lebih elok untuk kita lihat dan kaji semula. Mengapa kita tidak rasa tenang dan mengapa juga kita tidak bahagia? Mengapa kita tidak punya kekuatan juga? Walaupun sudah mendekatiNya, mengapa semua itu tidak juga muncul?

Saya melihatnya begini. Benar, kita mendekatiNya dan juga meminta kepadaNya. Namun secara sedar atau tidak sedar, dalam masa yang sama, kita juga mendekati apa yang dimurkaiNya dan sekaligus mencintai pula kemungkaran itu. Walaupun ada banyak sebab lain lagi, tetapi ia adalah salah satu punca dan penghalang kepada kebahagiaan kita, kekuatan kita dan ketenangan kita yang kita terlepas pandang. Dosa itu ibarat bintik hitam yang melekat dalam hati. Makin banyak dosa, makin banyaklah bintik hitam. Ia kenyataan tanpa ragu.

Akhirnya, hati kita menjadi gelap dan keras. Kita mendekati Allah, tetapi kita mencintai maksiat juga. Kita perlu mengkajinya semula.

Mustahil kita menggabungkan dua cinta ini dalam satu masa. Cinta kepada Allah dan cinta kepada kemurkaanNya. Umpama pakai tudung tetapi pakai seluar ketat!

Pena Tumpul - Tidak setuju dengan kenyataan air dan minyak tidak bercampur

Monday, October 19, 2015

Peperiksaan

Peperiksaan sering menggentarkan lebih-lebih lagi bagi mereka yang tidak bersedia untuk berdepan
dengannya. Ia bagaikan beban yang cukup menekan seluruh jiwa raga dan perasaan. Jiwa lapang tidak terperi sebaik sahaja peperiksaan selesai dihadapi. Pelbagai reaksi dan perlakuan dipamer seusai kertas terakhir.

Ada yang menjerit sekuat hati melaung perkataan "merdeka". Begitulah kuatnya belenggu peperiksaan yang tidak ada seorang pelajar pun boleh lari daripadanya.

Bermula dari 29 September lalu hingga 20 Oktober ini warga siswa UiTM  bertarung lagi di medan peperiksaan.setelah lebih kurang 15 minggu menimba ilmu dalam dewan kuliah, mencari maklumat dalam perpustakaan selain daripada menyiapkan segala tugasan yang diberikan oleh para pensyarah.

Saya mendoakan agar semuanya akan berjaya dengan cemerlang.

Pena Tumpul -Tunggu peperiksaan dihapuskan dan digantikan dengan kaedah penilaian yang lebih praktikal dan berkesan




Sunday, October 18, 2015

Godaan

Adakalanya, malah dalam banyak ketikanya kita sukar mengawal nafsu. Bila nafsu datang menggoda,
tanpa iman yang kuat dan mantap, segalanya akan berakhir dengan kehancuran. Apatah lagi bagi kita yang lemah imannya. Memang sudah janji syaitan untuk menggoda manusia supaya terjerumus bersamanya. Saya suka untuk berkongsi kisah yang sangat menarik ini dan boleh juga dijadikan panduan.

Diceritakan bahawa ada seorang murid yang telah tamat pengajian dengan seorang guru. Maka sebelum ia berangkat pulang ke kampung halaman, si murid meminta pesanan dari gurunya tentang bagaimana harus ia lakukan ketika menghadapi godaan nafsu syaitan. Si guru berfikir kemudian menjawab dengan memberikan sebuah perumpamaan. Dia menjawab soalan muridnya itu dengan melontarkan soalan: "Anakku, cuba bayangkan jika engkau diundang untuk bertamu di rumah seseorang. Ketika engkau tiba di depan pintu rumahnya, kau mendapati ada seekor anjing sedang menghalang engkau dari memasuki rumah itu. Katakan kepadaku apa yang akan engkau perbuat dengan anjing itu pada ketika itu?"

Jawab si murid: "Akan aku ambil batu dan lempar ke arah anjing itu agar aku mengusirnya".

Tanya gurunya lagi: "Tapi jika setelah itu, dia datang lagi di hadapan pintu itu?" "Akan aku lempar lagi dengan batu yang kedua" jawabnya. Dan setiap kali gurunya bertanya soalan itu, dia memberikan jawapan yang sama.

Maka sang guru pun berkata: "Kalau begitu, engkau akan menghabiskan masa dengan melempar batu dan anjing itu akan tetap kembali lagi. Engkau akan tertinggal jamuan yang engkau diundang kepadanya oleh si tuan rumah." Dengan kehairanan, muridnya pun bertanya: "Kalau begitu, bagaimana yang harus aku lakukan pada menurutmu, wahai guruku?"

Dengan tenang si guru memberikan suatu penyelesaian yang tidak terfikir oleh si murid tadi: "Bukankah anjing itu kepunyaan tuannya? Kenapa tidak engkau memanggil si tuan rumah untuk mengusir anjingnya itu. Si anjing pasti akan segera patuh kepada perintah tuannya tanpa perlu engkau bersusah payah mengusirnya dengan daya usahamu".

Si murid termenung sejenak memikirkan jawapan gurunya. Gurunya menerangkan: "Begitulah hendaknya engkau ketika berhadapan dengan godaan nafsu dan syaitan. Nafsu  syaitan itu adalah ibarat anjing tadi. Ketika engkau sudah diundang untuk bertaubat kepada Allah, engkau akan mendapatkan anjing syaitan dan nafsumu di depan pintu rahmat Tuhanmu. Janganlah kau menghabiskan segenap tenaga untuk mengusir godaan-godaan itu. Mohonlah kepada Allah Yang Maha Menciptakan syaitan dan nafsumu itu agar diusir mereka, dan engkau akan dengan mudah dapat memasuki ke pintu rahmat dan keampunan Allah dengan pertolongan Allah سبحانه وتعالى. Itulah jawapanku bagi soalanmu tadi."


Pena Tumpul - Lebih sukar berdepan dengan syaitan berwajah manusia



Wednesday, October 14, 2015

Pandangan

Adakalanya kita mudah sangat membuat kesimpulan terhadap apa yang kita lihat berlaku di depan mata kita. Kita jarang memberi ruang untuk menyelidik dahulu apa yang sebenarnya berlaku di sebalik apa yang kita lihat. Lantas kita akan membuat pelbagai pandangan yang salah tentang apa yang kita lihat.Saya ingin berkongsi kisah yang sangat menarik ini sebagai panduan dalam kita menilai apa yang kita lihat. Paling penting fikir dulu sebelum membuat sebarang kenyataan yang mungkin tidak tepat pun.

Sultan Murad IV merupakan seorang sultan yg berani serta berpandangan jauh. Pada suatu malam ketika zaman pemerintahan beliau, beliau merasakan ada sesuatu yg tidak kena dalam hatinya. Beliau merasa cemas, rasa ingin tahu apa sebabnya. Lalu beliau memanggil ketua pengawalnya dan mengajaknya keluar untuk melihat keadaan rakyatnya. Sultan Murad IV kebiasaannya akan berjalan melihat rakyatnya di malam hari dengan cara menyamar.
Mereka pun keluar di malam hari, setelah lama berjalan tibalah mereka di lorong yg sempit. Mereka menemui seorang lelaki yang telah meninggal dunia tertiarap di atas tanah. Tempat tersebut tempat orang lalu lalang tetapi tiada sesiapapun yang mempedulikan mayat tersebut.
Lalu Sultan Murad IV bertanyakan kepada orang yang lalu lalang di kawasan itu,
"Mengapa lelaki ini meninggal tetapi tiada sesiapa mempedulikannya dan mengangkat jenazahnya?"
Mereka berkata:
"Orang ini suka minum minuman keras dan selalu melakukan zina."
Sultan bertanya kepada beberapa orang di situ tetapi jawapan yang diberikan tetap sama.
Sultan membalas,
"Tapi…bukankah ia umat Muhammad SAW? Mari kita angkat jenazahnya, kita bawa ke rumahnya.
Mereka pun membawa jenazah lelaki tersebut ke rumahnya.Melihat suaminya meninggal, Dalam tangisnya si isteri berkata, "Semoga Allah merahmatimu wahai wali Allah.. Aku bersaksi bahawa engkau orang yang soleh."
Sultan terkejut! Bagaimana mungkin dia wali Allah sedangkan orang-orang disekelilingnya mengatakan lelaki tersebut kaki botol dan kaki maksiat. Sehinggakan mereka tidak mempedulikan kematiannya.
Si isteri menjawab, "Sudah kuduga pasti akan begini..Sebenarnya, setiap malam suamiku membeli minuman keras dari para penjual sejauh yang ia mampu. Kemudian minuman-minuman itu dibawa ke rumah dan ditumpahkannya ke tandas, sambil berkata;
"Moga-moga aku meringankan dosa kaum muslimin dari meminum minuman keras ini. Semoga dengan usaha yg kecil ini aku mendapat keredhaan dari Ilahi."

Dia juga pergi menemui pelacur pada malamnya untuk memberikan mereka wang dan berkata;
"Malam ini kalian dalam bayaranku, jadi tutup pintu rumahmu sampai pagi."
Kemudian ia pulang ke rumah dan berkata kepadaku;
"Alhamdulillah, malam ini aku telah meringankan dosa para pelacur itu dan pemuda-pemuda Islam dari melakukan maksiat kepada Allah. Semoga dengan usaha yang kecil ini aku mendapat keredhaan dari Ilahi."

Orang-orang yang berada disekelilingnya selalu menyaksikannya membeli arak dan menemui pelacur, lalu menuduhnya dengan berbagai tuduhan. Aku pernah berkata kepada suamiku;
"Kalau kamu mati nanti, tidak akan ada kaum muslimin yang mahu memandikan jenazahmu, mensolatkan jenazahmu dan menguburkan jenazahmu."
Suaminya itu hanya tertawa dan berkata;
"Jangan takut, bila aku mati, aku akan disolatkan oleh Sultannya serta kaum muslimin, para Ulama dan para Auliya."
Maka, Sultan Murad pun menangis, dan berkata;
"Benar! Demi Allah, akulah Sultan Murad, besok pagi kita akan memandikannya, mensolatkannya dan menguburkannya.

Akhirnya proses jenazah lelaki wali Allah itu dihadiri oleh Sultan, ulama, masyaikh dan seluruh masyarakat.
Subhanallah!

Biarlah kita tidak dikenali manusia, tetapi cukuplah Allah yang mengenali kita. Moga kita juga tidak menilai seseorang dari luarannya sahaja. Jika tidak tahu, diam adalah lebih baik daripada jatuh fitnah.

Pena Tumpul-  Peringatan buat diri yang lupa

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails