Tuesday, August 16, 2016

Persepsi

Saya sengaja tunjukkan imej ini pada Haziq dan mahu dia secara jujur menyatakan apa yang dia nampak. Jangkaan awal saya tidak meleset bila Haziq nampak lampu yang sedang menyala dan tidak nampak yang lain ketika orang lain (barangkali) nampak lebih dari sekadar lampu itu sahaja.

Saya percaya Haziq masih dangkal pengalaman dan terbatas horizonnya untuk nampak lebih dari yang mampu dilihatnya itu. Dan saya juga percaya Haziq melihat dari kacamatanya dan bukan kacamata orang lain sebagaimana orang lain yang tidak melihatnya dari kacamata saya. Persepsi ramai orang tidak pernah akan bertemu di satu titik persamaan. Pengalaman membentuk persepsi. Minda juga membina persepsi, baik atau buruk, positif mahu pun negatif. Persepsi juga bagai garis halus yang memisahkan antara kebenaran dan kepalsuan. Persepsi juga menggamit hati kita untuk menerima dan menolak kenyataan. Persepsi juga membezakan seseorang sama ada melihat kemenangan atau pun kekalahan. Seorang yang sebenarnya baik akan dilihat tidak baik hanya kerana persepsi kita yang melampau. Seorang pekerja yang dedikasi dan cemerlang juga adakalanya terjebak menjadi mangsa persepsi majikan yang salah tafsir dan membuat keputusan di bawah pengaruh orang lain.

Persepsi lahir berdasarkan pengetahuan, pengalaman dan perspektif bagaimana sesuatu perkara itu dilihat. Ia tidak ubah seperti kisah "Enam orang Buta dengan Seekor Gajah". Pelbagai tafsiran mengikut kehendak, kepentingan dan pengalaman sendiri. Lalu, gajah dikata tali oleh si buta pertama kerana memegang belalainya, dikatakan dinding kerana kebetulan memegang badannya, dikatakan tiang kerana kaki yang dapat dipegang malah ada yang dikatakan daun kerana berpeluang memegang telinganya sahaja. Kita sepatutnya melihat seekor gajah dan bukannya melihat bahagian gajah secara terpisah!

Allah ada berfirman,” Dan sesunguhnya Kami jadikan untuk isi neraka Jahannam kebanyakan dari Jin dan Manusia,mereka mempunyai hati,tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami ayat-ayat Allah dan mereka mempunyai mata tetapi tidak dipergunakannya untuk melihat tanda-tanda kekuasaan Allah,dan mereka mempunyai telinga tetapi tidak dipergunakannya untuk mendengar ayat-ayat Allah. Mereka itu sebagai ternak,bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang yang lalai” (S:ala’araf:7;179)

Kalaulah kita dapat memandang dengan mata hati dan melihat kebenaran.

Pena Tumpul - Mual dengan perang persepsi yang makin mengganas di media sosial



Monday, August 15, 2016

Warak

Gambar sekadar hiasan
Adakalanya kita sangat mementingkan kuantiti sehingga tidak memberi penekanan kepada kualiti.Saya ingin berkongsi kisah yang sangat menarik ini yang sangat bagus untuk dijadikan pengajaran.Kisah ini mungkin rekaan namun ia ada mesej yang tersirat.

Ada seorang wanita yang sangat cantik orangnya ingin bernikah. Dia terlalu menginginkan seorang suami yang sangat warak. Jadi, dia pun membuat hebahan yang dia sudi menerima mana-mana jejaka yang ingin menikahinya tetapi dengan syarat lelaki itu harus berpuasa sepanjang tahun, mampu khatam Al Quran setiap hari dan harus beribadah sepanjang malam.

Tidak ada seorang pun lelaki yang sanggup menerima ketiga-tiga syarat itu kecuali seorang jejaka yang sederhana perwatakan dan penampilannya..Akhirnya, bernikahlah jua wanita itu dengan lelaki itu. Selepas malam pertama perkahwinan mereka, si isteri perhatikan bahawa suaminya langsung tidak membaca AlQuran, tidak berpuasa apatah lagi berjaga malam untuk bermunajat kepada Allah.

Setelah sebulan berkahwin, akhirnya wanita itu tidak dapat menahan kesabarannya lagi. Dia menganggap suaminya itu menipunya. Maka dia pun membuat permohonan cerai di mahkamah sambil menyatakan alasan telah ditipu oleh suaminya.

Di mahkamah, Tuan Hakim pun bertanya kepada lelaki itu, "kamu ingat apa syarat-syarat nikah yang isteri kamu letakkan?" "Ingat, yang arif. Puasa sepanjang tahun, solat malam setiap hari, khatam Quran setiap hari," jawabnya dengan nada lembut. Hakim bertanya lagi, "Adakah kamu melaksanakan syarat-syarat itu?" Dengan tenang pemuda itu menjawab, "Ya".

Jawab Tuan Hakim, "Kamu berbohong! Isteri kamu kata kamu tak buat. Macam mana ni?" Pemuda itu tetap bertegas dengan mengatakan bahawa beliau telah melaksanakan kesemua syarat yang diberikan. Tuan Hakim, pun bertanya lagi, "Adakah kamu mengkhatam alQuran setiap hari?" Pemuda itu mengiyakan soalan itu. Dengan wajah kebingungan, Tuan Hakim bertanya, "Bagaimanakah kamu melakukannya?" Dengan tenang pemuda itu menjawab, "Aku membaca surah al Ikhlas tiga kali sehari. Menurut Nabi Muhammad membaca surah al Ikhlas tiga kali menyamai dengan membaca seluruh alQuran"

Tuan Hakim tertarik dengan jawapan yang diberikan, lantas bertanya soalan yang kedua. "Bagaimanakah pula kamu berpuasa sepanjang tahun?" Pemuda itu menjawab, "Aku berpuasa di sepanjang bulan Ramadan dan meneruskan berpuasa selama enam hari di bulan Syawal. Menurut Nabi Muhammad dengan menjaga puasa di sepanjang bulan Ramadan dan enam hari di bulan Syawal, ia seumpama berpuasa sepanjang tahun."

Tuan Hakim diam membisu kerana dia tidak boleh menyangkal kesemua hujah yang yang diberikan oleh lelaki itu, Akhirnya beliau menanyakan soalan terakhir. "Bagaimanakah pula kamu berjaga malam untuk bermunajat kepada Allah, sedangkan isteri kamu melihat kamu tidur?"

Tuan Hakim menyangkakan bahawa lelaki itu tidak dapat menjawab soalan ini. Namun, dengan tenang lelaki itu menjawab, ":Aku bersolat Isyak berjemaaah dan pada keesokan paginya, aku bersolat Subuh secara berjemaa, ia seumpama berjaga sepanjang malam untuk bermunajat kepada Allah"

Dia berkata kepada pemuda itu dan isterinya, "Pergilah kamu berdua. Tidak ada sebarang kesilapan dengan perkahwinan ini.

Pena Tumpul- Nasihat buat diri


Tuesday, August 02, 2016

Solat

Saya sempat dengar seorang Ustaz berbicara tentang solat lewat radio pagi ini. Sangat menarik dan saya ingin berkongsinya di sini. Semua tahu bahawa kalau meninggalkan solat adalah dosa besar dan malahan lebih hina daripada khinzir. Ustaz menceritakan kisah betapa hinanya kita kalau meninggalkan solat seperti yang dikisahkan pada zaman Nabi Musa.

 Begini kisahnya, pada zaman Nabi Musa, ada seorang lelaki yang sudah berumahtangga, dia tiada zuriat, lalu terdetik dalam hati dia bernazar kalau dia dapat anak, dia akan minum air kencing anjing hitam.  Allah kurniakan isteri lelaki tadi pun hamil dan melahirkan anak. Apabila sudah dapat anak, lelaki ini pun mula runsing dengan nazarnya untuk minum air kencing anjing hitam. Syariat pada zaman Nabi Musa berbeza dengan syariat yang turun untuk umat Nabi Muhammad. Kalau umat Nabi Muhammad, nazar benda yang haram, maka tidak payah dibuat namun kena denda (dam) atau sedekah. Tetapi kalau zaman Nabi Musa, barangsiapa bernazar walaupun haram tetap kena laksanakan nazar itu

Lalu, si lelaki yang baru mendapat anak tadi, dengan susah hatinya pergilah bertemu dengan Nabi Allah Musa dan menceritakan segala yang terjadi ke atas dirinya. Lalu, Nabi Musa menjawab bahawa lelaki tu tidak perlu minum air kencing anjing hitam tetapi akan minum air yang lebih hina dari air kencing anjing hitam. Nabi Musa perintahkan lelaki tersebut untuk pergi menadah air yang jatuh dari bumbung rumah orang yang meninggalkan solat dan minum air tu Lelaki itu pun senang hati, menjalankan apa yang diperintahkan oleh Nabi Musa tadi.

Lihatlah, betapa hinanya orang yang meninggalkan solat, sampai dikatakan air yang jatuh dari bumbung rumahnya, lebih hina dari air kencing anjing hitam Itu baru air bumbung rumah, belum air tangan lagi.

Menyentuh bab air tangan ini, selalu kita suka makan masakan ibu; isteri kita. Jadi, kepada muslimat sekalian, peliharalah solat kerana kalau meninggalkan solat (kalau tak uzur), air tangan akan menitik ke dalam basuhan makanan, nasi dan sebagainya. Anak-anak, suami pula yang akan makan makanan yang dimasak. Tergamakkah kita membiarkan suami dan anak-anak gelap hati minum air tangan kita yang tinggalkan solat.

Bagaimana pula dengan kita yang suka mengunjungi kedai-kedai makan yang tidak sangat kita tahu sama ada pemiliknya solat atau tidak. Kita makan bekas air tangan dia. Gelaplah hati kita, mungkin sebab itu kita liat hendak buat kerja-kerja yang baik.

Jadi, jangan sesekali tinggal solat. Jangan sampai rasa nak buat, buat. Nak tinggal, tinggal. Kita langsung tiada alasan untuk tidak menunaikan solat, kerana di tempat kita tiada masalah pun untuk menunaikan solat. Masjid banyak. Surau pun banyak. Sepanjang lebuhraya pun ada RR. Di stesyen minyak pun ada.Di negara-negara luar, ada yang terpaksa solat di tepi jalan!

Pena Tumpul - Peringatan buat diri sendiri

83

M asjid Gudang dikunjungi rombongan yang diterajui Pegawai Daerah untuk majlis berbuka puasa bersama. Turut serta ketua-ketua jabatan dan ti...