Wednesday, September 29, 2010

Doa

DOA Untuk Anak Menghadapi Peperiksaan

  1. Al-Fatihah 7 kali
  2. Selawat 7 kali
  3. Subhanallah 44 kali
  4. Alhamdulillah 44 kali
  5. Allah hu Akbar 44 kali
  6. Ya Hayyu Ya Qayyum 21 kali
  7. Teruskan dengan bacaan doa..

” Ya Allah Ya Hayyu Ya Qayyum,Ya Rahman,Ya Rahim,Ya Latif,Ya Jabbar,Ya Khaliq,Ya Allah permudahkanlah anak-anak kami di dalam urusan mereka dalam menimba ilmu di atas seruan dan perintah-Mu. Tenangkanlah hati mereka untuk menerima ilmu-Mu,lapangkanlah jiwa mereka untuk mengharungi ujian-Mu dan berkatilah mereka dengan rahmat-Mu.Amin Ya Rabbalalamin..”

Pena Tumpul - Namun perlu diingat Allah menolong mereka yang menolong diri mereka sendiri

Friday, September 24, 2010

Ahsanu

Faruk mengimami Solat Isyak dan membaca Surah Al-Mulk. Tidak pernah dia membaca surah ini sebelum ini. Saya kagum dengan kebolehan beliau menghafal surah 30 ayat ini. Saya tidak mampu namun sedang mencuba sedikit demi sedikit. Untuk menghafal surah yang panjang begini perlu kesabaran dan ketekunan.
Apa yang kita boleh ambil daripada Surah ini?

Kalau anda perasan, ayat 2 daripada Surah Al-Mulk bermaksud:

“Dia lah yang telah menciptakan kematian dan kehidupan untuk menguji kamu, siapakah di antara kamu yang terbaik amalnya; dan Ia Maha Kuasa, lagi Maha Pengampun,”.

Inilah yang dijelaskan oleh Faruk dalam tazkirah pendeknya sejurus selepas solat Isyak selesai.

Perhatikan: “…untuk menguji kamu, siapakah di antara kamu yang terbaik amalnya”

Kata Faruk, Allah menggunakan kalimah ‘ahsanu’(terbaik) dan bukannya aksaru(terbanyak) dalam menyatakan tujuannya menguji manusia. Kenapa Ahsanu? Kenapa bukan aksaru?

Saya tidak perasan juga awalnya, berkenaan persoalan ini. Selama ini, saya hanya membaca dan mengambil ayat ini sebagai dalil bahawa Allah menciptakan kita dengan ujian untuk melihat bagaimana kita melalui kehidupan kita, dan bagaimana kita beramal dengannya.

Tetapi, persoalan kenapa Allah menggunakan kalimah Ahsanu dan bukan aksaru, dijelaskan oleh Faruk. Dia melemparkan soalan yang akhirnya dijawabnya sendiri.

Faruk bertanya: “Kenapa?”Kenapa ahsanu? Kenapa bukan aksaru? Kenapa terbaik? Kenapa bukan terbanyak.

Dia mengemukakan analogi mudah ini. Katanya, secara lazimnya kita akan melihat bahawa orang yang menderma RM1000 lebih pemurah dari orang yang mendermakan RM10.Dan biasannya, kalau kita nampak orang yang solat 20 rakaat tarawih, kita akan katakan dia lebih baik dari orang yang solat 8 rakaat tarawih.

Kita, manusia, biasa mengukur sesuatu itu dengan bilangan. Banyak, maka kita akan katakan itu baik. Sedikit, maka kita akan pandang rendah seakan ia tidak bernilai.

Lalu,kenapa ahsanu? dan kenapa bukan aksaru?

Faruk merungkaikan persoalan itu. Katanya, kalau kita melihat dari segi penerimaan amal, adakah Allah menerima amal berdasarkan bilangan, atau berdasarkan bagaimana amal itu dilakukan? 20 rakaat tarawih yang dilakukan secara tergopoh gapah, ataupun tanpa wudhu’, adakah lebih baik dari 8 rakaat yang dilakukan dengan tenang, teratur, dan dengan wudhu’ yang sempurna?

Dan RM1000 yang diderma dalam keadaan terpaksa, atau menunjuk-nunjuk, adakah lebih baik dari RM10 yang didermakan dalam keadaan ikhlas, menderma dalam keadaan tangan kiri tidak mengetahui?

Begitu juga menghabiskan bacaan Al-Quran 30 juzu’ dalam keadaan tajwid tunggang langgang, tergopoh-gapah, adakah lebih baik dari membaca 10 helai muka surat AL-Quran dalam keadaan tajwid teratur, tenang?

Kadang-kadang, kita rasa berbangga apabila kita dapat bangun qiamullail, dapat puasa, dapat zikir 1000 kali, atau dapat melakukan amal-amal yang kita rasa jarang-jarang kita buat.

Banyak juga amal aku", kita akan rasa begitu.

Tambah Faruk lagi, pernah satu ketika, Rasulullah SAW bersabda di tengah-tengah sahabat-sahabatnya: “ Akan berlalu di hadapan kalian selepas ini seorang ahli syurga”

Dan berlalulah seorang lelaki. Esoknya, Rasulullah SAW mengulang lagi kata-kata yang sama, dan lelaki yang sama juga keluar. Lusanya, Rasulullah SAW mengulang lagi kata-kata baginda, dan lelaki yang sama juga keluar.

Salah seorang sahabar Rasulullah, mempunyai rasa ingin tahu, apakah amal lelaki itu sehingga dia mendapat ganjaran syurga. Maka dia mencari alasan untuk bermalam di rumah lelaki itu selama tiga hari. Namun, dia tidak melihat lelaki itu bangun mengerjakan qiamullail. Pendek kata, amal lelaki itu tidak banyak, dan tiada pula perbuatan-perbuatan istimewa yang kelihatan pada lelaki itu.

Selepas tiga hari, sahabat Rasulullah SAW pun bertanya:

“Aku mendengar Rasulullah SAW menyatakan bahawa engkau ahli syurga, tetapi aku tidak melihat pada engkau ini seorang yang bangun malam bersolat, dan tidak pula aku melihat kau mempunyai apa-apa amal yang istimewa. Maka beritahulah kepada aku, apa yang telah engkau kerjakan?

Lelaki itu menjawab: “ Aku sebagaimana yang engkau lihat, tiada apa yanng istimewa dan tidak pula banyak amalnya. Tetapi dalam hatiku, tiada sedikit pun rasa hasad dan sangka buruk kepada saudara muslimku yang lain”

Nah, tanpa qiamullail, tanpa zikir banyak-banyak, tetapi hanya dengan itu, dia berjaya mendapat tempat di syurga. Kerana amalnya yang satu itu, Allah kira sebagai yang terbaik.

Sebab itu, kita tidak perlu tergopoh gapah dalam memperbanyakkan amal kita. Kata Faruk,

" Amal yang sedikit tetapi berterusan itu, lebih baik dari amal banyak, kemudian tidak berterusan"

Pena Tumpul - Bukan berapa tapi bagaimana?

Thursday, September 23, 2010

Landak

Saya ditahan oleh seorang lelaki yang kelihatannya lepasan sekolah di depan pintu bank petang ini. Sebelum itu pun saya lihat dari jauh beberapa orang yang lalu lalang secara rawak ditahan oleh kumpulan empat orang ini. Ada yang cuba mengelak dan ada yang berlalu tanpa rasa tertarik pun.

Budak India ini mewakili WWF-sebuah pertubuhan yang ada kaitan dengan tangggungjawab melindungi hidupan liar. Katanya banyak hidupan liar yang telah pupus dan masyarakat yang prihatin perlu membantu. Murni tujuannya. Sementara dia bersungguh benar dengan kecintaannya kepada haiwan liar ini saya menguji pengetahuannya tentang biantang liar di negara ini sendiri. Satu persatu binatang yang saya sebutkan tidak diketahuinya pun. Saya cakap fasal landak, ungka, cenekah dan dia cuma mampu terkebil mendengarnya. Dia lebih banyak bercakap fasal penguin, rakun, kuda belang, zirafah yang saya tidak berminat pun nak dengar.

"Kenapa tidak kenal landak, tidak buat homework ke?" "Saya cuma cari makan aja, katanya layu.

Pena Tumpul - Tahu duri landak diguna sebagai penunjuk ketika mengaji Quran waktu kecil-kecil dulu

Thursday, September 16, 2010

Bersila

Anas bin Malik r.a. meriwayatkan: “Rasulullah s.a.w. tidak pernah makan di atas meja dan tidak pulak menggunakan piring kecil. baginda juga tidak pernah dijamu roti yang diperhaluskan.” Yunus (salah seorang periwayat hadis ini) berkata: “Saya bertanya kepada Qatadah, ‘Lalu di atas apakah mereka makan?’” Ia menjawab: “Di atas sufrah (kulit atau kain yang dihamparkan).

(Riwayat al-Bukhari, al-Tairmizi, ibn Majah dan Ahmad)

Mak Mentua masak luar biasa banyaknya petang ini. Adiknya, Mak Uteh Ros yang cuma balik kampung waktu raya datang dengan keluarganya. Oleh kerana jarang sangat bersua muka, Mak Mentua kata mereka perlu disajikan dengan makanan yang lain daripada hari-hari biasa. Tiada daging ayam, tiada rendang dan tiada juga ketupat. Cukuplah di hari raya pertama lalu. Sudah sangat menjemukan. Isteri cadangkan supaya masak ala kampung sahaja. Lebih menyelerakan.

Dan saya makan cukup berselera sekali petang ini. Ada sambal petai, ikan kering salai masak lemak kuning, sayur campur, ada goreng peria dan tidak ketinggalan ulam jering. Saya beritahu Mak Mentua, makanan yang banyak-banyak dan sedap ini akan bertambah sedapnya kalau dinikmati sambil bersila. Tidak berapa selesa sangat kalau duduk di meja makan yang tidak berapa nak besar itu nanti. Mak Mentua setuju cadangan saya.

Lazat dan nikmatnya rezeki kurniaanNya. Dek kerana segan di depan Mak Utih Ros, saya menahan keinginan untuk makan semahunya lebih-lebih lagi sampal petai yang tidak pernah saya tolak kehadirannya. Senyap-senyap selepas tetamu pulang, saya mengulang lagi!

Yako yang juga berpeluang balik dari Jepun minat sambal petai juga rupanya.

Pena Tumpul - Ingin lihat tiada daging dan ayam di hari lebaran, boleh kah?

Wednesday, September 15, 2010

'Iktibar

Duit sepuluh sen ini kalau dijumpai atas jalan, saya yakin tiada siapa pun yang berminat untuk mengutipnya. Malah kalau ditalakan pada anak kecil, tidak mungkin mereka berkobar-kobar untuk memilikinya. Apalah sangat nilai duit siling 10 sen ini sekarang. Yang mampu dibeli mungkin sebiji gula-gula sahaja!

Namun keadaan menjadi lain kalau duit itu bukan lagi 10 sen. Bagaimana kalau satu ribu, 10 ribu, 200 ribu, 1 juta. Begitulah obsesnya manusia terhadap duit sehingga seisi negara digemparkan dengan kisah pembunuhan paling kejam tergamak dilakukan oleh mereka yang zahirnya manusia namun bertindak lebih ganas dari binatang. Ia amat menyayat hati bagi keluarga yang terbabit. Semua yang siuman pastinya mengutuk sekeras-kerasnya tindakan yang amat tidak bertamadun ini. Kalau berat rakyat negara ini yang memandangnya apatah lagi beratnya yang bukan kepalang yang dipikul oleh ahli keluarga yang ditinggalkan. Namun, itulah ketentuanNya.

Sekali lagi wang punca kepada segalanya. Begitulah akibatnya kalau wang dan harta dilebihkan dari segala yang ada. Kerana wang dan harta manusia tergamak sahaja membunuh orang lain. Saya melihat apa yang berlaku ini amat wajar dijadikan 'iktibar. Dan kisah berikut ini memperlihatkan bahawa ketamakan pada harta telah berlaku sejak zaman para nabi lagi dan akan terus berlaku sampai bila-bila.

Pada suatu hari, ketika Nabi Isa sedang menyampaikan khutbah, tiba-tiba seorang pemuda berkata, “Hai anak Mariam! Kami tidak percaya adanya kehidupan di akhirat. Kami juga tidak percaya adanya syurga dan neraka. Bagi kami itu semua tidak penting. Kami boleh hidup senang dan bahagia tanpa agama. Kalau ada harta, hidup kami sudah tentu bahagia.”

“Harta tidak menjamin ketenteraman hidup, saudara-saudaraku,” sahut Nabi Isa bersuara keras. Nabi Isa seteruanya menambah, “ Baiklah. Jika sudah demikian pendapat saudara-saudara, nanti datanglah berjumpa dengan saya. Mungkin ada rezeki untuk saudara-saudara.”

Mereka tahu anak Mariam tidak pernah berdusta. Maka mereka pun pergilah berjumpa Nabi Isa di khemahnya. Nabi Isa memberikan sekeping peta kepada mereka. Peta itu menunjukkan tempat simpanan harta karun yang banyak. Tempat menyimpan harta itu terletak di dalam gua di puncak sebuah bukit yang curam.

Dengan ceria dan gembira pergilah mereka bertiga ke tempat yang dimaksudkan dengan peralatan yang secukupnya. Setelah mengalami perlbagai kepayahan, akhirnya mereka sampai ke gua tempat harta itu tersimpan. Dengan hati berdebar-debar mereka masuk ke dalam gua. Memang benar, di dalam gua itu terdapat banyak peti-peti berisikan emas dan intan berlian.Mereka pun berbincang bagaimana cara membawa harta itu turun dari gua di puncak bukit tanpa di ketahuai orang lain. Akhirnya mereka bersetuju setuju supaya harta-harat itu diangkut bergilir-gilir ke sebuah hutan di kaki bukit. Kebetulan di situ terdapat sebuah rumah lama yang tidak berpenghuni lagi. Dengan susah payah, akhirnya semua harta itu dapat diangkut ke rumah itu. Dan mereka mahu membahagikan harta-harta itu di situ.

Tiba-tiba salah seorang daripada mereka berkata, “Perut kita lapar. Jika kita bahagikan harta ini sekarang, orang akan nampak kita membawa emas berlian ke kedai makan nanti. Ini tentu membahayakan diri sendiri.”

“Betul juga, jadi apa yang harus kita buat?” sahut kawannya yang berdua lagi.“Saya cadangkan agar salah seorang daripada kita pergi membeli makanan. Dua orang lagi tinggal di sini menjaga harta,” jawab pemuda pertama tadi.

Cadangannya itu dipersetujui. Salah seorang daripada mereka pun pergilah membeli makanan di pekan berdekatan. Kerana perutnya sangat lapar, dia makan di situ sahaja. Kemudian dia meminta dua bungkus lagi untuk dua orang kawannya yang tinggal.

Ketika penjual itu sedang membungkus makanan, dia terfikir, ‘Sekiranya makanan ini aku bubuh racun, sudah tentu harta tadi tidak perlu dibahagi tiga. Aku yang akan memiliki semuanya.’

Kemudian dia nekad dengan fikirannya itu lalu di pergi membeli racun di sebuah kedai berdekatan. Setelah kedua-dua bungkus makanan itu dibubuh racun, dia membungkusnya semula dengan rapi dan balik semula ke rumah kosong tempat dua orang lagi kawannya sedang menunggu.

Dalam pada itu, sepeninggalan dia pergi membeli makanan, rakannya yang tinggal menunggu harta membuat pakatan jahat terhadapnya.“Betul juga kata kamu. Jika dia masih hidup, harta ini akan terpaksa dibahagi tiga. Jika dia kita hapuskan, harta ini akan jadi milik kita berdua sahaja.”“Itulah yang aku maksudkan,” kata lelaki kedua.“Tapi, bagaimana caranya.”“Begini, sebelum dia balik kita siapkan batang besi dan kita bersembunyi di belakang pintu. Apabila dia masuk, kita terus pukul kepalanya sampai dia mati.”“Ha.... haa.... haaaa.... mudah sekali,” kata mereka sambil ketawa.

Tidak berapa lama kemudian, kawan mereka pun muncul di pintu rumah itu. Mereka cepat-cepat bersembunyi di belakang puntu. Sebaik sahaja kawan itu melangkah masuk, mereka berdua terus memukul kepalanya bertubi-tubi tanpa belas kasihan. Akhirnya kawan mereka itu tersungkur jatuh dan tidak bernafas lagi.

Dengan gembira mereka menyeret mayat rakannya lalu membungkannya ke dalam sebuah perigi buta berhampiran. Selepas itu mereka pun mula mengambil seorang sebungkus makanan yang dibeli kawannya tadi dan membukanya untuk dimakan. Kerana lapar mereka makan dengan lahap sekali.

Setelah menelan dua tiga suap, nafas mereka jadi sesak. Kerongkong mereka terasa panas bagaikan dibakar. Mulut mereka berbuih-buih. Penglihatan mereka jadi gelap dan mereka terkapar-kapar kesakitan. Akhirnya, kedua-duanya mati keracunan. Dan harta yang mereka angkut itu tinggal di dalam rumah kosong itu tanpa ada yang punya.

Pena Tumpul - Kaya susah miskin lagilah susah

Tuesday, September 14, 2010

Chef

Sebagai seorang chef, kepulangan Along memang sentiasa kami nantikan. Bertandang raya di rumah saya, Along menyajikan kami resepi barunya iaitu Mee Hon Keling(MHK). Mee ini amat mudah untuk disediakan. Kata Along selain mee hon rencah lain yang diperlukan termasuk 2 atau 3 biji telor, kiub pati ayam dan lada kering.

Mak paling teruja sampai duduk depan Along melihat dengan teliti bagaimana mee ini digoreng. Along pula tidak lokek untuk berkongsi ilmu dengan mak mentuanya ini.

Fuhh! memang sedap MHK Along ini. Saya makan sampai tiga pinggan. Ngah dan keluarga datang bagai langkah kanan dan sempat menikmati dan turut menyatakan sedap dan enak. Mantoba dan keluarga juga muncul dan Along perlu menyediakan satu kuali lagi MHK.

"Lepas ni bolehlah mak cuba pulak, "kata emak. Saya cadangkan pada emak supaya menyajikannya untuk kawan-kawannya yang bakal berkunjung ke rumah untuk marhaban nanti. Pasti mereka juga ditampar penangan luar biasa keunikan MHK ini.

Pena Tumpul - Rindu mee goreng mamak isteri

Saturday, September 11, 2010

Jemaah

"Sesiapa yang mengerjakan solat berjemaah kerana Allah dengan memperoleh takbiratul ula selama 40 hari akan mendapat dua kelepasan, kelepasan daripada api neraka dan kelepasan daripada sifat munafik." (Riwayat Al-Tirmizi)

Saya meneliti hadis ini. Kemudian melihat pula apa yang sedang saya lakukan. Saya memilih untuk mengaku bahawa memenuhi tuntutan hadis ini bukan mudah. Namun saya sentiasa percaya bahawa Allah memang tidak pernah membebankan hambanya. Dia maha mengetahui akan kemampuan hambaNya.

Bermula dengan sedikit dan kian meningkat di akhirnya pastinya lebih baik daripada melakukannya banyak-banyak namun berakhir semakin berkurang di penghujungnya. Saya memilih untuk bermula dengan yang sedikit itu. Saya melihat di sekelliling saya sebaik sahaja Ramadan berakhir baru lalu. Bilangan saf tidak sebanyak dulu, malah tidak sampai satu pun sekarang. Ke mana yang lain, saya menyoal diri sendiri. Tidak dengarkah mereka laungan azan yang makin kuat sekarang berbanding dulu. Tidak terpanggilkah mereka untuk sama-sama mengabdikan diri di masjid baru kampung ini yang selesa dan nyaman ini?

Pena Tumpul - Syukur

Friday, September 10, 2010

5G

Hari raya musim ini pastinya amat bermakna dan bersejarah untuk Atok Dolah. Di usia 90 dia berkesempatan memiliki seorang oneng-oneng. Oneng-oneng merujuk kepada generasi kelima atau dalam Bahasa Inggerisnya great-great-great-grandchildren. Dan emak pula cukup gembira dengan cicit pertamanya pada raya kali ini. Dan tanpa saya sedari saya pula menjadi atok uda kepada anak sulung Zatil Hidayah, anak saudara saya. Terasa tuanya saya!

Atok Dolah cukup gembira diberi peluang untuk memangku Ahmad Darwish, oneng-oneng sulungnya. Nenek muda tumpang gembira. Dengan memiliki tujuh anak perempuan dan tujuh menantu, Atok Dolah dikurniakan 33 cucu, 24 cicit dan seorang oneng-oneng. Sepatutnya, sekiranya semuanya berkumpul di teratak Atok hari ini, Atok Dolah akan dikerumuni 84 orang ahli keluarga, yang saya kira cukup besar juga. Namun tidak semua dapat pulang untuk mengunjungi atok.

Atok Dolah khabarnya makin merosot daya ingatannya. Penglihatan kian kabur dan pendengaran juga tidak sebagus dulu. Kata nenek, Atok Dolah makin manja dan ingin dibelai bagai budak kecil. Walaupun atok masih solat, namun tidak tentu waktunya, dan nenek tidak boleh buat apa-apa.

Pena Tumpul - Teringat Atok Senah yang sudah pergi lebih dulu meninggalkan Atok

Thursday, September 09, 2010

Lailatul-Jaaizah

Ramadan meninggalkan kita akhirnya malam ini. Kata Ustaz Gunawan, jika semasa bulan Ramadhan, kita ditawarkan dengan satu malam yang amat hebat iaitu Lalilatul-Qadr, maka di dalam bulan Syawal, kita ditawarkan pula dengan satu malam yang tidak kurang hebatnya, iaitu malam 1 Syawal.

Malam Raya ataupun dikenali di sisi Allah s.w.t. sebagai Lailatul-Jaaizah (Malam Pengurniaan). Malam raya adalah satu malam yang tidak kurang hebatnya. Baik dari segi kemuliaan mahupun kelebihannya. Jika untuk mendapatkan Lailatul-Qadar, kita terpaksa meneka-neka dan mencari-cari bilakah tarikhnya, tetapi untuk Lailatul-Jaaizah, suatu malam yang sudah pasti masanya; tiba-tiba kita abaikan dan lupakan.

Sungguh ini semua merupakan satu kerugian kepada kita. Saya tidak mahu tergolong dalam kalangan mereka yang dikatakan rugi itu. Ajakan isteri untuk ke bandar seusai berbuka saya tolak dengan baik. Saya sebaliknya mengajaknya ke masjid dan sama-sama menyertai yang lain meraikan kemenangan berpuasa sebulan Ramdan dengan bertakbir kepadaNya.

Kata Ustaz lagi berakhirnya Ramadhan dengan munculnya anak bulan 1 Syawal bukanlah penamat segala kebaikan dan limpahan rahmat Allah s.w.t. Sebaliknya, malam hari raya tersebut merupakan satu malam yang mempunyai keistimewaannya yang tersendiri.
Alangkah ruginya, jika setelah sepanjang Ramadhan kita bersungguh-sungguh melakukan amal ibadah dan segala kebajikan; tiba-tiba pada malam yang penuh barakah ini, kita dilekakan dengan kesibukan persiapan hari raya. Saya katakan pada isteri, kita dahulukan dengan meraikan kehebatan malam ini memuji Allah dan selebihnya jika ada yang masih tidak selesai lagi bolehlah di uruskan kemudian.

Kami ke bandar sekitar 11 malam. Ramainya orang! Begitulah orang kita selagi belum raya selagi itulah ada benda yang ingin dibeli. Tidak pernah cukup.

Pena Tumpul - Selamat jalan Ramadan

Monday, September 06, 2010

Solat

Saya menemukan secebis kisah yang cukup menarik daripada Solusi edisi terbaru. Ia kisah syaitan yang penuh dengan tipu dayanya. Ia mempamerkan dirinya sebagai baik namun ada muslihat yang terselindung. Itulah kerja syaitan yang sentiasa ingin menyesatkan manusia.

Ia tentang Syeikh Abdul Kadir al-Jailani yang hampir terlewat bangun tidur walaupun waktu Subuh hampir tiba justeru keletihan yang amat sangat. Melihat kejadian itu,syaitan telah menyamar menjadi seekor kucing dan menggigit ibu jari kaki Syeikh Abdul Kadir.Syeikh Abdul Kadir lalu terbangun. Mujur waktu Subuh baru sahaja masuk.Dalam pandangan mata hatinya Syeikh dapat melihat syaitan yang berupa seekor kucing itu.

"Mengapa engkau kejutkan aku untuk solat Subuh, padahal engkau amat benci kepada mereka yang melakukan Solat..?"

"Aku bimbang sekiranya engkau terlewat bangun untuk mendirikan Solat Subuh."jawab syaitan. Aku takut jika engkau terlewat untuk menunaikan solat subuh,engkau akan menampung kelewatan itu dengan amalan-amalan lain yang lebih banyak dan lebih serius,"
kata syaitan tersebut.

Tambahnya lagi "Engkau akan bersedekah.Engkau akan membantu orang lain.kau akan mengajar lebih lama.Kau akan membaca al-quran untuk menampung kesalahanmu yang sedikit. Dengan itu nanti,aku dan kawan-kawanku nanti akan mendapat susah.Kerja kami akan bertambah banyak dan sukar.Jadi,lebih baik engkau solat Subuh tepat pada waktunya,dan kami tidak akan terpaksa menghadapi banyak kerja untuk menyekat amalan-amalan baikmu itu nanti..!!

Begitulah kritis dan inovatifnya syaitan dalam menyesatkan manusia. pemikirannya. Dia bukan sahaja arif tentang amalan baik dan jahat,tetapi juga arif tentang keutamaan dalam beramal.

Pena Tumpul - Dikejutkan oleh laungan azan Subuh Pak Tahir

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...