Wednesday, December 25, 2013

Pemenang

Malam ini saya dan Haziq singgah di sebuah kedai menjual majalah dan akhbar di tepi jalan. Haziq mahu membeli majalah sukan kesukaaannya yang terbit dua minggu sekali. Saya dapat mengesan penjualnya melayan saya dengan Haziq dengan buruk. Mukanya pun nampak tidak menyamankan. Endah tak endah sahaja.  Pun begitu saya tidak terkesan pun dengan layanan penjual itu. Saya tetap gembira.   Sebaliknya saya melihat Haziq yang berubah caranya. Dia menunjukkan reaksi yang tidak senang kepada penjual itu.Dia nampak marah dengan layanan penjual berbangsa India itu.


Sebaik-baik sahaja beredar meninggalkan kedai, Haziq bersuara,  "Kenapa ayah senyum aja dengan orang yang jual majalah tadi. Kan dia layan kita macam hendak tak hendak aja"

Saya beritahu Haziq, "Kenapa kita harus mengizinkan dia menentukan cara kita dalam bertindak? Kita yang berhak tentang bagaimana kita perlu bertindak, bukannya orang lain.

“Tapi dia layan kita teruk,” bantah Haziq. Saya tahu dia amat tidak puas hati dengan layanan penjual majalah tadi.

“Ya, itu masalah dia. Dia mau bad mood ke , tidak sopan,layan dengan buruk, dan lainnya,itu dia punya fasal dan kalau kita sampai terpengaruh, bererti kita membiarkan dia mengatur dan mempengaruhi hidup kita. Padahal kitalah yang bertanggung jawab atas diri sendiri.”

Begitulah selalunya yang berlaku. Acapkali tindakan kita dipengaruhi oleh tindakan orang lain kepada kita. Kalau mereka melakukan hal yang buruk, kita akan membalasnya dengan hal yang lebih buruk lagi. Kalau mereka tidak sopan, kita akan lebih tidak sopan lagi.

Mengapa tindakan kita harus dipengaruhi oleh orang lain? Mengapa untuk berbuat baik saja, kita harus menunggu diperlakukan dengan baik oleh orang lain dulu? Jaga suasana hati. Jangan biarkan sikap buruk orang lain kepada kita menentukan cara kita bertindak! Pilih untuk tetap berbuat baik, sekalipun menerima hal yang tidak baik.kerana pemenang kehidupan adalah orang yang tetap sejuk di tempat yang panas, yang tetap manis di tempat yang sangat pahit, yang tetap merasa kecil meskipun telah menjadi besar, serta tetap tenang di tengah badai yang paling hebat.

Pena Tumpul - Tetap jadi diri sendiri

Saturday, December 21, 2013

Lelaki

 "Orang lelaki  miang, ego, dan buat tidak kesah"
Ini pandangan umum orang perempuan tentang lelaki. Betul ke begitu? Mungkin betul dan mungkin
tidak. Dr Fadzillah Kamsah yang didengar lewat corong radio pagi ini melihatnya dari sudut yang berbeza. Pandangan songsang ini perlu pembetulan. Sambil tidak menafikan bahawa lelaki memang miang, memiliki sifat yang memang tidak disenangi orang perempuan ini ada asas dan sebabnya.

Kata Dr Fadzilah, orang lelaki kalau tidak miang, bukan lelaki namanya. Sifat ini memang perlu ada pada lelaki kerana sifat inilah yang menyumbang kepada "kelelakian" itu sendiri. Lelaki yang tidak miang membawa isyarat bahawa ada yang tidak kena dengan keinginannya. Dan ini tentunya tidak baik dalam kerukunan dan hubungan suami isteri. Dan isteri tentunya tidak suka ini berlaku pada pasangannya. Cuma, kata Dr Fadzillah lagi, tahap kemiangan ini perlu dikawal dan disalurkan dengan betul.

Semua orang ego tidak kira lelaki dan perempuan. Ego ialah maruah dan harga diri dan tidak wajar dilihat sebagai sombong dan keras kepala. Itulah yang silapnya. Sebagai ketua keluarga, orang lelaki atau orang jantan perlu dilihat hebat dan dihormati justeru itu ia perlu mempertahankan egonya namun tidak sampai keterlaluan. Adalah tidak tepat untuk melihat lelaki sebagai tidak ambil peduli dan buat tidak kesah saja. Lelaki suami tidak perlu heboh-heboh dan bising-bising perkara yang memang dah jelas dan nyata. Tidak perlu juga banyak cakap. Yang perlu ialah tindakan dan perbuatan. Itulah yang betul dan perlu difahami tentang lelaki.

Dato' Masitah dalam program sembangnya lewat Oasis juga berbicara tentang lelaki tetapi dalam konteks poligami. Katanya semua lelaki memang ada keinginan untuk berkahwin lebih dari satu. Teringin tetapi takut. Bukan itu sahaja. Dia bercakap tentang Mahu, Mampu, Perlu. Ada yang mahu tapi tak mampu. Ada yang mampu, namun tidak mahu. Ada yang memang mampu tapi tak perlu. Menarik!

Kata Fadzilah lagi, dalam hidup bersuami isteri ini, orang "jantan:" ini sebenarnya merintih dalam diam.  Banyaknya yang terpendam dalam hati dan tidak terucapkan. Orang perempuan tidak tahu ini. Kalau pun tahu, mungkin buat-buat tidak tahu.

Antara yang kerap berlaku, tidak lah elok kalau suami dipesan berkali-kali untuk buat itu dan ini kerana suami jadi terhina, bosan dan dan akhirnya memberontak.Satu lagi, janganlah diperjelaskan apa yang suami memang sudah sedia faham. Suami memang tidak suka itu.

Bila suara suami keras janganlah fikir yang dia sedang marah. Suami juga memang tidak pandai minta maaf dan memujuk. Kalau dia diam , fahamilah jiwanya yang sebenarnya sedang meminta maaf!

Pena Tumpul - Tidak mahu, tidak mampu dan tidak juga perlu


Saturday, December 14, 2013

Mulut

"Tidak ada sebarang perkataan yang dilafazkannya (atau perbuatan yang dilakukannya) melainkan ada di sisinya malaikat pengawas yang sentiasa sedia (menerima dan menulisnya)." Surah Qaaf - Ayat 18

Ustaz Norhisyam mengutarakan ayat ini apabila bercakap tentang perlunya menjaga mulut. Anggota yang darinya terpacul kata-kata memang sangat perlu dikawal penggunaannya. Dari mulut keluar ungkapan yang baik dan enak di dengar juga yang pedas, berbisa dan menyakitkan. Mulut juga menyebar fitnah, mengumpat dan memaki.

Hebatnya kuasa mulut. Benarlah kata pepatah orang tua, kerana mulut badan binasa. Kita melihat di sekeliling kita betapa mulut membawa keruntuhan dan kehancuran orang lain juga punahnya sebuah rumah tangga. Hatta kerana mulut juga sebuah kerajaan dan negara pun bisa tumbang.

Ada mulut celupar. Tidak kurang juga mulut yang tidak berhenti-henti melontarkan kata-kata tanpa kawalan.. Membelasah apa sahaja tanpa mengira hati dan perasaan orang lain. Mulut juga boleh memuji dan mengeji.

Yang pastinya mulut akan berperanan dengan baik dan betul kalau yang empunya pandai menjaga dan mengawalnya. Begitulah juga sebaliknya.

Seelok-eloknya kalau diam itu lebih baik dan tidak menyakitkan dan memudaratkan orang lain, menutup mulut dianggap langkah terbaik yang perlu dilakukan.

Kalaulah mulut ada zip macam seluar!

Pena Tumpul -  Ustaz sarankan baca  سبحان الله وبحمده سبحان الله العظيم daripada berkata yang bukan-bukan

Tuesday, December 10, 2013

Kain

Beberapa orang budak kampung tanpa segan silu dilihat merokok ketika bermain bola di dataran sebelah rumah. Mereka adalah pelajar sekolah berusia sekitar 15 hingga 17 tahun. Di usia begitu mereka tidak sepatutnya merokok. Selain tabiat ini, ada satu lagi yang amat tidak saya senangi dan sakit sangat telinga saya mendengarnya. Penggunaan perkataan-perkataan yang tidak senonoh dan amat tidak enak didengar bagaikan satu kebiasaan kepada mereka. Mereka pernah saya tegur namun tidak sangat memberi kesan. Tabiat tetap tinggal tabiat.

Petang ini saya mencadangkan kepada isteri agar perkara ini diadukan kepada ibubapa mereka. Saya fikir itu cara paling baik. Anak-anak yang masih belum terlewat untuk dilentur ini perlu diselamatkan dan ibubapa mereka perlu tahu apa yang anak-anak mereka lakukan di luar pengetahuan mereka. Saya yakin anak-anak ini mungkin dilihat baik di depan ibubapa di rumah tetapi tidak sebegitu pula di luar rumah. Mereka mungkin mengambil kesempatan melampiaskan keinginan mereka ini di luar rumah. Dan ibubapa mereka mungkin tidak tahu atau pun kalau pun tahu sengaja buat-buat tidak tahu.

Hasrat saya tidak diterima baik oleh isteri. Alasannya sudah saya jangka. Sebagai anak jati kampung ini, isteri sudah masak benar dengan cara orang kampung. Rata-rata mereka tidak suka orang lain campur tangan urusan anak-anak mereka. Dalam perkataan yang lebih mudah, mereka tidak suka kain mereka dijaga oleh orang lain. Kalau kain mereka koyak, biar mereka sendiri yang menjahitnya. "Jangan sebarang nak tegur anak orang, nanti melenting ibu bapa mereka" kata isteri.

Saya faham tidak semua ibu bapa suka anak mereka ditegur oleh orang lain. Hasrat murni kita boleh sahaja mengundang persepsi sebaliknya. Inilah yang sedang berlaku dalam masyarakat kita. Justeru penolakan amalan menjaga tepi kain orang ini, perlakuan yang tidak sedap mata memandang dan tidak enak telinga mendengar dibiarkan berleluasa. Kalau hendak merempit, merempitlah. Begitu juga kalau hendak melepak sampai pagi, melepaklah. Kalau hendak merokok, merokoklah. Kalau hendak berpeleseran, lantaklah. Semuanya menjadi sangat mudah kerana tiada siapa pun yang diberi hak untuk menegur dan melarang!

Kain yang koyak masih boleh dijahit, bagaimana kalau hati dan perasaan sudah koyak.

Pena Tumpul - Pakai kain pelikat ketika di rumah

Monday, December 09, 2013

Nilai

Seorang pakar motivasi yang kian popular dan mendapat tempat di hati orang ramai berpesan di corong radio pagi ini agar redha Allah yang kita cari dan bukan mencari penghargaan manusia. Mudah saja maksudnya, tidak kesahlah kalau kita tidak bernilai di mata orang asalkan dimataNya kita diterima dengan redha setiap apa yang kita lakukan. Memang ada benarnya. PenilaianNya itulah yang lebih penting daripada penilaian manusia.

Berbicara tentang nilai, ingin saya kongsikan cerita ini. Ia mungkin cerita rekaan namun mesejnya tentang nilai cukup dekat dengan kita. Kisah tiga tin Coca-cola yang dihasilkan dari satu kilang yang sama. Mereka diletakkan di tiga bakul yang berbeza. Bila sudah sampai masanya, ketiga-tiga tin coca-cola dinaikkan ke dalam lori yang sama dan dihantar ke destinasi masing-masing mengikut pesanan.

Tin yang pertama diturunkan di pasar mini  biasa dan dipamerkan di rak bersama tin coca-cola yang lain dan diletakkan pada harga RM1.50.Tin yang kedua pula diturunkan di sebuah pasaraya besar ternama dan di masukkan ke dalam peti sejuk dan diletakkan harga RM2.00. Tin yang ketiga dihantar ke sebuah hotel bertaraf lima bintang yang sangat mewah.Tin coca-cola ini ditempatkan di dalam rak atau dalam peti sejuk.Tin ini hanya akan dikeluarkan apabila ada pesanan dari pelanggan.

Jika ada pelanggan yang memesan coca-cola,air dari tin ini dimasukkan ke dalam gelas kristal yang bercampur dengan ketul-ketulan ais. Ia disediakan dengan cermat dan berhati-hati dan disajikan kepada pelanggan dengan sopan. Harganya ialah RM15.00

Tiga tin coco cola yang sama dari kilang yang sama namun dijual pada harga yang berbeza. Apa yang membezakan mereka? Jawapannya mudah. Persekitaranlah yang membezakan nilai mereka. Persekitaran mencerminkan harga diri kita. Apabila kita berada di persekitaran yang boleh mengeluarkan sesuatu yang terbaik dari diri kita ,maka kita akan jadi cemerlang. Namun sebaliknya jika kita berada di persekitaran yang "membangsatkan" diri kita , maka bangsatlah kita.

Tidak hairanlah mengapa kita lihat ada yang memilih untuk makan di hotel 5 bintang untuk sepinggan nasi lemak dan teh o untuk "meninggikan" nilai di mata orang lain, sedangkan sepinggannasi lemak itu rupanya di pesan daripada warong mamak di tepi longkang!

Pena Tumpul - Menilai diri sendiri guna mata sendiri 

Tuesday, December 03, 2013

Ujian



"Boleh jadi kamu membenci sesuatu, pada hal ia amat baik bagimu dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, pada hal ia amat buruk bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui." (Al-Baqarah:216)
Mantoba yang datang berkunjung ke rumah malam tadi menyatakan rasa kecewa yang teramat sangat. Rumahnya terlibat dalam banjir yang berlaku baru-baru ini. Agak teruk juga. Saya simpati dengannya dan membantunya sekadar termampu.

Namun saya meilhat bantuan yang diberikan bukanlah pengubat kepada segala dukalara yang ditanggung. Kekuatan dan semangat yang mungkin sudah ranap ditelan air banjir perlu dibina semula untuk mendepani hari-hari berikutnya. Lebih penting kesediaan dan keredaan untuk menerimanya dengan hati yang amat terbuka. Saya mahu beliau melihat ujian yang baru dihadapinya bukan sebagai bencana tetapi sebagai sebahagian daripada masa lalu yang berharga dan istemewa. Ada beberapa pelajaran penting dan berharga dari ujian itu.

Umpama menaiki sebuah roller coaster, kita tidak akan merasakan debaran dan cabaran jika perjalanannya hanya lurus dan perlahan. Justeru itu roller coaster dicipta dengan rel yang mencabar, ada turun dan naiknya. Adakalanya kita diterbalikkan dan roller coaster dipandu dengan kelajuan yang maksimum agar kita dapat merasai nikmatnya permainan tersebut.

Begitu jugalah kehidupan kita diumbang ambing bagai roller coaster itu.

Pena Tumpul - Akui ujian meniti hidup memang berat dan mencabar

Wednesday, November 27, 2013

Pertunangan

Saya tidak ingat tarikh yang tepat bila saya bertunang. Kalau ingat pun, ia sekitar tahun 1987, kira-kira 26 tahun yang lalu. Majlis itu sangat-sangat sederhana saya kira. Saya hanya mengharapkan Pak Alang saya, isterinya dan anaknya mewakili saya dan ibu bapa saya untuk meminang. Hantaran pun ala kadar  sahaja. Saya tidak turut serta pun dalam rombongan yang cuma sebuah kereta itu sahaja. Saya tahu persiapan di pihak perempuan juga ala kadar.
 
 Sekarang ini keadaan sudah sangat berbeza. Orang ramai memilih untuk mengikut apa yang ramai orang lain buat, walau pun ia tidak perlu pun. Saya melihat majlis pertunangan sudah macam majlis perkahwinan. Pakai baju macam pengantin. Siap dengan mekap tebalnya. Lagi dahsyat siap dengan pelamin dan hantaran lagi. Kemudian ada pula sesi fotografi dengan pasangan. Posing pulak sudah macam sudah sah suami isteri gamaknya!

Lepas tu, kecoh.. Kecoh sekalian alam. "Aku dah bertunang.. Aku dah jadi milik dia. Tak ada siapa boleh rampas dia dari aku. She's mine! He's mine!".. Belum tentu perempuan yang dipuja tu akan jadi isteri kita akhirnya. Juga belum tentu lelaki yang kita benci tu bukan suami kita di penghujungnya nanti. Belum tentu tunang kita itu akan jadi pasangan hidup kita. Tidak ada sesiapa pun yang tahu siapa jodoh sebenar mereka pun. Kerana jodoh itu rahsia Allah!


Perlukah nak hebohkan majlis pertunangan? Kita sebaik-baiknya merahsiakan pertunangan. Bersederhana kan lebih bagus. Pertunangan adalah suatu komitmen yang belum pasti. Ia mungkin berakhir dengan perkahwinan. Boleh juga tamat pada kesudahan yang tidak diharapkan. Namun ulama' menjelaskan bahawa di antara hikmah Islam menggesa pertunangan itu tidak dihebah-hebahkan ialah kerana untuk menjaga nikmat ini daripada dirosakkan oleh hasad manusia yang bertindak tidak baik.

Merahsiakan pertunangan juga menjadikan kita terkawal dari berkelakuan seperti sepasang suami isteri kerana hakikatnya seorang lelaki dan perempuan yang bertunang, masih lagi orang yang asing.

Dan satu lagi, lelaki tidak perlu turut serta pun dalam rombongan meminang!

Pena Tumpul - Ikut sahajalah

Tuesday, November 26, 2013

Tabir

Adakalanya kita merasakan apa yang kita buat seolah-olah tidak dihargai oleh orang lain. Kerja yang kita lakukan tidak dipandang orang apatah lagi untuk dinilai. Kita rasakan segala yang kita buat macam sia-sia sahaja. Kita yang bermati-matian melakukannya, orang lain yang sekadar menyumbang sedikit pula yang yang diberikan penghargaan tinggi melangit. Bak kata pepatah orang tua, lembu punya susu sapi pula yang dapat nama. Selalunya begitulah yang terjadi, yang di belakang tabir tidak disanjung seperti dijunjungnya mereka yang di depan tabir.

Saya ingin berkongsi kisah yang cukup menarik ini. Kisah seekor lembu yang menjadi mangsa di tangan tuannya sendiri. Bukan kerana  ia tidak baik. Bukan juga kerana ia tidak berguna. Tetapi hanya kerana ia tidak dilihat baik dan sangat bernilai di mata tuannya berbanding rakannya seekor kuda.

Alkisah, kuda ini diserang sejeni penyakit yang melumpuhkan pergerakannya. Setelah diperiksa, doktor haiwan mencadangkan kuda ini dibunuh sahaja sekiranya tidak pulih dalam tiga hari. Alasannya, ada kemungkinan akan merebak kepada binatang yang lain pula. Lembu terdengar perbualan doktor itu dengan tuannya. Dia tidak mahu kawannya ini mati sebelum berjuang. Dalam masa tiga hari itu dia bermati-matian memberi semangat kepada kuda untuk terus hidup. Dia melakukannya tanpa putus asa dan akhirnya di hari ketiga kuda itu boleh bingkas dan tangkas berlari. Ini dilihat dengan sangat terkejut oleh tuannya dan doktor haiwan itu. Dalam keseronokan itu dia berkata, "Saya akan buat kenduri besar meraikan kegembiraan ini dan sembelih lembu itu"

Begitulah nasib malang si lembu yang usahanya tidak dilihat apatah lagi dihargai pun. Di tempat kerja, ada kalangan kita yang senasib dengan lembu itu. Ada orang yang tidak menilai kerja kita hanya kerana kita berselindung di balik tabir!

Pena Tumpul - Memang suka di belakang tabir


Tuesday, November 19, 2013

Ubi

Bila balik kampung saya tidak pernah melepaskan peluang untuk menikmati sajian masakan kampung yang disediakan oleh nenek dan Mak Utih. Walapun arus permodenan bergerak pantas, nenek nampaknya masih selesa dengan dapor kayunya. Satu sudut khas disediakan untuk itu sekiranya nenek diminta oleh anak cucunya yang balik mengunjunginya sekali-kala untuk memasak menggunakan dapor kayu. Memang tidak dinafikan nasi yang dihasilkan dari atas dapor kayu begitu beraroma dan enak berbanding tanakan dapor jenis moden.

Selain daripada menikmati lauk ikan lais masak asam pedas belimbing dan berulamkan ulam raja, nenek turut mengajak saya dan Aman sama-sama mencabut ubi kayu yang ditanamnya sendiri. Berpeluh juga..hendak mengeluarkannya. Namun, penat kami berbaloi. Kami menikmati ubi rebus nenek dengan enaknya bersama sambal tumis ikan bilis yang tidak dapat digambarkan kesedapannya. Makin sedap bila diiringi hujan lebat yang mencurah-curah membasahi bumi. Mahu sahaja dihabiskan satu periuk ubi rebus nenek!


Dan awal pagi ini lewat corong radio Ustaz bercerita tentang ubi. Seorang tua dari Parit Sulong yang menjual ubi kayu ditemuinya di pasar tani. Katanya setiap kali dia menjual ubi kepada pelanggannya dia akan melebihkan sebanyak satu kilo. Ditanya kenapa dia berbuat begitu, jawapannya cukup mudah, "Saya tidak menjual tanah, saya cuma jual ubi" Mulia betul hatinya. Khabarnya semua anaknya belajar di luar negara. Berkat rezekinya.

Ramai ke macam Wak ini?


Pena Tumpul -Ingin tengok penjual durian jual isi sahaja

Monday, November 18, 2013

Bercampur

Haziq bertanya kepada saya tentang sekular. Dia tidak faham dan mahu saya menjelaskannya. Saya mahu dia faham tanpa sukar. Pendekatan terbaik ialah dengan menggunakan analogi.

Saya percaya kita semua pernah melukis.Bila melukis kita akan bermain dengan warna. Begitu juga bila kita mengecat. Kita akan mencampur warna dan cat selalunya. Mencampurkan warna merah dengan putih misalnya dan kemudiannya warna air tersebut bertukar menjadi warna merah jambu.

Begitu juga bila kita buat air teh. Mencampurkan susu, gula dan teh dan akhirnya sejug air terhasil. Andainya  kamu disuruh mengasingkan kembali semua campuran tersebut, mampukah kamu mengasingkannya? Mengasingkan warna merah dan putih dari warna air merah jambu yang telah tersedia? Mengasingkan warna-warna cat? Atau barangkali mengasingkan susu dan gula dari air teh tersebut, mampukah kamu mengasingkannya?

Itulah analogi saya tentang kehidupan ini. Semuanya bercampur sehinggakan kita tidak mampu mengasingkan di antara jahiliyyah dan Islam. Segalanya suram. Tiada garis atau sempadan di antara jahiliyyah dan Islam. Saya tidak mampu melihat kesyumulan Islam. Saya melihat sekularisme yang membarah.

Pena Tumpul - Ada TV3, ada OasisAstro,  ada TVHijrah juga, kenapa begitu?

Sunday, November 17, 2013

Mengalah

Saya mengisi minyak di sebuah stesyen minyak yang agak sibuk. Secara kebetulan pelanggan yang beratur agak ramai. Saya berada di celah-celah barisan itu. Di depan saya menunggu giliran seorang lelaki yang agak berusia sekitar lewat 60an. Di belakang kaunter pula ada seorang wanita yang kelihatan berusia namun tidak pandai pula saya untuk mengagak usianya.

Saya terdengar lelaki itu berkata dengan perlahan, "Duit baki lima ringgit yang awak kembalikan ini koyak di bucu," Wanita tersebut pantas menjawab dan didengar agak kasar, "Ada orang bayar guna duit koyak. Nasiblah orang yang dapat duit tu. Salah orang lain takkan kita nak tanggung"

Lelaki itu menjawab dengan rasional, "Tak apa..nanti saya guna untuk bayar parking. Mungkin boleh terima". Dia berlalu sambil wajah menguntum senyum. Mungkin pada fikirannya tidak perlu melayan kerenah orang dalam emosi.

Pada saya lelaki itu bertindak tepat. Dia tidak bertegang leher dengan wanita itu yang tidak akan sudahnya. Tidak perlu untuk menang pun dalam pertikaman lidah yang tidak berfaedah itu. Ia hanya membazir waktu. Saya melihat inilah kelebihan orang lelaki berbanding wanita. Lelaki mudah mengalah. Dan mengalah itu pun pastinya bersebab. Lelaki tidak mahu diheret dalam perbalahan kata yang tiada penyelesaian. Kata orang banyak cakap nanti akan menelurkan sesuatu yang lebih tidak baik daripada isu remeh itu sendiri. Lelaki juga lazimnya berfikiran logik dan rasional berbanding wanita yang suka membebel dan suka pula bermain emosi.

Pun begitu, walaupun lelaki memang mudah mengalah, namun bertempat juga!

Pena Tumpul - Selalu mengalah dengan diam sahaja

Saturday, November 16, 2013

Perpisahan

Lokman mendaftar sebagai pelajar IPTA hari ini. Bersama-sama ibu dan ayahnya serta ahli
keluarga yang lain saya diajak sama untuk menghantarnya ke UiTM Jengka. Saya diajak kerana kononnya saya agak arif tentang arah haluan ke sana. Saya pernah bersemayam di bumi Jengka lebih kurang 20 tahun yang lalu. Jengka bukanlah tempat yang menarik untuk didiami. Jengka tidak seperti Kuala Lumpur dan Johor Bahru. Pada mulanya Lokman agak keberatan untuk ke Jengka. Saya tahu dia enggan kerana dua sebab utama. Sains Sukan bukanlah minatnya pun. Dia lebih cenderung kepada IT. Kedua, dia tidak pernah bercenggang dengan ayah dan ibunya. Jadi, perantauannya kali ini adalah yang pertama dalam hidupnya setelah 17 tahun hidup di bawah ketiak ayah dan ibunya.

Khabarnya, ibunya memujuknya dengan memenuhi satu-satunya permintaannya yang lama tertangguh. Lokman dapat juga memiliki handphone baru yang sangat diidamkannya selama ini. Kedua-dua anak dan ibu menang. Anak berjaya dipujuk dan ibu pula berjaya memujuk.

Saya melihat Lokman cukup kuat menahan kesedihannya. Dia tidak menangis pun. Cuma dia lebih banyak berdiam. Keletah anak saudaranya, Akif yang comel juga gagal untuk membuat dia senyum apa tah lagi ketawa. Saya paling banyak mengusiknya, malah mengusik ibunya juga yang saya faham benar cukup rapat dengan teruna bongsunya ini. Lepas satu, satu anak-anaknya meninggalkannya. Bermula dengan anaknya yang sulung, yang kedua, yang ketiga dan akhirnya yang ke empat. Tak apalah, merantau untuk masa depan yang lebih baik dan gemilang. Apa pun yang membungkam di hati terima sahajalah. Lagi pun, perjalanan masa sekarang tidaklah lama mana pun sekarang. Pantas sangat beredar.

Saya ingat emak pernah menangis 30 tahun yang lalu sekembalinya dari menghantar saya belajar dulu. Kata arwah ayah, emak tidak dapat menahan rasa sedihnya melihat saya tiada seperti selalu. Ia pengalaman yang bakal di tempuh kita semua. Tidak dapat tidak.

Pena Tumpul - Lihat Neng Yatimah di Jengka

Thursday, November 14, 2013

Kucing

 “Pada setiap yang mempunyai hati yang basah (haiwan) terdapat pahala (dalam berbuat baik kepadanya).    Riwayat Muslim

Sejak beberapa hari yang lalu beberapa ekor kucing singgah di Teratak Kasih. Kehadirannya memang tidak diundang pun apatah lagi dijangkakan. Saya tahu kucing-kucing ini secara sengaja ditinggalkan di depan rumah saya. Saya pernah terserempak sebuah kereta berhenti di depan pintu pagar di kala malam bulan mengambang dan melepaskan sesuatu dari keretanya. Pastinya kucing dan saya tidak menolak kehadiran haiwan ini.

Pagi ini, menjengol dua ekor lagi anak kucing. Berbulu puteh dan tidak sangat terurus. Kusut masai. Mengiau-ngiau tanpa henti. Saya tahu dua ekor kucing ini sangat lapar lantas mengurus masalahnya cepat-cepat. Sejak kehadiran dua ekor anak kucing awal bulan lalu, Haziq menyuarakan rasa kurang senangnya. Isteri juga sedikit tidak setuju bila saya kata kucing-kucing jalanan itu dibela sahaja. Masalahnya cuma satu sahaja- kucing tidak berdisiplin dalam menguruskan pembuangan sisa toksiknya. Saya setuju dengan mereka namun tidak pula sampai mahu mengusir semula kucing-kucing itu. Saya mengambil keputusan membela kucing-kucing itu.

Saya selalu percaya, kucing-kucing itu ada rezekinya di Teratak Kasih. Saya tidak berhak menolak kehadirannya. Ia ujian buat saya dan seisi penghuni Teratak Kasih.

Pena Tumpul - Tahu Junjungan Baginda suka kucing

Monday, November 11, 2013

Tekanan


Saya mendengar celoteh isteri tentang tekanan kerja yang dihadapinya di sekolah..Saya cuma menjadi pendengar setianya. Bukan sangat soal kerja itu yang menekannya tetapi Guru Besarnya yang tidak kenal letih berceloteh dan mengganggu konsentrasinya. Ia bagai isu yang tidak pernah selesai.

Bukan rahsia lagi bahawa kerjaya guru dikatakan paling hebat menghadapi tekanan berbanding kerjaya yang lain. Tekanan datang dari semua arah. Atas dan bawah. Kiri dan kanan. 360 darjah.

Menjadi guru tidaklah sangat bermasalah sekiranya tumpuan hanya diberikan kepada bidang tugas paling hakiki iaitu mengajar dan mendidik anak murid. Sepatutnya begitulah. Namun ia tidak begitu. Guru telah, sedang dan akan terus diletakkan di atas batu jemalanya beban dan tanggungjawab yang tidak cukup larat untuk ditanggung lagi. Guru bagaikan seorang pelakon yang melakonkan pelbagai watak. Diluar dari tugas mengajar dalam kelas itu sendiri, guru diminta melakukan pelbagai tugas secara paksarela sehingga adakalanya mengkesampingkan tugas hakiki itu sendiri.

Guru juga kerani. Juga seorang buruh di bawah mentari di padang bila diperlukan menyediakan garisan untuk temasya sukan sekolah. Guru juga sesekali jadi pemandu teksi membawa murid menyertai acara yang di anjurkan di peringkat daerah. Guru juga jadi ayah dan ibu kedua di sekolah. Hebatnya seorang guru. Dimanipulasi dan dieksploitasi semahunya.

Tekanan tentunya tidak terhad pada kerjaya guru semata-mata. Tekanan berlaku di mana-mana kerja pun. Cuma yang penting diberikan perhatian ialah bagaimana tekanan itu dapat di uruskan dengan baik.Dalam banyak keadaan, tekanan berlaku kerana pihak atas yang memang sangat suka untuk menekan pihak yang di bawah

Ada ketua yang cuma pandai mengurus tetapi tidak bijak memimpin. Mengurus dan memimpin adalah dua perkara yang berbeza walaupun macam nampak sama. Mengurus adalah merancang, mengarah dan memantau dan lebih menjurus kepada perkara-perkara yang melibatkan keputusan, hasil dan prestasi kerja.

Manakala  memimpin lebih kepada sentuhan kemanusiaan (human touch), kekitaan, kaunseling, rundingan, meningkatkan motivasi pekerja. Memimpin mengurus dengan hati.

Organisasi yang selesa iklim kerjanya dan disayangi pekerja selalunya menawarkan keseronokan kepada pekerjanya. Bukan luar biasa kalau ada organisasi yang menyediakan bilik muzik, bilik riadah dan kafetaria yang cukup selesa untuk menambat hati pekerjanya.

Pekerja adalah manusia biasa. Ada perasaan. Mereka bukan mesin. Mereka perlu dilayan penuh bermaruah.

Pena Tumpul - Pernah jadi guru dan memang membebankan

Saturday, November 09, 2013

Cermin

Pagi ini saya mengusik isteri saya yang suka sangat bercermin. Setiap kali berdandan, dia tidak pernah puas dengan melihat satu cermin yang ada di bilik utama. Di depan cermin, dia akan membelek-belek wajahnya dan membetulkan tudungnya. "Dah cantik tu", saya menyergahnya.

Kemudian dia akan beredar ke bilik kedua, juga membelek apa yang patut. Begitu juga di bilik yang ketiga dan akhirnya tamat di bilik yang ke empat. Saya jangkakan ia selesai di situ. Saya silap. Sebaik sahaja melabuhkan ponggongnya di kereta, cermin kereta dijadikan mangsa. Begitulah wanita yang memang sangat akrab dengan cermin. 

Ada kisah yang menarik tentang cermin ini. Ia tentang sepasang suami isteri orang asli yang tinggal di atas pokok ( dua tingkat dan mewah lagi) dalam hutan. Kerja suaminya mencari makanan seperti memburu atau memetik buah - buahan hutan. Manakala isteri pule hanya duduk mengemas di rumah sahaja.Suatu hari sedang suami mencari makanan di hutan, tiba - tiba beliau terjumpa cermin. Si suami membawa balik cermin itu dan menyimpan cermin tersebut di tingkat atas tanpa pengetahuan isterinya.Setiap hari, sebelum beliau keluar mencari makanan, beliau akan masuk ke dalam bilik dan melihat cerminya.

 Isterinya merasa pelik melihat telatah suaminya itu. Maka, disiasatlah bilik atas yang selalu dimasuki suaminya. Bimbang jika suaminya menyimpan perempuan lain di bilik tersebut tanpa pengetahuannya.Sebaik sahaja masuk ke dalam bilik itu, isterinya ternampak cermin suaminya. Oleh kerana, beliau tidak tahu fungsi cermin itu, Jadi beliau ingat orang di dalam cermin adalah perempuan simpanan suaminya.

Beliau berlari sambil menangis dan meraung mencari emaknya.Maka emak beliau sendiri ingin melihat perempuan yang kononnya disembunyikan oleh menantunya itu. Lalu emaknya masuk ke dalam bilik tersebut. Kemudian keluar dari bilik sambil ketawa terbahak - bahak.

"Apa teruk benar suami kau tu. Kalau ya pun nak kahwin lain, carilah perempuan yang elok sedikit. Ini tidak.... Aku nengok perempuan kat dalam bilik itu...... Dah lah tua...!!!! Hodoh pulak tu...!!!!", kata emaknya sambil ketawa terbahak-bahak.

Si isteri yang tidak mengerti termangu-mangu dan terkebil-kebil, kasihan!

Pena Tumpul - Cermin diri

Friday, November 08, 2013

Pendekatan

Saya melihat Hafiz dan Hadif  dua orang kanak-kanak yang bijak. Beza umur mereka cuma setahun sahaja. Hafiz berusia 9 tahun dan Hadif 8 tahun. Tiada banyak perbezaan antara mereka. Kedua-duanya mudah mesra, ringan tangan dan amat senang di dekati. Kalau ada pun perbezaan, Hadif dilihat lebih petah bercakap berbanding abangnya yang sedikit pendiam. Dengan Hafiz, bila ditanya sepatah, dijawab sepatah. Disuruh satu, dibuat satu. Ini berbeza dengan Hadif yang kelihatannya lebih aktif dan adakalanya terlalu proaktif. Tindakannya akan melangkaui apa yang sekadar disuruh sahaja. Kalau disuruh satu, dia akan buat lebih dari satu.Hadif cukup inkuisitif dan "curious".

Saya selalu mendengar Hafiz merungut kerana ayahnya lebih banyak menyuruh Hadif melakukan sesuatu dan diberikan perhatian yang istemewa.Malah sering diberikan hadiah oleh ayahnya. Hafiz rasa macam disisih dan tidak diperlukan.

Petang ini saya menguji kedua-duanya. Saya ingin Hafiz mencari jawapannya sendiri mengapa ia dilayan begitu oleh ayahnya.

Saya lihat atoknya ada dalam bilik. Saya ingin ke pasar malam dan saya tahu setiap kali ke pasar malam atok mereka tidak pernah lupa untuk menyuruh saya membelikan sesuatu untuknya. Saya menugaskan Hafiz dahulu untuk bertanya atoknya.

"Fiz, tanya atok, kalau atok nak kirim kat Uda apa-apa. Uda nak pergi pasar malam ni", saya kata pada Hafiz.

Setelah bertanya kepada atoknya, Hafiz datang kepada saya dan berkata, "Atok nak putu bambu"
Saya suruh tanya lagi, " Tanya kat atok, nak berapa banyak"
Sekali lagi Hafiz mendapatkan saya dan beritahu, "Atok nak tiga ringgit"
Hafiz saya suruh tanya atoknya buat kali ketiga. "Atok nak apa lagi?"
Kali ini Hafiz beritahu saya, "Atok nak air katira"

Sampai pula giliran Hadif untuk saya bertanya kepada atoknya. Secara sengaja saya arahkan Hadif supaya menunggu di dalam biliknya ketika saya berurusan dengan Hafiz tadi.

Saya tugaskan Hadif bertanya kepada atoknya soalan yang sama seperti Hafiz sebelumnya. "Dif, tanya atok kalau atok nak suruh Uda beli apa-apa kat pasar malam. Uda nak pergi sekejap lagi"


Seusai bertanya atoknya, Hafiz meluru ke arah saya dan berkata, " Atok suruh beli putu bambu tiga ringgit dan air katira. Kalau tak ada putu bambu atok suruh beli putu piring".

Saya tidak perlu menjelaskan apa-apa kepada Hafiz. Dia sudah mendapat jawapannya. Saya lihat Hafiz berlalu pergi membawa diri. Saya faham perasaannya.

Pena Tumpul - Tidak banyak cakap 

Wednesday, November 06, 2013

Gaji

Kerajaan memberi jaminan akan menilai skim perkhidmatan pensyarah institut pengajian tinggi awam (IPTA) yang ketinggalan berbanding penjawat awam lain.

Menteri Pendidikan II, Datuk Seri Idris Jusoh, berkata perbincangan teliti mengenai cadangan itu akan dilakukan sebelum dikemukakan ke peringkat lebih tinggi untuk diputuskan.
“Kita akan bentangkan kepada pihak atasan untuk perhatian sewajarnya,” katanya ketika diminta mengulas desakan Majlis Persatuan Akademik Malaysia (MAAC) supaya ia dikaji semula kerana tidak pernah ditambah baik sejak lebih 10 tahun lalu.


Beliau berkata demikian pada sidang media selepas meninjau hari pertama peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM), di Sekolah Menengah Kebangsaan (SMK) Puteri Wilayah, di sini semalam.

Dalam pembentangan Bajet 2014 bulan lalu, Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Razak mengumumkan 81 skim perkhidmatan awam akan diberi penambahbaikan, berkuat kuasa Januari 2014.

Sebelum itu, 86 skim perkhidmatan dikaji bagi memastikan kadar gaji minimum dan elaun penjawat awam sentiasa selaras dengan kenaikan kos sara hidup semasa.

Sebelum ini MACC yang mewakili kira-kira 30,000 pensyarah IPTA mendesak kerajaan mengkaji skim itu dengan memperkenalkan kenaikan pangkat pensyarah dan tenaga pengajar dibuat berdasarkan tempoh perkhidmatan, bukan berdasarkan merit.

Pengerusi MAAC, Prof Dr Mohd Idrus Mohd Masirin, berkata ia sudah berlarutan lebih 10 tahun dan skim gaji pensyarah masih di takuk lama tanpa penambahbaikan.

Beliau dilaporkan berkata, tidak semua pensyarah melakukan kajian serta menghasilkan inovasi untuk dijadikan merit dalam proses kenaikan pangkat dan gaji.

Pena Tumpul - Bagus

Monday, November 04, 2013

Zarah


Dan barangsiapa yang melakukan kebaikan walau sebesar zarah, tetap akan dihitung. Dan barangsiapa yanng melakukan kejahatan walau sebesar zarah, tetap akan dihitung” (Alzalzalah)

"Ayah, apa itu zarah? Haziq mengajukan pertanyaan tersebut bila dia berjumpa istilah itu di dua ayat terakhir surah Zalzalah.Dia memerlukan penjelasan. Bagaimana agaknya sebesar zarah itu? Adakah sebesar bola? Adakah sebesar pasir?Atau sekecil debu dan habuk yang berterbangan yang tidak terlihat oleh mata kasar? Sememangnya sebesar zarah itu memerlukan beberapa kali pembesaran mikroskop.

Di mata yang Esa, baik buruk amalan hambanya walau sebesar zarah sekalipun tidak terlepas dari hitungannya. Yang tidak baik adalah dosa walau sekecil mana pun begitu juga yang baik adalah pahala. Justeru, kita perlu berhati-hati agar tidak terdorong untuk melakukan dosa walau sekecil mana pun sifatnya. Saya kongsikan dengannya cerita seorang alim yang sentiasa membawa lilin bersamanya. Bila dia rasa ingin berbuat dosa, maka akan dia nyalakan lilin itu, lalu menyuakan jarinya kepada api lilin. Bila panasnya tidak tertahan, dan kulitnya hampir terbakar, dia menarik semula jarinya itu, lantas berkata, “ Wahai diri, jika engkau tidak mampu menahan api dunia ini, maka janganlah kau bermimpi hendak menyentuh api neraka nanti…

Ketika mamanya sedang sebok menyediakan sajian tengahari di dapor, saya cadangkannya membantu dimana perlu dan Allah tidak akan lupa menghitungnya nanti walau sekecil mana pun. Haziq bergegas ke dapor meraih kebaikan. Mudahnya.

Pena Tumpul - Syukur

Sunday, November 03, 2013

Tutur

Setiap tutur kata itu adalah doa. Justeru itu berhati-hatilah sebelum menuturkan kata-kata. Timbang dan fikir dulu. Kalau baik yang keluar, baiklah kesan dan hasilnya, begitulah juga sebaliknya. Kata pepatah, terlajak perahu masih boleh diundur, namun kalau kata yang terlajak buruk padahnya.Oleh itu banyakkan kata-kata yang positf dan kurangkan tutur kata yang berbau negatif. Kata-kata yang positif akan mencetuskan situasi, perasaan dan tindakan yang juga positif.

Cerita yang saya dengar dari seorang Ustazah melalui corong radio pagi ini rasanya elok dijadikan panduan. Kisah yang mungkin kita sendiri pernah mengalaminya. Kisah dua orang sepupu Hafiz dan Hadif yang cukup rapat bagaikan adik beradik dan tinggal berjiran. Suatu petang mereka memanjat pokok jambu air yang sedang masak ranum di laman rumah mereka. Kedua-duanya cukup pandai memanjat sehingga sampai di dahan yang agak tinggi.

Ibu Hafiz yang kebetulan baru memberi ayam makan di belakang rumah ternampak anaknya dan Hadif di atas pokok itu.

"Hafiz, buat apa di atas pokok tu? Nanti jatuh. Kan ada banyak kerengga tu," jerit ibu Hafiz. Mendengar jeritan ibunya, Hafiz hilang keseimbangan dan ketika cuba memaut dahan yang berdekatan, dia terpegang sarang kerengga.

Hafiz tidak bernasib baik dan jatuh. Hadif panik dan juga hilang keseimbangan. Bapa Hadif yang mendengar jeritan ibu Hafiz bergegas ke jendela. "Hati-hati Hadif! Pegang dahan tu kuat-kuat!"

Hadif berjaya berpaut kuat dan bertindak segera dari pokok. Hadif turun dengan selamat.

Hebatnya impak apa yang kita tuturkan!

Pena Tumpul - Kerana mulut badan binasa

Saturday, November 02, 2013

Kotor

Hasrat untuk mandi manda sambil bersantai di tiga buah pantai saya kuburkan sahaja. Saya dan keluarga termasuk mentua ke pantai Desaru, Tanjung Balau dan Teluk Godek Air Papan sekaligus hari ini. Dari rumah semuanya kelihatan seronok benar lebih-lebih lagi Haziq yang kepingin sangat untuk mandi air laut. Namun kegembiraan bertukar kehampaan yang tidak dapat disembunyikan dari wajah masing-masing.

Jejakan kami di pasir pantai di sambut oleh pemandangan yang menyerabutkan dan memualkan. Pantai Desaru bukan sahaja kotor dan bertebaran sampah sarapnya malah dikatakan tandus dengan kemudahan untuk pengunjung. Gerai-gerai makanan yang bagai tidak terurus dan tidak nampak bersih lantas tidak cukup menggamit kami untuk duduk menghilang lapar dan dahaga. Tempat untuk bersantai melamparkan hidangan yang kami bawa sendiri juga cukup terhad dan tidak juga bersih. Kami cuma singgah tidak sampai pun 15 minit di pantai yang dikatakan cukup gah ini. Tidak sanggup rasanya untuk berlama-lama di pantai yang tidak mesra pengunjung ini!

Lantas saya mencadangkan berhijrah ke pantai Tanjung Balau yang jauhnya sekitar 20 minit dari pantai Desaru. Kami bernasib baik kerana Tanjung Balau tidak mengecewakan. Banyak tempat bersantai untuk kami duduk dan sekali menghamparkan hidangan yang telah sudah tidak tahan untuk kami kecapi lagi. Laparnya bila disapa angin pantai yang sejuk dan nyaman. Pantainya juga agak bersih. Paling menarik tidak sangat sesak dengan pengunjung. Namun hasrat untuk mandi terbantut lagi kerana ombak kuat membalun pantai bersekali dengan rengekan hujan yang tiada petanda untuk berhenti.

Sekonyong-konyong Haziq mencadangkan bergerak pula ke Air Papan dan lebih kurang satu jam lebih kami sampai dengan harapan menggunung yang menunggu masa untuk diratakan. Harapan berkecai lagi. Kemolekan pantai Air Papan yang selalu digembar-gemburkan hanya sekadar indah dari rupa. Pantai tidak terurus dan agak kotor yang membunuh selera kami untuk berlama-lama apatah lagi untuk mandi.

Kami beralih arah ke Johor Bahru meninggalkan pantai-pantai yang tidak menyebelahi kemahuan kami!

Pena Tumpul - Cantik dalam gambar sahaja rupa-rupanya

Friday, November 01, 2013

Telur



-->Setiap Jumaat saya tidak perlu bergesa-gesa ke tempat kerja berbanding hari-hari lain yang lazimnya menyaksikan saya sudah berada di kabin A130 seawal 7.00 pagi. Pagi Jumaat memberi saya sedikit ruang untuk "berleceh" dan peluang untuk berkudapan secara santai bersama isteri. Pastinya bukan di rumah justeru isteri tidak punya banyak masa untuk menyediakan sarapan pagi kecuali di hujung minggu.
Restoran mamak kami singgahi pagi ini untuk sekeping roti canai yang sudah lama tidak dinikmati. Tersimpan hasrat untuk roti telur juga namun cepat-cepat dilenyapkan justeru antara kami berdua tidak ada yang cukup berani atau sangat ringan mulut untuk bertanya begini kepada penebar roti, " Telur ni basuh ke?" Isteri enggan. Saya juga keberatan. Biarkan tepung di uli dengan telur-telurnya, biarkan, biarkan! Mengapa perlu sibuk-sibuk bertanyakan soalan begitu?

Bahawa telur ayam atau telur apa sekalipun keluar dari lubang dubur yang juga tempat keluar najis dan binatang-binatang ini tidak pernah membersihkan najis atau dubur mereka menjadikan soalan ini penting. Bahawa kadang-kadang kita dapat lihat najis ayam masih terlekat pada telur ayam membuatkan pertanyaan ini juga perlu disuarakan. Bahawa sudah begitu jelasnya terdapat najis pada kulit telur ayam sama ada hukmi atau aini membuatkan pertanyaan ini semakin amat terlalu penting.

Bahawa telur yang tidak dibasuh terlebih dahulu sebelum digunakan akan mengakibatkan seluruh masakan atau makanan tersebut dikira bernajis dan najis adalah haram dimakan menjadikan pertanyaaan ini cukup penting, amat penting, terlalu penting dan penting sepenting-pentingnya.

Justeru malu bertanya dan dihinggap rasa syak, zan dan waham yang bukan kepalang, saya dan isteri cuma mampu berpuas hati dengan sekeping roti canai dan sepiring kuah dal. Cukuplah.

Pena Tumpul - Jangan jadi ayam, bertelur sebiji riuh sekampung

Monday, October 28, 2013

Kebah

Hari ini baru terasa sedikit kebah selepas tiga hari demam ditambah dengan jangkitan tonsil yang begitu memeritkan. Kata doktor demam berpunca dari jangkitan tonsil itu. Sejak beberapa tahun yang lalu doktor menyarankan agar pembedahan dilakukan untuk mengelak jangkitan berulang. Saya tidak sangat bersetuju justeru saya boleh bertahan dan doktor pun berkata ia tidaklah begitu serius. Saya cuma perlu berjaga-jaga dalam soal makanan. Pastinya menjauhi makanan pedas dan berminyak yang berlebihan. Dan paling penting kurangkan minuman berais dan kalau boleh hentikan terus. Ia begitu mudah tetapi cuaca panas gagal menyekat keinginan untuk mengambil ais secara berlebihan. Dan saya dilanda sakit tekak lagi.

Saya mendatangi dua doktor yang berbeza. Pandangan dan jenis ubat yang diberi juga berbeza. Lantas impaknya turut berbeza.Lazimnya saya tidak akan beralih arah pada mana-mana doktor selain setia pada doktor yang pertama ini. Namun selepas 3 hari tanpa sebarang tanda pemulihan, isteri menyarankan agar mencuba nasib di klinik yang agak asing bagi kami. Asing kerana dua sebab. Ia bukan klinik panel dan tidak pula tersenarai pun dalam kepala kami berdua. Kendatipun begitu sudah ramai yang berkata khidmat dan rawatannya begitu mengesankan. Saya teruja. Tidak salah untuk mencuba yang luar dari biasa dan sesekali mengongkosi sendiri ubat dan rawatan. Doktor ini saya temui dan ternyata begitu berbeza pendekatannya. Lebih teliti dan tidak begitu ala kadar dalam pemeriksaannya. Dia turut menyentuh tentang kualiti ubat yang berbeza di lain-lain klinik. Bekalan ubat boleh datang dari pelbagai negara malah termasuk India, Indonesia dan Thailand. Ubat yang murah dibekalkan oleh tiga negara ini. Kemujaraban ubat dalam mengubat penyakit banyak bergantung kepada kualiti ubat yang diambil. Tidak susah untuk saya faham mengapa ubat di klinik pertama tidak berkesan.

Dengan penjelasan lebih setengah jam darinya dan beberapa jenis ubat yang kelihatannya luar dari biasa sakit tekak saya pulih tidak sampai dua jam. Menakjubkan. Dan hari ini saya sudah tidak susah-susah lagi hendak telan nasi dan tidak lagi perit hendak bersuara. Namun di atas segala-galanya pastinya kurniaanNya yang menurunkan penawar kepada setiap penyakit. Kitalah yang perlu pandai mencari ubat dan doktor yang sesuai.

Pena Tumpul - Berbaloi



Thursday, October 24, 2013

Hujan

Hujan turun lagi. Bumi Segamat dibasahi. Lembab. Sejuk. Fikiran jauh melayang terkenang saat-saat merandai air bah waktu kecil-kecil dahulu. Lagu dendangan Sudirman kedengaran di corong radio mengiringi rintik-rintik hujan yang jelas kelihatan di luar jendela.

Hujan yang turun bagaikan mutiara
Berkilau bersinar berkerdipan
Subur menghijau bumi terbentang
Dan bayu berpuput lembut


Cinta yang bersemi
Diwaktu hujan turun
Menyirami ketandusan hati
Dan hujan turut mengiringi
Engkau pergi...

Selembut hujan bercurahan
Begitulah cinta ini
Semesra bumi yang disirami
Begitulah hati ini

Hujan yang turun bersama air mata
Bersama pedih, bersama rindu
Kau datang dan kau pergi jua
Rindu lagi...

Pena Tumpul - Moga Allah mengampunkan semua warga Segamat, Amin...

Tuesday, October 22, 2013

Pengaruh

Adakalanya kita rasa cukup kecewa bila kata-kata kita tidak diendah dan dipandang sepi,
lebih-lebih lagi mereka yang sangat dekat dalam hidup kita. Mereka yang sebelum ini dengan mudah sahaja mendengar apa yang kita sampaikan tiba-tiba bertukar sebaliknya. Apa yang kita kata langsung tidak menarik perhatian mereka pun. Bila ini berlaku, lazimnya kita akan menyalahkan mereka dan bukan diri sendiri.  Menyalahkan orang lain kerana enggan mendengar dan memberi perhatian bukanlah tindakan yang betul sebenarnya.

Kita patut melihat di mana silapnya kita terlebih dahulu. Muhasabah dan mencari kesalahan diri sendiri. Kata Ustaz yang saya petik dari tulisannya di majalah Solusi, kita patut belajar dan mencontohi ulama terdahulu. Beliau mencoretkan kisah Fudayl bin Iyad yang bertaubat akan setiap kesalahan yang mungkin pernah dilakukannya sekiranya isteri, anak-anak dan keldainya melawan perintahnya. Setelah membetulkan dirinya dia akan segera melihat perubahan dalam diri mereka. Mereka akan mendengar kata-katanya semula selepas itu, malah keldainya pun tidak melawan lagi. Sampai begitu sekali telitinya hamba Allah ini!

Kata-kata adalah produk jiwa. Bila jiwa bersih dan suci, kalimat yang keluar akan memiliki kuasa merubah yang kuat. Kalimat begini hanya akan keluar daripada hati yang dekat dengan Allah. Justeru itu sebaris kata-kata yang sama memiliki sentuhan yang berbeza dari pengucap yang berbeza. Bezanya cuma siapa yang mengucapkannya atau mencoretkannya. Mengapa berlaku perbezaan itu? Mudah sahaja jawapannya. Sesiapa yang tunduk kepada Allah, semua makhluk akan "tunduk" kepadanya. Sesiapa yang dicintai Allah semua makhluk akan mencintainya juga. Begitu janji Allah.

Pena Tumpul - Temui jawapan mengapa setiap status di FB milik Ustaz dan Ustazah mampu mencecah ribuan "Like" tidak sampai pun 10 minit

Monday, October 21, 2013

Syaitan

"Syaitan itu menjanjikan (menakut-nakutkan) kamu dengan kemiskinan dan kepapaan (jika kamu bersedekah atau menderma), dan ia menyuruh kamu melakukan perbuatan yang keji (bersifat bakhil kedekut); sedang Allah menjanjikan kamu (dengan) keampunan daripadaNya serta kelebihan kurniaNya. Dan (ingatlah), Allah Maha Luas limpah rahmatNya, lagi sentiasa Meliputi PengetahuanNya"

(Surah AlBaqarah: 268)


Dalam pembacaan rutin saya sambil mentadabur isi alQuran, saya sangat tertarik dengan maksud ayat di atas. Agenda syaitan pelbagai bentuk dan caranya. Rupa-rupanya memang kerja jahat syaitan untuk selalu menakut-nakutkan  orang-orang yang berinfak dan membujuk kita manusia  agar bersifat bakhil dan kedekut. Syaitan membayangkan kepada manusia bahwa berinfak atau bersedekah itu akan menghabiskan harta benda, dan akan menyebabkan kita menjadi miskin dan sengsara. Oleh sebab itu harta benda mereka harus disimpan untuk persiapan di hari depan dan tidak perlulah disedekahkan kepada orang lain.

Menurut Islam, menafkahkan barang-barang yang jelek, dan keengganan untuk menafkahkan barang-barang yang baik oleh Tuhan disebut sebagai suatu kejahatan atau bukan kebajikan kerana orang yang bersifat demikian bererti mempercayai syaitan dan tidak mensyukuri nikmat Allah, serta tidak percaya akan kekayaan Allah dan kekuasaanNya untuk memberi tambahan rahmat kepadanya.

Allah menjanjikan kepada hambaNya melalui rasulNya, untuk memberikan keampunan atas kesalahan-kesalahan yang banyak, terutama yang berkaitan dengan harta bendanya kerana sudah menjadi tabiat manusia mencintai harta benda sehingga berat baginya untuk menafkahkannya.

Selain menjanjikan keampunan, maka Allah juga menjanjikan kepada orang-orang yang berinfak itu akan memperoleh ganti dari harta yang dinafkahkannya, baik di dunia ini berupa kemuliaan dan nama baik di kalangan masyarakatnya lantaran keikhlasannya dalam berinfak atau dengan bertambahnya hartanya yang masih tinggal, mahupun di akhirat kelak ia akan menerima pahala yang berlipat ganda.
Dalam hubungan ini Allah telah berfirman:

وَمَا أَنْفَقْتُمْ مِنْ شَيْءٍ فَهُوَ يُخْلِفُهُ وَهُوَ خَيْرُ الرَّازِقِينَ 
Dan barang apa saja yang kamu nafkahkan maka Allah akan menggantinya dan Dialah Pemberi rezeki yang sebaik-baiknya. (Q.S Saba': 39)

Imam Bukhari dan Muslim meriwayatkan suatu hadis Rasulullah yang bersabda:

ما من يوم يصبح فيه العباد إلا ملكان ينزلان يقول أحدهما : اللهم اعط منفقا خلفا ويقول الآخر : اللهم اعط ممسكا تلفا


Setiap pagi ada dua malaikat turun kepada hamba-hamba Allah. Salah satu dari malaikat itu berdoa: "Ya Allah, berikanlah kepada orang yang menafkahkan (harta bendanya di jalan Allah) ganti (dari harta yang dinafkahkannya)." Dan malaikat yang satu lagi berdoa: "Berikanlah kepada orang yang enggan (menafkahkan harta di jalan Allah) kemusnahan."

Pena Tumpul - Syaitan memang celaka

Thursday, October 10, 2013

Malam


Selalu orang berkata, malam pertama perkahwinan adalah malam yang amat membahagiakan malah
menyeronokkan. Pun begitu ada yang melihat ia malam yang menggusarkan lebih-lebih lagi kepada sang isteri. Kegusaran pastinya bersebab. Tidor sebilik dengan seorang yang sangat asing mengundang seribu satu macam perasaan.

Saya ingin berkongsi secebis kisah yang agak melucukan di malam pertama ini.Ia gara-gara sang isteri yang salah fahamannya tentang malam pertama.

Sang suami yang baru menikahi gadis pilihan hatinya merasa hairan melihat tingkah laku isterinya, yang pada malam pertama membuka jendela dan menatap ke langit melihat bintang-bintang. Dengan jengkel suaminya berkata..."Ada apa gerangan kau menatap langit di malam pertama kita ini?"

"Menurut ibu saya, malam ini akan menjadi malam terindah selama hidup saya. Jadi saya tak akan melewatkan sedetik pun keindahan malam ini, aku akan menatapnya sampai pagi", ujar isteri penuh
yakin.

Kesian suami yang menunggu termangu sampai pagi!

Pena Tumpul - Masih ingat malam itu

Tuesday, October 08, 2013

Pandangan

Saya mengunjungi seorang rakan lama malam tadi. Lama saya bersembang dengannya namun perbualannya tidak serancak ketika beberapa bulan lalu. Dia kelihatan sugul bagai mengendong masalah yang cukup berat. Dia sudah tiga bulan tanpa pekerjaan rupanya. Dia hilang pekerjaan justeru syarikatnya tenat dan memaksa ramai pekerja diberhentikan. Saya tahu dia cukup sedih berdepan dengan kenyataan hidupnya sekarang. Dia bernasib baik kerana isterinya masih bekerja. Begitu juga bergantung harap kepada sedikit simpanan. Namun selama manalah dia boleh bertahan tanpa kerja tetap begitu.

Saya tidak mampu memberi pekerjaan kepadanya. Saya cuma mampu berkongsi apa yang saya baca. Buku "Jangan Bersedih" yang kerap saya baca mengatakan begini, ambillah hikmah dari setiap kejadian. Ketika mana orang bodoh melihat musibah sebagai satu malapetaka yang amat memeritkan, orang cerdik pula melihatnya sebagai satu usaha untuk merubah kerugian menjadi keuntungan. Bukan gelap yang dilihat tetapi cahaya yang terang benderang itu sepatutnya yang nampak lebih jelas. Ketika kita diberi segelas air limau yang cukup masam, bukan masam itu yang perlu kita hiraukan tetapi usaha kita untuk menambah sesendok gula agar yang masam bertukar manis. Begitu juga ketika mendapat hadiah seekor ular dari seseorang, ambil sahaja kulitnya yang mahal dan tinggalkan bahagian tubuhnya yang lain itu. Dan ketika kita disengat kala jengking, ketahuilah bahawa sengatan itu sebenarnya memberikan kekebalan pada tubuh anda dari bahaya bisa ular.

Pastinya lebih senang bercakap dari membuat. Bukan saya yang menanggung tetapi dia. Saya cuba berada dalam kasutnya dan ingin merasa apa yang dia rasa. Kata orang kalau berat mata yang memandang, pastinya yang memikul akan lebih tidak tertanggung rasa berat di bahu. Pun begitu, sekurang-kurangnya saya berusaha mengubah pandangannya dalam melihat musibah yang datang.

Pagi ini dia mengejutkan saya. Dia hendak berniaga. Berniaga nasi lemak. Cukuplah begitu untuk satu permulaan yang berani. Saya tumpang bangga.

Pena Tumpul - Hidup bak roda




Monday, October 07, 2013

Telingkah


Saya melihat Hadif dan Hafiz berebut sesama sendiri sebuah basikal kecil yang baru dibeli oleh ayahnya sempena hari lahir Hadif yang ke enam tahun. Kedua-duanya tidak mahu mengalah. Hafiz sebagai abang tetap berkeras untuk mengenderai basikal itu. Hadif adiknya juga berkeras sama. Pertelingkahan berakhir dengan kedua-duanya bergaduh sesama sendiri dan Hadif menangis kuat. Ibu mereka geram. Basikal diambil meninggalkan kedua-duanya berputih mata. Dua-dua kalah.

Keadaan pastinya tidak begitu, kalau Hadif dan Hafiz boleh bertolak ansur. Ia menjadi mudah kalau Hafiz mengayuh basikal dan Hadif pula membonceng di belakang. Dua-dua akan menang. Amat mudah.

Namun dalam banyak keadaan apa yang dilihat tidak berlaku begitu. Ada pihak yang lebih rela bertelagah sesama sendiri sebangsa malah seagama untuk sesuatu yang tidak tentu pastinya. Fitnah sesama sendiri. Cucuk mencucuk. Dalam keadaan yang lebih ekstrim, medan rusuhan dan pertempuran menjadi pilihan. Meja rundingan tidak dilihat penting.

Kisah sekumpulan besar arnab dan tikus yang berperang habis-habisan elok dijadikan iktibar. Puncanya mereka berebut untuk menguasai satu kebun keledek berhampiran hutan tempat tinggal mereka. Sudah banyak nyawa terkorban di kedua-dua belah pihak, namun mereka terus berperang.

Akhirnya hanya seekor tikus dan seekor arnab sahaja yang tinggal. Namun tubuh badan kedua-duanya cedera dan luka-luka. Kini mereka berdepan satu lawan satu.

"Mengapa kamu perlukan sangat kebun keledek itu? mengapa kamu tidak cari sahaja makanan dalam hutan dan serahkan kebun keledek itu kepada kami?" kata arnab.

"Di hutan, makanan sudah semakin kurang. kami terpaksa bersaing dengan binatang lain". jawab tikus.

"Oh, begitu.." kata arnab mula memahami.

"Kenapa pula kamu inginkan kebun itu?" tanya tikus.

"Kami pun sama juga, sekarang musim kemarau. Kami kehabisan makanan. Jika kami tidak dapat kebun keledek itu kami akan mati"
"Oh, serupalah nasib kita. Tanpa kebun keledek itu kita semua akan mati".

"Tetapi sekarang, semua kawan-kawan kita sudah pun mati kecuali kita berdua" balas arnab sedih. Tikus berdiam diri dan juga berasa sedih.

"Selama ni saya tak tahu arnab makan ubi keledek" ujar tikus.

"Eh, tidak! kami tidak makan ubi keledek. Kami hanya makan daunnya!"

"Kami pula makan ubinya! jadi selama ni kita sama-sama berebut kebun keledek ini tapi hanya untuk bahagian yang berlainan? kami tikus hendakkan ubinya dan kamu arnab perlukan daunnya".
"Mengapa sekarang baru kita tahu? Sepatutnya peperangan ini tidak berlaku. Kita sepatutnya berunding bagi mencapai kesepakatan".

"Ah! malangnya kawan-kawan kita semua sudah mati".


Pena Tumpul - Menang jadi arang kalah jadi abu





Saturday, October 05, 2013

Hati

Kalau batang tubuh atau anggota badan sakit, ia selalunya mudah dikesan dan nampak di mata.
Kalau sakit gigi misalnya, ubatnya ialah cabut dan hilanglah sakitnya. Pun begitu kalau hati yang sakit, ia tidak boleh diubat dengan sebarang ubat yang disyorkan oleh mana-mana doktor pun. Sakit hati ialah sakit rohani dan ubatnya juga perlu rohani sifatnya.

Kata Dr Fadzilah Kamsah ada beberapa kaedah untuk merawat hati yang sakit. Di antaranya ialah:
1. Jaga solat lima waktu selain membanyakkan solat-solat sunat.
2. Lakukan solat taubat setiap hari ; istighfar minimum 70 X sehari
3. Baca Quran; hayati maknanya juga setiap hari
4. Bersangka baik dengan memaafkan semua orang sebelum tidur
5. Menangis dan  insaf akan dosa-dosa yang lalu
6. Berbuat baik kepada ibubapa dan  memohon doa daripada ibubapa
7. Berpuasa sekerap mungkin
8. Berdamping dengan orang-orang soleh dan alim ulama'
9. Jauhi orang-orang yang sakit hati atau busuk hati agar terhindar auranya
10. Doa bersungguh-sungguh untuk memurnikan hati, terutama semasa Qiamullail
11. Ziarah orang miskin, anak yatim, rumah orang tua atau rumah ahli keluarga
12. Masuk majlis ilmu di masjid/ surau atau kelas agama
13. Zikrullah dan membanyakkan berselawat atas Nabi SAW
14. Sedekah kepada golongan yang miskin
15. Sentiasa ingat tentang kematian

16. Pastikan kita makan benda yang benar-benar halal dan baik
17. Lakukan usaha dakwah setakat kemampuan


Pena Tumpul - Hendak seribu daya 

Friday, October 04, 2013

Kebaikan


Saya didatangi oleh seorang kawan lama yang bercerita tentang dirinya yang baru berpisah dengan isterinya. Usia perkahwinan mereka sangat lama mejangkau hampir 30 tahun namun sudah sampai situ jodoh mereka. Dia menerimanya dengan hati terbuka. Namun ada seperkara yang tidak sangat suka saya dengar bila dia asyik bercerita tentang keburukan pasangannya. Semuanya buruk sehingga tiada satu pun yang baik diceritakannya. Saya rasa ini tidak adil untuk bekas isterinya.

Kita perlu sedar dalam diri insani boleh terkumpul dua unsur yang berlainan pada satu masa yang sama; kebaikan juga kejahatan. Apabila kita berbicara soal kejahatannya, janganlah sampai kita lupa unsur kebaikan yang ada sehingga kita memadamkan baiknya dan menghukumnya melebihi kadar yang patut.

Dalam hubungan ini pernah Rasulullah s.a.w membantah terhadap perkataan sesetengah sahabat yang melaknat seorang peminum arak dalam kalangan mereka. Dalam hadis al-Imam al-Bukhari, Rasulullah s.a.w mengajar kita hakikat ini. 

“Seorang lelaki bernama ‘Abdullah, digelar ‘himar’ (kaldai). Dia pernah menyebabkan Rasulullah s.a.w ketawa. Juga pernah Nabi s.a.w. menyebatnya (menjatuhkan hukuman) disebabkan kesalahan meminum arak. Pada suatu hari dia ditangkap lagi (disebabkan kesalahan meminum arak), maka baginda pun menghukum lalu dia disebat. Seorang lelaki berkata: “Ya Allah! Laknatilah dia, alangkah kerap dia ditangkap”. Lantas Nabi s.a.w pun bersabda: “Jangan kamu semua melaknatinya! Demi Allah apa yang aku tahu dia mencintai Allah dan RasulNya”. (Riwayat al-Bukhari).

Walaupun dia minum arak, itu satu dosa yang besar, namun dalam masa yang sama Rasulullah s.a.w tidak menafikan unsur cintakan Allah dan Rasul yang wujud dalam diri. Bahkan Nabi s.a.w mempertahankan kelebihannya itu. Kita lebih wajar demikian. Jangan kerana melihat sesuatu dosa, sekalipun besar, kita menafikan unsur kebaikan lain yang ada pada diri seseorang.

Pena Tumpul - Siapalah kita untuk menghukum orang lain

Thursday, October 03, 2013

Cetek

Antara kolum yang paling menambat hati saya dalam majalah Solusi ialah Angguk Geleng yang memaparkan kisah-kisah walaupun pendek dan santai tetapi ada mesej yang boleh dijadikan renungan. Kisahnya tentang manusia yang pelbagai dalam kehidupan ini. Adakalanya kisah yang disajikan diselit sindiran. Siapa makan cili akan terasalah pedasnya.

Ia kisah Yang Berhormat yang dijemput untuk majlis khatam Quran di salah sebuah sekolah tahfiz di Segamat. Dalam majlis itu dia diperkenalkan kepada beberapa orang pelajar tahfiz. Dalam sesi ramah mesra itu berlakulah sesuatu yang agak melucukan malah memalukan juga. Yang Berhormat ini bertanya kepada seorang pelajar bertubuh kecil.  "Nama anak sapa?" "Hafiz" "Anak umur berapa tahun?"  "7"tahun"  "Sudah hafal berapa juzuk? "30"

Dia terus bertanya lagi soalan yang tidak cerdik ini. "Jadi berapa juzuk lagi hendak hafal tahun ini?"
Pelajar itu keliru dengan soalan yang tidak dijangkanya itu.

Adakalanya berpelajaran tinggi tidak semestinya ilmu agamanya tinggi juga!

Pena Tumpul - Dunia akhirat biar setara

Wednesday, October 02, 2013

Merokok

"Saya tidak risau harga rokok dinaikkan tetapi yang membimbangkan saya bila rokok sudah tidak ada di pasaran lagi"

Begitulah reaksi spontan seorang kawan rapat saya terhadap harga rokok yang naik melambung hari ini. Dia kata dia tidak kisah pun berapa pun harga rokok kerana dia tetap akan membeli rokok dan merokok. Malah dia sanggup beralih kepada rokok berjenama tiruan sekiranya dia memang sudah tidak mampu untuk membeli rokok berjenama popular yang sudah mahal itu. Umum mengetahui rokok tiruan jaub lebih murah tetapi kandungannya sangat diragui. Jadi, sudahlah merokok itu memang membahayakan ditambah lagi dengan dengan penggunaan bahan yang murah dan meragukan.

Saya bersyukur saya tidak merokok. Selain daripada kepantangan isteri terhadap bau asap rokok dan penolakannya yang bukan kepalang terhadap penghisap rokok, saya tidak dapat membayangkan sejumlah wang yang perlu dileburkan sekiranya saya merokok.

Ketika saya melihat segelintir kawan rapat yang bagaikan sudah candu rokok, saya amat berbangga kerana tidak termasuk dalam kelompok perokok. Seorang kawan saya yang berkunjung ke rumah petang ini, amat faham benar saya tidak merokok selain kebencian melampau isteri saya terhadap bau asap rokok.

Perokok di tahap ketagih paling tinggi selalunya tidak boleh bertahan lama tanpa rokok. Dia menghormati kami dan meminta izin untuk mengasingkan diri sebentar menikmati rokoknya. Hebatnya penangan rokok. Sepertimana dia menghormati saya yang tidak merokok, saya juga tidak pernah untuk bertanya akan tabiatnya ini apatahlagi menasihatkannya supaya berhenti merokok. Saya percaya semua perokok tahu tentang bahaya merokok dan dia tentunya tidak terkecuali.Saya melihat cadangan CAP agar harga rokok dinaikkan sehingga RM30 sekotak tidak mungkin berjaya menyekat keinginan perokok untuk membelinya.

 Harga rokok yang tinggi mungkin berjaya membantutkan lahirnya perokok baru di kalangan remaja dan anak sekolah yang baru berjinak dengan rokok. Kempen kesedaran tentang bahaya merokok juga bukan pendekatan berkesan kerana hasilnya tidak pernah menggalakkan. Saya melihat semangat yang cukup kuat untuk berhenti merokok itulah yang paling penting melebihi segala kempen yang ada.

Pena Tumpul - Pernah hisap rokok daun atok sahaja

83

M asjid Gudang dikunjungi rombongan yang diterajui Pegawai Daerah untuk majlis berbuka puasa bersama. Turut serta ketua-ketua jabatan dan ti...