Wednesday, December 28, 2011

Lama

Saya ke sebuah kedai yang paling lama di bandar Segamat.Kedai yang terletak di bandar lama ini cuma menjadi tumpuan di hujung tahun. Ketika inilah ibubapa sebok berbelanja untuk peralatan sekolah anak-anak. Kedai ini jadi popular kerana dua benda sahaja iaitu baju dan beg sekolah. Saya memilih untuk ke kedai lama ini untuk membeli beg sekolah Haziq dan bukan di kedai-kedai gah pada nama tetapi harga menjerut leher pembeli. Lagi pun ada kenangan penuh sentimental yang tidak mampu dilupakan bila ke kedai ini.

Saya masih ingat setiap kali menjelang persekolahan almarhum ayah akan bawa saya dan abang ke kedai ini untuk beli beg sekolah baru. Masa dulu beg yang dijual tidaklah banyak jenisnya dan coraknya seperti sekarang. Ayah bukanlah banyak sangat duit pun jadi kami dibelikan beg sekadarnya. Namun saya dan abang berpuas hati dan bersyukur dengan apa pun beg yang ayah pilihkan untuk kami. Kami tidak merengus apatah lagi membantah. Sekurang-kurangnya dapat juga beg baru daripada tiada langsung. Setelah 30 tahun berlalu kedai ini masih ada lagi walaupun tidaklah ramai yang mengunjunginya macam dulu. Tauke kedainya masih lagi sama cuma sudah makin tua.

Bila saya tanya kepada tauke Ong mengapa dia tidak berpindah sahaja ke kedai yang baru yang tumbuh macam cendawan di sekitar bandar ini, dia cuma kata dia lebih senang untuk terus berniaga di situ. Murah sewanya walau kurang pembeli. Saya setuju bila dia kata kemunculan kedai-kedai gaya baru seperti Mall dan Kipmart walaupun merancakkan perniagaan dan memberi lebih pilihan kepada orang ramai selalunya kedai-kedai begini tidak akan bertahan lama. Sewa ruang niaga yang ditanggung oleh peniaga selalunya akan diserap senyap-senyap kepada pembeli. Barang akan dijual lebih mahal. Akhirnya orang ramai akan berbalik kepada kedai-kedai lama juga.

Dengan kuasa beli yang tidak sekuat mana di Segamat ini, saya pesimis selama mana gedung-gedung besar ini akan kekal bertahan?

Pena Tumpul - Beli di gerai tepi jalan sahaja

Tuesday, December 27, 2011

Mesra

Seawal pagi ini ada dua perkara yang amat menyukakan hati seorang saya. Ia mungkin kecil pada pandangan orang lain tetapi pada saya ia cukup besar dan bermakna. Lain orang lain pandangannya.

Ketika menunggu isteri menerima ubatnya di Unit Farmasi Poliklinik, mata saya terarah kepada sebuah kotak di bawah kaunter. Ia bukan kotak biasa.  Ia kotak yang memudahkan orang ramai. Selalunya dalam keadaaan cuaca yang sering hujan begini, payung menjadi teman rapat ke sana dan ke mari. Ternyata Unit Farmasi cukup peka dengan kehendak pelanggannya dan menyediakan kotak ini.

Sejurus selepas usai di kaunter ubat, saya dan isteri beredar untuk bersarapan pagi. Kami singgah di sebuah warung yang memang sering menjadi tumpuan di Kg Jawa. Acapkali niat untuk singgah bersarapan di sini, dibatalkan kerana kesesakan yang melampau. Orang selalu ramai di warung ini. Pasti ada yang menjadi tarikannya. Roti canai atau mungkin kuih-kuih yang amat pelbagai atau barangkali harga yang relatif murah.

Dalam keghairahan untuk bersarapan di sini dan keinginan membuak-buak isteri untuk menikmati roti canai dan keterujaan saya untuk merasa lepat ubi, saya tidak sedar bahawa tiada tempat duduk rupanya. Bukan juga tidak ada sebenarnya, cuma tiada meja yang betul-betul kosong. Seorang lelaki yang mesra alam dan mesra orang tentunya tiba-tiba menawarkan meja yang sudah ditaklukinya kepada saya. Gembiranya hati bukan kepalang. Ia amat-amat menyentuh hati seorang saya.


Pena Tumpul - Makan tiga biji lepat ubi....sedap 

Monday, December 26, 2011

Doa

Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari kegundahan hati dan kesedihan,
Dan aku berlindung kepada-Mu dari sifat lemah dan malas,
Dan aku berlindung kepada-Mu dari sifat penakut dan bakhil,
Dan aku berlindung kepada-Mu dari lilitan hutang dan tekanan orang.

Dalam Tanyalah Ustaz seorang Ustaz berkongsi cerita yang perlu dijadikan iktibar.Pada suatu hari, Rasulullah masuk ke masjid, lalu baginda melihat seorang lelaki Ansar bernama Abu Umamah sedang termenung, pada wajahnya tergambar kedukaan.

Kemudian baginda Rasul bertanya; "Apa yang engkau buat di sini pada waku begini, wahai Abu Umamah?"

Abu Umamah menjelaskan; "Aku sedang bingung kerana terlalu banyak hutang, ya Rasulullah."

"Sukakah engkau aku ajarkan satu bacaan yang dapat melangsaikan hutang-hutangmu dan melenyapkan duka dan kesedihanmu?;

"Bacalah setiap pagi dan petang bacaan ini," kata baginda Rasul.

Abu Umamah berkata; "Doa tersebut aku amalkan dan akhirnya Allah menyelesaikan hutang-hutangku, begitu juga kesusahanku."


Pena Tumpul - Baca pagi dan petang

Friday, December 23, 2011

Aurat


“Tidak semestinya wanita yang menutup aurat itu baik. Saya kenal beberapa orang wanita yang menutup aurat… perangai mereka ada yang lebih buruk berbanding wanita yang tidak menutup aurat"
  
Saya melihat dalam kelas, dua atau tiga orang siswi yang sekejap bertudung sekejap tidak. Ada hari-hari mereka bertudung dan ada harinya juga mereka dilihat tanpa tudung di kepala. Saya melontarkan persoalan secara jujur untuk mendapatkan jawapan.

Ada yang menerimanya secara terbuka dan ada yang kurang senang isu ini ditimbulkan. Justeru itu yang seorang ini mengeluarkan kenyataan di atas. Saya diam melihat dia berhujah dengan akal dan pengalaman. Namun saya sedar pengalamannya agak terbatas. Berapa ramai wanita yang dikenalinya dalam usia semuda itu? Dan akalnya juga terbatas.

“Sebenarnya, apa yang cuba awak sampaikan?” tanya saya lembut.
“Saya nak tegaskan bahawa wanita yang baik tidak semestinya menutup aurat.” Maksud saya, baik atau buruknya perangai seseorang wanita tidak bergantung pada pakaiannya, samada dia menutup aurat atau tidak.”, jelasnya yakin.

Saya tahu dia ingin mempertahankan dirinya yang kebetulan tidak bertudung pada hari itu. Saya tidak bersetuju sepenuhnya dengan jawapannya itu. Ia separuh betul.

”Kalau dia wanita yang jujur, terus-terang, pemurah dan lemah lembut… ya dia ‘baik’ di sudut itu. Tetapi jika dia mendedahkan auratnya, dia telah melanggar perintah Allah di sudut yang lain. Dia ‘tidak baik’ di sudut berpakaian, kerana hukum menutup aurat telah termaktub dalam Quran"

Dia nampak  muram. Nampaknya dia belum berpuas hati. Saya menusuknya dengan hujah yang memujuk.  Jika benar-benar hati seseorang wanita itu baik, insyaAllah lambat laun dia akan menutup aurat juga. Hadis riwayat Bukhari misalnya ada mengisahkan seorang wanita pelacur berbangsa Yahudi yang telah memberi minum seekor anjing yang kehausan. Atas sebab sifat belas kasihannya itu dia mendapat hidayah lalu menjadi wanita yang solehah.
Jika seorang wanita itu benar-benar baik hatinya insya-Allah lambat laun dia akan menutup aurat walaupun sebelumnya tidak menutup aurat. Ini kerana Allah menilai pada hati. Jika hati itu baik, lambat laun hal-hal luaran pasti mengikutnya jadi baik.
 
Perubahan luaran adalah gambaran perubahan hati. Sebab itu kita lihat ada wanita yang dulunya memakai tudung labuh, tapi kemudiannya tudungnya semakin singkat, lama kelamaan mula memakai seluar ketat, kemudian berubah kepada memakai baju T sendat dan  lama-kelamaan bertudung ala kadar sahaja.Kualiti hatinya mungkin merosot. Sebaliknya yang tidak menutup aurat akhirnya perlahan-lahan meningkat untuk menutup aurat kerana hatinya beransur jadi baik.

Saya ingin melihat perubahan itu dalam pertemuan-pertemuan seterusnya. Naik atau turun. Atau tidak naik dan tidak juga turun. 

Pena Tumpul - Melihat bertudung itu lebih menjurus kepada fesyen


Tuesday, December 20, 2011

Jumud

Saya tidak pernah tahu adanya jawatan sebagai peniup kaca dalam sektor awam. Jawatan ini antara yang tersenarai dalam beberapa lagi jawatan yang akan dijumudkan.Dalam lain perkataan akan dimansuhkan bermula tahun depan. Tiada lagi pengambilan baru. Penghapusan jawatan jumud adalah antara transformasi yang dilakukan dalam sektor awam yang dianggap cukup besar anggotanya melebihi satu juta kakitangan.

Saya melihat ia memang satu langkah yang tepat pada masanya dalam usaha untuk meningkatkan imej perkhidmatan awam yang selama ini sering dipandang serong. Perkhidmatan awam selalu dikatakan tidak cekap, dan berlakunya pertindihan tugas, pembaziran sumber manusia akibat lebihan kakitangan. Ia dilihat memang ada benarnya dakwaan sedemikian. Tidak keterlaluan kalau dikatakan ada yang cuma goyang kaki pun di tempat kerja!

Selain penjumudan jawatan, berlaku juga penjenaman semula pada jawatan-jawatan tertentu. Jawatan atenden atau amah sebelum ini kini dapat nama baru iaitu Pembantu Perawatan Kesihatan. Hebat namanya dan sekaligus melonjakkan semangat kerja kepada penjawatnya.

Ketika ada yang keluh kesah dengan tawaran baru ini dan teragak-agak untuk membuat pilihan, saya tidak menunggu lama untuk membuat pilihan. Tidak sukar untuk membuat pilihan pun kalau kita sedar bahawa ia bukanlah segala-galanya pun!

Pena Tumpul - Bakal pencen pada 16.4.2021, Insya Allah

Sunday, December 18, 2011

Makan

Dalam perjalanan balik dari Melaka saya sempat singgah di salah sebuah kedai makan di Tangkak. Kata orang kedai yang satu ini memang luar biasa mee bandungnya. Sementara menunggu mee bandung yang dipesan tersaji di atas meja, saya berceloteh tentang cara makan yang berbeza di kalangan pelbagai kaum dan bangsa.

Saya tanya Haziq mengapa dia memilih untuk makan menggunakan tangan walaupun dia boleh makan dengan sudu dan garfu kalau dia mahu. Katanya makan guna tangan lebih nikmat dan mudah lebih-lebih lagi kalau makan nasi dengan pelbagai lauk. Biasanya orang Melayu lebih selesa makan pakai tangan.

Apakah rasionalnya dan kenapa orang Melayu makan dengan tangan? Saya mengajukan soalan ini kepada Haziq dan dia tidak mampu menjawabnya. Saya pernah terbaca asal usul orang kita makan guna tangan ini.  Soalan ini dijawab dengan mudah di akhir abad ke 19 oleh seorang kerabat diraja Kedah yang menetap di Selangor bernama Tengku Kudin.

Ia berlaku di akhir abad ke 19. Seorang kerabat di raja Kedah Tengku Kudin diceritakan pada suatu hari menghadiri jamuan di rumah Residen British. Ketika semua tetamu jemputan telah bersedia untuk menghadapi hidangan, Tengku Kudin tiba-tiba bangun menuju ke arah paip air dan membasuh tangannya. Tanpa menghiraukan orang lain semuanya menggunakan sudu dan garfu, beliau dengan selamba menyuap makanan ke mulutnya dengan tangannya.

Telatah Tengku Kudin ini diperhatikan oleh seorang wanita Inggeris yang kebetulan duduk di sisinya. Merasa tertarik dengan perlakuan Tengku Kudin itu wanita tersebut lantas bertanya: "Kenapa anda makan dengan tangan ? Bukankah menggunakan sudu dan garfu itu lebih bersih dan lebih sopan ?"

Dengan selamba Tengku Kudin menjawab lantang dan dapat didengari oleh orang lain.
Katanya,"Saya makan dengan menggunakan tangan saya sekurang-kurangnya ada tiga sebab.
Pertama,saya tau tangan saya lebih bersih dari sudu dan garfu sebab saya sendiri yang membasuhnya dan bukan orang lain. Sudu dan garfu itu dibasuh oleh orang lain yang belum tentu cukup bersih.
Kedua,saya yakin tangan saya lebih bersih kerana tangan saya hanya saya seorang saja yang menggunakannya dan tidak pernah dipinjam oleh orang lain, sedangkan sudu dan garfu itu ramai yang pernah menggunakannya. Ketiga, saya percaya tangan saya lebih bersih kerana ia tidak pernah jatuh dalam longkang!

Jawapan Tengkun Kudin ini menjadikan semua orang yang mendengarnya terlopong. Kalau sebelum itu ada antara mereka yang tersenyum sinis melihat Tengku Kudin menyuap makanannya dengan tangan tapi selepas itu masing-masing mengangguk mungkin kerana memikirkan ada logiknya jawapan tersebut.



Kita jangan lekas menghina atau memandang jijik perlakuan orang lain yang berlainan dengan budaya kita. Masing-masing ada rasionalnya kenapa mereka berbuat begitu.

Pena Tumpul -  Lebih suka pakai tangan


Friday, December 16, 2011

Kewujudan

Dalam ceramahnya, Ustaz Zahazan bercerita tentang kebijaksanaan Imam Abu Hanifah menangkis hujah orang kafir yang memang tidak pernah percaya tentang wujudnya Tuhan. Ia cerita yang menarik untuk dikongsi bersama.

Pada suatu hari, Imam Abu Hanifah di soal oleh seorang kafir berkaitan bukti kewujudan Tuhan.Beliau lantas menjawab akan menjawab soalan itu pada sebelah petang di sebuah pulau.

Pada petang itu, orang kafir itu berada di pulau itu pada masa yang di janjikan. Namun, Imam Abu Hanifah belum sampai-sampai. Apabila Imam Abu Hanifah tiba di hadapan orang kafir itu, dia terus menuduh beliau dengan menyatakan keburukan orang Islam yang mengaku agama mulia tetapi penganutnya tidak tahu menepati masa. Imam Abu Hanifah menerangkan sebab beliau terlewat. Beliau tidak menemui sebarang perahu atau sampan yang membolehkannya menyeberangi sungai tadi.

Dia menceritakan kepada orang kafir itu apa yang berlaku. "Ketika saya sedang berfikir tentang jalan penyelesaian masalah itu, saya terlihat sebatang pokok tumbang secara tiba-tiba. Batang pokok itu tiba-tiba membelah menjadi kepingan papan dan kemudian tersusun sendiri menghasilkan sebuah perahu. Lalu saya gunakan perahu itu untuk menyeberangi sungai", katanya panjang lebar.

Orang kafir itu dan sekalian yang mendengar perbualan mereka lantas ketawa berdekah-dekah mengejek cerita Imam Abu Hanifah.
"Mana mungkin  sebuah perahu dapat terjadi sendiri?," katanya.
 "Engkau tidak percaya ceritaku?" soal Imam Abu Hanifah.

Iman Abu Hanifah berkata lagi,"Bagaimana pula aku mampu percaya ceritamu yang Tuhan itu tiada dan alam semesta ini terjadi sendiri, sedangkan  kewujudan sebuah perahu dengan sendirinya pun kau tidak percaya? Mana yang lebih mudah, mencipta perahu ataupun bumi, langit dan alam segala isinya?"

Orang kafir itu terdiam mengetahui dia terperangkap dengan kata-katanya sendiri.

Pena Tumpul - Ustaz Zahazan memang kaya dengan cerita dan itulah yang buat beliau menarik

Thursday, December 15, 2011

Malas

Pada suatu masa dahulu, ada sebuah kampung di mana semua rakyatnya amat rajin belaka dan  tidak ada yang malas pun Jadi pada suatu hari, Rajanya membuat pengumuman hendak mencari seorang yang malas. Semasa perhimpunan itu, adalah seorang lelaki mengaku "saya adalah yang paling malas"
Raja pun bertanya, "Apa tahap malas awak?"

Lalu jawab lelaki tersebut, "Kalau saya hendak makan,ada orang yang menyuapkan saya".
Tiba-tiba datang seorang lelaki lagi, "Saya lebih malas lagi dari dia tuanku".

Tuanku pun bertanya kepadanya, "Sampai mana pulak tahap malas awak?"

Maka jawabnya, "Kalau saya makanpun, sampai ada orang tolong kunyahkan".
Maka Raja pun terdiam. Sekonyong-konyong datang seorang budak lelaki  kepadanya sambil
berkata, "saya adalah yang paling malas Tuanku".

Raja pun bertanya,"Bagaimana pula tahap kemalasan awak?"

Budak itu pun menjawab,  "Nak cerita  pun saya  malas"....

Pena Tumpul- Ada orang nak  makan pun malas

Wednesday, December 14, 2011

Tamak

Rumah sebuah ini sepatutnya sudah dilanyak bersama dua tiga biji rumah yang lain apabila kerja-kerja pembersihan dilakukan oleh jentolak beberapa minggu lalu. Rumah milik Pak Atan di Jalan Muar ini turut terbabit untuk memberi laluan kepada projek jalan raya baru Segamat-Tangkak.

Malangnya nasib Pak Atan. Bila saya berkesempatan bertemu dengannya semalam, Pak Atan mempamerkan wajah seribu kehampaan. Dia sepatutnya menerima sejumlah pampasan seperti orang lain yang diambil tanahnya oleh kerajaan. Namun kerana kesilapan yang dilakukannya berpuluh tahun lalu, hari ini dia menerima padahnya. Sifat haloba berserta dengki yang bersarang di hati anak angkatnya merumitkan keadaan. Segalanya tersangkut dan terbantut. Si anak seolah-olah mahu membolot setiap sen pampasan yang bakal diperoleh dan menafikan hak Pak Atan sebagai pemilik rumah usang ini. Benar, Pak Atan secara sah sudah memindahmilikkan tanah itu kepada anak angkatnya dulu, namun itu tidak bermakna Pak Atan harus diketepikan begitu sahaja. Pertelagahan yang tidak berkesudahan sampai kini itulah yang menyebabkan rumah sebuah ini terus gah di tengah-tengah cebisan runtuhan rumah-rumah yang lain.

Pak Atan cuma mampu berdoa agar atas nama ehsan anak angkatnya tidak mengabaikannya!

Pena Tumpul - Orang tamak selalu rugi

Tuesday, December 13, 2011

Raja

Saya masih ingat ditanya oleh Cikgu Husin guru tawarikh ( dulu tidak dipanggil sejarah) negara yang paling ramai raja memerintah di dunia ini. Saya tidak dapat menjawab soalan itu malah seluruh kelas darjah Lima(A) gagal memberikan jawapan yang tepat. Saya yakin semua tahu jawapannya kerana ia tidak lain negara kita sendiri. Itulah uniknya sistem pemerintahan raja berparlimen negara kita. Yang diPertuan Agung  (YDPA)yang menjadi payung kepada kerajaan Persekutuan selain daripada Raja-Raja Melayu yang menaungi kerajaan negeri kecuali di empat negeri yang tiada raja termasuk Melaka.

Hari ini negara memiliki YDPA yang baru menggantikan Tengku Mizan yang kembali semula bersemayam di kerajaan Terengganu. Tuanku Abdul Halim Sultan Kedah mencipta sejarah negara kerana dilantik buat kali kedua sebagai YDPA dan ini tidak pernah berlaku pada mana-mana raja pun sebelum ini. saya masih ingat ketika baginda menjadi YDPA sekitar 1974, kami pelajar sekolah diminta beratur di hadapan stesyen keretapi Batu Anam melambai-lambaikan bendera ke arah keretapi yang membawa rombongan di raja ke Selatan tanah air. Saya ingat saya hampir pitam kerana lamanya menunggu di bawah panahan terik mentari. Ia memang sukar untuk dilupakan. Kami teruja sangat hendak melihat wajah YDPA dari dekat walaupun sekilas.

Setelah hampir 40 tahun berlalu, kini baginda kembali bertakhta lagi. Secara peribadi saya mengkagumi personaliti YDPA yang ke 14 ini. Tutur kata kemas dan teratur. Penampilan kacak bergaya dan gerak langkah tertib bersopan. 

Dirgahayu Tuanku!

Pena Tumpul - Suka dengar titah baginda dalam bahasa baku itu

Friday, December 09, 2011

Lalat

Lazimnya seorang penceramah yang baik akan memanipulasikan apa sahaja yang kelihatan di pandangannya untuk dijadikan penyendal ceramah. Dewan Karyawan di kunjungi lalat-lalat yang tidak pernah diundang dan kehadiran serangga ini memang tidak menyelesakan.

Ustaz Zahazan yang dijemput berceramah membawa cerita tentang lalat. Dia mempersembahkan sebuah hadis nabi yang cukup elok untuk dijadikan iktibar.

 Rasulullah  bersabda “ Seorang lelaki telah masuk syurga kerana seekor lalat dan seorang lelaki lain masuk neraka kerana seekor lalat. Sahabat bertanya “ Bagaimana boleh berlaku ya Rasulallah : Baginda  bersabda : Dua orang lelaki telah melalui perkampungan satu kaum yang memiliki berhala. Setiap orang yang melalui berhala tidak akan dibenarkan lalu kecuali jika melakukan korban untuk berhala berkenaan. Dua orang tadi ditahan lalu dikatakan kepada mereka berkorbanlah. Berkata seorang dari mereka kami tidak memiliki sesuatu untuk dikorbankan. Lalu berkata penjaga berhala ” berkorbanlah walaupun seekor lalat". Lalu lelaki ini mengorbankan seekor lalat, lalu dia pun dibenarkan lalu. Kepada seorang lelaki yang lain , ia berkata “ aku tidak akan mengorbankan sesuatu selain kepada Allah, lalu mereka memancung kepalanya maka masuklah dia kedalam syurga.” (HR Imam Ahmad)

Begitulah kisah lalat yang menjadi mukadimah ceramah Ustaz Zahazan yang memang ramai pengikut dan peminatnya termasuk seorang saya. Melihat dan mendengarnya berbicara secara "live" tidak ada bezanya melihatnya di kaca tv dan mendengarnya dicorong radio. Bersahaja dan menarik gaya penyampaiannya.Sesekali deraian ketawa menggamatkan dewan bila Ustaz ini berkongsi cerita yang melucukan namun terkandung nasihat.

Dua jam dirasakan begitu cepat berlalu!

Pena Tumpul - Ada sesiapa yang mahu jemput Ustaz Badlishah pula lepas ni, pasti hebat

Thursday, December 08, 2011

Selam

Lucu juga bila dengar cerita ada kapal selam yang tidak boleh menyelam. Kalau kapal selam tidak boleh menyelam rasanya tidak wajarlah dipanggil kapal selam. Lebih melucukan lagi bila cerita ini disebarkan oleh seorang pemimpin tertinggi sebuah negeri yang tidak tahu apa-apa pun tentang kapal selam.

Memang menjadi amalan biasa di kalangan kita untuk bercakap tentang sesuatu yang kita tidak tahu pun. Ibarat seorang doktor hendak bercakap tentang kejuruteraan. Tentulah tidak kena pada tempatnya. Begitu juga seorang peguam hendak menunjuk pandai dalam aspek seni bina bangunan misalnya, juga memang tidak masuk akal. Begitu juga bila seorang yang tidak cukup arif pun tentang hukum hakam agama berlagak macam lebih pandai daripada seorang ustaz.

Jadi, soal kapal selam boleh menyelam atau tidak bukanlah tugas seorang ahli politik untuk sebok-sebok tentangnya. Biarlah orang yang arif tentangnya bercakap tentangnya. Soal-soal anak-anak buah dan kebajikan mereka itulah yang patut dijaga dan diberikan perhatian. Susah payah dan pahit getir mereka perlu didengar dan diselesaikan di mana patut. Itulah yang lebih penting lagi daripada soal kapal selam yang tidak boleh menyelam itu. 

Pena Tumpul - Suka tonton "Voyage to the bottom of the sea" masa kecil-kecil dulu

Wednesday, December 07, 2011

Perubahan

"Barangsiapa yang hari ini dia lebih baik dari semalam, maka dia dari kalangan mereka yanng beruntung. Barangsiapa yang hari ini dia sama seperti semalam, maka dia dari kalangan yang rugi. Barangsiapa yang hari ini dia, lebih teruk dari semalam, maka dia di kalangan orang yang celaka” 



Hadis di atas sudah selalu sangat kita baca dan dengar. Sudah ramai orang yang mengungkapkanya dan diselitkan dalam ceramah khususnya oleh Ustaz dan pakar motivasi. Saya mendengarnya lagi tengahari ini dilontarkan oleh seorang lagi Ustaz lewat corong radio. Namun kali ini impaknya amat berbeza. Ia begitu berkesan kerana cara ia disampaikan amat menarik oleh penyampainya yang juga menarik.

Hadis ini disandarkan bila dia bercakap tentang perubahan sempena Hijrah. Semua orang sebok bercakap tentang perlunya perubahan diri. Kalau tidak baik akan berubah jadi baik. Kalau sudah baik bertekad pula untuk jadi lebih baik. Menariknya bila Ustaz melihat perubahan itu dalam dimensi yang lebih realistik dan tercapai dek tangan.

Bak kata Ustaz perubahan yang ingin dilakukan perlu mengambil kira tiga perkara. Lakukan dan mulakan dengan yang kecil-kecil dan tidak perlulah bercakap tentang perubahan yang besar-besar. Tidak usahlah sebok-sebok hendak menyelesaikan masalah umat Palestin sedangkan masalah diri sendiri dan keluarga sendiri pun masih cungkang kelalak. Jangan juga sebok mencari kesalahan orang lain sedangkan diri sendiri belumlah sangat elok pun serba serbinya. Betulkan dan ubah diri sendiri sebelum ribut-ribut hendak membetulkan orang lain. Dan jangan ditangguh perubahan yang ingin dilakukan. Bukan sekejap lagi, bukan juga esok, bukan juga bulan depan tetapi lakukan sekarang.

Kalau semalam kita mampu baca 10 ayat Quran bersekali dengan terjemahan dan tafsirannya, sepatutnya hari ini perlu lebih banyak dari itu dan bukannya kurang daripada itu.

Perubahan perlu ada kayu pengukurnya!

Pena Tumpul - Sedang berubah

Tuesday, December 06, 2011

Menangis

Seorang pelajar perempuan tiba-tiba sebak dan berair matanya. Dia menangis tanpa saya ketahui sebabnya. Saya takut kalau ada kata-kata yang saya lontarkan kepadanya menyentuh dan menyiat perasaannya lalu dia menangis. Dia datang ke bilik saya meminta nasihat. Sebagai penasihat akademiknya, saya perlu bersedia untuk memberikan pandangan dan sekaligus menyelesaikan masalahnya.

Dia gagal dalam satu subjek penting semester lalu dan perlu mendudukinya semula. Saya menasihatkannya supaya mengulanginya pada semester ini ketika dia pula berkeras untuk menangguhkannya pada dua semester berikutnya. Saya katakan kepadanya bahawa niatnya itu bukanlah cukup baik untuk dilakukan. Namun dia punya alasan sendiri yang tidak cukup kuat pun. Ingin bertarung bermati-matian untuk mencapai keputusan yang terbaik dalam tujuh subjek lain yang diambilnya dan melupakan sementara subjek yang dia gagal itu.

Saya nampak dia tiba-tiba menangis bila saya bertanyakan sebab kegagalannya dalam subjek yang tidak susah sangat pun. "Ini mesti kamu ada masalah ni, cuba beritahu saya", saya cuba mencungkil jawapan darinya.

Ketika itulah saya lihat dia mula menangis sambil terpacul dari mulutnya, "Ayah dan emak saya sebok dan tidak pernah ada masa nak tanya fasal pelajaran saya".

Saya katakan kepadanya adalah tidak adil untuk menyalahkan orang lain kalau kita tahu bahawa kita juga menyumbang kepada kegagalan itu. Sekali lagi dia memberi jawapan tanpa diminta. "Saya salah pilih kawan dulu. Semester ini saya nak lebih fokus dalam study", katanya bersungguh. 

Dia kelihatan lebih yakin berbanding awal pertemuan. Saya bangga dapat menolongnya menyelesaikan masalahnya dan melihatnya beredar mencicirkan masalah yang dikendongnya!

Pena Tumpul - Jangan menambah masalah

Saturday, December 03, 2011

66

Ayah mentua diraikan ulang tahun kelahirannya malam ini. Dia berusia 66 tahun, dan masih sihat. Beliau cukup disenangi untuk diakrabi oleh insan-insan disekelilingnya lebih-lebih lagi cucu-cucunya yang cuma empat orang itu. Apa sahaja kemahuan mereka, tidak pernah dihampakan. Tuan Haji Muda yang juga seorang Imam memang tidak banyak cakap. Saya sendiri yang juga tidak banyak cakap memang kurang berpeluang untuk bercakap dengannya.

Selalunya dalam meraikan majlis begini, ucapan "selamat panjang umur" selalu kita dengar walau pun ucapan "selamat pendek umur" yang lebih wajar diucapkan, kerana semakin bertambah umur kita, ia juga bermakna umur kita sebenarnya makin pendek.

Saya dan isteri menghadiahkannya sebuah kitab. Saya mahu dia bukan sahaja cukup lancar dalam melafazkan doa-doa yang dibacanya setiap kali selesai mengepalai solat tetapi juga turut memahami apa yang diungkapkan. Kelihatannya beliau memang cukup senang menerima hadiah kami yang tidak seberapanya itu.Biar rendah harganya namun tinggi impaknya. Itulah yang kami harapkan.

Cucu-cucunya memang nakal dan sengaja mengusik nendanya pada malam ini. Atoknya diminta supaya memotong kek yang terpacak di atasnya beberapa batang lilin yang tidak sempat dinyalakan kerana dimarahi oleh Mak Mentua yang memang tidak senang cara begitu.

Mak Mentua pula sengaja mengusik saya bila saya di suruh baca doa untuk kesejahteraan  kami anak beranak lebih-lebih lagi buat ayah mentua yang diraikan.

Pena Tumpul - Sedapnya cendol Mak Mentua

Friday, December 02, 2011

Masa

Masa diperlekehkan lagi untuk kesekian kalinya. Sudah acap kali mesyuarat yang sepatutnya bermula pada waktu yang telah ditetapkan lewat dan tertunda. Gejala ini berlaku hanya kerana masa tidak diberikan kedudukan yang sewajarnya. Kelihatannya kita tidak sangat menghargai masa. Sudah begitu cara kita orang Melayu barangkali. Sesuatu yang sudah cukup sebati dalam diri memang amat sukar untuk dikikis. Justeru itulah dalam masyarakat kita, masa tidak pernah tepat sifatnya sehingga ungkapan-ungkapan seperti "lepas zohor" dan sebagainya di jadikan sandaran untuk menentukan masa. Lepas zohor itu boleh sahaja sepanjang waktu selepasnya sehinggalah masuk waktu asar. Bukankah sukar begitu?


Ironisnya, ketika Islam mengaitkan ibadat-ibadatnya dengan masa seperti solat lima waktu misalnya, kita tidak pula belajar dan menghayati masa dari ibadat yang kita lakukan itu. Ia tidak kita terjemahkan dalam kehidupan kita. Sepatutnya jika kita mengamalkan ajaran Islam secara total, maka masa kita akan terurus secara automatik. Misalnya, waktu solat. Jika dijaga dengan baik, hidup akan terdisiplin dengan sendirinya. Begitu juga dengan pengurusan masa. Bayangkan, jika kita bersembahyang lima kali dalam sehari, maka dengan sendirinya kita akan sentiasa mengawasi masa. Mana mungkin orang yang benar-benar menjaga solat lima waktu, terlalai dalam hidupnya?


Begitu juga dengan zakat, puasa dan haji semuanya mempunyai had masa bagi pelaksanaannya. Tegasnya, apabila seseorang itu menjaga solat, puasa, zakat dan hajinya maka seluruh persoalan hidupnya akan terurus dengan baik.

Sayangnya, masa dibiarkan berlalu begitu sahaja dan kita tidak risau pun!

Pena Tumpul - Masa yang lepas tidak akan kembali

Friday, November 25, 2011

Bencana

Di ruangan motivasi pagi lewat TV3 hari ini  seorang Ustaz bercakap tentang bencana. Bukan bencana alam tetapi bencana amal. Bencana yang berlaku berpunca dari amalan yang kita lakukan. Amat menarik bila penceramah ini berkongsi gambaran yang diberikan oleh Rasulullah tentang wujudnya tiga golongan manusia dalam masyarakat. Ia digambarkan dalam sebuah perumpamaan yang cukup menarik untuk diteliti.

Sebuah bahtera yang belayar di lautan luas, di mana penumpang di bahagian bawahnya amat memerlukan air. Maka berlakulah perbincangan di kalangan penumpang-penumpang di tingkat bawah:

Penumpang #1: Aku tak kira. Bila aku dahaga aku mesti dapatkan air untuk diminum. Orang di tingkat atas memang tak pernah fikirkan keadaan kita di bawah ni.

Penumpang #2: Apa yang kecoh-kecoh ni. Kenapa tidak kau mintak saja dari penumpang di bahagian atas untuk dapatkan air untuk kamu.

Penumpang #1: Aaahh. Mereka bukannya kisah tentang keadaan kita. Takkan dilayannya permintaan kita ni. Lebih baik aku tebuk saja lubang pada badan kapal ni untuk dapatkan air

Penumpang #2: Ikut suka hati kau lah, yang penting kau tak kecoh-kecoh buat bising lagi. Jangan sampai mengganggu ketenteraman penumpang-penumpang lain di tingkat bawah ni.

Apabila Penumpang 1 nekad menebuk lubang, maka karamlah bahtera tersebut. Tenggelamlah kesemua penumpangnya tanpa mengira mereka sama ada penumpang di bahagian atas atau bawah.


1. Solihun (Golongan di tingkat atas bahtera / mereka yang mengemudi kapal): Inilah golongan orang-orang soleh yang terpelihara dari unsur kemaksiatan.

2. Sakitun (Penumpang #2): Golongan orang yang “bisu”. Kelompok masyarakat yang hidup nafsi nafsi. Hanya mementingkan diri dan keluarga mereka sendiri.

3. Ashabul Munkar (Penumpang #1): Mereka ini adalah pembawa unsur negatif dalam masyarakat. Golongan yang sering melakukan kemaksiatan serta merosakkan akidah masyarakat

Kata Ustaz, walaupun hanya Ashabul Munkar sahaja yang melakukan kemaksiatan, kesan kerosakannya jelas dirasai oleh setiap ahli masyarakat, tanpa pengecualian. Solihun dan Sakitun tidak ubah seperti golongan baik yang dibinasakan. Ini bertepatan dengan Firman Allah Ta'ala:

وَاتَّقُوا فِتْنَةً لَا تُصِيبَنَّ الَّذِينَ ظَلَمُوا مِنْكُمْ خَاصَّةً

“Takutilah olehmu akan fitnah (azab bencana) yang tidak khusus menimpa orang-orang yang zalim saja di kalangan kamu dan ketahuilah, bahawa Allah amat keras seksaannya.” (Al-Anfal:25)

Fitnah itu pasti akan menimpa ke atas mereka yang zalim iaitu orang yang telah melampaui batas-batas Allah. Manakala orang yang tidak menegah orang zalim dari kezaliman di sini ada dua kemungkinan. Kemungkinan pertama dia dianggap tidak zalim kerana dia tidak bersubahat dengan orang zalim itu. Kemungkinan kedua mereka dianggap zalim kerana tidak menegah orang zalim padahal perbuatan zalim itu wajib dihalang.

Islam tidak berpada dengan kesolehan seseorang individu, sehinggalah ia melakukan sesuatu supaya orang lain juga turut baik.

Pena Tumpul - Satu kapal

Wednesday, November 23, 2011

Menyampaikan

"Diri sendiri pun masih tidak betul ada hati nak nasihat orang dan ajak orang buat baik. Nak tulis fasal agama macam Ustaz"

Sesekali saya dibalun oleh perasaan begini. Saya amat sedar saya bukan Ustaz. Logiknya, atas kesedaran itu saya tidak selayaknya untuk menulis dan bercakap sesuatu yang sepatutnya dilakukan oleh seorang Ustaz. Pun begitu niat untuk berkongsi dan seterusnya menyampaikan apa yang saya rasa kepada orang lain, saya abaikan apa yang berlegar dalam fikiran itu. Sekurang-kurangnya sebagai peringatan untuk diri sendiri.

Hari ini saya mendapat kekuatan baru setelah mendengar bicara seorang Ustaz lewat corong radio pagi ini. Katanya, dakwah bukan hanya sekadar berceramah di masjid. Perbualan antara dua orang sahabat di kedai kopi tentang Allah dan hari akhirat adakalanya lebih berkesan daripada ceramah seorang ustaz dalam majlis ilmu.

Ustaz ini memetik kata-kata ulama hebat Hasan al-Basri bahawa syaitan sedang menjalankan tipudayanya membisikkan kata-kata sehingga menghalang kita daripada memberi nasihat dan menyampaikan kata-kata hikmah kepada orang lain. Inilah peranan syaitan. Dia suka kalau kita tidak menyampaikan perkara-perkara kebaikan dan di sinilah kita terperangkap.

Kata Ustaz lagi, tugas menyampaikan merupakan  penghormatan yang terbuka untuk semua individu. Sesiapa sahaja boleh mengambil bahagian sesuai dengan kadar ilmu yang dimiliki. Ada sedikit sampai sedikit. Kalau banyak sampai banyak. Ikut kemampuan sendiri. Biar sedikit namun berkesan.  Kata Nabi, "Sampaikan daripadaku walaupun satu ayat"

Janganlah kekurangan yang kita miliki menyekat kita untuk menyampai yang baik. Dan, kekurangan juga jangan tidak pula diperbaiki!

Pena Tumpul - Sedar kekurangan diri 

Tuesday, November 22, 2011

Tandas


Gara-gara tandas yang terlalu bersih, saya menahan diri saya untuk melunaskan hajat saya yang tersimpan lama. Tidak tergamak rasanya untuk mengotorkannya walaupun hakikatnya tandas memang ditugaskan untuk menerima benda-benda yang lahiriahnya memang kotor.

Rasa begini tidak pernah saya alami di mana-mana tandas pun sebelum ini. Lazimnya, tandas bukanlah tempat yang teruja sangat untuk kita lama di dalamnya. Tandas cukup sinonim dengan bau yang kurang selesa, memualkan dan tidak bersih. Dalam keadaan yang ekstrim ada tandas yang amat meloyakan dan menjijikkan.

Bila saya dan pelajar-pelajar ke Jabatan Ketua Menteri Melaka hari ini, tandasnya teramat bersih. Saya bagaikan masuk sebuah bilik aromaterapi. Bau yang wangi menusuk hidung dan menjalar setiap penjuru tandas. Ada bunga. Saya tidak rasa saya berada dalam tandas pun.

Justeru terlalu bersih, saya tidak sampai hati untuk menggunakannya!

Pena Tumpul - Teringat guna tandas kampung masa kecil dulu, eeeeee gelinya

Friday, November 18, 2011

Dunia


Dan janganlah engkau menujukan pandangan kedua matamu dengan keinginan kepada apa yang telah Kami berikan kepada beberapa golongan dari mereka yang kafir itu menikmatinya, yang merupakan keindahan kehidupan dunia ini, untuk Kami menguji mereka padanya sedang limpah kurnia Tuhanmu di akhirat lebih baik dan lebih kekal.

Khabarnya, ramai yang mengira bahawa kehidupan di dunia adalah segala-galanya dan sudah amat sempurna. Justeru dunia dianggap sebagai tempat untuk meraih kesenangan dengan limpahan harta kekayaan. Seolah-olah dunia adalah medan keseronokan berpanjangan yang tiada akhirannya.
  
Saya menemui ayat ini bila membaca terjemahan surah Taha dan ia menarik perhatian saya untuk mentadaburnya. Ia benar-benar memberi kesan. Bahawa kita jangan terpesona dan terdorong kepada keseronokan dunia sebagaimana yang ditunjukkan oleh kafirun. Kita lihat golongan kafirun ini mengumpul harta semahunya kita juga mahu buat macam mereka. Mereka berseronok melakukan perbuatan yang dilarang kita juga terdorong untuk melakukannya.

Hakikatnya, kehidupan di dunia bukanlah kehidupan yang sempurna sangat pun.Kehidupan di dunia ini memang sengaja dirancang untuk tidak sempurna sebenarnya walaupun nampak macam sempurna. Malah istilah "dunia" itu terbit dari kata dasar "daniy" yang bermaksud sederhana, remeh, rendah dan tidak berharga.

Lantas, untuk apa memburu dunia kalau begitu maknanya dunia dan hakikat dunia. Pun begitu keindahan dunia acapkali menyilaukan pandangan mata kita. Mudahnya kita terpana dan terpesona dengan kenikmatan dunia yang hakikatnya hanyalah fatamorgana semata.Pandangan mata selalu menipu, pandangan nafsu selalu melulu..pandangan hati yang disuluh iman jualah yang hakiki.Sebab itulah dalam ayat di atas tadi, Allah mengingatkan kita jangan terikut dengan cara kafirun hidup di dunia ini.


Keindahan dunia hanyalah terlalu kecil nilaiannya untuk diburu berbanding kenikmatan akhirat yang kekal abadi!

Pena Tumpul - Ingatkan diri sendiri

Thursday, November 17, 2011

Ayat

Dan apa bendanya yang ditanganmu itu wahai Musa?


Nabi Musa menjawab: Ini tongkatku; aku bertekan atasnya semasa berjalan dan aku memukul daun kayu dengannya untuk kambing-kambingku, dan ada lagi lain-lain keperluanku pada tongkat it
Khabarnya, bila saya baca dua ayat ini, saya memikirkan sesuatu.Saya bertanya diri sendiri pelbagai soalan.Kenapa Allah rakamkan dialog ini? Kenapa perbualan ini dirakamkan di dalam Quran dan akan dibaca sehingga hari kiamat? Apa relevannya ayat ini dengan kita yang hidup di zaman ini? Apa yang ada pada tongkat? Adakah ayat ini mahu menceritakan faedah-faedah tongkat? Apa yang ayat ini cuba sampaikan pada kita sebenarnya?

Ayat ini menceritakan betapa girangnnya seorang hamba saat dapat berbicara pada RabbNya. Adakah Allah tidak tahu apa yang ada di tangan Nabi Musa? Allah Maha Mengetahui. Tapi Dia masih bertanya, mahu mendengar segala cerita hambaNya.

Dan Nabi Musa terlalu teruja dengan Allah. Allah cuma tanya dia apa yang ada di tangannya. Cukuplah dengan jawapan tongkat. Tapi sebab dia nak memanjang-manjang perbualannya dengan Allah, dia ceritakan kegunaan tongkatnya. Dia menghargai setiap saat bersama Rabbnya. Ayat ini sangat kelakar juga. Sebabnya Nabi Musa berfikir dan berfikir tentang kegunaan tongkatnya sampai sudah tiada idea. Dan dia pun berkata - ada macam-macam lagi kegunaan tongkat ini. Pernah rasa excited sebegitu saat berdialog dengan Allah?

Dan Allah tidak menyampuk sedikit pun segala cerita Nabi Musa. Allah tidak kata pun,"Aku cuma tanya apa yang ada di tangan kananmu, Aku tidak tanya pun apa yang kau buat dengannya". Allah tidak cakap macam itu pun. Dia Maha Mendengar.

Fikirkan lagi, apa yang berlaku dalam kehidupan kita? Contohnya, kita baru beli beg baru. Adakah kita nak cerita dengan Allah perihal beg kita? Macam rasa tak logik kan? Tapi Nabi Musa ceritakan hatta tentang tongkatnya.

Bagaimana pula dengan kita? Masalah kita banyak kan? Pernah cerita dengan Allah? Dia Maha Mendengar. Dia tahu semua kelemahan kita. Dia tahu betapa rapuhnya hati kita. Dia tahu Nabi Musa pernah membunuh, dan Dia masih mendengar malah melantik Nabi Musa untuk misi yang lebih besar.

Semua benda dari sekecil-kecil perkara sehingga sebesar-besar perkara, ceritakan pada Allah. Allah tidak akan sesekali meremehkan apa jua masalah kita. Allah yang paling tahu kelemahan dan kekuatan kita.

Dan hanya Allah sahaja yang mampu menyelesaikan segalanya buat kita.

Pena Tumpul - Sedang baca terjemahan

Wednesday, November 16, 2011

9jam

Khabarnya, guru dijadikan bahan ujikaji lagi. Khabarnya mulai sesi persekolahan tahun depan kira-kira 5 ribu guru dari 104 buah sekolah akan dijadikan perintis projek kerja 9 jam. Ini bermakna waktu rasmi guru berada di sekolah akan lebih lama berbanding sekarang. Dalam keadaan guru yang sudah sedia terbeban sekarang dan kerja tidak kira waktu perlukah ianya dilaksanakan? Apa rasionalnya?


Umum menyedari bahawa di atas kertas saja guru dilihat  habis kerja setengah hari. Namun hakikatnya hanya guru yang benar-benar tahu bahawa mereka sebenarnya bekerja melewati tempoh itu. Tidak keterlaluan dikatakan ada yang menyantak ke pukul 1 atau 2  pagi baru dapat melelapkan mata. Latihan murid yang perlu disemak, kerja-kerja perkeranian yang perlu dibereskan. Tidak kurang juga yang diminta untuk ke sekolah walaupun mereka sepatutnya menikmati cuti yang telah diperuntukkan.

Saya melihat cadangan ini tidak sesuai untuk diteruskan sekiranya ia dilihat dalam konteks masalah demi masalah yang tidak pernah selesai dalam pendidikan sekarang. Satu masalah belum selesai ditambah pula dengan masalah yang baru. Selesaikan dulu masalah yang ada.  Jika ingin diteruskan juga, kemudahan prasarana perlu diberikan perhatian dan dipenuhi terlebih dahulu. Bilik darjah yang selesa yang lengkap dengan pendingin hawa misalnya. Kerani-kerani dan pembantu guru perlu ditambah supaya fokus guru hanya dalam mendidik murid semata-mata dan bukan dibebankan dengan kerja-kerja yang tidak berkaitan pun. Justeru akhirnya, melahirkan modal insan itulah yang lebih penting.

Guru bukan bahan kajian. Mereka ada emosi dan perasaan. Fikirkan implikasinya!


Pena Tumpul - Lihat pelanduk tersepit di tengah-tengah dua ekor gajah, kesian

Tuesday, November 15, 2011

Ubun

"Ayam sabung jantan yang agresif dan liar pun boleh melentok dan tunduk bila diusap ubun-ubunnya"

Khabarnya, Ustaz Zul Ramli berkongsi cerita seorang pemain ayam sabung menundukkan ayamnya bila berbicara tentang tips menangani anak-anak yang agak nakal dan sukar mendengar kata. Tidak dinafikan mendidik anak sekarang bukan sangat mudah. Perlu ada ilmu bagi menangkis segala cabaran yang datang dari segenap penjuru bak peluru. Anak-anak semakin keliru dan ibubapa pula kian bercelaru. 

Jadi, kalau ayam pun boleh dijinakkan dengan mengusap ubun-ubunnya, apatah lagi anak-anak yang kita lahirkan dan membesar hasil didikan kita sendiri. Tentunya tidak sukar sangat untuk melakukannya.

Ustaz mengesyorkan supaya dibaca surah Al-Fatihah sebanyak tujuh kali selain daripada Surah Taha ayat 1 hingga 5 dan dihembuskan pada ubun-ubun anak.

Selain itu, untuk membantu anak supaya lebih mudah belajar kita digalakkan untuk membaca zikir Ya Latif tidak kiralah berapa kali pun diikuti ayat 19 dari surah As-Syura .Baca surah Al-Insyirah sewaktu menemani anak-anak belajar juga bagus diamalkan. Baca terjemahan ayat-ayat dalam surah ini, pasti kita tahu mengapa surah ini digalakkan dibaca.

Dalam kereta, saya dan isteri saling berpandangan, siapa nak buat?


Pena Tumpul - Selalu percaya ibubapa adalah model terbaik anak-anak

Monday, November 14, 2011

Pengawasan

Sesampai sahaja di rumah lewat petang ini, isteri merungut lagi. Masalah air lagi. Hairannya saya. Segalanya sudah ditukar baru. Lazimnya sesuatu yang baru cukup luar biasa prestasinya. Ibarat kereta yang baru tentunya akan meluncur laju tanpa senggot berbanding kereta lama. Begitu juga saluran paip yang lama jika diganti baru, air yang lalu pasti deras dan tidak sangkut-sangkut. Namun ia tidak begitu halnya. Air masih lagi kecil dan paling tidak memuaskan hati bila tiada langsung air yang keluar dari paip. Dimana silapnya?

Saya memuji tindakan SAJ menukar paip baru. Ia langkah terbaik bagi mengatasi masalah yang sudah menghantui beberapa buah rumah di kampung ini sejak bertahun-tahun. Namun ada sesuatu yang saya lihat tidak sepatutnya dilakukan oleh SAJ. Sepanjang kerja dilakukan kontraktor yang dipertanggungjawabkan dibiarkan lepas bebas tanpa pengawasan. Saya mengharapkan sekurang-kurangnya ditempatkan seorang petugas dari SAJ untuk mengawal selia kerja-kerja yang dilakukan. Pelbagai kemungkinan boleh berlaku sekiranya kontraktor ini tidak diawasi. Penggunaan bahan-bahan yang tidak menepati spesifikasi atas tujuan untung lebih contohnya. Begitu juga pekerja yang tidak cukup mahir mungkin diambil juga atas tujuan untung lebih.

Memang ada silap di mana-mana. Meter yang dipasang terbalik rupanya, patutlah air segan nak keluar! SAJ memang perlu mengawasi tidak boleh tidak.

Pena Tumpul -  Jemu

Sunday, November 13, 2011

Selumar

Jalan cantik di Kg Lubuk Selumar
Musim kahwin tiba lagi. Hari ini saya ke Kampung Lubuk Selumar memenuhi satu undangan daripada tiga undangan yang diterima. Saya lebih tertarik untuk hadir satu jemputan itu sahaja. Saya ingin melihat sendiri kampung yang selama ini saya dengar sahaja namanya. Kampung ini sebuah kampung kecil dan khabarnya antara kampung yang terjejas teruk setiap kali banjir melanda.

Rumah mempelai di kelilingi dengan deretan pokok getah. Cemburunya saya. Dengan harga getah yang agak memberangsangkan sekarang pastinya hasil yang diperolehi oleh Pak Latif bukan sedikit.Khabarnya ada yang mampu meraih hingga ribuan ringgit sebulan.

Saya pula masih lagi terkial-kial mencari benih getah sana sini yang sentiasa kehabisan bagai goreng pisang panas. Berebut-rebut orang menanam pokok getah sekarang. Seorang kenalan rapat nekad melepaskan kerja yang sudah dimilikinya berpuluh tahun untuk terlibat sepenuh masa menoreh getah. Lumayan katanya. Pemilik kebun getah dikatakan cukup liat untuk menjualnya walau pun ditawarkan harga yang tinggi.

Pak Atan di Felda Kemelah pula menyergamkan sebuah banglo bukan kepalang besarnya!

Pena Tumpul - Tunggu RRIM hasilkan benih segera

Saturday, November 12, 2011

Konvo

Hafiz mengakhiri persekolahannya lebih kurang setahun di Tadika Khalifahku Bistari dalam satu majlis konvo ringkas pagi ini. Hafiz berusia lima tahun dan akan belajar satu tahun lagi di tadika sebelum graduasi tahun depan. Kali ini Hafiz cuma berpuashati dengan menerima hadiah sebuah kotak yang berisi alat tulis.

Atoknya memang cukup gusar dengan sikap Hafiz terhadap pelajarannya. Hafiz dikatakan tidak bersungguh-sungguh dan tidak sangat berminat dengan pelajaran. Dia lebih berminat untuk bermain dan menghabiskan banyak masa dengan menonton katun. Bila Hafiz gagal mendapat tiga tempat teratas dalam kelasnya, atoknya memang marah sangat. Atoknya tidak berhenti mengomel melemparkan kemarahan kepada ibunya. Bukan Hafiz tidak bijak. Dia cuma kurang memberikan lebih tumpuan kepada pelajarannya berbanding dengan tumpuannya kepada perkara lain. Itulah yang membangkitkan kerisauan atoknya.

Hafiz makin menaikkan rasa marah atoknya bila seusai majlis, Hafiz merengek-rengek untuk mainan lagi. Mainan itulah yang mengalihkan perhatiannya kepada pelajarannya. Saya kata kepada atoknya bahawa masih belum terlewat untuk membetulkan apa yang tidak betul. Hafiz masih boleh diselamatkan.

Ibunya mengambil langkah cukup tegas, memotong saluran katun Astro!

Pena Tumpul - Mungkin Hafiz belum mengeluarkan taringnya lagi, sabarlah

Friday, November 11, 2011

11.11.11

Tarikh ini memang menarik. Ia menarik kerana angka 1 muncul sebanyak enam kali secara berturut. Itu sahaja. Selainnya ia sama sahaja dengan tarikh-tarikh lain. Tarikh begini  muncul 100 tahun sekali dan pernah muncul ratusan tahun sebelum ini. 11.11.1911, 11.11.1811 dan akan muncul 100 tahun lagi dari sekarang 11.11.2111. Di mana kita waktu itu. Hanya Allah yang lebih mengetahui. Setahun dari sekarang pastinya ramai yang menunggu kemunculan 12.12.12 pula. Tarikh ini pastinya akan lebih meletup lagi berbanding 11.11.11 kerana untuk bertemu deretan angka begini lagi, ia bukan lagi setahun selepas itu tetapi 2.2.2022. Lama lagi tu!

Khabarnya, ramai pasangan mempelai mengabadikan momen indah ini pada tarikh yang dianggap istemewa ini. Anak bongsu Mak Long juga memilih tarikh ini untuk diijabkabulkan. Sempat juga saya menyebokkan diri bertandang ke rumah baru Mak Long setelah hampir lima tahun tidak ke sana.

Tidak kurang juga ada pasangan yang sangat-sangat berharap agar cahaya mata mereka juga dilahirkan pada tarikh ini. Khabarnya ada yang meminta melahirkan secara pembedahan!

Begitulah taksubnya manusia pada angka-angka. Apa pun tarikhnya, tanggungjawab dan peranan kita sebagai hambaNya tetap sama setiap detik, saat, minit, jam dan hari.

Pena Tumpul - Suka angka 6645

Thursday, November 10, 2011

Katun

Kanak-kanak selalu dikaitkan dengan katun. Pun begitu ada juga yang bukan kanak-kanak pun minat katun. Adakalanya penggila katun di kalangan kanak-kanak ini boleh  duduk terpaku depan tv sampai lupa makan. Di kalangan mereka yang bersekolah, candu terhadap program katun memberi impak yang bukan sedikit kepada pelajarannya. Kerja sekolah diabaikan apatah lagi langsung tidak kisah pun untuk mengulangkaji pelajaran. Masa dihabiskan dengan menonton katun.

Kimi yang belajar di darjah dua memang penggila katun.Tanya sahaja program katun yang ada di tv dia tidak teragak-agak pun menyebutnya. Kata emaknya, kemabukan Kimi terhadap katun sudah sampai ke tahap membimbangkan. Dia tidak mengendahkan kerja sekolahnya lagi. Sepanjang masa dibuai dengan katun. Makan dengan katun, baca buku pun sambil tengok katun. Kalau remote control sudah berada di tangannya, jangan harap yang lain untuk menonton program selain katun. Khabarnya, Kimi sudah dipanggil acap kali kerana gagal menyiapkan kerja sekolahnya. Pastinya, emaknya sudah tidak larat lagi untuk menyiapkan kerja sekolah untuk anak manjanya itu.

Emaknya sudah penat. Emaknya meminta nasihat bagaimana minatnya terhadap katun itu boleh dirudumkan atau lebih baik lagi dikuburkan terus.

Tutup saja tv!


Pena Tumpul - Minat katun road runner sahaja

Wednesday, November 09, 2011

Sembunyi



Haziq didapati mengambil jalan paling mudah membersihkan biliknya. Segalanya terbongkar pagi ini bila isteri yang kebetulan masih bercuti punyai banyak masa terluang di rumah untuk ops bersih dalam rumah. Mamanya  melaporkan kepada saya menemui banyaknya sampah dan khazanah lama yang sepatutnya dibuang di bilik anak bujang ini.

Segalanya disumbat bulat-bulat di bawah katil. Cebisan akhbar lama yang barangkali menjadi mangsa sang tikus bertimbun bersama-sama habuk yang menyesakkan rongga hidung. Begitu keluhan isteri yang kelihatannya amat kecewa dengan tindakan jalan pintas Haziq.

Saya mengingatkan Haziq supaya tidak mengambil jalan mudah dan singkat begitu. Benar, bilik nampak cantik dan kemas tetapi menyembunyikan sampah dari pandangan bukanlah perbuatan yang terpuji. Sampah perlu dikeluarkan dan dibuang malah dinyahkan terus. Sampah tidak sepatutnya dibiarkan terus berada dalam bilik apatah lagi disembunyikan.

Haziq faham. Saya membawanya lebih jauh. Saya katakan padanya supaya jangan terlalu khayal dibuai pujian dan sanjungan orang sehingga kejian dan cacian orang kita benamkan.Kita bukannya cukup baik sehingga tiada cacat celanya langsung. Kalau kita cukup megah mendedahkan segala kebaikan dan kehebatan, kita juga perlu cukup berani untuk menelanjangkan segala kelemahan, kepincangan, kebobrokan tentang diri. Belajarlah menerima kebenaran walau sepahit mana sekalipun. Kalau kita terus-terusan menyembunyikan sampah di bawah permaidani, dikhuatiri sampah itu menjadi racun yang akan menjahanamkan diri sendiri.

Haziq didenda fizikal dan mentalnya hari ini dan saya harap ia berbaloi-baloi!

Pena Tumpul - Suka lagu permaidani nyanyian Aris Ariwatan

Monday, November 07, 2011

Lancang

Seorang orang penting yang mewakili sebuah parti politik yang ketara rasisnya menghamburkan kenyataan yang cukup lancang. Kalau parti dokongannya memerintah negara, saiz perkhidmatan awam akan dikecilkan. Kenapa perkhidmatan awam yang menjadi sasarannya? Tidak sukar pun untuk mencari jawapannya.

Umum mengetahui bahawa orang Melayulah yang paling ramai dalam sektor ini. Mengecilkan saiz perkhidmatan awam bermakna orang Melayulah juga yang akan dicantas nanti. Soalnya kenapa sektor ini yang dijadikan sasaran. Mengeluarkan kenyataan sebelum sebarang kajian dibuat adalah satu tindakan yang didorong oleh motif politik semata-mata. Boleh sahaja dilihat sebagai satu cubaan untuk meraih undi bukan Melayu kerana rata-rata menyedari bahawa bilangan bukan Melayu memang amat sedikit dalam sektor perkhidmatan awam.

Janganlah cuba menyalahkan orang Melayu kalau memang betul ramai orang Melayu yang makan gaji dalam sektor awam. Pelbagai cara dan insentif yang telah dilakukan oleh kerajaan untuk menarik minat bukan Melayu dalam perkhidmatan awam. Semua tahu betapa sedikitnya orang bukan Melayu yang ada dalam tentera dan polis walaupun pelbagai cara telah dilakukan untuk menarik mereka menyertainya.

Pernah saya berbual dengan seorang bukan Melayu kenapa tidak minat bekerja dengan kerajaan. Mudah sahaja jawapannya. Gaji yang tidak menarik. "Daripada gua kerja sebagai office boy yang dapat gaji tidak sampai pun satu ribu ringgit, lebih baik gua kerja sendiri berniaga. Tidak buang masa dan kena ikut cakap bos. Gua boleh jadi tauke"  Walaupun ini tidak menggambarkan pandangan orang bukan Melayu keseluruhannya, namun umumnya bukan Melayu memang tidak berminat untuk kerja dengan kerajaan kecuali untuk jawatan yang menjanjikan pendapatan yang tinggi dan peluang untuk jadi bos terbentang di depan mata.

Kalau beginilah, tidak mustahil satu hari nanti ayam di kepuk mati kelaparan dan itik di kolam mati kehausan!

Pena Tumpul - Jangan jadi Belanda diberi tanah

Sunday, November 06, 2011

Korban

Saya dan Haziq sempat melihat sendiri seekor lembu dikorbankan seusai sahaja solat sunat aidil adha. Haziq memang tidak pernah menyaksikannya sebelum ini. Sengaja saya membawanya bersama supaya dia dapat belajar falsafah di sebalik ibadat korban itu. Saya menyegarkan semula fahamannya tentang korban. Secara mudah, ibadat korban ini ialah perlakuan simbolik yang memanifestasikan ketaaatan dan ketakwaan hamba kepada Penciptanya. Bahawa cinta kepada Allah mengatasi segala cinta yang lain. Cinta Nabi Ibrahim kepada Allah mengatasi cintanya kepada anaknya sendiri Ismail.

Saya ingin menguji ketaatan Haziq pada perintah ayahnya. Secara berseloroh saya berkata, "Kalau ayah sembelih Haziq, sanggup tak? Haziq cepat meningkah, "Ayah ni, saya bukan Nabi Ismail yang sememangnya cukup patuh kepada perintah ayahnya Nabi Ibrahim. Saya tak layak langsung pun untuk dibandingkan dengan mereka. Mereka hamba yang amat patuh kepada perintah Allah".

Ibadat korban dan kisah Ibrahim yang diperintahkan mengorbankan anaknya Ismail boleh sahaja diterjemahkan dalam pelbagai keadaan dan bentuk. Sebagai seorang anak misalnya perlulah rela berkorban apa sahaja untuk ibubapanya. Berkorban masa dan wang ringgit untuk ibu bapa. Begitu juga pengorbanan isteri buat suami. Dan suami juga perlu berkorban untuk isteri. Dalam hubungan kita sebagai hamba dengan Pencipta pula, pengorbanan yang diraih tentunya mengatasi segala-galanya.

Berkorban apa sahaja, harta atau pun nyawa!

Pena Tumpul - Dapat banyak daging korban

Saturday, November 05, 2011

Jambatan

Khabarnya perjalanan untuk ke Desaru dari Johor Bahru cuma memakan masa 45 minit sahaja berbanding lebih kurang dua jam sebelum ini. Saya ketinggalan keretapi rupanya. Seorang rakan lama yang duduk di Felda Air Tawar memberitahu lebuh raya yang dibina menjadikan segalanya cepat sekarang telah dibuka untuk kegunaan orang awam Jun lalu.

Seingat saya kali terakhir saya ke Desaru ialah lebih kurang lima tahun yang lalu. Perjalanan masa itu memang membosankan dan meletihkan. Memang jauh dan melalui beberapa buah rancangan Felda sepanjang jalan sebelum sampai ke Desaru. Bermula dengan Felda Pasak, Air Tawar, Semencu, Adela dan banyak lagi. Justeru itu hasrat untuk ke Desaru selalunya terkubur begitu sahaja.  Rasa macam tidak berbaloi. Begitu juga hasrat untuk bersantai di perkampungan nelayan Tanjung Balau juga tinggal hasrat. Khabarnya ada jambatan sehebat Jambatan merentangi Sungai Johor. Dari atas jambatan ini dikatakan juga kita boleh melihat keindahan Teluk Sengat.

Perjalanan yang selesa dan singkat rasanya berbaloi dengan tol 8.20 sen!
  
Pena Tumpul - Sudah berkira-kira untuk ke Desaru 

Thursday, November 03, 2011

Benih

"Wahai anakku, marilah kita tambah air dalam susu ini sebelum kita jual pada esok pagi"

Seorang ibu yang miskin dan anak gadisnya menyara hidup dengan menjual susu. Anak gadis tidak bersetuju dengan saranan ibunya. Sebabnya mudah. Katanya Umar bin Khattab melarang buat begitu. Ibu pula berkata Umar tidak tahu apa yang mereka buat. Namun anak gadis ini membalas dengan berkata kalau Umar tidak tahu, Tuhan Umar tahu.

Perbualan dua beranak dari pondok buruk itu didengar oleh Umar yang memang suka meronda di waktu malam untuk mendengar dan melihat rakyat di bawah pimpinannya. Kata-kata anak gadis itu betul-betul menyentuh hati Umar. Mahu sahaja dia berjumpa dengan anak gadis yang berhati mulia itu. Namun kerana malam telah larut dan tidak sesuai untuk menemuinya, dia memerintahkan pembantunya memangkah tanda X pada pintu pondok itu. Dia bercadang untuk menemui gadis berhati mulia ini pada siangnya.

Umar bin Khattab bergegas pulang dan memanggil anaknya Asim untuk menikahi gadis tersebut dan disertai dengan ketaatan kepada ayahnya, maka Asim menyatakan kesediaannya. Saat itu Umar berharap seraya berkata "Semoga lahir dari keturunan gadis ini seorang pemimpin Islam yang hebat kelak yang akan memimpin orang-orang Arab dan Ajam”.

Dari pernikahan Asim bin Umar bin Khattab dengan gadis anak dari wanita penjual susu tersebut lahirlah seorang wanita bernama Laila atau yang lebih dikenal dengan Ummu Asim binti Asim, dan dari pernikahan Ummu Asim binti Asim dengan Abdul-Aziz bin Marwan,gabenor Mesir dan adik dari Khalifah Abdul-Malik, lahirlah Umar bin Abdul Aziz, yang memang terkenal sebagai khalifah yang adil dan hebat kepimpinannya.

Saya mendengar kisah yang menarik ini disampaikan oleh Ustaz Zahazan di corong radio pagi ini. Dia berbicara tentang mendidik anak. Faktor keturunan cukup penting dalam melahirkan zuriat yang baik.Begitu juga cara didikan yang betul dan sempurna. Benih yang baik akan melahirkan baka yang baik juga. Kalau dicampak ke laut menjadi pulau.

Yang menariknya bila Ustaz kata P.Ramlee mungkin ada baca kisah ini kerana ada adegan Sarimah pangkah tanda x pada pintu rumah dalam filem Ali Baba Bujang Lapok. Mungkin!

Pena Tumpul - Suka ronda waktu siang sahaja

Tuesday, November 01, 2011

Aurat

Yani memberitahu yang dia disaman oleh sebuah syarikat pengeluar syampu kerana dikatakan melanggar perjanjian yang termaktub dalam kontrak yang ditandanganinya. Yani pula mengambil tindakan menyaman balas kerana tidak berpuas hati dengan tindakan saman yang dikenakan itu. Dia cukup yakin yang dia tidak melanggar perjanjian pun.

Fasal perjanjian yang menjadi titik bengik ialah soal menanggalkan tudung. Sebelum bersetuju untuk diterima sebagai model sambilan syampu syarikat tersebut Yani sudah diberikan jaminan permintaannya untuk tidak diarahkan menanggalkan tudung semasa sesi penggambaran iklan akan dipenuhi. Yani bersetuju dan menandantanganinya.

Pada mulanya segalanya berjalan dengan baik seperti yang telah dipersetujui bersama. Masalah timbul bila sewaktu penggambaran Yani diarahkan mendedahkan cuma bahagian lehernya sahaja tetapi tidak sampai menanggalkan tudung. Yani juga diminta memakai pakaian yang ketat sehingga boleh menampakkan bentuk tubuhnya. Di sinilah bermulanya polemik antara Yani dan Puan Qistina pemilik syarikat. Kalau ikut isi perjanjian selagi Yani tidak menanggalkan tudungnya, Yani sepatutnya tidak boleh membantah. Dan inilah yang dipertahankan oleh Puan Qistina. Dia membaca apa yang tersurat, sedangkan Yani melihatnya secara tersirat. Pada Yani-tidak menanggalkan tudung itu mencakupi segalanya tentang aurat seorang wanita. Puan Qistina memanipulasikan apa yang telah tertulis kerana dia tidak memahami seperti yang Yani faham.

Yani bernasib baik kerana dia seorang pelajar undang-undang. Dia melangkaui apa yang terkandung dalam perjanjian. Dia mengambil Perlembagaan Persekutuan sebagai rujukannya bahawa setiap rakyat diberi hak untuk mengamalkan ajaran Islam termasuk dari segi berpakaian selaras dengan ketetapan Islam sebagai ugama rasmi negara. Puan Qistina tidak mampu bertahan. Dia cuma mengakhiri kata-katanya begini, "Kita jumpa dimahkamah". Yani pula dengan yakin akan menyaman 2 juta ringgit terhadap Puan Qistina!

Saya tertarik dengan cerita Yani yang hendak menyaman sampai 2 juta demi mempertahankan maruahnya dan auratnya sebagai wanita solehah. Bagus. Ia bukan kesah benar sebenarnya. Secara kebetulan saya mendengarnya digarap begitu menarik lewat slot Panggung Drama radio. Tidak mustahil ia berlaku dalam realiti kehidupan kita.

Siapa yang akan menang? 

Pena Tumpul - Aurat bukan sekadar memakai tudung sebenarnya

.

Monday, October 31, 2011

Pilihan

Isu penggunaan Bahasa Inggeris dalam pengajaran Sains dan Matematik tidak pernah selesai. Pelbagai pihak menyuarakan pandangan. Ada yang bersetuju ia wajar diteruskan. Ada juga yang berpandangan ia perlu dihentikan. Masing-masing ada hujah yang mahu dipertahankan, tidak kiralah apa motifnya samada politik atau bukan politik. Namun yang paling penting janganlah setiap kali kemelut ini berlaku, pelajarlah yang jadi mangsanya. Ibarat gajah sama gajah yang berjuang, pelanduk pula yang mati tersepit di tengah-tengah.

Apa pun pendirian yang diambil dan cuba dipertahankan tetap ada baik dan buruknya. Tidak ada satu pun yang boleh memuaskan hati semua pihak seperti tidak adanya sejenis ubat yang boleh merawat seribu satu penyakit. Namun, saya selalu melihat, jalan yang terbaik adalah dengan mengambil jalan tengah. Tiada siapa yang menang semua dan tidak juga ada yang kalah semua. Ibarat menarik rambut dalam tepung, rambut jangan sampai putus dan tepung tidak pula sampai berserakan. Jangan sampai menang sorak tetapi kampung tergadai.

Sistem pendidikan kita memang sudah begini keadaannya dan perlu diterima. Ada sekolah aliran Melayu dan aliran bukan Melayu di peringkat sekolah rendah. Ini realiti yang tidak boleh disangkal. Dahulu kita pernah ada aliran Inggeris juga, namun dimansuhkan atas sebab-sebab yang tidak perlu dijelaskan. Umum mengetahuinya. Jadi, dalam meredakan suara-suara bising yang tidak diketahui entah sampai bila akan selesai, adalah dikira wajar sekiranya sekolah aliran Inggeris ini diwujudkan semula. Ajar semua subjek dalam Bahasa Inggeris termasuk Sains dan Matematik ini. Beri kebebasan kepada ibu bapa untuk membuat pilihan aliran sekolah yang terbaik untuk anak mereka.

Kalau dikhuatiri jati diri bakal tercalar dek bahasa, ingatlah ular yang menyusur akal tidak akan hilang bisanya!

 Pena Tumpul - Belajar dalam aliran Inggeris namun masih tebal keMelayuannya

Saturday, October 29, 2011

Luluh

Seorang ibu menerima dengan rasa luluh pemergian cukup menyayat hati anak lelaki tunggal kesayangannya. Kematian Azam bukan sahaja diratapi ibunya malah rakan-rakan sekerjanya. Nabil kehilangan seorang rakan yang amat baik manakala Nordin dan Julie dilihat sesal bukan kepalang kerana sering menyakat Azam.

Ini bukan cerita benar. Ia hanya secebis kisah masyarakat yang dipaparkan melalui sebuah drama dan sempat saya tonton malam tadi. Cerita yang cukup menarik. Berjodolkan "Tiada lagi" berkisar tentang seorang eksekutif muda, Azam yang tidak pandai hendak membantah. Dia cukup baik sehingga semua orang di sekelilingnya mengambil kesempatan atas dirinya kecuali ibunya sendiri dan teman paling rapatnya, Nabil. Di tempat kerja dia dibuli oleh Nordin dan Julie semahunya. Dia jadi begitu kerana ibunya mendidiknya begitu. Dia terlalu baik untuk berkata "tidak". Dia juga amat susah untuk menolak permintaan orang. Di satu peringkat, ibunya menjadi begitu risau dan kecewa melihat anaknya diperlakukan begitu lalu mengambil keputusan untuk tidak lagi berlembut dengan Azam. Dia ingin Azam jadi anak muda yang tegas. Azam jauh hati dengan perubahan ibunya terhadapnya. Dalam masa yang sama dia juga dikecewakan dengan teman wanita yang dikenalinya melalui laman sembang. Liza tidak mahu menerimanya sebaik sahaja berjumpanya buat pertama kali justeru sifat peribadi Azam. Kemuncaknya Azam menghilangkan diri dan ini membimbangkan semua orang lebih-lebih lagi ibunya. Ibu diselubungi sesal, teman wanita diulit rasa bersalah, Julie dan Nordin resah gelisah tidak keruan. Masing-masing memohon padaNya untuk menerima Azam seadanya andai diberi peluang bersama Azam lagi.

Malangnya, di penghujung cerita Azam ditemukan kepada mereka semula dalam keadaan yang amat memilukan hati. Azam terbenam di dasar sungai bersama karipap bekalan ibu setiap pagi dan sejambak bunga untuk kekasih hati.

Mesej cerita ini jelas. Orang yang baik, lurus bendul akan dibuli semahunya. Bila tiada lagi barulah diratapi ketiadaannya.

Pena Tumpul - Saya terharu dan sebak bersama genangan air mata tanpa sedar







Thursday, October 27, 2011

Solat

Buku ini menarik perhatian saya di Ekspo Buku Islam. Khabarnya antara buku yang terlaris di [pasaran. Saya membelinya kerana saya lapar. Tajuknya sudah cukup memukau. Saya tidak boleh terlalu yakin bahawa solat saya selama ini sudah cukup sempurna. Pasti ada sesuatu yang boleh saya ceduk dari buku ini dalam memantapkan lagi kualiti solat saya.

Saya meninjau sekali lalu isi kandungannya. Tidak banyak berbeza dengan buku tentang solat yang pernah saya baca sebelum ini. Lantas, di mana kelebihannya buku ini? Tidak kenal maka tak cinta.  Saya baca lebih teliti dan saya mulai menemui kelainan buku ini.

Rasulullah ada bersabda: "Solatlah sebagaimana engkau melihat aku solat"
                                                              Riwayat al-Bukhari)

Namun realitinya sekarang apa yang kita lihat semacam tidak selari dengan hadis tadi.  Setiap individu yang bersolat ada gayanya yang tersendiri.  Ada yang angkat takbir paras bahu, ada yang sampai paras telinga dan macam-macam lagi. Bagaimana dengan gerakan solat yang lain?  Adakah kita solat berdasarkan ilmu atau sekadar mengikut apa yang dibuat oleh orang-orang terdahulu? Adakah apa yang kita lakukan selama ini betul dan mengikut apa yang diajarkan oleh Rasulullah? 

Saya melihat buku karya Ustaz Zaharuddin ini dapat menjawab persoalan tadi. Buku ini boleh membantu kita untuk membetulkan solat diri sendiri juga untuk mengumpul pahala semaksimum mungkin daripada solat yang kita lakukan sepanjang hayat.

Di awal tulisan, penulis mengutarakan tentang kenapa ulama berbeza pandapat dalam menentukan hukum dalam hal  berkaitan solat dan bagaimana sikap kita dalam menangani perbezaan itu.

Penulis menerangkan mengenai cara solat yang betul mengikut sunnah bermula daripada takbiratulihram hingga kepada salam.  Setiap gerakan solat akan diterangkan secara separa ilmiah berserta dengan hadis sebagai dalil dan gambar berwarna untuk memudahkan kefahaman.   Selain tu, pandangan ulama mazhab yang lain juga diletakkan untuk membantu kita memahami perbezaan antara ulama mazhab tadi. Satu persembahan yang cukup menarik dan berkesan.

Khusyuk dalam solat juga turut dikupas. Mengapa kita tidak khusyuk dalam solat?  Namun yang lebih lagi menarik tentang buku ini bila penulis membicarakan juga mengenai beberapa kesalahan yang sering dilakukan dalam solat dan sebahagian besarnya sering kita lihat di masjid atau pun di surau tempat kita sendiri.

Saya mahu mendirikan solat bukan mengerjakan solat! 


Pena Tumpul - Berbaloi

Wednesday, October 26, 2011

Lapar

Kalau makan nasi rasanya tidak sukar sangat untuk kenyang pun. Nasi ialah makanan jasad. Apa pun yang kita makan untuk jasad atau batang tubuh lazimnya tidak jadi apa-apa pun. Nasi berlauk kari kepala ikan mungkin sedap setakat di tekak untuk beberapa ketika sahaja. Kemudian meluncur laju masuk ke dalam perut. Singgah buat beberapa ketika dan akhirnya akan keluar dari jasad dalam bentuk yang cukup memualkan. Lepas itu kita akan lapar lagi dan makan lagi. Begitulah seterusnya. Kita telah melakukannya begitu lama. Rasa lapar dan makan dan buang.


Pun begitu, bukan jasad sahaja yang lapar. Minda kita juga lapar. Rohani kita juga sangat lapar. Minda yang lapar tidak meminta nasi. Tidak juga meminta lauk yang lazat. Minda yang lapar mendambakan ilmu yang bermanafaat dan bukan yang memudaratkan. Makanan minda ialah buku. Buku yang bermanafaat menyihatkan minda dan sekaligus menjadi makanan rohani juga. 

Bila saya ke Ekspo Buku Islam di Stesyen Sentral Kuala Lumpur pagi ini, saya melihat ramainya orang yang lapar. Mereka sanggup berbaris panjang di depan kaunter bayaran walaupun pada ketika itu mereka sepatutnya berada di kaunter restoren untuk membeli makanan bagi jasad mereka. Banyaknya "makanan" yang mereka beli untuk minda mereka. Dan "makanan" ini tidak murah pun. Mereka tidak kisah sangat lagi tentang jasad mereka yang mungkin sedang lapar waktu itu. 

Saya juga semakin lapar buku dan tidak pernah kenyang-kenyang!  

Pena Tumpul - Masih lapar lagi

Tuesday, October 25, 2011

Sendok

Ada bayi yang dilahirkan dengan sendok emas di tangan. Kalau betul berlaku begitu ia pastinya sesuatu yang menakjubkan. Namun realitinya tidak begitu. Ia adalah perumpamaan yang menerangkan  kesenangan dan kemewahan sedang menunggu kelahiran bayi itu.

Memang tidak dinafikan ada bayi yang dilahirkan senang dan mewah. Segalanya begitu mudah padanya dan ia membesar dengan kemewahan yang diwarisi sejak lahir itu. Membesarlah ia tanpa perlu melalui pahit getir. Segala yang diminta senang ditunai dan sudah tersedia di depan mata. Tidak perlu susah-susah. Bagai anak emas. Ia ditatang bagai minyak yang penuh. Tidak boleh tumpah sedikit pun. Tidak boleh susah sedikit pun. Segalanya perlu senang. Terkucil sedikit, bagai terang disambar kegelapan.

Berbeza pula dengan bayi yang menyapa alam dengan cuma sendok kayu di tangan. Tidak banyak kerenah. Lebih dia kenal erti kehidupan. Bahawa tidak ada sesuatu pun di dunia ini yang boleh diperolehi dengan begitu mudah. Ia membesar dengan keringat dan semangat. Tidak disuap dan tidak ditatang. Dia sedar bahawa yang bulat tidak akan datang bergolek. Dia kenal benar erti susah dan payah. Dia membesar penuh bergaya!

Ketika anak yang sendok kayu di tangan cukup berpuas hati dengan lauk ikan kering tanpa rasa, si anak dengan senduk emas di tangan memberontak untuk  makan di restoran segera!

Pena Tumpul - Lahir dengan sendok kayu sahaja

Monday, October 24, 2011

Doa

Saya dengar Ustaz Zahazan kata bagusnya diamalkan doa ini setiap pagi dan petang.
بسم الله الذي لا يضر مع اسمه شيء في الأرض ولا في السماء وهو السميع العليم
  Bismillahillazi la yadhurru ma'asmihi syaiun fil ardhi wala fis sama'ie wa huas sami'un alim

رَسُولَ اللَّهِ يقول من قال بِسْمِ اللَّهِ الذي لَا يَضُرُّ مع اسْمِهِ شَيْءٌ في الأرض ولا في السَّمَاءِ وهو السَّمِيعُ الْعَلِيمُ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ لم تُصِبْهُ فَجْأَةُ بَلَاءٍ حتى يُصْبِحَ وَمَنْ قَالَهَا حين يُصْبِحُ ثَلَاثُ مَرَّاتٍ لم تُصِبْهُ فَجْأَةُ بَلَاءٍ حتى يُمْسِيَ

Maksud Hadis

Rasulullah SAW didengari berkata sesiapa yang berdoa, "Dengan nama Allah yang tidak memberi mudharat akan sesuatu yang dibumi dan yang dilangit (selagi) bersama dengan Nama-Nya dan Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui." sebanyak tiga (3) kali, maka dia tidak akan ditimpa kesusahan bala dan musibah sehinggalah subuh esoknya, dan barangsiapa membacanya ketika waktu subuh sebanyak tiga (3) kali, dia tidak akan ditimpa kesusahan bala dan musibah sehingga petangnya      (Riwayat Abu Daud, At-Tirmizi dan Ahmad)

Pena Tumpul - Indahnya amalan doa


Sunday, October 23, 2011

Teknologi

Pak Yem memang tidak tahu apa-apa pun tentang komputer. Umurnya sudah lebih 60 tahun. Dia tidak dlilahirkan di zaman komputer di mana semua maklumat cuma terletak di hujung jari. Pak Yem cuma terdedah dengan tv, radio dan juga suratkhabar. Ini sahaja sumber maklumat Pak Yem.

Bukan Pak Yem tidak pernah kenal komputer. Dia cuma tidak pernah ada peluang untuk berjinak dengan komputer. Petang ini bila saya memberinya kesempatan itu, dia seronok bukan kepalang. Kebetulan pula waktu itu saya sedang berkomunikasi secara online dengan sepupu yang sedang menjalani latihan industri selama enam bulan di Perancis. Hadif tidak dapat pulang untuk turut sama meraikan perkahwinan adik perempuannya. Saya berikan Pak Yem peluang untuk berbual dengan Hadif. Pak Yem hairan dalam jarak yang jauh begitu perbualannya dengan anak saudaranya dirasakan begitu dekat. Bukan sahaja suara yang dapat didengar malah rupa wajah juga boleh dilihat. "Best betul kmputer ni", kata Pak Yem.

Pak Yem dilihat macam tidak mahu berhenti bersembang dengan anak saudaranya itu. Saya tidak mahu menggugat keseronokannya. Biarkan dia khayal sejenak dibuai alam maya.

Tidak lama selepas itu saya dengar dia berbisik kepada saya," Berapa harga komputer ni?". Saya tidak menghiraukannya. Saya mahu dia kekal selesa dalam zamannya!

Pena Tumpul - Sudah lama tidak beli suratkhabar








.

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...