Tuesday, August 16, 2016

Persepsi

Saya sengaja tunjukkan imej ini pada Haziq dan mahu dia secara jujur menyatakan apa yang dia nampak. Jangkaan awal saya tidak meleset bila Haziq nampak lampu yang sedang menyala dan tidak nampak yang lain ketika orang lain (barangkali) nampak lebih dari sekadar lampu itu sahaja.

Saya percaya Haziq masih dangkal pengalaman dan terbatas horizonnya untuk nampak lebih dari yang mampu dilihatnya itu. Dan saya juga percaya Haziq melihat dari kacamatanya dan bukan kacamata orang lain sebagaimana orang lain yang tidak melihatnya dari kacamata saya. Persepsi ramai orang tidak pernah akan bertemu di satu titik persamaan. Pengalaman membentuk persepsi. Minda juga membina persepsi, baik atau buruk, positif mahu pun negatif. Persepsi juga bagai garis halus yang memisahkan antara kebenaran dan kepalsuan. Persepsi juga menggamit hati kita untuk menerima dan menolak kenyataan. Persepsi juga membezakan seseorang sama ada melihat kemenangan atau pun kekalahan. Seorang yang sebenarnya baik akan dilihat tidak baik hanya kerana persepsi kita yang melampau. Seorang pekerja yang dedikasi dan cemerlang juga adakalanya terjebak menjadi mangsa persepsi majikan yang salah tafsir dan membuat keputusan di bawah pengaruh orang lain.

Persepsi lahir berdasarkan pengetahuan, pengalaman dan perspektif bagaimana sesuatu perkara itu dilihat. Ia tidak ubah seperti kisah "Enam orang Buta dengan Seekor Gajah". Pelbagai tafsiran mengikut kehendak, kepentingan dan pengalaman sendiri. Lalu, gajah dikata tali oleh si buta pertama kerana memegang belalainya, dikatakan dinding kerana kebetulan memegang badannya, dikatakan tiang kerana kaki yang dapat dipegang malah ada yang dikatakan daun kerana berpeluang memegang telinganya sahaja. Kita sepatutnya melihat seekor gajah dan bukannya melihat bahagian gajah secara terpisah!

Allah ada berfirman,” Dan sesunguhnya Kami jadikan untuk isi neraka Jahannam kebanyakan dari Jin dan Manusia,mereka mempunyai hati,tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami ayat-ayat Allah dan mereka mempunyai mata tetapi tidak dipergunakannya untuk melihat tanda-tanda kekuasaan Allah,dan mereka mempunyai telinga tetapi tidak dipergunakannya untuk mendengar ayat-ayat Allah. Mereka itu sebagai ternak,bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang yang lalai” (S:ala’araf:7;179)

Kalaulah kita dapat memandang dengan mata hati dan melihat kebenaran.

Pena Tumpul - Mual dengan perang persepsi yang makin mengganas di media sosial



Monday, August 15, 2016

Warak

Gambar sekadar hiasan
Adakalanya kita sangat mementingkan kuantiti sehingga tidak memberi penekanan kepada kualiti.Saya ingin berkongsi kisah yang sangat menarik ini yang sangat bagus untuk dijadikan pengajaran.Kisah ini mungkin rekaan namun ia ada mesej yang tersirat.

Ada seorang wanita yang sangat cantik orangnya ingin bernikah. Dia terlalu menginginkan seorang suami yang sangat warak. Jadi, dia pun membuat hebahan yang dia sudi menerima mana-mana jejaka yang ingin menikahinya tetapi dengan syarat lelaki itu harus berpuasa sepanjang tahun, mampu khatam Al Quran setiap hari dan harus beribadah sepanjang malam.

Tidak ada seorang pun lelaki yang sanggup menerima ketiga-tiga syarat itu kecuali seorang jejaka yang sederhana perwatakan dan penampilannya..Akhirnya, bernikahlah jua wanita itu dengan lelaki itu. Selepas malam pertama perkahwinan mereka, si isteri perhatikan bahawa suaminya langsung tidak membaca AlQuran, tidak berpuasa apatah lagi berjaga malam untuk bermunajat kepada Allah.

Setelah sebulan berkahwin, akhirnya wanita itu tidak dapat menahan kesabarannya lagi. Dia menganggap suaminya itu menipunya. Maka dia pun membuat permohonan cerai di mahkamah sambil menyatakan alasan telah ditipu oleh suaminya.

Di mahkamah, Tuan Hakim pun bertanya kepada lelaki itu, "kamu ingat apa syarat-syarat nikah yang isteri kamu letakkan?" "Ingat, yang arif. Puasa sepanjang tahun, solat malam setiap hari, khatam Quran setiap hari," jawabnya dengan nada lembut. Hakim bertanya lagi, "Adakah kamu melaksanakan syarat-syarat itu?" Dengan tenang pemuda itu menjawab, "Ya".

Jawab Tuan Hakim, "Kamu berbohong! Isteri kamu kata kamu tak buat. Macam mana ni?" Pemuda itu tetap bertegas dengan mengatakan bahawa beliau telah melaksanakan kesemua syarat yang diberikan. Tuan Hakim, pun bertanya lagi, "Adakah kamu mengkhatam alQuran setiap hari?" Pemuda itu mengiyakan soalan itu. Dengan wajah kebingungan, Tuan Hakim bertanya, "Bagaimanakah kamu melakukannya?" Dengan tenang pemuda itu menjawab, "Aku membaca surah al Ikhlas tiga kali sehari. Menurut Nabi Muhammad membaca surah al Ikhlas tiga kali menyamai dengan membaca seluruh alQuran"

Tuan Hakim tertarik dengan jawapan yang diberikan, lantas bertanya soalan yang kedua. "Bagaimanakah pula kamu berpuasa sepanjang tahun?" Pemuda itu menjawab, "Aku berpuasa di sepanjang bulan Ramadan dan meneruskan berpuasa selama enam hari di bulan Syawal. Menurut Nabi Muhammad dengan menjaga puasa di sepanjang bulan Ramadan dan enam hari di bulan Syawal, ia seumpama berpuasa sepanjang tahun."

Tuan Hakim diam membisu kerana dia tidak boleh menyangkal kesemua hujah yang yang diberikan oleh lelaki itu, Akhirnya beliau menanyakan soalan terakhir. "Bagaimanakah pula kamu berjaga malam untuk bermunajat kepada Allah, sedangkan isteri kamu melihat kamu tidur?"

Tuan Hakim menyangkakan bahawa lelaki itu tidak dapat menjawab soalan ini. Namun, dengan tenang lelaki itu menjawab, ":Aku bersolat Isyak berjemaaah dan pada keesokan paginya, aku bersolat Subuh secara berjemaa, ia seumpama berjaga sepanjang malam untuk bermunajat kepada Allah"

Dia berkata kepada pemuda itu dan isterinya, "Pergilah kamu berdua. Tidak ada sebarang kesilapan dengan perkahwinan ini.

Pena Tumpul- Nasihat buat diri


Tuesday, August 02, 2016

Solat

Saya sempat dengar seorang Ustaz berbicara tentang solat lewat radio pagi ini. Sangat menarik dan saya ingin berkongsinya di sini. Semua tahu bahawa kalau meninggalkan solat adalah dosa besar dan malahan lebih hina daripada khinzir. Ustaz menceritakan kisah betapa hinanya kita kalau meninggalkan solat seperti yang dikisahkan pada zaman Nabi Musa.

 Begini kisahnya, pada zaman Nabi Musa, ada seorang lelaki yang sudah berumahtangga, dia tiada zuriat, lalu terdetik dalam hati dia bernazar kalau dia dapat anak, dia akan minum air kencing anjing hitam.  Allah kurniakan isteri lelaki tadi pun hamil dan melahirkan anak. Apabila sudah dapat anak, lelaki ini pun mula runsing dengan nazarnya untuk minum air kencing anjing hitam. Syariat pada zaman Nabi Musa berbeza dengan syariat yang turun untuk umat Nabi Muhammad. Kalau umat Nabi Muhammad, nazar benda yang haram, maka tidak payah dibuat namun kena denda (dam) atau sedekah. Tetapi kalau zaman Nabi Musa, barangsiapa bernazar walaupun haram tetap kena laksanakan nazar itu

Lalu, si lelaki yang baru mendapat anak tadi, dengan susah hatinya pergilah bertemu dengan Nabi Allah Musa dan menceritakan segala yang terjadi ke atas dirinya. Lalu, Nabi Musa menjawab bahawa lelaki tu tidak perlu minum air kencing anjing hitam tetapi akan minum air yang lebih hina dari air kencing anjing hitam. Nabi Musa perintahkan lelaki tersebut untuk pergi menadah air yang jatuh dari bumbung rumah orang yang meninggalkan solat dan minum air tu Lelaki itu pun senang hati, menjalankan apa yang diperintahkan oleh Nabi Musa tadi.

Lihatlah, betapa hinanya orang yang meninggalkan solat, sampai dikatakan air yang jatuh dari bumbung rumahnya, lebih hina dari air kencing anjing hitam Itu baru air bumbung rumah, belum air tangan lagi.

Menyentuh bab air tangan ini, selalu kita suka makan masakan ibu; isteri kita. Jadi, kepada muslimat sekalian, peliharalah solat kerana kalau meninggalkan solat (kalau tak uzur), air tangan akan menitik ke dalam basuhan makanan, nasi dan sebagainya. Anak-anak, suami pula yang akan makan makanan yang dimasak. Tergamakkah kita membiarkan suami dan anak-anak gelap hati minum air tangan kita yang tinggalkan solat.

Bagaimana pula dengan kita yang suka mengunjungi kedai-kedai makan yang tidak sangat kita tahu sama ada pemiliknya solat atau tidak. Kita makan bekas air tangan dia. Gelaplah hati kita, mungkin sebab itu kita liat hendak buat kerja-kerja yang baik.

Jadi, jangan sesekali tinggal solat. Jangan sampai rasa nak buat, buat. Nak tinggal, tinggal. Kita langsung tiada alasan untuk tidak menunaikan solat, kerana di tempat kita tiada masalah pun untuk menunaikan solat. Masjid banyak. Surau pun banyak. Sepanjang lebuhraya pun ada RR. Di stesyen minyak pun ada.Di negara-negara luar, ada yang terpaksa solat di tepi jalan!

Pena Tumpul - Peringatan buat diri sendiri

Wednesday, July 27, 2016

27

"Solat berjamaah melebihi solat bersendirian berbanding dengan 27 darjat" 
       (al-Bukhari dan Muslim)

Hadis ini sudah amat biasa kita dengar apabila soal kelebihan solat berjamaah dibincangkan. Sejujurnya saya sendiri tidak pernah menyoal apakah yang dikatakan sebagai kelebihan 27 kali ganda itu. Lalu, ia tinggal tanpa jawapan. 

Bila Ustaz Zahazan berbicara tentang solat ini, beliau mencadangkan buku ini. Inilah kelebihan Ustaz Zahazan yang gemar mengesyorkan buku-buku baru untuk dibaca dalam mendalami ilmu. Saya mendapatkan buku ini dan beberapa persoalan tentang solat jamaah ini terjawab juga.

Dari buku Solat Berjamaah ini saya memetik, kata-kata al-Hafiz Imam Ibnu Hajar mengenai kelebihan yang terdapat pada solat berjemaah yang tidak terdapat pada solat bersendirian sebagaimana berikut iaitu:

1. Menjawab seruan muazzin dengan niat ingin menunaikan solat fardhu secara berjemaah
2. Bersegera datang (ke masjid) untuk solat berjemaah pada awal waktu
3. Berjalan ke masjid dengan tenang
4. Membaca doa ketika memasuki masjid
5. Solat sunat Tahiyyatul masjid setelah memasukinya
6. Menunggu didirikan solat berjemaah
7. Para malaikat akan mendoakan keampunan dan rahmat untuknya
8. Para malaikat menjadi saksi bagi mereka
9. Menjawab Iqamah
10. Terselamat daripada gangguan syaitan ketika dia melarikan diri sewaktu Iqamah
11. Berdiri di dalam saf sambil menanti Takbiratul Ihram Imam atau menanti untuk bersama-sama Imam di dalam melakukan perbuatan rukun dan sunat
12. Mendapat Takbiratul 'Uula bersama-sama imam
13. Membetulkan saf-saf solat dan memenuhkan ruangan-ruangannya yang kosong
14. Menjawab ucapan imam ketika dia menyebut Sami'allahu liman hamidah
15. Pada kebiasaannya seseorang akan terselamat daripada terlupa ketika solat berjemaah, dapat meningatkan imam apabila dia terlupa (rukun atau sunat Ab'adh) dengan mengucap tasbih dan mengingatkan imam kepada mana-mana ayat al-Quran yang dia terlupa ketika membacanya
16. Memperolehi rasa khusyuk dalam solat dan pada kebiasaannya akan terselamat daripada perkara-perkara melalaikan ketika solat
17. Pada kebiasannya, (solat berjemaah) mengelokkan keadaan solat (seseorang)
18. Para malaikat berhimpun mengerumuni mereka yang solat berjemaah
19. Memahirkan kebolehan dalam tajwid al-Quran, di samping mempelajari rukun-rukun solat dan sunat-sunat Ab'adhnya
20. Dapat menzahirkan syiar-syiar Islam
21. Menyusahkan dan menyulitkan syaitan melakukan godaan dengan sebab penyatuan dan tolong menolong yang wujud ketika melakukan ibadah dan ketaatan kepad Allah Taala. Juga dapat menyuntik semangat kecergasan kepada ahli jemaah yang diselubungi perasaan malas
22. Terselamat diri daripada sifat munafik dan terselamat daripada prasangka buruk orang lain yang beranggapan bahawa dia telah meninggalkan solat fardhu
23. Menjawab salam imam
24. Para jemaah saling mendapat manfaat di antara satu sama lain ketika berdoa dan berzikir dan orang yang sedikit keberkatannya akan menumpang keberkatan orang lain yang lebih sempurna daripada dirinya
25.Tertegaknya sistem persaudaraan di antara jiran tetangga dan berjaya mendisiplinkan diri dengan waktu-waktu solat
26. Memerhati dengan khusyuk bacaan imam dan mendengarnya
27. Mengucap perkataan Aamin besama-sama imam supaya ianya berlaku serentak dengan Aamin yang diucapkan oleh para Malaikat

Dalam buku ini juga saya menemukan kisah  Abdullah bin Umar al-Qawariri yang tidak pernah tertinggal solat fardhu berjemaah sehinggalah pada suatu malam beliau telah didatangi tetamu. Dengan sebab sibuk melayan mereka, maka beliau telah terlepas daripada menunaikan solat Isyak berjemaah di masjid. Namun begitu beliau pergi juga ke masjid dengan niat untuk solat berjemaah, tetapi setibanya dia di sana, dia dapati masjid sudah pun berkunci. Dia pulang ke rumah dengan perasaan penuh kecewa. Hatinya berbisik dan teringatkan sabda Rasulullah tentang kelebihan solat berjemaah sebanyak 27 kali ganda itu.

Oleh itu, dia pun melakukan solat Isyak pada malam itu sebanyak 27 kali dan selepas itu dia pun tidur. Di dalam tidur dia bermimpi melihat dirinya sedang menunggang kuda bersama-sama orang kampungnya. Tetapi yang peliknya mereka berada di hadapannya dan dia pula berada di belakang mereka. Dia telah memacu kudanya selaju-lajunya. Puas dia melakukannya tetapi dia tidak dapat mengejar mereka pun.

Tiba-tiba salah seorang daripada mereka berpaling ke arahnya sambil berkata: "Engkau hanya memenatkan kudamu sahaja! Engkau tidak akan dapat mengejar kami". Lantas dia bertanya kepadanya: "Mengapa?" Jawabnya : "Kerana malam tadi kami solat Isyak secara berjemaah, sedangkan engkau hanya melakukannya bersendirian." Selepas dialog itu dia terus terjaga dari tidurnya dengan perasaan penuh kesedihan.

Pena Tumpul -  Mengingatkan diri sendiri yang alpa


Monday, July 18, 2016

Penceramah

Bukan mudah sebenarnya bagi seorang penceramah untuk memikat kesetiaan pendengar melayani ceramah yang disampaikannya. Saya teringat kisah seorang penceramah menyaksikan dan menyedari seorang demi seorang meninggalkan dewan ketika dia sedang berceramah. Saya sendiri walaupun sudah bertahun-tahun berdepan dengan khalayak dari kelompok pelajar masih lagi kurang berjaya untuk mengekalkan kesetiaan mereka bersama saya selepas 30 minit berlalu.

Penceramah yang sudah mula gelisah ini  memikirkan hadirin mungkin tidak tertarik dengan cara penyampaiannya tetapi tidak kerana ceramahnya. Namun dia masih mampu tersenyum pahit kerana ada seorang lagi yang masih kekal tekun mendengar celotehnya. Sebaik sahaja selesai menyampaikan ceramahnya,dia mendapatkan seorang hadirin yang masih setia itu lalu bertanya, "Kenapa anda masih di sini dan tidak menuruti mereka yang lain itu?. "Lepas ini giliran saya pula untuk berucap", balasnya selamba. Penceramah sekali lagi senyum pahit.

Bukan tugas yang mudah bagi seorang penceramah untuk meruntun minat dan kesetiaan khalayaknya terus terpaku tanpa rasa bosan mendengar celoteh yang disampaikannya. Kesukaran berganda sekiranya ceramah berlarutan sehingga satu jam atau lebih dari itu. Menurut kajian, khalayak cuma mampu bertahan untuk terus memberikan tumpuan sekitar lima minit pertama sahaja. Selebihnya fikiran mereka sudah mula menerawang entah ke mana. Pergerakan masa dirasakan amat lambat dan sesekali melihat jam mengharapkan ceramah yang dihadiri habis cepat. Ketika para hadirin keluh kesah dan resah gelisah, penceramah pula ligat berfikir cara terbaik untuk memikat hati dan memancing fikiran para hadirin yang mungkin cuma tinggal jasad sahaja di depannya.

Penceramah yang hebat dan berkarisma menjadikan dua jam ceramah bagaikan 10 minit pada khalayaknya. Di tangan penceramah begini, masa dirasakan amat pantas berlalu. Tidak semua penceramah berupaya melakukannya. Ada yang berjaya pada mulanya namun kian diabaikan khalayak di pertengahannya. Justeru itu, penceramah yang baik perlu tahu siapa khalayaknya terlebih dahulu. Khalayak yang datang dengan pelbagai latarbelakang pastinya menuntut persediaan yang bukan sedikit dipihak penceramah. Kalau tidak, penceramah bakal kecewa dengan pelbagai bahasa tubuh yang dipamerkan oleh khalayak dan ini memang menyakitkan.

Pena Tumpul - Perlu ada unsur humor dalam ceramah

Tuesday, June 21, 2016

Buta

Kisah pendek ini sangat menarik untuk dibaca dan sekali gus dijadikan iktibar. Ia menuntut kepada keperluan bahawa seseorang itu perlu dilihat kemas, menarik dan tidak selekeh agar tidak disalah anggap oleh orang lain.

Ia kisah seorang profesor yang sangat disegani yang lazimnya selekeh penampilannya namun dihormati orang yang mengenalinya kerana ilmunya.

Suatu hari dia singgah di sebuah restoran. Setelah duduk di sebuah meja barulah dia sedar bahawa dia terlupa membawa cermin matanya. Seorang pelayan restoran datang dan menghulurkan kad menu kepadanya.

"Adik boleh tolong bacakan untuk saya apa menu yang ada?" Profesor itu tidak boleh membaca tanpa cermin matanya.

"Maaf Pak Cik, saya juga buta huruf seperti Pak Cik"! jawab pelayan itu.


Malang sungguh nasib Profesor itu, sudahlah ketinggalan cermin matanya menyebabkannya tidak boleh membaca menu yang diberi, ditambah pula dianggap buta huruf!

Pena Tumpul - Suka pakai simple

Saturday, June 18, 2016

Bazar

Setelah beberapa hari puasa saya baru terdorong untuk ke bazar petang ini. Seperti yang diduga, saya menyaksikan bazar yang sesak dengan lautan manusia. Sebab itu, saya tidak sangat berminat untuk ke bazar. Kereta-kereta memenuhi hampir setiap ruang yang boleh di isi. Menyedari sukarnya untuk mencari ruang kosong, saya mengambil keputusan berlalu tanpa singgah pun. Lagi pun saya bukanlah terdorong sangat untuk sama-sama bersesak dalam keadaan yang cukup tidak selesa itu.

Kelihatannya bazar begitu sinonim dengan kehadiran Ramadan. Ramadan ditandai dengan bazar-bazar yang terus bertambah bilangannya saban tahun. Ironisnya, bulan yang dianjurkan berjimat cermat dan mengurangkan makan, berlaku pula sebaliknya.Tidak ubah bagai pesta juadah.Saya melihat kepada perlunya senario ini diubah. Tidak perlu banyak sangat gerai pun. Lebih elok kalau diwujudkan gerai-gerai yang khusus untuk memudahkan pembeli. Misalnya satu gerai khusus menjual aneka kuih, gerai khusus untuk minuman, gerai khusus untuk nasi ayam dan sebagainya. Saya percaya ada gerai yang jarang dikunjungi pun atau paling malang tidak dikunjungi langsung. Pembeli selalunya tahu gerai yang menawarkan makanan yang terbaik untuk mereka.

Tidak dinafikan memang kita dianjurkan untuk berniaga namun janganlah sampai berniaga tanpa kemahiran dan pengalaman. Berniaga kerana melihat orang buat untung besar berniaga di bulan ini.Jangan sampai bazar jadi bazir!

Pena Tumpul - Cari buah melaka dan air katira sahaja

Saturday, May 28, 2016

Letih

Memang sangat meletihkan. Malah menuntut tumpuan dan penggunaan masa yang bukan sedikit. Tidak kurang ongkos yang turut perlu dilaburkan dan dileburkan. Pun begitu, Alhamdulillah berkat sabar dan muafakat suku sakat, majlis perkahwinan dilangsungkan dengan jayanya. Walau pun tidak seratus peratus sempurna, namun keseluruhannya berjalan dengan baik. Cuaca pun baik.

Khabarnya kuey teow sentuhan tangan Along menjadi tumpuan jemputan yang datang berbanding dengan menu utama yang disediakan. Dah jemu dengan nasi minyak dan kari daging agaknya lantas kuey teow menjadi sasaran selera. Rata-rata memuji keenakan luar biasa kuey teow yang tidak pernah mereka rasa sebelum ini.

Letih namun puas kerana segalanya selesai dengan baik. Pahat pun tidak berbunyi.

Pena Tumpul - Mahalnya harga sebuah perkahwinan sekarang!


Monday, May 16, 2016

Guru


Saya ingin mendedikasikan ucapan hari guru kepada semua guru yang pernah mendidik saya. Saya selalu percaya tanpa didikan mereka walau sekelumit pun saya tidak berada dalam kedudukan sekarang.

Mereka semua menyumbang kepada pembangunan seorang insan seperti saya. Ada di kalangan mereka yang masih terpahat segar dalam ingatan dan tidak kurang pula yang cuma sipi-sipi menyinggah di fikiran.

Seawal darjah satu ditahun 1968, saya masih ingat beberapa nama seperti Cikgu Ibrahim yang mengajar Matematik (dulu Kira-Kira)dan juga Cikgu Yakob yang tidak jemu-jemu mengasah lidah Melayu kami supaya tidak kekok bertutur dalam bahasa orang putih!

Guru-guru yang garang selalunya meninggalkan kesan ingatan yang mendalam kepada anak muridnya. Masih segar dalam ingatan saya di tempeleng di hadapan kelas bersama empat rakan baik saya oleh Cikgu Rahim, guru disiplin ketika saya berada dalam Tingkatan Satu. Sebabnya hanya kerana kami berlima menyeberang ke kantin sekolah rendah! Cikgu Zaidan yang mengajar Bahasa Malaysia terus segar dalam ingatan kerana dia sering membuat kami tidak kering gusi dengan cerita-cerita lucunya di dalam kelas.

Ustazah Siti Aminah yang tidak pernah kedekut memberi 100 peratus untuk setiap kali ujian Pengetahuan Agama Islam saya, Mr Lee Min Chong, guru Bahasa Inggeris yang membuat saya penat menjadi jurutulisnya, Mr Chin yang kurang fasih Bahasa Melayunya, Mr Gurdial Singh yang buat kami keletihan dengan begitu banyak soalan Matematik yang perlu disiapkan setiap hari, Mr Chok Ah Peng guru Sejarah yang malas masuk kelas.

Saya juga tidak mampu untuk menyisihkan nama-nama seperti Cikgu Siti Rahmah, guru Bahasa Malaysia Tingkatan Empat yang kaya idea, Cikgu Ismail Werdani yang sekali-kali terserempak, Cikgu Laham yang tidak tahu di mana gerangan kini setelah 30 tahun tanpa berita, Mr Choo , Mr See, Mrs Khoo. Dua tahun di Tingkatan Enam menemukan saya dengan guru-guru seperti En Zainaldin, En Azman, En Mubin, En Hamid, En Ramli.

Di universiti pertama, saya mula mengenali guru-guru "besar" seperti Dr Safar Hashim, Asiah Sarji, Dr Hood, Rustam A.Sani,Raja Ahmad Alauddin dan ramai lagi. Siapa pun mereka sekolah rendah hingga ke menara gading, mereka sebenarnya menyumbang dalam kehidupan seorang saya. Terima kasih yang tidak terhingga buat mereka semua walau dimana pun mereka berada sekarang.

Pena Tumpul -Berguru kepalang ajar ibarat bunga kembang tak jadi

Monday, May 09, 2016

Motor

Adakalanya memandu di lebuh raya sangat-sangat menyesakkan. Bukan sahaja kerana jalan itu sendiri yang sesak dengan kenderaan yang bertali arus tetapi cara segelintir pemandu menggayakan mesinnya juga menyesakkan mata dan hati.

 Saya memilih untuk bersetuju dengan kebanyakan orang yang pernah terserempak dengan penunggang motor besar berkuasa tinggi bahawa mereka memang meresahkan pemandu yang lain. Mereka tidak menggunakan lorong motor yang disediakan tetapi lebih selesa menggunakan lorong untuk kenderaan lain.

Petang ini saya melangsar di lebuh raya menuju ke Johor Bahru dan bertembung dengan sekumpulan penunggang ini yang berlagak bagai pembuli jalan.

Saya memotong sebuah lori yang sangat perlahan pergerakannya bagai siput. Pun begitu dalam proses memotong itu, saya tidaklah mampu untuk meluncur laju. Dalam keadaan sukar memotong itulah sebuah motor besar ini meluncur laju juga cuba memotong di lorong yang sama. Sudah pastilah penunggang motor ini merasakan pergerakannya rasa tersekat oleh kereta saya. Dan, ini tidak membuat dia selesa.

Saya tahu dia tidak selesa dengan saya .Dia memotong saya sambil memperlahankan motornya. Dia memandang saya dan ingin memberitahu saya bahawa dia 'diganggu" perjalanannya tadi.

Adakah lebuhraya milik mereka sehingga kita sentiasa perlu memberi laluan kepada mereka bak raja? Mereka tidak disamankah kerana kelajuan melampau mereka itu?

Pena Tumpul- Kenakan tol untuk motor juga

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails