Tuesday, April 11, 2017

50sen

Dulu sekitar 70an, saya cuma dibekalkan 50 sen sahaja sebagai belanja sekolah. Waktu itu harga makanan dan minuman di kantin tidaklah sangat mahal seperti sekarang. Dengan duit sebanyak itu, dapatlah saya membeli sepinggan kecil mee goreng dan segelas air sirap. Cukuplah untuk atas perut. Saya tidak pernah merungut pun dengan pemberian ayah. Saya sedar itu sejumlah itu sahajalah yang ayah mampu
Saya ingin berkongsi sebuah kisah yang saya kira boleh dijadikan iktibar dan manafaat. Kisah ini mungkin benar dan mungkin juga tidak. Pun begitu, mesejnya sangat jelas.  
Kringggg..loceng rehat berbunyi.

"Teriiimaaaa kaaaaasih cikgu!",
Semua pelajar beredar ke kantin. Tapi seorang pelajar ini tak keluar untuk rehat.
Awak tak rehat ke Alif? ujar saya kepada pelajar ni. "Tak cikgu". jawab Aif ringkas.
"Kenapa Alif tak rehat? Jawab Alif "Mak saya beri 50 sen sehari cikgu. Kat kantin 50 sen ini dapat beli nugget aja sekeping. Malu la cikgu beratur panjang2 dapat beli nugget saja. Jadi saya kumpul duit hari ini untuk makan hari esok. Jadi saya dapat la makan nugget 50 sen dan air sirap 50 sen. Saya ke kantin hari Selasa dan Khamis saja cikgu " kata Alif tertunduk malu.

Perasaan saya mula bercampur baur, sedih sebak. Ketika kos hidup sangat tinggi, masih ada pelajar yang membawa 50 sen ke sekolah. Ramai di antara kita memandang 50 sen jumlah yang kecil sedangkan bagi pelajar ini 50 sen sangat besar ertinya.

Saya tanya lagi, "Kalau hari Jumaat awak tak pergi kantin la ye?
"Oh hari Jumaat duit 50 sen ni saya sedekah masa bacaan yasiin, cikgu" jawab Alif dengan bersahaja. "Mak saya kata kalau kita sedekah, rezeki kita akan bertambah.."ujar Alif lagi.

Mata saya dah berkaca.Saya terkejut dan bertambah sebak. Dah la duit ada 50 sen,siap boleh sedekah pulak. Terpukul sungguh saya, bayangkan duit 50 sen yang diberi untuk makan, dia infakkan 50 sen untuk tabung sekolah setiap Jumaat semasa bacaan yasiin. 
Mungkin kisah ini nampak simple namun bagi saya ia memberi seribu pengajaran. Mungkin Allah sengaja temukan saya dengan pelajar ini supaya melebihkan sedekah dan berinfak.

Bagaimana pula dengan kita? Mampukah kita istiqomah bersedekah setiap hari Jumaat?

Pena Tumpul - Milik kita belum tentu rezeki kita
 

Tuesday, April 04, 2017

Pendam

Hari ini adalah ulang tahun ke 39 perkahwinan Pak Itam dan Mak Itam. Ketika mereka dijabkabulkan dulu saya di usia 11 tahun. Selain tarikh ulangtahun perkahwinan sendiri, saya tidak pernah mengingat tarikh-tarikh ulangtahun perkahwinan sesiapa pun. Istemewanya perkahwinan Pak Itam dan Mak Itam dalam hidup saya kerana Mak Itam mendahului Mak Ngah, Mak Utih, Mak Andak, Mak Cik dan Mak Usu melangsaikan status daranya.

Pak Itam juga berkesan dalam hidup saya. Ada banyak kenangan manis yang terpahat diingatan dan tidak mungkin dilupakan sampai bila pun. Saya bagai posmen penghubung cinta kasih Mak Itam dan Pak Itam. Pak Itam "memperalatkan" saya untuk memancing Mak Itam. Saya memang cukup rapat dengan Mak Itam. Saya seronok walaupun ketika itu cuma membonceng di atas basikal tua Pak Itam di ayak Pak Itam ke sana sini. Antara yang masih tebal dalam ingatan ialah bila setiap hujung bulan Pak Itam akan membawa saya dengan basikalnya sejauh 10 km untuk menonton filem-filem hindustan wayang pacak.

Hari ini Pak Itam sudah berusia lebih 67 tahun dan masih kekal bahagia dengan Mak Itam. Pak Itam masih kelakar macam dulu seperti yang saya kenal hampir empat dekad lalu. Pak Itam suka berkongsi cerita hidupnya setiap kali berkesempatan bertemu. Bila saya ke rumahnya petang ini, Pak Itam berkongsi kisah hidupnya yang amat mengguris perasaan.

Ia cuma tentang kisah ikan tenggiri yang dimasak asam pedas kegemaran Pak Itam dan Mak Itam. Kata Pak Itam bertahun-tahun gulai ini menjadi kegemaran mereka berdua dalam susah dan senang. Dan mereka tahu kegemaran masing-masing. Pak Itam menyukai bahagian tengah ikan sementara Mak Itam pula cukup senang dengan ekor dan kepala ikan.

Kata Pak Itam, dia gagal mengenali dan memahami kesukaan Mak Itam. Dia selalu menyangka bahawa dia cukup bahagia setiap kali melihat Mak Itam cukup berselera dengan ekor dan kepala ikan. Pak Itam silap.

Pada satu malam ketika berdua-duaan di meja makan malam, Mak Itam bersuara, "Saya nak beritau abang sesuatu", tutur Mak Itam tersekat-sekat menahan sedih. "Kalau abang bertahun-tahun saya memendam rasa menahan keinginan untuk merasai sesuatu yang amat saya suka yang tidak pernah saya dapat pun sampai sekarang", tambah Mak Itam lagi.

"Beritahu abang apa dia", tanya Pak Itam. "Kalau abang nak tau saya bukanlah suka sangat ekor dan kepala ikan itu, tetapi saya lebih suka bahagian badan ikan itu, tetapi saya tak nak kecilkan hati abang, jadi saya pendamkan ajalah, kata Mak Itam.

Pak Itam amat terkejut dan cukup terharu mendengar kata Mak Itam. Mak Itam juga sama terkejut bila Pak Itam memberitahunya bahawa bukan bahagian tengah ikan yang digemarinya tetapi ekor dan kepala ikan. Namun demi kasihnya kepada Mak Itam yang disalahsangkanya suka ekor dan kepala ikan, Pak Itam berkorban menahan rasa bertahun-tahun.

Kita selalu ingat kita kenal benar insan paling rapat dalam lingkungan kita, tetapi adakalnya kita silap!

Pena Tumpul - Suka kari kepala ikan

Monday, April 03, 2017

Peperiksaan

Peperiksaan sering menggentarkan lebih-lebih lagi bagi mereka yang tidak bersedia untuk berdepan dengannya. Ia bagaikan beban yang cukup menekan seluruh jiwa raga dan perasaan. Jiwa lapang tidak terperi sebaik sahaja peperiksaan selesai dihadapi. Pelbagai reaksi dan perlakuan dipamer seusai kertas terakhir.

Ada yang menjerit sekuat hati melaung perkataan "merdeka". Begitulah kuatnya belenggu peperiksaan yang tidak ada seorang pelajar pun boleh lari daripadanya.

Bermula dari hari ini dan tiga minggu mendatang,  warga siswa UiTM  bertarung lagi di medan peperiksaan.setelah lebih kurang 15 minggu menimba ilmu dalam dewan kuliah, mencari maklumat dalam perpustakaan selain daripada menyiapkan segala tugasan yang diberikan oleh para pensyarah.

Saya mendoakan agar semuanya akan berjaya dengan cemerlang.

Pena Tumpul -Tunggu peperiksaan dihapuskan dan digantikan dengan kaedah penilaian yang lebih praktikal dan berkesan




Sunday, February 12, 2017

Marah

Semua orang pernah marah. Malah kena marah juga. Kalau ada yang berkata bahawa dia tidak pernah marah itu satu pembohongan yang besar. Dan kalau ada yang mendakwa bahawa dia tidak pernah kena marah, itu juga satu penipuan hebat. Secara semulajadinya, manusia dijadikan Allah untuk memiliki pelbagai emosi. Marah juga emosi yang dialami oleh setiap manusia. Cuma yang membezakan antara mereka yang marah, ialah bagaimana perasaan marah ini berjaya kita bendung. Ada orang yang mudah sangat nak marah dan cepat melenting setiap kali emosi marahnya dijentik. Cepat marah walau kerana sebab yang sangat kecil.

Marah yang gagal dikawal bukan sahaja boleh memakan diri malah dalam keadaan ekstrim boleh sampai membunuh orang lain. Saya yakin tidak ada satu hari pun dalam kehidupan kita berlalu tanpa sedikit perasaan marah pun. Marah mungkin tidak dimanifestasi secara terbuka namun dipendam dalam hati. Itu pun tetap marah juga. Pagi ini saya juga marah. Marah kerana sebab yang mungkin kecil pada orang lain tetapi besar pada saya. Saya marah bila sampah dibiar bersepah sedangkan bakul sampah tercongok di depan mata. Saya tidak melampiaskan kemarahan itu pada orang lain tetapi merungut marah. Haziq juga marah pagi ini kerana bolanya dicuri. Mama juga tidak terkecuali. Mama sedikit marah kerana terpaksa membersihkan tahi kucing yang bukan peliharaannya pun. Mama di dengar membebel tidak tentu hala. Semalam ketika di atas jalanraya seorang penonggan motosikal menjerit-jerit marah ke arah seorang pemandu kereta yang hampir menghimpitnya.

Ada yang kata marah tanda sayang. Bak kata orang marah-marah sayang. Anak yang tidak elok lakunya ditegur dan dimarah. Kalau tidak sayang, lantaklah apa yang hendak dibuatnya. Tidak perlu ambil peduli. Tidak perlu ambil kisah dan tidak perlu ambil hirau juga. Haziq yang kadangkalanya liat untuk "study" selalu dimarahi malah dileter oleh mamanya. Marah kerana sayang sang mama untuk melihat anaknya ini cemerlang dalam setiap peperiksaan yang dihadapinya.

 Saya juga marah namun dengan cara yang paling tersendiri. Saya tidak perlu tinggi suara. Tidak juga perlu berleter. Saya cuma kata begini,"Pilih satu antara dua, nak kerja senang dapat duit banyak atau nak kerja susah tapi dapat duit pun tidak juga banyak! Garis pemisah antara keduanya ialah cemerlang dalam pelajaran. Begitulah lazimnya. Diluar kelaziman tanpa cemerlang dalam pelajaran pun ada yang bisa senang lumayan. Kerja tidak susah pun dapat banyak duit juga. Tidak perlu belajar tinggi-tinggi, teruk-teruk namun lebih senang daripada yang punyai ijazah berjela.

Jangan marahkan pijat kelambu dibakar sudahlah, nanti di baham nyamuk pula, bukankah menyusahkan diri sendiri!

Pena Tumpul - Mama marah lagi kerana tidak tolong dia lipat kain

Wednesday, January 25, 2017

Ganjaran

Ketika berkunjung ke sebuah kedai buku mata saya terpaku kepada sebuah buku yang memaparkan tajuk yang sangat memukau. Saya ambil dan terus menyelak dari laman ke laman. Dia dimuatkan dengan 25 kisah yang cukup menarik dan bermesej mendidik. Saya lantas membaca salah satu kisah yang menjadi judul buku berharga RM14 ini.

Ia kisah yang patut dikongsi. Seusai membaca kisah ini, saya tidak berfikir panjang untuk memiliki buku ini. Saya hamparkan kisah ini untuk bacaan semua di ruangan ini sebagai pengajaran. Mana tahu, asbab membaca kisah ini, kita akan terdorong untuk solat berjemaah di masjid dan sekaligus menawan saf paling depan dan paling hampir dengan imam untuk mengaut ganjaran yang paling banyak yang Tuhan bagi untuk yang solat berjemaah di masjid.

Beginilah kisahnya. Hari ini ramai sungguh orang di masjid, sungguh pelik ku rasa. ku lihat semua orang kampung berada di masjid. Din Misai, Zainal Rimau, Draman Panjang, semua ada kat masjid.sekali lagi rasa hairan ku bertambah.bukankah ni waktu solat subuh? Tak pernah-pernah masjid tua ni dipenuhi orang ramai di waktu subuh. Kalau solat jumaat tu, tahulah aku. Ni waktu subuh pun penuh! FULL HOUSE! Apa dah jadi nih!

Aku cuba masuk dalam masjid tua itu melalui pintu utama. Berasak-asak orang kampung di situ. aku beralih ke pintu kecil di tepi masjid, jua berasak-rasak di situ. tiba-tiba aku melihat beberapa orang anggota polis mengawal pintu kecil itu! Uish... apa dah jadi ni? Tak pernah aku lihat pintu masjid dikawal polis. Dekat Mekah pernah la aku tengok! Apa dah jadi nih? Sampai waktu subuh pun berasak-asak nak masuk. Waktu subuh semalam tak ada pulak macam ni. Bahkan makmum yang mari lambat pun masih sempat bertahayat akhir dengan imam dan masih lagi dapat saf pertama... Apa dah jadi nih?

Aku meninjau-ninjau kelompok yang berebut-rebut tersebut. Tiba-tiba ternampak kelibat yang aku kenali, Ahmad Bustaman kawan sekolah ku dulu. Dia makmum yang setia kat masjid nih. dia selalu menghadiri solat jemaah 5 waktu kat di masjid ni. nampaknya dia pun menghadapi masalah yang sama seperti aku. Lalu aku mencuit bahunya dan dia berpaling. Aku bertanya "Mat, apa cerita ni?" Ahmad Bustaman menggeleng kepala sambil berkata "Aku tak tahu. Pelik sungguh solat subuh pagi ni! Ramai sangat orang kampung! Tua muda, kecil besar, lelaki perempuan, semua datang. Aku tak faham la. Kalau macam ni, kul 3.30 pagi tadi dah kena keluar untuk solat subuh ni!" Wah detik hatiku. Nak solat subuh kena datang 2 jam lebih awal! Uish.. uish..

Tak lama kemudian, terdengar suara bilal melaungkan iqamah. dan selepas beberapa ketika, masalah berhimpit-himpit pun selesai. Semua pun dapat masuk dalam saf sama ada dalam masjid ataupun di sebelah luar masjid, dan tempatku untuk subuh kali ini, dipenjuru saf yang terakhir, di sebelah Ahmad Bustaman berhampiran selipar-selipar jemaah masjid. Nak buat macamana, dah semua berebut-rebut. Dan suatu lagi yang pelik pada solat subuh hari ni, sejadah di pasang sampai ke sof terakhir. Biasa satu sof depan je.

Aku membetulkan saf sambil menunggu imam mengangkat takbiratul ihram. Tak lama kemudian, bunyi riuh rendah kat depan. Aku bertanya orang di saf depan. Orang di depanku menggeleng kepala.. Erm, ku tetap menunggu imam memulakan solat subuh. Tak lama kemudian tersebar berita rupanya Zainal Rimau bertelagah dengan tuan imam. Zainal Rimau nak jadi imam solat subuh hari ni. Pelik sungguh! Bila pulak Zainal Rimau begitu teruja dalam bab-bab solat ni. Kalau dulu-dulu solat jumaat pun tak pernah lihat kelibat Zainal Rimau ni. Akhirnya dengan campur tangan anggota polis, tugas tuan imam diserahkan kepada imam 1 masjid iaitu Tok Khatib Malik.

Kemudian terdengar imam melaungkan takbiratul ihram, dan masjid pun bergema dengan suara jemaah subuh kali ini.

Selesai solat, semua jemaah menyelak sejadah dan mengambil sesuatu di bawah sejadah dan aku pun menyelak sejadah ku. Oh... ada duit rupanya! Di bawah sejadah ku hanya terdapat syiling dua puluh sen. Ahmad Bustaman pun mendapat syiling dua puluh sen jugak. Ku jenguk makmum yang berada di saf hadapan ku. di tangannya terdapat syiling 50 sen. Katanya makin depan sof, makin tinggi nilai duit di bawah sejadah. dan semua beredar. Semasa sampai kat pintu pagar, aku terdengar orang berkata rupanya Zainal Rimau bergaduh nak jadi imam sebab duit di bawah sejadah imam ada RM1000 ringgit. Manakala di bawah tikar sejadah saf yang paling depan ada RM500 ringgit untuk setiap orang di saf tersebut. Oh! Sekarang baru ku tahu kenapa subuh kali ini pelik sangat! Tu yang orang gila-gila datang masjid subuh ni, ada duit bawah tikar sejadah!

Sedang aku berjalan keluar dari masjid tiba-tiba terdengar suara ayah sayup-sayup memangil aku. "Man! Man! Bangun! dah nak subuh ni. Bilal Din dah baca Tarahim dah tu!"

La... aku bermimpi rupanya! Oh! Alangkah indahnya kalau mimpiku benar-benar menjadi kenyataan! Eh! aku kena cepat bersiap nak pegi solat subuh ni! Aku tak nak dapat 20 sen je! Aku nak dapat paling tidak RM500!

Pena Tumpul - Ganjaran pahala dari Allah tiada taranya hatta seisi dunia

Saturday, January 14, 2017

Doa

Tidak ada orang yang tidak berdoa. Semua orang berdoa tidak kira baik atau pun tidak baik. Orang hendak mencuri pun masih sempat berdoa. Selepas solat kita berdoa dan itu sangat pasti. Doa adalah pengharapan kita kepada Pencipta. Kalau ada masalah kita berdoa kepadaNya. Ketika ditimpa susah padaNya jugalah kita selalunya berdoa.Kita meminta daripadanya dengan berdoa sesuai dengan sifatNya yang sentiasa mendengar rintihan hambaNya. Justeru itu doa dikira sebagai otak ibadah.

Ustaz Kazim merungkaikan tentang doa ini. Antara yang menarik perhatian ialah tentang cara kita bila berdoa. Cara kita menadah tangan. Kalau kita perhati di kalangan kita, pelbagai yang kita nampak. Ada yang meletak tangan di atas paha. Tidak kurang juga yang merapatkan tangan ke mulut. Ada juga ketika doa dipanjatkan dan diaminkan, sempat juga berbual tanda tidak sungguh-sungguh dalam berdoa. Sepatutnya kedua-dua tapak tangan perlu dirapatkan sehingga tercantum satu. Permohonan doa adalah pengharapan kita kepadaNya dan oleh itu tidaklah boleh dibuat sambil lewa sahaja. Kata Ustaz, doa yang dipohon kepadanya seeloknya difahami dan tidaklah perlu berjela panjangnya. Tuhan sangat tahu apa kita mahu. Doa juga tidak sampai didengar semacam mengarahNya.

Pun begitu ada yang lebih menarik lagi tentang doa ini yang saya dapat dari bicara ilmu ini. Dikhabarkan,kali pertama bumi diciptakan, bumi selalu bergoyang, bergoncang dan tidak berputar dengan stabil malah tidak berputar pada paksinya. Pekara ini merungsingkan para malaikat lalu para malaikat menghadap Allah.

“Wahai Rabb Yang Maha Mengetahui, mengapa bumi ini bergoyang?” tanya para malaikat.
“Kerana belum dipaku.”jawab Allah singkat.
“Lalu, bagaimana Engkau memaku bumi Wahai Rabb?” tanya malaikat lagi.
 “Aku akan menciptakan gunung-ganang.” Jawab Allah. Setelah itu, Allah terus menciptakan gunung-ganang di berbagai belahan bumi. Apa yang terjadi adalah sememangnya benar setelah diciptakannya gunung-ganang, bumi pun diam kemudian berputar sesuai paksinya. Maka kemudian gunung dikenali sebagai paku bumi yag diciptakan Allah SWT. Paku merupakan benda keras yang terbuat dari besi.

Setelah Allah menciptakan paku bumi iaitu gunung-ganang, kemudian para malaikat pun bertanya lagi;
Ya Rabb, adakah yang lebih kuat dari paku?
“Ada!” Jawab Allah. “Iaitu api, yang dengan panasnya dapat melelehkan besi.”
“Adakah yang lebih kuat lagi selain api, Ya Rabb?” tanya malaikat.
“Ada! Yakni air yang dapat memadamkan api.” jawab Allah lagi.
“Jadi Ya Rabb, adakah yang lebih kuat dari air?” sambung malaikat.
Ada! iaitu angin, yang kerananya dapat membawa air ke mana pun ia berhembus.” jawab Allah lagi.
Tapi Ya Rabb, adakah yang lebih kuat daripada semua itu (gunung, api, air dan angin)?” Malaikat bertanya lagi.
“Ada! iaitu nafas hambaKu yang berdoa kepadaKu. Kerana sesungguhnya doa itu mampu mengubah takdirKu.”

Marilah kita gunakan kehebatan doa untuk mengubah nasib kita!

Pena Tumpul - Berdoalah dan bukan membaca doa

50sen

D ulu sekitar 70an, saya cuma dibekalkan 50 sen sahaja sebagai belanja sekolah. Waktu itu harga makanan dan minuman di kantin tidaklah sa...