Saturday, July 29, 2017

Sambilan


Setelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang untuk duduk pun. Kalau pun boleh duduk, bukanlah lama sangat pun. Mamanya melahirkan rasa belasnya terhadap anak bujangnya yang bekerja di bahagian pakaian salah sebuah pasaraya di sini. Haziq sendiri menyuarakan keinginannya untuk bekerja sementara menunggu keputusan SPM beberapa bulan dari sekarang. Saya dan mamanya tidak membantah. Saya harap dia akan mampu untuk terus bertahan. Mula-mula begitulah, lambat laun akan hilanglah penat itu. Alah bisa tegal biasa.

Saya mahu dia belajar sesuatu melalui pengalaman kerjanya itu. Rasa tanggungjawab, amanah dan sebagainya. Begitu juga kebolehan untuk berdikari dan tidak selalunya bergantung pada orang lain. Saya juga mahu dia rasa sendiri bahawa mencari duit bukannya mudah. Saya mahu dia merasakan kepayahan itu. Saya juga mahu dia lebih menghargai apa yang diperolehi. Selalunya, sesuatu yang didapati secara percuma tidak akan dihargai sangat berbanding sesuatu yang dimiliki melalui titik peluh sendiri.

Ketika dia mengeluh kerana penatnya bekerja, saya pula sengaja menyembunyikan rasa simpati saya kepadanya. Saya cuma kata, "Kalau tidak mahu penat atau kurang penat, kena penatlah belajar dari sekarang. Bila penat belajar, kerja nanti tidaklah penat sangat"

Lagi pun, manalah ada kerja yang tidak penat, cuma darjah kepenatannya sahaja yang berbeza. Sekurang-kurangnya Haziq tidak bekerja di bawah panas mentari. Dia kena bersyukur di situ.

Pena Tumpul - Pernah bekerja di kilang papan dan mengayuh basikal sejauh lima km waktu tunggu SPM 


Monday, June 19, 2017

83

Masjid Gudang dikunjungi rombongan yang diterajui Pegawai Daerah untuk majlis berbuka puasa bersama. Turut serta ketua-ketua jabatan dan tidak ketinggalan YB Datuk Othman Jais. Kunjungan paling ramai sejak masjid yang bernilai 1.08 juta ini siap dibina lima bulan lalu.

Kunjungan ini menarik kerana selain dari berbuka puasa bersama kami turut sama solat berjamaah solat Maghrib, Isyak dan seterusnya Tarawih. Sempat juga Hj Borhan selaku Pegawai Daerah berucap sepatah dua untuk yang hadir.

Yang lebih menarik ialah tazkirah ringkas tapi cukup signifikan oleh Ustaz yang tidak pernah dikenali pun sebelum ini. Dia bercakap tentang pencarian Lailatul Qadr yang masih diberi kita peluang bersama beberapa hari Ramadan yang berbaki, sepuluh malam terakhir tentunya. Dia suruh pulun. Beriktikaf di rumah Allah seawal 1 pagi sehingga ke Subuh. Ada masjid di sekitar Segamat yang sudah membuatnya. Tidak mampu 1 pagi, mulakan pada 3 pagi, tidak mampu juga, bersolat jemaah Isyak dan Subuh di malam-malam penghujung ini.

Kata Ustaz alangkah ruginya kalau kita melepaskan begitu sahaja satu malam, yang pahalanya lebih dari umur kita hidup. Beramal di malam lailatul Qadar, laksana beribadah seribu bulan yang bersamaan 83 tahun, 3 bulan 3 hari.... Umur kita pun belum tentu sampai begitu. Ini janji Allah. Anugerah pada umat Muhammad s.a.w. Umur kita pendek.Kalau ada yang lebih itu subsidi. Umur umat nabi Nuh 950 tahun. Tetapi amalan kita di satu malam Qadar ini seolah beramal 83 tahun!

Pena Tumpul - Semoga diberikan kekuatan dan kemampuan

Tuesday, June 06, 2017

Lauk

Dari awal pagi lagi isteri sudah mengeluarkan kenyataan bahawa dia tidak akan memasak hari ini. Periuk belanga dan kuali digantung. Kami bercadang untuk merasa pelbagai lauk pauk yang khabarnya melimpah ruah di peragakan di bazar Ramadan. Pastinya banyak pilihan dan versi.

Lepas satu bazar, satu bazar dikunjungi tidak kami temui sejenis lauk yang benar-benar memenuhi piawai. Pada saya sebarang lauk yang ingin dibeli wajar menepati piawai yang kami telah tetapkan. Selain daripada yang disyariatkan bahawa makanan perlu halal dan baik, saya kira soal rasa dan harga juga perlu diberikan perhatian. Soal halal mungkin tiada diragukan justeru penjual adalah rata-ratanya Muslim.

Saya mencari lauk masakan kampung dan saya gagal menemui mana-mana gerai pun yang memenuhi citarasa saya dan isteri. Lauk masakan kampung ada tarikannya. Tidak nampak sangat minyaknya dan tidak juga berlumuran dengan santan pekat kuahnya. Di bazar, lauk-lauk yang dijual kebanyakannya sangat berminyak. Fizikalnya pun kelihatan semacam sudah dikitar semula. Keras dan hitam kelihatannya. Kitaran semula bukan tidak mungkin dilakukan penjaja kerana mahu untung.

Akhirnya saya membuang masa di bazar hanya untuk membawa pulang tahu sumbat yang sudah hampir basi dan baki-baki sambal petai yang saya rasa nampak kampung masakannya.

Di hujung santapan berbuka, isteri mengadu sakit kepala. Tidak lama selepas itu saya pula diserang sakit kepala. "Ini mesti banyak bubuh ajinomoto ni", rungut isteri. Saya sekadar mengangguk.

Ternyata, tindakan menggantung periuk hari ini tidak berbaloi!

Pena Tumpul - Masak sendiri ternyata satu-satunya pilihan terbaik yang ada

Monday, June 05, 2017



Saya solat Jumaat di Masjid Bandar Putra yang permai. Hafiz dan Hadif juga bersolat sama. Saya Hafiz khusyuk meneliti setiap yang diungkapkan oleh khatib dalam khutbahnya.

 Usai saja solat saya diajukan dengan soalan tentang takwa. Saban minggu khatib dalam khutbahnya mengingatkan mengenai ketakwaan kepada Allah. Persoalannya, adakah kita faham erti takwa? Mungkin inilah juga yang melingkari kotak fikiran Hafiz. Beliau memerlukan pencerahan dari saya tentang takwa.

 Saya buat sedikit rujukan untuk menjawab soalan Hafiz. Mungkin tidaklah cukup komprehensif tetapi saya kira cukup untuk menjawab persoalannya. 

Dalam bahasa Arab, perkataan ‘takwa’ berasal dari kata kerja ‘ittaqa’ bermaksdu ‘berwaspada dan berjaga-jaga’ atau ‘takut kepada Allah dan menjauhi segala larangan-Nya’. Jelaslah, takwa bukan saja membawa maksud takut kepada Allah, malah menjadikannya pelindung dan pemelihara kita daripada sebarang perkara buruk dan bahaya. Ketinggian tahap takwa amat jelas apabila ia dijadikan ukuran kepada pemilihan hamba Allah S.W.T yang dipandang mulia di sisi-Nya.

 Firman Allah yang bermaksud: “Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih takwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya), sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam Pengetahuan-Nya (akan keadaan dan amalan kamu).” (Surah al-Hujurat, ayat 13).

 Saya sangat tertarik pandangan Sayyidina Ali bin Abi Thalib tentang apa itu taqwa. Beliau menjelaskan bahwa taqwa itu adalah

1. Takut (kepada Allah) yang diiringi rasa cinta, bukan takut kerana adanya neraka.

2. Beramal dengan apa yang diturunkan yakni Al-quran iaitu bagaimana Al-quran menjadi pedoman dalam kehidupan sehari-hari seorang manusia.

3. Redha dengan yang sedikit, ini berkaitan dengan rezeki. Bila mendapat rezeki yang banyak, siapa pun akan redha tapi bagaimana bila sedikit? Yang perlu disedari adalah bahawa rezeki tidak semata-mata wang ringgit dan harta.

4. Orang yang menyiapkan diri untuk “perjalanan panjang”, maksudnya adalah hidup sesudah mati.

Hafiz puas hati dan mengangguk. Persoalannya selama ini barangkali telah terungkai.

Pena Tumpul -  Saya bukan Ustaz.

Sunday, June 04, 2017

Terjah

Kari daging rusa masakan emak mertua, sedap!
Petang semalam berbuka dengan penuh nikmat dan menyelerakan kari daging rusa masakan emak mentua.Seingat saya kali terakhir mencicip daging ini kira-kira 30 tahun lalu. Atok Dolah yang masih sasa perkasa waktu itu diberi rezeki bila jeratnya mengena. Atok Dolah memang suka berburu. Tanggal Rabu 4 April 1979 Atok Dolah membawa pulang seekor rusa. Kebetulan pada hari yang sama, adik bongsu saya dilahirkan. Ramai yang berkata, rezeki anak baru lahir itu. Sedapnya masakan kari Atok Senah masa itu.

Petang ini pula, isteri mengambil keputusan untuk menggantung periuk belanga di dapur. Tiada sebarang aktiviti memasak berlaku. Haziq  mencadangkan untuk makan di mana-mana kedai makan di luar sahaja. Isteri pun sangat setuju. Namun saya tidak melihatnya sebagai cadangan yang baik. Ketika hampir setengah jam mendekati waktu berbuka, saya suarakan supaya berbuka di rumah emak sahaja. Kami bercadang untuk terjah sahaja dan tidak perlu beritahu emak bahawa kami ingin berbuka bersama emak. Kami singgah sebentar di Param (nota: singkatan untuk Pasar Ramadan) dan membeli apa yang patut.

Sesampai di rumah emak, saya lantas bertanyakan emak sama ada cukup tidaknya nasi yang emak tanak bagi menampung saya tiga beranak. Emak kata, tiada masalah. Bagus. Walaupun cuma gulai sadin masak lemak yang emak masak, namun ia sangat-sangat menyelerakan malah lebih enak daripada kari daging rusa yang saya kecapi semalam. Betul kata orang, tiada siapa yang boleh menandingi air tangan emak sendiri.

Emak kata dia tidak sangat berkeinginan untuk menjamah nasi. Rezeki emak pastinya, bila emak gembira bukan kepalang bila lempeng yang kami beli menjadi kesukaan emak.

Pena Tumpul - Hari ini berbuka di mana pula, rumah atok barangkali?

Tuesday, May 23, 2017

Terkenang-kenang

Teringat satu ketika dulu di kampung bila Ramadan tiba. Ramadhan disambut penuh meriah. Ketika zaman kanak-kanak. Berbuka di surau bersama teman dan kemudian menunggu moreh sambil bermain kejar-kejar. Ketika itu fikiran kanak-kanak kita hanya dapat menjangkau – puasa tak boleh makan-minum, berbuka, bersahur, ada solat terawih, baca Quran dan kemudian hari raya! Alangkah indahnya.

Setelah tahun demi tahun berlalu, bila kita digamit usia, pengertian tentang Ramadan makin mendalam.Ramadan bukan lagi tradisi yang datang dan pergi tanpa isi. Kita diterjah pertanyaan, sampai bila rutin itu perlu berlalu tanpa berkesan pada jiwa?

Dulu-dulu, ketika Ramadhan datang, badan masih bertenaga, namun ilmu hanya setakat di permukaan. Puasa hanya pada sah dan batal. Kini Ramadan datang, ilmu mula menyelam, namun tenaga semakin kurang. Tidak segagah dulu. Kesihatan mula terjejas. Ingin bertindak, tapi terbatas. Ya, Allah… bagaimana Ramadhan ku kali ini?

Saya melihat anak-anak ketawa dengan gurau sendanya. Mereka belum mengerti perlumbaan usia dan amal. Saya melihat diri saya dalam diri mereka berpuluh-puluh tahun yang lalu.

Pena Tumpul -  Melihat diri



Tuesday, April 11, 2017

50sen

Dulu sekitar 70an, saya cuma dibekalkan 50 sen sahaja sebagai belanja sekolah. Waktu itu harga makanan dan minuman di kantin tidaklah sangat mahal seperti sekarang. Dengan duit sebanyak itu, dapatlah saya membeli sepinggan kecil mee goreng dan segelas air sirap. Cukuplah untuk atas perut. Saya tidak pernah merungut pun dengan pemberian ayah. Saya sedar itu sejumlah itu sahajalah yang ayah mampu
Saya ingin berkongsi sebuah kisah yang saya kira boleh dijadikan iktibar dan manafaat. Kisah ini mungkin benar dan mungkin juga tidak. Pun begitu, mesejnya sangat jelas.  
Kringggg..loceng rehat berbunyi.

"Teriiimaaaa kaaaaasih cikgu!",
Semua pelajar beredar ke kantin. Tapi seorang pelajar ini tak keluar untuk rehat.
Awak tak rehat ke Alif? ujar saya kepada pelajar ni. "Tak cikgu". jawab Aif ringkas.
"Kenapa Alif tak rehat? Jawab Alif "Mak saya beri 50 sen sehari cikgu. Kat kantin 50 sen ini dapat beli nugget aja sekeping. Malu la cikgu beratur panjang2 dapat beli nugget saja. Jadi saya kumpul duit hari ini untuk makan hari esok. Jadi saya dapat la makan nugget 50 sen dan air sirap 50 sen. Saya ke kantin hari Selasa dan Khamis saja cikgu " kata Alif tertunduk malu.

Perasaan saya mula bercampur baur, sedih sebak. Ketika kos hidup sangat tinggi, masih ada pelajar yang membawa 50 sen ke sekolah. Ramai di antara kita memandang 50 sen jumlah yang kecil sedangkan bagi pelajar ini 50 sen sangat besar ertinya.

Saya tanya lagi, "Kalau hari Jumaat awak tak pergi kantin la ye?
"Oh hari Jumaat duit 50 sen ni saya sedekah masa bacaan yasiin, cikgu" jawab Alif dengan bersahaja. "Mak saya kata kalau kita sedekah, rezeki kita akan bertambah.."ujar Alif lagi.

Mata saya dah berkaca.Saya terkejut dan bertambah sebak. Dah la duit ada 50 sen,siap boleh sedekah pulak. Terpukul sungguh saya, bayangkan duit 50 sen yang diberi untuk makan, dia infakkan 50 sen untuk tabung sekolah setiap Jumaat semasa bacaan yasiin. 
Mungkin kisah ini nampak simple namun bagi saya ia memberi seribu pengajaran. Mungkin Allah sengaja temukan saya dengan pelajar ini supaya melebihkan sedekah dan berinfak.

Bagaimana pula dengan kita? Mampukah kita istiqomah bersedekah setiap hari Jumaat?

Pena Tumpul - Milik kita belum tentu rezeki kita
 

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...