Thursday, March 31, 2011

Zat


"Tolong jelaskan Zat Allah. Apakah wujud Allah itu benda padat seperti batu, benda cair seperti susu atau seperti gas?", tanya ilmuan yang tidak percaya pada Tuhan pada Abu Hanifah.

Abu Hanifah ditubi lagi dengan soalan tentang Zat Allah. Sekali lagi Abu Hanifah mempamerkan kebijaksanaannya menangkis soalan itu.


Dia beranalogi lagi.


"Tuan pernah mendampingi orang sakit yang sedang menunggu masa untuk mati?


"Pernah", kata ilmuan itu.


"Bagus. Mudah bagi saya untuk menjawab soalan Tuan itu. Awalnya, bukankah orang sakit itu dapat berkata-kata dan dapat menggerakkan anggota badannya. Betul tak?"


"Ya, memang begitulah yang saya lihat", jawab ilmuan itu lagi.


"Tetapi, kenapa tiba-tiba orang sakit itu diam tidak bergerak? Apa yang menyebabkan hal itu berlaku?", Abu Hanifah bertanya lagi.


"Itu kerana roh orang tersebut telah berpisah dari tubuhnya.", kata ilmuan itu. "Sewaktu roh itu keluar, apakah Tuan masih berada di sana?", Abu Hanifah terus bertanya lagi.


"Ya, saya memang masih berada di sana", jelas ilmuan itu.


"Cuba jelaskan kepada saya apakah roh orang itu adalah sesuatu yang menyerupai pepejal, cecair atau pun gas?, tanya Abu Hanifah dengan yakin.


"Saya tidak mampu menjawabnya", kata ilmuan itu.


"Lihat, Tuan sendiri tidak dapat menerangkan bentuk roh, inikan pula saya diminta untuk menerangkan Zat Allah yang menciptakan roh!"


Ilmuan tewas lagi. Namun Abu Hanifah terus diasak lagi.


Pena Tumpul - Pencipta tentunya lebih hebat daripada yang dicipta

Wednesday, March 30, 2011

Mana?


"Dimanakah Tuhanmu berada sekarang?, sesuatu yang ada, pasti ada tempatnya"
Sekiranya seorang yang tidak pernah percaya tentang adanya Tuhan mengajukan soalan di atas apalah agaknya jawapan kita. Ia bukan mudah untuk dijawab lebih-lebih lagi sekiranya soalan itu memang berniat untuk menguji sejauh mana keyakinan kita dan pegangan kita kepada adanya Tuhan.

Saya mendengar seorang Ustaz ini lewat corong radio awal pagi ini kisah bagaimana Abu Hanifah berdepan dengan seorang ilmuan Rom yang terang-terang seorang atheis dan menolak mentah-mentah kewujudan Tuhan. Abu Hanifah ternyata bijak menjawab soalan-s0alan yang dilontarkan kepadanya berkait kewujudan Tuhan. Dia diasak satu demi satu soalan yang benar-benar menguji akidahnya.

Abu Hanifah bijak beranalogi bila soalan di atas tadi diajukan kepadanya. Susu dan keju dijadikan analogi untuk menjawab ilmuan bongkak ini.

"Adakah Tuan tahu bentuk susu?",tanya Abu Hanifah.
"Ya, sudah tentu", jawab ilmuan pula.
Abu Hanifah bertanya lagi, "Ada susu tak dalam keju itu?
" Ya, sudah tentu", jawan ilmuan itu.

Abu Hanifah terus bertanya dan kali ini soalannya lebih mencabar pemikiran ilmuan itu. "Kalau begitu, cuba tunjukkan saya di mana tempat keju itu sekarang?" "Pastinya tidak ada tempat yang khusus. Keju itu bercampur dengan susu di seluruh bahagiannya, " jawab ilmuan itu dengan penuh semangat.

"Lihatlah dan fikirlah sendiri, keju sendiri tidak mempunyai tempat khusus di dalam susu. Oleh itu Tuan tidak sepatutnya meminta saya untuk menunjukkan tempat di mana Tuhan berada", kata Abu Hanifah.

Ilmuan terpukul. Abu Hanifah terus di asak lagi.


Pena Tumpul - Tunggu sambungannya esok

Tuesday, March 29, 2011

Perbandingan


Bersama isteri dan Haziq kami makan di luar malam ini. Saya tidak pernah sekali pun mendatangi kedai makan ini. Bila melihat bukan kepalang ramainya yang mengerutung kedai makan ini, isteri mencadangkan untuk mencubanya. Pasti hebat masakannya sehingga begitu sekali tarikannya.


Makanan yang dipesan disajikan di atas meja. Pantas dilunas pesanan walaupun ramai. Barangkali inilah salah satu tarikannya. Nampak menyelerakan. Haziq hampir mahu memulakan suapan pertamanya bila dia tiba-tiba menyatakan ada sehelai rambut dalam nasi papriknya. Dia pada mulanya berhasrat untuk mendapatkan sepinggan nasi yang lain namun saya menasihatkannya ia bukanlah isu yang besar sangat pun. Tidak merbahaya pun. Anggaplah sahaja itu satu kesilapan yang tidak disengajakan. Dan tidak nampak manis untuk mengaibkan tuan punya kedai yang baru pertama kali didatangi itu. Bagus, dia tidak membantah.


Melihat mangkuk di atas meja hidangan dan air halia madu yang dipesan mama ditambah pula isu sehelai rambut yang ditemui Haziq dalam nasinya tadi saya terfikir sesuatu. Saya mahu berbincang santai sambil menikmati hidangan. Tentang mangkuk, madu dan rambut.


Saya ingin melihat pemikiran isteri dan anak lelaki saya. Isteri berseloroh, "Madu memang manis namun kalau bermadu pahit. Sesama isteri akan tarik rambut dan mangkuk akan terbang melayang-layang." Menarik juga lontaran spontannya. Haziq tidak mampu mengaitkan ketiga-tiganya sekali gus. Tak apalah.


Saya sebenarnya ingin menarik perhatian mereka berdua bagaimana Rasulullah dengan sahabat-sahabatnya Abu Bakar, Umar, Usman dan 'Ali memberi pandangan tentang tiga benda ini. Cukup menarik.


Abu Bakar berkata, "Iman itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, orang yang beriman itu lebih manis dari madu, dan mempertahankan iman itu lebih susah dari meniti sehelai rambut".


Umar pula kata, "Kerajaan itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, seorang raja itu lebih manis dari madu, dan memerintah dengan adil itu lebih sulit dari meniti sehelai rambut".


Kata Usman , "Ilmu itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, orang yang menuntut ilmu itu lebih manis dari madu, dan beramal dengan ilmu yang dimiliki itu lebih sulit dari meniti sehelai rambut".


Manakala 'Ali kata, "Tamu itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, menjamu tamu itu lebih manis dari madu, dan membuat tamu senang sampai kembali pulang ke rumahnya adalah lebih sulit dari meniti sehelai rambut".


Rasulullah pula kata, "seorang yang mendapat taufiq untuk beramal adalah lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, beramal dengan amal yang baik itu lebih manis dari madu, dan berbuat amal dengan ikhlas adalah lebih sulit dari meniti sehelai rambut".


Allah berfirman, "SyurgaKu itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik itu, nikmat syurgaKu itu lebih manis dari madu, dan jalan menuju syurgaKu adalah lebih sulit dari meniti sehelai rambut".


Hebatnya kejadian Tuhan khususnya kepada mereka yang mahu berfikir.


Pena Tumpul - Ingin datang lagi ke kedai makan ini, memang istemewa

Saturday, March 26, 2011

Cantik


Ada ungkapan menyebut untuk tampil cantik harus menderita malah sakit. Tidak kurang yang sanggup berhabis duit. Lebih melampau lagi ada yang sampai tergamak mengubah wajah yang sudah cukup cantik ciptaan Tuhan.

Kening dicukur, hidung ditebuk lalu dipakaikan subang. Hidung yang kemik dimancungkan untuk tampak menarik dan menawan. Bukan sedikit belanjanya. Besarnya anting-anting yang tersangkut di telinga namun tidak dirasa berat dan sakit kerana ingin nampak cantik. Sakitnya kaki dek penangan kasut tumit tinggi. Juga dibenam rasa sakit itu kerana ingin nampak cantik.

Saya sempat menyaksikan secara dekat wanita merentas dunia "menyakitkan" diri mereka untuk tampak cantik. Di muzium kecantikan Melaka dipamerkan pelbagai gambar dan artifek bagaimana tubuh badan disakiti untuk sebuah kecantikan.

Kegilaan wanita untuk cantik sudah berkurun lamanya. Untuk sebuah leher jinjang misalnya leher rela disakiti gelungan tembaga. Tidak sakitkah? Untuk sebuah pinggang yang ramping dan cantik pula bak kerengga, pinggang diikat dan dicerut. Sakit, tetapi tidak dirasa demi untuk cantik. Ada juga yang dikikir giginya dengan batu tajam. Juga sakit. Kaki pula diikat dan dipasung dalam kasut yang amat kecil saiznya supaya kekal kecil dan cantik macam kaki bayi. Juga sakit.

Kegilaan untuk cantik tidak pernah padam malah terus membara. Akhirnya yang nampak cantik itu tidak lebih hanya kecantikan kosmetik dan ia tidak cantik pun.

Pena Tumpul - Jangan diubah ciptaanNya

Friday, March 25, 2011

Menunjuk


"Kak, letih aja nampak hari ini, tak sehat ke?....."Saya puasa enam"

Bunyi macam menunjuk-nunjuk. Tetapi tidak tahulah mungkin dalam hati tidak berniat begitu. Ada dua kemungkinan, setakat memberitahu tanpa niat menunjuk atau paling dikhuatiri kalau memang terdetik hati untuk menunjuk-nunjuk.

Menunjuk-nunjuk dan bermegah-megah ini disebut riya'. Selalu kita dengar bila memberi sesuatu, orang yang memberi akan didengar berkata, "Saya ikhlas ni," Betul ke ikhlas atau ada niat memang hendak menunjuk barangkali. Sukarnya untuk mengelak sangkaan orang ramai terhadap niat kita. Mungkin niat kita bukan hendak menunjuk pun tetapi tidak siapa yang betul-betul tahu apa yang ada dalam hati kita.

Kata Ustaz yang bercakap tentang ikhlas lewat TV9, kita boleh tahu tanda orang-orang yang riya' ini. Dia memetik tiga ciri yang pernah disampaikan oleh Ali bin Abi Thalib. Kalau sendirian, amalannya tidak hebat mana pun maklumlah sebab tiada yang melihatnya. Sebaliknya ia berlainan sekali kalau amalan tersebut dilakukan bila orang lain ada bersamanya. Masa itulah dia paling banyak bersedekah, paling kerap amalan baiknya. Akhirnya, orang yang riya' ini, makin ramai yang memuji amalannya makin kencang lah dia beramal tetapi sekali dikeji amalan yang selalu dibuat sebelum ini terus berhenti.

Justeru itu kata Ustaz lagi kalau hendak buat sesuatu buatlah bersendiri. Jangan buat didepan mata orang, riya' jadinya nanti.

Seperti kisah Abu Umamah al-Bahili yang melihat seorang sedang melakukan sujud dalam masjid sambil menangis. Abu Umamah kemudian memanggilnya dan berkata, "Bagaimana engkau ini! Sebaiknya hal ini engkau lakukan saja di rumahmu".

Kata Ustaz kalau kita juga boleh menangis ketika sendirian, boleh juga solat sunat ketika di rumah, boleh juga bersedekah ketika tiada yang melihat, boleh berdiam diri juga setelah memberi sesuatu kepada orang lain, tidak menunjuk-nunjuk dan bukan riya' lah kita.

Pena Tumpul - Senyap-senyap aja

Thursday, March 24, 2011

Balas


Buat baik dibalas baik. Buat jahat dibalas jahat. Inilah yang biasa sangat kita dengar. Balas baik dengan jahat pernah juga kita dengar. Tetapi kalau buat jahat dibalas baik ia agak luar biasa. Namun ia bukanlah luar biasa sekiranya peribadi Rasulullah dijadikan sandaran.

Nabi tidak balas jahat dengan jahat, tetapi balas dengan baik. Mulianya akhlak Nabi. Di majlis meraikan keputeraan insan besar ini yang sempat saya hadiri lagi, Ustaz membawa cerita yang sudah amat biasa kita dengar ini. Biar didengar selalu, namun baik untuk didengar berulang-ulang kali. Sebagai peringatan kepada diri yang memang selalu lupa.

Seorang Yahudi ini mengutuk dan menghina Nabi serta ajaran yang dibawa oleh Nabi secara terbuka setiap hari di pasar. Jahatnya perbuatan Yahudi ini. Apa yang Nabi buat? Nabi tidak balas jahat pun. Nabi tidak marah, jauh sekali melenting. Nabi tidak hirau dan tidak kesah. Nabi sebaliknya buat sesuatu yang kita tidak pernah terfikir pun. Nabi melayan Yahudi dengan amat baik sekali. Setiap hari Nabi menyuapkan Yahudi yang buta ini dengan kurma. Malahan menghancurkannya sebelum dimasukkan kemulut kerana Yahudi yang bermulut jahat ini juga tiada gigi. Untungnya Yahudi itu dilayan begitu mulia sekali oleh Nabi ketika dia pula mengutuk Nabi. Akhirnya, Yahudi ini menerima Islam kerana kagum dengan peribadi Nabi.

Hebatnya peribadi dan akhlak Nabi.Begitukah kita? Saya melihat diri.

Pena Tumpul - Islam dicintai dan tidak ditakuti kerana peribadi penganutnya

Sunday, March 20, 2011

Cinta



"Demi nyawaku di tangan-Nya, tidak beriman seseorang kamu sehingga aku menjadi orang yang dia kasihi melebihi kasihnya terhadap ayah, emak dan semua makhluk yang lain.” (Hadis riwayat Bukhari).

Hadis ini menjadi intipati ceramah ustaz yang di undang di majlis ilmu sambutan Maulidul Rasul Gudang Garam. Rata-rata yang hadir dilihat terpaku dengan isi penyampaian malah gayanya juga. Sepanjang dua jam penuh dengan ilmu, biar sudah didengar berulang kali sebelum ini. Sesekali terdengar derai ketawa hadirin dek jenaka ustaz dari Labis ini.

"Tok Ketua, siapa yang lebih Tok sayang, isteri atau Nabi? Ustaz memulakan ceramahnya dengan mengajukan soalan ini kepada Ketua Kampung. Tok Ketua jawab sama-sama sayang.Tidak boleh begitu kata Ustaz. Nabi perlu dikasihi dan disayangi lebih daripada yang lain-lain malah melebihi ibubapa, anak isteri.

Kita sebagai umatnya sebenarnya mesti meletakkan kecintaan terhadapnya di puncak rasa cinta. Tetapi tercapaikah kita berbuat demikian? Mampu atau tidak, kita sebagai mukmin seharusnya berusaha menanamkan rasa kasih terhadap baginda dan sebagai manifestasi penzahiran cinta terhadap Nabi itu, maka segala sunnah dan panduan hidup yang telah dipertunjukkannya perlulah kita ikut dan teladani sedaya termampu.

Ustaz bercerita satu kisah yang menjelaskan cintanya sahabat terhadap Nabi SAW. Saidina Umar al-Khattab ada mengisahkan begini: Saya berjalan bersama-sama Nabi SAW sambil diiringi sahabat yang lain. Kemudian baginda berjalan memimpinku. Umar pun berkata: Demi Allah, wahai Rasulullah, sesungguhnya aku benar-benar menyintaimu.” Hebat sekali sentuhan kasih sayang antara sahabat terhadap Rasulullah SAW.

Dilanjutkan kisahnya, Nabi SAW pun berkata: “Melebihi cintamu kepada orang tuamu, wahai Umar? Umar pun menjawab: Ya Rasulullah. Kemudian, Nabi SAW bertanya lagi: Melebihi cintamu kepada hartamu, wahai Umar? Umar mengatakan: Ya Rasulullah. Nabi SAW meneruskan lagi pertanyaan kepada sahabatnya itu: Melebihi dirimu, wahai Umar? Umar berkata: Tidak.”

Seketika kemudian Nabi SAW pun mengatakan kepada Umar: “Tidak wahai Umar. Tidak sempurna imanmu sampai engkau menyintaiku melebihi dirimu sendiri.” Umar pun keluar buat sementara sambil berfikir, kemudian kembali dengan begitu semangat lalu berkata: “Demi Allah, wahai Rasulullah. Sungguh aku menyintaimu melebihi diriku sendiri.” Mendengar pengakuan daripada Umar itu, Nabi saw pun berkata: “Sekarang, wahai Umar (baru benar).”

Adakah sampai begitu sayangnya kita kepada baginda? Bagaimana kita menterjemahkan rasa sayang kepada baginda? Ustaz kata senang sahaja. Buat apa yang Nabi buat. Ikut sunnah Nabi. Selalulah berselawat atas Nabi. Setiap saat dan ketika. Tidak sukar pun.

Pena Tumpul - Ceramah berkesan dan makanan pula boleh tahan

Monday, March 14, 2011

Ikut


"Hafiz dah salam ayah, ibu, adik dan atok. Ayah tak salam dengan atok pun"

Hafiz berada dibulan ketiganya di tadika. Perkembangan mindanya dilihat amat ketara. Gaya tuturnya makin kemas dan meyakinkan. Banyak perkataan-perkataan baru yang terpacul dari mulutnya. Sudah mula kritis.

Atoknya bercerita tentang perilakunya yang saya kira menarik. Setiap pagi sebelum ke sekolah Hafiz dipesan dan diajar supaya bersalam dengan ayah, ibu, adik dan atoknya. Dia melakukannya tanpa sukar kerana memang itulah yang gurunya ajar padanya. Cumanya dia hairan kenapa ayahnya tidak dilihat bersalam dengan ibunya seperti yang dia lakukannya pada ibunya.

Begitulah anak-anak sekarang. Cepat memerhati dan begitu peka dengan apa yang dilihat di sekelilingnya. Sedikit kesilapan kita dia akan mudah perasan walaupun di usia serendah lima tahun itu. Kita mungkin boleh menyuruhnya buat itu dan ini namun ia bukanlah yang terbaik. Anak-anak sekarang sebenarnya buat apa yang kita buat. Dia melihat apa yang kita buat dan tidak buat dan itulah yang lebih menarik perhatiannya. Dia bukanlah tertarik sangat dengan apa yang kita suruh dia buat sedangkan dalam masa yang sama kita tidak buat apa pun yang kita suruh dia buat.

Pena Tumpul - Anak adalah masa silam kita,sementara ibubapa adalah masa depan kita



Tuesday, March 08, 2011

Kerenah


Pak Utih merungut sambil marah-marah kerana permohonannya untuk mendapatkan bantuan bagi adiknya yang kelainan upaya masih tidak diluluskan sampai sekarang. Saya faham kemarahannya dan memang berasas. Pun begitu, di pihak yang satu lagi, kelewatan itu juga berasas. Ada prosedur yang perlu dipatuhi.

Walaupun peraturan dibuat untuk memudahkan sistem, namun janganlah kita begitu terikat dengannya sampai menafikan soal budibicara dan sikap toleransi. Pastinya ada perkara yang dapat dilakukan dengan baik dan memuaskan hati kedua-dua pihak sekiranya kita bertindak sebagai "manusia" dan bukan dikongkong oleh peraturan buatan manusia.

Pak Utih bukan seorang diri berdepan dengan kerenah birokrasi ini. Namun itu bukan bermakna kita harus memandang sepi perkara yang tidak sepatutnya berlaku ini. Di mana-mana pun sentiasa ada ruang untuk memudahkan urusan tanpa menggadaikan rasa kemanusiaan yang seharusnya menjadi dasar kepada mana-mana sistem dan peraturan buatan manusia. Kita jangan jumud.

Pak Utih bercerita tentang permohonannya yang sudah makan tahun. Cerita tipikal tentang kelewatan. Tidak sangat menghairankan pun. Sudah lumrah sangat.

Ibarat kisah seorang pengemis yang kelaparan yang sudah berhari-hari tidak makan. Dia memerlukan bantuan segera. Lalu bertemu dengan seorang pegawai kerajaan di jabatan yang berkaitan. Bermula dengan isi borang. Kemudian berurusan pula di jabatan lain hanya untuk mendapatkan borang. Mengisi borang tidak bermakna urusan selesai. Borang permohonan perlu diteliti oleh pihak atasan sebelum sebarang tindakan meluluskan dapat dibuat. Kemudian perlu pula diselidik latar belakangnya oleh pegawai yang bertanggungjawab. Ia tidak habis di situ. Kena tunggu pula kelulusan bahagian kewangan. Kemudian diagihkan pula kepada bahagian pentadbiran yang akhirnya memaklumkan sama ada permohonan diluluskan atau sebaliknya dan tidak diketahui entah bila.

Pengemis itu bukan perlu banyak pun. Cuma sedikit makanan untuk hari itu sahaja. Malangnya dia perlu membawa sebilah gunting untuk melalui begitu banyak pintu yang perlu dipotong reben-reben merahnya!

Pena Tumpul - Memerhati ramainya Napoleon

Friday, March 04, 2011

Tanam

Memang tidak rugi berbudi pada tanah.Malah tidak perlu banyak modal pun. Cuma berbekalkan benih sayuran yang tidak sampai pun berapa ringgit, selang beberapa bulan hasilnya sudah boleh dituai.Masalah remeh seperti tiada masa dan ruang tanah yang kosong untuk bercucuk tanam sebenarnya tidak timbul langsung. Apa yang penting ialah kesediaan untuk meluangkan masa sekitar satu atau dua jam sehari untuk melakukannya.

Rasanya ruang tanah yang ada dibelakang rumah cukup luas menunggu untuk dikerjakan. Siapkan batas-batas dan taburkan benih selain daripada siraman air setiap hari dan pupukan baja, sayuran hasil tangan sendiri siap untuk dituai dan dirasakan nikmatnya.

Ternyata sayuran yang ditanam sendiri lebih sedap, manis dan tentunya bebas dari cemaran racun serangga dan bahan-bahan yang disangsikan.Saya sendiri sudah puas merasai pelbagai sayuran seperti bendi, sawi, bayam, kacang botol dan kini menanti jagung pula.

Sambil menyelam minum air kata orang- mengeluarkan peluh sambil berjimat sedikit untuk duit pasar.

Pena Tumpul - Hendak seribu daya

Thursday, March 03, 2011

Abai


"Sesiapa yang memuliakan Allah, maka Allah akan memuliakannya. Dan sesiapa yang mengabaikanNya, maka Allah akan mengabaikannya"

Itulah jawapan yang mampu saya berikan kepada Haziq bila bertanya kenapa ada yang masih mengemis di bumi Allah yang dilimpahi rezeki meruah-ruah. Dia nampak seorang pengemis dan atas dasar kasihan dia meminta RM10 daripada saya untuk disedekahkan kepada pengemis itu.

Saya meminjam kenyataan yang diungkapkan oleh seorang ulama salaf seperti yang diceritakan oleh Ibn Rajab al Hanbali. Ulama ini melihat seorang yang sudah sangat tua sedang mengemis dan meminta-minta kepada manusia. Ulama itu berkata, "Orang ini mengabaikan Allah pada masa mudanya, maka Allah mengabaikannya pada masa tuanya"

Imam Abu Syuja' dikisahkan berusia panjang sehingga 160 tahun dan tidak ada satu pun anggotanya yang rosak. Pendengaran, penglihatan dan ingatannya tetap sihat seperti seorang muda belia. Bila ditanya rahsianya, ulama ini menjawab, "Saya menjaga anggota badan ini daripada maksiat pada masa muda, maka Allah lalu menjaganya pada masa tua".


Sesuatu yang diguna selari dengan tujuan penciptaannya, tidak dapat tiada keadaanya akan tetap terjaga dengan baik. Sebaliknya, jika menyimpang dari tujuan asal, kerosakan akan menimpa. Ibarat sebuah komputer. Kalau murni penggunaannya, bertahan lamalah ia tanpa masalah. Kalau disalahgunakan untuk membuka laman-laman web yang tidak sepatutnya, biasanya akan mengundang pelbagai virus yang mengganggu fungsinya!

Pena Tumpul - Allah Maha Mengetahui

Wednesday, March 02, 2011

Rahmat

"Tidaklah Aku utuskan engkau wahai Muhammad melainkan menjadi rahmat kepada seluruh alam." (al-Anbia’ : 107)
Tidak banyak input yang segar diperolehi daripada ceramah Maulid di Masjid Batu Anam malam tadi. Apa yang disampai sudah didengar berulang-ulang kali. Malah Ustaz yang menyampaikannya juga mengakuinya. Kisah seorang Badwi yang kencing dalam masjid dan ditegur secara berhikmah oleh baginda Nabi sudah acapkali didengar. Begitu juga kisah kebijaksanaan baginda menyelesaikan pertelingkahan pelbagai qabilah dalam meletakkan semula Hajar al-Aswad.


Pun begitu ada juga yang baru didengar buat kali pertama. Kisah bercahayanya wajah baginda bagai matahari sehingga sampai boleh menjadi penyuluh kepada jarum Aisyah yang jatuh di lantai semasa menjahit. Juga kisah Nabi ditanya pelbagai soalan bagi menguji kenabiannya yang akhirnya membawa kepada berimannya mereka yang mengajukan soalan-soalan tersebut kepada baginda.


Kata Ustaz walaupun segalanya boleh diperolehi dengan membaca kitab-kitab Sirah Nabi namun menghadirkan diri dalam majlis ilmu begini adalah lebih dituntut sebenarnya. Seperti kata beliau ketika iman seakan menipis dan menyusut bersama hari yang dititi, ia perlu dijana semula dengan mengikuti kuliah-kuliah agama begini. Sekurang-kurangnya sekali dalam sehari. Dan ia amat betul.


Pena Tumpul - Menimba ilmu dari Tanyalah Ustaz

Tuesday, March 01, 2011

Robot


Adakah saya bercakap dengan robot? Tuturkatanya memang persis robot yang diajar untuk bercakap. Pantas dan sukar difaham buah butirnya.

Keadaan begini memang sering ditemui di kaunter-kaunter makanan segera. Mereka memang sudah dilatih untuk bertutur begitu barangkali. Berdepan dengan ramai orang di kaunter barangkali tidak perlu sangat bertutur dan berbahasa macam manusia. Banyak masa terbuang nanti. Segalanya perlu pantas dan tepat, sepantas wang yang mesti masuk dalam kantung.

Bila berurusan melalui telefon pula, kita biasa mendengar pertuturan berbunyi robot masuk ke dalam telinga kita. Tidak begitu enak mendengarnya. Adakalanya saya rasa perlu untuk menegur mereka, walau pun saya tahu bertutur begitu memang satu tuntutan dalam kerja mereka.

Saya melihat nilai kemanusiaan dalam hubungan makin terhakis. Kita nampaknya lebih senang berurusan dengan yang lain melalui media baru yang lebih pantas dan mudah. Malahan perbualan juga sudah boleh diprogramkan dan disimpan di peti suara. Manusia sudah semakin malas dan manja. Mesin mengambil alih peranan sedikit demi sedikit dan akhirnya menerajui dunia.

Pena Tumpul - Paling tidak suka kalau panggilan telefon dilayan dengan mesin peti suara

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...