Sunday, December 20, 2015

Ubat

Di satu kaki lima di sebuah kota besar, terdengar suara seorang penjual ubat sedang mempromosikan ubat jualannya..

Penjual ubat : Mari! Mari! Adik, abang, kakak, pakcik dan makcik! Saya ingin memberitahu anda sesuatu. Sebentar lagi bandar ini akan dilanda gempa. Sekiranya anda semua mahu selamat, cubalah ubat saya ini. Nescaya anda tidak akan merasakan gempa bumi itu walau sedikit pun. Saya telah menjual ubat ini di merata pelosok dunia dan setakat ini tiada yang merungut tentang kesahihannya. Cubalah! Bandar ini akan dilanda gempa pada tepat jam1130 pagi nanti!!

Orang ramai yang lalu lalang di situ terpinga-pinga mendengarnya. Oleh kerana ada yang percaya apa sahaja boleh berlaku dalam duniapada hari ini, mereka pun tanpa was-was, berduyun-duyun membeli ubat anti-gempa tersebut.

Jam sudah hampir 11.30 pagi. Semakin ramai yang berkerumun membeli ubat tersebut. Dalam ramai-ramai itu, adalah seorang pakcik yang tergesa-gesa membelinya kerana waktu gempa semakin hampir. Pakcik itu dan mereka yang lain pun terus memakan ubat tersebut untuk mengelak dari merasakan gempa bumi yang bakal berlaku.

Jam sudah menunjukkan pukul 1130 pagi. Satu minit berlalu.. dua minit.. tiga minit.. hingga minit yang kesepuluh, pakcik tadi pun berteriak kepada penjual ubat tersebut.

Pakcik : Eh! Dah lama ni.. Mana gempanya? Awak tipu kami ye?

Penjual Ubat : Hah! Kan betul apa yang saya kata! Pakcik tak merasakan apa-apa gempa pun kerana memakan ubat saya! Itu menandakan ubat saya sangat mujarab!

Pena Tumpul - Jangan mudah terpedaya dengan penjual ubat

Saturday, December 19, 2015

Pengajaran

Saya ditarik untuk menonton drama buatan tempatan di TV3 malam ini. Sudah lama saya tidak terpanggil untuk menonton drama. Sebabnya mudah- jalan cerita drama Melayu sama sahaja dulu sampai sekarang. Jadi, menontonnya macam membuang masa sahaja. Namun kali ini tajuk ceritanya sangat kuat mengajak saya untuk menontonnya. Promonya juga sedikit membantu saya untuk mengetahui apa yang ada dalam cerita ini.

Drama Di bawah Langitmu ini adalah sentuhan pengarah Raja Ahmad Alauddin, pensyarah yang pernah mengajar saya kira-kira 30 tahun lalu semasa di UKM. Faktor pengarah juga mendorong saya menonton drama ini hingga ke hujungnya. Hasil tangan Raja Ahmad Alauddin pada saya tidak pernah mengecewakan.

Drama yang baik perlu ada pengajaran. Drama bukan setakat hiburan sahaja atau setakat menempelkan pelakon-pelakon yang kacak dan cantik. Dan drama ini ada pengajarannya. Walaupun Osman hampir gagal memiliki An sebagai teman hidupnya setelah menjadi tunangan orang, akhirnya An menjadi isterinya juga. Pengajaran paling berguna di sini bahawa jodoh itu di tangan Tuhan. Jodoh itu milikNya. Kata orang kalau bukan jodoh kita dan hak kita, dalam genggaman pun boleh terlepas.

Siapa pun suami kita, baik atau buruk, isteri perlu mendahuluinya lebih daripada orang lain. Faktanya, Allah paling teratas, kemudian Rasulullah, kemudian suami dan diikuti ibu dan bapa. An faham itu. Dia tidak menelanjangkan keaiban suaminya yang kerap menderanya pada orang lain kerana sayangnya dan taatnya pada suaminya. Hanya dengan rahmat Allah, tembelang suaminya terbongkar juga. An terlepas dari penderitaan yang ditanggungnya bersama suaminya kian lama.

Selain itu, kerana tekanan rumah tangga boleh berantakan. Rumahtangga yang diawalnya sangat bahagia bertukar lara bila Osman ditipu rakannya dan lesap wangnya, Osman tertekan dan menjadikan isteri yang disayanginya dulu sebagai mangsanya. Pengajarannya, janganlah sampai wang membuat kita hilang pertimbangan. Juga, jangan mudah sangat percaya kepada seseorang, walaupun rakan yang kita sangka baik, kerana selalunya kawan jugalah yang selalu makan kawan.

Cuma, saya kurang selesa dengan pengakhirannya. Menembak dan membunuh orang bukan budaya Melayu. Ia tidak boleh diterima langsung!

Pena Tumpul - Drama adalah kisah hidup kita

Monday, December 14, 2015

Umpan

Hadif di umpan dengan gula-gula sebelum berjaya dipujuk oleh ibunya untuk mandi petang tadi. Dia menangis semahunya sambil menolak ibunya. Namun dia tewas juga dengan umpanan ibunya. Hafiz yang berusia 4 tahun pula diumpan oleh ayahnya dengan mainan setiap kali dia enggan diajar mengaji. Ikan di air diumpan dengan cacing dan berakhir dengan mulutnya tesangkut pada mata kail yang tajam milik si pengail. Ayam kampung yang liar tewas dengan umpan jagung yang tidak seberapa sebelum menyaksikannya disembelih untuk gulai kari yang enak. Seorang anak yang malas belajar di umpan oleh ayahnya dengan sebuah motosikal untuk sebuah keputusan cemerlang dalam peperiksaan . Hari ini saya diminta oleh isteri untuk menyumbangkan dua hamper untuk hadiah cabutan bertuah bagi mengumpan ibubapa supaya hadir dalam mesyuarat agung PIBG sekolahnya.

Umpan pelbagai bentuknya. Kata-kata dari mulut yang manis pun boleh jadi umpan yang cukup berkesan. Namun umpan wang ringgit dilihat paling kerap digunakan. Orang akan mudah gelap mata sekiranya wang dijadikan umpan. Yang malas akan segera bertukar rajin andai wang umpannya. Sewaktu rewang, yang lesu tidak bermaya cepat sahaja berubah pantas dan segar bila diumpan dengan beberapa kotak rokok oleh tuan rumah.

Umpan juga boleh dilihat sebagai insentif. Sebagai insentif ia selalunya begitu positif sifatnya dan pencetus motivasi yang cukup berkesan. Bonus hujung tahun dijadikan insentif yang menanti pekerja yang rajin dan cemerlang. Ada juga yang menawarkan percutian untuk seisi keluarga di tempat peranginan. Bagi si isteri yang baik budi dan pandai menambat hati pastinya ada insentif yang menanti di hari ulangtahun kelahiran.

Pandai-pandailah mengumpan kerana ada ketikanya umpan habis namun yang di umpan tidak juga dapat-dapat.

Pena Tumpul - Umpan jinak di air tenang

Sunday, December 13, 2015

Jodoh

"Puteri saya bernama Ummu Khair Fatimah. Dia seorang yang lumpuh, pekak, buta dan bisu. Mahukah saudara mengahwini puteri saya itu sebagai syarat kedua untuk saya memaafkan saudara?"

Saya sempat menonton drama di TV3. Ceritanya saya kira cukup menarik kerana tema yang disajikan agak berlainan daripada tema-tema klise drama Melayu sebelum ini. Saya percaya cerita ini diangkat dari kisah benar seorang lelaki yang disyaratkan bekerja selama 12 tahun di ladang epal. Dosanya memakan sebiji epal milik tuan punya ladang hanya boleh dimaafkan sekiranya dia menerima syarat yang dikenakan itu.Dia juga dikehendaki menerima tawaran tuan punya ladang epal itu supaya memperisterikan anak perempuannya, Ummu Khair Fatimah.

Drama yang diberi jodol Lorong Cahaya membawa tema yang hampir sama cuma pendekatan, olahan dan jalan ceritanya agak berlainan sesuai dengan tuntutan masa sekarang. Pun begitu, olahannya sangat menarik disamping adaptasi yang sangat kreatif. Dua orang lelaki muda diberi ujian oleh Tok Leh apabila keduanya menawarkan diri untuk berguru dengan Tok Leh. Tok Leh memang penuh dengan muslihat.Ujian yang perlu mereka lalui memang amat getir dan jurinya ialah 3I iaitu Ikhlas, Iman dan Ihsan. Dua anak muda ini disyaratkan menguruskan jenazah, menggali liang lahat. Hanya bekalan 3I sahaja yang memberi mereka kekuatan untuk melaksanakan tugas itu. Pada saya di bahagian inilah kekuatan drama ini.

Syarat terakhir benar-benar menguji keikhlasan kedua anak muda ini, iaitu Nuh dan Amin. Tok Leh menawarkan cucu perempuannya sebagai calon isteri kepada mereka. Tok Leh bermuslihat lagi. Dia mempersembahkan cucunya yang sumbing. Sebaik-baik sahaja melihat gadis yang sumbing itu, Amin beralasan. Dia menolak tawaran itu dan bergegas untuk balik meninggalkan rumah Tok Leh. Nuh pula menyahutnya dengan tenang.

Di hujung cerita, Nuh dinikahkan dengan Adawiyah, cucu Tok Leh. Adawiyah tidak sumbing sebenarnya. Dia seorang yang jelita dan sempurna sifatnya. Tuk Leh berjaya mencari keikhlasan dalam diri Nuh. Keikhlasan Nuh berbayar!

Pena Tumpul- Berhati-hati memilih menantu

Thursday, December 10, 2015

Mesyuarat

Kadang-kadang kita merungut setiap kali bila diperlukan apatah lagi diwajibkan untuk hadir mesyuarat. Tidak ramai yang suka mesyuarat sebenarnya. Mesyuarat dikatakan membuang masa sahaja. Adakalanya tidak perlu bermesyuarat pun untuk memutuskan sesuatu perkara. Mesyuarat hanya memberi ruang untuk bertelagah dan bertegang leher untuk pada akhirnya tiada sebarang keputusan pun yang dapat dicapai. Mesyuarat tidak dilihat produktif tetapi membuang masa dan membosankan!

Pun begitu, walau apa sebab yang diutarakan untuk menafikan keperluan mesyuarat, namun dari sudut yang lain, mesyuarat masih platform yang penting untuk berbincang dan bertukar pandangan. Cumanya, mesyuarat itu tidaklah perlu berlarutan begitu lama sehingga dilihat tiada tujuan langsung. Mesyuarat yang baik perlu dikendali dengan berkesan dan disinilah peranan pengerusi mesyuarat dilihat amat penting.

Mesyuarat yang efektif ialah sebarang keputusan yang dicapai boleh diterjemah secara tuntas dari segi tindakannya. Bukan cantik dikertas semata-mata!


Saya suka mengambil cerita sekumpulan tikus yang bermesyuarat untuk mencari jalan bagaimana membebaskan diri mereka daripada musuh tradisi mereka iaitu Kucing. Banyak idea yang diusulkan namun semuanya ditolak kerana tidak cukup berkesan.

Namun ada seekor tikus yang cukup muda mencadangkan agar digantung loceng di keher kucing supaya setiap kali kucing lalu, kehadirannya mudah dikesan kerana pastinya loceng yang tergantung itu akan berbunyi. Namun timbul persoalan siapakah di kalangan tikus-tikus itu yang cukup berani untuk menggantungkan loceng itu di leher kucing!  Ternyata tiada seekor tikus pun yang berani melakukanya.


Mengusulkan sesuatu yang mustahil dilakukan memanglah mudah!

Pena Tumpul - Jadi pendengar sahaja

Tuesday, November 24, 2015

Stress

Living life as students in an institution of higher education is never an easy task. Here, students will face the harsh realities of life which challenge them not only cognitively but emotionally and psychologically as well. Hence stress is not uncommon among students in higher learning institutions. By understanding how these students cope with stress, the parents, lecturers, advisors and administrators can assist students in managing it.

This morning when I simply throw questions to my students , if they are stressful the answer is entirely yes and no doubt. It is indeed true that studying can be as stressful as working. However, stress in learning is also a subjective phenomenon. For some students, making a presentation in front of the class is not stressful while, for others, it is the end of the world. Some students consider quizzes as good challenges to their potential while others find them hard to handle. In other words, how one labels, interprets, thinks about and reacts to events in one's life has a lot to do with determining whether those events are stressful

I always believe that students who prepare themselves for such events are most likely to experience less stress than those who fail to do so. I observed that One of the causes of stress among college and university students is ineffective time management. Quality time is something often neglected by students whether good or average. The so-called good students often over-scheduled their time for study-related tasks while others underscheduled their precious time with unproductive activities thus increasing their stress level. Most of my students argued that they do not have enough time to complete assignments. Is this the sign of work overload or ineffective time management?

Is academic workload another source of stress for students? The answer is yes because the students said that they experience academic stress due to assignment workloads. A few students disclosed that another famous stressor is the expectation of academic achievement. This includes the expectation of examination performance and expectation of the academic results. I noticed that students are even more stressful now as exam is around the corner. Some have even started burning midnight candle struggling hard for the examination.

Pena Tumpul - Students should be taught how to manage stress

Tuesday, November 17, 2015

Menangis

Hadif menangis kerana enggan dipakaikan baju sebaik sahaja selepas mandi. Dia lebih suka boleng lebih-lebih lagi dengan cuaca panas kini. Hafiz pula menangis bila ayahnya cuba menukar saluran tv ketika dia sedang seronok menonton rancangan kartun kegemarannya.

Budak kecil memang mudah menangis berbanding orang dewasa yang selalunya memilih untuk mengekang keinginan untuk menangis. Perempuan dikatakan mudah tersentuh perasaannya lalu mudah untuk menangis.

Ramai orang berpendapat menangis menandakan kelemahan emosi dan dilihat lembik. Justeru itu lelaki memilih untuk tidak menangis walapun ia tidak sepatutnya begitu. Semua orang berhak dan perlu untuk menangis kerana dengan menangis segala yang terbeban dan tersimpan dapat diluahkan.

Bila saya melihat emak menangis ketika bersua dengan kawan-kawan lamanya hari itu, saya sendiri tidak dapat menahan sebak namun tidak pula sampai menangis. Menonton sebuah drama tv yang menyayat hati pun boleh buat kita menangis atau setidak-tidaknya menyaksikan air mata bergenang. Ramai yang menyangka menangis hanyalah respons kepada perasaan yang sukar dibendung. Dikatakan mempunyai nilai perubatan yang tinggi dalam mengubati penyakit-penyakit berbahaya. Bahkan menangis juga dilihat mampu mengubati penyakit mata malah penyakit jiwa juga. Kajian yang dibuat oleh Dr William Frey daripada Pusat Kajian Mata dan Air Mata di Sant Pholl Rams Medical Centre mendapati menangis amat berguna untuk kesihatan jiwa dan emosi. Justeru, adalah tidak elok untuk kesihatan bila kita memilih untuk mengekang hasrat untuk menangis dalam keadaan yang mengharuskannya untuk menangis!

Dilaporkan bahawa menangis merupakan kaedah semulajadi untuk mengeluarkan zat-zat kimia yang berbahaya daripada tubuh manusia. Zat-zat kimia ini dihasilkan oleh tubuh ketika dalam ketakutan. Juga menangis dikatakan boleh meningkatkan kadar degupan jantung dan dianggap sebagai latihan yang berguna bagi rongga-rongga badan, urat-urat dada dan kedua-dua belah bahu. Selepas menangis kadar degupan jantung kembali perlahan sehingga menimbulkan perasaan yang tenang.

Satu kajian oleh Universiti Temple, Amerika Syarikat kepada 100 orang yang menghidap penyakit radang usus besar dan luka pada perut dan 100 orang yang sihat menemukan jawapan yang agak mengejutkan. Hampir semua pesakit yang menghidap penyakit tersebut mengatakan bahawa menangis adalah tanda lemahnya peribadi, maka mereka memilih untuk memendam rasa hati mereka. Manakala bagi mereka yang tidak menghidap sebarang penyakit mengatakan menangis adalah sesuatu yang semula jadi jika dilakukan pada waktu dan tujuan yang sesuai.

Arthur Frank seorang ilmuan Amerika berkata, oleh sebab air mata berfungsi mengeluarkan unsur-unsur beracun dari dalam tubuh, maka menahan air mata bererti tumbuhnya racun secara perlahan-lahan. Saintis-saintis dan pakar mata berpendapat air mata mengandungi sejumlah peratusan racun tertentu yang hanya dapat dikeluarkan daripada tubuh melalui tangisan.Ini menjadikan orang yang menangis bebas daripada racun-racun tersebut.

Namun Islam tidak membenarkan kita menangis melulu seperti meratapi kematian dan sebagainya. Pastinya menangis kerana mengenangkan dosa-dosa yang lalu dalam taubat memohon keampunan Allah itulah yang sepatutnya dilakukan.

Jadi, janganlah malu untuk menangis ketika kita memang diperlukan untuk menangis!

Pena Tumpul - Suka usik emak sebagai Neng Yatimah yang mudah sangat menangis

Monday, November 16, 2015

Jubah

UiTM Johor mencipta sejarah hari ini apabila buat pertama kalinya diberi penghormatan menjadi pentas konvokesyen buat siswazahnya, selepas 32 tahun beroperasi di bumi Segamat. Saya masih ingat ketika ia mula beroperasi dulu, ia bertapak di beberapa unit rumah kedai di Bukit Siput sebelum berpindah ke tapak tetapnya sekarang sekitar tahun 1990.

Sebagai salah seorang tenaga pengajar saya tidak dapat menyembunyikan rasa seronok dan bangga kerana turut sama menyumbang dalam proses melahirkan graduan-graduan yang berkualiti dalam bidang Pengurusan Perniagaan. Tahun demi tahun, pelajar datang dan pergi. Bagi pelajar universiti, saat yang paling menggembirakan sudah pastilah ketika dipanggil naik ke pentas untuk menerima skrol ijazah setelah lebih kurang tiga atau empat tahun berhempas pulas memerah otak menimba ilmu. Segala usaha selama ini terbayar juga dan sekaligus membanggakan ibu ayah dan mereka yang sering mendoakan kejayaan.

Seawal petang semalam lagi saya sudah melihat kegembiraan yang terpancar di wajah para pelajar yang berjaya. Dengan berpakaian jubah saya melihat mereka tidak segan silu pun bergambar di tempat-tempat terbuka di sekitar kampus sebagai kenangan. Tidak salah pun kerana mereka memang ada hak untuk menterjemahkan kegembiraan mereka. Tidak sempat menunggu esok gamaknya!. Begitulah girangnya mereka hinggakan ada yang sampai menjadikan landasan keretapi sebagai sasaran juga.

Bayangkan konvokesyen tanpa jubah. Pasti lain rasanya kerana konvokesyen tidak dapat dipisahkan dengan jubah. Konvokesyen terasa meriah dan hebat kerana jubah yang berwarna-warni itu. Ada biru, hijau, merah dan sebagainya. Kenapa perlu pakai jubah? Berdasarkan apa yang saya baca, pemakaian jubah melambangkan martabat yang diberikan kepada pemakainya. Martabat ilmu yang perlu dijaga dengan baik dan dimanafaatkan untuk orang ramai. Ilmu yang dimiliki jangan disalahgunakan untuk sesuatu yang tidak baik. Justeru itu jubah kita lihat hanya dipakai oleh padri yang menjaga agama dan juga hakim yang diamanahkan untuk menjaga keluhuran undang-undang. Ketiga-tiga kelompok penting dalam masyarakat ini perlu sedar tanggungjawab yang mereka pikul.

Oleh itu, kalau jadi hakim jangan sampai melacurkan undang-undang. Sebagai padri atau mufti yang sedang memakai jubah rasmi itu jangan pula memperalatkan agama dan golongan cendekiawan pula gunakanlah ilmu untuk kepentingan umum. Jangan kedekut ilmu itu. Ingatlah jubah yang sedang dipakai dan pernah dipakai. Ia lambang tanggungjawab.

Pena Tumpul - Tiga kali pakai jubah

Sunday, November 15, 2015

Creativity

I learned something valuable from TNC Prof Suhaimi this morning during a special academic meeting. He was sharing his experience when he visited Pohang Steel Company (POSCO) in South Korea in September 2010, He was stunned while entering the main gate of the steel factory when he saw a writing “Resources are limited; Creativity is unlimited” on the gate.

I imagined how the workers in the company see the words every day when they enter the gate.The message is obvious to them that their country does not have much natural resources compared to other countries. But their economic growth is not limited with the limited resources they have. There are always a way out for every country if they keep pressing forward without relying on unsustainable resources.

Other than South Korea, let’s take Singapore and Hong Kong, these two places are just a tiny countries  without natural resources such as gas and oil, gold, and so on. Despite the situation, they are still competitive and visible in the map of global economy. Size doesn't really matter to them, what matter most is their creativity and tenacity.

We are so thankful to God with the abundant natural resources we have, but please keep in mind that it will never last forever.  Resources are limited; Creativity is unlimited.

Pena Tumpul - Impressed

Saturday, November 14, 2015

Muar

Bandar Maharani  Muar diisytiharkan sebagai Bandar Diraja Johor oleh Sultan Johor.  Saya melihat ia pemilihan yang tepat. Bandar Muar  masih kaya dengan bangunan-bangunan lama. Sesekali ke bandar ini, saya dapat merasakan berada di bandar retro. Lebih menarik rasa diri ini sangat Melayu kalau di Muar. Saya tidak ada jawapan kenapa saya rasa begitu. Pada saya Muar bandar orang Melayu. Saya tidak rasa begitu bila di Batu Pahat, Kluang mahu pun Segamat tempat saya dilahirkan apatah lagi di Johor Bahru. Kalau saya diberi pilihan, saya ingin tinggal di Muar.

Kampung-kampung orang Melayu juga banyak di Muar. Rumahnya juga kelihatan Melayu. Mee Bandung Muar dan mee rebus tetap menjadi tarikan kalau ke Muar. Kalau ke Muar saya tidak pernah melupakan Kg Sawah Ring di Gersik. Sejak bertahun-tahun seorang nenek yang mesra saya panggil dengan Tok Utih tidak pernah saya ketinggalan melawatnya. Namun sejak dua tiga tahuh lalu, kampung ini tidak saya kunjungi lagi. Tok Utih telah pergi menemui Ilahi.

Antara ingat dan lupa, ketika saya berusia sekitar lima atau enam tahun, arwah ayah bawa saya naik feri untuk melawat arwah Mak Alang yang sakit di Hospital Muar. Feri sudah lama tiada di Muar sejak 1967 lagi. Jambatan merintangi Sungai Muar yang dibina bagi menggantikan feri ini dikatakan pernah bergegar apabila digoyang oleh Sultan Johor waktu itu untuk menguji kekukuhan binaannya. Saya tidak tahu sejauh mana benarnya. Mungkin benar kerana ramai yang bercerita tentangnya.

Pena Tumpul - Suka makan mee bandung di restoren ini

Sunday, November 08, 2015

Merokok

Pagi ini bersarapan pagi di salah sebuah warong di Kg Jawa yang kelihatannya berjaya menarik ramai pengunjung. Menu istemewa tentunya nasik lemak, mee rebus dan juga lontong. Saya selalunya memilih mee rebus sebagai pengalas perut sebelum makan tengahari. Boleh tahan juga mee rebusnya. Tidak hairanlah ramai yang mengunjung warong ini.

Tiba-tiba saya dengar isteri merungut sendirian. Hidungnya paling sensitif dengan bau asap rokok yang menusuk. Untuk kesekian kalinya dia menyuarakan rasa geramnya dan kurang senang dengan sikap setengah-setengah perokok yang wewenangnya merokok di tempat awam. Papan tanda melarang merokok yang terpampang tidak diendahkan langsung. Hak merokok adalah hak peribadi namun hak orang awam jangan dinafikan juga. Setiap kali terhidu asap rokok, beginilah dia- melepaskan marah dan geramnya kepada saya.

Saya amat bernasib baik kerana tidak merokok. Tidak dapatlah saya bayangkan sekiranya saya sebagai orang paling rapat dengannya juga merokok. Barangkali saya akan disisih jauh-jauh dan menjadi mangsa leterannya tanpa henti. Saya sedar bahana merokok bukan sahaja ditanggung oleh perokok malah mereka yang berada dalam lingkungan perokoklah yang lebih terasa padahnya. Isteri dan anak-anak tentunya.

Namun bagi mereka yang merokok tentunya punyai sebab mereka sendiri untuk merokok- kepuasan, ketenangan dan entah-entah apa lagi, yang pasti tidak ada manafaatnya. Ironinya, walaupun harga rokok terus melambung tinggi, ia bagaikan tidak memberi kesan langsung kepada pengurangan tabiat buruk ini apatah lagi untuk meninggalkan terus amalan ini. Entahlah, hanya jauhari yang mengenal manikam.

Kini, rokok bentuk baru pula melanda negara yang khabarnya bilangan penghisap sudah mencecah jutaan dan terus bertambah. Khabarnya perokok wanita juga tidak ketinggalan menyumbang kepada peningkatan bilangan tersebut. Hebat betul penangan vape!

Khabarnya, sejak memasuki pasaran dunia pada 2004, penggunaannya terus meningkat dan dalam tempoh satu dekad, sejumlah 466 jenama telah dihasilkan dengan kadar jualan mencecah US7 billion.


 Pena Tumpul - pernah mencuba rokok daun atok masa sekolah dulu

Saturday, November 07, 2015

Cantik

Cantik ke?
Semua orang ingin cantik dan nampak cantik lebih-lebih lagi wanita. Untuk cantik, bukan sukar pun sekarang. Sangat mudah untuk jadi cantik dengan syarat ada duit. Hidung yang penyek boleh dimancungkan. Mata yang sepet boleh dibundarkan. Ia bukan mustahil lagi sekarang. Di Korea misalnya klinik mencantikkan wajah banyak bagaikan kedai menjual roti canai.

Tidak berapa lama dulu, kita dikejutkan dengan kisah seorang lelaki China yang menyaman isterinya sendiri malah menceraikannya juga. Ia ada kaitan soal cantik juga.Khabarnya, ia berpunca dari isterinya yang melahirkan seorang bayi perempuan yang hodoh parasnya. Suami tidak percaya bayi itu anaknya kerana dia sendiri kacak dan lawa dan isterinya pun cantik menawan. Dia meragui kesetiaan isterinya yang mungkin curang kepadanya. Pun begitu ujian DNA mendapati tuduhannya tidak berasas.

Akhirnya kebenaran terbongkar bahawa isterinya sebenarnya asalnya tidaklah cantik tetapi telah membelanjakan sekitar 300K untuk mencantikkan wajahnya. Dan wajah cantiknya yang tidak asli itulah yang telah menawan suaminya lalu mengahwininya.

Penting sangatkah untuk cantik? Memang tidak dinafikan, kajian menunjukkan mereka yang sedap dipandang mata akan mendahului yang lain-lain samada mudah dapat kerja, senang naik pangkat dan dibayar gaji yang lebih juga! Dulu-dulu orang tidak kisah sangat untuk cantik tetapi menerima seadanya paras yang dikurnia dan akhirnya mendapat jodoh juga bila sampai masanya. Namun sekarang dengan teknologi perubatan sekarang apa sahaja yang tidak cantik boleh dicantikkan. Yang kemek boleh dimancungkan, yang hitam boleh diputihkan dan pelbagai lagi.


Pun begitu bukanlah cantik yang nampak dipandang itu yang penting. Hati yang suci murni itulah yang lebih cantik. Cantik luaran tidak akan lama kekalnya, lambat laun akan pudar juga dimamah masa. Seperkara lagi, kalau semua orang cantik, ia akan membosankan juga kerana sekali sekala kita juga teringin untuk melihat mereka yang tidak cantik!

Pena Tumpul - Cantik itu tidak diwarisi


Friday, November 06, 2015

Kampung

Hafiz beritahu saya bahawa dia suka duduk kampung. Macam-macam yang tidak ada di bandar ada di kampung. Apa yang tidak ada peluang hendak dibuat di bandar boleh dilakukan di kampung. Saya dapat melihat keseronokan Hafiz dan adiknya Hadif bila sesekali berkunjung ke rumah saya di kampung.

Hafiz menggunakan sepenuhnya waktu yang ada bila di kampung. Melihat saya mengangkut tanah dengan kereta sorong dia juga ingin turut membantu. Melihat saya memegang cangkul, dia juga ingin merasa bagaimana mencangkul. Saya nampak dia kekok dan terkial-kial tetapi keinginannya untuk bermain tanah saya kagumi.Selalunya kanak-kanak seusianya lebih selesa duduk dalam rumah mengadap tv atau pun berseronok dengan peranti permainan komputer.

Bila saya sebok di reban ayam, dia juga sebok sama. Bila ayam dilepaskan, Hafiz dan adiknya mengejar sehabis tenaga ayam-ayam yang bertempiaran ketakutan. Semua ini tidak ada di bandar dan kerana itu bila sesekali berpeluang memijak tanah kampung, Hafiz dilihat girang bukan kepalang.

Sebelum pulang, sempat makan goreng ayam kampung!

Pena Tumpul - Saya anak kampung

Tuesday, November 03, 2015

Unta

Saya tertarik bila mendengar Ustaz Badlisyah secara santai menyampaikan kisah Abdul Rahman Bin Auf iaitu seorang sahabat Rasulullah yang memulakan perniagaannya dengan membeli unta mengunakan modal yang diberikan oleh sahabatnya Saad. Yang menariknya ialah apabila beliau menjual semula unta tersebut dengan harga yang sama. Begitulah keadan yang seterusnya... beli unta.... jual balik dengan harga yang sama... beli lain unta.. jual balik dengan harga yang sama!

Akhirnya, Abdul Rahman Aufmenjadi jutawan di Madinah. Bila kita fikir secara logik, manalah datangnya kalau beli dan jual dengan harga yang sama. Abdul Rahman ada strateginya sendiri rupanya yang tidak kita terfikir pun.

Setiap kali beliau membeli unta, beliau akan mengambil tali unta dan menyimpannya sehingga jumlah tali dalam simpanannya bukan kepalang banyaknya. Pada suatu hari, Madinah mengalami masalah yang besar iaitu kekurangan bekalan tali unta!! Tali unta memang sangat penting untuk menambat unta. Hasil penjualan tali unta inilah yang menjadikan Abdul Rahman bin Auf sebagai jutawan Islam di kota Madinah sehingga tergugatnya ekonomi Yahudi ketika itu.

Berniaga memang memerlukan pemikiran yang strategis dan juga kreatif!

Pena Tumpul - Tidak perlu cekik darah orang lain pun kalau nak untung!

Monday, November 02, 2015

Hafiz(revisited)

Tujuh tahun yang lalu...

Hafiz semakin bijak bercakap. Setiap patah yang terpacul dari mulutnya terungkap jelas, tidak pelat langsung. Kepetahan anak kecil berusia 2 tahun lebih ini acapkali mencetuskan derai ketawa di kalangan kami. Malam tadi, ketika saya berkunjung ke rumahnya, Hafiz berkeras untuk mengikut kami pulang. Walaupun dipujuk oleh ibunya, Hafiz tetap dengan pendiriannya. Saya dan mama tidak berupaya menahan kemahuan Hafiz, walaupun ibunya sebenarnya agak keberatan untuk melepaskannya; bimbang kalau Hafiz menangis di tengah malam. Syukur, Hafiz tidor nyenyak hingga ke pagi.

Hafiz dibawa bersarapan roti canai, kegemarannya. Di sebelah petangnya kami membawanya ke stesyen keretapi namun kami tidak mampu memenuhi keinginannya untuk menaiki keretapi yang sudah kerapkali keluar dari mulutnya. Hafiz menangis semahunya. Kami katakan kepadanya mungkin dilain kesempatan. Untuk memujuknya saya sempat membawanya ke Taman Permainan sebelum dijemput oleh ibu dan bapanya. Sehari semalam bersama anak saudara yang satu ini membuat hati kami terhibur.

Haziq dilihat sangat berat untuk berpisah dengan sepupunya ini.Sesekali dia merengek kepada mamanya, supaya "melahirkan" seorang adik untuknya. Ia sekadar rengekan!

Pena Tumpul - Harap Hafiz jadi doktor

Sunday, November 01, 2015

Kulit

Sejak memiliki kenderaan sendiri, menaiki kenderaan awam bukanlah satu keperluan lagi. Saya tidak ingat bila kali terakhir saya naik bas mahu pun teksi. Petang ini bila keperluan naik teksi itu datang semula, saya sangat teruja. Walaupun perjalanan sangat singkat namun saya belajar sesuatu yang berharga dalam hidup. Bahawa dalam hidup ini setiap orang dilahirkan sama walaupun berbeza warna kulitnya.

Di kerusi belakang, duduk seorang wanita yang  putih kulitnya bersama anak perempuannya yang berusia enam tahun. Dari awal perjalanan lagi, saya dapat mendengar perbualan rancak si anak dan ibunya.Saya dengar anak yang petah bercakap itu menyatakan rasa takutnya kepada pemandu teksi di sebelah saya.

"Ibu, apakah orang ini penjahat? Mengapa kulitnya begitu hitam?"
Pemandu kulit hitam itu terdengar pertanyaan budak perempuan tersebut. Dia agak terkilan mendengarnya. Ya, memang pemandu teksi itu hitam kulitnya tidak seperti anak dan ibunya. Saya pula tidaklah putih dan tidak juga hitam,sawo matang kata orang.

Mendengar pertanyaan anaknya, si ibu berkata pada anaknya,
“Pakcik ini bukan orang jahat, dia orang yang baik.”
Anak itu terdiam sejenak, lalu bertanya lagi ,“Jika dia bukan orang jahat, mengapa kulitnya begitu hitam?” Saya sempat menoleh pemandu teksi itu yang agak terkejut sambil matanya pula berkaca- kaca menahan sebak, pun begitu dia hanya diam. Dia tentunya tertunggu-tunggu jawapan ibu itu terhadap soalan anaknya tadi. Ibunya menjawab, “Dia orang yang sangat baik, juga tak pernah buat jahat. Bukankah bunga2 di kebun rumah kita ada yang berwarna merah, putih, kuning dan berbagai.bagai lagi warna?

“Ya, betul ibu!. jawab anaknya. "Bukankah biji benih dari semua bunga tersebut berwarna hitam?”tambah ibunya lagi,
Anak ini berfikir sejenak, “Benar ibu! Semuanya berwarna hitam.”
"Benih hitam itu yang memekarkan bunga-bunga berwarna-warni yang indah, sehingga dunia menjadi penuh warna-warni juga, bukankah begitu?", terang si ibu.

“Benar ibu!”, anak itu seakan tiba-tiba tersedar dan berkata,
"Kalau begitu pasti pakcik ini bukan orang jahat! Terima kasih pakcik ! Pakcik telah membuat dunia menjadi penuh warna-warni..."

Anak itu kemudiannya meminta maaf kepada pemandu teksi  tersebut kerana bersangka buruk dengannya. Pemandu teksi itu saya lihat tersenyum lebar. Saya kagum dengan si ibu yang bijak memberikan jawapan.


Pena Tumpul - Bukan rasis

Saturday, October 31, 2015

Pendirian

Adakalanya kita suka sangat dengar cakap orang yang berkesudahan dengan menyusahkan kita. Kalau kita sebok memikirkan apa yang orang cakap tentang kita, akhirnya semua yang kita buat tidak betul. Buat ini salah,buat itu salah dan akhirnya serba salah. Mungkin kisah ini boleh kita jadikan panduan.

Ada seorang penjual ikan di pasar yang baru hari pertama menjual ikan di pasar awam Segamat. Melihat ramainya penjual ikan yang lebih berpengalaman yang dia perlu bersaing, peniaga ini menarik perhatian pembeli yang lalu lalang dengan memasang papan tanda  "DI SINI JUAL IKAN SEGAR".

Tidak lama kemudian datanglah seorang pengunjung wanita yang menegur papan tandanya itu..
"Mengapa kena tulis kata: DI SINI? Bukankah semua orang  tahu yang awak memang jual  DI SINI, bukan DI SANA pun?"

"Betul juga!" fikir si penjual ikan itu, lalu di potongnya kata DI SINI, dan cuma tinggal tulisan "JUAL IKAN SEGAR". sahaja.

Selang bebarapa minit datang pula seorang lelaki muda dan turut menegur papan tandanya itu.
"Buat apa nak letak perkataan  SEGAR? Memang ikan yang dijual ini semuanya segar kan. Tak ada pun yang busuk kan?", komen lelaki itu.

"Betul juga ni", fikir penjual ikan yang sudah mula bingung., lalu dipotongnya kata SEGAR dan tinggal tulisan "JUAL IKAN" sahaja.

Tidak lama lepas itu, datang pula seorang lagi yang turut menegur papan tandanya itu.
"Mengapa perlu tulis kata JUAL? Bukankah semua orang tahu  ikan ini memang  untuk dijual, bukan untuk dipamerkan?. tegur pengunjung itu.

"Betul  juga", fikir si penjual ikan yang semakin bingung lalu dipotongnya pula  kata JUAL dan cuma tinggal tulisan "IKAN"

Selang beberapa waktu kemudian, datanglah pula pengunjung yang  keempat, juga menegur benda yang sama seperti pengunjung-pengunjung sebelumnya.
"Buat apa  nak tulis kata IKAN? Semua orang tahu ini memang ikan kan?"

"Benar juga", fikir si penjual ikan lalu di turunkannya terus  papan tanda itu. Puas hatinya dan berakhir dengan seekor ikan pun tidak laku dijual!


Begitulah kita mudah terpengaruh dengan pendapat orang lain,sehingga kita tidak yakin dengan apa yang kita buat dan sekaligus gagal membuat keputusan sendiri.  Sepatutnya, kitalah yang paling tahu tentang hidup kita sendiri, dan paling mengerti apa yang kita cari dan kita perlukan untuk diri kita sendiri.Kita boleh dengar pandangan orang lain asalkan ia membantu. Kalau cuma membuntu kita sahaja, abaikan sahaja.

Kita perlu percaya pada diri kita sendiri kerana selalunya, diri kita sendiri tidak mungkin menipu kita!

Pena Tumpul - Makan buah beluluk, sendiri yang sakit tembolok

Friday, October 30, 2015

Surat

Adakalanya kerana sangat menghargai sesuatu kita akan menyimpan sesuatu dengan baik tanpa mengambil manafaat daripadanya. Kerana sayangkan kereta misalnya kita tidak menggunakannya sebaliknya menyimpannya sahaja tanpa bergerak atau pun kalau pun digunakan mungkin sekali sekala sahaja. Saya ingin berkongsi kisah yang menarik ini walau pun macam tidak masuk akal, namun tersimpan pengajaran yang sangat berguna. Ia kisah sebuah keluarga yang menerima beberapa pucuk surat daripada ayah mereka yang merantau mencari rezeki di tempat lain, tetapi tidak membaca surat-surat yang diterima itu!

 Seorang ayah pergi merantau ke luar negara untuk mencari rezeki meninggalkan seorang isteri dan tiga orang anak. Dia seorang yang penyayang dan sangat dikasihi dan dihormati pula oleh ahli keluarganya.
Setelah keadaannya di rantau orang agak stabil, dia menghantar surat pertama kepada keluarganya. Mereka sangat gembira menerima surat yang sungguh bermakna dari seorang ayah yang sangat dikasihi dan disayangi. Sampul surat itu ditenung berulang kali. Masing-masing memeluk dan mengucup surat tersebut bagai tidak mahu dilepaskan. Kemudian surat yang berharga itu disimpan di dalam pembalut sutera yang indah. Sekali sekala surat itu dikeluarkan dari pembalutnya untuk dibersihkan daripada debu dan habuk. Kemudian meletakkan kembali di dalam pembalutnya.Yang anehnya,tidak tergerak pun hati mereka untuk membacanya. Hairan!

Kemudian tiba pula surat kedua, ketiga dan seterusnya. Semuanya disimpan dan dijaga rapi seperti surat pertama.

Setelah beberapa tahun berlalu,tibalah masa untuk si ayah pulang menemui keluarga tercinta. Alangkah terkejutnya dia apabila mendapati tiada seorang pun yang tinggal kecuali anak bongsunya. Dengan cemas dia bertanya: "Mana ibumu?"
"Ibu ditimpa sakit yang amat teruk. Kami tidak ada wang untuk membiayai rawatannya sehingga akhirnya dia meninggal dunia", jelas anaknya.
"Kenapa begitu? Apakah kamu tidak membuka suratku yang pertama? Di dalamnya terkandung sejumlah wang yang banyak untuk perbelanjaan kamu?",tanya ayahnya.
"Di mana pula abangmu?" ,tanyanya lagi.

"Dia telah terpengaruh dengan kawan-kawan sebaya yang jahat. Selepas kematian ibu, tidak ada siapa yang mampu menasihatinya. Sekarang dia sudah jadi sebahagian daripada mereka.",kata anaknya.
Ayah semakin hairan dan bertanya lagi,  "Kenapa begitu? Aku telah tulis dengan panjang lebar menasihati kamu agar berhati-hati memilih kawan. Jangan berkawan dengan orang jahat kerana lama kelamaan kita juga akan jadi jahat! Aku juga meminta agar abangmu itu mengikut aku di rantau orang. Apakah kamu tidak membaca suratku?"
Sekali lagi jawapan anaknya tetap tidak.

"Kakakmu di mana?  tanya ayahnya lagi. "Dia pernah tulis surat kepada ayah meminta nasihat tentang seorang pemuda yang melamarnya. Sekarang dia telah berkawin dengan pemuda itu. Tapi malangnya dia tidak bahagia. Hidupnya menderita didera sepanjang masa lahir dan batin.",kata anaknya lagi.

"Bukankah aku telah jawab surat itu menasihatinya agar jangan terima lamaran pemuda itu? Aku telah ingatkan, jangan pillih pasangan berdasarkan harta dan kedudukan. Tapi pilihlah berdasarkan agama, akhlak dan keturunan! Kamu tidak baca semua surat-suratku?"-

"Tidak! Kami simpan surat-surat ayah di dalam pembalut sutera yang cantik, kami usap dan cium surat itu sebagai tanda sayang dan rindu kami kepada ayah! Tetapi kami tidak membacanya…"jelas anaknya.

Saya yakin tidak ada siapa yang percaya akan kebenaran cerita ini. Tidak masuk akal langsung pun!

Namun sedarkah kita bahawa inilah kisah benar. Kisah yang tak masuk akal inilah yang berlaku dalam kehidupan umat Islam hari ini. Kita menerima surat dari Yang Maha Mengetahui, Maha Pengasih, Maha Penyayang, Maha Memerhati lagi Maha Bijaksana. Surat yang mengandungi panduan, ajaran serta petunjuk dalam segenap bidang kehidupan. Tetapi sejauh mana kita membaca, memahami dan mengikuti panduan yang diberi?

Maka jadilah apa yang terjadi! Umat Islam mati dibunuh saban hari, di sana sini. Jenayah meningkat, keruntuhan akhlak mencemaskan di semua peringkat, wanita-wanita didera dan diperkosa tanpa mengira tua atau muda, bayi-bayi yang tidak berdosa dibuang merata-rata, dan bermacam-macam kejahatan, maksiat dan kemungkaran yang menjijikkan.

Semuanya berpunca daripada tidak membaca dan mengambil pengajaran daripada Surat yang dikirim oleh Pencipta Yang Maha Esa Yang Amat Sayang kepada makhluk-Nya!

Pena Tumpul -  Iqra'

Thursday, October 29, 2015

Cuti

Cuti sehari saya penuhi dengan membersihkan luar dan perkarangan rumah. Lokasi rumah
yang dikelilingi dengan pokok-pokok selain daripada laman rumput yang agak luas menuntut kepada pemotongan rumput sekurang-kurangnya dua minggu sekali.

Sejak mendiami Teratak Qaseh pada 2001, saya memilih untuk memotong rumput sendiri tanpa mengupah orang lain. Paling tidak boleh juga mengeluarkan peluh. Haziq juga ringan tulang membantu memungut sampah dan daun-daun kering yang saban hari gugur dari pokok di perkarangan rumah.

Haziq menjadi hero hari ini apabila dia terpandang seekor ular hitam di celah papan-papan lama yang dibiarkan tersadai di tembok luar rumah. Haziq bertindak pantas dan ular tersebut mati di tangannya.

Petangnya emak meminta saya balik ke rumahnya untuk membaiki  paip yang rosak. Dengan belanja sekitar RM10 paip yang bocor dapat dibaiki dan seperti biasa emak tidak pernah lupa masakan kegemaran anaknya - sambal ikan bilis berencahkan jering. Sedap! Seperti biasa, saya pulang meninggalkan rumah emak secara senyap-senyap kerana tidak sampai hati melihat Hapiz yang pasti menangis kerana hendak mengikut kami.

Pena Tumpul - Seronok 

Wednesday, October 28, 2015

Nostalgia (revisited)

Majlis perkahwinan sepupu saya hari ini menemukan saya dengan sebilangan kawan lama yang sudah puluhan tahun tidak bersua. Mencecah 21 tahun, satu tempoh perpisahan yang amat panjang. Mohd Sari, seusia saya pernah belajar dalam kelas yang sama sehingga darjah tiga di salah sebuah kampung yang jauh dari bandar. Kidam (nama timangannya) terkenal nakal, kaki kebas dan suka menyakat orang termasuk rakan-rakan sekelas. Dalam kelas sering menjadi perhatian cikgu justeru sifat nakalnya dan tentunya paling bising dalam kelas. Semuanya yang tidak baik tentang Kidam. Memang begitu pun. Masih segar dalam ingatan saya tentang Kidam yang didenda duduk dibawah meja guru oleh Cikgu Khadijah semasa kelas Matematik. Kesian Kidam.

Saya bersua semula dengannya hari ini. Bukan lagi sebagai anak sekolah seperti dulu tapi kami yang sudah dewasa, punya keluarga dan kerjaya. Pertemuan yang amat tidak diduga. Kidam bukan lagi dirinya yang dulu. Kidam tidak berhenti bercerita semahu-mahunya sepanjang 21 tahun hidup yang dirintisnya, bermula dengan penghijrahannya meninggalkan kampung tercinta ke bumi Felda mengubah masa depan.

Dia berjaya dalam perjalanan hidup ( sekurang-kurangnya dengan apa yang diperlukannya)dan dia bangga menceritakan kejayaan yang diraihnya sekarang. Saya kagum dengan Kidam kerana tidak pernah menyangka beliau yang saya kenal bagaikan tanpa arah tujuan dahulu kini Kidam yang bermatlamat. Saya amat terharu bila beliau berkata" Bagi yang tidak pandai macam saya, tulang empat kerat inilah modal saya untuk berjaya". Beliau membuktikannya.

Seorang lagi taulan lama menjentik kenangan silam saya yang amat menyeronokkan. Yusof yang kini sudah mencecah usia 52 tahun kekal bujang dan tidak banyak perubahan yang dapat dikesan pada dirinya. Masih merendah diri namun mudah mesra dan berkongsi cerita. Saya tidak dapat melupakan zaman sama-sama bermain bola plastik yang berharga 60 sen sebiji hasil dari sumbangan 5 sen seorang antara kami semua. Pokok kelapa di halaman rumah atok menjadi tiang gol kami. Seronoknya bermain ketika itu. Saya bertanya Yusof tentang Deris, Bentan, Tan Buyong, Samin, Soid, Hut, Udin, Acap, Mat Chilid. Saya sebak kerana ramai daripada mereka yang telah pergi buat selama-lamnya.

Pena Tumpul - Pernah main bersama biji saga, batu seremban dan tangkap reriang

Tuesday, October 27, 2015

Kucing

Saya percaya ramai orang suka bela kucing sebagai binatang kesayangan. Tidak dinafikan kucing adalah antara binatang kesayangan yang sangat popular di kalangan penggemar binatang. Sesetengahnya kerana kegilaan melampau terhadap kucing,sampai sanggup menjadikan rumah sebagai pusat kucing gelandangan. Pantang ada kucing yang terbiar, akan di kutip dan dipelihara.

Pun begitu,ada juga yang langsung tidak berkenan dengan kucing. Pantang ada kucing yang menyinggah akan diperhambat dan diusir. Kononnya tidak tahan dengan bulu kucing dan tentunya perangai kucing yang suka meninggalkan bahan buangannya merata-rata. Bau tahi kucing memang menusuk hidung. Sebab itulah kucing tidak digemari di kalangan pembenci kucing.

Mungkin tidak ramai yang tahu bahawa kucing adalah binatang kesayangan baginda Nabi kita. Kalaulah kita tahu, tentu perspektif kita terhadap kucing tidak lagi negatif. Saya ingin berkongsi sebuah cerita tentang seorang pembela kucing dan apa yang berlaku dihari pengkebumiannya. Saya kutip kisah ini yang menyinggah di laman maya saya. Soal sahih tidaknya, bukanlah sangat menjadi perkiraan saya kerana yang penting ia boleh menjadi pengajaran yang berguna kepada kita supaya menyayangi kucing atau sekurang-kurangnya tidak lagi menyakat kucing lepas ini.

Khabarnya,ada seorang lelaki yang sangat sayangkan kucing. Ada berpuluh-puluh kucing yang dia jaga. Namun sejak sakit dan cuma mampu bergerak dengan kerusi roda,anak-anaknya tidak membenarkannya  membela kucing lagi. Pun begitu, kasihnya terhadap kucing sukar untuk dipisahkan. Pantang nampak kucing melintas di depannya akan dipanggilnya dan diberi makan..

Menurut anaknya, kalau makan bersama bapanya di kedai makan, pasti ada saja kucing yang mendekatinya sehingga anak-anaknya kata"bau abah , kucing suka agaknya" Lebih menarik lagi, sebelum ini ada seekor kucing yang paling lelaki ini sayang namun hilang tiba-tiba mungkin dicuri orang. Setiap kali azan bila  pergi ke surau jalan kaki, kucing itu akan mengiringi lelaki ini sampai ke surau. Lepas itu dia akan tunggu dekat depan pintu surau. Bila lelaki ini keluar dia ikut iring balik. Begitulah hari-hari sehingga tidur pun di hujung kaki tuannya sehinggalah kucing itu hilang entah ke mana..


Apa yang berlaku di tanah perkuburan memang memeranjatkan seluruh keluarga itu. Seekor kucing yang mereka tidak pernah nampak sebelum ini ada di pusara lelaki ini. Dan kucing itu kekal berada di situ berhari-hari. Bila ditanya pada  ustaz tentang kejadian itu,  menurut Ustaz  mungkin lelaki ini dahulu pernah jumpa kucing ini dulu yang anak-anaknya tidak pernah tahu. Mungkin juga ada maksud lain yang tersirat untuk menyedarkan kita bagaimana kasihnya seorang hamba Allah pada kucing sepanjang hayatnya. 

Allah lebih mengetahui!

Pena Tumpul- Bela dan bagi makan kucing yang kadang-kadang datang menyinggah Teratak Qaseh

Monday, October 26, 2015

Ungrateful


Today I would like to share around one story of a blind girl who didnt feel grateful for what her boyfriend had given to her. It is common to see that people change when they get something better and forgot their past.

There was a blind girl who hated herself just because she was blind. She hated everyone, except her loving boyfriend. He was always there for her. She said that if she could only see the world, she would marry her boyfriend.

One day, someone donated a pair of eyes to her and then she could see everything, including her boyfriend. Her boyfriend asked her, “now that you can see the world, will you marry me?”
The girl was shocked when she saw that her boyfriend was blind too, and refused to marry him. Her boyfriend walked away in tears, and later wrote a letter to her saying:
“Just take care of my eyes dear.”

This is how human brain changes when the status changed. Only few remember what life was before, and who’s always been there even in the most painful situations.

Pena Tumpul -  Enjoys Aesop fables

Saturday, October 24, 2015

RM34.00?

Sekelar ikan tenggiri gulai kari dan sedikit goreng kobis bersekali dengan segelas air sirap limau. Selainnya sekelar ikan tenggiri asam pedas berencahkan bendi berserta sedikit ulaman juga segelas air sirap limau. Itulah makanan tengahari saya dan isteri  di sebuah restoren asam pedas tingkat bawah Angsana di bandaraya Johor Bahru.

Rasanya bolehlah tahan dan sedap dimakan.Ramai juga yang menyinggah di situ. Dari riak muka dan gaya,saya dapat menelah rata-ratanya macam orang Singapura. Usai menyantap hidangan, isteri saya memilih untuk membayar. Isteri terkejut bukan kepalang bila ongkos sajian berjumlah RM34.00. Reaksi spontan saya ialah tidak masuk akal langsung. Kami menggeleng kepala macam tidak percaya. Paling-paling bangsat pun saya mengagak harganya sekitar RM20.

Sambil beredar meninggalkan restoran yang saya anggap cekik darah itu, saya dan isteri membuat beberapa andaian. Pertama mungkin salah kira namun andaian ini tidaklah wajar sangat kerana mana mungkin salah kira.dalam bab makanan begini.  Saya kuat beranggapan mungkin mereka fikir saya dan isteri orang Singapura yang memang tidak kesah dalam soal berbelanja pun.

Apa pun alasan dan andaian,saya tetap melihat ia sebagai tidak berpatutan langsung. Mahu sahaja saya memintanya ulang kira tetapi tidak pula terdorong sangat sampai begitu kerana biasanya dalam soal makan ini amat jarang atau mungkin tidak ada langsung pelanggan meminta dikira semula.Inilah silap kita sebenarnya.

Yang pasti,tempat makan tersebut akan jadi tempat makan saya yang pertama dan terakhir!

Pena Tumpul - Bukan banyak duit apatah lagi berlagak macam banyak duit

Friday, October 23, 2015

Bajet

Bajet dibentang hari ini. Semunya menunggu penuh berharap kalau-kalau ada habuan untuk mereka. Seperti biasa, setiap kali bajet dibentang, yang membentang seboleh-bolehnya akan sedaya upaya memuaskan hati semua pihak. Pun begitu, adalah amat mustahil untuk memuaskan hati semua orang. Bila ini berlaku, yang mendapat habuan akan senyum memanjang manakala yang tidak, akan mengomel dan buat bising serta kecoh.


Lumrahnya, bila kita tidak berjaya mendapatkan apa yang kita hajati, jarang sangat kita hendak meletakkan kegagalan itu berpunca dari diri kita sendiri atau pun lebih baik lagi menerimanya dengan lapang dada.  Selalunya yang berlaku, kita akan mula menuding jari kepada orang lain dan membogelkan segala kepincangannya bagi menutup kelemahan diri sendiri. Ibarat orang yang sedang mabuk cinta, kentut yang busuk bak telur tembelang pun dihidu harum bak kasturi. Bila baik semuanya berbau bunga, bila sudah berpatah arang berkerat rotan, berbau tahi yang bukan kepalang busuknya.

Cerita musang ini elok sangat dijadikan iktibar. Pada suatu hari berjalan-jalan lah sang musang mencari makanan di tepi hutan.Puaslah ia berjalan keserata pelusuk tempat namun tidak jua ditemui walau pun secebis makanan. Tiba-tiba dengan rahmat dan kasih sayang Allah ternampaklah oleh musang tersebut akan sepohon anggur yang lebat lagi ranum buahnya..Akan tetapi gugusan anggur itu agak tinggi dari jangkauannya.Beberapa kali di usahakannya untuk mencapai buah tersebut tiada lah berjaya.Pelbagai teknik lompatan di lakukannya, namun gagal juga.Akhirnya sang musang pun keletihan.Dia akhirnya berlalu dan berkata di dalam hatinya` "Ahhh...masam anggur ni"

Kalaulah anggur itu dapat dijangkaunya, tentunya anggur itu tidak masam tetapi manis. Kita begitukah?


Pena Tumpul - Sikit banyak terima saja, syukur

Wednesday, October 21, 2015

Marah

Adakalanya di saat beremosi dan marah, rasanya mudah sekali bagi kita untuk melukai dan menyakiti orang lain.Padahal kalaulah benar-benar kita sedar, sebenarnya yang akan terluka dan sakit adalah diri kita sendiri. Saya ingin berkongsi sebuah kesah yang saya dengar lewat corong radio awal pagi ini. Menarik kisahnya dan elok benar dijadikan panduan bagi mengawal rasa marah kita.

Suatu malam seekor ular menyelit masuk ke dalam gudang kayu. Secara tak sengaja, ia menyusur di atas gergaji. Tajamnya mata itu gergaji menyebabkan perut ular terluka. Ular beranggapan gergaji itu menyerangnya. Ia pun membalasnya dengan mematuk gergaji itu berkali-kali, serangan tersebut menyebabkan luka parah di bagian mulutnya.

Oleh kerana marah dan sakit yang amat sangat, ular itu berusaha mengerahkan kemampuan terakhirnya untuk mengalahkan 'musuh' tersebut. Ia pun membelit gergaji itu sekuat tenaga. Belitan tersebut menyebabkan lukanya teramat parah dan akhirnya ia pun mati di situ. Kesian ular itu mati di tangan gergaji yang tidak melawan dan bernyawa pun!

Maka benarlah sabda Nabi saw yang bermaksud, "Bukanlah orang yang kuat itu orang yang menang bertumbuk, tetapi orang yang kuat ialah orang yang mampu mengawal diri daripada sifat marah."


Pena Tumpul -  Kalau marah, biasanya pendam aja

Tuesday, October 20, 2015

Campur

Seorang kawan memberitahu saya bahawa walaupun dia mendekati Allah, namun tetap tidak bahagia juga.Hidup juga tetap sukar. Malah, masih terasa sempit dan selalu tidak tenang. Di mana silapnya dia. Tidak cukupkah lagi nilai kehambaannya kepada Penciptanya. Adakah ini bermakna, mendekati Allah tidak memberikan apa-apa kesan? Dia mahukan jawapan dari saya.

Saya hanya tersenyum. Allah menyatakan bahawa segala keburukan adalah daripada diri manusia sendiri. Adalah lebih elok untuk kita lihat dan kaji semula. Mengapa kita tidak rasa tenang dan mengapa juga kita tidak bahagia? Mengapa kita tidak punya kekuatan juga? Walaupun sudah mendekatiNya, mengapa semua itu tidak juga muncul?

Saya melihatnya begini. Benar, kita mendekatiNya dan juga meminta kepadaNya. Namun secara sedar atau tidak sedar, dalam masa yang sama, kita juga mendekati apa yang dimurkaiNya dan sekaligus mencintai pula kemungkaran itu. Walaupun ada banyak sebab lain lagi, tetapi ia adalah salah satu punca dan penghalang kepada kebahagiaan kita, kekuatan kita dan ketenangan kita yang kita terlepas pandang. Dosa itu ibarat bintik hitam yang melekat dalam hati. Makin banyak dosa, makin banyaklah bintik hitam. Ia kenyataan tanpa ragu.

Akhirnya, hati kita menjadi gelap dan keras. Kita mendekati Allah, tetapi kita mencintai maksiat juga. Kita perlu mengkajinya semula.

Mustahil kita menggabungkan dua cinta ini dalam satu masa. Cinta kepada Allah dan cinta kepada kemurkaanNya. Umpama pakai tudung tetapi pakai seluar ketat!

Pena Tumpul - Tidak setuju dengan kenyataan air dan minyak tidak bercampur

Sunday, October 18, 2015

Godaan

Adakalanya, malah dalam banyak ketikanya kita sukar mengawal nafsu. Bila nafsu datang menggoda,
tanpa iman yang kuat dan mantap, segalanya akan berakhir dengan kehancuran. Apatah lagi bagi kita yang lemah imannya. Memang sudah janji syaitan untuk menggoda manusia supaya terjerumus bersamanya. Saya suka untuk berkongsi kisah yang sangat menarik ini dan boleh juga dijadikan panduan.

Diceritakan bahawa ada seorang murid yang telah tamat pengajian dengan seorang guru. Maka sebelum ia berangkat pulang ke kampung halaman, si murid meminta pesanan dari gurunya tentang bagaimana harus ia lakukan ketika menghadapi godaan nafsu syaitan. Si guru berfikir kemudian menjawab dengan memberikan sebuah perumpamaan. Dia menjawab soalan muridnya itu dengan melontarkan soalan: "Anakku, cuba bayangkan jika engkau diundang untuk bertamu di rumah seseorang. Ketika engkau tiba di depan pintu rumahnya, kau mendapati ada seekor anjing sedang menghalang engkau dari memasuki rumah itu. Katakan kepadaku apa yang akan engkau perbuat dengan anjing itu pada ketika itu?"

Jawab si murid: "Akan aku ambil batu dan lempar ke arah anjing itu agar aku mengusirnya".

Tanya gurunya lagi: "Tapi jika setelah itu, dia datang lagi di hadapan pintu itu?" "Akan aku lempar lagi dengan batu yang kedua" jawabnya. Dan setiap kali gurunya bertanya soalan itu, dia memberikan jawapan yang sama.

Maka sang guru pun berkata: "Kalau begitu, engkau akan menghabiskan masa dengan melempar batu dan anjing itu akan tetap kembali lagi. Engkau akan tertinggal jamuan yang engkau diundang kepadanya oleh si tuan rumah." Dengan kehairanan, muridnya pun bertanya: "Kalau begitu, bagaimana yang harus aku lakukan pada menurutmu, wahai guruku?"

Dengan tenang si guru memberikan suatu penyelesaian yang tidak terfikir oleh si murid tadi: "Bukankah anjing itu kepunyaan tuannya? Kenapa tidak engkau memanggil si tuan rumah untuk mengusir anjingnya itu. Si anjing pasti akan segera patuh kepada perintah tuannya tanpa perlu engkau bersusah payah mengusirnya dengan daya usahamu".

Si murid termenung sejenak memikirkan jawapan gurunya. Gurunya menerangkan: "Begitulah hendaknya engkau ketika berhadapan dengan godaan nafsu dan syaitan. Nafsu  syaitan itu adalah ibarat anjing tadi. Ketika engkau sudah diundang untuk bertaubat kepada Allah, engkau akan mendapatkan anjing syaitan dan nafsumu di depan pintu rahmat Tuhanmu. Janganlah kau menghabiskan segenap tenaga untuk mengusir godaan-godaan itu. Mohonlah kepada Allah Yang Maha Menciptakan syaitan dan nafsumu itu agar diusir mereka, dan engkau akan dengan mudah dapat memasuki ke pintu rahmat dan keampunan Allah dengan pertolongan Allah سبحانه وتعالى. Itulah jawapanku bagi soalanmu tadi."


Pena Tumpul - Lebih sukar berdepan dengan syaitan berwajah manusia



Wednesday, October 14, 2015

Pandangan

Adakalanya kita mudah sangat membuat kesimpulan terhadap apa yang kita lihat berlaku di depan mata kita. Kita jarang memberi ruang untuk menyelidik dahulu apa yang sebenarnya berlaku di sebalik apa yang kita lihat. Lantas kita akan membuat pelbagai pandangan yang salah tentang apa yang kita lihat.Saya ingin berkongsi kisah yang sangat menarik ini sebagai panduan dalam kita menilai apa yang kita lihat. Paling penting fikir dulu sebelum membuat sebarang kenyataan yang mungkin tidak tepat pun.

Sultan Murad IV merupakan seorang sultan yg berani serta berpandangan jauh. Pada suatu malam ketika zaman pemerintahan beliau, beliau merasakan ada sesuatu yg tidak kena dalam hatinya. Beliau merasa cemas, rasa ingin tahu apa sebabnya. Lalu beliau memanggil ketua pengawalnya dan mengajaknya keluar untuk melihat keadaan rakyatnya. Sultan Murad IV kebiasaannya akan berjalan melihat rakyatnya di malam hari dengan cara menyamar.
Mereka pun keluar di malam hari, setelah lama berjalan tibalah mereka di lorong yg sempit. Mereka menemui seorang lelaki yang telah meninggal dunia tertiarap di atas tanah. Tempat tersebut tempat orang lalu lalang tetapi tiada sesiapapun yang mempedulikan mayat tersebut.
Lalu Sultan Murad IV bertanyakan kepada orang yang lalu lalang di kawasan itu,
"Mengapa lelaki ini meninggal tetapi tiada sesiapa mempedulikannya dan mengangkat jenazahnya?"
Mereka berkata:
"Orang ini suka minum minuman keras dan selalu melakukan zina."
Sultan bertanya kepada beberapa orang di situ tetapi jawapan yang diberikan tetap sama.
Sultan membalas,
"Tapi…bukankah ia umat Muhammad SAW? Mari kita angkat jenazahnya, kita bawa ke rumahnya.
Mereka pun membawa jenazah lelaki tersebut ke rumahnya.Melihat suaminya meninggal, Dalam tangisnya si isteri berkata, "Semoga Allah merahmatimu wahai wali Allah.. Aku bersaksi bahawa engkau orang yang soleh."
Sultan terkejut! Bagaimana mungkin dia wali Allah sedangkan orang-orang disekelilingnya mengatakan lelaki tersebut kaki botol dan kaki maksiat. Sehinggakan mereka tidak mempedulikan kematiannya.
Si isteri menjawab, "Sudah kuduga pasti akan begini..Sebenarnya, setiap malam suamiku membeli minuman keras dari para penjual sejauh yang ia mampu. Kemudian minuman-minuman itu dibawa ke rumah dan ditumpahkannya ke tandas, sambil berkata;
"Moga-moga aku meringankan dosa kaum muslimin dari meminum minuman keras ini. Semoga dengan usaha yg kecil ini aku mendapat keredhaan dari Ilahi."

Dia juga pergi menemui pelacur pada malamnya untuk memberikan mereka wang dan berkata;
"Malam ini kalian dalam bayaranku, jadi tutup pintu rumahmu sampai pagi."
Kemudian ia pulang ke rumah dan berkata kepadaku;
"Alhamdulillah, malam ini aku telah meringankan dosa para pelacur itu dan pemuda-pemuda Islam dari melakukan maksiat kepada Allah. Semoga dengan usaha yang kecil ini aku mendapat keredhaan dari Ilahi."

Orang-orang yang berada disekelilingnya selalu menyaksikannya membeli arak dan menemui pelacur, lalu menuduhnya dengan berbagai tuduhan. Aku pernah berkata kepada suamiku;
"Kalau kamu mati nanti, tidak akan ada kaum muslimin yang mahu memandikan jenazahmu, mensolatkan jenazahmu dan menguburkan jenazahmu."
Suaminya itu hanya tertawa dan berkata;
"Jangan takut, bila aku mati, aku akan disolatkan oleh Sultannya serta kaum muslimin, para Ulama dan para Auliya."
Maka, Sultan Murad pun menangis, dan berkata;
"Benar! Demi Allah, akulah Sultan Murad, besok pagi kita akan memandikannya, mensolatkannya dan menguburkannya.

Akhirnya proses jenazah lelaki wali Allah itu dihadiri oleh Sultan, ulama, masyaikh dan seluruh masyarakat.
Subhanallah!

Biarlah kita tidak dikenali manusia, tetapi cukuplah Allah yang mengenali kita. Moga kita juga tidak menilai seseorang dari luarannya sahaja. Jika tidak tahu, diam adalah lebih baik daripada jatuh fitnah.

Pena Tumpul-  Peringatan buat diri yang lupa

Monday, August 31, 2015

Menebas

Saya tidak boleh bertahan lebih lama lagi melihat rumput dan lalang yang tumbuh meliar di tebing bukit. Ia menyemakkan pandangan sesemak rimbunan itu sendiri. Tanpa diminta lewat petang ini, saya meringankan tulang menebas semak samun yang saya kira hampir enam bulan tidak pernah di usik itu.

Pada mulanya saya bercadang untuk menggunakan mesin seperti yang saya pernah lakukan sejak beberapa tahun yang lalu. Ia lebih mudah dan cepat. Namun memikirkan tidak pula cukup selesa lagi untuk mendokong mesin di atas tebing yang tidak kurang curamnya itu saya mengambil keputusan untuk menggunakan parang sahaja. Menggunakan mesin di atas tebing yang curam perlukan keupayaan untuk menimbang badan agar tidak tergelincir dan melangsar ke bawah. Kerja menjadi mudah dengan sebilah parang tajam yang tidak pernah tumpul di tangan ayah mentua. Sambil menyelam minum air - tubuh dibasahi peluh dan yang semak sudah dilangsaikan.

"Hati-hati menebas tu bang, parang tu tajam, ingat dulu". Sempat isteri berpesan kerana saya betis saya pernah terkebak di makan parang tajam itu. Darah menabir keluar tanpa henti akibat kecuaian diri sendiri melibas parang bagaikan tidak terkawal. Memang seronok dapat parang! Pastinya saya lebih berhati-hati selepas tragedi berdarah itu.

Seronoknya lepas penat-penat, mak mentua sudah sedia dengan jemput ikan bilis kegemaran menantunya ini.

Pena Tumpul - Teringat parang puting arwah atok

Monday, August 24, 2015

Renungan

Zaman dahulu bila duduk saja dekat restoran kita akan tanya,teh ais ada?
Zaman sekarang kita akan tanya "mamak, password wifi apa"...
Zaman dahulu, imam akan ingatkan, "luruskan saf, rapatkan antara tumit"..
Zaman sekarang imam akan ingatkan,"matikan handphone
Zaman dahulu kita terima khabar mengejut dengan telegram,
Zaman sekarang kita sembang dengan telegram...
Zaman dahulu banyak accident kereta sebab terlelap,
Zaman sekarang banyak accident sebab sibuk whatsapp.
Zaman dulu kita berjual beli pakai timbang kati,
Zaman sekarang kita jual beli pakai GST 


 Kita hidup digunung, merindukan pantai. Kita hidup dipantai, merindukan gunung.
Kalau kemarau kita tanya bila hujan? Di musim hujan kita tanya bila kemarau?
Diam di rumah, keinginan untuk keluar. Setelah keluar berkeinginan untuk pulang.
Waktu sunyi mencari keramaian. Waktu ramai cari ketenangan.
Ketika bujang mengeluh keinginan untuk menikah. Sudah berkeluarga mengeluh belum punya anak. Setelah ada anak, mengeluh perbelanjaan hidup.
Ternyata, sesuatu tampak indah kerana belum kita miliki..
 

Bilakah kebahagiaan akan diperolehi kalau kita sentiasa memikirkan apa yang belum ada, tapi mengabaikan apa yang sudah kita miliki..
Jadilah peribadi yang selalu bersyukur dengan rahmat dan nikmat yang sudah kita miliki..
Mungkinkah selembar daun yang kecil dapat menutup bumi yang luas ini? Sedangkan menutup telapak tangan sahaja pun sudah begitu sukar..
Tapi, kalau daun kecil ini melekat di mata kita, maka tertutuplah bumi dengan daun..
Begitu juga bila hati ditutupi fikiran buruk sekecil manapun, maka kita akan melihat keburukan dimana-mana, bumi ini sekalipun akan tampak buruk..
Jadi, janganlah menutup mata kita, walaupun hanya dengan daun yang kecil.
Janganlah menutup hati kita dengan sebuah fikiran buruk, walaupun cuma seujung kuku.
 

Syukuri apa yang sudah kita miliki, sebagai modal untuk memuliakan-Nya.
Kerana hidup adalah, waktu yang dipinjamkan dan amanah yang dipertanggungjawabkan..
Bersyukurlah atas nafas yang masih kita miliki..
Bersyukur atas keluarga yang kita miliki..
Bersyukur atas pekerjaan yang kita miliki..
Bersyukur atas kesihatan yang kita miliki..
Bersyukur atas rahmat dan nikmat yang kita miliki..
Bersyukur dan sentiasa bersyukur di dalam segala perkara..
Jauhilah sifat riyak dan sombong dengan apa yang kita miliki .. Ianya bukan milik kita, ianya milik Allah yang Maha Esa



Pena Tumpul - Pernah mandi air telaga

Saturday, August 15, 2015

Penutup

Saya mengakhiri Syawal kali ini dengan menikmati juadah hasil air tangan emak. Dalam kepayahan dan kesihatan yang tidak berapa baik,emak menggagahkan diri ke dapor menyediakan ketupat segera selain kari ayam. Selain itu,diperkuatkan lagi dengan 200 batang sate yang emak tempah dari jiran sebelah rumah. Tidak lupa,seperti selalu atas permintaan emak, isteri melengkapkan menu hidangan dengan sentuhan emas goreng mamaknya.

Hampir sebulan Syawal emak tiada di rumah dan bila balik di penghujung Syawal,jiran-jiran rapat emak menyuarakan ingin berkunjung raya. Emak tidak mahu menghampakan mereka. Semua orang tahu itu dalam soal menjamu orang, emak memang nombor satu. Malah ada yang berkata kalau tidak datang kenduri rumah Mak Hindon,ia satu kerugian besar. Bukan cara emak untuk menjamu orang makan sekadarnya sahaja. Emak juga pastikan setiap tetamu yang datang akan balik tanpa tangan kosong.

Di penghujung jamuan,saya melihat hidangan yang disaji hampir tiada yang tinggal.Emak puas hati kerana dapat memenuhi permintaan kawan-kawan baiknya. Mee goreng mamak langsung tiada berbaki. Suka betul mereka. Emak sedikit terkilan kerana meninggalkan sebungkus mee tidak digoreng sekali kerana tidak menyangka permintaan terhadap mee goreng mamak setinggi itu!

Pena Tumpul- Makan sate saja

Wednesday, August 12, 2015

Rumah


Pada hari raya yang baru lalu saya seperti biasa berkunjung ke kampung melawat atok dan nenek yang masih ada dan kian dimamah usia. Selain daripada Atok Dolah dan nenek saya juga saban tahun tidak pernah lupa untuk berkunjung ke rumah Atok Uda. Nenek tua ini sudah uzur benar, berusia lewat 70an dan jalan pun sudah bongkok-bongkok. Namun ingatannya masih segar dan kuat. Emak saya dan arwah ayah saya sendiri amat rapat dengan Tok Uda yang kini tinggal seorang diri di rumah yang sudah agak uzur - mencerminkan pemiliknya.
Namun, rumah tua ini khabarnya menyimpan kenangan paling manis buat ibu saya dan juga arwah ayah. Di rumah tua inilah kononnya berlangsung majlis perkahwinan keduanya pada sekitar 1956 dahulu. Menitis juga air mata bila mengenangkan arwah ayah yang sudah hampir 10 tahun meninggalkan kami semua.

Pena Tumpul - Terkejut bila diberitahu emak berkahwin pada usia yang amat muda

Tuesday, August 11, 2015

Solat

Saya sering bertanya kepada diri sendiri tentang kualiti solat yang dikerjakan. Antara soalan yang kerap menghentak fikiran ialah sama ada solat yang kita lakukan sejak baligh sehingga ke hari ini diterima Allah?  Kalau pun kita solat, sejauh manakah kita khusyuk semasa mendirikannya, kerana khusyuk merupakan salah satu syarat untuk solat itu diterima Allah.
 
Pagi ini lewat corong radio saya dengar Ustaz Abu Hasan Din bercakap tentang solat dan lima tahap solat. Menarik dan boleh dijadikan panduan untuk kita menilai solat yang kita dirikan selama ini.
 
Kata Ustaz Hasan Din,tahap solat yang paling bawah ialah solat orang jahil. Solat begini didirikan oleh yang baru berjinak dengan solat dan tidak sangat mendalami tentang solat.Dalam lain perkataan, solat asal buat sahaja. Solat begini tidak berperanan mencegah daripada melakukan perkara-perkara yang tidak baik. Solat begini tidak memberi kesan kepada pelakunya pun. 

Lebih baik sedikit daripada solatul jahilin,ialah solatul ayyidin iaitu solat orang biasa-biasa. Seterusnya meningkat kepada solat orang arif. Solat yang didirikan oleh mereka yang ada ilmu tentang solat dan sentiasa belajar dengan orang yang lebih arif untuk mencapai kesempurnaan dalam solat. Kemudian meningkat kepada tahap yang lebih baik lagi iaitu solat orang khusyuk. Bila solat, bukan sahaja tubuh dihadapkan kepada Pencipta, malah seluruh jiwa raganya. Bulat hanya untukNya. Solat yang memang khusyuk. Kata Ustaz Hasan Din, tanda paling mudah untuk menilai sama ada kita khusyuk atau tidak dalam solat ialah adakah kita rasa nak cepat habis dalam solat. Kalau ada rasa itu, solat kita memang tidak khusyuk pun sebab kita tidak seronok dalam solat.

Akhirnya, solat tahap tertinggi ialah solatul muhsinun. Pastinya solat begini dimiliki oleh wali-wali Allah dan para Rasul. Tidak bermakna kita sebagai orang biasa-biasa tidak boleh mencapai tahap ini. Boleh sahaja kalau kita memang bersungguh-sungguh mendapatkannya.

Di mana letaknya solat kita?

Pena Tumpul - Sedang menyukat solat diri

Wednesday, August 05, 2015

Sayu

Sayu adalah perasaan yang tidak dapat diungkapkan dengan kata-kata. Ia terbit dari gejolak rasa yang sarat dengan kesedihan yang sukar untuk dijelaskan. Hari Raya kali ini menyaksikan wajah-wajah sayu atok, emak, Mak Itam, Mak Ngah dan Mak Utih. Saya melihat emak bergenang air matanya bila bersalam dengan Atok Dolah. Bukan emak tidak selalu bersalam dan bermaafan dengan atok, namun kali ini jelas terpancar kesedihan emak.

Saya tumpang sayu dan sebak melihat emak berpelukan dengan Mak Ngah dan Mak Itam. Mak Itam mengadu tidak sesihat dulu. Mak Utih pula kelihatan sedikit segar dan agak pulih dari sakit yang ditanggung setahun yang lalu. Mak Ngah pun tidak secergas dulu. Mereka pastinya menyimpan pelbagai cerita  sendiri yang tidak mampu saya selami. Mungkin mengenangkan arwah nenek yang sudah lama pergi meninggalkan atok dan kami semua. Mungkin juga melihat diri yang kian dimamah usia dan mengimbau kenangan-kenangan manis menyambut raya bertahun-tahun dulu ketika insan-insan tersayang masih di sisi.

Saya tidak pernah sayu begini. Bukan tidak pernah dihinggap rasa sayu sebelum ini.  Saya memang mudah tersentuh sebenarnya . Kali pertama saya rasa sayu sangat di saat ingin berpisah dari ayah dan emak juga adik bongsu yang cukup manja dengan saya. Mereka mengiringi pemergian saya melanjutkan pelajaran di universiti. Saya memang tidak pernah berpisah dengan keluarga sehinggalah saat itu. Saya menahan sebak. Saya tidak mahu melepaskannya. Saya menyembunyikan kesedihan saya di depan mereka.

Adakalanya sekeping gambar pun boleh buat kita sayu. Cukup sayu. Ia tidak terungkap dengan kata-kata!

Pena Tumpul - Dengar lagu lama pun sayu









Thursday, July 30, 2015

Menabung

Kata orang tua-tua "sikit-sikit lama jadi bukit". Ia berkaitan dengan amalan menyimpan duit sedikit demi sedikit. Waktu kecil-kecil dulu saya selalu disaran oleh ayah ibu supaya menyimpan duit. Dulu ayah beri 30 sen sahaja untuk belanja sekolah. Sekitar 70an dulu, 30 sen agak besar nilainya. Selalunya saya akan simpan 10 sen dalam tabung ayam.Saya tidak pernah gagal melakukannya setiap hari sehinggalah saya tamat sekolah. Kalau waktu raya, bila ada saudara mara yang datang makin bertambahlah wang tabung saya.

Bila tabung ayam penuh, akan pecahlah tabung itu. Duit yang terbarai bukan hendak dibelanjakan tetapi disaran pula oleh emak agar menyimpannya di Pejabat Pos. Dulu, menyimpan wang di bank hanya untuk orang yang banyak duit sahaja. Amalan menabung saya lakukan tanpa gagal. Hasilnya bila sahaja saya tamat Tingkatan Lima duit yang terkumpul mencecah hampir empat ribu. Hati gerang bukan kepalang. Dalam hati sudah berkira-kira hendak membeli apa-apa yang diidam. Mahu beli basikal. Saya beli sebuah basikal dan selebihnya tetap tersimpan. Saya mahu guna duit simpanan itu untuk beli buku-buku.

Kini, Hafiz dan Hadif mewarisi amalan menabung seperti saya. Setiap sen dan ringgit yang saya berikan kepada mereka, di depan mata saya dimasukkan terus dalam tabungnya. Saya bangga dengan kedua-duanya. Kata Hafiz, dia menyimpan separuh daripada wang belanja harian sekolahnya. Hadif pula meminta ibunya membekalkannya dengan bekalan dari rumah setiap hari. Dia mahu menyimpan semua wangnya.

Hari Raya kali ini khabarnya Hafiz dan Hadif berjaya memindahkan akaun orang lain ke dalam akaun masing -masing dengan jumlah yang agak menakjubkan juga. Dua adik beradik ini bernasib baik kerana saudara mara tidak kiralah yang rapat atau jauh tidak lokek memberi. Tak banyak,sikit. Atok Hindon mereka penyumbang paling besar dan memberikan jumlah yang sama kepada semua cucu cicitnya. Dapat durian runtuh lagi bila hasil pertanian dari Ladang Felcranya dilaporkan agak lumayan. 

Pena Tumpul -Ada lagi ke tabung ayam?



Sunday, July 26, 2015

Raya

قَالَ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ اللَّهُمَّ رَبَّنَا أَنْزِلْ عَلَيْنَا مَائِدَةً مِنَ السَّمَاءِ تَكُونُ لَنَا
 عِيدًا لِأَوَّلِنَا وَآَخِرِنَا وَآَيَةً مِنْكَ وَارْزُقْنَا وَأَنْتَ خَيرُ الرَّازِقِينَ

Isa putera Maryam berdo'a: "Ya Tuhan kami turunkanlah kiranya kepada kami suatu hidangan dari langit (yang hari turunnya) akan menjadi hari raya bagi kami iaitu orang-orang yang bersama kami dan yang datang sesudah kami, dan menjadi tanda bagi kekuasaan Engkau;beri rezekilah kami, dan Engkaulah pemberi rezeki yang paling utama".(Surah Almaidah:114)

Ustaz Abu Hassan Din membaca ayat ini di permulaan bual bicaranya lewat Tanyalah Ustaz TV9 yang mengupas Adab Berhari Raya. Kata Ustaz, ini adalah satu-satunya ayat dalam AlQuran yang menyentuh tentang Hari Raya. Sekaligus ia menjawab persoalan bahawa menyediakan juadah untuk hari raya termasuk kuih muih memang dianjurkan oleh Islam. Memang pada hari raya, rezeki memang melimpah ruah. Kunjung dari sebuah rumah ke sebuah rumah dan menikmati hidangan yang disediakan bagaikan tiada hadnya.

Banyak juga perkara yang disentuh berhubung adab berhari raya ini. Antara yang ditimbulkan ialah soal mengadakan rumah terbuka, memberi duit raya, menjamu selera dengan pelbagai juadah di hari raya, pembaziran di hari raya, juga soal kongsi raya. Soal bakar mercun juga ditimbulkan.

Namun yang paling menarik bila soal mereka yang tidak puasa tetapi berhari raya mengalahkan orang yang berpuasa. Bergaya dengan baju raya tetapi tidak pula berpuasa. Bukan itu sahaja,kalau pun berpuasa, ibadat yang lain seperti solat diabaikan begitu sahaja. Memang ramai orang begini di kalangan kita. Kata Ustaz lagi, apalah gunanya berpuasa, berderma juga kalau ibadat solat yang merupakan tiang agama ditinggalkan. Kalau pun solat, cuma solat Hari Raya itu sahajalah. Tidak hairanlah kalau wajah-wajah yang tidak pernah dilihat sebelum ini tiba-tiba muncul sewaktu solat Raya yang cuma setahun sekali atau dua kali itu!

Pena Tumpul - Terganggu dengan bunyi mercun membingit telinga

Thursday, July 23, 2015

Poligami

Poligami adalah isu yang sangat sensitif kepada kaum Hawa. Hampir semua wanita jika diajukan tentang poligami rata-rata menolaknya mentah-mentah. Memang wanita sangat benci kepada hidup berkongsi pasangan ini. Kebencian mereka tentunya berasas kerana tidak seronok untuk berkongsi suami. Malah dalam keadaan yang melampau, ada isteri yang lebih rela dilepaskan daripada hidup bermadu jika suaminya berkahwin baru.Begitulah senario biasa kita lihat tentang poligami.

Pun begitu, sewaktu raya baru lepas,saya melihat poligami dipamerkan dalam bentuk yang sangat luarbiasa dan menakjubkan. Sepupu saya yang hampir sepuluh tahun tidak pernah bersua berkunjung ke rumah membawa bersamanya dua orang isteri serentak. Isteri pertama bersekali dengan tiga orang anak,manakala isteri muda yang baru dinikahinya beberapa bulan lalu masih belum bergelar ibu. Isteri baru dinikahi atas permintaan bapa perempuan yang terhutang budi dengannya lalu mewasiatkan supaya mengahwini anaknya itu dan sekaligus memegang jawatan penting dalam syarikat isteri mudanya itu.  Saya tidak pernah menyangka dia akan memegang tangan Tok Kadi sebanyak tiga kali. Dia pernah berkahwin dan memperoleh dua orang anak dengan isteri pertamanya dulu. Selang beberapa tahun, kahwin untuk kali kedua dan kali ketiga. Dia memang hebat. Atau memang dia terpilih untuk berpoligami.

Khabarnya setelah selesa berjalan bersama begitu,dalam masa terdekat bercadang pula untuk tinggal sebumbung. Pasti ada rahsia yang tersembunyi sehingga sesuatu yang sukar menjadi begitu senang kepadanya.

Sekurang-kurangnya persepsi yang tidak baik tentang poligami dikendurkan oleh pasangan Badrul Hisham ini yang pernah jatuh bangun dan susah senang dalam meniti hidupnya dulu.

Pena Tumpul - Teringat episod hidupnya yang pernah menyewa bilik yang semuat-muat untuk tidor sahaja



Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...