Skip to main content

Posts

Showing posts from May, 2010

Wujud

Hari ini tidak semena-mena Haziq bertanya tentang kewujudan Allah. Satu soalan yang agak berani keluar dari mulutnya, "Kenapa Allah tidak boleh dilihat'? Saya tahu dia tidak berniat hendak menafikan kewujudan Allah. Dia cuma ingin sangat tahu jawapan kepada persoalan yang mungkin sudah lama bermain di kepalanya. Saya percaya Haziq bukan sendirian berdepan dengan persoalan ini. Malah ada yang berhujah bahawa setiap benda yang wujud, sepatutnya boleh dilihat. Berdasarkan premis mudah itu, Allah juga sewajarnya boleh dilihat kerana Allah wujud.

Saya katakan pada Haziq bahawa bukan semua benda yang wujud boleh dilihat. Sebagai contoh, kuman dan bakteria wujud, namun kita tidak boleh melihat kewujudannya dengan mata kasar sehinggalah mikroskop dicipta. Begitu juga dengan angin dan udara termasuk kentut yang bangar baunya itu. Kewujudannya tidak dinafikan namun tidak pula bermakna kita sampai boleh melihatnya. Itulah hakikatnya yang perlu kita terima.

Saya ceritakan kepadanya sebuah …

Titik

Saya mengambil "marker pen" dan meninggalkan satu titik di atas papan "whiteboard" Saya tanyakan kepada Haziq apa yang dilihatnya. Jangkaan saya dari awal tidak silap. Haziq kata dia nampak titik hitam. Saya mengharapkan dia memberitahu saya bahawa dia nampak "whiteboard" dan bukannya titik hitam yang amat kecil itu. Haziq tidak keseorangan. Saya juga akan nampak titik hitam itu lebih daripada "whiteboard" itu sendiri. Kita selalunya lebih nampak yang kecil-kecil daripada yang besar. Sesuailah kata pepatah lama, "Kuman seberang laut boleh pulak kita nampak, tetapi gajah yang tertonggok depan mata buat-buat tak nampak aja".

Selalunya juga apabila benda-benda baik yang kita buat jarang sangat hendak di tonjolkan. Tabiat orang kita agaknya lebih tertarik untuk menggembar gemburkan benda-benda yang tidak elok walaupun ia cuma perkara kecil sahaja. Kita lebih berminat untuk memfokuskan minda kepada sisi negatif sampai mengkesampingkan soal-s…

Pakaian

"Ada jugak yang pakai t-shirt datang ke majlis malam ni".

Begitu kata-kata tersebut di dengar dilontarkan dari sebuah mulut sebaik sahaja saya, isteri dan Haziq melewati sekelompok orang yang dilihat lengkap berbaju Melayu dan kemas bersongkok. Saya amat sedar saya tidak berbaju Melayu seperti kebanyakan mereka yang hadir malam terakhir tilawah AlQuran di Dataran Segamat. Kata orang saya ini disifatkan tidak mengikut masbuk orang. Sepatutnya saya juga berbaju Melayu seperti yang lain. Saya seharusnya tahu menyesuaikan diri dengan keadaan.

Saya cuba bersetuju dengan lontaran suara tadi. Bak kata orang, "masuk kandang kambing mengembik, masuk kandang harimau kenalah kita mengaum". Atau kata pepatah Inggeris "When in Rome, do as Roman do" Namun di lihat dari sisi lain, saya boleh sahaja untuk memilih tidak ambil peduli dengan apa orang lain kata. Justeru bukanlah sangat soal pakaian yang perlu dititikbengikkan. Saya hadir dengan niat untuk menghayati bacaan …

Hikmah

Selalu orang berkata setiap apa yang berlaku baik atau buruk pasti ada hikmahnya. Sebagai orang mukmin kita sewajarnya tidak perlu mempersoalkan apa yang berlaku. Kalau baik yang datang kita sepatutnya bersyukur. Sebaliknya kalau buruk yang kita dapat, anggaplah ia sudah ketentuan dariNya yang mungkin berpunca dari kelemahan kita juga. Yang penting kita bersabar menerima apa sahaja yang berlaku. Setiap yang berlaku ada baik dan buruknya.Orang yang beriman sentiasa melihat sisi baik daripadanya.Mereka menerima yang buruk dengan sabar,namun dalam hati sentiasa mengharap kebaikan di sebaliknya daripada Allah. Banyak kejadian dalam hidup kita yang memperlihatkan soal hikmah ini. Kita mungkin sedar atau buat-buat tidak sedar.

Misalnya, petang ini Haziq merungut kerana tidak boleh bermain bola seperti mana biasa hanya kerana diminta mama untuk mengulangkaji bagi menghadapi peperiksaan minggu depan. Dia didengar mengomel sendirian dan membaca dalam keadaan yang terpaksa. Lewat petangn…

Cinta

Haziq baru sahaja tamat belajar sebagai seorang doktor di UK. Masih bujang dan tercari-cari seorang isteri sebagai teman hidup. Pada suatu hari, ketika sedang minum di sebuah kedai kopi berdekatan dengan sebuah ma'had tahfiz di Lembah Beringin bersama seorang rakannya yang hafaz Quran, dia terpandang seorang gadis yang sungguh cantik. Dengan wajahnya yang tenang dan penampilan solehah, gadis itu sungguh menawan. Si doktor dan si gadis bertentangan mata, tetapi dengan segera kedua-duanya mengalihkan pandangan mereka. "Astaghfirullah", bisik doktor itu perlahan. Dia sedar itu panahan syaitan.

Si gadis sedang minum-minum bersama dua orang rakannya. Subhanallah, indah sungguh ciptaan Allah ini! Secara tiba-tiba si doktor menjadi gugup, berdebar-debar dan serba tidak kena. Ingin sahaja dia menyunting gadis ini sebagai isterinya. Doktor tersebut berbisik kepada rakannya yang hafaz Quran itu,"kau kenalkah gadis itu?" “Kenal. Dia sungguh berbudi bah…

Ibu

Saya berpeluang menonton drama televisyen sempena Hari Ibu lewat TV3. Kisah anak- anak yang tidak sepakat dan ibu yang naif. Klise dan stereotaip. Naskhah Rashid Sibir berjudul "Serapuh Arang" gagal menyajikan tema yang mengangkat darjat seorang insan bernama ibu. Seperti biasa Rashid bermodalkan tema yang melankolik disulam dengan lagu mendayu dendangan Kartina Dahari untuk meraih simpati penonton dan sekaligus mengundang rasa sebak.

Seorang ibu yang gigih, lakonan Khatijah Tan, telah bekerja selama 30 tahun di sebuah kilang arang untuk menyara dua orang anak lelakinya setelah kematian suami. Anak sulung, Yusuf sanggup berhenti kerja di bandar untuk menemani ibunya sambil bekerja di kilang arang yang sama. Anak kedua, seorang kontraktor yang kerjanya hanya menuruti kemahuan isteri, bekas penari kelab malam.Si abang menyerahkan wang gajinya untuk disimpan oleh si ibu sebagai persediaan perkahwinan dengan Nor, teman sekerja di kilang arang.. Malangnya, secara diam-di…

Bakti

Ustazah Siti Norbahyah yang digandingkan dengan Ustaz Kamarudin dan Ustaz "favourite' saya Ustaz Zahazan dalam Forum Perdana Ehwal Islam TV1 bercakap tentang hikmah berbakti kepada ibubapa. Dia memaparkan sebuah kisah yang cukup menarik untuk dijadikan tauladan.

Kata Ustazah, Nabi Sulaiman pernah memerintahkan jin Ifrit menyelam ke dalam lautan hingga sampai ke dasarnya. Di sana jin Ifrit melihat sebuah kubah dari permata putih yang tanpa lubang, kubah itu diangkatnya ke atas samudera dan ditunjukkannya kepada Nabi Sulaiman.Melihat kubah tanpa lubang penuh permata dari dasar laut itu Nabi Sulaiman menjadi terlalu hairan. Dengan pertolongan Allah, Nabi Sulaiman membuka tutup kubah. Betapa terkejutnya dia begitu melihat seorang pemuda tinggal di dalamnya. Nabi Sulaiman kehairanan.

Pemuda itu menceritakan riwayatnya sehingga memperolehi karamah dari Allah boleh tinggal di dalam kubah dan berada di dasar lautan.Diceritakan, ibunya dulu sudah tua dan tidak berdaya sehingg…

Tiang

Saya cuba diyakinkan berkali-kali oleh Edy bahawa adalah cukup selamat tanpa meletakkan tiang tengah di antara dua batang tiang berjarak 30 kaki itu. Namun saya melihat sebaliknya. Dalam jarak yang agak luas begitu saya khuatir kalau "beam" di atasnya tidak mampu menampung beban kayu dan atap yang bukan kepalang beratnya nanti. Ada kemungkinan "beam" itu akan melendut dan akhirnya runtuh. Ia mungkin tidak berlaku dalam jangka pendek tetapi dalam jangka panjang kemungkinan itu pasti ada. Saya dan isteri memang dari awal yang meminta agar tiada tiang tengah kerana ia dilihat mengganggu, tetapi antara yakin dan tidak yakin pula. Namun, apabila Edy kata besi yang lebih besar saiznya di gunakan khas untuk "beam" tersebut barulah saya berpuas hati bahawa adalah cukup selamat tanpa tiang tengah itu. Begitulah, ada kalanya sesuatu bangunan itu perlu di lihat cukup selamat di mata orang ramai. Ia perlu dilihat amat kukuh dan tidak sampai membahayakan orang. Pentin…

Tempelak

"Inilah kerja anak orang 'baik-baik', naik motosikal tanpa lesen dan langgar anggota kita yang sedang melakukan tugas."

Itu kata Musa Hasan ketika ditemui selepas melawat seorang anggota trafik, Sarjan Roslan Bachik, 49, yang patah kaki kanannya akibat dirempuh dalam sekatan jalan raya kelmarin, di Hospital Serdang hari ini. Saya faham perasaan Ketua Polis Negara itu. Ia pastinya ada kaitan dengan insiden seorang remaja berusia 15 tahun yang ditembak polis beberapa hari yang lalu dan mendapat perhatian yang luar biasa. Ia mungkin satu tempelak kepada para ibu bapa bahawa anak-anak mereka baik dan tidak boleh disalahkan. Saya sendiri amat simpati dan sedih dengan kematian itu dan tentunya apatahlagi perasaan yang di alami oleh ibu dan bapa remaja berkenaan. Kematiannya memang meraih simpati ramai orang. Namun untuk menyalahkan pihak polis bukanlah satu tindakan yang adil. Pun begitu usaha untuk menyiasat kes ini untuk berlaku adil kepada keluarga mangsa memang tepat.

Ca…

Drama

Saya menonton drama yang boleh dikatakan menarik lewat TV2. Kebun Getah Tok Ayah membawa tema cerita yang sudah biasa sangat di angkat dan dipaparkan cuma pendekatannya dilihat menarik dan berkesan. Suasana kampung menguatkan lagi drama ini. Ia mengisahkan suami berusia terpikat dengan wanita muda hingga mengabaikan keluarga. Ia bukanlah isu baru pun dalam masyarakat kita.
Meskipun sedar impak yang bakal diterima atas tindakan mereka itu namun sang suami nekad untuk mengecap bahagia bersama isteri muda yang belum tentu menjamin kebahagian berkekalan lama.Keseronokan mengulit bahagia bersama teman baru ‘membutakan mata’ mereka soal tanggunjawab terhadap isteri dan anak-anak yang terbiar tanpa pembelaan. Malah terus luput daripada ingatan tentang kenangan manis yang pernah dilalui bersama.
Kisah bermula dengan babak-babak ketenangan hidup Tok Ayah sekeluarga bersama isteri dikenali sebagai Lijah dan anak tunggalnya, Adam. Begitu pun situasi tenang mula berkocak setelah kehadiran …

Kasi

Di Dewan Negara, seorang senator mencadangkan supaya bapa (?) kepada bayi yang di buang oleh si ibu dikasi sebagai hukuman di atas perbuatan tidak bertanggungjawabnya itu. Ia diharap dapat memberi pengajaran kepada lelaki lain supaya tidak wewenangnya lepas tangan hasil daripada perbuatannya. Tentunya tidak adil untuk meletakkan beban di atas batu jemala pihak perempuan semata-mata sedangkan "keseronokan" dinikmati bersama. Kalau karam berdua, basah pun semestinya bersama juga.

Secara logiknya tindakan mengkasi memang boleh memandulkan si lelaki dan sekaligus tidak mengizinkan untuk sebarang kehamilan terjadi. Lalu tiada bayi dan natijahnya tiada pembuangan bayi. Cukup mudah. Bapa (?) yang tidak bertanggungjawab seandainya mahu berkahwin, dia pastinya sudah dapat menjangkakan dia tidak akan berupaya memperolehi anak pun. Namun ia perlu juga dilihat dari sudut yang lain yang sebenarnya bakal mengundang perlakuan yang lebih hodoh daripada sekadar gejala pembuangan bayi itu. Lel…