Monday, February 21, 2011

Cengkerik


Petang ini hasrat untuk memancing hampir terbantut gara-gara gagal mendapatkan cengkerik. Seluruh Segamat kehabisan cengkerik. Serangga ini mendadak naik permintaannya selepas banjir. Ia menjadi buruan kaki pancing.

Cengkerik biasanya dijual dengan harga seringgit untuk 25 ekor. Agak mahal. Makanannya cuma kertas sahaja. Rasanya kalau ternak cengkerik sekarang, pulangannya pasti tidak mengecewakan.

Dalam keadaan permintaan melebihi penawaran, rasanya penjual cengkerik boleh buat duit dengan menaikkan harganya.

Seingat saya berpuluh tahun dahulu cengkerik bukanlah umpan untuk memancing. Tidak pernah digunakan pun. Ketika itu umpannya tidak lain kecuali cacing. Ia mudah didapati dan tidak perlu dibeli pun. Pergi bawah rumah atau tanah yang agak lembab, cangkul dan gali. Pastinya berpuluh-puluh ekor cacing boleh dikumpulkan. Pada mulanya agak geli juga untuk memegangnya. Namun lama kelamaan, alah bisa tegal biasa.

Joran yang digunakan pun tidaklah secanggih sekarang. Cuma buluh. Keluar wang cuma untuk beli tangsi dan juga mata kail. Itu sahaja. Seronoknya memancing dulu-dulu. Sungai masih bersih dan tidak tercemar. Bermacam-macam jenis ikan yang ada. Tapah, bujuk, kaloi, baung memang lumayan. Tidak seperti sekarang ikan-ikan banyak yang sudah tiada. Hendak dapatkan lais pun bukanlah mudah lagi seperti dulu. Kena tunggu berjam-jam tepi tebing.

Pena Tumpul - Guna umpan duit untuk pancing ikan di pasar

No comments:

83

M asjid Gudang dikunjungi rombongan yang diterajui Pegawai Daerah untuk majlis berbuka puasa bersama. Turut serta ketua-ketua jabatan dan ti...