Skip to main content

Posts

Showing posts from August, 2014

Derhaka

Saya tidak menyangka Haziq akan bertanya soalan begini kepada saya seusai sahaja solat Maghrib di masjid Gudang Garam tadi. "Ayah, Haziq tengok ada orang tu tidak pernah sembahyang pun, solat Jumaat tidak pernah tapi hidup dia senang pun. Pakai kereta mewah. Ada orang yang lain pulak, sembahyang tidak tinggal, suka tolong orang tapi tengok pakai basikal buruk aja. Tuhan tidak adil kan"

Saya cepat meningkah. Saya katakan kepadanya tidak timbul isu Tuhan itu adil atau tidak pada hambanya. Tidak wajar baginya untuk membuat telahan begitu. Saya faham Haziq bukan cukup arif untuk melihat di sebalik apa yang terpampang di depan matanya. Sebelum ini saya pun tercari-cari jawapan kepada apa yang kita sering lihat ini . Ia tinggal tidak berjawab pun sehinggalah seorang Ustaz yang tidak lokek ilmu ini membicarakannya tidak berapa lama dahulu.

Kata Ustaz ini, Allah menganugerahkan kelebihan dan keistemewaan kepada umat manusia dalam pelbagai bentuk seperti yang dikehendakinya. Ada dian…

Buruk

Seorang peraih barang-barang buruk berhenti di depan rumah bertanyakan jika ada barang buruk yang boleh dijual. Sasaran utamanya ialah besi buruk walaupun dia juga mencari plastik buruk. Pucuk dicita ulam mendatang. Besi buruk memang sudah lama terdampar di belakang rumah. Di guna tidak boleh, hendak dibuang sayang pula. Akhirnya, nasib besi buruk yang tidak menentu terbela juga di tangan peraih besi buruk.

Haziq paling gembira kerana hasil jualan barangan buruk ini milik dia sepenuhnya. Dia ingin menambah sesuatu pada motornya. Tidak sangka barangan buruk pun masih lagi bernilai rupa di mata orang lain. Buruk pada kita tidak semestinya pada orang lain. Hodoh di mata kita tetapi mungkin sangat cantik di mata orang lain pula.

Kain buruk pun masih ada nilainya, sekurang-kurangnya buat mengesat air mata.

Pena Tumpul - Biar buruk dipandang mata, hati yang suci menjadi sanjungan

Hipokrit

"Baiknya budak ni, sesuai benar dijadikan menantu", kata Pak Lurah yang cukup tertawan dengan anak muda yang berkunjung ke rumahnya hari raya lepas. Huluran salamya tersusun rapi penuh beradab.Mudahnya terpesona tanpa disedari pun oleh Pak Lurah itu cuma sekadar lakonan paling hebat Mantoba untuk memikat anak gadisnya. Si kucing biang sedang berlagak alim rupanya!

Rasulullah saw bersabda :
"Ada empat perkara jika sesiapa yang mempunyai empat perkara tersebut, maka dia merupakan orang munafik. Sesiapa yang bersifat dengan salah satu daripadanya bererti dia bersifat kemunafikan, sehinggalah dia meninggalkannya iaitu apabila bercakap dia berbohong, apabila membuat persetujuan dia mengkhianati, apabila berjanji dia menyalahi dan apabila berlaku pertikaian dia melampaui batas " [Hadith Sahih Riwayat Muslim]

Sifat munafik ini boleh sahaja dikaitkan dengan sifat hipokrit (seperti sejenis binatang sesumpah) atau sifat talam dua muka atau musang berbulu ayam atau berpura-pur…