Wednesday, July 27, 2016

27

"Solat berjamaah melebihi solat bersendirian berbanding dengan 27 darjat" 
       (al-Bukhari dan Muslim)

Hadis ini sudah amat biasa kita dengar apabila soal kelebihan solat berjamaah dibincangkan. Sejujurnya saya sendiri tidak pernah menyoal apakah yang dikatakan sebagai kelebihan 27 kali ganda itu. Lalu, ia tinggal tanpa jawapan. 

Bila Ustaz Zahazan berbicara tentang solat ini, beliau mencadangkan buku ini. Inilah kelebihan Ustaz Zahazan yang gemar mengesyorkan buku-buku baru untuk dibaca dalam mendalami ilmu. Saya mendapatkan buku ini dan beberapa persoalan tentang solat jamaah ini terjawab juga.

Dari buku Solat Berjamaah ini saya memetik, kata-kata al-Hafiz Imam Ibnu Hajar mengenai kelebihan yang terdapat pada solat berjemaah yang tidak terdapat pada solat bersendirian sebagaimana berikut iaitu:

1. Menjawab seruan muazzin dengan niat ingin menunaikan solat fardhu secara berjemaah
2. Bersegera datang (ke masjid) untuk solat berjemaah pada awal waktu
3. Berjalan ke masjid dengan tenang
4. Membaca doa ketika memasuki masjid
5. Solat sunat Tahiyyatul masjid setelah memasukinya
6. Menunggu didirikan solat berjemaah
7. Para malaikat akan mendoakan keampunan dan rahmat untuknya
8. Para malaikat menjadi saksi bagi mereka
9. Menjawab Iqamah
10. Terselamat daripada gangguan syaitan ketika dia melarikan diri sewaktu Iqamah
11. Berdiri di dalam saf sambil menanti Takbiratul Ihram Imam atau menanti untuk bersama-sama Imam di dalam melakukan perbuatan rukun dan sunat
12. Mendapat Takbiratul 'Uula bersama-sama imam
13. Membetulkan saf-saf solat dan memenuhkan ruangan-ruangannya yang kosong
14. Menjawab ucapan imam ketika dia menyebut Sami'allahu liman hamidah
15. Pada kebiasaannya seseorang akan terselamat daripada terlupa ketika solat berjemaah, dapat meningatkan imam apabila dia terlupa (rukun atau sunat Ab'adh) dengan mengucap tasbih dan mengingatkan imam kepada mana-mana ayat al-Quran yang dia terlupa ketika membacanya
16. Memperolehi rasa khusyuk dalam solat dan pada kebiasaannya akan terselamat daripada perkara-perkara melalaikan ketika solat
17. Pada kebiasannya, (solat berjemaah) mengelokkan keadaan solat (seseorang)
18. Para malaikat berhimpun mengerumuni mereka yang solat berjemaah
19. Memahirkan kebolehan dalam tajwid al-Quran, di samping mempelajari rukun-rukun solat dan sunat-sunat Ab'adhnya
20. Dapat menzahirkan syiar-syiar Islam
21. Menyusahkan dan menyulitkan syaitan melakukan godaan dengan sebab penyatuan dan tolong menolong yang wujud ketika melakukan ibadah dan ketaatan kepad Allah Taala. Juga dapat menyuntik semangat kecergasan kepada ahli jemaah yang diselubungi perasaan malas
22. Terselamat diri daripada sifat munafik dan terselamat daripada prasangka buruk orang lain yang beranggapan bahawa dia telah meninggalkan solat fardhu
23. Menjawab salam imam
24. Para jemaah saling mendapat manfaat di antara satu sama lain ketika berdoa dan berzikir dan orang yang sedikit keberkatannya akan menumpang keberkatan orang lain yang lebih sempurna daripada dirinya
25.Tertegaknya sistem persaudaraan di antara jiran tetangga dan berjaya mendisiplinkan diri dengan waktu-waktu solat
26. Memerhati dengan khusyuk bacaan imam dan mendengarnya
27. Mengucap perkataan Aamin besama-sama imam supaya ianya berlaku serentak dengan Aamin yang diucapkan oleh para Malaikat

Dalam buku ini juga saya menemukan kisah  Abdullah bin Umar al-Qawariri yang tidak pernah tertinggal solat fardhu berjemaah sehinggalah pada suatu malam beliau telah didatangi tetamu. Dengan sebab sibuk melayan mereka, maka beliau telah terlepas daripada menunaikan solat Isyak berjemaah di masjid. Namun begitu beliau pergi juga ke masjid dengan niat untuk solat berjemaah, tetapi setibanya dia di sana, dia dapati masjid sudah pun berkunci. Dia pulang ke rumah dengan perasaan penuh kecewa. Hatinya berbisik dan teringatkan sabda Rasulullah tentang kelebihan solat berjemaah sebanyak 27 kali ganda itu.

Oleh itu, dia pun melakukan solat Isyak pada malam itu sebanyak 27 kali dan selepas itu dia pun tidur. Di dalam tidur dia bermimpi melihat dirinya sedang menunggang kuda bersama-sama orang kampungnya. Tetapi yang peliknya mereka berada di hadapannya dan dia pula berada di belakang mereka. Dia telah memacu kudanya selaju-lajunya. Puas dia melakukannya tetapi dia tidak dapat mengejar mereka pun.

Tiba-tiba salah seorang daripada mereka berpaling ke arahnya sambil berkata: "Engkau hanya memenatkan kudamu sahaja! Engkau tidak akan dapat mengejar kami". Lantas dia bertanya kepadanya: "Mengapa?" Jawabnya : "Kerana malam tadi kami solat Isyak secara berjemaah, sedangkan engkau hanya melakukannya bersendirian." Selepas dialog itu dia terus terjaga dari tidurnya dengan perasaan penuh kesedihan.

Pena Tumpul -  Mengingatkan diri sendiri yang alpa


Monday, July 18, 2016

Penceramah

Bukan mudah sebenarnya bagi seorang penceramah untuk memikat kesetiaan pendengar melayani ceramah yang disampaikannya. Saya teringat kisah seorang penceramah menyaksikan dan menyedari seorang demi seorang meninggalkan dewan ketika dia sedang berceramah. Saya sendiri walaupun sudah bertahun-tahun berdepan dengan khalayak dari kelompok pelajar masih lagi kurang berjaya untuk mengekalkan kesetiaan mereka bersama saya selepas 30 minit berlalu.

Penceramah yang sudah mula gelisah ini  memikirkan hadirin mungkin tidak tertarik dengan cara penyampaiannya tetapi tidak kerana ceramahnya. Namun dia masih mampu tersenyum pahit kerana ada seorang lagi yang masih kekal tekun mendengar celotehnya. Sebaik sahaja selesai menyampaikan ceramahnya,dia mendapatkan seorang hadirin yang masih setia itu lalu bertanya, "Kenapa anda masih di sini dan tidak menuruti mereka yang lain itu?. "Lepas ini giliran saya pula untuk berucap", balasnya selamba. Penceramah sekali lagi senyum pahit.

Bukan tugas yang mudah bagi seorang penceramah untuk meruntun minat dan kesetiaan khalayaknya terus terpaku tanpa rasa bosan mendengar celoteh yang disampaikannya. Kesukaran berganda sekiranya ceramah berlarutan sehingga satu jam atau lebih dari itu. Menurut kajian, khalayak cuma mampu bertahan untuk terus memberikan tumpuan sekitar lima minit pertama sahaja. Selebihnya fikiran mereka sudah mula menerawang entah ke mana. Pergerakan masa dirasakan amat lambat dan sesekali melihat jam mengharapkan ceramah yang dihadiri habis cepat. Ketika para hadirin keluh kesah dan resah gelisah, penceramah pula ligat berfikir cara terbaik untuk memikat hati dan memancing fikiran para hadirin yang mungkin cuma tinggal jasad sahaja di depannya.

Penceramah yang hebat dan berkarisma menjadikan dua jam ceramah bagaikan 10 minit pada khalayaknya. Di tangan penceramah begini, masa dirasakan amat pantas berlalu. Tidak semua penceramah berupaya melakukannya. Ada yang berjaya pada mulanya namun kian diabaikan khalayak di pertengahannya. Justeru itu, penceramah yang baik perlu tahu siapa khalayaknya terlebih dahulu. Khalayak yang datang dengan pelbagai latarbelakang pastinya menuntut persediaan yang bukan sedikit dipihak penceramah. Kalau tidak, penceramah bakal kecewa dengan pelbagai bahasa tubuh yang dipamerkan oleh khalayak dan ini memang menyakitkan.

Pena Tumpul - Perlu ada unsur humor dalam ceramah

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails