Monday, July 18, 2016

Penceramah

Bukan mudah sebenarnya bagi seorang penceramah untuk memikat kesetiaan pendengar melayani ceramah yang disampaikannya. Saya teringat kisah seorang penceramah menyaksikan dan menyedari seorang demi seorang meninggalkan dewan ketika dia sedang berceramah. Saya sendiri walaupun sudah bertahun-tahun berdepan dengan khalayak dari kelompok pelajar masih lagi kurang berjaya untuk mengekalkan kesetiaan mereka bersama saya selepas 30 minit berlalu.

Penceramah yang sudah mula gelisah ini  memikirkan hadirin mungkin tidak tertarik dengan cara penyampaiannya tetapi tidak kerana ceramahnya. Namun dia masih mampu tersenyum pahit kerana ada seorang lagi yang masih kekal tekun mendengar celotehnya. Sebaik sahaja selesai menyampaikan ceramahnya,dia mendapatkan seorang hadirin yang masih setia itu lalu bertanya, "Kenapa anda masih di sini dan tidak menuruti mereka yang lain itu?. "Lepas ini giliran saya pula untuk berucap", balasnya selamba. Penceramah sekali lagi senyum pahit.

Bukan tugas yang mudah bagi seorang penceramah untuk meruntun minat dan kesetiaan khalayaknya terus terpaku tanpa rasa bosan mendengar celoteh yang disampaikannya. Kesukaran berganda sekiranya ceramah berlarutan sehingga satu jam atau lebih dari itu. Menurut kajian, khalayak cuma mampu bertahan untuk terus memberikan tumpuan sekitar lima minit pertama sahaja. Selebihnya fikiran mereka sudah mula menerawang entah ke mana. Pergerakan masa dirasakan amat lambat dan sesekali melihat jam mengharapkan ceramah yang dihadiri habis cepat. Ketika para hadirin keluh kesah dan resah gelisah, penceramah pula ligat berfikir cara terbaik untuk memikat hati dan memancing fikiran para hadirin yang mungkin cuma tinggal jasad sahaja di depannya.

Penceramah yang hebat dan berkarisma menjadikan dua jam ceramah bagaikan 10 minit pada khalayaknya. Di tangan penceramah begini, masa dirasakan amat pantas berlalu. Tidak semua penceramah berupaya melakukannya. Ada yang berjaya pada mulanya namun kian diabaikan khalayak di pertengahannya. Justeru itu, penceramah yang baik perlu tahu siapa khalayaknya terlebih dahulu. Khalayak yang datang dengan pelbagai latarbelakang pastinya menuntut persediaan yang bukan sedikit dipihak penceramah. Kalau tidak, penceramah bakal kecewa dengan pelbagai bahasa tubuh yang dipamerkan oleh khalayak dan ini memang menyakitkan.

Pena Tumpul - Perlu ada unsur humor dalam ceramah

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...