Thursday, September 29, 2016

Penipuan

"Jualan murah itu tipu aja"

Haziq mengesahkan secara rasminya apa yang saya kata selama ini tentang jualan murah. Kita tertipu sebenarnya oleh gimik jualan murah yang menggoda dan mempesona.

Kata Haziq yang bekerja secara sambilan di bahagian pakaian di salah sebuah pasaraya mendedahkan kebenaran apa yang berlaku. Harga asal barangan di naikkan, kemudian dipotong sehingga 70%. Kita melihat seolah-olah betul berlaku penurunan harga yang sangat menggemparkan sedangkan sebenarnya kadar potongannya amatlah kecil atau mungkin tiada penurunan langsung. Ada kemungkinan kita membayar harga asal atau kalau nasib tidak baik kita mungkin membayar lebih dari harga yang sepatutnya. Ada kemungkinan potongan tidaklah sampai 70% pun seperti yang dipamerkan. Ia mungkin sekitar 10% sahaja.

Saya percaya ramai yang sedar akan hal ini. Namun, tarikan potongan itu sangat kuat dan kita tidak mampu menolaknya lebih-lebih lagi kalau barangan itu memang sangat kita nanti-nantikan ketikanya untuk dijual dengan harga yang istemewa. Peniaga memang sangat licik dalam memikat pembeli. Tujuan peniaga hanya satu, iaitu untuk memindahkan wang dari kocek kita ke kocek mereka.

Kita ingat kita pengguna yang bijak tetapi rupa-rupanya pengguna yang sudah dipijak!

Pena Tumpul - Beli baju murah sahaja

Wednesday, September 28, 2016

Menjerit

Gambar hiasan sahaja
"Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan mengerjakan amal-amal yang soleh, yang lain dari apa yang kami pernah kerjakan. (lalu Allah menempelak mereka): Bukankah Kami telah melanjutkan umur kamu dan memberikan masa yang cukup untuk berfikir dan beringat padanya oleh sesiapa yang suka berfikir dan beringat? Dan kamu pula telah didatangi oleh Rasul (Kami) yang memberi amaran oleh itu, rasalah (azab seksa), kerana orang-orang yang zalim tidak akan beroleh sesiapapun yang dapat memberikan pertolongan"  (Surah al Fathir ayat 37)

Saya membaca ayat ini selepas solat Subuh pagi  dan berhenti lama untuk memahaminya lebih mendalam. Maksudnya tidak sukar untuk difahami pun.Allah menggambarkan keadaan mereka yang kufur ingkar dengan risalah yang dibawa oleh utusanNya dan mendustakan ayat-ayatNya. Justeru mereka enggan patuh kepada perintahNya malah melakukan pula apa yang ditegahNya, Tuhan menghumban mereka ke dalam neraka Jahannam.

Betullah kata bidalan, sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tidak berguna. Sekian lama umur Tuhan pinjamkan di dunia, tidak mahu dimanafaat sebaiknya tetapi dibazirkan untuk melakukan sesuatu yang Tuhan murka. Bukan kita tidak diperingatkan, tetapi kita yang menzalimi diri kita sendiri. Lantas, wajarlah kita menerima balasannya di atas perbuatan zalim kita sendiri.

Menjerit dan merayulah, ia sudah tidak berguna lagi waktu itu!

Pena Tumpul - Insaf

Monday, September 12, 2016

Talipinggang

"Uda, boleh tak abang ngan adik nak pakai tali pinggang"

Tanpa disuruh pun, dua anak kecil ini meminta izin untuk mengenakan talipinggang keselamatan sebaik sahaja melabuhkan ponggong di kerusi belakang. Memiliki kesedaran tentang pentingnya menjaga keselamatan di jalan raya di usia 5 dan 6 tahun pada saya agak luar biasa. Lebih luar biasa lagi, sepanjang perjalanan lebih kurang dua jam, talipinggang itu tidak pernah dibebaskan pun dari batang tubuh kedua-duanya kecuali bila berhenti sekejap di hentian lebuh raya.

Benarlah kata orang, kanak-kanak amat mudah menerima sesuatu yang diajarkan kepadanya. Tidak banyak soal jawabnya. Tiada juga alasan. Justeru itu saya melihat, peringkat usia kanak-kanak begini adalah waktu yang sesuai dan berkesan untuk diberikan didikan tentang pentingnya berhemah di jalan raya. Kurikulum yang bersangkutan dengan keselamatan di jalan raya wajar diperkenalkan seawal pra- sekolah lagi. Tanamkan sikap supaya menjadi pengguna jalan raya yang bersopan dan sentiasa mematuhi peraturan jalan raya. Saya percaya kalau langkah ini dilaksanakan, dalam tempoh beberapa tahun akan datang kita bakal melahirkan pengguna jalanraya yang kita harapkan.  Tiada samseng di jalanraya, tiada juga mat rempit dan segala bentuk perlakuan yang memualkan yang kita saksikan di jalanraya kita sekarang. Tinggi sangat harapan itu tetapi ia bukanlah tidak boleh kita lakukannya pun kerana pilihan di tangan kita.

Lagi pun, buluh memang perlu dilentur sewaktu rebungnya!

Pena Tumpul - Bergesa memakai tali pinggang bila nampak sekatan jalan raya

Wednesday, September 07, 2016

Kaya

"Dari kecik sampai nak masuk kubur, tak pernah rasa senang, kaya jauh sekali"

Luahan ini terpacul dari mulut seorang penduduk kampung yang berjumpa Ketua Kampung petang ini. Secara kebetulan saya duduk bersantai bersama sambil minum petang bersama isteri. Ketika disulami dengan hujan yang turun hampir saban petang, berbual makin seronok sambil makan jemput ikan bilis buatan tangan mak mentua.

Bila bercakap tentang kaya, kita selalunya akan membayangkan memiliki wang berjuta-juta. Ada juga yang membayangkan wang yang sarat dalam bank, malah berjalan dengan dompet tebal yang berisi wang beribu sebagai kaya.

Namun kekayaan itu bukan sahaja terletak pada wang ringgit semata-mata. Kaya itu pelbagai. Mempunyai keluarga yang bahagia dan menyayangi antara satu sama lain juga satu kekayaan besar. Tidak ada nilainya punyai wang yang membukit andai tidak rasa bahagia ketika bersama-sama keluarga. Kaya dengan sahabat juga lebih besar nilainya daripada kaya wang ringgit. Saya mempunyai seorang kawan yang tidak mempunyai pendapatan yang lumayan. Hidupnya sederhana. Namun hidupnya sangat lancar kerana beliau kaya dengan kawan yang sedia membantunya setiap masa. Cemburu juga saya dengan kekayaannya itu!

Ada satu lagi jenis kaya yang adakalanya sering kita pinggirkan nilainya. Kaya ilmu menaikkan martabat kita dalam masyarakat. Mereka yang kaya ilmu sering dipandang mulia dan dihormati lebih-lebih lagi jika ilmu itu sedia dikongsi dan bermanafaat kepada orang lain. Tidak sukar pun untuk memiliki kaya yang satu ini. Syaratnya kita sanggup berusaha untuk belajar dan mengorbankan yang lain.

Kalau boleh, elakkan kaya hutang!

Pena Tumpul - Cukup makan pakai sahaja, syukurlah



Tuesday, September 06, 2016

Gred

Dalam perjalanan ke tempat kerja pagi ini, saya tertarik dengan titisan ilmu yang disampaikan oleh seorang Ustaz lewat corong radio. Ia sangat menarik dan wajar diberikan perhatian. Katanya, bila kita menduduki ujian atau peperiksaan, selalunya perkara yang menjadi tumpuan kita ialah apakah nilai gred yang bakal kita dapat nanti. Setelah berusaha keras menyiapkan diri untuk berdepan dengannya, kita tentunya mengharapkan gred yang terbaik. Pastinya kita mendambakan gred A atau paling kurang pun gred B. Gred C,D,E apatah lagi Gred F tidak tersenarai pun dalam keinginan kita.


Pun begitu adakah kita juga meletakkan nilai yang sama dalam ibadat solat kita. Adakah pernah kita memberi gred pada solat yang yang kita dirikan selama ini. Pagi ini, lewat corong radio saya tertarik dengan tazkirah yang disampaikan oleh seorang Ustaz. Mungkin kita pernah mengetahuinya dulu dan mungkin telah mengubah perspektif kita dalam menilai kualiti solat kita atau tidak peduli langsung pun.

Kata Ustaz, ada 5 gred solat.
 * Gred E
Bila azan, kita biasanya buat tak tahu, kalau tengah memasak terus memasak, yang tengah berFB terus berFB, sedang tengok tv terus tengok tv dan seumpamanya.

* Gred D
Bila azan berkumandang kita cepat-cepat  perlahankan tv, perlahankan radio tetapi lepas azan usai kita tetap meneruskan aktiviti.dan tidak bersedia untuk solat lagi.

* Gred C
Bila azan berkumandang, kita tidak tunggu-tunggu lagi malah terus mengambil wudhu' dan solat.

* Gred B
Bila azan , terus berwudhu' tetapi tentunya lebih baik dari yang tadi kerana kita menuju ke masjid  mahupun ke surau untuk solat berjamaah.

* Gred A
Bila azan, kita sudah pun berada di masjid dalam keadaan berwudhu' dan menunggu serta bersedia untuk solat.

Apa gred solat kita ya?Gred A, B atau barangkali E.Kita nilailah sendiri.


Pena Tumpul -Masa untuk  menilai diri

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails