Sunday, February 12, 2017

Marah

Semua orang pernah marah. Malah kena marah juga. Kalau ada yang berkata bahawa dia tidak pernah marah itu satu pembohongan yang besar. Dan kalau ada yang mendakwa bahawa dia tidak pernah kena marah, itu juga satu penipuan hebat. Secara semulajadinya, manusia dijadikan Allah untuk memiliki pelbagai emosi. Marah juga emosi yang dialami oleh setiap manusia. Cuma yang membezakan antara mereka yang marah, ialah bagaimana perasaan marah ini berjaya kita bendung. Ada orang yang mudah sangat nak marah dan cepat melenting setiap kali emosi marahnya dijentik. Cepat marah walau kerana sebab yang sangat kecil.

Marah yang gagal dikawal bukan sahaja boleh memakan diri malah dalam keadaan ekstrim boleh sampai membunuh orang lain. Saya yakin tidak ada satu hari pun dalam kehidupan kita berlalu tanpa sedikit perasaan marah pun. Marah mungkin tidak dimanifestasi secara terbuka namun dipendam dalam hati. Itu pun tetap marah juga. Pagi ini saya juga marah. Marah kerana sebab yang mungkin kecil pada orang lain tetapi besar pada saya. Saya marah bila sampah dibiar bersepah sedangkan bakul sampah tercongok di depan mata. Saya tidak melampiaskan kemarahan itu pada orang lain tetapi merungut marah. Haziq juga marah pagi ini kerana bolanya dicuri. Mama juga tidak terkecuali. Mama sedikit marah kerana terpaksa membersihkan tahi kucing yang bukan peliharaannya pun. Mama di dengar membebel tidak tentu hala. Semalam ketika di atas jalanraya seorang penonggan motosikal menjerit-jerit marah ke arah seorang pemandu kereta yang hampir menghimpitnya.

Ada yang kata marah tanda sayang. Bak kata orang marah-marah sayang. Anak yang tidak elok lakunya ditegur dan dimarah. Kalau tidak sayang, lantaklah apa yang hendak dibuatnya. Tidak perlu ambil peduli. Tidak perlu ambil kisah dan tidak perlu ambil hirau juga. Haziq yang kadangkalanya liat untuk "study" selalu dimarahi malah dileter oleh mamanya. Marah kerana sayang sang mama untuk melihat anaknya ini cemerlang dalam setiap peperiksaan yang dihadapinya.

 Saya juga marah namun dengan cara yang paling tersendiri. Saya tidak perlu tinggi suara. Tidak juga perlu berleter. Saya cuma kata begini,"Pilih satu antara dua, nak kerja senang dapat duit banyak atau nak kerja susah tapi dapat duit pun tidak juga banyak! Garis pemisah antara keduanya ialah cemerlang dalam pelajaran. Begitulah lazimnya. Diluar kelaziman tanpa cemerlang dalam pelajaran pun ada yang bisa senang lumayan. Kerja tidak susah pun dapat banyak duit juga. Tidak perlu belajar tinggi-tinggi, teruk-teruk namun lebih senang daripada yang punyai ijazah berjela.

Jangan marahkan pijat kelambu dibakar sudahlah, nanti di baham nyamuk pula, bukankah menyusahkan diri sendiri!

Pena Tumpul - Mama marah lagi kerana tidak tolong dia lipat kain

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...