Wednesday, February 29, 2012

29Feb

Tarikh 29Feb memang istemewa. Ia istemewa kerana ia muncul dalam kalendar kita cuma sekali dalam empat tahun. Tarikh ini pernah muncul empat tahun yang lalu dan akan kita temui lagi penampilannya empat tahun mendatang.

Hari ini pagi-pagi lagi saya mengucapkan selamat hari ulangtahun kelahiran kepada satu-satunya rakan karib yang pernah saya kenal yang saya cuma berkesempatan mengucapkannya empat tahun sekali. Dia lahir pada 29hb Februari.  Dia mula saya kenal ketika sama-sama belajar dalam Form 1.

Ada sesuatu yang susah sangat saya hendak lupa tentang dirinya. Setiap hari dia pasti meminjam dua puluh sen daripada saya. Hendak beli makanan di kantin.  Saya tahu dia memang datang dari keluarga yang tidak begitu sangat senang sekurang-kurangnya jika dibandingkan dengan saya yang juga memang tidak senang. Saya tidak pernah menghampakannya. Saya sedar kesukarannya. Dia pernah memberitahu saya, di tengah-tengah sebuah keluarga yang agak besar dengan sembilan adik beradik, adakalanya catuan makanan perlu dilakukan. Giliran dibuat dan ditentukan siapa di kalangan mereka yang bersarapan pagi tetapi dinafikan makan tengahari, di beri makan tengahari namun tidak berhak untuk makan malam bagi memberi laluan kepada yang lain. Begitulah ia berlaku bertahun-tahun dalam keluarganya. Saya melihat diri saya masih bernasib baik waktu itu, kerana saya tidak perlu bergilir-gilir untuk menikmati makanan tengahari dan malam walaupun sekadar menu biasa.

Itu kisah dulu-dulu. Dia tidak pernah minta duit saya lagi, sebaliknya dialah yang akan belanja saya makan besar setiap kali ada kesempatan bertemu. Dia bangkit tinggi atas timbunan derita yang terhimpun zaman sekolahnya!

Pena Tumpul - Sesekali makan pucuk ubi lawan ikan masin sahaja

Sunday, February 19, 2012

Pupus

Rencana ini disiarkan dalam Utusan Malaysia hari ini dan juga blog Khairy Jamaludin dan juga portal SMDBD Segamat.

KE MANA perginya pelajar lelaki? Pertanyaan ini memang kerap saya lontarkan dalam semua kelas yang saya masuki pada setiap kali semester baru bermula. Soalan ini tidak dapat saya elak- kan kerana senario beginilah yang menangkap perhatian saya sejak beberapa tahun kebelakangan ini.

Umumnya, daripada sejumlah 30 pelajar di dalam sesebuah kelas misalnya, yang pasti 70 peratus pelajar perempuan dan selebihnya lelaki, malah ada ketikanya tiada pelajar lelaki langsung?

Dengan nada sinis dan nakal segelintir pelajar perempuan yang mendominasi bilangan pelajar dalam kelas pantas menjawab bahawa lelaki lebih bertumpu di pusat serenti. Namun, adakah itu jawapan sebenarnya. Mungkin ada sedikit kebenarannya justeru lelaki memang majoriti di sana.

Beberapa orang pelajar lelaki yang be- rat untuk bersetuju dengan pandangan nakal ini melahirkan rasa bosan dan tidak begitu selesa dengan sistem pendidikan negara yang didakwanya tidak praktikal.

Sistem persekolahan bermula dari sekolah rendah yang disogokkan dengan 'belajar setakat hendak lulus periksa" se- lain daripada pembelajaran yang lebih tertumpu kepada membaca dan hafal dilihat tidak relevan dan tidak memenuhi minat mereka.

Kaedah pembelajaran lelaki sebenarnya lebih menjurus kepada hands on dan tidak setakat membaca dan menghafal yang seterusnya dimuntahkan dalam kertas jawapan peperiksaan. Selepas itu, dalam banyak keadaan apa yang dipelajari selama empat tahun di universiti sebenarnya tidak membantu langsung dalam pemilihan dan perkembangan kerjaya mereka.

Justeru itu, kebanyakan penuntut lelaki mencari jalan keluar dengan memilih bidang pekerjaan atau melanjutkan pengajian di institusi lain seperti Institut Kemahiran, Institut Latihan Perindustrian (ILP), politeknik dan sebagainya.

Ini disokong oleh fakta bahawa bilangan pelajar lelaki yang mengikuti pengajian vokasional atau teknikal di Politeknik dan Kolej Komuniti mewakili 60 peratus. Menyedari keadaan ini, Kementerian Pengajian Tinggi sepatutnya membina lebih banyak institusi serupa ini agar dapat memenuhi keperluan pelajar lelaki.

Bagaimanapun, ini tentunya berbeza dengan pelajar perempuan yang kelihatannya lebih berminat serta tekun untuk membaca dan menghafal segala fakta dan teori yang terkandung dalam buku teks. Walaupun dianggap kes terpencil, namun pelajar yang hebat dalam akademik tidak dinafikan banyak yang gagal dalam mengaplikasikan apa yang dipelajari dalam dunia pekerjaan sebenar. Kaedah pembelajaran "kakaktua" ini bukanlah sesuai lagi dalam keadaan sekarang.

Apabila isu kekurangan penuntut lelaki di institusi pengajian tinggi awam (IPTA) ini ditimbulkan sekali lagi oleh Naib Canselor Universiti Pendidikan Sul- tan Idris (UPSI), Prof. Dr. Aminah Ayob jurang perbezaan yang semakin melebar memang sudah dijangka kerana sejak tempoh lima tahun lalu, dominasi penuntut perempuan di IPTA memang sudah ketara.

Cuma apa yang lebih mengejutkan kini ialah trend penguasaan pelajar lelaki da- lam bidang teknikal termasuk kejuruteraan di universiti awam kian merosot tetapi didominasi pula oleh pelajar perempuan.

FenomenaFakta bahawa bilangan lelaki yang memang lebih sedikit berbanding perempuan di negara ini sekarang walaupun boleh diterima sebagai sebahagian daripada penyumbang kepada fenomena ini, faktor- faktor lain yang berkait rapat sewajarnya dikenal pasti dan seterusnya ditangani.

Meletakkan pelajar lelaki dalam kelompok yang bermasalah sosial tentunya tidak adil justeru bilangan mereka yang terbabit dalam jenayah dan penagihan dadah begitu kecil jika dibandingkan dengan penduduk negara ini yang berjumlah 26 juta orang.

Masalah keluarga yang kurang berkemampuan untuk membiayai pengajian universiti selain daripada tekad pelajar lelaki yang lebih cenderung untuk mencari pekerjaan bagi menanggung adik beradik yang lain juga turut menyumbang kepada keadaan ini.

Pandangan sebahagian besar ibu bapa bahawa anak perempuan wajar mempunyai kerjaya yang boleh memperuntukkan lebih masa dengan keluarga juga turut menyumbang kepada jurang perbezaan ini. Justeru itu anak-anak perempuan digalakkan untuk memilih bidang yang bersifat akademik dan tidak menghairankan jumlah mereka terus meningkat di universiti.

Malah ada pandangan yang menyatakan sistem meritokerasi yang di amalkan sejak beberapa tahun lalu menjadi punca kepada jurang yang semakin melebar ini. Walaupun ada saranan supaya sistem kuota digunapakai bagi membendung fenomena ini, namun ia bukanlah langkah terbaik.

Membenarkan pelajar lelaki masuk ke IPTA atas alasan menyempitkan jurang dengan mengorbankan aspek kualti dan minat hanya akan meruntuhkan imej universiti sebagai penjana graduan cemerlang dan berkualiti.

Kecemerlangan pelajar perempuan seharusnya menyuntik semangat kepada pelajar lelaki untuk bersaing secara sihat, bukan mempertikaikan pemilihan jumlah pelajar perempuan yang ramai di IPTA. Persaingan secara sihat untuk mendapat tempat di mana-mana IPT harus diteruskan kalau kita mahu melahirkan modal insan yang benar-benar cemerlang.

Namun begitu apa yang digusarkan ialah masalah ini jika dibiarkan berlarutan bakal melahirkan masalah ketidakseimbangan dari segi pekerjaan pula. Ramai lelaki mungkin terpaksa menjadi suri rumah pada masa depan jika fenomena pelajar perempuan menguasai IPT terus berlaku.

Suka tidak suka dan mahu tidak mahu satu hari nanti wanita yang berkerjaya tinggi akan berkahwin dengan mana-mana lelaki yang lebih rendah taraf kerjayanya hatta termasuk mereka yang tidak bekerja.

Akhirnya, akan berlaku fenomena lelaki duduk di rumah menjaga anak dan rumah tangga manakala wanita keluar bekerja. Fenomena ini telah pun berlaku sekarang walaupun kelihatannya tidak manis dan menyalahi adat.

Kalau tidak pun bilangan wanita yang berjawatan tinggi akan semakin ramai kekal bujang kerana tidak menemui lelaki yang setaraf dengan mereka dan fenomena ini sedang berlaku dengan pesatnya!

Wednesday, February 15, 2012

Cuka

 ” Sebaik-baik hidangan makanan ialah KHAL. Ya Allah berkatilah pada KHAL, sesungguhnya KHAL adalah makanan nabi-nabi terdahulu sebelum aku dan jangan terputus KHAL dalam suatu rumah.” (Hadis Muslim 2052, Ibnu Majah 3318)

Saya mendengar ceramah Ustaz Hanafiah Abd Razak dari Pejabat Mufti Johor yang diundang khas dalam sambutan Maulidur Rasul pagi ini. Ada beberapa perkara yang menarik hati saya. Di awalnya Ustaz tidak menyentuh sedikit pun tentang Nabi besar kita. Ustaz banyak bercerita tentang umur umat Muhammad akhir zaman yang semakin rapuh dan tidak sempat tua. Kata Ustaz salah satu penyebabnya ialah angkara syaitan durjana.

Syaitan memang licik permainannya. Kata Ustaz syaitan menyerang manusia melalui hembusan dan ludahnya. Kita perlu berhati-hati agar tidak sampai terkena hembusan dan ludahan syaitan ini. Hembusan syaitan ibarat angin yang menyelinap dalam tubuh manusia dan seterusnya menyerang organ-organ tertentu. Angin ini berwarna merah yang dalam bahasa Arabnya disebut ahmar.

Ustaz berpesan supaya kita berhati-hati dengan permakanan kita. Apa yang dimakan dan adab makan perlu dijaga agar syaitan tidak masuk dalam tubuh kita. Jangan makan susu dengan ikan misalnya. Ia bukan kombinasi yang baik. Seperti juga santan dalam ikan dan ayam yang memang suka sangat campurkan bersekali dalam menu kita. Ketika kita menjadikan garam sebagai bahan asas dalam makanan kita sekarang, Nabi pula menganjurkan kita agar garam itu tidak lebih hanya sekadar bahan cicah yang dikesamping sahaja. Hasilnya banyaknya penyakit yang menimpa umat akhir zaman kini sering dikaitkan dengan garam!
   
Pun begitu ada satu lagi yang menarik dan input yang berguna saya cerna dari Ustaz yang suka berseloroh ini. Cuka atau pun khal  bagaikan tidak wujud dalam menu harian kita. Kalau ada pun cuma sesekali dicampurkan dalam acar buah, jeruk atau rojak. Selebihnya cuka tidak dirasakan perlu hadirnya. Tanpa kita sedari cuka sebenarnya   dikatakan mempunyai banyak khasat sejak dulu lagi malah digunakan sebagai tonik kesihatan sejak beribu tahun dahulu oleh masyarakat Gerik dan Mesir

Dilaporkan, pengambilan cuka sebanyak satu sudu teh dikatakan mampu melambatkan rasa lapar kerana ia akan melambatkan proses pencernaan zat tepung. Bau cuka mungkin kurang disenangi tetapi khasiatnya banyak termasuk mencegah dan menyembuhkan pelbagai penyakit seperti kanser, jantung, arthritis, alergi, gangguan pencernaan serta memecahkan molekul lemak sekaligus membantu menurunkan berat badan. Kajian juga menunjukkan orang yang mengambil dua sudu teh cuka epal setiap hari selama lapan minggu dapat meningkatkan tahap kolestrol jenis baik HDL (High Density Lipoprotein).

Malah bagi umat Islam, cuka adalah makanan sunnah Nabi Muhammad SAW dan Rasulullah diberitakan memakan roti bercicahkan cuka dan minum cuka bercampur air sejam sebelum makan.

Patutlah rojak yang arwah nenek buat dulu sedap, rupanya dia campur cuka!

Pena Tumpul - Jangan sampai makan cuka getah nanti lain jadinya

Sunday, February 12, 2012

Cukup

Acapkali dalam situasi tertentu kita mengeluh tidak cukup. Wang tidak cukup dalam poket untuk menampung hidup. Juga makanan yang tidak cukup untuk diagih-agihkan dalam keluarga yang besar. Ketika tiba-tiba datang tetamu tanpa dijangka adakah nasi yang ditanak cukup atau perlu ditanak lagi. Risaunya kita kalau segalanya macam tidak cukup.

Mendengar ceramah seorang Ustaz yang bercerita tentang Junjungan Nabi kita dalam sambutan maulid pagi ini ada satu yang menarik hati saya. Ustaz ini berkongsi  kisah yang berlaku semasa Peperangan Khandaq.

Ketika kaum muslimin membina parit sebagai kubu menyekat kemaraan musuh, mereka telah bertungkus lumus bekerja. Mereka juga menggali parit itu dalam keadaan panas dan lapar. Kebanyakan kaum muslimin mengikat perut mereka dengan batu, bagi mengurangkan rasa lapar mereka. Malah, ada beberapa orang sahabat, yang kelaparan, sempat mengadu kepada Rasulullah. Namun mereka tidak mengadu dengan bicara, mereka sambil tersenyum mengangkat baju mereka, menunjukkan pada tubuh mereka ada seketul batu yang diikat pada perut sebagai tanda lapar. Rasulullah turut tersenyum, lalu mengangkat baju baginda, dan terpamerlah dua biji batu yang terikat pada perut baginda, sebagai tanda baginda juga kelaparan, malah lebih lapar lagi.

Akhirnya, ada seorang sahabat yang kasihan melihat Rasulullah, dia pun terus pulang ke rumah. Dia bertanya kepada isterinya, apakah yang ada untuk dimasak. Isterinya memberitahu, seekor kambing dan roti. Maka sahabat itu menyuruh isterinya masak, kerana dia ingin menjemput Rasulullah untuk makan bersama mereka. Isterinya sempat berpesan kepada suaminya, supaya memberitahu Rasulullah yang makanan hanya ada sedikit, tidak cukup untuk seluruh tentera muslimin. Jika hendak membawa sahabat, maka bawalah hanya dua tiga orang.

Tentera muslimin yang turut serta di dalam peperangan Khandaq ini adalah seramai 3000 orang.Sahabat ini pergi bertemu dengan Rasulullah dan berbisik kepada baginda,Ya Rasulullah, di rumahku ada sedikit makanan. Aku ingin mengajak kau makan bersamaku. Ajaklah dua tiga orang bersamamu”

Rasulullah tersenyum dan bertanya, “ Apakah yang kau sediakan?” “ Kambing, kuah dan roti', kata sahabat ini. Kemudian Rasulullah berpesan kepada sahabat itu supaya tidak mengangkat penutup periuk yang digunakan untuk memasak kambing itu. Sahabat itu pun melangkah pergi. 

Baru sahaja beberapa tapak, dia mendengar Rasulullah melaung kepada seluruh sahabat yang sedang menggali parit. "Wahai semua muslimin, hari ini ada seorang sahabat yang ingin menjamu kalian”
Sahabat itu amat terkejut dengan pemberitahuan Rasulullah, maka dia terus berlari pulang ke rumah dan memberitahu isterinya. Isterinya sedikit runsing, namun isterinya berkata, "Itu adalah Rasulullah, dia tahu apa yang dia lakukan”

Rasulullah pergi ke periuk tempat memasak kambing itu, dan membaca doa, kemudian dia membuka sedikit periuk. Dia mengarahkan para sahabat untuk beratur, dan mengambil roti, kemudian menyeluk tangan ke dalam periuk untuk mencubit daging dan mencecah kuah. 3000 orang sahabat berbuat demikian, satu persatu, makan sehingga kenyang semuanya. Bila semua sudah selesai, Rasulullah bertanya, adakah mereka telah kenyang? Semua menjawab ya.

Sahabat tuan rumah dan isterinya melihat keadaan itu hampir sahaja tidak percaya kerana mereka tahu kuah kambing di dalam periuk itu teramat sedikit, hanya cukup untuk empat atau lima orang.

Kemudian Rasulullah S.A.W. membuka tudung periuk itu, dan makan. Alangkah terkejutnya sahabat tuan rumah dan isterinya apabila melihat kuah daging itu langsung tidak berkurang walaupun sedikit. Ajaibnya!

Begitulah Allah Pemilik Rezeki yang memberi rezeki kepada sesiapa yang Dia suka. Kenapa kita tidak memperhambakan diri kepada Pemilik dan Pemberi Rezeki ini? Atau kita merasakan diri kita boleh memberikan rezeki kepada diri sendiri?

Pena Tumpul - Banyak tidak semestinya cukup dan sedikit tidak semestinya tidak cukup

Saturday, February 11, 2012

Kiamat


Mereka bertanya kepadamu (wahai Muhammad) tentang hari kiamat: "Sesungguhnya pengetahuan mengenainya hanyalah ada di sisi Tuhanku, tidak ada sesiapa pun yang dapat menerangkan kedatangannya pada waktunya melainkan Dia. (Huru-hara) hari kiamat itu amatlah berat (menggerunkan makhluk-makhluk yang ada) di langit dan di bumi ia tidak datang kepada kamu melainkan secara mengejut". Mereka bertanya kepadamu seolah-olah engkau sedia mengetahuinya. Katakanlah: "Sesungguhnya pengetahuan mengenai hari kiamat itu adalah di sisi Allah, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui."
   


Kata Ustaz Dr Daniel dalam Tanyalah Ustaz Tv9, umat Islam tidak boleh dan tidak perlu terpengaruh dengan dakyah Barat bahawa Kiamat akan berlaku pada 2012. Mempercayainya jelas syirik. Kita wajib percaya kepada hari Kiamat tetapi tidak sampai percaya bila Kiamat itu akan berlaku. Itu urusan Allah. Lantas beliau mengutarakan ayat di atas sebagai panduan.

Suatu hari seorang lelaki Arab Badwi datang bertanya kepada Nabi: “Bilakah hari kiamat?” Ketika itu Nabi sedang berucap, dan tidak mengendahkan soalan itu. Namun setelah tamat berucap Nabi berkata:

“Manakah orang yang bertanya mengenai hari kiamat tadi?” Lelaki itu berkata: “Aku wahai Rasul Allah”. Nabi menjawab: “(Kiamat akan datang) Apabila amanah telah disia-siakan”

Orang itu bertanya lagi mendapatkan penjelasan: “Bagaimanakah mensia-siakan amanah itu?” Nabi menjawab: “Apabila urusan diserahkan kepada yang bukan ahlinya, maka tunggulah kiamat.” (Maksud Hadis Bukhari dan Ahmad)

Hadis ini dan juga banyak hadis menjelaskan bahawa Nabi sendiri tidak mengetahui bila hari kiamat akan berlaku secara tepat.

Bahkan malaikat yang bertugas meniup sangkakala (trumpet) ketika hari kiamat juga tidak mengetahui bilakah hari kiamat. Nabi menjelaskan dalam satu hadis malaikat Israfil tertunggu-tunggu arahan daripada Allah untuk meniup sangkakala.

“Bagaimana boleh aku berasa tenteram dan tenang, sementara Malaikat Israfil telah meletakkan trumpet ke dalam mulutnya, menumpukan perhatian dan memusatkan pendengarannya sambil menunggu perintah untuk meniupnya –
(Hadis Tirmizi)

Jelas berdasarkan bukti daripada al-Quran dan Sunnah, tiada siapa mengetahui bila terjadinya kiamat melainkan Tuhan yang mencipta alam ini, Allah.

Pena Tumpul - Bukan bila kiamat itu yang perlu kita fikirkan tetapi amalan kita yang lebih wajar difikirkan

Friday, February 10, 2012

Melabel

"Awak memang tidak berguna. Tidak berhati perut dan awak kejam"

Salah satu perkara yang kita lakukan yang membuat orang benci hendak bercakap-cakap dan berbual-bual dengan kita adalah perbuatan memberi cap atau memberi label. Ayat-ayat di atas adalah antara contoh yang biasa kita dengar.

Melabel adalah tuduhan yang mengandungi  unsur di mana kita mengatakan seseorang itu mempunyai sifat yang negatif terhadap diri kita. Ini bermakna seolah-olah kita boleh nampak apa yang ada dalam kepalanya dan dapat membaca apa yang ada dalam hatinya. Hebatnya kita kalau itu boleh kita lakukan. Namun ia mustahil boleh dilakukan. Tidak ada orang yang tahu apa yang ada dalam kepala dan hati orang lain, sekali pun antara suami dan isteri.

Kita selalunya mudah dan pantas melabel berdasarkan apa yang kita lihat dan dengar walaupun hanya sekali. Misalnya, bila sekali suami tidak membelikan isteri sesuatu yang diminta dengan pantas dilabelkan begini oleh isteri kepada suami, "Abang kedekut". Bukankah lebih baik dinyatakan sahaja apa yang terjadi masa itu dengan si isteri berkata begini, "Saya kecewa abang tidak belikan saya pasu yang saya minta itu" Begitu juga bila sesekali orang dikesan berbohong dengan kita dengan pantas kita akan label dia, "Awak pembohong". Jangan melabel begitu tetapi katalah, "Saya tidak percaya cakap awak"

Jangan juga menilai suami secara negatif. Tidak elok begitu. Mungkin kita pernah terdengar terpacul dari mulut
isteri begini, "Abang ni busuklah". Bukankah elok dikata begini, "Abang belum mandi ya!"

Jangan sampai orang lain tidak seronok berbual dengan kita kerana kita pantas melabel!

Pena Tumpul - Kerana kurang bercakap dan pendiam sering di label sombong





Thursday, February 09, 2012

Kucing

"Entah sapalah yang buang kucing kat sini."

Kata-kata begitu sering terpacul setiap kali kelibat binatang kaki empat ini dilihat berkeliaran di kawasan rumah.Tidak dinafikan ada kalangan kita yang memang tidak senang dengan kehadiran kucing ini. Sebabnya mudah. Kucing bertabiat mengeluarkan bahan buangannya merata-rata dan ini merimaskan. Selain itu tabiat kucing yang suka bertenggek di atas kereta dan ini juga tidak menyenangkan. Takut kereta calar kononnya. Selebihnya kucing tidak pernah bawa masalah besar pun.

Saya bukanlah penggemar kucing dan tidak juga sampai tidak suka pada kucing. Kucing tidak merensakan saya selagi ia bersih dan "berdisiplin".


Perlu diingat bahawa Nabi kita menyanjung mereka yang sayang kucing. Diceritakan dalam suatu peristiwa  seorang sahabat nabi bernama Abdul Rahman bin Sakhr menemui seekor anak kucing yang sedang mengiau kerana kehilangan ibunya. Beliau yang dalam perjalanannya menuju ke Masjid Nabawi, berasa kasihan kepada anak kucing itu, lalu mengambil dan meletaknya dalam baju besar beliau.

Apabila sampainya di masjid, baginda Nabi bertanya Abdul Rahman, apa yang ada dalam bajunya? Ia menjawab, "Anak kucing yang kehilangan ibu, aku mengambilnya kerana kasihan padanya"'

Lalu baginda menggelarkan Abdul Rahman dengan Abu Hurairah (bapa kucing). Gelaran bapa kucing tidak sedikit pun menjejaskan maruah dan reputasi Abdul Rahman, malah inilah gelaran yang paling disukai tatkala namanya disebut, kerana nabi sendiri yang memberi gelaran itu. Selain itu juga, gelaran Abu Hurairah mengingatkan beliau kepada suatu amal soleh yang pernah dilakukannya menerusi pembelaan seekor anak kucing.

Ada fakta menarik tentang kelebihan membela kucing. Kajian yang pernah dilakukan di Universiti Atlanta misalnya terhadap pesakit-pesakit darah tinggi mendapati keluarga yang membela kucing lebih rendah tekanan darahnya berbanding keluarga yang tidak memeliharanya. Malah dikatakan boleh mengurangkan stres juga.

Jangan buang kucing lagi!

Pena Tumpul - Kucing sekarang takut tikus

Sunday, February 05, 2012

Ilmu

Saya menghadiri ceramah Maulid Rasul di dua lokasi yang berbeza hari ini. Kedua-keduanya menyuntik ilmu tentang junjungan Baginda walau tidaklah banyak. Ada pengulangan maklumat dan sudah acapkali di dengar dari pelbagai sumber di sampaikan oleh orang yang berlainan, sama ada di radio mahu pun tv. Pun begitu ia tetap bermanafaat sebagai peringatan buat insan yang mudah lupa seperti saya.

Di Masjid Jamek Segamat ada satu perkara yang menarik disampaikan oleh Ustaz Najmi tentang Rasulullah. Bahawa kambing merupakan haiwan yang digembala Rasulullah dan bukan lembu dan sebagainya ada hikmah di sebaliknya . Menggembalakan kambing menuntut beberapa sifat daripada seorang penggembala. Antaranya sifat sabar .Penggembala dituntut menunggu dan menjaga serta mengawasi binatang gembalaannya sejak matahari terbit sampailah terbenam, sehingga dapat melatih kesabarannya. Hal ini dapat dilihat dari lambatnya kambing makan, sehingga penggembala memerlukan kesabaran yang cukup tinggi dalam menghadapinya. Malah sifat sabar jugalah yang diperlukan dalam membina manusia.Kambing memang sukar di urus berbanding lembu. Kedegilan binatang takut air ini terpamer bila semakin kita tarik talinya semakin kuatlah dia melawan dan mengundur ke belakang. Lembu tidak begitu.

Di Masjid Syed Alwee Batu Anam, gandingan Ustaz Abu Hassan Din dan Ustaz Noor Gadot saya kira lebih menarik dan berkesan dengan banyaknya input-input segar yang dikongsi. Ustaz Abu Hassan menyentuh dan menegur beberapa perkara yang dilihatnya kerap dilakukan oleh orang Melayu Islam dan perlu diperbetulkan. Antaranya tentang peranan nombor di kalangan segelintir orang Melayu. Bukan luarbiasa kalau kita dengar soal nombor diberi perhatian dalam memilih tarikh perkahwinan dan juga jumlah hantaran. Misalnya ada yang memilih 11.11.11 untuk tarikh perkahwinan. Ia tidak sepatutnya begitu!  Ustaz Abu Hasan menegur juga kebiasaan orang kita sejak turun temurun menggunakan perkataan maulud yang bermakna bayi sedangkan yang sepatutnya adalah maulid yang merujuk kepada kelahiran.

Ustaz Noor Gadut pula mencuit hati dengan ikan baungnya!

Pena Tumpul - Zikir di hatiku

Thursday, February 02, 2012

Mengampu

"Cantiklah mama hari ini. Pandai mama pilih baju. Lauk ayam paprik yang mama masak tadi pun sedap sangat. Banyak kali Haziq tambah."

Haziq memuji mamanya berlebih sangat petang ini. Luar biasa pujian yang dianugerahkan kepada mamanya. Walaupun dia memang pernah memuji sebelum ini namun pujiannya kali ini menghairankan seorang saya dan juga mamanya. Ia meragukan saya. Saya mula memikirkan yang bukan-bukan tentangnya. Adakah dia mengampu? Adakah pujian itu bermotif

Perbuatan mengampu dianggap oleh kebanyakan orang sebagai perbuatan yang salah. Ia dianggap begitu kerana dikatakan disebalik perbuatan itu ada udang di sebalik batu. Oleh itu perbuatan mengampu dianggap salah kerana tujuannya manipulatif. Biasanya apabila kita mengampu orang, kita sendiri tidak perasan kita sedang mengampu orang itu. Tujuan kita mengampu adalah supaya orang yang kita ampu itu suka kepada kita, dengan cara itu kita berharap kita akan dapat mempengaruhinya.

Ada pelbagai cara orang mengampu. Antaranya dengan memuji keistemewaan orang lain lebih daripada apa yang sebenarnya. Umpamanya mama tidaklah pandai sangat memasak pun tetapi Haziq memujinya seolah-olah kepandaiannya memasak mengalahkan Chef Wan. Cara begini sangat biasa dilakukan dan terlalu ketara sehingga orang yang dipuji tahu bahawa dia sedang cuba diampu. Ada juga yang mengampu dengan cara sanggup membuat apa sahaja yang diarahkan oleh orang yang sedang diampu itu. Kalau mengampu bos, ada yang sampai sanggup mengilatkan kasut bos!

Perbuatan mengampu ada risikonya kerana manusia tidak suka diputar belit. Oleh itu kalau kita ingin mengampu ia mesti dibuat dengan hati-hati supaya orang yang diampu tidak berasa adanya udang di balik batu. Pilih masa yang sesuai. Jangan memberi pujian pada bos kita pada musim penilaian prestasi sedang dibuat nanti dia tahu kita memang sedang mengampunya!

Jangan berlebihan memuji dan mengangkat seseorang itu macam sangat istemewa. Kritik juga sedikit-sedikit dan tunjukkan yang dia bukanlah istemewa mana pun. Kajian menunjukkan manusia lebih suka kepada orang-orang yang pada mulanya tidak berapa suka kepada mereka, tetapi kemudian perlahan-lahan mula menyukainya!

Pujian berlebihan Haziq bermotif rupanya, dia minta dibelikan sepasang kasut bola!
 
Pena Tumpul - Bila gulai ketam lemak cili api masakan isteri memang sedap, itu memang betul dan bukan mengampu

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...