Sunday, January 27, 2013

Kelawar


Akhirnya saya menemui jalan penyelesaian kepada masalah kelawar yang semakin banyak berkampung di atap rumah. Pertindihan antara kepingan atap genting menghasilkan sebuah lubang yang memberi kebebasan untuk kelawar atau pun burung masuk. Lubang-lubang inilah yang perlu ditutup. Ada hampir 200 buah lubang yang perlu ditutup.

Tiba-tiba saya terpandang cawan isi dadih yang saya buang. Saya nampak ia boleh digunakan untuk menutup lubang itu. Saya renyok-renyokkan dan satu demi satu lubang saya tutup. Pun begitu saya tidak sangat yakin akan ketahanannya. Lambat laun ia akan peroi juga. Saya dapat idea yang lebih baik. Genting lawannya genting juga. Saya nampak serpihan-serpihan genting yang sudah lama tersadai dikandung tanah. Saya ambil dan sumbatkan dicelah lubang. Ternyata ia lebih baik daripada cawan-cawan plastik itu.

Manusia tidak pernah puas termasuk juga seorang saya. Saya pasti ada cara yang lebih dan lebih baik dari itu. Saya singgah di sebuah kedai bahan binaan rumah dan bertanyakan sesuatu yang boleh membantu saya menutup lubang-lubang itu. Saya tidak dikecewakan. Ah Meng menunjukkan jaring yang dicipta khas oleh pengeluar atap genting Monier. Kata Ah Meng, produk ini masih sangat baru di pasaran. Tidak hairanlah harga sekeping bernilai RM7.00. Saya memerlukan hampir 50 keping jaring untuk melengkapkan misi penutupan lubang itu. Saya tidak punya pilihan. Saya membelinya!

Maka bermulah kerja-kerja penjaringan. Langkah berikut mengusir keluar kelawar-kelawar itu dan ia bukan sangat mudah!

Pena Tumpul - Buat sendiri lebih baik daripada mengupah orang yang hampir mencecah 1K

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails