Wednesday, September 28, 2016

Menjerit

Gambar hiasan sahaja
"Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan mengerjakan amal-amal yang soleh, yang lain dari apa yang kami pernah kerjakan. (lalu Allah menempelak mereka): Bukankah Kami telah melanjutkan umur kamu dan memberikan masa yang cukup untuk berfikir dan beringat padanya oleh sesiapa yang suka berfikir dan beringat? Dan kamu pula telah didatangi oleh Rasul (Kami) yang memberi amaran oleh itu, rasalah (azab seksa), kerana orang-orang yang zalim tidak akan beroleh sesiapapun yang dapat memberikan pertolongan"  (Surah al Fathir ayat 37)

Saya membaca ayat ini selepas solat Subuh pagi  dan berhenti lama untuk memahaminya lebih mendalam. Maksudnya tidak sukar untuk difahami pun.Allah menggambarkan keadaan mereka yang kufur ingkar dengan risalah yang dibawa oleh utusanNya dan mendustakan ayat-ayatNya. Justeru mereka enggan patuh kepada perintahNya malah melakukan pula apa yang ditegahNya, Tuhan menghumban mereka ke dalam neraka Jahannam.

Betullah kata bidalan, sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tidak berguna. Sekian lama umur Tuhan pinjamkan di dunia, tidak mahu dimanafaat sebaiknya tetapi dibazirkan untuk melakukan sesuatu yang Tuhan murka. Bukan kita tidak diperingatkan, tetapi kita yang menzalimi diri kita sendiri. Lantas, wajarlah kita menerima balasannya di atas perbuatan zalim kita sendiri.

Menjerit dan merayulah, ia sudah tidak berguna lagi waktu itu!

Pena Tumpul - Insaf

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...