Saturday, September 27, 2014

Bocor

Cuti hujung minggu yang pada perancangannya untuk dimanafaatkan bagi menanda kertas jawapan peperiksaan dan membersihkan kawasan rumah dipinggirkan buat sementara apabila teringat permintaan emak yang telah acapkali menyuruh saya membaiki atap rumah yang bocor. Tuntutan untuk membaikinya lebih mendesak berikutan cuaca yang tidak menentu sejak akhir-akhir ini ditambah lagi dengan hujan lebat yang mencurah-curah.

Dengan berbekalkan semangat suka melakukan sendiri saya menaiki atap rumah dan menghabiskan masa lebih kurang dua jam menampal dan meggantikan paku yang sudah longgar. Berpeluh juga duduk di atas atap lebih-lebih lagi melakukannya ketika cuaca panas terik. Namun keringat dan tenaga yang keluar berbaloi juga kerana selepas itu emak menyediakan sajian kegemaran saya iaitu rojak.


Saya berbesar hati dapat memenuhi permintaan emak pada hari ini. Pada saya, selagi kita boleh melakukannya sendiri, tidak perlulah kita mengupah orang untuk melakukannya kerana upahnya tentunya bukan sedikit. Kalau setakat paip bocor, pendawaian yang mudah rasanya kita sendiri mampu melakukannya!

Pena Tumpur - Kalau soalan peperiksaan bocor, itu tanda hati yang bocor

Friday, September 12, 2014

Photoshop

Hidung kemek boleh dijadikan mancung. Bibir pucat boleh diserikan. Muka yang kasar menggerutu boleh bertukar licin. Pendek kata wajah yang tidak nampak cantik dan tidak menarik boleh sahaja ditransformasikan untuk menjadi lebih cantik. Segalanya mungkin dengan bantuan perisian canggih dalam dunia teknologi digital kini.

Saya mengikuti bengkel sehari Photoshop hari ini dan didedahkan dengan teknik memanipulasikan gambar ini. Teknik "super-impose" menarik perhatian ramai peserta. Biasa kita lihat dan dengar bagaimana ramai yang menjadi mangsa apabila gambar mereka dieksploitasikan untuk tujuan tertentu melalui kaedah ini. Muka orang lain ditepekkan pada tubuh orang lain. Tanpa penilitian yang rapi dan kemahiran dalam perisian ini, gambar yang dihasilkan tidak nampak celanya pun. Di sinilah kita menjadi mangsa mereka yang tidak bertanggungjawab. Justeru kita perlu berhati-hati bila memuat naik gambar milik kita di mana-mana laman sosial yang makin ramai pengikutnya sekarang.

Kalau ada artis yang di luar kedut sana dan sini tetapi  nampak licin mukanya di kulit majalah, jangan tertipu!

Pena Tumpul  - Segalanya mungkin dengan Photoshop

Monday, September 01, 2014

Tanyalah


“Maka apakah kamu mengira bahawa sesungguhnya kami menciptakan kamu
untuk bermain –main (sahaja) dan bahawa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami ,maka maha suci ALLAH raja yang sebenarnya tiada Tuhan selain Dia, Tuhan (yang mempunyai) arasy yang mulia” - (Surah AlMukminun : 115-116)

Petikan ayat suci Alquran ini diungkapkan oleh Ustaz Abu Hasan Din lewat program interaktif "Tanyalah Ustaz" di TV9 awal pagi ini. Beliau berbicara tentang solat dan sekali gus melayan pelbagai permasalahan bersangkutan dengan ibadat paling penting ini. Yang samar-samar menjadi jelas, yang ragu dan keliru tidak lagi bercelaru hasil huraian hebat Ustaz Abu Hasan. Saya kira program ini amat bermanafaat untuk dilepaskan begitu sahaja.

Selama sejam tanpa ganjak di depan tv saya sempat menghadam kupasan menarik tentang kepentingan solat. Tentang mereka yang dianugerah nikmat kesenangan oleh Allah namun enggan mengucapkan rasa syukur dengan mengingkari perintah supaya bersolat. Sengaja Allah memberi mereka nikmat kekayaan melimpah ruah dengan harapan mereka akan sedar dan bersyukur kepadaNya dengan mempamerkan perhambaan mereka dalam solat namun masih ada yang terus ingkar tetapi Allah lipat gandakan lagi kesenangan di dunia ini malangnya golongan yang meninggalkan solat ini tidak menyedarinya dan jadilah mereka golongan yang senang didunia tetapi sengsara di akhirat. Tentunya Allah tidak menjadikan hambanya di muka bumi ini sia-sia sahaja sebagaimana kita menanam sepohon rambutan yang diharapkan memberi hasil kepada kita pada akhirnya, buah yang ranum pastinya. Begitu juga harapan Allah terhadap hamba yang diciptaNya agar sujud tunduk kepadaNya. Namun Allah tidak sekejam manusia yang lazimnya akan mencantas tanaman yang tidak mendatangkan hasil! Analogi yang cukup menarik daripada Ustaz Abu Hasan Din.

Bahawa ada segelintir yang kelihatan sihat namun memilih untuk solat secara duduk juga turut ditegur beliau sacara sinis. Seorang yang masih mampu untuk berjalan ke masjid tentunya dilihat aneh untuk solat secara duduk sepenuhnya. Sepatutnya solat duduk akan lebih baik dimulakan dengan berdiri takbiratul ikhram dan disempurnakan secara duduk sehingga ke akhirnya. Persoalan muwafik dan masbuk yang kelihatannya remeh juga tidak terlepas dari perbincangan menarik tentang solat ini.

Ternyata kotak ajaib ini sumber ilmu yang paling berkesan melangkaui fungsi hiburan semata-mata.

Pena Tumpul - Malu bertanya sesat jalan, malu makan perut lapar





83

M asjid Gudang dikunjungi rombongan yang diterajui Pegawai Daerah untuk majlis berbuka puasa bersama. Turut serta ketua-ketua jabatan dan ti...