Saturday, September 27, 2014

Bocor

Cuti hujung minggu yang pada perancangannya untuk dimanafaatkan bagi menanda kertas jawapan peperiksaan dan membersihkan kawasan rumah dipinggirkan buat sementara apabila teringat permintaan emak yang telah acapkali menyuruh saya membaiki atap rumah yang bocor. Tuntutan untuk membaikinya lebih mendesak berikutan cuaca yang tidak menentu sejak akhir-akhir ini ditambah lagi dengan hujan lebat yang mencurah-curah.

Dengan berbekalkan semangat suka melakukan sendiri saya menaiki atap rumah dan menghabiskan masa lebih kurang dua jam menampal dan meggantikan paku yang sudah longgar. Berpeluh juga duduk di atas atap lebih-lebih lagi melakukannya ketika cuaca panas terik. Namun keringat dan tenaga yang keluar berbaloi juga kerana selepas itu emak menyediakan sajian kegemaran saya iaitu rojak.


Saya berbesar hati dapat memenuhi permintaan emak pada hari ini. Pada saya, selagi kita boleh melakukannya sendiri, tidak perlulah kita mengupah orang untuk melakukannya kerana upahnya tentunya bukan sedikit. Kalau setakat paip bocor, pendawaian yang mudah rasanya kita sendiri mampu melakukannya!

Pena Tumpur - Kalau soalan peperiksaan bocor, itu tanda hati yang bocor

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...