Monday, September 01, 2014

Tanyalah


“Maka apakah kamu mengira bahawa sesungguhnya kami menciptakan kamu
untuk bermain –main (sahaja) dan bahawa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami ,maka maha suci ALLAH raja yang sebenarnya tiada Tuhan selain Dia, Tuhan (yang mempunyai) arasy yang mulia” - (Surah AlMukminun : 115-116)

Petikan ayat suci Alquran ini diungkapkan oleh Ustaz Abu Hasan Din lewat program interaktif "Tanyalah Ustaz" di TV9 awal pagi ini. Beliau berbicara tentang solat dan sekali gus melayan pelbagai permasalahan bersangkutan dengan ibadat paling penting ini. Yang samar-samar menjadi jelas, yang ragu dan keliru tidak lagi bercelaru hasil huraian hebat Ustaz Abu Hasan. Saya kira program ini amat bermanafaat untuk dilepaskan begitu sahaja.

Selama sejam tanpa ganjak di depan tv saya sempat menghadam kupasan menarik tentang kepentingan solat. Tentang mereka yang dianugerah nikmat kesenangan oleh Allah namun enggan mengucapkan rasa syukur dengan mengingkari perintah supaya bersolat. Sengaja Allah memberi mereka nikmat kekayaan melimpah ruah dengan harapan mereka akan sedar dan bersyukur kepadaNya dengan mempamerkan perhambaan mereka dalam solat namun masih ada yang terus ingkar tetapi Allah lipat gandakan lagi kesenangan di dunia ini malangnya golongan yang meninggalkan solat ini tidak menyedarinya dan jadilah mereka golongan yang senang didunia tetapi sengsara di akhirat. Tentunya Allah tidak menjadikan hambanya di muka bumi ini sia-sia sahaja sebagaimana kita menanam sepohon rambutan yang diharapkan memberi hasil kepada kita pada akhirnya, buah yang ranum pastinya. Begitu juga harapan Allah terhadap hamba yang diciptaNya agar sujud tunduk kepadaNya. Namun Allah tidak sekejam manusia yang lazimnya akan mencantas tanaman yang tidak mendatangkan hasil! Analogi yang cukup menarik daripada Ustaz Abu Hasan Din.

Bahawa ada segelintir yang kelihatan sihat namun memilih untuk solat secara duduk juga turut ditegur beliau sacara sinis. Seorang yang masih mampu untuk berjalan ke masjid tentunya dilihat aneh untuk solat secara duduk sepenuhnya. Sepatutnya solat duduk akan lebih baik dimulakan dengan berdiri takbiratul ikhram dan disempurnakan secara duduk sehingga ke akhirnya. Persoalan muwafik dan masbuk yang kelihatannya remeh juga tidak terlepas dari perbincangan menarik tentang solat ini.

Ternyata kotak ajaib ini sumber ilmu yang paling berkesan melangkaui fungsi hiburan semata-mata.

Pena Tumpul - Malu bertanya sesat jalan, malu makan perut lapar





No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...