Skip to main content

Imam


Saya rasa agak tidak sihat sejurus sahaja selepas berbuka puasa petang tadi. Saya sudah membayangkan bahawa saya tidak cukup gagah secara fizikalnya untuk bersama-sama isteri dan Haziq ke masjid untuk menunaikan solat sunat Terawih secara berjamaah seperti malam-malam sebelumnya.

Saya cadangkan kepada isteri supaya ke masjid bersama Haziq sementara saya akan melakukannya secara sendirian di rumah. Isteri kurang setuju dan lebih berkeinginan untuk melakukannya secara berjemaah di rumah dan pastinya saya adalah imamnya. Bukan luar biasa pun bagi saya untuk mengimamkan solat jemaah di rumah. Yang luarbiasanya apabila Haziq berkata bahawa saya begitu lambat dalam bacaan solat.Begitu bertertib. Haziq mengadu terangguk-anguk menjadi makmum di belakang. Mengantuk katanya ditambah lagi dengan tempo bacaan yang agak lambat. Haziq tentunya mengharapkan tempo bacaan saya menyamai imam setengah-setengah masjid yang pernah diikutinya saban malam berterawih sekurang-kurangnya dari segi "kelajuan"nya. Anak lelaki saya yang faham benar dengan cara pembacaan saya awal-awal lagi sudah mengingatkan saya supaya tidak terlalu lambat sangat.

Saya faham Haziq masih belum cukup mengerti tentang perlunya solat dilakukan secara yang amat bertertib begitu, tidak kira solat fardu mahu pun sunat. Saya ceritakan kepadanya bagaimana Rasullulah memberikan penekanan kepada pentingnya menjaga tertib dalam solat.

Suatu ketika Rasulullah SAW berada di dalam Masjid Nabawi, Madinah. Selepas menunaikan solat, beliau menghadap para sahabat untuk bersilaturahim dan memberikan tausiyah. Tiba-tiba, masuklah seorang pemuda ke dalam masjid, lalu melaksanakan solat dengan cepat.
Setelah selesai, pemuda itu segera menghadap Rasulullah SAW dan mengucapkan salam. Rasul berkata kepada pemuda itu, "Sahabatku, engkau tadi belum solat!" Betapa terkejut pemuda itu mendengar perkataan Rasulullah SAW.Dia pun kembali ke tempat solat dan mengulangi solatnya. Seperti sebelumnya dia melaksanakan solat dengan sangat cepat. Rasulullah SAW tersenyum melihat "gaya" solat seperti itu.

Setelah melaksanakan solat untuk kedua kalinya, dia kembali mendatangi Rasulullah SAW. Begitu dekat, beliau berkata kepada pemuda itu, "Sahabatku, tolong ulangi solatmu! Engkau tadi belum solat."

Bertambah terkejut pemuda itu. Dia merasa telah melaksanakan solat ikut tertib solat. Meskipun demikian, dengan senang hati dia menuruti perintah Rasulullah SAW. Tentunya dengan gaya solat yang sama.

Namun seperti biasa Rasulullah SAW menyuruh pemuda itu mengulangi solatnya kembali. Kerana kebingungan, dia pun berkata, "Wahai Rasulullah, demi Allah yang telah mengutusmu dengan kebenaran, aku tidak dapat melaksanakan solat dengan lebih baik lagi.

Kerana itu, ajarilah aku!" "Sahabatku," kata Rasulullah SAW dengan tersenyum,"Jika engkau berdiri untuk melaksanakan solat, maka bertakbirlah, kemudian bacalah Al-Fatihah dan surah dalam Alquran yang engkau rasakan paling mudah.

Lalu, rukuklah dengan tenang (thumaninah), lalu bangunlah hingga engkau berdiri tegak. Selepas itu, sujudlah dengan tenang, kemudian bangunlah hingga engkau duduk dengan tenang. Lakukanlah seperti itu pada setiap solatmu."

Kisah dari Mahmud bin Rabi Al Anshari dan diriwayatkan Imam Bukhari dalam Shahih-nya ini memberikan gambaran bahawa solat tidak cukup sekadar gerakannya saja, tapi harus dilakukan dengan tumaninah, tenang, dan khusyuk.

Kekhusyukan rohani akan sukar dicapai, apabila fizikal (tubuh) tidak khusyuk kerana dilakukan dengan cepat dan terburu-buru. Sebab dengan terlalu cepat, seseorang akan sulit menghayati setiap bacaan, tata gerak tubuh menjadi tidak sempurna, dan jalinan komunikasi dengan Allah menjadi kurang optimal.

Bila hal ini dilakukan berterusan, maka peranan solat sebagai pencegah perbuatan keji dan mungkar sama sekali tidak berfungsi. Oleh sebab itu benarlah apabila Rasulullah SAW mengganggap "tidak solat" bagi orang yang melakukan solat dengan cepat (tidak tumaninah). Haziq nampak faham dan saya harap dia tidak lagi bergolot-golot dalam solatnya.

Pena Tumpul - Khusyuk mendengar bacaan imam masjid Lubuk Batu seorang Hafiz


Comments

Popular posts from this blog

Mirip

Biasa sangat kita dengar orang kata kalau anak perempuan mirip rupa ayah, sejuk. Apa yang sejuk itulah yang sampai kini saya kurang pasti jawapannya. Barangkali rumahtangga yang sejuk. Rumahtangga ayah dan ibu akan sentiasa aman bahagia tanpa sengketa mungkin. Dan, kalau anak lelaki mirip wajah ibunya, dikatakan juga rumahtangga yang dibina akan turut sejuk. Sebaliknya kalau anak perempuan mewarisi wajah ibu dan anak lelaki mirip paras bapanya berkemungkinan rumah tangga akan panas. Akan selalu berlaku sengketa. Sejauh mana benarkah kenyataan yang tiada data-data empirikal ini? Cakap-cakap kosong ini cuma disebarkan dari mulut orang-orang tua dahulu dan ia terus tersebar dari satu generasi ke satu generasi dan tidak sangat perlu untuk dipercayai pun. Saya melihat kesejahteraan sesebuah bahtera rumah tangga banyak bergantung kepada bagaimana ia dikemudi oleh nakhodanya berpandukan kompas iman dan diterima dengan senang hati oleh ahli-ahli bahteranya. Itu sahaja. Yang lain-lain itu kala…

Seluar

Seorang Ustaz berkongsi ilmu yang tidak pernah saya tahu sebelum ini. Pada mulanya agak sukar
untuk menerima kebenarannya. Macam tidak nampak logiknya. Pun begitu, mengambil kira kapasitinya sebagai seorang Usataz yang berkredibel, saya memilih untuk mempercayainya malah berhasrat untuk meninggalkan yang tidak sepatutnya dibuat.

Saya percaya selama ini ramai antara kita yang sudah sangat biasa memakai seluar sambil berdiri. Tidak wajar dilakukan sebenarnya. Kata Ustaz, kita sepatutnya pakai seluar sambil duduk. Macam ganjil bunyinya. Namun, amalan memakai seluar sambil berdiri ini adalah salah satu faktor yang menyumbang kepada kemiskinan dalam hidup seseorang.

Selain itu, kata Uztaz ada beberapa lagi amalan yang sudah biasa kita lakukan tanpa kita ketahui dan sedari juga penyebab mengapa rezeki kita tidak murah. Antaranya ialah makan dalam keadaan berjunub, pakai serban ketika duduk, dan menjahit pakaian pada badan.

Ada lagi kata Ustaz. Kita jangan cepat meninggalkan tempat sembahya…

Klang

Saya selalu percaya pengajaran dan pembelajaran tidak hanya terhad dalam lingkungan bilik kuliah semata-mata. Sesekali para pelajar perlu diberi ruang dan peluang untuk mengembangkan sayapnya dan meluaskan pandangannya. Sekaligus menterjemahkan apa yang diperoleh dalam kelas dalam bentuk amalan dan tindakan di lapangan.

Saya berkesempatan turun padang bersama lebih 100 orang pelajar menawarkan khidmat tenaga secara sukarela di Majlis Perbandaran Klang (MPK). Aktiviti yang dilakukan memang menyeronokkan. Kami sama-sama menanam bunga di Pengkalan Batu selain daripada mengecat gerai-gerai yang disewakan oleh MPK.

Saya lihat ada juga yang kekok memegang cangkul. Malah tidak tahu buat batas juga. Ini tidaklah menghairankan sangat kerana remaja kini bukan macam zaman remaja kita. Mereka mungkin tidak pernah ada peluang untuk "menanam" di laman rumah. Barangkali tiada laman atau semuanya dilakukan oleh tukang kebun. Mereka tidak boleh disalahkan kerana mereka lahir ketika aktiviti …