Wednesday, December 17, 2014

Bola

Saya ingat-ingat lupa kali terakhir saya duduk depan tv tanpa ganjak menonton perlawanan bola. Yang pasti ia sudah amat lama. Kehebatan penggila bola berjaga sampai pagi menunggu perlawanan bola di tv tentunya amat menghairankan saya. Saya tidak pernah terpanggil pun untuk bersengkang mata duduk berjam-jam depan tv bersorak sorai bagaikan penonton fanatik yang hilang arah. Sekali sekala bertindak bagaikan jurulatih di depan tv. Hebatnya pukauan sebuah bola bulat ini yang dikerutung 22 pemain dan meralibkan jutaan penonton seluruh dunia.

Semalam saya kecundang bila turut sama menumpang keghairahan, keseronokan, keterujaan bersama Haziq dan isteri untuk satu perlawanan bola yang dinanti jutaan rakyat Malaysia. Saya mempersendakan Haziq dan mamanya yang sejak beberapa minggu lalu dijangkiti demam bola yang tidak kebah-kebah. Dua jam saya berada dalam kasut peminat bola. Saya rasa apa yang mereka pernah dan sudah lama mereka rasa. Rasa seronok berselang seli rasa tertekan, cemas, debar, geram dan sekali sekali sorakan yang tidak terkawal mengasak telinga.

Dua jam saya terpaku di depan tv tidak berbaloi di penghujungnya. Kesebelasan Malaysia tumpas di tangan Thailand. Pemain Malaysia gagal menyaingi ketangkasan pemain muda Thailand lantas tumpas 2-0. Saya melihat corak pemain kita masih lagi corak permainan 20 tahun dulu. Hantaran panjang sudah tidak sesuai lagi sekarang. Corak permainan Thailand yang terkedepan dengan hantaran pendek yang kemas melonglaikan pemain kita.

Kecewa!

Pena Tumpul - Mana pemain muda kita?

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...