Monday, October 28, 2013

Kebah

Hari ini baru terasa sedikit kebah selepas tiga hari demam ditambah dengan jangkitan tonsil yang begitu memeritkan. Kata doktor demam berpunca dari jangkitan tonsil itu. Sejak beberapa tahun yang lalu doktor menyarankan agar pembedahan dilakukan untuk mengelak jangkitan berulang. Saya tidak sangat bersetuju justeru saya boleh bertahan dan doktor pun berkata ia tidaklah begitu serius. Saya cuma perlu berjaga-jaga dalam soal makanan. Pastinya menjauhi makanan pedas dan berminyak yang berlebihan. Dan paling penting kurangkan minuman berais dan kalau boleh hentikan terus. Ia begitu mudah tetapi cuaca panas gagal menyekat keinginan untuk mengambil ais secara berlebihan. Dan saya dilanda sakit tekak lagi.

Saya mendatangi dua doktor yang berbeza. Pandangan dan jenis ubat yang diberi juga berbeza. Lantas impaknya turut berbeza.Lazimnya saya tidak akan beralih arah pada mana-mana doktor selain setia pada doktor yang pertama ini. Namun selepas 3 hari tanpa sebarang tanda pemulihan, isteri menyarankan agar mencuba nasib di klinik yang agak asing bagi kami. Asing kerana dua sebab. Ia bukan klinik panel dan tidak pula tersenarai pun dalam kepala kami berdua. Kendatipun begitu sudah ramai yang berkata khidmat dan rawatannya begitu mengesankan. Saya teruja. Tidak salah untuk mencuba yang luar dari biasa dan sesekali mengongkosi sendiri ubat dan rawatan. Doktor ini saya temui dan ternyata begitu berbeza pendekatannya. Lebih teliti dan tidak begitu ala kadar dalam pemeriksaannya. Dia turut menyentuh tentang kualiti ubat yang berbeza di lain-lain klinik. Bekalan ubat boleh datang dari pelbagai negara malah termasuk India, Indonesia dan Thailand. Ubat yang murah dibekalkan oleh tiga negara ini. Kemujaraban ubat dalam mengubat penyakit banyak bergantung kepada kualiti ubat yang diambil. Tidak susah untuk saya faham mengapa ubat di klinik pertama tidak berkesan.

Dengan penjelasan lebih setengah jam darinya dan beberapa jenis ubat yang kelihatannya luar dari biasa sakit tekak saya pulih tidak sampai dua jam. Menakjubkan. Dan hari ini saya sudah tidak susah-susah lagi hendak telan nasi dan tidak lagi perit hendak bersuara. Namun di atas segala-galanya pastinya kurniaanNya yang menurunkan penawar kepada setiap penyakit. Kitalah yang perlu pandai mencari ubat dan doktor yang sesuai.

Pena Tumpul - Berbaloi



No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...