Tuesday, October 22, 2013

Pengaruh

Adakalanya kita rasa cukup kecewa bila kata-kata kita tidak diendah dan dipandang sepi,
lebih-lebih lagi mereka yang sangat dekat dalam hidup kita. Mereka yang sebelum ini dengan mudah sahaja mendengar apa yang kita sampaikan tiba-tiba bertukar sebaliknya. Apa yang kita kata langsung tidak menarik perhatian mereka pun. Bila ini berlaku, lazimnya kita akan menyalahkan mereka dan bukan diri sendiri.  Menyalahkan orang lain kerana enggan mendengar dan memberi perhatian bukanlah tindakan yang betul sebenarnya.

Kita patut melihat di mana silapnya kita terlebih dahulu. Muhasabah dan mencari kesalahan diri sendiri. Kata Ustaz yang saya petik dari tulisannya di majalah Solusi, kita patut belajar dan mencontohi ulama terdahulu. Beliau mencoretkan kisah Fudayl bin Iyad yang bertaubat akan setiap kesalahan yang mungkin pernah dilakukannya sekiranya isteri, anak-anak dan keldainya melawan perintahnya. Setelah membetulkan dirinya dia akan segera melihat perubahan dalam diri mereka. Mereka akan mendengar kata-katanya semula selepas itu, malah keldainya pun tidak melawan lagi. Sampai begitu sekali telitinya hamba Allah ini!

Kata-kata adalah produk jiwa. Bila jiwa bersih dan suci, kalimat yang keluar akan memiliki kuasa merubah yang kuat. Kalimat begini hanya akan keluar daripada hati yang dekat dengan Allah. Justeru itu sebaris kata-kata yang sama memiliki sentuhan yang berbeza dari pengucap yang berbeza. Bezanya cuma siapa yang mengucapkannya atau mencoretkannya. Mengapa berlaku perbezaan itu? Mudah sahaja jawapannya. Sesiapa yang tunduk kepada Allah, semua makhluk akan "tunduk" kepadanya. Sesiapa yang dicintai Allah semua makhluk akan mencintainya juga. Begitu janji Allah.

Pena Tumpul - Temui jawapan mengapa setiap status di FB milik Ustaz dan Ustazah mampu mencecah ribuan "Like" tidak sampai pun 10 minit

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...