Monday, March 29, 2010

Sulam

Seorang ustazah berkongsi dengan para pendengar cerita yang cukup menarik menerusi corong radio pagi ini. Ia tentang sulaman. Hakikat sebuah sulaman memberi pengajaran kepada kita bahawa apa yang di atas tidak sama seperti yang dibawah. Sulaman nampak cantik dan indah di atasnya tetapi di bawah yang dilihat adalah benang-benang sulam yang semak dan serabut.

{Pada suatu hari seorang anak sedang bermain di lantai. Ia memandang ke atas, dan nampak ibunya yang sedang menyulam sehelai kain. Kemudian anak tersebut bertanya kepada ibunya, Ibu apa yang sedang ibu lakukan?" Ibu pantas menjawab"Anakku aku sedang menyulam sebuah kain yang indah". "Tapi ibu kenapa yang nampak adalah benang-benang yang berpintal-pintal, mana indahnya pun!"balas anak itu.

Ibu dengan bijak menjawab, "Teruskan permainanmu anakku, nanti kalau sudah selesai ibu akan memperlihatkannya padamu, dan kamu boleh melihatnya sendiri nanti".
Anak tersebut hairan, mengapa ibu menggunakan benang hitam dan putih dan tidak benang yang berwarna warni untuk sulaman yang lebih menarik. Selang beberapa saat dia merapati lagi ibunya dan masih melihat benang-benang yang makin berserabut dibawahnya. Dia tidak berpuas hati dan bertanya kepada ibunya lagi, "Dah siap ke sulaman ibu yang indah itu. Saya lihat benang-benang makin berserabut di bawah" Ibunya memintanya bersabar dan berjanji akan menunjukkan sulaman itu kepada anaknya bila selesai nanti.

Beberapa minit kemudian, ibu tersebut memanggil, "Anakku, mari ke sini, dan duduklah di pangkuan ibu...". Waktu itu anak tersebut hairan dan kagum melihat bunga-bunga yang indah, dengan latar belakang pemandangan matahari yang sedang terbit, sungguh indah sekali. Anak tersebut hampir tidak percaya melihatnya, kerana dari bawah yang dilihatnya tadi hanyalah benang-benang yang berpintal-pintal dan berserabut tanpa arah yang pasti.

Kemudian ibu berkata,"Anakku, dari bawah memang nampak semak dan kacau, tetapi engkau tidak menyedari bahwa di atas kain ini sudah ada gambar yang direncanakan, sebuah pola, ibu hanya mengikutinya. Sekarang, dengan melihatnya dari atas kamu dapat melihat keindahan dari apa yang ibu lakukan.

Kita sebenarnya tidak ubah seperti anak tadi. Kita sering melihat hidup di dunia ini penuh dengan dugaan dan ujian yang begitu rumit dan pelbagai untuk dilalui dan ditempuh. Penuh kegetiran. Ada ketikanya di saat kepayahan meredah ujianNya, kita melihat ke atas dan bertanya kepada Allah. "Allah, apa yang Engkau lakukan?" Dan Dia menjawab, "Aku sedang menyulam kehidupanmu."

Kita sering pula membantah,"Tetapi nampaknya hidup ini rumit, benang-benangnya banyak yang hitam, mengapa tidak semuanya menggunakan warna yang cerah dan menarik?" Kemudian Allah menjawab, " Hambaku, kamu teruskan pekerjaanmu, dan Aku juga menyelesaikan pekerjaanKu dibumi ini. Satu saat nanti Aku akan memanggilmu ke syurga dan mendudukkan kamu di pangkuanKu, dan kamu akan melihat rencanaKu yang indah dari sisiKu."}

Ironinya ketika lorong yang di sulam keindahan terbentang di depan mata, mengapa lorong yang di sulam kegelapan dan kepalsuan menjadi pilihan.

Pena Tumpul - Menyulam rasa

Friday, March 26, 2010

Kemuliaan

Masjid baru Gudang Garam dirasmikan dengan solat Jumaat hari ini. Lebih selesa berbanding masjid lama dahulu dan mampu memuatkan lebih kurang 300 jemaah. Khutbah menyentuh persoalan dalam mencari kemuliaan. Tidak dinafikan semua orang memburu kemuliaan. Semua orang ingin dipandang mulia. Cuma persoalannya apakah nilai kemuliaan itu.

Memiliki pangkat yang tinggi sering dikaitkan dengan kemuliaan. Mereka yang berpangkat selalunya dipandang tinggi dan mulia di mata orang ramai. Pelbagai cara dilakukan untuk mendapatkan pangkat yang diidamkan, tidak kira cara yang betul atau sebaliknya. Ada yang berusaha gigih dari bawah memajukan diri dan akhirnya berjaya memperolehi pangkat yang diimpikan. Tidak kurang yang main kotor menggunakan jalan pintas dengan mengorbankan orang lain asalkan cita-citanya tercapai.

Berpangkat tinggi dilihat mulia sekiranya pangkat yang dimiliki tidak sampai disalahgunakan untuk menindas orang yang di bawah. Pangkat bukan tiket untuk kita mengharuskan segala tindakan yang menyebabkan orang bawah rasa dianiaya dan diperlekehkan semahunya. Kalau sewaktu berpangkat kita lupa diri, tidak mustahil bila kita sudah tidak berada di kedudukan itu lagi, orang akan melupakan kita. Masa itu barulah kita sedar bahawa pangkat yang kita miliki selama ini tidak menjadikan diri kita dilihat mulia pun kalau tidak kena caranya.

Ada yang mencari kemuliaan dengan memburu dan mengumpul harta serta wang ringgit. Tidak dinafikan orang yang berharta sentiasa dipandang tinggi dan mulia dalam masyarakat. Namun memiliki harta semata-mata bukan ukuran mutlak kemuliaan. Memiliki harta akan dilihat mulia kalau kita sedia berkongsinya dengan orang lain. Mempunyai harta dipandang mulia kalau kita tidak sayang menderma. Selalunya bila harta sudah tiada lagi, orang akan mula menjauhkan diri dari kita kecuali kalau masa berharta dulu kita tidak lokek harta untuk membantu mereka yang memerlukan.

Pena Tumpul - Cadang nama AlIkhwan untuk masjid baru

Tuesday, March 23, 2010

350juta

Tidak keterlaluan kalau dikatakan Facebook adalah satu fenomena sekarang. Kenyataan ini dilihat betul berdasarkan statistik berikut: Ada 175 juta pengguna setiap 24 jam sekali. Facebook juga memiliki jumlah anggota hingga 350 juta di dunia. Lebih dari 35 juta pengguna Facebook mengemaskinikan statusnya setiap hari. Gambar yang dimasukkan di Facebook telah meningkat 100%, saat ini sekitar 2.5 juta gambar telah dimasukkan ke laman Facebook setiap bulan.. Statistik juga menunjukkan peratusan pengguna wanita dari negara ini melebihi jumlah pengguna lelaki iaitu sebanyak 1,723,360 berbanding 1,678,140 pendaftar lelaki. Pengguna Facebook seluruh dunia sehingga Februari 2010 ialah seramai 316,402,840.

Sejarah Facebook dikatakan bermula sebagai satu jaringan sosial yang di perkenalkan pada 4 Februari 2004 oleh Mark Zuckerberg, seorang lulusan Harvard dan bekas pelajar Ardsley High School. Ada yang berkata Mark Zuckerberg seorang pemuda Yahudi yang dilaporkan menyumbang dana melalui penggunaan laman sosial ini kepada bangsanya.

Penggunaan Facebook pada mulanya hanya terhad kepada pelajar di Harvard College. Akhirnya merebak luas ke segenap pelusuk dunia. Kini Facebook menjadi sebuah laman web sosial yang sedang hebat melanda masyarakat dunia hari ini khususnya golongan remaja.

Sekarang orang mula bercakap tentang keburukan Facebook. Antara keburukan yang paling ketara ialah pembaziran masa. Ia berlaku bila seseorang pengguna Facebook leka dan lalai melayan Facebook sehingga mengabaikan sesuatu yang lebih penting dari itu. Lupa kerja, lupa belajar malah sampai lupa makan justeru terlalu taksub dengan laman maya ini. Ada kemungkinan prestasi kerja menurun dan tumpuan terhadap pelajaran terjejas.

Namun saya melihat Facebook dari sudut yang lebih positif. Ia mampu mengunjurkan kebaikan jika diselia dengan cara dan kaedah yang betul. Jaringan sosial dapat dikembangkan secara pantas. Saya tidak pernah terfikirkan satu platform yang lebih berkesan selain Facebook sebagai jambatan penghubung antara manusia dalam perkampungan global kini. Betul, ia bersifat maya namun impaknya cukup hebat. Facebook membantu saya menemukan semula anak-anak didik yang "hilang" sejak 20 tahun yang lalu. Sesuatu yang tidak pernah saya jangkakan sebelum ini bahawa saya akan menemui semula mereka di laman sosial ini.

Saya pernah tahu dan diberitahu tentang beberapa laman serupa ini tetapi tidak pernah rasa tertarik pun namun kecundang dengan Facebook. Saya yakin saya tidak kesorangan malah berkongsi dengan puluhan juta yang lain di negara ini.

Pena Tumpul - Ingat kata Buya Hamka, pandai-pandailah memilih yang baik dari Barat

Sunday, March 21, 2010

Martabat

Khabarnya sejumlah 197,800 lepasan SPM dan STPM telah mengajukan permohonan untuk belajar di universiti awam setakat ini. Angka ini dijangka meningkat menjelang tarikh tutup permohonan. Ternyata keinginan untuk masuk universiti terus melonjak disebalik kemelut pengangguran di kalangan lepasan universiti yang meningkat. Berupaya mendapat tempat dan seterusnya memiliki segulung ijazah pastinya lebih penting untuk difikirkan daripada menyerabutkan kepala berfikir tentang pekerjaan yang perlu diburu selepas tamat belajar. Itu soal nombor dua yang boleh difikirkan kemudian.

Memilih universiti yang betul dan juga bidang yang sesuai dengan kelayakan dan kemampuan amat penting. Silap percaturan menipiskan harapan untuk mendapat tempat di universiti. Memilih bidang berasas minat semata-mata tidak menjamin apa-apa malah menyusahkan diri sendiri nanti. Ada juga yang sangat berkira-kira tentang universiti mana yang wajar dijadikan pilihan paling utama, kedua dan seterusnya. Universiti dikelaskan pula mengikut martabat dan darjat. Lalu ada universiti yang dilihat sebagai universiti kelas dua dan tempat dilonggokkan pelajar-pelajar yang bxxxxk.

Saya ke Pejabat Pos dan tidak mampu untuk tidak berasa amat sakit hati dan begitu tersentuh bila ada seorang ini saya terdengar mengeluarkan kenyataan cukup liar dan paling tidak berasas terhadap salah sebuah IPTA yang amat rapat dihati orang Melayu. Saya tahu dia sedang memikirkan untuk memilih universiti yang terbaik untuk anaknya.

Saya amat kesal ia terpacul secara sengaja dari mulut orang Melayu sendiri.Melihat universiti ini sebagai tempat lambakan pelajar yang bxxxxk benar-benar menikam hati yang mendengarnya.
Sesuatu yang perlu semua orang tahu ialah universiti ini berada dalam kelasnya sendiri dan tidak boleh dibandingkan dengan mana-mana universiti pun. Universiti ini didirikan atas tekad dan niat untuk membantu orang Melayu dan melahirkan teknokrat Melayu.

Alangkah baik dan eloknya kalau kita tidak menjadi bangsa yang mudah lupa daratan dan memandang rendah kemampuan bangsa sendiri. Ia mungkin kenyataan amat terpencil sifatnya namun ia cukup meremukkan hati yang mendengar.

Pena Tumpul - Tak kenal maka tak cinta

Saturday, March 20, 2010

Pijar

Sejak tiga bulan yang lalu, bil eletrik kediaman saya ditampung oleh Kerajaan Malaysia. Bil eletrik dalam tempoh tersebut tidak pernah melangkaui RM20.Bil paling terbaru mencatatkan RM17.50 sahaja! Saya hairan. Mungkin ada sesuatu yang tidak kena barangkali. Isteri mengesyaki kerosakan meter. Saya tidak bersetuju. Saya percaya bil yang diluar jangka itu ada kaitannya dengan cara penggunaan tenaga itu sebenarnya. Saya sentiasa menekankan penggunaan tenaga ini secara berhemat. Tidak perlu membazir tanpa tujuan.

Saya kira tindakan untuk tidak langsung menggunakan lampu pijar banyak menyumbang kepada penjimatan tenaga ini. Lampu pijar sudah lama tidak menjadi pilihan utama saya sejak beralih kepada lampu yang dikatakan jimat tenaga secara keseluruhannya. Malah penggunaan lampu kalimantang pun di tahap paling minimal. Saya kira kerajaan bertindak amat tepat menghentikan penggunaan lampu pijar mulai tahun depan. Lampu pijar bukan sahaja menjadikan suasana sekitar terasa panas dan pijar tetapi menggunakan tenaga yang berlebihan berbanding lampu jenis lain. Malah cahaya yang dihasilkan menyakit dan membengilkan mata. 100wat lampu pijar bersamaan dengan cuma lebih kurang 75 wat sahaja lampu jimat tenaga. Tidak dinafikan lampu yang jimat tenaga ini sedikit mahal tetapi ia berbaloi. Kata orang, alah membeli menang memakai.

Pena Tumpul - Cuma ada lampu pijar yang malap dalam tandas sahaja, cukuplah

Friday, March 19, 2010

Nama

Masjid baru Gudang Garam akan mula digunakan secara rasmi pada Jumaat depan. Nama yang sesuai dicadangkan untuk masjid ini. Imam kampung yang juga bapa mentua menyuarakan nama "Assyakirin". Saya kurang bersetuju kerana nama itu sudah digunakan pun oleh salah sebuah masjid di Segamat ini.

Saya berkecenderungan menamakan masjid yang dikatakan boleh menampung lebih kurang 350 orang jemaah ini sebagai "AlFateh". Pastinya saya ada sebab sendiri mengapa nama ini dipilih. Nama ini asing sangat bunyinya pada mereka yang tidak mengetahuinya. Imam meminta penjelasan saya. Saya ungkapkan hadis berikut kepadanya. "Nabi s.a.w. ketika menggali Parit Khandaq bersabda: “..Constantinople (kini Istanbul) akan jatuh ke tangan tentera Islam. Rajanya adalah sebaik-baik raja, tenteranya adalah sebaik-baik tentera……” (Hadis riwayat Imam Ahmad)

Siapakah AlFateh itu? Beliau adalah Sultan Muhammad Al Fateh dan dilahirkan pada 29 Mac 1432 Masihi di Adrianapolis (sempadan Turki – Bulgaria). Walau bagaimanapun, sejarah hidup Baginda sebenarnya telah bermula hampir 800 tahun sebelum kelahirannya kerana telah disebut sebagai “sebaik-baik raja” di dalam Hadis tadi. Baginda juga dikenali dengan gelaran Muhammad Al Fateh kerana kejayaannya membebaskan Constantinople.

Namun ada yang lebih menarik hati saya mengapa memilih AlFateh untuk nama masjid ini. Menurut sejarah, pada kali pertama solat Jumaat hendak didirikan, timbul pertanyaan siapa yang layak menjadi imam. Baginda memerintahkan kesemua tenteranya termasuk dirinya bangun lantas bertanya, “Siapa di antara kita sejak baligh hingga sekarang pernah meninggalkan solat fardhu walau sekali sila duduk!”. Tiada seorang pun yang duduk, kerana tidak seorang pun di antara mereka pernah meninggalkan solat fardhu.

Baginda bertanya lagi, “Siapa di antara kita yang sejak baligh hingga kini pernah meninggalkan solat sunat rawatib sila duduk!”. Sebahagian daripada tenteranya duduk.

Kemudian Baginda bertanya lagi, “Siapa di antara kamu sejak baligh hingga ke saat ini pernah meninggalkan solat tahajjud walaupun satu malam, sila duduk!”. Kali ini semuanya duduk, kecuali Sultan Muhammad Al-Fatih sendiri. Baginda tidak pernah meninggalkan solat fardhu, Solat Sunat Rawatib dan Solat Tahajjud sejak baligh . Inilah dia anak didikan Syeikh Shamsuddin Al Wali. Bagindalah sebaik-baik raja yang telah diisyaratkan oleh Rasulullah saw di dalam hadisnya itu. Dan secara kebetulan, masjid baru ini akan digunakan kali pertama untuk solat Jumaat.

Saya harap cadangan ini diterima!

Pena Tumpul - Ada nama lain yang lebih sesuai ke?


Monday, March 15, 2010

Salary


One day an employee sends a letter to his boss to increase his salary!!!

Dear Bo$$

In thi$ life, we all need $ome thing mo$t de$perately. I think you $hould be under$tanding of the need$ of u$ worker$ who have given $o much $upport including $weat and $ervice to your company.

I am $ure you will gue$$ what I mean and re$pond $oon

Your$ $incerely,
Norman


The next day, the employee received this letter of reply:

Dear NOrman,

I kNOw you have been working very hard.NOwadays, NOthing much has changed. You must have NOticed that our company is NOticeably well as yet.

NOw the newspaper are saying the world`s leading ecoNOmists are NOt sure if the United States may go into aNOther recession. After the NOvember presidential elections things may turn bad.

I have NOthing more to add .NOw, You kNOw what I mean.

Yours truly,
Manager

Friday, March 12, 2010

Otak

"Cikgu tidak ada otak!" itu kata seorang budak darjah enam kepada Guru Bahasa Inggerisnya. Kenyataan berani itu terpacul dari mulut budak ini kerana baculnya mulut guru ini yang mempersoalkan kewujudan Tuhan. Saya mendengar seorang Ustaz menyampaikan cerita yang menarik ini melalui radio awal pagi in.

Guru tersebut bertindak nakal dengan mempertikaikan kewujudan Tuhan yang diyakini oleh pelajar-pelajar beragama Islam dalam kelas yang diajarnya hanya kerana Tuhan yang disembah tidak nampak dimata pun. Guru tersebut mengeluarkan sebatang pen dan bertanya kepada pelajarnya, "Kamu percaya pen ini ada?" Serentak mereka mengatakan "ya". Kemudian dia memasukkan pen tersebut ke dalam koceknya dan bertanya lagi, "Sekarang kamu tidak nampak pen ini lagi, adakah kamu percaya pen ini ada?" Para pelajar tersebut terdiam sejenak memikirkan jawapan guru tersebut. Dalam kekialan mencari jawapan, guru tersebut terus melemparkan soalan yang membangkitkan rasa kurang senang pelajar-pelajar berkenaan.

"Mana Tuhan kamu ...sebab kamu tak nampak apa yang kamu sembah!....Namun ada seorang pelajar bangun dan naik atas kerusi...kemudian bertanya pada kawan-kawannya, "Adakah kamu nampak otak Mr.. ? Serentak pelajar-pelajar tadi berkata TAK..

"Jadi Cikgu tak ada OTAK!....mereka semua ketawa. Cikgu tadi amat malu dan keluar meninggalkan kelas.

Tidak semua benda yang tidak nampak di depan mata ia tidak wujud, seperti arus letrik yang kita tidak nampak pun namun ia memang ada.

Pena Tumpul - Tiba-tiba bau bangar menyucuk hidung, tidak nampak pun tapi ia memang ada

Monday, March 08, 2010

Tanda

Selalu orang berkata, "Seeing is believing" Tengok dulu baru boleh percaya. Selagi tidak tertonggok di depan mata tidak semudah itu untuk dipercaya. Tidak semestinya kita perlu nampak segalanya depan mata baru kita menerima kewujudannya. Ada ketikanya keyakinan dapat dicapai hanya dengan melihat tanda-tandanya. Begitulah Allah, kita tidak perlu melihatnya dengan mata untuk mengakui keagunganNya. Cukup dengan melihat ciptaanNya.

Saya menemui cerita yang cukup menarik ini dari majalah Solusi dan rasanya wajar dijadikan iktibar. Ia tentang kisah seorang penggembala tua sedang mencari-cari kerbaunya yang hilang. Puas dicari, namun gagal menemuinya. Akhirnya dia bertembung dengan seorang budak yang sedang memancing. Penggembala itu pun bertanya: "Ada kau nampak kerbau pakcik yang hilang?" "Oh, kerbau pakcik yang buta matanya di sebelah kiri itu ya?" tanya budak itu. "Ya, ya..jawab pakcik itu dengan cepat. "Rasanya kerbau pakcik itu dah tua," tambah budak itu lagi. "Betul, betul, kerbau pakcik memang sudah tua. Kau ada jumpa dia?"tanya pakcik itu. "Kerbau pakcik itu tempang kaki kanannya yang di sebelah hadapan bukan?"tanya budak itu lagi.
Pakcik itu mengiakannya: "Betul, betul. Tunjukkan kerbau pakcik itu di mana?" rayu pakcik itu. Budak itu berkata lagi, "Maaf pakcik, saya tak jumpa kerbau pakcik..." Pakcik itu sudah mula naik berang, "Kau jangan main-main. Memang itulah kerbau pakcik. Kerbau pakcik memang dah tua, tempang kakinya, dan buta mata kanannya. Jangan bergurau, pakcik nak cepat ni....."

"Betul saya tak nampak pakcik", balas budak itu lagi. "Kalau kau tak jumpa, bagaimana kau tahu sifat kerbau pakcik?" Budak itu tersenyum, "Macam ni...kata budak itu lalu membawa penggembala itu ke tepi belukar. "Tengok rumput-rumput ini. Ia telah diragut oleh kerbau pakcik. Ini kesan ragutannya..." Budak itu menunjukkan kesan ragutan pada rumput-rumput hijau tersebut.

"Ya, Memang ini kesan ragutan kerbau. Tapi macam mana kau pasti ini kesan ragutan kerbau pakcik? Bukan kerbau lain?" tanya pakcik itu hairan. "Cuba pakcik lihat baik-baik.Semua rumput yang diragutnya adalah yang di sebelah kiri itu. Itu menunjukkan kerbau itu buta mata kanannya. Kesan ragutannya pula tidak sekata. Menunjukkan giginya sudah jarang atau ada yang patah....ertinya kerbau ini sudah tua. Tengok kesan tapak kakinya. Kesan tapak kaki kanannya berbeza dengan dengan tapak-tapak kakinya yang lain. Ia kelihatan seperti diseret, ada ketikanya tidak ada langsung. Itu menunjukkan kerbau ini tempang....."

Pakcik terus mencari kerbaunya.

Pena Tumpul - Banyaknya tanda-tanda kebesaran Allah disekeliling kita kalau kita berfikir

Sunday, March 07, 2010

Evolusi

Saya berjumpa kawan-kawan yang sudah lama tidak ditemui di majlis perkahwinan anak KakLong di Johor Baharu. Sudin sudah tidak ditemui sejak 20 tahun yang lalu. Nan pula sudah 10 tahun tidak bersua muka. Banyak yang berubah. Nan menegur uban yang sudah mula tumbuh di kepala saya. Dia apa kurangnya. Misai tebalnya dicelahi dengan beberapa helai uban yang nyata di pandangan. Sudin turut mengusik saya tentang rambut yang kian luruh di kepala. Ternyata masa merubah rupa dan gaya.

Dulu kami sama-sama membesar di kampung. Bermain bersama bola plastik berharga 50 sen di laman rumah dengan bergolkan pokok kelapa. Kami tidak kenal 'playstation", "computer games". Kereta "control" pun tidak pernah terlintas difikiran kami. Yang saya ingat kami cukup seronok bermain permainan yang kami buat sendiri. Saya masih ingat kami keliling satu kampung menolak rim basikal dengan kayu dan cuma pakai seluar pendek dan singlet. Habis berdebu pakaian kami terkena rim yang kami seret itu. Balik rumah terpaksalah menahan leteran emak mengasak telinga. Kami memang kreatif masa itu. Dengan buluh dan biji cenerai mampu kami hasilkan permainan bagaikan pistol dan tidak perlu keluar modal pun. Kalau terkena badan sakit juga penangan peluru biji cenerai ini. Sekarang, bila kami balik kampung pokok cenerai atas busut itu sudah tiada lagi. Sudah lama kena tebang. Tin susu pun boleh dijadikan permainan yang cukup menarik. Kami tebuk di kedua-dua belah tin susu, kemudian masukkan kayu bulat di celahnya dan jadilah kereta dua roda yang kami tolak keliling kampung.
Seronok dan memang menghiburkan bila terkenang zaman kecil-kecil sewaktu di kampung dulu.

Kini segalanya telah berubah. Anak-anak sekarang tidak bermain apa yang kami main dulu. Di tangan mereka tidak lekang dengan pelbagai "computer games" yang boleh di bawa ke sana sini.
Majlis perkahwinan pun turut berubah cara dan gaya. Dulu dan sekarang jauh bezanya. Saya ingat balai makan bertiangkan cuma batang kayu hutan dan mejanya pula buluh-buluh yang di ikat panjang-panjang bagaikan lantai rakit dan bertiangkan kayu hutan juga. Tiang pula dihias dengan daun-daun kelapa. Mudahnya dan langsung tidak perlu keluar belanja sedikit pun. Kak Long berbelanja hangus lebih dua ribu ringgit hanya untuk balai makan belum lagi termasuk sewa pinggan mangkuk dan sebagainya. Bila saya ditugaskan untuk mencuci pinggan teringat saya waktu di kampung dulu. Bukan air yang digunakan tetapi cukup dengan hampas kelapa atau pun batang pisang.

Dulu majlis kahwin diserikan secara "live" dengan kugiran yang dibayar dari pungutan wang orang kampung. Lebih hebat dan bertenaga daripada "karaoke" sekarang. Ada juga yang mengundang ghazal untuk golongan tua. Melenggok-lenggoklah atok khayal dengan dendangan lagu ghazal dan petikan gambus yang merdu.

Kalau ada pun yang masih kekal sekarang cuma kompang itulah saja dan silat yang hampir nak pupus entah bila.

Pena Tumpul - Penat cuci pinggan masih terasa lagi

Tuesday, March 02, 2010

Bendul

Segalanya kerana bendul. Gara-gara bendul seorang kawan lama masih lagi hidup menyendiri bila ditemui semula setelah 20 tahun. Saya menjumpainya tanpa dijangka dimajlis perkahwinan hujung minggu lalu. Di usia yang sudah melepasi angka 40, beliau sepatutnya sudah lama berumahtangga. Setidak-tidaknya memiliki dua orang anak. Dengan kedudukan beliau sekarang- kerja yang bagus, selain perawakan yang tidak kurang menarik, zaman bujang seharusnya sudah lama beliau tinggalkan.

Dia tersepit di tengah-tengah keluarga yang kuat ikatannya pada adat. Bak kata orang, "Biar mata anak, jangan mati adat". Katanya, keinginannya untuk berstatus isteri tertangguh sejak kakaknya yang sulung sampai kini masih lagi belum berkahwin. Adat jangan langkah bendul menyatakan bahawa adik tidak boleh memintas akak dalam soal berkahwin. Adik perlu beralah dan hanya boleh berkahwin selepas akak berkahwin terlebih dahulu. Kalau adik rasa perlu untuk berkahwin juga, maka akan berlakulah melangkah bendul. Selalunya, apabila langkah bendul sudah tidak dapat dielakkan lagi, akak juga bagai dirai bersama dalam perkahwinan itu. Lazimnya akak akan diberikan sebentuk cincin malah sepersalinan juga. Untung juga si akak yang menerima tempias perkahwinan adik-adiknya. Kalau tiga orang adik yang perlu melangkah bendul, maknanya akak akan dapat tiga bentuk cincin!

Ketika adat-adat yang dilihat kolot sudah lama luntur ditelan zaman, agak mengejutkan juga ada yang tertangguh perkahwinannya kerana tidak mahu langkah bendul!

Pena Tumpul - Jangan sampai jadi lurus bendul







Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...