Saturday, June 18, 2016

Bazar

Setelah beberapa hari puasa saya baru terdorong untuk ke bazar petang ini. Seperti yang diduga, saya menyaksikan bazar yang sesak dengan lautan manusia. Sebab itu, saya tidak sangat berminat untuk ke bazar. Kereta-kereta memenuhi hampir setiap ruang yang boleh di isi. Menyedari sukarnya untuk mencari ruang kosong, saya mengambil keputusan berlalu tanpa singgah pun. Lagi pun saya bukanlah terdorong sangat untuk sama-sama bersesak dalam keadaan yang cukup tidak selesa itu.

Kelihatannya bazar begitu sinonim dengan kehadiran Ramadan. Ramadan ditandai dengan bazar-bazar yang terus bertambah bilangannya saban tahun. Ironisnya, bulan yang dianjurkan berjimat cermat dan mengurangkan makan, berlaku pula sebaliknya.Tidak ubah bagai pesta juadah.Saya melihat kepada perlunya senario ini diubah. Tidak perlu banyak sangat gerai pun. Lebih elok kalau diwujudkan gerai-gerai yang khusus untuk memudahkan pembeli. Misalnya satu gerai khusus menjual aneka kuih, gerai khusus untuk minuman, gerai khusus untuk nasi ayam dan sebagainya. Saya percaya ada gerai yang jarang dikunjungi pun atau paling malang tidak dikunjungi langsung. Pembeli selalunya tahu gerai yang menawarkan makanan yang terbaik untuk mereka.

Tidak dinafikan memang kita dianjurkan untuk berniaga namun janganlah sampai berniaga tanpa kemahiran dan pengalaman. Berniaga kerana melihat orang buat untung besar berniaga di bulan ini.Jangan sampai bazar jadi bazir!

Pena Tumpul - Cari buah melaka dan air katira sahaja

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...